. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20

0
545
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20

[POV Angga]

“Tok tok tok” Tiba tiba ada yang mengetuk pintu.

“Siang bu” seorang perempuan masuk ke ruangan, kayaknya staf nya Bu Dayu.

“Iya, gimana Din?” kata Dayu. Din, namanya Dina pasti, atau Dini, atau Dino, kwkwkwkw. Gw perhatikan dia jalan ke meja bu dayu, duh manis banget, jadi keinget Kadek kalau ngeliat dia, manis imut.

“Ini bu, saya kesulitan memilah data ini, belum lagi dari unit belum kirim” katanya.

“Loh alasan mereka gak kirim apa?” tanya bu dayu

“Ada yang bilang lupa, ada yang bilang harus ngetik ulang karena format nya beda beda, ada yang udah kirim tapi nyampe nya lama” kata si Dino, ehh Dini kali, ahh bodo ahh haha

“Itu alasan mereka aja, makanya kamu juga monitor lah, rutin ingetin mereka. Kamu juga jangan menunggu. Udahlah saya gak mau tau, ini harus jadi, karena udah di uber sama pusat, bila perlu kamu datengin mereka” kata bu dayu marah. Dihh serem amat dia kalau udah emosi gitu.

“Baik bu” kata cewek itu, mukanya lesu, dan permisi keluar. Kasian juga dia, emang ngerjain apaan sih.

“Kerja gitu aja gak bisa” kata bu dayu ngomel sendiri. Gw mau ngomong juga jadi takut.

“O ya, sampe dimana kita tadi Ga?” tanyanya.

“Ibu mau kasi saya tantangan kan” kata gw.

“O iya, jadi gini, ini kan masih jam kantor, sekarang kamu keluar, kenalan sama orang orang disini, tanyakan jabatannya apa, terus cari kendala yang dia hadapai, dan kamu cari solusi apa yang bisa kamu bantu” katanya serius. Mati beneran gw, berat amat tugasnya.

“Bebas kamu mau cari siapa, mau satu kek, atau semua pegawai, terserah”

“Sampai sore saya tunggu” katanya.

“Oke bu, saya keluar dulu” kata gw.

“Iya good luck” katanya tanpa melihat gw.

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20

Gw keluar ruangan dan menutup pintu. Duh harus kemana gw sekarang, ini ruangan juga banyak. Udah ahh bodo amat, seklaian gw kenalan, gw coba aja satu satu.

“Misi pak. Pak kenalin saya Angga, pegawai baru” gw lihat ada bapak bapak lagi berdiri

“O iya pak, saya Gede” katanya.

“Pak De,tanya dong, pak ada kendala gak dalam bekerja?” tanya gw.

“Hmmmm, ada pasti pak, terkadang super pel nya habis, terus pipa bocor, terus apalagi ada pegawai sini yang bawa makanan tu pak, aduhh bikin kotor aja” katanya.

“Loh bapak jabatannya apa?” tanya gw kaget.

“Cleaning service pak” katanya. Kampret lah,

“Ooo iya, pak saya permisi dulu ya, saya mau beli super pel dulu” gw kabur ninggalin dia. Terus gw masuk ke ruangan, ada meja banyak, semua lagi sibuk kerja. Gw muka tebal kenalan satu satu, wawancara. Ada yang jutek, ada yang biasa aja, ada juga yang terlalu ramah, gw sampe dibuatin kopi, hahaha. Tapi satupun gw gak dapet ide.

Lalu gw jalan lagi, ada satu ruangan yang belum gw masukin. Gw masuk kesana, dan ada cuma 1 pegawai, lo itu kan si mbak yang tadi. Gw dekati dan kenalan.

“Siang mbak..” kata gw.

“Ehhh iya siang” dia kaget.

“Mbak kenalin saya Angga, saya baru lulus tes pegawai” kata gw.

“Dini.. Ooo kamu yang tadi di ruangan bu dayu ya, ada yang bisa aku bantu?” katanya. Ternyata namanya emang Dini, bukan Dino. Haha

“Tadi saya di tugasin Bu Dayu, buat kenalan sama semua pegawai mbak, hehe. Sama mau tanya tanya dikit” kata gw

“O gitu, iya mau tanya apa kamu?” katanya.

“Mbak jabatannya apa ya?” tanya gw.

“Aku staf SDM disini, bagian diklat” katanya.

“O Diklat, itu kerjanya ngapaen ya mbak? trus apa ada kendala?” tanya gw.

“Kalau kerjanya banyak nanti, intinya aku ngurusi pendidikan dan pelatihan pegawai. dan kalau kendala? hehhh”

“Kamu kan liat sendiri tadi di ruangan bu Dayu, itu aja sih masalahnya” katanya.

“Iya tadi saya denger sih mbak sekilas. Emang bentuk laporannya kayak gimana sih? bisa saya lihat” kata gw. Dia memberikan tumpukan kertas dalam sebuah map. Gw dengan serius melihat laporan itu.

“Jadi ini laporan dari unit unit ya mbak, terus format nya beda beda gini” tanya gw.

“Naaa itu, aku udah kasi format yang baru, gak mau mereka isi, katanya udah biasa sama yang lama. Stres aku. Jadinya aku ngerekap ulang lagi. Belum lagi ngirimnya pas udah mepet gini, mau nangis aku Ga” katanya.

“Hehehe, jangan stres gitu mbak, nanti cepet ubanan” kata gw.

“Hehe, ya itu sih masalahnya” kata mbak nya. Otak gw langsung berpikir, gw melihat langit langit, lihat laci meja, lihat galon air, lihat jendela, hahaha. Asal gak melihat mukanya dia aja, bikin gw salting. Gw ada ide.

“Udah coba buatin aplikasi gitu gak mbak?” kata gw.

“Aplikasi apa?” tanyanya

“Ya sebuah aplikasi Web, nanti unit unit tinggal entri disitu, jadi laporannya udah baku ngikut aplikasi, terus laporan gak usah kirim fisik kayak gini, cukup dibuat PDF gitu, upload disana” kata gw

“Iya ga, bagus banget kalau ada aplikasi gitu, tapi aku gak bisa buat, aku sempet usulin buat beli gitu, tapi susah. Kan mahal, katanya” dia gak tau gw programmer ulung (ulung itu bahasa bali, artinya jatuh, hahaha)

“Mbak kenalan lagi yok” gw kasi tangan gw buat salaman.

“Saya Putu Angga Yuda S.Kom, muehehehe” kata gw.

“Kamu anak IT?” katanya.

“Lebih tepatnya programmer mbak. Udah gini aja, ntar aku buatin aplikasinya, cepet kok. Mbak ajarin aku alur dan form form apa aja yang harus diisi, datanya kayak gimana.

“Wahh, iya iya, sini sini” katanya semangat. Kita pun diskusi lama banget, mbak dini semangat sekali ngajarin gw. Gw pun cepet ngerti karena sebenernya prosesnya sederhana. Hampir 2 jam kita diskusi.

“Terus biar mereka mau entri nanti gimana caranya ya Ga?” tanya Mbak dini

“Hmmm, o ya, gini aja mbak. Nanti tak buatin fitur reminder, baik email atau SMS atau WA, otomatis. Diingatkan gitu setiap hari. Trus ada tembusan juga ke atasan mereka.” kata ku

“Bisa ya buat gitu” katanya

“He emmm, aku nie porgrammer profesional lo” kata gw sombong

“Hihihi, iya deh iya. Oke berarti fix ya. Kita presentasikan ke Bu Dayu yok” kata dini

“Wah iya mbak, tapi belum pulang ya beliaunya?” tanya gw. Soalnya ini udah jam 5.

“Belum kok, beliau itu kalau kerjaan belum beres dia gak pulang.” katanya

“Walaupun pake kebaya gini?” tanya gw. Karena gak nyaman banget pake baju adat gini lama lama

“Iyaa. Yok kita buat presentasinya, buat dikit aja, yang penting menggambarkan nanti rencana kita” kata Dini

Dan setengah jam kita selesai membuat nya di power point. Kita menuju ruangan bu Dayu.

