. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18 | Kisah Malam - Part 4

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18

0
2835
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

“Jederrrrrrrr.. druggg dugggg” (udah kayak suara petir belum ya, hahaha)

“Hmmmm….” gw kebangun gara gara suara petir, oo ternyata lagi hujan. Rumah udah gelap. Gw lihat HP udah jam setengah 12 malem. Gw kucek kucek mata, ngantuk gw udah hilang, badan juga udah enakan. Kayaknya semua udah pada tidur. Duhh haus lagi. Gw jalan ke dapur nyari Air. Gw buka kulkas, ada 1 kaleng soft drink. Wah pas, glek glek glek glek.. ahhhh. Enaknyaaa. Pas gw balik gw kaget lagi ada sesosok makhluk di depan gw, baju putih panjang. Kuntilanak kah??

“Ehhh tak pikir kamu udah tidur?” kata kuntilanak ehh bukan, mbak shila ternyata, haha

“Kebangun mbak, dehidarasi, hehe” kata gw. Mbak shila masih pake masker.

“Mbak belum tidur?” tanya gw

“Belum, ini mau ambil gelas” katanya.

“O ya, badan kamu masih pegel?” tanya nya lagi

“Gak mbak, udah enakan kok” kata gw

“Kamu udah gak ngantuk lagi kan?” tanyanya

“Hehe, iya mbak, kenapa emang?” tanya gw

“Temenin aku ngobrol ya, hehe” katanya senyum

“Oke deh, tapi kalau ngobrol aja kayaknya kurang” kata gw

“Hehe, iyaaa, aku ngerti, aku kan udah janji buatin kamu minuman, haha. Ya udah kamu tunggu aja di sofa sana, aku mau bersihin muka dulu” katanya

“Siap istr.. ehh mbak.. haha” kata gw hampir keceplosan

Setengah jam gw main HP sambil nunggu mbak shila, lalu dia datang. Glek glek.. Gw nelan ludah 2 kali. Mbak shila ternyata ganti baju, dia cuma pake dress tidur tali yang panjangnya cuma sepaha. Gw gak tau dia pake BH apa ngak, tapi emang gak keliatan ada tali BH di pundaknya. Emang cantik banget dia. Dia membawa 1 gelas besar, kayak gelas extra joss tu. Aroma nya ada jahe jahenya gitu. Teh jahe mungkin. Dan dia juga membawa 1 piring camilan ringan.

“Nihh, biar fit” katanya menaruh bawaan nya di atas meja dan duduk di sebelah gw.

“Waahhh enak banget kayaknya” gw mengambil gelas dan meminum nya sedikit.

“Hmmmmm…” rasanya kayak teh, ada susu, ada jahe, ada madu, apalagi ya, tapi enak kok, bikin anget. Apalagi ujan ujan gini.

“Gimana?” tanya mbak nya

“Wahhhhhhhhhh enak banget mbak, anget rasanya badan ku semua” emang beneran anget di bikin

“Hehe, itu ramuan spesial lo” katanya

“Mbak kok gak buat?” tanya gw

“Ya minta punya kamu aja, emang habis segitu” kata nya sambil mengambil gelas dan meminumnya.

“Oooo mbak suka berbagi juga, haha” tawa gw

“Aku punya temen lo mbak, kalau diajak makan gitu, dia pasti pesan nya teh panas. Mbak tau gak kenapa kira kira?” tanya gw

“Hmmmm ya dia emang suka yang panas kali” kata mbak nya

“Tapi dia selalu minta es di teman yang minumnya es teh, dia ambil 1 esnya terus ditaruh di tes panasnya dia” kata gw lagi

“Haaaahh, kenapa gak beli teh biasa aja” kata nya

“Ya itu aneh, mbak tau gak apa alasannya dia?” tanya gw

“Emang kenapa?” katanya

“Biar dapet lebih banyak, wkkwokwokwokokwok hahahahaha” tawa gw ngakak

“Haha, lah kok bisa?” tanya mbak shila bingung

“Iya kalau pesan es teh kan 1 gelas itu ada es nya, jadi air teh nya lebih sedikit. Tapi kalau pesan teh panas kan full gelas nya sama teh, hahaha.” kata gw

“Hahahahaha, perhitungan banget itu temen kamu” kata nya ketawa terpingkal sambil memeluk bantalnya. Dia duduk sambil melipat kakinya, duh seksinya.

