. Cerita Dewasa Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21

0
540
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21

[ POV Angga ]

“Pak.. buk..” gw salaman sama Papa mama nya Sasa

“Ooo kamu Angga?” tanya bapaknya,

“Iya pak” kata gw

“Ya udah yok masuk” ajak mereka.

“Hihihihihi kak capeeek” cewek itu memeluk Sasa

“Hehehe, bli.. kaget ya?” katanya

“Kok kamu bisa disini Dek???” gw gak nyangka sama sekali kenapa Kadek bisa ada disini, gimana dia kesini, kapan, sama siapa, pertanyaan pertanyaan itu yang ada di otak gw sekarang.

“Tanya kak Sasa aja bli, hehe” katanya

“Ya masuk dulu yok, dingin disini, ntar aku ceritain” kata Sasa

……………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Anggie ]

“Hihi, dia jadi item, kepalanya botak gitu” aku lihat facebooknya bli tu, dia ada ngepost foto fotonya waktu di tempat militer itu. Terus ada juga saat dia lagi belajar di kelas pake baju putih, dasi, celana item. Jujur aku kangen banget, kangen semuanya deh,hikss. Pengen rasanya ada di dekat nya dia, meluk dia.

“Wooiiiiiiiiiiiiii” Hape terus yang di liat, nie bantuin napa nulis. Dewi bikin aku kaget, sekarang kita lagi di kelas, ngerjain tugas kelompok, aku emang daritadi gak ada bantu ngapa ngapain, aku asik facebookan, haha.

“Hehe, wik gw lagi gak bisa mikir nie. Lo ngerti dikit napa” kata ku

“Alah sok galau aja lo, baru di tinggal beberapa bulan aja udah gitu” kata dewi

“Bilang aja memek lo gatel kan, hahahahahaha” kata dewi bisik bisik

“Taik lo, tapi iya juga sih, hahahaha” kataku nahan ketawa

“Ssssssssssttttttttttttt” kita di liatin sesisi kelas

“Ntar gw pinjemin lo vibrator gw ya, ntar ambil di kos” kata dewi. Kita ngomong bisik bisik di telinga.

“Ihhh gak mao, gw masih bisa tahan kali, gak kayak lo” kata ku, padahal aku penasaran juga rasanya. Jujur terkadang malem malem gitu aku pengen banget, aku pernah sampe mimpi ML sama bli. Saking gak tahannya ya udah aku sendiri aja, tapi aku gak ada make alat tambahan, pake jari aja cukup, hhihiihi.

“Coba deh gie, gw jamin lo ketagihan. O ya, film rekomendasi gw bagus kan?” kata dewi

“Hehe, iya wik, gw jadi banyak belajar, cowok gw puas banget, haha” kata ku. Dewi sempet ngasi aku beberapa video bokep, bokep jepang, tapi bukan hardcore gitu, enak aja nontonnya karena ada trik trik muasin pasangan.

“Dah cantik, pinter ngentot lagi, cowok lo beruntung banget, hahahaha” bisik dewi sambil nyubit pinggang aku

“Aduhhhhhhhhh.. hahahaha.. sialan lo togeee” kata gw nahan ketawa

“Anggie, dewi, kalian dari tadi ribut terus. Nanti kelompok kalian yang maju pertama ya” kata Bu Guru nya marahin kita

“I..i..iya bu” jawab kita

“Lo sih, toge sialaaann” kata ku

……………………………………………………………………………………………………………………

Bel pulang sekolah pun berbunyi, siang itu gw mau maen dulu ke kosannya si Toge, males juga pulang, dirumah juga gak ada kerjaan, gak ada yang ngerjain juga, hihi. Dari parkiran aku ngikutin dewi sambil naik motor dari belakang menuju kosnya. Yok masuk, ajak dewi. Aku masuk dan duduk di atas tempat tidurnya. Dewi membuka baju seragamnya, dia cuma pake miniset putih, rok abu nya masih dia pake.

“Mau minum gie?” tanya nya

“Gak usah wik, sante aja, ntar aku ambil sendiri, emang di kos lo ada apaan? haha” kata ku

“Haha, ada tu air putih di bak kamar mandi, haha” kata nya ketawa

“Wik lo jadi ke surabaya nanti?” tanya ku

“Iya gie, ibu gw gak mau lagi tinggal di Bali, biar pulang aja katanya ngurus nenek gw” kata nya

“oo gitu, terus lo ngapaen dong disana? kuliah? kerja?” tanya ku

“Gw juga bingung gie, ya ntar gw coba nyari kerja deh, mudah mudahan kak A… ehh” katanya kaget

“Kenapa? mudah mudahan gimana?” tanya ku

“Ya mudah mudahan dapet kerja yang pas, terus bisa nyambi kuliah” kata nya

“Iya pasti dapet lo, jangan kerja yang aneh aneh tapi ya” kata ku

“Hahaha, iyaa iya tocil” katanya rebahan di kasur

“O ya, cowok lo sampai kapan perginya Gie?” tanya dewi

“Hmmmm, lagi sebulan wik” aku ikut rebahan disamping nya.

“Terus abis itu kerjanya di Bali gitu?” tanya nya

“Naa itu gw gak tau, mudah mudahan sih bisa di Bali, tapi walaupun gak di Bali gw mau ikut dia” kata ku

“Kalau ke pelosok pedalaman gitu, gimana? mau lo tinggal di hutan?” tanya dewi

“Ihh gak mungkin lah, kan kerja sama listrik, jadi pasti ada listrik nya, haha” kata ku

“Haha, iya juga ya”

“Ehh gie nie yang gw bilang tadi” dewi bangun dan mengambil sesuatu di laci mejanya.

“Nih” katanya

“Apaan nie?” kata ku bingung. Kayak remote gitu, ada kabelnya, terus ada bulat kecil lonjong

“Hehe, ini bisa bantu lo kalau lagi horny” kata dewi cekikian

“Drrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr” bolanya itu bergetar saat dewi menekan tombol di remotenya

“Ihhhh apaaan nie, hahahahaha” kataku ketawa

“Ehh serius, lo coba deh” kata dewi

“Terus gimana cara pakenya?” aku ngambil bola nya itu

“Coba lo taruh di dalem celana dalem lo, pas di memek lo” katanya

“Bener nie gapapa wik?” tanya ku

“Iyaaaaaaaaa, lo nie takut amat” kata dewi kesel. Pelan pelan aku masukkan bola itu dari dalam rok ku, terus ku selipkan ke dalam CD ku, uhh geli saat menempel sama bibir meki ku.

“Udah?” tanya dewi

“he ehh” aku mengangguk pelan. Jujur aku deg degan banget, apa ya rasanya

“Drrrrrrrrrrrrrrrrrr…..” suaranya pelan

“Oughhhhhhhh….wikkk wikkk haha hihi oughhhh” aku menggelinjang di kasurnya dewi,

“Hihihi, enak kan. Nih sekarang yang level 2” getarannya lebih kencang

“Aaaahhhhhhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhhhhhh.. udah wik, udaaaaaaaaaaahhhhh” aku mengambil remotenya, aku pencet sembarang, ternnyta jadi tambah kencang..

“Ahhhh.. hehhhh…” aku memejamkan mata sambil menahan geli, karena panik aku tarik bola yang ada di celana dalam ku dan membuangnya ke samping

“Hahhh.. hahhh..” aku sampai keringatan

“Hahahaha, ihhh dah basah” kata dewi ketawa, melihat bola yang mengkilat

“Malu gw tau” kata ku.

“Gapapa kali gie, sama gw juga” kata dewi

“Gimana lo mau pinjem?” tanya nya dengan senyum

“He ehh” gw mengangguk malu. Gw soalnya masih penasaran, emang rasanya enak sih, hihi.

“Sebenarnya banyak lo gie alat alat kayak gitu, tapi tetep lebih enak yang asli kok, haha” kata dewi

“Tapi seenggaknya bisa ngobatin kangen lo lah” katanya lagi

“Iya tks ya toge ku sayank” kata ku. Kita tiduran hadap hadapan.

“Wik jangan lupain gw ntar ya?” kata ku

“Gimana gw bisa lupa sama lo gie, lo sahabat gw yang paling deket” kata dewi

“Hikss, gw bakal kangen banget sama lo” aku spontan memeluk dewi, ku rebahkan kepalaku di dadanya. Jujur aku sedih banget kalau pisah sama Dewi, dia udah kayak kakak aku, walaupun omongannya gak bisa di rem, tapi hatinya baik.

“Hehe, udah ah, gitu aja nangis lo, ntar pasti kita ketemu lagi” katanya mengelus kepala gw

“Iya ya ntar gw maen ke surabaya, lo anterin gw jalan jalan ya” kata ku

“Iya, tak ajak ke lokalisasi lo, mau gak? hahaha” katanya ketawa

“Iya kita berdua jadi PSK nya, hahaha” kata ku ketawa

“Kira kira tarif kita berapa ya wik?” kata ku

“Hmmmm, ya 200 juta lah” kata dewi

“Haha, mahal amat” kata ku

“Hahaha, kita kan produk unggulan gie” gw ketawa ketawa sama Dewi ngomongin hal yang gak jelas

“Dah sana, berat lo” kata dewi. Kepalaku masih ada di atas dadanya dia, empuk banget, haha

“Gak mao, siapa suruh punya toket gede gini, ya enak dijadiin bantal” kata ku

“Makanya giniiin biar gedeee” dewi meremas dada ku

“Ahhhhhhhhhhhh.. hahahahahaha” aku kegelian dan menjauh darinya.

“Ya udah deh, aku pulang ya” kata ku

“Jangan lupa tu masukkin tas” kata dewi nunjuk ke vibratornya,

“Hehe, iya iya” kata ku memasukkannya ke tas. Sebelum aku membuka pintu, aku peluk lagi dewi.

“Makasi ya wik” kata ku

“Iya iya, kayak apa aja lo, besok aja ketemu lagi disekolah” katanya

“Hehe, bye Toge ku, muach, ku kecup pipinya. Haha” ehh aku masih normal lo, itu karena aku emang syang sama dewi, aku udah anggep dia kakak ku.

Aku pake jaket, masker, kain, sarung tangan pink ku, helm, dan otw rumah, hihi.

……………………………………………………………………………………………………………………

Seperti biasa sampe rumah, sore sore aku bersih bersih, biasanya berdua sama bli tu, hikss. Tapi gapapa deh, bentar lagi dia balik. Aku biasa di godain cowok cowok yang lewat depan rumah pas lagi nyapu halaman. Karena emang rumahku di pinggir jalan. haha.

Abis mandi, makan semua kerjaan udah beres, aku masuk ke kamar, dan maen maen HP.