“Tok tok tok” Mbak dini ketok pintu

“Masuk” katanya

“Sore b…” kita berdua kaget. Bu dayu ternyata udah ganti baju, dia cuma pake kaos, dan celana panjang kantoran. Jadi gak pake kebaya lagi. Rambutnya juga udah santai, diiket satu gitu. Duh itu toket, kenapa bisa gede kayak gitu, baju kaos putih tipis, udah gak bisa nutupin itu 2 gunung. Haha.

“La ibu dah ganti baju” kata Dini

“Hehe, siapa juga kuat pake kebaya seharian Din. Tadi aku emang bawa baju dari rumah” kata nya

“Gimana angga, dah ada progres?” tanyanya duduk di sofa sambil menyilangkan kakinya

“Udah bu, ini kita mau presentasi” kita nyiapin laptop dan proyektor.

“Mbak duluan deh” kata gw. Biar mbak dini yang presentasiin idenya, nanti gw yang teknis aplikasinya. Dan mulailah kita presentasi, bu dayu mendengarkan serius, dan sepertinya tertarik dengan ide kita. Lalu lanjut gw presentasi, gw presentasi seperti biasanya gw presentasi ke client. Dan bu dayu juga antusias menanyakan hal hal yang menurut beliau masih rancu dan membingungkan. Kita juga jelasin nya gamblang. Hampir sejam kita presentasi, fiuhh capek juga.

“haha, gitu donk, kerja tu harus gitu, harus cerdas, harus banyak ide ide baru”

“Good, nanti Dini, kamu yang tanggung jawab ya, koordinasi sama bidang lain, kamu siapkan SOP nya juga”

“Dan Angga, kamu udah buat aku terkesan, good job” kata nya tersenyum.

“Makasi bu, tapi kan nanti saya pendidikan bu selama 2 minggu dan gak bisa ngerjain kayaknya” kata gw

“O iya ya. Ya udah gapapa. 2 minggu biar Dini siapin yang lain dulu, abis kesemaptaan kan kamu di pusdiklat, naa pas itu kayaknya kamu udah bisa mulai kerja” kata bu dayu

“Siap ibu, hehe” kata gw girang. Gw lihat mbak dini seneng banget. Gw lihat matanya berbinar, pasti dalam hatinya berkata

“Makasi angga, kamu pahlawanku. Abis ini ke toilet yok, kamu boleh cumbu aku sepuasnya” hahahahahahaha. Emang otak mesum gak jauh dari selangkangan.

“Ok deh, karena udah mau malem nie, kalian pulang sana, istirahat” kata bu dayu

“Loo ibu gak pulang?” kata Dini

“Lagi bentar din” kata bu dayu

“Ya udah kita pamit bu, yok Ga” ajak Dini. Kita keluar ruangan, gw ikut ke ruangannya Dini nunggu dia beresin mejanya.

“Akhirnya, tks ya Ga, untung ada kamu” katanya sambil nyiapin tas nya

“Sama sama mbak. Kebetulan aja aku bisa” kata gw

“Yok” ajaknya turun dan menuju parkiran.

“Rumah kamu dimana Ga?” Tanyanya.

“Tabanan mbak. Kalau mbak?”

“Wah lumayan jauh ya, aku deket nie di Dalung” katanya

“Ya udah, kamu hati hati ya, besok kesini lagi kan?” Katanya lagi

“Ok mbak, mbak juga hati hati. Oo iya, kan besok berangkatnya. Disuruh kumpul dulu kita disini besok” kata gw

“Iya deh, bye angga. Ehh minta nomor kamu donk” dia ngasi ke gw hpenya, dan gw ketik nomor gw disitu

“Daaa” dia jalan dengan motornya

Hadehhh, teman baru, tantangan baru, mudah mudahan lancar. Gw starter motor, lalu ada WA masuk.

“Bliii kok lama?” Si imut ternyata

“Ada kerjaan dek, tadi bli lama di Kantor, ntar bli ceritain deh. Ini udah mau balik, kamu mau nitip apa?” Tanya gw

“Hmmmm… tahu crispy bli, hehe, sama jus sirsak” katanya

“Iya iya, bli jalan dlu ya” bales gw

“Iya ati ati syank, muach muach” katanya

Duh udah gelap lagi, gak pake helm, naik motor sejam an, haha. Nyante aja deh. Skip skip, gw pun nyampe rumah. Capek nya. Kadek lari menghampiri gw yang baru naruh motor, hihi, emang nie anak.

Ternyata dia lari ambil kresek yang ada di motor gw.

“Hehehe, makasi ya bli syank” lalu dia lari lagi ke kamarnya. Ternyata dia cuma ngarep makanan yang gw bawa, haha. Awas aja ntar kamu ya. Gw masuk ke dalem, ganti baju dan ngobrol ngobrol bentar sama ortu gw. Besok jm 10 pagi gw udah harus di Kantor, dan rambut gw harus gundul. Dapet lah besok pagi gundulin rambut dulu. Kurang lebih 4 bulan gw bakal pergi, dan mudah mudahan Bu Dayu bisa bantu gw. Tadi gw udah jawab tantangannya, gw udah bikin dia terkesan. Bu Dayu emang tegas orangnya, pantes lah jadi bos. Dah cantik, pinter, toge lagi, haha.

Lama gw ngobrol ngobrol, dan gw pergi mandi. Abis mandi gw beres beres , nyiapin baju dan lain lain.

“Hehehe, sini aku bantu” kadek nongol ke kamar gw

“Dah kenyang kamu baru nongol ya” kata gw

“Hohho, abisnya aku pengen banget tahu krispi, ngidam kayaknya” katanya ketawa

“Dasar kamu, sini bantuin bli” kata gw. Kadek duduk disebelah gw dan bantu melipat lipat baju.

“Tadi bli kok lama, pacaran sama cewek ya?” katanya

“Haha, kenapa kamu curigaan amat sekarang ya” kata gw

“Takut aja bli nyari cewek lain, hiks” katanya.

“Kira kira apa alasan bli nyari cewek lain?” tanya gw

“Hmmmmmmmm..” katanya bingung.

“Berapa kali bli kasi tau, cuma kamu yang ada di hatinya bli. Coba aj liat” kata gw

“Manaaaa”, dia mengangkat kaos gw, dan merebahkan kepalanya di dada gw. Gw elus elus kepalanya.

“Baik baik dirumah ya, belajar yang rajin, jaga kesehatan” kata gw

“Iyaaa, bli cepet balik ya, trus kalau emang nanti gak bisa di Bali, aku mau ikut, gapapa aku jadi karyawan indomaret, asal sama bli” katanya

“Haha, gede lo gaji karyawan indomaret” kata gw

“Kalau gitu aku buka warung kopi aja” katanya

“Haha, pasti laris manis kopi kamu. Trus viral di instagram, penjual kopi imut. Trus kamu di undang ke acara TV” kata gw

“Hahaha, pokoknya aku ikut bli, kemanapun” katanya meluk gw

“Iya iya, bli janji” gw kecup kepalanya.

“Awwwww… ehhh” di tiba tiba mengenyot puting gw.

“Dek, selesain beres beres dulu yok” kata gw sambil nahan geli

“Hmmmm…” dia gak menjawab. Duh hisapan nya dia lembut banget, lidah nya yang kayak lidah kucing menjilat jilat puting gw.

“Ahhh” gw pun ‘terpaksa’ merebahkan diri di atas karpet, gw ambil beberapa baju buat jadiin bantal. Kadek masih aja asik disana, dia memejamkan matanya. Gw elus elus kepalanya sambil menikmati rasa nikmat yang dia berikan. Lalu ciuman turun ke perut gw.

“Bukaa..” bisiknya. Gw melorotkan celana gw. Tuinggg.. kontol gw yang udah tegang pas ada di depan wajahnya.

“Hmmmmppp..” perlahan dia memasukkannya ke mulutnya. Sekarang adik gw udah jago, gak usah di arahin lagi, dia udah ngerti, hehe.

“Syank, ini jilat juga” gw arahin dia jilatin biji gw. Lalu kadek menurunkan kepalanya lagi. Gw ambil bantal di atas kasur dan dengan cepat menaruhnya di kepala. Gw mau lihat pemandangan di selangkangan gw. Duhh geli banget jilatannya dia.

