. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18 | Kisah Malam - Part 3

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18

0
2834
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Dari siang sampe sore, gw nemenin mereka belanja di Galaxy Mal. Gw udah kayak courier di Dota tau gak, kesana kemari bawa belanjaan. Naik turun lantai, lengan kaki gw pegel pegel semua.

“Ehh udah yok, dah banyak banget nie” kata gw ke mereka pas lagi di lift

“Lagi satu aja Ga, gw mau nyariin Anggie tas” kata Sasa

“Tadi sepatu yang di bawah tu kamu suka gak Gie?” Tanya tante

“Hmm suka tan, bagus banget, tapi mahaal” kata kadek

“Iya ntar aku beliin, kita ke atas aja dulu liat yang lain ya” kata mbak shila

“Waaaaaaaa ngapaen lagi lo pada ke atas, kalau udah bakal beli yang di bawah” teriak gw dalam hati. Saat melewati timezone, gw pengen banget masuk kesana, sembunyi dari 3 makhluk ini, maen game sepuasnya, hiks hiks.

“Wahhh akhirnya udah dapet semua, yok kita makan sekarang di foodcourt di atas” kata mbak shila. Akhirnya selesai juga. Sampai di atas kita duduk di salah satu meja, dan memesan banyak makanan.

“Ga makasi ya, udah nemenin kita” kata mbak shila

“Hehe, iya mbak, udah selesai kan ya belanjanya” kata gw

“Iya udah, kita makan dulu, baru balik” kata nya. Kita pun makan sampai kenyang. Enak juga makanan disini, pantes rame. Pikir gw.

“Ting ting” ada WA.

“Bli, capek ya, makasi ya, ntar aku pijet deh, muach” WA dari kadek. Gw lihat dia lagi senyum senyum ngeliat HP nya.

“Pegel syank, tapi gpp sekali sekali, hehe” kata gw

“Ting ting” ada WA lagi

“Syank makasi ya, capek ya?” Kali ini Sasa

“Capek banget Sa, kalian sih belanjanya banyak banget” kata gw

“Hehe, kasian anggie gak punya baju. Ya ntar malem aku servis ya, biar ilang pegelnya, hihi” balasnya. Duh mati dah gw, udah capek badan gini, apa ntar malem gw masih gak bisa istirahat

“Ting ting” jangan jangan mbak shila

“Tks ya Ga, kamu emang suami idaman, hihihi” gila ternyata bener

“Ahh mbak bisa aja, hehe” kata gw

“Iya jarang jarang ada cowok yang gak kesel diajak belanja keliling 1 mal, haha” katanya. Gw gak kesel mbak, cuma emosi mau meledak, kata gw dalam hati

“Hehe, sekali sekali mbak, kalau sering pingsan aku” kata gw

“Ntar aku buatin minuman spesial dirumah ya, biar kamu fit lagi” katanya

“Siap mbak” kata gw. Beneran mampus gw, gimana sekarang ada 3 cewek gini yang udah ambil ancang ancang mau perkosa gw ntar malem. Ahh paling mereka cuma becanda, sekarang di otak gw cuma ngebayangin sofa empuk mbak shila, pengen banget rebahan disana,

“Ya udah yok pulang” kata Sasa. Hmm udah gelap ternyata, kita balik lagi ke rumah mbak Shila, soalnya dia mohon mohon buar kita nginep lagi semalem. Besok acara wisuda gw mulai jam 8, jadi kayaknya pagi banget harus balik ke kosan.

“Ga besok jam berapa acaranya?” Tanya Sasa

“Jam 8 Sa” kata gw

“Hmm biar kamu gak balik ke kos, ambil baju kamu sekarang aja ya, jadinya besok dari rumah tante bisa berangkat bareng, tante ikut nemein yok?” Ajak Sasa

“Wah boleh, nanti kita pake baju kompak ya, hihi” kata tante. Aduhh apalagi nie cewek cewek

“Horeee ramee” teriak kadek

“Gak udah deh mbak, ngerepotin, biar aku sama Anggie aja” kata gw

“Gak repot Ga, sekalian anterin kalian kan, bentar lagi kalian dah mau balik” kata mbak shila

“Hmmm iya iya” kata gw nyerah. Kita pun menuju kos gw, buat ngambil baju dan toga buat dipake besok. Skip skip, sampelah kita dirumah mbak shila, gw lihat suaminya gk ada, kayaknya udah kabur sama pelakor monyet itu, haha. Gw masuk dan rebahan lagi di sofa empuk itu, hihi.

“Bliii mandi dulu” kata kadek yang lagi buka buka belanjaan sama yang lain.

“Tar aja dek, lemes banget” kata gw. Baru mau mejemin mata, perut gw mules. Sialan perut juga sama ngerjain gw. Gw lari ke WC di sebelah, waduh ad orang lagi, kayaknya pembantunga mbak shila lagi mandi. Di atas aja deh, minjem.