“Itu namanya ilmu irit mbak, jadi kita anak kos gini harus banyak punya ilmu gitu, haha” kata gw. Gw seneng banget liat mbak shila ceria gini, apalagi gw udah tau masalah yang dia hadapi.

“Hahaha, iya bener juga ya. Gak kuat dah aku kalau sama cowok kayak gitu” katanya. Kita terdiam sebentar, gw ambil lagi gelas besar itu dan meminum ramuan cinta tadi, haha.

“Ga…” katanya

“Iya mbak” kata gw

“Aku dah ambil keputusan, minggu ini aku bakal gugat cerai suamiku” katanya

“Mbak udah yakin kan?” tanya gw

“Iya aku udah yakin, aku kasian sama anak anak, gak kuat aku lihat mereka tumbuh di tengah keluarga yang gak harmonis gini” katanya

“Iya betul mbak, selain itu mbak juga jadi bisa bebas, gak ada beban lagi, mbak bisa ngurus anak anak dengan tenang. Ini kan suaminya mbak yang selingkuh, pasti hak asuh ada di mbak” kata gw

“Iya Ga, makasi ya, berkat kamu aku jadi lebih berani ambil keputusan” kata nya

“Mbak itu super mom lo, semuanya super, makanya aku nyaranin gitu kemarin” kata gw

“Hehe, tks ya. Aku boleh tiduran disini” katanya merebahkan diri. Paha gw dijadiin bantal.

“Boleh lah, mbak mau tidur diluar juga ujan ujanan aku kasi, haha” kata gw. Sesekali gw lirik pahanya yang mulus, gara gara dasternya tersingkap ke atas. Gw juga bingung naruh tangan gw dimana, haha.

“Hahaha, dasar kamu. Ehh itu minum lagi donk, abisin” katanya

“ooo siapp” kata gw ambil lagi gelas minuman tadi, dan meminumnya lebih banyak karena udahgak terlalu panas. Ahhh anget nya, kayaknya ini emang ada ramuan nya, angetnya ngalir ke ujung ujung. Hihi.

“O ya besok kita nemenin kamu wisuda ya” katanya

“Kita? bertiga?” tanya gw

“Iya donk, kita udah beli baju yang sama tadi, haha” kata mbak shila

“Iyaa tapi jangan bikin rusuh ya” kata gw

“Haha, sialan kamu. Kan kasian kamu gak ada yang nemenin, masak wisuda sendiri sih” kata mbak nya

“Apa sih mbak arti wisuda, cuma salaman sama rektor gitu. toh juga abis itu jadi pengangguran, haha” kata gw

“Ya kan lulus kuliah itu susah Ga, jadi perlu disyukuri sama keluarga, makanya orang tua tu seneng biasanya anaknya bisa lulus” kata mbak shila sambil melirik gw

“Hehe, iya sih mbak. Mudah mudahan nanti aku dapet kerjaan bagus deh, aku pengen rubah nasib mbak, aku pengen nyenengin kedua orang tua aku, sama adik aku” kata gw

“Kalau kamu berusaha keras pasti berhasil ga. Itu butik aku dulu berapa kali jatuh bangun, aku sampai gak ada tabungan sama sekali, tapi aku gak nyerah, akhirnya bisa kayak sekarang” katanya

“Apalagi adik kamu tu, dia punya bakat macem macem, tinggal di kembangin aja, pasti bisa sukses. Kalau dia mau, terus keluarga kamu ngijinin, aku pengen ngajak dia kerja sama aku pas nanti udah lulus sekolah, sambil dia kuliah” kata mbak shila

“Serius mbak?” tanya gw

“Iya serius, aku juga punya cabang di Bali, nanti bisa bantu bantu disana, kalau misalnya dia gak mau keluar Bali” kata mbak nya lagi

“Wahhhh makasi banget mbak” duh gw pengen banget meluk mbak shila,

Tiba tiba mbak shila bangun dan duduk lagi disebelah gw, dia mengambil gelas minuman tadi dan ngasi ke gw

“Abisin ya” katanya menatap mata gw. Kenapa mbak shila pengen banget gw ngabisin ini minuman. Gw mengambil gelasnya dan meminumnya sampai habis.

“Ahhhhh… habisss.. hehe” kata gw. Gw sampai keluar keringat karena saking angetnya, tubuh gw serasa full power, haha.

“Hihi” senyumnya melihat gelasnya kosong

“Emang ini minuman apa sih mbak, kok harus di habisin” tanya gw

“Hmmmm udah aku bilang rahasia, itu temen aku yang ngasi, dari cina katanya, minuman buat cowok cowok, haha” katanya ketawa cekikian. Wadoh, obat kuah kah, mati gw sekarang. Pantes rasanya panas gini, kontol gw juga rasanya panas, lurusss kayak tiang listrik.