Gw bangun dan menarik tubuhnya, sekarang dia ada di atas gw. Mulutnya masih belepotan ludahnya.

“Kamu kok makin pinter sih” bisik gw. Dia hany tersenyum manja. Gw rebahkan di samping gw, jadi kadek tiduran hadap samping, gw memeluknya dari belakang. Dia masih memakai tanktop sama celana pendeknya. Gw cium lehernya perlahan, wanginya itu lo, gw kayak kena love potion. haha. Tangan kiri gw menyusup di balik bajunya, meraba perutnya yang halus banget.

“hehhhmmmpp.. ahhh” tangannya mencari cari kepala gw. Tubuhnya ikut menggelinjang saat gw raba semua perutnya. Perlahan gw naik mencari dada mungilnya, hmm masih ada BH nya. Gw tarik keatas dan bebas lah gw meremas nya.

“aahhhhh ayank… haahhhhh mmmpppp” desahannya makin kencang. Tanganya menggenggam kontol gw yang nempel di pantatnya. Dia menggesekkan di pantatny. Duh sakit juga kena celannya.

“Syank buka aja ya” bisik gw. Kadek membuka kancing celananya dan melorotkan ke bawah, lalu lanjut sama celana dalamnya. Kembali dia menggenggam kontol gw, kali ini di menggesekannya di memeknya yang udah basah. Gw pun ikut memaju mundurkan pantat gw. Sensasinya geli geli gimana gitu, bikin gak tahan. Lalu gw ambil alih, kadek mengangkat sedikit kakinya biar agak nganggkang. Gw memundurkan badan gw, gw arahkan kontol gw dan..

“Ouhhh..ahhhhhhhhhhhhhh” desahan kadek saat kontol gw menyelinap di memeknya. Susah juga ternyata gaya gini, tapi gw bisa meluk kadek dari belakang sambil perlahan memompanya. Dia menarik tangan gw biar mainin putingnya.

“Hmmmm ahhhhh ayank… ahhhh.. dalemin lagi” desahnya. Emang agak susah kalau gaya gini, jadi masuknya gak maksimal sebenernya. Gw coba tekan kuat kuat, kadek juga ikut memundurkan pantatnya. Cukup lama kita peluk pelukan gini. Lalu kadek bangun dan duduk di atas gw. Mukanya yang udah horny berat tapi masih ttp imut.

“Ouhhhhhhhhh ahhhhhhhhhh” desahnya mulai menggoyang kontol gw. Pantatnya naik turun dengan cepat, beneran adik gw sekarang udah jago.

“Iya terus yank..” desah gw. Lalu dia membuka baju dan melempar BH nya, tubuhnya yang mulus sudah dibasahi keringatnya sendiri. Gw remas dadanya kuat kuat, gw pilin pilin putingnya. Kadek makin liar, goyangannya makin cepat, sepertinya dia udah ada di ujung.

“Oohhhh ayaank,.. hahhh.. ahhhh.. ahhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” Dia langsung memeluk gw dan menghentikan gerakannya. Nafasnya gak beraturan, memeknya berkedut kedut. Gw peluk dan elus punggungnya yang udah basah karena keringatnya.

“Hihi, beneran kamu sekarang udah pinter dek, suka nonton bokep ya, haha” kata gw.

“Hihi, rahasia donk. Aku mau nyenengin bli, biar makin sayank. Biar gak nyari cewek lain” katanya meluk gw.

“Hehe, km nanti bli tinggal jangan macem macem ya, awas aja bauk ketek” kata gw. Gw masih memeluknya, kontol gw masih tegang di dalam memeknya.

“Bli masih lama?” katanya

“Ya kalau di goyang kayak tadi, 1 menit aja keluar dek” kata gw

“Hihi, tapi capek aku. Bli di atas yah..” katanya. Gw mengangguk dan berguling ke samping, sekarang kadek udah gw tindih. Gw taruh bantal di kepalanya, gak enak juga di karpet gini, tapi gapapalah, males lagi naik ke kasur. Di tambah dipan gw udah tua, jadi kalau gerak gerak dia bunyi bunyi gitu, yang ada kita malah kepergok, haha.

“Hmmmm… ahhhhhhhhh” kadek memejamkan matanya saat gw mulai memaju mundurkan pantat gw. Becek banget memeknya dia. Lalu gw hentakkan lagi dalam dalam. Matanya masih merem menikmati gesekan kontol gw, dan mulutnya sedikit terbuka sambil mendesah desah.

“Hmmmpppp… hmmppp.. mmpppff..” gw cium bibirnya sambil menambah kecepatan genjotan gw. Kadek melingkarkan tanggannya di leher gw, keuda kakinya menjepit pantat gw. Gw peluk dia erat, keringat gw sampai netes netes di tubuhnya.

“Ouhhh sayank.. enak bangeet” desahnya. Duh bentar lagi gw crot nie.

“Sayank bli keluar ya, ahhh” desah gw.

“Iyahh, di dalem aja ya, aku pengen, jangan di cabuuut” kata kadek. Gw inget dia baru abis mens, jadi gak subur. Telurnya kan belum mateng. Gw percepat genjotan gw, sampai gw rasakan puncak kenikmatan gw. Gw peluk kadek erat erat, gw tekan dalam dalam kontol gw.

“Ahhhhhhhhhhhhh… ouhhhh.. ahhhhhhh… ahh ..ahh aahhh..” entah berapa kali gw crot. Jepitan memek nya kadek seperti meremas kontol gw untuk ngeluarin semua sperma gw. Gw masih memeluknya dan mngatur nafas yang udah memburu.

“Makasi syank” gw kecup pipinya. Gw berguling lagi dan kadek kembali ada di atas gw, kasian kalau gw tindih terus.

“Bakal kangen deh mesra mesraan sama kamu lagi” kata gw

“Aku bakal tunggu bli pulang, hihi” katanya

“O ya, besok bli jam 10 lo ke Denpasarnya. Kamu gak usah dah nganter ya, kan sekolah juga. Besok pagi bli mau ke tempat cukur rambut dulu, mau gundul” kata gw

“Hmm iya deh.. Duh gak bisa lihat bli di gundul deh, haha” katanya.

“Bli kan tetep ganteng” kata gw.

“Haha, kayak tuyul pasti” katanya ketawa.

“Terus siapa yang nganter bli ntar?” tanya nya lagi.

“Ntar bapak tak suruh anter sampe terminal aja, trus bli pesen Grab ke denpasarnya, soalnya kalau dari sini, gak ada mobil grab nya” kata gw.

“Ya udah deh, aku doain bli lancar dan sukses, muach muach” katanya.

“Iya syank, skrng pakai bajunya, terus kamu tidur ya” kata gw.

“Mau bobok disini” katanya manja

“Ehh ntar ketauan ibuk lo” kata gw. Emang sih ibu udah tidur, tapi besok pagi pagi pasti beliau bangunin Kadek nyuruh nyapu

“Hehe, iya iya” kadek bangun dan memakai bajunya

“Ihh kok netes” dia melihat selangkangannya, ada beberapa tetes sperma gw jatuh dari memeknya.

“Hehe, kebanyakan kayaknya dek, jadi gak muat” kata gw

“Hihi, bentar lagi aku bakal hamil ya bli” katanya

“Haha, iya mungkin” dia emang masih polos, tapi apa dia gak mikir gimana kalau nanti beneran dia hamil. Dasar ini bocah.

“Daa bli sayank, love uuu” katanya keluar kamar gw. Hmmm.. Gw emang sayang banget sama adik gw itu, apapun bakal gw lakuin biar bisa sama dia terus.

……………………………………………………………………………………………………………………

Okee. Tas udah beres, 1 koper besar, Tas laptop udah, saatnya tidurr. Gw tiduran, gw cek HP, hmm ada WA dari siapa nih. Udah dari tadi kayaknya WA nya nie.

“Proud of you my husband” isi WA mbak Shila

“Hehehe, makasi ya mbak cantik” kata gw

“Dayu suka tu sama kamu, suka karena kamu pinter lo maksudnya, dia bakal usahain nanti lobby lobby. Kamu doa aja ya” katanya

“Amin mbak, mudah mudahan bisa” kata gw

“Iya intinya kamu do the best aja ya, kasi yang terbaik apapun yang kamu lakukan” kata mbak shila

“Siap sayank, hehe” kata gw. Yes yes yes, mudah mudahan gw jodoh sama Bu Dayu, bisa kerja bareng di Bali.