“Kemana Ga?” Tanya sasa yang lihat gw lari

“Pinjem kamar mandi di atas ya, mules” kata gw. Gw masuk ke kamar mandi yang ada di kamar yang di pake Sasa sama Kadek tidur.

Hadehh lega juga. Gw buka pintu, dan Sasa udah senyum senyum di depan pintu kamar mandi. Dia mendorong gw masuk lagi, lalu dia mengunci pintu.

“Sa aku capek banget” kata gw

“Ahh masak sih” katanya manja

“Hemmmppff hemmmppppff” gw bersamdar di dinding, dan sasa dengan buasnya mencium bibir gw. Tangannya aktif mengelus perut dan pinggang gw. Lalu dia membuka celana gw dan menurunkannya. Tangannya yang halus mulai memainkan kontol.

“Hihi kamu nikmati aja syank” bisiknya. Saya berlutut dan dengan cepat melahap kontol gw yang masih lemes.

“Aaahhhh..” geli banget rasanya. Perlahan kontol gw mulai mengeras di dalam mulutnya.

“Yee dah bangun” katanya.

“Kamu duduk aja ya” gw duduk di kloset sambil merem melek menikmati hisapannya.

“Syank dalemin” desah gw. Sasa kemudian memasukkan semua kontol gw ke mulutnya, gw bisa rasakan ujung kontol gw menyentuh bagian dalam mulutnya. Gila enak banget. Sasa masih asik melahap kontol gw, sesekali gw tahan kepalanya dan mendorong lebih dalam. Hisapannya dia emang enak banget, gw gk mau ngecrot gini.

“Masukkin yank” kata gw. Dia menghentikan hisapannya dan berdiri sambil melepas celananya. Lalu dia duduk di pangkuan gw.

“Kamu diem aja ya” bisiknya di telinga gw. Lalu dia memegang kontol gw dan mengarahkan ke memeknya.

“Ouhhhhhhhhh… hemmmppfff” sasa memejamkan matanya saat kontol gw mulai nenyelinap di memeknya. Perlahan dia menaik turunkan badannya.

“Aaahh ayank.. ahhh ahhhhh” desahnya. Lalu dia menggulung kaos nya ke atas.

“Ayank isep” katanya manja. Gw naikin BH nya dan dengan lembut menjilat putingnya yang mancung.

“Jangan dijilat, iseeeep, ahhh” desahnya lagi. Gw gak pedulikan omongannya, gw gigit putingnya sampai dia menjerit.

“Aaawwwww mmppahhh.. mppsss..” goyangannya makin liar. Dia memeluk erat kepala gw. Gw rasakan keringat nya mulai bercucuran. Sasa emamg kalau lagi naik, jadi liar banget.

“Plok plok plok” suara kontol gw keluar masuk memek beceknya.

“Hahhhh.. ahhh… ayank, ayank… ahh ayank..” kayaknya dia mau keluar, jepitan memeknya makin kerasa. Gw kenyot lagi puting nya sampai akhirnya tubuhnya menegang.

“Ouhhhh ahhh ahhh ahhh… ahhh.. ahhh… ahhh.. hihi.. enak banget” desahnya sambil tersenyum.

“Syank kamu nungging ya” kata gw. Sasa bangun, kemudian berdiri memegang pinggiran bak air. Gw berdiri di belakangnya dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

“Mmppahhhh.. haaahhhhhh” desahnya. Ohh sasa memek kamu emang nikmat banget. Gw mulai genjot dia dari belakang. Gw remas pantatnya sambil memompanya dengan kuat. Gw benamkan kontol gw dalam dalam. Sasa cuma bisa mendesah desah keenakan. Gw merem melek menikmati gesekan lembut dinding memeknya. Sampai akhirnya gw udah gak tahan lagi.

“Syank di dalem ya.. ahh” desah gw

“Hmmm boleh, tapi kamu harus jadi suami aku ya, ahhh ahhh mmmppahh” katanya

“Yah blm siap gw” pikir gw. Gw hentakkan dalam dalam dan cabut kontol gw. Gw biarkan sperma gw membasahi punggungnya yang mulus.

“Ouhhhhh lemes aku” kata gw

“Hihi, kamu hebat deh, besok lagi ya syank, haha” kata dia sambil membersihkan sperma gw dan benerin pakainnya,

“Gak kuat yank, kamu nie pengen terus ya” kata gw

“Hihi.. udah sana sekalian kamu mandi, aku turun ya, gabung sama yang lain.. muach” dia mencium pipi gw dan meninggalkan gw sendiri di kamar mandi. Gw duduk di kloset sambil istirahat. Gini amat ya hidup gw, di sekitar gw selalu ada gadis cantik yang siap gw hajar, haha. Ahh mending sekalian mandi deh, biar bisa langsung tidur. Dan gw pun mandi.