“Aduhhh.. mbak ngerjain aku ini ya” kata gw

“Haha, ngak lah, masak aku jahat gitu” katanya nahan ketawa

“Tu ketawa gitu..” kata gw udah panas dingin

“Aku seneng aja sama kamu, ada yang nemenin” katanya

“Berarti kalau tidur sendiri terus donk mbak?” tanya gw

“Ya iya, udah hampir setahun lebih Ga” katanya

“Gak kangen gitu? Emang gak pernah pengen?” tanya gw

“Pengen lah Ga, aku juga cewek normal” katanya

“Terus gimana tu mbak kalau pengen?” gw mulai pancing

“Hmmmm ya sendiri” katanya pelan, gw lihat mukanya sedikit memerah

“Ngapaen aja tu mbak?” gw pancing lagi

“Haha, maluu ihh Angga” katanya mencubit paha gw

“Ngapaen malu, orang udah gede, hehe” kata gw

“Di gosok gosok gitu ya?” gw mendekati dia, jadi duduk gw sekarang udah nempel sama mbak shila. Hmmm wangi banget dia. Ini pasti gara gara minuman tadi, gw jadi agresif gini.

“Ya diapain aja, yang penting enak” katanya malu

“Kalau sekarang mbak pengen gak?” dia menoleh ke gw dan menatap mata gw.

“He ehh” dia mengangguk pelan. Perlahan gw dekati bibirnya, gw rasakan nafas nya memburu.

“Hmmmmppfff.. hemmpffff.. ahhh mmm.. ahh” duh ini pertama kalinya gw ciuman sama milf. Mbak shila juga gak mau kalah, dia memeluk kepala gw dan gw rasakan lidahnya berusaha masuk ke mulut gw. Emang tante sama keponakan sukanya sama, hihi. Puas dengan bibirnya, gw turun ke lehernya yang mulus. Wangi bener kamu mbak, suami kamu emang ****** nya gak ketulungan. Pikir gw dalam hati.

“Aahhh Angga..” desahnya pelan

“Gimana pengen atau pengen banget?” tanya gw lagi

“Ihh kamu nie” mbak shila mendorong gw dan duduk di panggukan gw

“Malam ini kamu jadi suami aku ya” bisiknya

“Iya mama syank” senyum gw. Mbak shila menurunkan tali dasternya ke kiri dan kekanan. Dan beneran dia gak pake BH, toketnya gak bulat tapi gede. Yah gimana udah 2 bayi yang ngenyot ber bulan bulan. Tapi sekelas ibu ibu 2 anak, mbak shila yang terbaik.

“Masih kenceng gak pah?” tanya nya. Gw pun meremas pelan, duh empuknya halus lagi.

“Masih lah ma, halus banget kulit kamu” kata gw.

“Ouhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhh… ahhhh…” dia mulai mendesah saat gw kenyot puting nya. Wah kok ada manis manis nya ya, jangan jangan keluar le minerale, haha. Beda sama cewek cewek yang pernah gw kenyot.

“Ahhhh hmmmppp.. teruss pa, mmppahhhh.. ahhhh” dia memeluk gw makin kencang, desahannya makin keras, dia menggoyangkan pantatnya maju mundur, gw bisa rasakan dia menekan nekan selangkangannya.

“Ahhhh ouhhhhhhhh… ahhhh.. ahhh.. ahhh.. aaahhhhhhhhhhhhhhh” desahnya panjang, dan nafas nya ngos ngosan. Wah baru dikenyot aja dia udah keluar, hihi.

“Udah?” tanya gw

“Hhihi, udah..” katanya senyum

“Wah cepet, hehe” kata gw

“Udah lama sih gak pernah di gituin” katanya

“Buka syank..” katanya narik kaos gw. Kemudian dia turun dan berlutut di depan gw. Gw dengan cepat buka celana, dan bugil lah gw di ruang keluarga.

“Hihi, punya kamu panjang” katanya

“Hmmpppff… slurp slurrrppp… hmmppp” gila enak banget hisapan nya, gw jadi keinget sama Dewi, sama sama jago. Naik turun kepala mbak shila di selangkangan gw. Lidahnya menyentuh semua batang kontol gw.. Biji gw juga gak lepas dari jilatannya

“Ahhhh syank, enak banget.. aahhh” desah gw memegang kepalanya

“Yang dalem syank” kata gw, bisa gak dia.