“Ga tks ya” hmm nomor baru. Ooo mbak Dini, gw lihat foto profile nya.

“Iya sama sama mbak, aman, hehe” balas gw

“Ehh tak kira udah tidur. Besok jam berapa disuruh kumpul?” tanya nya

“Jam 10 mbak, katanya ada pengarahan, trus berangkat bareng bareng” kata gw

“Iya nanti ada yang dampingi kalian dari SDM, kayaknya pak Wayan” katanya

“Wah kok gak mbak aja haha” kata gw

“Yeee, ntar siapa yang jagain anak ku” katanya. Wow, ternyata mbak Dini udah punya anak, haha. Tapi body nya beneran kayak masih gadis. Penganten baru kayaknya.

“Oalah, haha. Tak kira mbak belum nikah” kata gw

“Hehe, pengantin baru Ga. Anakku baru umur 8 bulan” katanya

“Imut pasti ya, kayak mamanya. Haha. Kok blm tidur mbak?” tanya gw. Udah jm 12 soalnya.

“Haha, iya donk. Ini baru abis nidurin anak ku, tadi kebangun rewel” katanya

“Jangan lupa bapaknya juga di tidurin, hahaha” kata gw

“Haha, gampang itu. Ya udah Ga, sampe ketemu besok ya” katanya

“Iya mbak” balas gw. Ternyata mbak dini udah berkeluarga. Syukur deh, jadi gw gak baperan lagi jadinya kalau sama dia.

……………………………………………………………………………………………………………………

Pagi nya gw bangun, Kadek udah berangkat ke sekolah. Gw lihat HP dia ngirim foto lagi ngecup gw pas gw tidur. Duh manisnya adik gw, dengan seragamnya, pakai bandana putih di kepalnya, gw jadi tambah semangat hidup, kwkwkw..

Gw pergi ke tukang cukur buat di gundul, dia belum buka, tapi gw gedor gedor, haha. Dan sekarang udah kayak tuyul dah gw. Jam 9 gw berangkat, pamitan sama ibuk. Bapak ijin bentar di sekolahnya buat nganterin gw ke terminal. Dan gw naik grab sampai di Kantor PLN Bali.

Wah udah rame, dan ada gerombolan tuyul disana, haha. Gw samperin teman teman gw yang lagi ngobrol ngobrol di bawah pohon. Asik ngobrol ngobrol kita pun dipanggil dan disuruh baris di lapangan. Lalu ada beberapa pegawai yang melakukan absen. Kita ditanya kabar, sudah siap atau belum. Seru lah pokoknya. Ada juga temen gw yang gak gundul, masih sisa 1 cm gt rambutnya. Dia di marahin dan disuruh gundul, haha. Jadi nanti kita berangkatnya jam 3 sore. Di lapangan kita di jemur, katanya untuk tes fisik, duh panes banget lagi.

Dan pengarahannya pun selesai, kita duduk duduk lagi di rumput dibawah pohon. Seperti biasa dapet nasi kotak. Tiba tiba temen temen gw pada heboh.

“Ehh bro liat tu, cantik banget. Betah gw di kantor kalau pegawainya gitu” katanya. Gw lihat, ternyata mbak Dini yang lagi jalan sama temen temen nya. Haha.

Gw senyum senyum aja. Seperti yang gw bilang, mbak dini nie emang kayak gadis, ya kayak mahasiswa gitu. Jadi wajarlah temen temen gw pada nafsu.

Saat asik makan sama temen temen, lalu ada cewek mendekati gw.

“Anggaaaa.. nih” mbak Dini ngasi gw 1 gelas jus, kayaknya dia abis dari kantin tadi. Temen temen gw langsung pada bengong, hahaha.

“Hehe, wah baiknya. 1 aja nie mbak” kata gw

“Iya kebetulan tadi ada sisa kembalian, hahaha. Dah ya tuyul botak..” dia balik lagi sama temen nya

“Makasi mbak” teriak gw

“Cicing cai Ga. Baru kita omongin tu cewek, lo udah dikasi jus aja” kata temen gw, haha.

“Haha, tebel sabuk gw bro” kata gw ketawa

……………………………………………………………………………………………………………………

Bus pun datang, 1 bus besar. Wah dari bali ke jawa barat berapa lama nie. 2 hari kali ya, haha. Kita pun di kumpulin lagi, sekarang bu Dayu yang ngasi pengarahan, ngasi ucapan selamat dan salam perpisahan. Seperti biasa penampilannya selalu cantik dan elegan, dia pake baju apa aja, tu toge gak bakal bisa disembunyiin. Tapi gw serius dengerin omongannya beliau. Dan kita pun berangkat, kita ditemani sama 1 pegawai, pak Wayan. Gak terlalu tua sih, orang nya lucu, ramah, dan rame.

Hampir 3 jam perjalanan kita akhirnya nyebrang dari Gilimanuk ke Banyuwangi, lalu lanjut lagi perjalanan. Di jalan gw cuma tidur, dan sesekali gw video call sama Kadek.

“Bli syank udah nyampek mana?” katanya. Dia lagi di teras rumah

“Tadi baru nyebrang Dek, ini baru nyampe pulau jawa, masih jauh” kata gw

“Duhh aku pengen nemenin deh, haha” katanya.

“Ya doain bli selamat ya, ntar tak kabarin lagi” kata gw. Pas gw nutup video call, temen gw di sebelah ternyata ngintip.

“Cewek lo bro?” tanyanya

“Iya hehe” kata gw

“Mantep bangettt, haha. Gw kira artis tadi” katanya ketawa

“Bentar lagi jadi artis dia” kata gw ketawa

Skip skip perjalanan gw pun ketiduran, dan kebangun gara gara getar HP di saku gw. Siapa sih, ada WA banyak banget.

“Ohhh gitu ya?”

“Sama sekali gak ada kabar”

“Aku gak di anggep lagi”

Duh WA dari Sasa banyak banget.

“Kenapa kamu nona manis?” gw bales

“Kamu jahat, kok gak pernah ngabarin aku. Aku taunya kamu udah dapet kerja dari tante shila malahan, kamu dah lupa sama aku Ga?” chatnya ngomel

“Bukan gitu Sa, gak sempet lo aku ngabarin, dan.. hehehehe.. maaf banget, aku lupa..” kata gw. gw dah siap nerima omelannya dia

“Jahaaaaaaaaaaattt, dan kamu ke Bandung gak ngabarin aku juga, hiks hikss” katanya

“Kata siapa ke Bandung?” tanya gw

“Tante bilang kamu ke Jabar?” katanya

“Iya ke Batujajar, aku juga gak tau tu dimana Sa, tapi ya di jawa barat” kata gw

“Tak samperin kamu kesana pokonya” kata Sasa. Sasa emang orangnya nekat

“Iya kamu di dor sama tentara nanti mau?” tanya gw

“Emang tempat apaan itu Ga?” tanya nya

“Di pendidikan tentara Sa, kopassus” kata gw

“Gak peduli aku, aku mau liat kamu” katanya lagi.

“Ya gak boleh syank, kamu mau aku gak lulus. Nanti abis pendidikan militer aku pendidikan lagi, naa pas itu baru lebih bebas” kata gw

“Hmmmmmm… kapan?” tanya nya

“Abis 2 minggu ini” kata gw

“Iya deh, nanti kabarin ya, awas aja kamu diem diem lagi” katanya

“Emang kamu lagi dimana ini? di Surabaya?” tanya gw

“Iya Ga, surabaya. Aku dah mau ujian, doain ya. Biar cepet lulus” katanya

“Iya kamu fokus ujian ya, pasti lulus. Emang kapan ujiannya?” tanya gw

“Minggu depan ga” katanya

“Wah dah deket ya, semangat!!” kata gw

“Hehe, aku kangen kamuuu” chat nya lagi, emang nie anak kalau di ajak chat gak bakal selesai

“Iya sama, kadek juga nanyain kamu terus. Kapan mau ke Bali?” tanya gw

“Iya nanti pas dah liburan ya, terus kamu udah ada di Bali” katanya

“Kamu sehat kan? gak aneh aneh lagi?” tanya gw

“Nihhh, kira kira sehat gak? hihi” katanya sambil ngirim fotonya. Emang ini cewek nafsuin terooss.