“Adiknya bli yang paling imut lagi ngapaen?” hihi chat dari ayank ku

“Hmmm ngapaen ya? mau tau aja atau mau tau banget?” chat ku

“Hmm, gak mau tau aja deh, hahahaha” katanya

“Ya udah, daaaaa” balas ku

“Hahaha, awas kamu ya, gak bli kasi ampun kalau ketemu” katanya

“Bli kangeeeenn” balas ku,

“Sama syank, tau gak yang bli pikirin pas lagi belajar disini?” katanya

“Apa emang?” kata ku

“Ketiak kamu, hahaha” katanya

“Ihh bli nie” kata ku

“Haha, sumpah yank, kangen banget sama kamu” kata bli

“Hihi, masak ketiak aku aja, yg lain gak?” Tanya ku

“Hehe, seandainya kamu disini, uhhhh gak bakal tak lepasin” katanya

“Hikss aku juga pengen, kangeen. Bli lagi ngapaen itu?” Tanya ku

“Abis makan malem syank, ini dah di kamar, mau lanjut kerja dulu. Kamu ngapaen tu?” kata bli

“Ihh sibuk teyus. Ini lagi d kamar, abis mandi. Bli jangan lupa sembahyang ya?” Kata ku

“Hehe, ya biar bli dapet di Bali dek, harus selesai kerjaannya. Iya syank, kamu juga ya. Sekolah gmn?” Tanya nya

“Aku bentar lagi tryout bli, abis itu libur tenang, baru deh UN nya” kata ku

“Wah dah mau lulus kamu ya, haha” kata nya

“Iya donk, abis itu aku ikut bli, hihi. Bli kerja di PLN aku kerja di toko alat listrik aja, haha” kata ku

“Haha, kamu kerja di kamar bli aja” katanya

“Ihh ngapaen?” Kata ku

“Temenin bli bobok tiap malem, wkwkwk” katanya

“Haha, gampang itu. Jangankan nemenin bobok, nge-bobokin juga aku mau” kataku

“Duh, makin kangen bli smaa kamu. Ehh bli tak lanjut dulu ya yank” katanya

“Hmm iya deh, bli jangan begadang ya, jangan sampe sakit” kata ku

“Iya adik manis, muach” katanya

Hihi, kangen deh sama dia. Mudah – mudahan dia sehat sehat terus disana, terus cepet balik. Malam itu aku cuma liat liat foto yang ada di hape ku, foto ku sama bli, aku ketawa ketawa sendiri sambil meluk bantal.

“Ting tung ting tung” suara hape ku muncul peringatan baterai mau habis,. Aku buka tas nyari charger. Ehh ini kan bukan charger, o iya ini kan yang punya dewi tadi. Aku nelan ludah, deg deg an megang benda itu. Coba gak ya, hmmmm..

“Drrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr” bunyinya saat aku tekan tombol di remotenya. Hihi lucu. Aku masih ragu, aku matiin lagi. Lalu aku nyalain lagi.. Lalu tak matiin lagi, hahaha. Nanti malah rusak lagi, aku di omelin sama si toge.

“Hmmm blii aku kangeen” gumam ku sendiri. Ku peluk bantal guling erat erat sambil mejemin mata. Perlahan ku raba dada ku sendiri, kurasakan geli geli gimana gitu.

“Dekk.. dekk.. Sini bentar bantuin ibuk” teriak ibu dari luar kamar ku. Aduhhh, aku ngapaen sih tadi, udah ahh besok aku balikin aja ini ke dewi, aku tunggu sama bli tu sayank aja, hihi..

“Iyaa buk..” aku keluar kamar

……………………………………………………………………………………………………………………

“Buk aku berangkat ya” kata ku pamitan

“Iya hati hati nak, ntar pulang jangan kesorean ya. Kan odalan di Pura Kawitan, ntar sama ibuk ke pura” kata ibu.

“Iya buk” kata ku. Ku starter motor scoopy hitam ku dan otw ke sekolah.

……………………………………………………………………………………………………………………

Sampai disekolah ku parkir motor dan jalan ke kelas.

“Woiiii gimana, enak kan?” kata dewi ngerangkul pundak ku

“Gak jadi gw pake, hahaha” kata ku

“Lah kok gitu sih?” tanya dewi

“Tau, tiba tiba gak ada mood kemaren, mending gw tunggu cowok gw aja” kata ku

“Haha, dasar lo tocil” katanya nyubit pipi ku

Seperti biasa kita disekolah mengikuti pelajaran dengan serius. Karena emang bentar lagi aku mau ujian, aku mau cepet lulus SMA.

“Ke kos gw lagi yok” ajak dewi saat jalan ke parkiran

“Gw mau sembahyang wik, ada odalan dirumah” kata gw

“O gitu, ya udah deh, bye Gie” katanya

“Iya wik daa” Gw pun segera pulang, karena ini udah mau jam 2.

……………………………………………………………………………………………………………………

Sampai dirumah gw masuk kamar, rebahan bentar.

“Bli sekarang odalan di Pura Kawitan, bli jangan lupa sembahyang ya” chat ku

“Iya syank, kamu doain bli ya. Kan hari ini biasa kita tunggu tunggu, hehe” katanya

“Hehe, iya bli” Bener apa kata bli, aku kalau berdoa disana pasti doanya terkabul, walaupun perlu usaha dulu. Emang pura yang satu ini unik, aku sama bli dulu dikasi tau sama nenek, kalau kita tulus sembahyang disini, pasti doa kita bakal terkabul. Dan tiap odalan disini, aku sama bli selalu minta sesuatu, tentu yang masuk akal. haha.

Abis mandi aku segera ganti baju, aku inget kalau aku ada orderan endorse kebaya dari orang yang kontak aku di IG, mumpung follower aku banyak, jadi aku lumayan sering dapet endorse jualan produk gitu. Hmmm, aku pake kebaya itu aja deh, nanti di pura sekalian selfie.

Hampir sejam aku dandan, hihi. Cari baju yang pas dan gaya rambut yang sesuai. Ibu aku sampe marah marah karena nungguin aku dandan.

“Dek, lama amat. Kayak tuan putri aja kamu” kata ibu yang nunggu di teras depan

“Lagi dikit buuuk” teriak ku. Hehe dah cantik.

“Aduh cantik banget anak ibuk, ibu juga dulu waktu muda kayak kamu lo, haha” kata ibu ku

“Ya iya lah, orang aku anak ibu” kata ku. Aku ambil motor dan ibu bonceng di belakang membawa keranjang. Pura nya sih gak jauh, tapi capek juga kalau jalan kaki. Aku bawa motor nya pelan banget, nanti rambut ku rusak, haha. Ihh pokoknya nanti harus punya mobil.

Sampai di pura kita jalan masuk ke dalem. Ooo udah rame.

“Kadek syaank.. suuiittt..suitt” banyak banget bli bli yang godain aku. Sebenernya mereka kerabat aku sih, soalnya kalau ke Pura ini, yang sembahyang cuma keluarga keluarga aja.

“Ihh apa sih blii” teriak ku ke mereka yang lagi duduk duduk. Aku tau mereka cuma becanda becanda

“Buk Tu, saya siap nyentana” kata salah satu dari mereka ke ibuk, diikuti tawa dari yang lain.

Jadi nyentana itu dimana yang cowok bersedia tinggal dirumah yang cewek kalau nikah, kalau di adat Bali sendiri, jika nikah umumnya cewek yang ikut cowok, jadi cewek tinggal dirumah yang cowok.

Ibu ketawa ketawa aja melihat anaknya digodain, hihi.

“Dekkk..” seorang cowok mendekati ku pas jalan ke dalem.

“Ehh Bli Eka” dia Bli Eka, kerabat aku juga sih, tapi kerabat jauh, ibu dari kakek aku saudara sama ayah dari nenek nya dia. Hahaha, bingung ya. Bli Eka nie seumuran sama Bli Tu, mereka juga dulu teman sekolah. Tapi Bli Eka ini keluarganya udah mapan, sukses semua. Punya bisnis jualan ukiran, yang pangsa pasarnya udah go internasional, dia juga pinter buat ukiran Bali gitu. Orangnya ganteng, bersih, enak sih deket deket dia.

“Sama siapa dek?” tanya nya yang ikut jalan di samping ku

“Sama ibu bli, tu duluan. Bli sama siapa? Mbk Komang ya?” kata ku. Mbk komang itu aku tau pacarnya bli Eka, dan dia juga mau nikah bentar lagi.

“Sama temen temen aja. Ngapaen sama Komang, dia kan gak sembahyang disini” kata nya

“Ya kan bentar lagi juga ikut, haha” kata ku

“Haha, iya juga ya. Angga sampai kapan pendidikannya Dek?” tanya nya

“Lagi sebulan Bli katanya, sekarang masih di Bogor kalau gak salah” kata ku. Sekarang kita udah duduk siap siap mau sembahyang. Aku duduk di seblah ibu, dan bli eka di sebelah ku.

“Wah lama ya, abis itu penempatan dimana dia? kan kalau PLN bisa penempatan di luar Bali?” tanya nya

“Gak tau juga bli, mudah mudahan sih di Bali” kata ku

“Ya diluar juga kan gapapa, malah banyak pengalaman nanti” katanya

“Ihh jangaann” kata ku spontan.

“Lah kenapa?” tanya nya

“Hmm anu, nanti gak ada yang ngayah gantiin bapak dirumah” kata ku.

Ngayah itu seperti ikut kegiatan adat di bali

“Haha, makanya kamu cari suami cepetin” kata bli eka

“Yee aku kan masih kecill, hehe. Dah ahh, yok sembahyang” kata ku

“Dek minta bunga nya donk, bli gak bawa” katanya

“Haha, dasar kamu. Ke pura menang gaya aja” kata ku

“Yang penting tu bawa ini” dia ngeluarin 10 ribu dari kantongnya

“Emang uang bisa dipake sembahyang??” tanya ku

“Nih liat” dia mencolek teman di sampingnya

“Ehh bro minta bunga nya” katanya

“Bawa dikit aja nie, aku aja minta tadi” kata temennya

“Nih pake bli bakso di luar ntar” katanya ngasi 10 ribu tadi

“Hehe, tks Ka, nih bawa dah, aku minta lagi ke temen” kata temennya ngasi sambil ngasi bunga

“Tu kan, hahahaha” katanya ketawa

“Hihi, bisa aja kamu bli” kata ku. Kita pun mulai persembahyangan. Aku bener bener berdoa.

“Ya tuhan semoga bli tu sehat sehat aja disana, bisa cepet balik. Dan bisa tugas di Bali. Aku kangen banget, aku gak kuat jauh jauh dari dia, aku sayang banget sama dia. Walaupun ini salah, dan seharusnya ini gak boleh, tapi aku udah terlanjur syang sama dia. Aku mohon ijinkan kami bersatu, ijinkan kami hidup bahagia berdua. Mudahkanlah jalan kami, aku mohooooonn” kata ku dalam hati. Aku sampai meneteskan air mata.

Rangkain upacaranya selesai, kita masih duduk menunggu tirta.

“Kamu nangis?” tanya bli eka yang melihatku mengusap air mata.

“Ngak kok, tadi kena asap dupa jadi perih” kata ku

“Awas lo make up kamu luntur, haha” katanya ketawa

“Mana aku ada pake make up” kata ku manyun

“Pake gak ngaku lagi, kamu kayak mau jadi model aja” katanya

“Hehe, emang iya. Bli ntar bantuin aku foto ya” kata ku

“Foto apa?” tanya nya

“Ya fotoin aku, aku endorse kebaya, jadi harus posting hari ini, hihi” kataku

“Oalah, haha. Okeh siap” katanya

Lalu kita pun keluar, kebetulan ibu masih ngbrol ngobrol sama ibu ibu yang lain. Kita nyari spot foto yang bagus, dapetlah tempat yang pas, di taman bunga.

“Naa disini aja dek” katanya

“Iya deh, nih pake hape aku” aku ngasi HP ke bli

“Udah pke HP bli aja, lebih bagus, haha” katanya

“Uhh sombong, awas jelek ya” kata ku

“Ini mau pake efek beauty tu gak?” tanyanya

“Ehhh jangaan, aku kurang cantik apa pake gitu gitu lagi” kata ku

“Haha, iya iya percaya” katanya

Aku pun mulai berpose, bli eka mengambil fotoku dari beberapa sudut. Gak banyak foto sih, yang penting ngeliatin kebaya aja.