“Ouggghhhhhhh.. ouhhh… hmmmppp” suara mulutnya saat melahap semua batang kontol gw

“Uwaaaaaaaaaa, enak bangeet..” badan gw sampe terkadang mengejang saat hisapannya paling dalam. Tapi gw rasakan gak ada tanda tanda mau crot juga, ahh gw pengen juga ngerasain memek nya.

“Syank sini” gw angkat tubuhnya, tapi dia masih tetep gak mau lepasin kontol gw dari mulutnya

“Ihhh aku masih pengen” katanya

“Giliran aku sekarang” kata gw. Mbak shila rebahan di sofa, gw buka pahanya. Dia ternyata cuma pakai G-String merah, dan memeknya sendiri udah basah. Walaupun ruangan ini gelap, tapi masih keliatan. Bulu nya juga lumayan lebat, keluar keluar dari g-string nya, hihi. Gw dekatkan mulut gw, dan melahap memek nya. Hmmm wanginya khas banget, masih kencang. Pasti perawatan terus dia. Gua jilat udah kayak jilat eskrim, cairan nya netes kemana mana.

“Ouhhhhhhhhh.. aahhhhhhhhhh syaank.. ahhhhh.. jilat dalemin” mbak shila menekan kepala gw, dan sesekali memajukan pantatnya. Gw mau bikin dia keluar lagi. Gw julurkan lidah gw, dan menusuknya dalam dalam. Hmm agak asin, hihi. Gw buka lagi memeknya dan mencari g-spot nya, gw kenyot lagi kuat kuat. Desahan mbak shila makin kenceng, duh bisa bangun nie duo imut, pikir gw.

“aaahhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhh syaaankk.. ahhhhhhhhhhhhh” dia menjambak rambut gw dan menekan memeknya ke mulut gw. cairan merembes di mulut gw. Gw udah gak tahan lagi, berdiri di pinggir sofa, gw arahkan kontol gw ke memeknya, gw minggirkan sedikit g-string nya.

“Ahhhhhhhhh.. ayaank.. ouhhh.. hemmpppppffffff” desahnya melihat kontol gw udah masuk semua ke memeknya. Anget banget, becek lagi. hihi. Kalau di bilang sempit, gak sempit sih, emang beda lubang gadis sama milf, haha. Tapi masih menggigit. tempo cepat gw genjot mbak shila, dia hanya merem melek, geleng kiri geleng kanan menikmati sodokan gw. Toketnya naik turun seirama dengan goyangan gw.

“Angga enak banget.. yang dalem, aku kangeeeennn.. ahhh ahhhh ahhh..” desah nya. Dia meremas remas sendiri toketnya, gila nafsuin banget. Gw geser tubuhnya,k dan gw ikut naik ke sofa. Gw peluk erat sambil gw genjot dengan cepat.

“Ouhhhh ahhhh… ahhh… ahhh…” entah darimana gw dapet stamina kayak gini, apa minuman tadi ya. Hampir 10 menit gw genjot mbak shila posisi kayak gini dengan tempo yang cepat.

“Hmmmpppp… ahhhhhhh.. ouhhhhhhhhhh” mbak sasa makin teriak saat gw sodok dalam dalam. Gw bekap mulutnya dengan mulut gw, pelukannya tambah erat.

“sayank dalemin lagi, aku mau keluar lagiii.. ahhhh ouhhhhhhh.. ahhhh ahhhh” desahnya tambah liar. Gw hajar habis habisan, sofa sampe bunyi bunyi.

“AAhhhhhhhhhh ayaank.. ouhhhhhhhhhhhhhh” di memeluk gw dan mengunci pinggang gw dengan kakinya. Dia pengen gw stop dulu sambil dia menikmati orgasme nya.

“Kamu belom??” tanya nya lemes

“Belom syank, masih kuat kan?” tanya gw

“Iyaahhh demi kamu, demi suami akuu” katanya

“Syank nungging ya” kata gw. Dia pun benerin posisinya pelan pelan, lemes banget kayaknya, haha. Duh seksi banget dia posisi gini. Gw tarik dasternya ke bawah, sekarang dia hanya memakai g-string nya aja. Gw geser lagi tali nya, dan memasukkan kontol gw ke memeknya.