“Hehe, iya deh percaya. Sa, aku tidur ya, capek banget. Ini masih di bis, gak tau berapa jam lagi bakal nyampe” kata gw

“Hmm, iya deh. Selamat dan sukses ya syank, inget kabarin aku, muach” katanya

“Ga…” dia ngechat lagi

“Apalagi syank…?” kata gw

“Aku beneran kangen, pengeeen, hihihihi” katanya

“dih kamu nie, dah sana belajar dulu” bales gw

“Hahaha, orang beneran kok, byeee” katanya

Gw jadi keinget lagi waktu pertama kali ketemu Sasa, seorang cewek yang cantik, manis, tapi punya banyak masalah. O ya, gimana ya kabar dia sama ortunya, apa sudah baikan, lupa tadi gw nanyain. Dan kenapa juga dia masih aja suka sama gw, masih nungguin gw, gw udah bilang gw cinta mati sama adik gw. Padahal pasti dia bisa dapetin cowok lebih dari gw. Haahhh, tau ahhh.. Terkadang cinta emang buta. Gw tidur aja mending.

Skip skip perjalanan, karena emang gak banyak yang bisa gw ceritain, taulah gimana perjalanan bis malem, hehe.

Pagi pagi subuh sampailah kita di kompleks militer. Ada gapura dengan tulisan besar. Ragu – ragu kembali sekarang juga. Wadoh tempat apaan nie? kita udah takut duluan. Masuklah bis di pusdikpassuss, kita turun dan melemaskan kaki. Ambil koper. Kita diarahkan ke barak, tempatnya enak, bersih. Kita dapet 1 tempat tidur dan 1 lemari. Kita disuruh istirahat dulu nanti jam 8 baru kumpul, karena kita juga menunggu rombongan dari wilayah lain.

Jam 8 pagi, kita disuruh kumpul. Disambut sama tentara baret merah, keren euy. Kita menonton video tentang kopassus. Di akhir video kita bertepuk tangan, karena emang keren. Jadi yang bisa masuk kopassus itu hanya tentara pilihan. Mungkin kayak SEAL nya amerika ya, gw taunya karena suka juga maen game Red Alert, kalau udah SEAL nya keluar, sekali tembak langsung mati, haha. Dan bikin kita semua kaget adalah saat dikasi tau kalau HP akan disita. Anjirrr mati gw. Kita dikasi kesempatan menghubungi keluarga untuk ngasi tau kalau selama 2 minggu hp bakal disita. Tau kan reaksi si Imut kayak gimana? Haha, Iya bener, dia nangis nangis di telpon. Untung gw udah nelpon bapak ibu, Sasa, mbak shila juga, terakhir baru kadek. Karena gw tau pasti lama nelpon dia. Gw dipanggil sama pelatih nya,

“Woi kamu, lama sekali nelpon, cepat kumpulkan HP” katanya. Gw masih sibuk nenangin adik gw

“Syank, cepet kok 2 minggu, baik baik ya, doain bli sehat terus. Kamu jaga kesehatan” kata gw

“Hikk uwaaaa uwaaaa.. Iya bli baik baik juga ya, aku syang bli, kangen, hikss” katanya

“Iya dada syaaank, muach” kata gw nyium hape.

“Cieeeeeeeeeeeeeeee” gw diteriakin hampir semua orang.

“Kayak mau ninggalin perang aja kamu” kata pelatihnya. Dan disitalah HP gw, haha. Pendidikan kesemaptaan di Kopassus ini di 5 hari pertama rasanya seperti penyiksaan, harus bangun pagi, jaga malam, baris berbaris, gerak jalan, nyanyi nyanyi. Yang paling bikin gw dan sebagian besar temen temen gw pengen kabur adalah pas makan, iya makan. Makanan kita itu porsi kuli hu, nasi nya segunung. Terus kuah bening, bening banget, kayak air, haha. Ada buah juga. Yang paling enak dari makanan itu adalah krupuknya. Hahaha, daging nya jg gak begitu enak. Ditambah lagi tiap kita makan pelatihnya ngitung, hitungan 10 harus habis, waaaaaaaaaaaaaa.. Ada yang muntah muntah, nangis, haha. Tapiiiiiiiii….

Setelah 5 hari itu, gw jadi terbiasa, gw jadi semangat. Gw ngerasa selalu sehat disini, jiwa korsa bener bener terasa. Pelatih udah kayak bapak kita sendiri, walaupun keras tapi tidak pernah ada kontak fisik, dan beliau beliau juga ini menunjukan kasih sayang nya ke kita walaupun dengan cara yang berbeda. Tak terasa 14 hari gw pendidikan disana. Tangis haru mewarnai saat kita berpisah dengan bapak bapak tentara yang gagah gagah itu. Bapak yang mengajari kita disiplin, hormat dengan senior, cinta tanah air, jiwa korsa yang tinggi. Gw ngerasa bangga bisa dilatih oleh tentara elite ini, walaupun bukan dilatih untuk berperang tapi karakter kita bisa terbentuk di sini. Salam Komando!!!! hahahaha. Gw masih ingat yel yel kebanggaan kita, mau gw tulis kah liriknya?? Tapi gak usah deh, haha..

Setelah acara perpisaan, kita naik Bis lagi, ada banyak bis, karena emang peserta nya udah di gabung. Ada yang dari penerimaan Jakarta, Yogyakarta, Semarang, Surabaya. Kita gak tau mau di bawa kemana lagi. Tapi infonya kita akan diajak ke Udiklat Bogor, di Cibogo selama 3 bulan. Dimana itu, gw juga gak tau. Hahaha. Yang jelas di Bogor, jawa barat. HP gw udah di kembalikan gw hubungi keluarga gw, cewek cewek gw, haha. Kadek seneng amat, begitu juga yang lain. Dan yang paling seneng adalah Sasa, kenapa? karena dia juga lagi di Bandung, tau kalau gw bakal 3 bulan di Bogor.

“Serius di bogor??” katanya

“Iya serius, bogor tu deket gak dari bandung Sa?” tanya gw

“Ya jauh syank, 4 jam an bisa. Tapi aku ada villa di deket sana, hihi” katanya. Haa villa?

“Nanti kita liburan yok kesana?” kata dia. Tu kan bener.

“Hmmm, aku kan gak bisa keluar Sa, tapi gak tau kalau sabtu minggu” kata gw

“Iya pasti bisa, ntar aku ajak mama papa sama Sisi juga” katanya. Wah Sasa udah baikan sama ortunya ya.

“Sisi adik kamu?” tanya gw

“Iya, adiknya Sasa ya Sisi, hahaha” katanya ketawa

“Wah kamu udah baikan sama Orang tua kamu?” tanya gw

“Iya, aku ikut saran kamu, aku coba ngomong, dan mereka juga ngerti Ga. Aku ceritain deh tentang kamu, dan mereka juga pengen ketemu kamu” katanya

“Syukur deh. Iya iya, lihat situasi ya, nanti kalau gak boleh, kamu jangan ngambek” kata gw

“Ihhh gak mau, harus bisa” katanya

“Emang kamu lagi dimana nie?” tanya gw

“Aku lagi di Bandung, kan udah selesai ujian, masih libur” kata nya

“O ya, gimana ujian kamu? lancar kan?” tanya gw

“Iya lancar, cuma ada beberapa revisi” katanya

“Gitu donk, biar cepet lulus” kata gw

“Aku gak mau kalah sama kamu, hehe” katanya

……………………………………………………………………………………………………………………

Sampailah kita di Udiklat Bogor, wah suasananya beda sama pusdikpassuss. Jadi disini kita bakal di beri pelatihan dan pembelajaran terkait PLN selama 3 bulan. Yang biasa kegiatan fisik sekarang cuma belajar di kelas. Ngantuk ngantuk aja bawaannya, pas pelajaran pikiran gw entah kemana larinya, kontol gw tegang terus lagi. Gimana coba biasa tiap hari mesra mesraan sama kadek imut gw, sekarang nganggur gini. Coli gak mempan. Malah ada temen gw yang ijin ke toilet tapi dia tidur geletak disana rame rame, haha. Jadi gw skip aja kegiatan gw di Udiklat, karena emang ngebosenin. Di kelas juga gw sering sibuk sama tugas dari Bu Dayu, gw harus selesaikan secepatnya aplikasi ini. Pagi siang malam gw ngoding, tapi malem malem kalau kadek gak vid call, gw biasa chatingan sama mbak Dini. Awalnya bahas kerjaan, tapi lama kelamaan kita malah chating gak jelas, haha. Tapi gw gak mau mancing mancing, dia udah berkeluarga, dan pasti juga keluarga yang harmonis.