“Udah segitu aja bli” kataku

“Keren dek, cantik banget” katanya

“Mana cb kirim” kata ku

“Yok sambil beli sate ayam aja di depan” kata bli eka

“Yok” kata ku

Kita duduk sambil aku ngeliatin foto yang ada di HP nya bli eka. Emang bagus kameranya dia, hihi. Lalu aku kirim semua fotonya, nanti biar tak pilih pilih mana yang aku posting.

“Udah dikirim, hapus aja ya yang ada di Hp nya bli” kata ku

“Yee jangan lah” katanya

“Nanti di liat mbk komang lo” kata ku

“Emang kenapa, kalau marah juga bodo amat, siapa tau jodohku bukan dia” katanya senyum pada ku

“Gak boleh gitu bli. Kan bentar lagi nikah” kata ku

“Hehe, ya kan siapa tau. Siapa tau aku ketemu bidadari yang lebih baik” katanya

“Haha, sana mati dulu, baru ketemu bidadari” kataku ketawa

“Gak ahh, ini aja udah ada di samping Bli” katanya. Ihh masak bli eka suka sama aku,

“Weeeekkk” kata ku

Asik aku ngobrol sama Bli Eka, ibu ternyata udah selesai.

“Dek yok pamit” kata ibu ku

“Iya buk, bli aku duluan ya” kata ku ke bli eka

“Iya dek, hati hati ya, dah mau malem biasanya di jalan banyak nyamuk yang ngenain mata” katanya

“Iya bli, daaa” aku ninggalin dia. Dia ngeliatin aku terus sampai naik motor. Enak ngobrol sama bli eka, lucuu, haha.

……………………………………………………………………………………………………………………

Sampai dirumah, seperti biasa sebelum tidur aku maen maen HP, aku selesain posting foto foto yang tadi. Aku sebenernya juga gak nyangka follower ku bisa banyak gini. Lumayan bisa nabung dari hasil endorse. Aku mau WA bli tu, dia masih sibuk katanya. Dia kalau udah kerja gitu, pasti gak bisa di ganggu, ya gapapa deh biar cepet selesai. Aku tunggu aja sampai dia gak sibuk.

“Cantik banget adik nya bli” bli tu nge WA. Kayaknya dia abis liat WA Story ku.

“Itu foto di pura dek?” tanyanya

“Iya bli, bagus kan, aku sekalian endorse kebaya” kataku

“Iya bagus banget. Siapa tadi yang fotoin?” tanya nya

“Bli eka, tadi ketemu di Pura” kata ku

“Eka? oo si jering, haha” Jering panggilan akrabnya bli eka. mungkin karena rambutnya dulu yang berdiri waktu dia masih kecil, haha

“Katanya dah mau nikah dia?” tanya bli lagi

“Iya kayaknya bli, tapi blm tau tu kapan. Bli udah gak sibuk nie?” tanya ku

“Udah dek, tinggal lagi dikit, dua hari lagi selesai, doain ya biar bos nya bli suka, dan bli bisa di bantu bisa dapet bali” kata nya

“Dek udah bobok?” oo ada WA dari bli Eka. Tar aja bales deh.

“Iya bli syank, nanti aku kasi hadiah deh kalau pulang, hihi” kata ku

“Minta foto kamu donk yank, sekaranh” katanya

“Ihh kn bisa liat di IG aku” kataku

“Yee orang maunya yang sekarang, bli pengen liat kamu pake baju apa, rambutnya gimana, hihi” katanya

“Nihhh..” ku kirim fotoku lagi selfie di tempat tidur

“Duh makin kangen deh sama kamu, seandainya guling di sebelah bli ini diganti jadi kamu” katanya

“Dekk.. online tapi gak di baca WA ku” isi WA dari bli Eka lagi.

“Hehe, sory bli aku lagi chat” balas ku ke bli eka

“Aku juga syank, pengen banget ketemu, hiks” kata ku ke bli Tu

“WA sama siapa ayo, jangan pacaran terus” kata bli eka

“Kalau nanti bli cium sampe leher kamu merah merah boleh?” WA bli tu

“Hihi mau banget syank..” chat ku

“Mau apa sih syank? hahahaha” bli eka ketawa. Lohh salah kirim, aduhhhhh.. dengan cepat aku delete message tadi.

“Aduhh maaf bli salah kirim” kata ku. Kayaknya aku ladenin bli eka bentar deh.

“Pacar kamu ya?” tanya nya

“Hehe, iya bli. O ya, ada apa bli WA aku?” tanya ku

“Orang pengen ngobrol aja, ini bli lagi liat liat foto kamu” katanya

“Ihh ngapaen diliat terus, hapus aja” kata ku

“Orang bli jadiin bahan, hahaha” katanya

“Apa sih, aku gak ngerti ahh, masih polos” kata ku

“Haha, masak sih, tadi aja chat nya ‘mau banget’, apa coba tu” katanya

“Mau tau aja lo ya, hahaha” kata ku

“Syank bli bobok duluan ya, mau mimpiin kamu. Kamu jangan begadang” chat dari bli tu

“Iya bli, muach. mudah2an bisa secepatnya ketemu ya” kata ku. Aku kirim foto ku lagi dengan ekspresi cium kamera hape, hehe.

“Dek..” chat dari bli eka lagi

“Beneran kamu udah punya pacar?” tanya nya

“Iya bener, kenapa bli?” tanya ku

“Beruntung banget ya pacar kamu itu, bisa dapetin kamu. Di guna guna kamu pasti ya, hehe” kata nya

“Yee kenapa emang bli, kan pacaran itu sama sama suka, gak ada paksaan juga, sama kayak bli sama mbk komang kan” kataku

“Hmm, aku sebenernya gak begitu suka sama komang dek, aku gak enak aja sama orang tuanya” katanya. Lah bli eka kenapa nie.

“Kok gitu bli? Mbk komang cantik gitu, kayak artis” emang mbk komang ini cantik.

“Ya namanya gak suka mau gimana lagi” katanya

“Bli gak boleh gitu, gak boleh gantungin perasaan cewek, kasian kan” kata ku

“Aku pengen ngomong sebernya, tapi masih ragu. Bli sukanya sama orang lain” kata nya

“Ya kalau gitu ngomong bli, biar jelas, nanti pas udah nikah baru ribut ribut kan gak baik” kata ku

“Iya sih. Emang kamu gak pengen tau aku sukanya sama siapa?” tanya nya

“Siapa?” tanya ku

“Ya kamu dek” katanya. Haaaaaa, ihh kok aku.

“Bli jangan becanda deh” kata ku

“Dek bli dari dulu udah suka sama kamu, bli tiap main kerumah bahagia banget bisa liat kamu” aku masih kaget sama chatnya dia, kok bli eka gitu sih, lama gak aku balas chat nya

“Dek.. bli telpon ya?” katanya. Aduh aku harus ngomong apa, aku gak ada perasaan sama sekali ke bli eka. Bukannya telpon dia malah Video Call, angkat gak ya, ya udah angkat aja deh, aku mau kasi tau dia. Ku ambil jaket tipis yang masih memggantung di belakang pintu kamarku, dengan cepat ku pake, soalnya aku cuma baju tipis doang.

“Dek.. kok diem aja” katanya, dia lagi tiduran di kamarnya.

“Bli serius?” tanya ku

“Iya dek, mau ya jadi pacar nya bli” katanya lagi

“Bli, sebelumnya aku mau bilang makasi banget bli udah syang sama aku, tapi aku sama sekali gak ada perasaan sama bli, aku suka kok sama bli, tapi bukan kayak gini” kata ku

“Kalau kamu emang suka, kenapa gak mau?” tanyanya

“Suka tapi bukan sayang atau cinta bli, aku dah anggep bli kakak aku. Bli jangan paksa aku ya, aku gak mau hubungan kita jadi gak baik. Aku juga udah punya orang yang aku syang” kata ku

“Aku mau ketemu sama pacar kamu dek, apa sih lebihnya dia, aku kurang apa Dek, kalau kamu mau sama bli apapun bakal bli kasi, mau ya dek, bli mohon..” katanya lagi

“Blii!! cinta tu gak bisa di paksa, gak bisa juga bertepuk sebelah tangan. Ngapaen bli mau ketemu pacar aku, mau ngajak ribut, aku gak suka sifat bli yang kayak gini, kayak anak kecil tau” kata ku

“Kalau bli masih maksa maksa, aku gak mau ketemu bli lagi!” kata ku, aku pengen nangis sebenrnya tapi ku tahan tahan.

“Ngak! secepatnya bli bakal kerumah kamu sama orang tua bli” katanya lgi

“Bli jahat! terserah!” lalu aku tutup video call nya. Hiks hiks, bli tu aku takut. Ya tuhan aku mau pergi aja, aku mau nyari bli tu. Air mata ku netes. Bli eka telpon telpon terus, aku biarin aja. Hampir 20 kali dia telpon, lalu aku blok aja nomornya. Gimana coba perasaan mbk Komang, aku paling gak suka sama cowok gitu. Aku telpon bli tu tapi gak di angkat, kayaknya dia udah istirahat. Aku juga ragu ngabarin dia, nanti dia malah gak fokus disana. Lalu hapeku bunyi lagi. Ehh kak Sasa video call.

“Kaaakkkk, hikss” ku angkat telpon nya

“Lo lo lo, kok adiknya aku nangis gitu, siapa yang bikin kamu nangis say?!” katanya.

“Kak jemput aku, hiks” kata ku

“Aduh, udah udah, cup cup.. Cerita ke kakak gie, km kenapa?” aku pun ceritain masalah tadi ke kak Sasa

……………………………………………………………………………………………………………………

“Ooo gitu, pengen tak tendang aja tu cowok kayak gitu. Udah gini aja, biarin aja kalau dia mau dateng, sama keluarga kek, satu RT, satu kampung kek, kamu terima aja mereka. Nanti kalau emang kamu di lamar atau di apain, kamu masih bisa nolak kok, hak kamu say. Apalagi kamu masih kecil gini, enak aja main lamar lamar aja. Kamu juga ceritain ke orang tua kamu, ke bapak ibu, mereka pasti ngerti. Kamu gak usah takut ya” kata kak sasa

“Hmm, iya kak. Aku harus kuat. Enak aja maen paksa paksa, emang aku cewek apaan” kata ku

“Gitu donk, itu baru namanya adiknya Sasa. Nanti Jumat kakak jemput kamu di Bali ya, kita main ke Bandung ketemu kakak kamu tersayang” kata kak Sasa

“Haaaaa serius kak??” tanya ku

“Hihi, iya syank. Kemaren aku udah tanya angga, dia bisa keluar dari asramanya hari Sabtu minggu, ntar kita nginep di villa kakak di bogor” kata kak sasa. Aku pengen loncat rasanya

“Yeeeeeeeeeeee, asiiikkk. Hihi makasi kakak ku yang cantikk. Aku kasih tau bli ya” kata ku

“Ehhhh jangaaaan, ntar kita kasi dia kejutan aja. Kamu jangan bilang mau kesini, hihi” kata kak Sasa

“O iya iya, haha. Gimana ya reaksinya bli tu” kata ku

“Tapi ntar aku sama keluarga aku juga ya say, gapapa ya” kata kak sasa

“Tante Shila ikut kak?” tanya ku

“Tante gak ikut, sibuk dianya. Nanti aku sama papa mama, sama Sisi juga” kata nya

“Oke sip, enak lagi rame rame. Aku mau ketemu Sisi, pasti lebih cantik dari kakak, haha” kata ku

“Haha, iya kamu nanti temenin dia, kalau sama aku berantem terus” kata nya

“Jumat jam berapa kakak dateng?” tanya ku

“Hmmm, gak jadi jumat gie, aku Kamis aja, aku mau nginep dirumah kamu ya, hihi. Nanti jumat malem kita berangkat” katanya

“Yeeee asiiik, ntar aku anterin kakak jalan jalan. Tapi kak tabungan aku belum cukup beli tiket ke Bandung nya?” kata ku.