“Ahhhhh ahhhhhhhhhhh syank” Gw genjot lagi dengan kecepatan tinggi, memeknya bener bener becek. Licin banget, kayak gak ada penghalang. Gw mau puasin mbak shila malam ini, biar dia makin yakin harus menceraikan suaminya. Banyak laki laki yang bisa ngasi dia kebahagiaan lahir batin.

“Ouhhh syank, kamu cantik banget” desah gw. Gw remas pantatnya yang masih kencang itu. Gw lihat kontol gw keluar masuk memeknya, udah berapa liter mungkin cairannya membasahi kontol gw, jadi kilat kilat gitu. Lalu gw masukkan jempol gw ke lubang anusnya.

“Ouhhhgggggg.. hmmppp.. ahhhhh ayaank” dia agak kaget, tapi gak nolak. Perlahan gw masukkan lebih dalam, dan memutar mutar nya didalam. Mbak shila makin mendesah keenakan. Gimana ya kalau gw masukkin kontol gw kesana. Gw ijin aja dulu, hihi.

“Sayank aku masukkin disini boleh?” sambil tetep gw genjot.

“Terserah syank, aku istri kamu, tubuh ini udah milik kamuu.. ahhhh” katanya. Aseekkkk.. Gw cabut kontol gw dan arahkan ke lubang di atasnya. Hemmm bisa masuk gak ya, gw oles olesin dulu cairan memeknya, lalu gw tekan kuat kuat sambil memegang kontol gw. Ahhh masuk kepalanya. Gila sempit banget, jepitannya kenceng banget.

“Ouuuhhhh ahhh aaahhhhhhhhhhhhhhh awww” mbak shila melirik gw, tapi sepertinya dia menahan perih.

“Sakit syank?” tanya gw

“Ng..ngaakk… baru pertama aku, terusin ajaah, gapapa” katanya. Lalu gw tekan lagi, ahhh udah masuk setengah. Gw tekan lagi sampai mentok.

“Sempit banget syank” kata gw. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw. Mbak shila udah gak meringis lagi, hanya ada desahan desahan nya yang udah lemes. Duh kasian juga dia, hihi. Tapi kalau nikmat kayak gini, gw yakin bakal keluar cepet.

“Ouhhhh ahhh ahhh ahhhh ahhh” desahnya. Emang enak banget anal kayak gini, jauh lebih sempit. Nikmatnya kerasa banget. Gw juga rasakan bentar lagi bakal crot. Dan sepertinya lubang nya mbak shila udah terbiasa dengan kontol gw, gw pun genjot dengan cepat dan dalam. Ahhhh enak bangeeetttttttttt…

“Ahh ahhh syank, aku mau keluar.. ouhhh” desah gw

“Iya syannk, terserah kamu, mau dimana aja terserah papa sayaaaaaank…” desahnya panjang. Gw hentakkan dalam dalam dan menembakan sperma gw di lubang sempit itu.. Mbak shila menjatuhkan dirinya dan tengkurap sambil ngos ngosan, gw pun memeluknya dari atas, kontol gw masih menancap, gw biarin aja mengecil sendiri. keringat kita udah kayak abis lari marathon.

“Mbak makasi ya” bisik gw

“Iya syank, aku yang makasi, kamu udah ngobatin kangen aku, dan kamu udah bikin aku mau pingsan, hihi” katanya. Gw peluk dia dari atas, kayakny dia gak keberatan gw tindih, kalau kadek udah ampun ampun biasanya, haha. Gw udah lemes banget, berdiri aja gak bisa kayaknya. Tak sengaja gw memejamkan mata di atas punggungnya.

……………………………………………………………………………………………………

“Bliiii banguuuuuuuuunnn, udah mau jam 8 nie, lupa kalau sekarang wisuda, woiiiiiiiiiiiiiiiii” kadek menggoyangkan tubuh gw. Ya ampun gw masih telanjang.

“Haahhhh” gw kaget bangun, dan melihat badan gw. Ternyata gw udah pake baju lengkap, seinget gw kemarin bertempur sengit sama mbak shila sampai ketiduran. Apa mbak shila yang makein gw baju ya, ahh bodo amat.

“Kamu kok udah rapi gitu dek?” tanya gw. Gw lihat dia udah cantik banget pake dress putih

“Ihhhh kita nie udah dari tadi dandan, cepet sanaaaaaaaa” katanya ngejewer kuping gw.

“Haha, iya iya, muaachhh” gw kecup pipinya terus lari ke kamar mandi. Di kamar mandi gw sempet inget inget kejadian tadi malem, siapa sangka gw bisa muasin mbak shila, haha. 1 hari gw bisa garap 3 cewek, cakep cakep banget lagi.