“Ga gimana progresnya?” chat dari Mbak Dini

“Udah 50% mbak, kasi lagi seminggu ya, pasti jadi. Tapi mbak bisa coba dulu deh, aku udah hosting di alamat ini, nanti coba login dan beberepa menu nya, kalau udah sesuai biar tak finalkan” kata gw

“Oke sipppp, nanti tak liatin juga ke Bu Dayu ya, biar ada progres untuk laporan ke beliau, soalnya di tanya terus, hehe” katanya

“Iya mbak, sampaikan salam aku ya, hihi” kata gw

“Hahaha, kamu suka sama bu dayu ya?” katanya

“Hmmmmm aku cowok normal mbak, liat perempuan cantik gitu ya gitu deh, hahaha. Tapi serem juga kalau lagi marah ya” kata gw

“Iya sih, Bu Dayu tu sering di godain bapak bapak bos disini, tamu dari pusat lah, tapi positif semua kok, gak ada yang aneh aneh, becanda becanda gitu. Tapi beliau kalau serius emang serem, tegas, mau kata kata kasar kek, beliau gak peduli. Kemaren aja ada vendor gitu sampai nangis nangis di marahin, gara gara kerja gak bener.” kata nya

“Tapi kalau kita kerja bener, dan jujur ke beliau, beliaunya baik kok” kata nya lagi

“Hehe, iya mbak, emang pemimpin yang tegas” kata gw

“O ya, kabar kamu gimana disana? udah ada info penempatan?” tanya nya

“Baik mbak, mbak gimana? adik bayi sehat? Kalau penempatan belom mbak, katanya pas nanti selesai diklat nya” kata gw

“Sehat ga, anakku tambah imut kok, haha” katanya

“Kayak emak nya donk, kwkwkw” kata gw

“Haha.. Mudah mudahan kamu dapet di Bali ya, biar bisa bantu aku terus” katanya

“Doain mbak, aku juga udah minta tolong Bu Dayu” kata gw

“Kalau penempatan tu yang nentuin langsung dari Pusat, tapi bu Dayu pasti punya lah temen disana” kata dia

“Ya kamu gak usah pikir itu, semangat aja belajarnya, pasti nanti dapet yang terbaik” katanya lagi

“Siap mbak, hehe” kata gw

“Ya udah, aku tinggal ya, bobok in dedek dulu” katanya

“Oke mbak, salam sama dedek ya, sama mas nya juga” kata gw

“Iya bye, botak, hahahaha” katanya

“Haha, awas ya” kata gw.

Ahhhh gw liat temen sekamar gw udah tepar, gw masih asik ngoding sambil dengerin musik.

Tapi untung Sabtu Minggu kita dikasi bebas, tapi tetep ada aturannya, harus ijin manajer sini kalau mau keluar, dan hari minggu jam 6 sore udah harus ada lagi di udiklat. Gw kabarin Sasa, dia girang banget. Dan dia pun ngasi tau gw hari dimana nanti dia sama keluarganya liburan. Jadi liburannya Sabtu depan, dia bakal jemput gw di sini.

……………………………………………………………………………………………………………………

Sabtu pun tiba, kemaren gw udah maksa, biar gw aja yang langsung ke lokasi villa nya sasa, tapi dia tetep maksa ngejemput. Pagi pagi gw di telpon sama Sasa.

“Syank udah siap?” tanya nya

“Baru bangun aku” kata gw

“Ihh sana cepet mandi, aku dah otw dari Bandung” katanya

“Iya kamu bilang kn 4 jam, masih lama, hehe” kata gw

“Ini aku udah setengah jalan lo, sana cepet” katanya.

“Lah kamu berangkat jam berapa tadi?” tanya gw kaget

“Jam 5 pagi, hahaha” ya ampun, emang nie anak.

“Iyaa, aku siap siap dulu, nanti kamu tunnggu di parkiran aja ya, telpon kalau udah disana” kata gw

“Iya Ga, hihi” katanya cekikian. Kenapa lagi nie anak, kayaknya girang banget.

Gw kabarin ke Kadek kalau gw bakal sama keluarganya Sasa, dia rengek rengek minta ikut, tapi ya gimana dia di Bali. Ya nanti pasti ada kesempatan kita maen bareng lagi.

Gw pun udah siap, dan tinggal menunggu Sasa. Gw duduk di depan asrama membawa 1 tas ransel, isinya udah pasti laptop kesayangan gw, dan beberapa pasang baju. Seperti biasa Bogor hujan terus, emang paling enak tidur ini, haha. Ada beberapa temen gw lewat yang emang mereka gak ada rencana kemana mana hari ini.

“Wah kemana lu Ga?” tanya nya

“Keluar bentar bro, kebetulan ada temen disini, hehe” kata gw

“Enak beneer, temen apa temen nih? Haha” katanya

“Haha, adalah. Kalian gak keluar?” tanya gw

“Males ahh, tugas belum selesai juga. Kita disini aja, nanti bawa oleh oleh ya” katanya

“Iya sipp” kata gw. Dan hape gw pun bunyi

“Ga, aku dah di parkiran nie, siniii” katanya

“Iya, aku kesana” kata gw

Gw pinjem payung dan jalan ke parkiran atas. Ada 1 mobil avanza hitam parkir disana, mobilnnya nge-dim beberapa kali. Wah itu Sasa kayaknya. Gw mendekat dan membuka pintu depan, ehhh kok bukan Sasa, gw kaget.

“Baaaaaaaaaaaa” Sasa ngagetin gw, dia duduk di belakang, ternyata dia bawa supirnya.

“Sini di belakang aja Ga” katanya

“Mas taruh sini aja tasnya” kata pak supirnya. Gw keluar lagi dan pindah ke kursi belakang, duh basah dah nie. Gw perhatikan Sasa yang ada di samping gw.

“Kenapa kamu senyum senyum?” tanya gw, entah kenapa dia senyum senyum mencurigakan.

“Hahahaha, kamu beda sekarang, dah botak, item lagi” katanya ketawa. Emang kulit gw tambah item, ya gimana 2 minggu di jemur terus. Rambut gw juga masih pendek, ya plontos gitu.

“Ya kan abis jadi tentara, hehe” kata gw. Beda dengan gw, Sasa sekarang tambah manis, mukanya halus dan cerah, rambutnya kayaknya lebih panjang. Sekarang dia memakai baju kemeja yang gak ada lengannya tu, sama celana pendek jeans.

“Yok jalan pak” kata Sasa

“Siap ibu cantik” kata pak supirnya.

“Kamu beda deh.. hehe” kata gw

“Beda gimana?” tanyanya

“Tambah manis” kata gw

“Hihihi, ya donk” katanya

“O ya, mana papa mama kamu? udah disana ya?” tanya gw

“Hmmmm gak tuh.. nanti kita berduaan aja di villa aku, haha” katanya ketawa

“Kok kamu bohong, padahal aku juga pengen ketemu keluarga kamu” kata gw. Gw agak kecewa sama Sasa. Walaupun gw nafsu juga sama dia, tapi gw juga ada niat liburan sama keluarga nya dia.

“Hahaha, gitu aja marah. Becanda sayank. Ntar mereka nyusul, papa masih ada urusan lagi bentar, jadi kita duluan aja” katanya

“Dasar kamu ya. Jauh villa nya Sa?” tanya gw

“Ngaak, paling setengah jam aja. Kenapa sih, kamu dah gak sabar ya, hihi” katanya memeluk lengan gw. Duh ini ada supirnya di depan, Sasa kok jadi agresif gini.