“Ya ampun, kamu gak usah mikirin itu. Kamu siapkan diri kamu aja, haha. Aku malah udah beliin kamu tiket” kata nya

“Hehehe, makasi ya kakak syank. muach muach” kataku

“Ya udah kamu istirahat dulu sana, dah malem. Inget kata kata ku tadi, jangan takut, hadapi aja. nanti kita seneng seneng pokoknya” kata kak Sasa

“Iya kak, makasi banget ya kak. Untung ada kakak, kalau gak aku bingung dah” kata ku

“Hehe, yok bobok” katanya

“Daaaa kakak syank” kataku.

Hihi, untung ada kak Sasa. Ternyta doaku terkabul, bentar lagi aku bakal ketemu bli tu, ketemu kak Sasa juga. Horeeeee.. Tinggal selesaian masalah sama Bli Eka aja, ihh ada aja. Sekarang udah hari selasa, besok Rabu, besoknya kak Sasa dateng, hihi, besoknya ke Bandung, besoknya aku bisa peluk bli tu, yeeeeeeeeeeeeeeee

……………………………………………………………………………………………………………………

Pagi pagi sebelum berangkat ke sekolah, ibuk manggil aku.

“Dek, dek.. nakk.. sini bentar” panggilnya yang lagi di dapur. Aku standarin lagi motor dan nyamperin ibuk.

“Iya buk, kenapa?” tanya ku

“Gini, tadi ibuk di telpon sama ibu nya Tu Eka” hmmm serius kayaknya bli eka mau kesini sama keluarganya

“Iya kenapa buk?” tanya ku lagi

“Ibu juga kaget, katanya mereka mau kesini, silaturahmi katanya” kata ibuk

“Ooo iya biarin aja, kn gapapa” kata ku

“Iya tapi kata ibukny, mau minta kamu jadi calon mantu nya juga” kata ibuk. Aku sih gak kaget.

“Hmm, aku lo buk masih kecil gini, belum juga lulus sekolah. Enak aja lamar lamar” kata ku.

“Bli eka tu dah punya calon istri bu, kenapa lagi aku yang di ganggu. Gak kasian dia sama mbk komang, calon istrinya. Keluarganya juga, kenapa mau aja nurutin kemauan anaknya itu. Heran aku.” kataku marah marah

“Hehe, iya ibu ngerti. Ibu juga mau bilang gitu. Udah kita biarin aja mereka kesni ya, nanti kita ngomong baik baik. Kamu jangan emosi dulu. Kamu sampaikan baik baik. Kita harus teteap menjaga hubungan baik sama keluarganya Tu Eka” kata ibuk

“Iya buk aku ngerti kok, ini bukan jaman primitif lagi, pake jodoh jodohin gitu. Aku pasti bisa cari sendiri jodoh aku. Ibu jangan ikutan maksa aku ya” kata ku

“Iya syank, bapak juga tadi bilang gitu. Terserah kamu aja. Ibu kan maunya lihat anak ibu bahagia. Sekarang jangan cemberut gitu, nanti cantiknya ilang lo, hehe” kata ibuk

“Aku syank ibuk” kataku meluk ibu

“Iya, ibu juga syang, sekarang sana berangkat, nanti telat” kata ibuk ngelus kepalaku

“Emang kapan rencana mereka kesni buk?” tanya ku

“Ntar sore katanya” kata ibu

“O ya udah deh, daa buk” aku jalan menjauh

“O ya, buk ntar hari kamis kakak angkat aku nginep disini ya, hehe” kata ku

“Haaa kakak angkat?? siapa?” tanya ibuk kaget

“Hehe, nanti dah ketemunya. Daaa” kataku

“Ya hati hati syang..” kata ibuk

Aduh dah jam 7 lebih, telat dah aku nie. Ku tancap gas menuju sekolah.

……………………………………………………………………………………………………………………

Di sekolah hape ku bunyi terus, nomor baru.

“Dek kenapa nomornya bli di block?” kayaknya ini Bli eka

“Aku gak suka sama orang yang maksa maksa gini bli. Kalau bli gini terus, aku gak bakal mau ketemu” kata ku

“Iya bli minta maaf, bli gak gitu lagi. Ntar bli boleh kerumah kan ya?” katanya

“Iya silahkan bli dateng aja, aku ada dirumah kok. Sekarang aku lagi di kelas, dah ya” kata ku

“Iya dek, tapi nomornya bli jangan di block lagi ya” katanya

“Iya” balasku. Aku udah siap ngadepin keluarga bli eka.

“Napa lo cemberut gitu Cil?” Tanya dewi di sebelah ku

“Lagi kesel gw, enak aja bilang calon mantu” kata ku ngomel sendiri

“Haha, gw gak mau tau lah masalah lo. Tapi gw tau akar permasalahan lo sebenernya” kata dewi

“…..” gw lirik dia

“Lo kurang di genjot, wkkwkwkw” tawanya

“Gw dah tau lo bakal ngomong apa, dasar Togeeeee!!!” Aku cekek lehernya

……………………………………………………………………………………………………………………

Aku pulang sekolah tepat waktu, kebetulan juga gak ada kegiatan lagi sorenya. Sampai di depan rumah, ku lihat ada beberapa mobil parkir, ada 4 mobil. Ooo apa bli eka sama keluarganya ya. Kok jam segini sih, punya otak gak sih kalau aku nie masih sekolah, kataku kesel dalam hati.

“Tin tinnn” ku bunyikan klakson motor ku. Mereka lagi duduk duduk di depan, lengkap memakai pakain adat Bali.

“Naa ini dia dateng” kata bapak

Ku buka kaca helm dan senyum ke mereka. Ku bawa motorku ke belakang. Kemudian aku ambil air minum ke dapur dan masuk ke kamar.

“Dek yok ikut di depan” panggil ibu ku

“Iya buk, aku ganti baju dulu” kata ku. ihhh males banget, padahal aku pengen tidur siang. Aku ambil 1 kaos dan memakai kain, ku lilitkan di pinggang, dan terakhir ku lilitkan juga selendang di pinggang ku. Sisiran dikit, parfum dikit, lalu aku keluar kamar dan menuju teras depan.

“Swastyastuu..” salam ku ke mereka, ku berikan senyum ku yang paling manis

“Sini nak” panggil ibu ku. Sebenarnya semua bahasa Bali, tapi aku translate langsung aja ya. Aku duduk di sebelah nya ibuk, aku duduk lesehan, dan ku lipat kaki ku, kayak ngesot, hehe.

“Aduh cantik sekali Kadek” kata seorang Ibu ibu, ya itu Ibu nya bli Eka.

“Pantesan Putu uring uringan terus” katanya lagi, diikuti tawa yang lain. Aku cuma senyum aja, “Hehe”. Aku liat bli eka ngeliatin aku terus, seperti mau perkosa aku, ihh aku harus berani.

“Gimana sekolahnya dek? Udah mau ujian?” tanya bli eka

“Baik bli, nanti lagi sebulan. Mbk Komang gimana bli?” tanya ku. Aku mau tau gimana reaksi keluarganya

“Baikk dek” katanya

“Kok gak di ajak??” tanya ku

“Hehe, gini nak. Kita kesini cuma mau silaturahmi aja kok. Dah lama gak kumpul kumpul” kata ibu nya bli eka motong. Silaturahmi apa sekampung gini, kata ku dalam hati.

Dan ngobrolah mereka semua, aku cuma diem aja sambil main HP. Aku asik chatingan sama kak Sasa. Ortu ku banyak ngobrol sama keluarga bli eka, ngomongin masalah kerjaan lah, lingkungan sekitar, keluarga, semua semua sampai hal yang gak penting. Dan sampailah pada pembicaraan utama.

“Jadi maksud kita kesini mau ngomongin tentang Eka sama Kadek pak, bu” kata bapak nya bli eka

“Kan anak kita ini, Eka sama Kadek udah sama sama saling syang, pacaran juga, jadi kita sebagai orang tua juga harus mendukung hubngan mereka agar lebih serius” aku kaget dalam hati, aku udah pengen teriak. Enak aja bapak nya ngomong, pasti bli eka bohong ke bapaknya.

“Aap….” tangan ku di genggam sama ibuk, padahal aku dah mau marah, nafas ku udah gak karuan karena emosi, tapi ibuk senyum ke aku.

“O gitu pak. Iya emang kita sebagi orang tua harus mendukung, apalagi kalau anak kita bahagia. Saya sama bapak setuju setuju saja pak, kalau memang seperti itu. Tapi.. kita belum mendengar pendapatnya Kadek. Jujur saya tidak tahu kalau memang Eka sama kadek pacaran atau punya hubungan khusus, karena selama ini Kadek gak pernah saya lihat jalan jalan sama Eka, sama cowok saja hampir gak pernah, paling dia sama Tu Angga aja kalau kemana mana” kata ibuk. Emosiku mulai mereda

“Dan juga pak, bu, Kadek masih kecil. Belum juga tamat sekolah, kok buru buru. Kasian dia, masa depannya masih panjang” lanjut ibu

“Naa sekarang kadek gimana? bener emang kamu pacaran sama Tu Eka?” tanya ibu ku lagi

“Buk, pak, bli, dan keluarga semua. Aku emang dekat sama bli eka, bli eka baik orangnya. Aku nyaman juga sama bli, tapi aku sama sekali gak ada perasaan sayank, cinta, sama bli eka. Aku udah anggap bli kakak aku sendiri. Aku kaget banget tadi bapak bilang kalau kita sama sama syank. Siapa yang bilang gitu pak?” kata ku pelan

“Dan kalau aku mau di lamar kayak gini, aku belum siap. Aku juga udah punya pacar, orang yang aku syank, tapi itu bukan bli Eka” kata ku lagi

Bapaknya bli melihat bli eka, sepertinya beliau kaget juga, dan ingin memarahi anaknya.

“Lahh, kata Putu kalian udah lama pacaran. Dan kamu udah setuju” kata bapak

“Ya bisa di tanyakan lagi ke bli eka nya pak, aku ngomong yang sebenarnya kok” kata ku

“Ya ampun Tu, kamu kenapa sih? Kamu jelasin sekarang?!” tanya bapaknya

“……. iya pak, aku minta maaf. Sebenernya aku gak mau nikah sama Komang, aku suka nya sama Kadek” katannya nunduk. Aku lihat ekspresi semua keluarga pada kecewa dan kaget.

“Ya gak gini caranya kan, kamu nie emang!!” bapaknya seketika mau mukul anaknya, tapi di tahan sama yang lain

“Malu bapak sama ibu Tu. Apalagi sama keluarganya Komang, kecewa bapak sama kamu” dan suasana pun menjadi rame. Aku memeluk ibu ku erat erat, ibu mengelus elus kepala ku.