Dan hari ini hari graduation gw, besok gw udah balik ke Bali. Kayaknya gak rela ninggalin 2 bidadari disini, haha. Tapi gapapa lah, bidadari yang paling gw sayank udah terus sama gw.

Pagi itu kita berempat berangkat ke kampus, mereka bertiga beneran kompakan pakai baju yang sama. Gw pengen banget nyanyi lagunya Westlife-Beautiful in white saat itu. Haha.

Di mobil kita masih aja foto foto, gw udah stres pake baju beginian masih aja diajak selfi selfie.

“Ehh tante kenapa pantatnya? Ambeien ya?” Tanya Sasa

“Ehh ngak, agak gatel dikit” katanya

“Haha, pasti karena perawannya gw renggut kemaren” tawa gw dalam hati

Sampai di aula udah rame banget, gw kumpul sama temen temen, dan mereka udah gk gw peduliin lagi, mau kemana kek terserah. Sekilas ge lihat mereka asik foto foto.

Saat acara berlangsung nama gw dipanggil juga, karena lulus Cumlaude, lalu gw denger teriakan cewek cewek di bangku belakang. Haha, ternyata mereka duduk disana. Dengan bangga gw maju dan berdiri di samping temen temen gw yang juga lulus Cumlaude. Setelah acara selesai seperti biasa kita foto foto dengan latar rak buku, haha. Kadang kadek minjem topi gw, haha. Lucu lah pokoknya. Gak banyak yang bisa gw ceritain karena selain seru acara ini juga bikin capek, capek nunggu, panas lagi. Siang acaranya selesai, kita balik lagi, tapi singgah dulu di tempat makan.

“Jadi besok kalian balik ya?” tanya Sasa

“Iya kak, kangen deh” kata kadek

“Iyaa, kangeeen, hikss” kata Sasa

“Iya nanti siapa tau kita bisa main lagi ke Surabaya, atau kamu yang ke Bali” kata gw

“Iya Sa, ntar tante ajak kamu ke Bali ya, kita main kerumah Anggie, hihi” kata mbak shila

“Iya tan, nanti kasi tau kalau ke Bali ya” kata kadek semangat.

“ting ting” Sasa nge WA gw

“Ga bakal kangen kamu deh” katanya

“Kita pasti ketemu lagi Sa, apalagi kalau jodoh” kata gw

“Iya, kamu semangat cari kerja ya, biar sukses” katanya

“Iya, kamu juga semangat, jangan macem macem lagi” kata gw

“Siap kakak ku sayank” katanya

……………………………………………………………………………………………………

Dan besoknya gw pun siap siap berangkat ke Bali, gw pilih naik bis, biar duduknya pas sebelahan berdua sama adik gw. Kita diantar ke terminal bungurasih sama mbak shila. Sore sekitar jam 4, kita naik bis dan berangkat ke bali. Di perjalanan kadek selalu meluk gw.

“Bliii, makasi ya” bisiknya

“Kok?” tanya gw

“Makasi udah ajak aku ke surabaya, aku jadi punya temen, dapet hal baru” katanya

“Iya sayank, kamu masih muda, dan bakal banyak lagi hal baru yang bisa kamu dapatkan” kata gw

“Aku sayank banget sama bli, aku mau selamanya sama bli..” katanya merebahkan kepalanya di lengan gw

Gw cium kepalanya. “Bli akan selalu ada untuk kamu syank” kata gw

……………………………………………………………………………………………………

“Woiiiiiiiiiiii gak pulang lo” suara temen gw mengagetkan gw dari lamunan gw. Kayaknya gw lama banget tadi bengong, setelah melihat foto yang ada di laptop gw. Foto kita berempat saat gw wisuda sekitar 5 tahun lalu. Hadehh, gimana ya kabar mereka.

Gw lihat udah jam 5 sore. Gw matiin laptop, rapiin meja, dan beresin tas.

Gw jalan ke parkiran kantor gw. Gw masuk ke mobil dan gas pulang kerumah. Setengah jam gw dijalan, sampai gw masuk di sebuah kompleks perumahan yang lumayan elite di daerah Denpasar.

“Tin tin…” gw bunyikan klakson. Seorang perempuan lari membukakan gw gerbang rumah, yang sebelumnya dia asik menyiram tanaman yang ada di depan teras rumah gw. Gw keluar mobil membawa tas. Dia mengambil tas gw dan berkata.

“Capek ya?”

Baca : Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 19

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18 – END

1 2 3 4