“Yee kamu kali, haha” kata gw.

“Bogor emang hujan terus ya?” tanya gw

“Ya iya lah kota Hujan. kalau bandung kota kembang” kata Sasa

“Ooo pantess” kata gw

“Pantes gimana?” tanya nya

“Iya kota kembang, kayak kamu, bunga yang lagi mekar, haha” kata gw

“Hahaha” pak supirnya ikut ketawa

“Ihhh kamuu” dia makin memeluk gw

“Aku kangen syank” bisiknya di telinga gw. Lalu dia mencium lembut pipi gw. Gw masih gak enak sama pak supir di depan. Sasa kok kayak gak peduli ya. Lalu Sasa meraba pipi gw dan menarik muka gw mendekatinya.

“Hmmmppfff.. hempppfff..” dia mencium bibir gw lembut

“Saaaa, malu ahh” bisik gw

“Hihihi” dia ketawa dan kembali memeluk lengan gw.

“Pak berhenti bentar di pom bensin ya, aku kebelet” katanya

“Iya non” kata bapaknya

Kita pun berhenti di 1 SPBU, Sasa lari keluar dan menuju toilet.

“Mas nya pacarnya non Sasa ya?” kata bapak supirnya

“Hehe, temen sih pak sebenrnya. O ya saya Angga pak” kata gw

“Saya Dede mas. Saya udah sama non Sasa dari dia kecil, udah kayak anak saya sendiri. Dan dia hampir gak pernah punya teman cowok deket, apalagi nanti mau ketemu bapak sama ibuk” kata pak dede

“Oo gitu pak ya, iya pak kita emang deket” kata gw

“Iya mas. Non Sasa suka banget tu sama Mas, sering dia cerita ke saya tentang mas Angga. Hehe” katanya

“Mas jangan ngecewain dia ya, kasian, non Sasa dari kecil kayak kurang di perhatikan sama bapak ibu. Tapi bulan lalu entah kenapa dia berani ngomong ke orang tuanya, jadi semua terbuka, dan bapak ibu pun sekarang udah berubah. Ibu udah berhenti kerja dan lebih banyak mengurus keluarga” kata pak Dede. Duh gw bener bener jadi kepikiran.

“Iya pak, saya juga mengerti keadaannya Sasa. Mudah mudahan nanti keluarganya tambah harmonis” kata gw

“Hehe, dingin dingin kebelet terus” kata Sasa masuk ke mobil

……………………………………………………………………………………………………………………

Dan sampailah kita di sebuah villa yang cukup besar, tamannya cantik banget, dan gw lihat kayaknya baru selesai di tata. Masih ada beberapa orang yang bersih bersih di luar.

“Wah bagus banget Sa” kata gw pas turun dari mobil

“Hehe, udah hampir 3 tahun kita gak kesini Ga. ini dari minggu lalu mulai di bersihin lagi” kata Sasa. Oooo pantesan.

“Yok masuk, dingiin” kata Sasa. Gw ambil tas dan masuk ke dalem. Ruang tamunya luas, dan interiornya mewah banget.

“Sini aku tunjukin sesuatu” Sasa menarik tangan gw, gw taruh tas di atas sofa dan mengikutinya naik ke lantai 2. Dia membuka 1 buah pintu besar, ternyata pintu ke arah balkon.

“Ya ampunnn keren bangeeet” kata gw kagum melihat pemandangan yang bener bener indah. Bukit hijau, pohon pohon pinus, keren banget pokoknya. Gw masih menikmati pemandangan, menghirup nafas dalam dalam, tapi dingin banget, haha. Tiba tiba gw rasakan sesuatu yang empuk di punggung gw. Ternyata Sasa meluk gw dari belakang.

“Makasi ya, kamu udah mau kesini” katanya

“Aku yang makasi Sa” kata gw

“Aku kangen banget sama kamu, tau kamu ada di sini aku seneng banget” katanya masih meluk gw erat. Hari ini gw gak mau ngecewain dia, gw sebernya juga sayank sama Sasa, tapi gw juga sayank banget sama si imut. Gw gak mau ngecewain mereka berdua. Gw balik badan dan memeluknya. Gw kecup keningnya. Dia menatap mata gw.

“Hemmmpppff…… hemmppffffff…” Gw cium bibirnya yang tipis itu. Sasa memejamkan matanya, memeluk erat leher gw. Tangan gw memeluk pinggangnya,

“Aku syank banget sama kamu” bisiknya

“Walaupun aku botak item?” kata gw

“Hihi, bodo amat” katanya

“Aku juga syank kamu” bisik gw

“Ke kamar aku yok, dingin disini” kata Sasa. Gw mengangguk dan dia menarik tangan gw. Kamar nya Sasa ada di ujung, dia membuka pintu. Wah gede banget kamarnya, view nya bukit yang indah tadi. Gw masuk dan dia mengunci pintunya.

“Sekarang kamu cuma milik aku” katany mendorong gw ke atas tempat tidur.

“Sa, nanti papa kamu dateng gmn?” kata gw

“Masih lama syank, paling tar siang baru nyampe” katanya merangkak di atas gw

“Hempppffff… hmmmppfffff.. mpppsss.. mppahhhh..” ciuman nya sasa liar banget, basah rasanya semua. Gw memeluk pinggangnya dan meraba raba punggungnya yang halus. Sasa emang 11-12 sama kadek, bedanya cuma Kadek lebih imut dan manis. Tapi Sasa menang nenen nya yang gede an, haha. Pokokny mereka berdua itu bidadari jatuh dari pohon lah. wkwkkw.

Asik kita ciuman, gw melepas kancing bajunya satu per satu. Lalu meraba dadanya yang masih terbungkus BH hitam nya. karena kancingny di depan, dengan gampang gw bisa buka.

“Ouhhh.. hmmmmmm… ahhhhhhhhh” sasa mendesah dan melepas ciumannya saat tangan gw yang dingin meremas dadanya yang hangat. Puting ny yang kecoklatan udah keras. Gw agak menurunkan kepala gw, dan sekarang puting ny udah gw kenyot kenyot lembut. Sasa makin mendesah desah, dia terkadang menurunkan sedikit badannya, seperti pengen di kenyot lebih kenceng.

“Ahhhh ayankkk.. enak bangeet… hmmmppp.. ahhhhhhhhhhh” desahnya. Lalu dia duduk di atas gw, gw pun bangun dan memangkunya. Dia melepas baju dan BH nya yang masih nyangkut. Dia menarik kaos gw dari bawah, lalu membuangnya. Udara dingin sekarang udah kalah sama panasnya nafsu kita.

“Ihhh sampe badannya juga item, hihi” kata sasa meraba dada gw

“Tapi kan lebih kekar, haha” kata gw

“Hahaha, mana masih kerempeng gini” katanya ketawa

“Tapi masih suka kan?” kata gw

“Hihi” Sasa menyosor leher gw dan menggigit nya kecil. Gw merem melek menikmati ciumannya. Jilatannya turun ke puting gw.

“Ouhhhhh Sa, aahhhhhhh” gw mendesah dan menjatuhkan diri ke belakang, sekarang gw tiduran melihat Sasa yang liar menjilati dada gw. Puas sama dada gw, dia dengan cepat melepas celananya, maka telanjanglah sekarang cewek manis ini. Dia mengangkangi muka gw.

“Sayank jilatin” desahnya. Memeknya dia tambah tembem aja, tapi bulunya masih lumayan tebel, kayak sarang tawon, hihi.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhh” teriaknya saat lidah gw menyentuh bagian dalam memeknya. Gw pegang pantanya dan gw kenyot semua yang ada disana, gw mau bikin kering tapi gak bisa bisa, basah terus.

“Lagi yank, kayak tadiii.. ahhh” desahnya menoleh ke gw. Dia suka saat gw jilat panjang dari bawah ke atas. Sasa mendesah desah menikmati hisapan gw. Lalu dengan cepat dia membuka celana gw.

“hmmmmpppppp… ahhhhh” gw rasakan kontol gw hangat. Hisapan sasa tambah dalam, gila enak banget bibir kamu sayank. Gw gak mau kalah, lidah gw dengan cepat menyapu memeknya.