……………………………………………………………………………………………………………………

“Jadi gini Tu Eka, cinta itu gak bisa di paksa, oke kamu sayang sama kadek, itu hak kamu. Tapi kalau harus memaksa Kadek juga memiliki perasaan yang sama kayak kamu, ya gak bisa nak. Kalau emang kamu beneran sayang sama kadek, biarin dia bahagia” kata ibu ku ke bli eka. Suasana udah agak tenang.

“Iya buk maafin aku, dek maafin bli ya. Bli bingung.” katanya

“Iya bli, bli tu minta maaf jangan ke aku, ke mbk Komang sana. Kalau emang bli gak mau, gak setuju, ya bilang ke dia, kasian kan” kata ku. Dia hanya mengangguk aja.

“Ya sudah, kita jangan jadikan pertemuan ini masalah ya bapak ibu semua. Justru dengan begini semua jadi jelas. Jangan sampai setelah ini hubungan keluarga kita jadi jelek” kata bapak

“Iya pak, kita sekeluarga memohon maaf, terutama sama Kadek” kata ibunya bli eka. Aku senyum dan mengangguk ke beliau. Lalu ibunya bli eka mendekatiku dan memeluk ku.

“Maafin kita ya sayank” kata ibu berbisik ke aku

“Iya bu” kata ku

……………………………………………………………………………………………………………………

“Ya udah yok makan dulu semua” ajak ibu ku. Karena ibu udah masak banyak dari tadi pagi. Aku udah kelaperan banget.

Selesai makan, semua pada pamitan. Hadehhhh akhirnya beres juga, hihi. Aku seneng banget karena bapak sama ibuk selalu ada dan ngedukung aku terus. Coba tambah Bli tu disini, bisa bisa di hajar habis habisan tu bli eka, haha. Setelah semua pulang ibuk masuk ke kamar ku.

“Ehh siapa sih pacar kamu, kok gak pernah ibu liat kamu jalan sama cowok?” tanya ibu

“Haha, rahasia donk. Ibuk pokoknya percaya sama aku, dia adalah orang yang paling syang sama aku di dunia ini, hihi” kata ku

“Dasar kamu, ya sekali sekali ajak kerumah lah” kata ibu

“Hihi ibu udah liat dia dari bayi kok” kata ku dalam hati

“Iya iya, nanti ya” kata ku

“O ya, kemaren kamu bilang kakak angkat mau nginep disini? Siapa emangnya dek?” Tanya ibu

“Oo itu, haha. Dulu waktu d surabaya aku punya temen baik bu, temennya bli sih, tapi sama aku akrab banget. Ntar mau kesini” kataku

“Cowok?” Tanya ibu

“Cewek lah” kataku

“Oo iya iya”

Malam itu aku chatingan banyak sama kak Sasa, aku ceritain semua kejadian tadi.

“Gitu donk, pokonya di bawa sante aja say” kata kak Sasa

“O ya kak, besok kakak dateng jam berapa?” tanya ku

“Bentar aku liat tiket dulu.”

“Hmm nyampe nya jam 12 Gie. Ntar kasi tau alamat kamu ya, share aja lokasi” kata kak Sasa

“Iya kakak syank, terus kakak naik apa nanti?” tanya ku

“Aku ada supir kok, kantornya papa punya cabang di denpasar, nanti orang kantornya yang nganter” kata nya

“O gitu, hmmmm, kak sasa jemput aku di sekolah aja ya kalau gitu” kata ku. Pas kayaknya dari bandara ke sekolah ku sekitar 1 jam an.

“O iya bener bener. Nanti kirim lokasi sekolah kamu ya” katanya

“Iya sip” kata ku. Hihi dah gak sabar aku ketemu sama kak Sasa. Aku tetep ngerahasiain rencana ku sama kak Sasa ke Bli, biar kaget dia.

……………………………………………………………………………………………………………………

“Gie lo kok gak belom pulang? Ehh motor lo mana?” Tanya dewi Di parkiran, kita udah pada pulang sekolah

“Gw gak bawa motor wik, nunggu jemputan” kata ku

“Haaa?” Dewi mematikan motornya dan mendekati ku

“Cowok lo udah dateng?” Tanya nya

“Bukan cowok gw, kakak angkat gw dari Bandung, hehe” kata ku

“Siapa? Cowok kah?” Tanyanya

“Mata lo cowok aja, cewek kok” kata ku

“Hahh males deh. Ehh gw penasaran, gw ikut nunggu ya?” Kata dewi

“Iyaa iya”

“Gie ku dah deket nie?” WA kak Sasa

“O iya kak, masuk aja, langsung ke parkiran, sekolah udah sepii” kata ku

Gak sampe 5 menit datang mobil innova hitam, dan parkir di dekatku. Seorang cewek turun dari mobil.

“Syaaaaaank ku” teriaknya lalu memeluk ku

“Kakak beda deh, tambah cantik” kataku. Kak sasa emang berubah, bening gitu, rambutnya juga agak ke coklatan. Dia pake tshirt putih ada kacamata hitam menggantung di lehernya.

“Hehe, iya donk. Kamu juga. Tambah imut” katanya

“Gimana tadi pesawat kak?” Tanya ku

“Amaan, cerah kok cuacanya” katanya

“Oo ini sekolah kamu, luas ya” katanya melihat sekitar

“O ya, kenlin kak temen ku, Dewi” aku ngenalin dewi

“Dewi kak” kata dewi

“Sasa” kata kak Sasa salaman

“Ya udah deh, yok balik” kata ku

“Yok” kata Sasa

“Wik gw duluan ya, byee” aku naik mobil dan jalan meninggalkan sekolah.

“Temen kamu gak di ajak gie?” Tanya kak sasa

“Gak kak, dia bawa motor kok” kata ku

“Emang kenapa kak?” Tanya ku

“Aku kayak pernah liat dia, tapi dimana ya, atau cuma mukanya aja yang familiar” kata kak sasa

“Hmmm, emang kapan kak sasa pernah liat dewi. Ahh perasaan kakak aja kali” kata ku

“O ya, koper kakak mana?” Tanya ku melihat sekitar mobil

“Gak bawa gie, hehe” katanya

“Lahh terus gak bawa baju ganti?” Tanya ku

“Gak tuh, kn bisa beli disini” katanya

“Hahaha” aku ketawa

“Pak kita ke toko baju dlu ya, outlet, atau distro, apa kek. Gie kamu pasti punya toko baju favorit kan, kesana dlu yok” katanya

“Haha, iya iya” aku arahin pak supir nya ke toko fashion yg biasa aku pergi sama temen temen. Balik arah sih, tapi gapapa deh. Emang kak Sasa nie, pergi jauh malah gak bawa baju.

Sampai disana kak Sasa beli beberapa baju, aku juga di paksa beli. Ya udah deh aku pilih aja baju yang bagus bagus haha, mumpung ada ibu bos besar. Kita coba coba semua, ketawa ketawa berdua di ruang ganti. Kak sasa kalau belanja gk pernah liat harga, kalau suka ya dia ambil. Orang kaya emang bisa bebas ya, hehe.

“Kak udah banyak nie?” Kata ku bawa keranjang baju belanjaan

“Hmmm, iya deh, haha. Km yakin gak nambah lagi?” Tanya nya

“Gak gak, udah cukup kak” kata ku geleng geleng

“Ya udah deh, bntar aku bayar dulu ya” aku duduk di samping sambil nungguin kak Sasa

“Yok say” kata kak Sasa membawa 2 kresek besar

“Kak aku yg bawa satu” aku ambil 1 kresek dan lihat struk nya. Ya ampun 5,5 juta. Haha. Tabunganku ber bulan bulan gak nyampe segini.

Kita naik mobil dan jalan lagi.

“Mau kemana lagi kak?” Tanya ku

“Hmmmm, beli daleman gie, sam perlengkapan mandi” katanya

“Hahahaha, udah pake punya aku aja, hihi” kataku ketawa

“Ihh gk muat, pantat ku kayak lebih gede dari punya kamu, haha” kata kak Sasa

“Haha, iya iya, yok ke toko yg sana aja. Abis itu ke indomaret aja” kata ku. Emang pantatnya kak sasa bulet kayak balon, haha.

Lumayan lama kita keliling keliling nyari kebutuhannya kak Sasa, kan jumat udah balik, ngpaen dia belanja banyak, ihhhh. Udah mau jam 5 lagi.

“Udah kan ya, yok pulang sekarang” kataku di mobil

“Bentar say” kata kak Sasa

“Ihhh apalagi sih kak, nanti pake punya aku aja” kataku

“Kita beli apa gitu, kasi bapak ibu kamu, martabak kek” katanya

“Gk usah kak, tadi ibu dah masak banyak, aku bilang kakak mau nginep” kata ku

“Ehhh gak mau, pak ntar beli martabak ya, kalau ketemu” katanya ke pak supir

“Iya mbak” katanya

“Kakak nieee” kataku cemberut

……………………………………………………………………………………………………………………

Hadehhh akhirnya nyampe rumah, perutku dah laper banget. Aku turun dari mobil sama kak Sasa. Pak supirnya bawain kresek kita dan menaruhnya di teras.

“Waaahhhh enak rumah kamu Gie, sejuuk, adem” kata kak sasa sambil meregangkan tangannya

“Hehe, yok kak. Tak kenalin ke bapak ibu” ajak ku

Hari ini ibu beneran masak banyak, khas Bali semua, makanannya udah di gelar gitu di bale gede biar bisa lesehan makannya.

“Bu ini kakak angkat aku, kak Sasa, hehe” aku ngenalin kak sasa

“Sasa bu, pak” kak sasa mencium kedua tangan ortu ku

“Aduh cantiknya, kamu dari Bandung ya nak?” Tanya ibu

“Iya buk, asli Bandung, tapi tadi berangkatnya dari surabaya” kata kak Sasa

“Ya udah yok makan dulu, pasti capek kalian” kata bapak

“Iya ayok, kita ngobrol sambil makan, ibu dah banyak masak. Kadek ganti baju dulu sana, cepet” kata ibu ku

“Bentar ya kak” aku lari ke kamar. Aku taruh tas dan dengan cepat memakai baju santai. Pas keluar ku lihat kak sasa ngbrol ngobrol sambil ketawa ketawa. Mereka udah mulai makan,

“Kenapa kalian bisa jadi kakak adik?” Tanya ibuk

“Hehe, panjang ceritanya buk, pokoknya aku sama Anggie udah cocok banget” kata kak Sasa

Kita pun makan, kak sasa lahap banget makannya, suka kayaknya dia masakan Bali, hihi. Tapi halal semua kok.

“Tambah lagi syank” kata ibuk ku ngambilin nasi

“Hehe, boleh buk. Tapi nasi gak usah, aku suka ayam itu” kata kak sasa malu malu

“Hahaha, udah kak, tambah aja, pake malu malu gitu” kata ku cekikian

“Ye siapa yang malu. Ibu nanti aku diajarin cara masak ayam ini ya? siapa tau suami aku nanti orang Bali, haha” kata kak Sasa. Ihh apa maksudnya dia, oake nyolek nyolek aku lagi

“Iya gampang. O ya, sampai kapan Sasa disini?” tanya ibuk

“Sampai besok bu, o ya sekalian kita minta ijin bu” kata kak Sasa

“Wah cepet ya. Ijin apa?” tanya ibu ku

“Ini, aku mau ajak Anggie liburan ke Bandung. Jumat besok berangkatnya, sore” kata kak Sasa

“Bu, pak, boleh ya” kata ku ngerengek

“Terus kamu gak sekolah dek?” tanya bapak

“Bentar aja pak, sabtu minggu, minggu balik kok aku” kata ku

“Jadi besok aja aku ijin ya, nemenin kak Sasa, hehe” lanjut ku

“Hmmm.. iya iya, tapi hati hati ya, jangan ke tempat aneh aneh, jaga kesehatan” kata ibuk ku

“Yeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee” aku meluk kak Sasa

“Eh ehh tangan kamu masih isi sambel” kata kak Sasa.

Hihi, besok tinggal berangkat aja deh. Abis makan kita masih ngobrol ngobrol banyak, kak Sasa udah akrab sama ortu ku. Serasa aku beneran punya kakak Cewek, pengen rasanya ngabarin bli tu, tapi gak deh, mending ngasi dia kejutan aja ntar. Tiba tiba ada suara motor datang. Ada 2 cowok.

“Swastyastuu” sapa mereka. Ooo bli eka sama temen nya, ihh ngapaen lagi sih.

“Pak buk, Dek..” sapa dia

“Gimana tu?” tanya bapak.

“Ini pak, kita mau ngabarin bulan depan aku lamaran, jadi bapak sama ibuk mohon untuk ikut nanti” katanya

“Oooalah, wah bagus deh. Komang kan?” kata bapak

“Iya pak, aku udah minta maaf sama komang atas kejadian kemarin, aku janji gak bakal menghianati dia lagi” katanya.

“Ihh basi banget” kata ku dalam hati

“Dek…” dia melihatku

“yok kak, ke dalem aja” aku tarik tangan kak Sasa

“Ehhh.. ehh.. ” kak sasa kelabakan bangun

Sampai di kamar ku tutup pintu.

“Kamu kenapa sih?” tanya kak Sasa

“Itu cowok yang aku ceritain kak, makanya aku males” kata ku

“Waahhh, haha.. cie cieee” kata kak sasa godain aku

“Ihh kakak nie, jangan bahas lagi ahh” kata ku

“Haha, iya iya. Hmm kamar kamu enak gie, rapi banget. Jadi disini kamu sering ehem ehem sama Angga ya, wkwkwk” kata kak Sasa

“Kakaaaaaaaaaakk!!” ku cubit pantatnya

“Hahaha, ahhhhhhhhhhhhhh… enaknya bobok abis makan” kata nya rebahan

“Kakak gak mandi? bau aceemmm” kata ku nutup hidung

“Ihh kayak kamu ngak aja, nih tak ketek in sekarang hidung kamu ya, nih nih nih” katanya memeluk ku

“Ihhhhhhhhhh kakaaaaaaaaakk… ampun ampunn.. hahaha.. hahahahaaa…” tawaku nahan geli. Kita berdua sampe guling guling,

“Kak, aku syank kak Sasa. Makasi ya” ku rebahkan kepalaku di perutnya. Dia mengelus kepalaku.

“Iya, kamu kan adik aku yg paling aku syank” kata kak Sasa

“Ehh kak beneran gak mandi nie?” tanya ku

“Hahhh, males gie, besok aja ya, dingiiin” katanya

“Ya udah deh, aku juga ngak, haha” kataku

Malam itu kita ngobrol ngobrol banyak tentang rencana nanti di Bandung, aku udah gak sabar lagi, hihi.

……………………………………………………………………………………………………………………

“Kaaak banguun..” aku bangunin dia, ku lihat udah jam 8 pagi. Kayaknya bapak ibu udah gak ada dirumah.

“Uaaaahem, kok dingin gini ya gie?” Kata kak sasa masih selimutan

“Ya emang gini tiap pagi kak, yok bangun, sarapan dulu” ajak ku

“Ya udah yok” kita bangun dan keluar rumah. Kak sasa jalan ke belakang rumah,

“Wahh seger ya” katanya. Karena emang belakang rumahku itu masih kebun kebun

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21

Selesai makan mandi aku berencana ajak kak Sasa keliling naik motor, ya lihat lihat pemandangan. Karena rumah aku di desa gini jadi masih banyak kawasan hijau, sawah yang juga jadi destinasi wisata.

“Kita kemana gie?” Tanya nya

“Udah kakak ikut aja, kita keliling keliling, hihi” jawab ku

“Gie aku yg bawa motornya ya” kak Sasa make helm dan duduk di atas motor ku

“Emang kakak bisa?” kataku. Kayaknya kak Sasa gak pernah bawa motor

“Bisa lah, yok naik” katanya

Kita udah kayak cabe cabean yang lagi bawa motor, haha. Aku ajak kak Sasa keliling menikmati suasana disini. Foto foto, kita juga mampir di beberapa warung makan yang ada di tepi sawah gitu. Ya seperti biasa kita di godain cowok cowok, bahkan sampai kita di pepet terus. Kak Sasa marah marah, galak bener dia, sampai tu cowok cowok kabur. Haha.

Sampai siang kita jalan jalan, karena pesawat sore, dan bandara dari rumah aku jauh banget, jadi kita udah harus siap siap. Kita balik kerumah dan siap siap. Aku sama sekali gak dikasi bawa koper sama kak Sasa, katanya beli baju di bandung aja.

“Kak masak beli semua?” tanya ku

“Ehhhh udah aku bilang bawa diri kamu aja, bawa tas kamu aja satu” katanya

“Hmmmmm… kakak nie, ya udah deh” aku ikut aja maunya dia, aku ganti baju dandan yang cantik. Kak Sasa juga udah cantik banget, baju bajunya dia tinggal semua di kamar ku. Buat aku katanya.

“tin tinn” suara mobil datang

“Dek, jemputannya dah dateng tu” panggil ibu yang lagi di luar

“Iya buuu” jawab kita

“Bu,pak kita pamit ya” kata kak Sasa ke bapak ibu

“Iya hati hati syang, titip Kadek ya, nanti sampaikan salam Ibu bapak juga ke Tu Angga” kata ibuk cipika cipiki

“Kadek jangan ngerepotin Sasa ya” kata bapak

“hehe, iyaa pak” kata ku

“Ya udah, kalian sana jalan, nanti telat pesawatnya” kata bapak

Kita naik mobil dan jalan ke Bandara. Dan bener jalan di Kerobokan macet parah, 2 jam kita di jalan. Untung spare waktu nya pas tadi. Jujur ini pertama kali aku naik pesawat, aku di ajarin bener bener sama kak Sasa, mulai dari check in, masuk ke ruang tunggu, sampai nunggu boarding.

“Kamu belum pernah naik pesawat ya Gie?” tanya kak Sasa, kita lagi duduk di ruang tunggu. Aku clingak clinguk liatin sekitar

“Hehe, belom kak. Takuut” kata ku.

“Haha, gapapa, pesawat itu trasportasi yang paling aman. Pokoknya kalau udah di atas kita berdoa aja, hahaha” kata kak Sasa ketawa

“Hikss, beneran gapapa kan kak ya?” tanya ku. Aku belum bis angebayangin gimana sih di pesawat

“Hahaha, iyaaaaaa. Kamu gak usah takut, aman kok” kata nya

Dan pesawat kita pun dipanggil, kita naik Garuda. Aku ngikut kak sasa dari belakang. Ehh kok lewat sini, kan orang orang pada ngantri. Kak sasa sama aku lewat di jalur lain, ada karpet merah nya lagi. Bodo ahh, aku ikut aja. Sampai di dalam pesawat kita duduk, duduk nya di depan. Ada 2 kursi pasang pasangan gitu.

“Gie kamu yang di jendela sana, biar aku disni” kata kak Sasa. Aku duduk disana, dan disebelahku kak Sasa. Kursi nya besar, empuk lagi, hihi.

Setelah semua penumpang masuk, pesawat pun terbang. Aku lihat di jendela, wihhhh.. jadi gini rasanya ada di langit. Keren banget.

“Ibu mau minum apa?” ada mbak mbak pramugrari berlutut di sebelah kita.

“Hemm aku air aja mbak, kamu apa gie?” kata kak Sasa

“Teh hangat ada mbak?” tanya ku

“O ada bu” katanya. Duh ramah banget, hihi.

Perjalan ke Bandung 1 jam lebih, hampir 2 jam lah. Aku selimutan di pesawat karena emang dingin banget, trus pake baju tipis gini. Tau gini aku bawa jaket aja tadi, gara gara kak Sasa nie.

“Yeeeeee sampeeeeee” teriak kak Sasa sambil merentangkan tangannya. Kita sekarang udah mendarat. Kita jalan keluar. Ada bapak bapak yang nyamperin kita.

“Capek non?” tanyanya

“Capek pak, yok jalan” kata kak Sasa. Kayaknya itu supirnya juga deh,

“Kita makan dulu yok” kata kak Sasa

“He ehhh” aku mengangguk. Aku dah laper banget sebenernya, apalagi suasana Bandung yang hujan hujan sore gini.

“Pak singgah di Batagor ya” kata kak Sasa

“Kamu dah pernah maem batagor?” tanya nya

“Hmmm, belom kak. Bakso ya?” tanya ku

“Hehe, kamu pasti suka” katanya. Kita pun masuk ke sebuah tempat makan, kayaknya kak Sasa langganan disini.

“Enak kan?” tanya kak Sasa. Mulutku penuh isi batagor.

“Hmmm..hmmm..” aku mengangguk. Enak banget, batagor bumbu kacang. hihi.

“Mama aku pinter buat ini gie” kata kak Sasa

“Aku minta resep ntar ahh, hihi. Papa mama kak Sasa ada dirumah sekarang?” tanya ku

“Papa ntar malem dateng nya gie, kalau mama sama Sisi ada” kata nya

“Berarti besok kita jemput bli gt ya kak?” tanya ku

“Iya syank, dah gak sabar ya?” tanya nya

“Hihii” tawa ku

Selesai makan kita jalan lagi kerumah kak Sasa. Sebelum itu mampir ke Ciwalk, aku di beliin baju lagi sama dia. Bagus bagus lagi modelnya, baju, celana, jaket, topi kupluk lucu, daleman, semua lah, haha. Lalu kita lanjut jalan lagi.

Kita masuk di sebuah perumahan elite, gerbang nya gede banget. Lalu kita berhenti di depan sebuah rumah, ehhh ini bukan rumah, kayak istana. Gede banget, 2 lantai. Taman depannya luas banget, hijau asri.

“ini rumah kakak?” tanya ku saat turun dari mobil

“Hehe, iya say. Aku dari kecil tumbuh besar disini” kata nya

“Waaaaaaa, besar banget kak” kata ku

“Yok masuk” ajak kak Sasa

“Maaaaa.. maaaahhh” panggil kak Sasa

“Iyaaa” Seorang ibu ibu datang dari lantai 2

“Ehh udah dateng” kata mama

“Ma ini Anggie, adik akuuu, hihi” kata kak Sasa

“Ooo ini, ya ampun cantik banget” mama nya memeluk ku

“Hehe, tante bisa aja” kata ku

“Ehh jangan panggil tante” kata nya

“Iya ma” kata ku malu

“Hahaha, gitu dong. Si… Sisiii” teriak mama

“Iya ma” teriak seorang anak perempuan. Hihi mirip banget sama kak Sasa, masih kecil, kayaknya SMP deh, tapi imut cantik.