“Hmmppp.. hmppp.. hmpppp.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” sasa melepas hisapannya dan berteriak menikmati orgasme nya yang pertama. Dia menjatuhkan tubuhnya di atas gw, nafasnya masih ngos ngosan. Kepalanya ada di paha gw.

Gw udah gregetan pengen genjot gadis manis ini. Gw angkat sedikit tubuh Sasa, dan gw menarik badan gw ke belakangnya dia. Sasa kemudian tengkurep sambil mengatur nafasnya. Gw arahkan kontol gw dari belakang, makin sempit aja kayaknya nie punya dia.

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhggg.. ahhhhhhhh.. ayank pelan pelan..” desahnya kaget. Keset banget memek nya Sasa.

“Aku dah gak tahan syank” kata gw mulai menggenjotnya. Sasa mulai mendesah desah, tangannya kesana kesini meremas sprei. Lalu gw tambah kecepatan dan memeluknya dari belakang. Tubuhnya mulus bener, gw sesekali menjilat lehernya, lalu dia menoleh ke samping dan dengan cepat gw lumat bibirnya.

“Hmmppp.. hmmpp.. haaaaaahhhhhhhh.. ahhhhhhh.. ahhhhh..” Desahan sasa keras banget, suara hujan diluar kayaknya bisa jadi peredam desahannya dia. Keringat gw udah mulai keluar, gw masih tetap memompa nya dengan cepat.

Lalu gw tarik pantatnya, jadinya sekarang sasa sedikit menungging. Dengan cepat gw genjot lagi, enak banget saat paha gw beradu dengan pantatnya yang empuk. Gw sodok dalam dalam, gw pengen semua kontol gw masuk. Puas gaya gini gw cabut kontol gw.

“Sayank hadap sini” kata gw. Sasa rebahan lagi dan membalik badannya. Gw buka pahanya dan memasukkan kembali kontol gw.

“Peluuukk” katanya manja. Gw memeluk nya erat sambil menggenjotnya.

“Ahhh ahhh ayaank, yang dalem.. enak banget.. ahhhh.. ouhhh.. ahhhh” desahnya. Gw tambah semangat mengentakkan kontol gw. Sasa sepertinya udah mau nyampe lagi. Tangannya erat memeluk leher gw.

“Ayank aku mau keluar lagii.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya ditelinga gw. Gw sodok makin dalem, gw juga ngerasa lagi dikit mau meledak, tapi biar Sasa aja duluan.

“Ouhhh ayank.. ahhhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhh.. aaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” teriaknya. Tubuhnya menegang beberapa kali, kakinya disilangkan di pantat gw. Nafasnya ngos ngosan kayak abis lagi dikerjar setan, hihi.

“Hahhh.. ahhh ..ahhhh.. lemes yank. Kamu masih lama” bisiknya

“Lagi dikit aja, aku lanjut ya” kata gw

“He ehhh” dia mengangguk pelan

Gw menaikkan tubuh gw sedikit, dan mulai menggenjot Sasa lagi. Ahhh becek banget memeknya dia. Gw merem melek menikmati jepitan memeknya. Sasa menatap gw, matanya udah sayu lemes gitu. Dia tersenyum dan mengelus pipi gw.

“Kamu cantik banget..” kata gw sambil mengecup tangannya. Lalu gw mempercepat genjotan gw. Gw mau lepaskan semua kenikmatan ini.

“Ahhhh.. ahhh.. sayank aku keluar” desah gw

“Iya syank, gapapa, terserah kamu” katanya.

“Ahhhh ahhh ahhhhhhhhhhhhh.. ” gw cabut kontol gw dan sperma gw membanjiri perutnya. Gila enak banget. Gw menjatuhkan diri di samping Sasa. Sasa kemudian memeluk gw, gw kasi lengan gw buat dijadiin bantal.

“Hihi, kok di luar?” katanya

“Nanti kamu tek dung lagi” kata gw

“Ihh biarin, kan dah mau lulus” katanya

“Haha, emang abis lulus kamu mau langsung nikah gitu?” tanya gw

“Iya donk, aku mau jadi ibu rumah tangga aja, hihihi” katanya cekikian. Kita masih ngobrol ngobrol di kamarnya Sasa. Duh kalau bapak nya tau gw abis mompa anaknya, bisa di tusuk gw sekarang. Tapi emang mereka belum pada dateng sih.

“Duh kok dingin ya” kata gw. Sekarang baru kerasa udara dingin. Gw tarik selimut dan menutupi tubuh kita.

“Enak ya ujan ujan gini sambil bobok” kata Sasa

“Iya apalagi ada kamu, haha” kata gw memeluknya.

“Hihi, geliii syank.. Yank ambilin hape aku donk” katanya. Gw ambil HP nya sasa di atas meja sebelah tempat tidur, dan ngasi ke dia. Dia asik membuka buka hapenya sambil ketawa ketawa.

“Kamu chat sama siapa sih, seru amat?” kata gw

“Rahasia donk, hihi” dia membalik badannya sambil asik main hp. Gw memeluknya dari belakang. Hahhh akhirnya gw bisa lampiasin nafsu gw, gak nyangka sama Sasa lagi, haha. Malah sampai lemes gini.

“Ayank kamu laper gak, aku masakkin mie ya?” kata Sasa

“Wah boleh yank, dah lama banget aku gak makan mie, di udiklat makanannya ngebosenin” kata gw

“Hehe, tunggu ya. Nanti kamu tunggu di teras belakang aja” kata Sasa berdiri dan memakai bajunya kembali.

“Iya iya” kata gw. Sasa jalan keluar kamar setelah merapikan rambutnya. Gw pun memakai baju gw dan jalan ke teras belakang. Jam udah menunjukan pukul 11, tapi cuaca masih aja mendung. Kayaknya bentar lagi keluarga nya Sasa nyampe deh.

……………………………………………………………………………………………………………………

Gw duduk duduk sambil menikmati pemandangan di belakang, ada taman yang lumayan luas, cocok di pake buat camping nie. Gw kapan ya bisa punya villa kayak gini, haha. Harus kerja berapa tahun. Tapi udah lah, hidup sederhana yang penting bahagia, itu jauh lebih baik.

Hmmmm.. bau indomie wkkwkww..

“Makanan siaapp” gw lihat Sasa membawa nampan yang isinya 2 mangkok mie.

“Duh wangi bener Sa” gw nelen ludah karena mencium aroma nya yang uenak.

“Biii, teh angetnya bawa sini ya” teriak Sasa ke pembantunya.

“Yok makan..” katanya

“Siappp” enak nya. jujur gw ngetik ini pas lagi pengen banget makan mie hu, kwkwkwkwkwkw

“O ya, mama kamu kapan sampe Sa?” tanya gw

“Lagi bentar Ga, nie katanya udah deket, paling setengah jam lagi” katanya

“Papa kamu galak gak, hehe” tanya gw

“Haha, galak banget. Apalagi ngeliat aku bawa cowok gini, nanti kamu bakal di gantung di pohon sana” katanya ketawa sambil menutup mulutnya

“Ahh serius galak Sa?” tanya gw takut

“Ya liat aja nanti, hihi” katanya. Kita duduk berdua udah kayak suami istri aja, becanda becanda ngomongin gak jelas. Lalu pak Dede manggil kita.

“Non, bapak udah dateng tu” katanya

“Wahh udah ya. Yok Ga ke depan” ajak Sasa. Duh gw deg degan jadinya.Gw harus ngomong apa nanti. Kita jalan ke depan disana udah ada mobil CRV parkir. Satu per satu penumpangnya turun. Gw sama Sasa nunggu di teras depan.

Oooo itu bapak nya, hmmm.. dari mukanya sih kayaknya gak galak, haha. Agak gendut kumisan, botak dikit. Ya style bapak bapak. Terus ibunya Sasa, ibunya juga style emak emak. Putih bersih, ya mirip lah sama Sasa. Lalu ada anak kecil, kayaknya masih SD deh, bawa boneka besar. Haha itu pasti Sisi adiknya Sasa. Mirip banget.

Ehh kok ada lagi yang turun, emang Sasa punya adik lagi. Satu orang cewek turun dari mobil.

“Laaahhh.. kok dia bisa ada disini????”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 20 – END

Cerita Terpopuler