“Ini lo kakak mu baru dateng” kata mamanya

“Biarin aja” katanya jutek. Hahaha kayaknya hubungan Kak Sasa sama adiknya pasti suka berantem. biasa lah kakak adik.

“Ini juga ada kak Anggie nie” kata mama nya

“Haii Sisi cantik” aku mendekatinya

“Kakak siapa?” tanyanya polos

“Hihi, sekarang aku jadi kakak kamu. Besok kakak ikut liburan ya” kata ku

“Haa, serius? Yeeeeeeee” katanya meluk aku.

“Kaak yok ikut akuu” Sisi menarik tangan ku masuk ke kamarnya.

Dan hari itu Sisi nempel terus sama aku, dia cerita kenapa dia selalu berantem sama kak Sasa, ya biasalah masalah saudaraan gini, lucu juga kalau punya saudara cewek.

“Gie ke kamar aku bentar” WA dari kak Sasa. Malam itu Aku masih ada di kamarnya sisi nemenin dia.

“Si, kakak ke kamar kak Sasa bentar ya” kata ku

“Hikss jangaaaann.. kakak temenin aku aja” rengek nya

“Bentar aja syank, ntar kakak temenin kamu bobok” kata ku

“Hmm iya deh, cepet ya” katanya. Hadehhhh kayaknya ini anak emang kurang perhatian, kak Sasa pasti gak pernah main bareng sama Sisi.

“Gimana ngeselin kan sama Sisi?” kata kak Sasa

“Haha, ngak kok kak, dia itu cuma kesepian, pengen ditemenin. Kakak pasti gak pernah ajak dia main bareng ya” kata ku

“Ihhh males banget gw” kata kak Sasa

“Tuu kan, kakak sih..” kataku ikut tiduran di kasurnya dia. Dih boneka nya kak Sasa banyak banget, ini kamar apa toko.

“Gie besok kita subuh subuh ke bogornnya ya, biar pagi pagi bisa jalan. Nanti papa mama biar belakngan aja” kata kak Sasa

“Sisi gak ikut?” tanya ku

“Ihhh biarin dia sama mama aja” kata nya

“Waduh kak, nangis pasti dia. Tadi aku dah janji bareng bareng sama dia terus” kata ku

“Yahhhh kamu gimana sih. Jam segitu dia juga pasti blm bangun” kata kak Sasa

“Hikkss terus gimana, kasian dia” kata ku

“Hmmm, ya udah aku duluan aja ya, ntar kamu barengan sama dia” kata ku

“Bener gapapa kak?” tanya ku

“Iya gapapa, kamu sih pake acara nemenin tu bocah” katanya kesel

“Hehe, biarin. Kakak gak sayank emangnya sama dia?” tanya ku

“Tau ahhh..” katanya ngambek

“Hahahaha.. lucu deh kalian, Sasa sama Sisi, wkwkwk” kataku ngakak

“Apa sih loooohhh!!” kata kak Sasa cemberut. Aku harus bikin mereka akur nie, hmmm gimana ya caranya. Kalau bli tu pasti punya ide, hihi, nanti aja tak rencana in sama dia. Duhh aku dah gak sabar besok.

“Yok bobok” kata kak Sasa

“Aku bobok sama Sisi ya kak,hehe” kata ku

“Apa sih Sisi tu, tak jewer kuping nya, baru tau rasa” kata kak Sasa

“Hahaha. Udah kakak bobok sana, kan besok subuh2 berangkatnya. Bli tu jangan di apa-apain ya, awas kakak” kataku

“Yee enak aja, besok aku mau puas puasin sama Angga, hihi” katanya

“Nih nih nih nih… ” ku kelitikin pinggangnya

“Hahah hahahahah.. gie gieeeeee ampuuunn.. hahahahha” dia ketawa nahan geli. Aku keluar kamarnya dan masuk ke kamar Sisi. Dia masih asik main HP.

“Kak Anggie sini, liat deh foto aku, bagus gak?” katanya nunjukin foto fotonya. Sisi ini emang mirip banget sama Kak Sasa, aku yakin nanti dia gede pasti lebih cantik dari kak Sasa. Kelitaan dari bentuk mukanya.

Dan sampai larut malam aku nemenin Sisi sampai kita ketiduran.

………………………………

Pagi jam 7 aku kebangun gara gara kegelian, ada yang megang megang dada ku. Ku lihat tangan mungil Sisi lagi meremas pelan dada ku.

“Sii siii” dia masih tidur, hmm gak sadar kayakny dia. Ku pindahkan tangan nya ke samping, nie anak mungkin ngira aku mama nya kali, haha. Ku lihat HP ada wa dari kak Sasa.

“Gie aku berangkat duluan ya, mau ena ena sama Angga, hahahahaha” katanya

“Jangaannn!! awas kakak pokoknya” kata ku. Aku kepikiran juga jadinya, harus cepet cepet juga nyusul mereka.

“Kakaaaakkk, thihii” Sisi memeluk ku dari belakang

“Ehh dah bangun kamu. Tadi mimpi apa sih, tangannya kok nakal” tanya ku

“Haahh?? masih ya aku gitu?” katanya kaget

“Iya kakak kebangun jadinya” kataku

“Maaf ya kak, aku kebiasaan. Dulu kalau tidur sama mama aku harus pegang tetek nya, hehe” katanya

“Haha, dasar kamu. Yok bangun, kita siap siap” kata ku

“Iya kak, aku mandi duluan yaahh” dia lari ke kamar mandinya

Selesai siap siap, aku dandan cantik, emang baju yang di beliin kak sasa kemarin bagus modelnya. Sisi juga ikut ikutan dandan, duh nie anak emang perlu temen deh. Kasian juga dia. Lalu kita gabung di ruang makan, sama papa mama nya Sisi.

“Syank kamu kok bahagia banget kayaknya?” tanya mama nya ke Sisi

“Masak sih ma, biasa aja” katanya

“Iya dia ada temennya, sama Sasa ribut terus” kata papa nya

“Haha, kenapa sih Sisi gak akur sama kak Sasa pak?” tanya ku

“Tau lah mereka, kayak anjing sama kucing, kalau bareng bareng berantem terus” kata mamanya

“Abisnya kak Sasa ngeselin kak, aku minta tolong apa aja gak mau di bantu, sebel pokoknya” katanya cemberut

“Emang kamu gak pernah berantem sama kakak kamu Gie?” tanya mama

“Pernah sih ma, tapi gak sampe ribut kok” kata ku

“Coba kalau kakak kamu cewek, kayaknya sama kayak Sisi. haha” tawa kita

“Udah jam 8 nie, yok dah jalan” ajak papanya. Kita pun naik mobil, masukkin beberapa tas. Aku sama Sisi duduk di belakang. Cuaca masih mendung mendung gitu, pasti di bogor nanti hujan. Kak Sasa udah nyampe belum ya?

Sisi memeluk lengan ku terus di mobil, sambil dia ngasi tau tempat tempat. Duh nie anak semangat banget. Aku juga syank sama dia, kasian gitu. dan aku juga pengen sebernya punya adik, haha.

Di jalan lama banget, beberapa kali kita berhenti untuk sekedar istirahat dan makan cemilan. Setelah sekitar 3 jaman sampailah kita di sebuah kawasan villa. Villa nya keren banget, besar, mewah dan taman yang cantik. Kita satu satu turun dari mobil, semua pada lari lari karena emang gerimis. Aku lihat dari jauh ada cowok botak di depan pintu. Hihi, dia pasti kaget.

“Kaaaakkk, capek banget” aku meluk kak Sasa

“Bliiii” ku senyum ke bli tu. Dia masih bengong, haha

“Dek kok kamu bisa disini? Kapan kesini nya? sama siapa? naik apa?” tanya nya.

“Udah yok masuk, aku ceritain di dalem” kata Sasa

……………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Angga ]

“Ya ampun kalian ya, kok gak bilang” Jujur gw gak nyangka Kadek bisa disini, Kita lagi duduk duduk di ruang keluarga

“Ya namanya surprise,haha” kata Kadek ketawa sama Sasa. Duh 2 bulan gak ketemu, adik gw makin bening aja, gw perhatikan dia yang lagi duduk dari ujung kepala sampai ujung kakinya. Walaupun tadi gw udah habis habisan sama Sasa, tapi ngeliat adik gw sekarang jadinya pengen ngamar aja, kwkwkw. Gw kangen banget sama dia, pengen banget meluk dia sekarang.

Lalu ada anak kecil lari dan duduk di sebelah kadek, oo ini adiknya Sasa. Hihi mirip banget, dia kayaknya lengket amat sama Kadek.

“Si kenalin ini kakak nya aku” kata kadek

“Sisi kak, dia cium tangan gw” kata nya. Duh imut banget, haha. Auto pedofil gw.

“Angga, kamu imut banget ya, gak kayak kakak kamu, wkwkwkwk” kata gw

“Issss” Sasa cemberut ngelirik gw. Lalu ikutlah ortunya Sasa, Om sama tante gabung sama kita. Diluar masih hujan, malah tambah deras. Mau main main outdoor juga kayaknya gak mungkin. Ya udah kita ngobrol ngobrol aja rame rame.

Gw asik ngobrol sama papa nya Sasa, ternyata om ini bisnis nya supplier material gitu, dan sering juga kerjasama sama PLN. Ya jadi vendor nya PLN lah. Gw yang baru tau sedikit proses bisnis di PLN jadi bisanya cuma manggut manggut aja saat Om nya cerita. Dia juga punya cabang di Cina, karena material banyak juga dari sana. Duhh ini beneran pengusaha sukses deh. Beliau juga nyinggung nyinggung mau nyari orang yang bisa nerusin usahanya. Yang jadi mantunya bliau nie pasti autokaya, haha.

“Om, anak om udah hamil anak saya lo” hahaha. gimana kalau gw ngomong gitu ya. Tapi gak lah, gw syang sama Sasa juga bukan karena harta nya dia. Dan masih ada Kadek yang paling gw sayang. Gw gak mau mikir mau pilih siapa. Gw mau dua duanya, haha. Serakah amat gw ya.

Gw sama Om duduk di balkon sambil ngopi ngopi.

“Kamu serius sama Sasa?” tiba tiba om tanya gitu. Mati gw, gw harus jawab apa. Kalau gw bilang kita cuma temen, gak mungkin lah. Sasa pasti udah cerita ke papa nya. Bodo ahh, gw ngaku pacaran aja.

“Se.. serius kok om, saya syang sama Sasa” jawab ku

“Ya syukur deh. Om ngerasa bersalah juga, jarang ngasi perhatian sama dia. Kemarin dia ngeluarin unek uneknya. Mamanya sampai nangis nangis minta maaf, makanya mamanya sekarang udah gak kerja lagi. Om juga berusaha ngeluangin waktu buat keluarga, punya uang banyak banyak tapi keluarga gak bahagia juga buat apa” katanya

“Iya om” kata gw

“Om makasi sama kamu, udah perhatian sama anak om. Dia udah cerita kok ke om soal kamu” katanya

“Sekarang silahkan kalian pacaran, asal jangan sampai aneh aneh ya. Nanti kalau kamu siap, silahkan lamar anak saya” kata nya. Wadoooowwww, gw ngomong apa barusan. Kok jadi gini, serba salah gw.

“Iya om” kata gw. Gw bingung mau ngomong apa. Gw mau kabur rasanya biar gak ngobrol lagi, haha.

“Bapak bapak yok turun, dah mateng nie” panggil tante. Kayaknya tadi cewek cewek itu lagi masak.

“Yok turun” ajak Om. Ahh akhirnya.

Wahh ternyata mereka tadi buat batagor. Makanan khas bandung, aroma nya enak banget, dan banyak juga makanan lainnya. Kita asik makan sambil lesehan. Suasana akrab banget, hangat jadinya. Walaupun diluar dingin, hujan deras, tapi disini serasa hangat banget. Gw lihat Sasa ceria banget, tumben gw lihat dia kayak gini. Gw juga seneng jadinya, sepertinya masalah dia dengan kedua orang tuanya udah hilang.

Tapi gw tetep lirik lirik adik gw. Gimana caranya gw bisa berduaan sama dia ya. Gw lihat dia menjilat bibir bawahnya dengan lidahnya yang belepotan sambel kacang. Glek gw nelan ludah. Bisa gila gw kayak gini, haha.

Sore itu semua udah pada kenyang, Om udah tiduran di sofa, kayaknya ngantuk, kecapekan nyetir 4 jam pasti. Tante juga sama Sisi ada di atas, di kamar atas. Jadi kita bertiga masih ngobrol.

“Kemana kak?” tanya kadek

“Pipis gie, ikut?” tanya nya

“Ihhh, hahaha” kata kadek. Sasa jalan ke kamar mandi. Gw ngelirik kadek, dan kadek ngelirik gw. Dengan cepat gw peluk dia.

“Bli kangen banget sama kamu syang” bisik gw

“Hiks, aku juga bli. Bli yok pulang” kata nya memeluk gw erat

“Sabar ya, lagi 1 bulan aja. Bli seneng banget bisa meluk kamu” kata gw

“Hmmpppff.. hmmpppffff… mppahh” dia mencium gw. Ahh gw kangen banget samam bibirnya yang lembut. Gw rebahin dia diatas karpet, jadi posisi kita agak tersembunyi di belakang sekat tembok. Gw lahap semua bibirnya, gw kangen banget sama adik gw. Lalu ada suara pintu kebukak. Dengan cepat kita duduk lagi, kadek sedikit merapikan rambutnya.

“Ihh kok diem dieman gitu, kayak lagi marahan” kata Sasa ketawa. Dia gak tau apa gw lagi nahan nafsu. Kentang banget gara gara Sasa. Tar malam aja deh, gw sama Kadek. Pas semua udah tidur, mudah mudahan dapet, hahai.

Gw duduk senderan di tembok, lalu kadek mendekati gw.

“Bli dingiiin” katanya nyandar di dada kanan gw. Dia udah gk peduli sama Sasa kayaknya, haha. Toh juga sasa udah tau hubungan kita. Tiba tiba Sasa juga mendekati gw.

“Ga dingin” bisiknya. Lalu dia rebahan di dada kiri gw. Duhh mati gw.

“Ihh kakak apaan sih, ikut ikut aja” kata kadek

“Yeee, emang kamu aja yang boleh gie” kata Sasa. Gw bingung dah harus ngapaen, refleks lah tangan gw merangkul bahu mereka. Gw udah kayak raja minyak aja, sama 2 istri. haha.

“Aku ke toilet bentar ya” kata gw. Dingin dingin gini bawaan nya pengen kencing aja

“Ihh bli, ngerusak moment aja” kata kadek

“Iya Ga, kamu nie” kata Sasa

“Ya udah kalian tak kencingi sekarang ya” gw buka resleting

“Hahahaha, sana sana” tawa mereka

“Hadehhh susah juga punya 2 cewek gini” kata gw dalam hati. Gw lihat udah jam 5 sore, mending gw mandi aja deh. Kamar mandinya ada air hangat nya jadi enak deh, hehe. Gw buka baju dan nyalain shower.

Saat keramas gw kaget setengah mati, ada yang meluk gw dari belakang. Cepet cepet gw matiin shower dan menoleh kebelakang.

“Ehh dek, Sasa kemana??” tanya gw panik. Kadek senyum senyum lalu mencium gw. Duh kalau sasa masuk bisa brabe juga.

“Syank, gimana kalau ada yang masuk?” kamar mandi ini emang ada di dalam kamar.

“Ssssttt. aman pokoknya bli syank” kata kadek

“Bli aku kangeeeen, masukkin sekarang” kata kadek menurunkan celana pendeknya dan membelakangi gw. Tangganya pegangan di wastafel. Kontol gw seketika tegang maksimal melihat pantatnya yang mungil dan mulus itu. Gw masih bingung Sasa dimana, tapi melihat adik gw nafsuin gini, gw pengen buru buru genjot dia.

“Ahh syank, kamu emang ngangenin” gw arahin kontol gw dan blessss..

“Ouhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhh… ayank.. ahhh” desahnya. Sempit banget rasanya. Tapi karena udah basah, jadi tambah enak. Dengan cepat gw pompa adik gw dari belakang, dia hanya mendesah sambil menutup mulutnya.

“Ouhh syank, enak kan?” bisik gw

“He ehhh… terus bli.. ahhhh… ouhhhhhhhhhhhh…” desah nya

Gw naikkan bajunya dia, sampai ke punggungnya, kaitan BH nya gw lepas. Gw remas remas dada mungil nya sambil tetap menggenjot nya.

“Ahhhhhhhh.. ahhhh… ahhh… ahhhh…” dia makin mendesah liar. Gw juga bentar lagi mau keluar, memek nya kadek emang beneran nikmat banget, apalagi pantatnya yang ikut memutar saat gw genjot.

“Syank bli mau keluar” bisik gw

“Aku juga bli, barengan yahhhh” katanya. Gw remas pantatnya, gw jadikan pegangan. Gerakan gw makin cepat, gw hentakan kontol gw sedalam dalamnya.

“Ahhhhhhhhhhhhhhh..ouhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ayaaank… ahhhhhhhhhhhhhhhhhh” Kadek melenguh panjang, tubuhnya bergetar. Kakinya seperti lemas gitu. Gw cabut kontol gw dan menyemprotkan sperma gw di lubang pantatnya.

“AHhh syank, bli kangen banget sama kamu” Gw peluk dia dari belakang sambil mengatur nafas. Kita berciuman lagi.

“Hihi, sana mandi” kadek membetulkan celananya

“Gak dicuci dulu tu” kata gw

“Biarin aja nempel, hahaha” lalu dia keluar dari kamar mandi. ternyata dapet juga kesempatan ini. Adik gw emang the best, udah cantik nya gak ketulungan, jago net not lagi. hihi. Tapi gw masih belum puas, pokoknya tar malam harus puas puasin sama dia.

……………………………………………………………………………………………………………………

Selesai mandi gw gabung lagi di ruang keluarga. Semua juga udah pada mandi, tapi Sasa dan Kadek kayaknya belom. Gw lihat Sasa gak ada tanda tanda kalau dia curiga atau apa gitu. Karena emang lagi hujan deras banget, jadi kita habiskan waktu di dalam villa aja. Kadek menceritakan ke gw kalau Sasa sama Sisi selalu berantem. Jadi gw ajak mereka main. Kita berenam main permainan yang gw mainin saat gw di kopassus kemaren. Intinya kekompakan team lah. Angkat gelas pake kain, mainin tali, masukkin bola ping pong ke gelas pake kepala. Dan sengaja gw bagi team nya, Sasa sama Sisi, gw sama Kadek, om sama tante. Awalnya Sasa gk mau, tapi kita paksa, akhirnya mereka mau. Haha.

Gw lihat Sasa udah kompak sama Sisi, mereka ketawa ketawa pas menang gitu. Saling support dan gak ada lagi berantem. hampir 2 jam kita ketawa ketawa di ruang tamu. Haha, capek banget. Capek nya ngajarin mereka aturan games nya, apa mereka yang lambat ngerti atau gw yang gak bisa jelasin.

Malemnya saat semua udah pada tidur, seperti biasa gw, Sasa, sama kadek masih bangun. Kita duduk duduk sambil makan mie.

“Sa kamu ada kartu gak, kartu Remi kek, atau domino gitu” kata gw

“Hmmmm, bentar” Sasa lari kebelakang. lalu di membawa sebuah kotak kecil.

“Wah asiiik, kita main aja yok” kata gw

“Iya sambil nunggu ngantuk, haha” kata Kadek

Lama kita main, lalu Sasa merebahkan dirinya.

“Kakak kenapa?” tanya kadek

“Bosen gie, main yang lain yok” ajaknya

“Main apa?” tanya kadek

“Hmmmmmmm.. main jelangkung yok?” kata Sasa

“Ihhhhhhhhhhh apaan sih kakak, gak berani akuu” kata kadek

“Iya sa, gak usah aneh aneh deh” kata gw

“Wuuu dasar penakut” kata Sasa

“Tapi iya ya bosen juga” kata gw

“Iya tapi jangan main itu lah, kan banyak permainan yang lain” kata Kadek

“Uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” teriak 2 cewek ini saat ada suara petir, dan lampu tiba tiba mati.

“Hikss kakak sih, kan mati lampu jadinya” kata kadek meluk gw

“Ihhh kok aku. Bentar tak ambil lilin” Sasa mengambil lilin, dia pake flash dari hp nya untuk nyari lilin

“Naa enak nie gelap gelap main yang horor, hahahaha” kata Sasa

“Udah udah, gak usah main itu, kita cerita horor aja yok” kata gw

“Wah boleh boleh” kata Sasa

Gw pun mulai cerita, sebenarnya gw juga ngarang ngarang, biar mereka pada takut, haha. Kadek meluk lengan gw erat, sasa ada di samping gw. Mereka pada serius dengerin cerita gw. Gw curi curi kesempatan mengelus paha nya kadek yang mulus, dia emang lagi pake celana pendek, tapi pake selimut. Gak ada penolakan dari dia, hihi. Sambil cerita, gw raba raba pahanya, naik lalu masuk ke dalam bajunya. Gw rasakan nafasnya gak beraturan di samping gw. Karena emang gelap dan kita tiduran pake selimut gitu diatas karpet, jadi bisa gw grepe grepe. Lalu tangan kadek meraba celana gw, dan memasukkan tangannya kedalam celana gw. Dia meremas remas kontol gw, hmm tangannya yang dingin, bikin kontol gw tegang maksimal. Sasa masih serius dengerin cerita gw, Jadi posisinya gw ada di tengah, selimutan. Sasa di kiri, juga tiduran menghadap ke atas, kadek memeluk gw sambil tangannya bergriliya.

“Hikss takut” kata Sasa

“Hahaha, tadi katanya jelangkung, baru tak ceritain gitu aja takut kamu” kata gw

“Tapi beneran itu cerita kamu Ga?” tanya Sasa

“Iyaaa, serius, mau lagi?” tanya gw

“Ngaaakkk!!!!!!!!!!” katany menghadap gw

“Ehh gie, kamu kok diem aja, dah bbok ya?” tanya Sasa

“Ehhh ehh, ngak kak, aku kan takut juga” kata kadek menarik tangannya.

Tiba tiba cahaya hilang,karena lilin habis.

“Hikkksss takuut ga” sasa memeluk gw. Pelukan kadek juga tambah erat.

“Haha, yaya, sini deket deket” kata gw

Duh enak banget gini, 2 bidadari meluk gw. Lama kita gak bicara, ada sekitar 1 menit.

“Gie…” kata Sasa ke Kadek

“Aku boleh minta sesuatu?” kata Sasa

“Apa kak?” kata kadek masih meluk gw

“Hmmmm…..”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 21 – END