Selesai mandi gw baru inget gak bawa handuk. Lap pake apa nie sekarang, masak baju, baju gw terbatas lagi. O ya, pinjem handuknya kadek aja, pasti ada di luar. Gw buka pintu kamar mandi clingak clinguk, gw keluar gak pake baju, gw buka lemari dan tumpukan bajunya kadek yang ada di samping tempat tidur.

“Duhh mana sih handuknya dia” gw jongkok di pojokan udah kayak tuyul mau nyolong duit aja.

“Ayoo nyari apaa?” tiba tiba kadek ada di belakang gw, kapan nie anak masuknya. Gak kedengeran suara pintu ke buka.

“Ehh kamu dek, bli pinjem handuk dong, tadi lupa bawa” kata gw berdiri membelakangi dia

“Hihi” dia ketawa dan memeluk gw dari belakang

“Sini aku aja yang keringin” katanya

“Sayank ntar aja ya, masih lemes bli. Ada Sasa juga di luar sama mbak Shila, nanti kalau…..” kata gw panik

“Sssssttttttttttt.. aku kangen sama bli” pelukannya makin erat. Mati dah gw, tadi abis di goyang sama Sasa, sekarang kayaknya kadek mau minta juga. Ngiluuu dah nie.

“Kak sasa masih sibuk di bawah sama tante. Tadi aku mau ambil jepit rambut kesini, ehh ada cowok bugil lagi jongkok di pojokan, haha” katanya lagi

“Hehe, ambilin bli handuk dong, dingin” gw balik badan

“Hmmmmmm, ciuumm” bisiknya sambil mejemin mata. Aduhhh, dia imut banget lagi, siapa juga yang bisa nolak buat cium gadis imut kayak gini.

“Mmmppppphh.. hemmpff..” Gw lahap bibir mungilnya, gantian atas bawah. Entah kenapa saat meluk dia gw kayak makan kacang ajaib nya songoku. haha. Puas ciuman sama dia, gw mulai cium lehernya, hmmmm wangi banget.

“ahhhh ahhh.. bli sayank…ouhh” desahnya kecil. Perlahan kadek mendorong badan gw ke tempat tidur, sampai gw tiduran disana. Kadek membuka kaosnya dan BH nya, lalu duduk diatas kontol gw yang udah berdiri kayak tiang bendera.

“Aku kangen berduaan sama bli,, hihi” Dia mengelus pipi gw kemudian mencium leher gw pelan. Hmmm tangan gw naik turun mengelus elus punggungnya, halus banget. Kadek emang mirip sama Sasa, tapi kulitnya kadek lebih halus, the best pokonya adik gw ini.

“Hmmmmm masak? Kangen ngapaen emangnya?” bisik gw

“Kangen disayang sama bli, muach muachhh..” katany mencium dada gw

“Ahhh sayank.. ouhhh..” desah gw saat dia menjilat puting gw. Hmmm geli geli gimana gitu. Gw pegang kepalanya, saat dia mau berhenti. Gw pengen lebih lama. Giliran yang kiri dan yang kanan dia kenyot, ahhhh.. Lalu dia menegakkan tubuhnya dan menarik gw. Jadi nya gw pangku dia sekarang.

“aku jugaa..” katanya. Perlahan gw emut puting nya yang imut imut.

“Ahhhhhhhhhh… ouhhh… mmmpppss.. ahhh” kadek mulai mendesah desah sambil menggoyangkan pinggulnya. Duh sakit juga kontol gw gesekan sama celananya.

“Syank buka aja ya” kata gw. Kadek turun dari pangkuan gw dan rebahan di tempat tidur sambil membuka celananya.

“Bli sini masukkin aja” katanya udah horny berat. Dia membuka pahanya dan merentangkan tangannya kedepan, nunggu dipeluk pangerannya, hahaiiii. Gw gesekan kepala kontol gw di bibir memeknya, kemudian gw dorong.

“ooouhhhhhhhhhhhh.. haahhhhhhhhh” gw peluk dia erat sambil mulai naik turunin pantat gw. Tubuhnya yang mulus, hangat, dan pas banget gw peluk. Kadek hanya mendesah desah di telinga gw. Lama kelamaan dia ikut menggoyangkan pantatnya, seirama dengan genjotan gw.

“Ayank dorong yang kuattt.. ahhh” bisiknya. Dengan mantap gw tarik kontol gw sampai ujung kemudian menekannya kuat kuat. Kadek makin memeluk gw dan menjerit keenakan. Suka banget kayaknya adik gw diginiin. Bahaya juga kalau suaranya keras kayak gini. Gw lahap mulutnya biar suaranya gak berisik.

“Hmmmppffff hahh.. mmmpppss.. hahhhhh” desahnya tertahan di mulut gw. Pelukannya tambah erat, kakinya dia silangkan di pantat gw. Kayaknya dia lagi bentar.

“Hemmmmmpfffff haahhhhhhhh.. hahhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhh.. ouhh………” gerakanya berhenti. Gw peluk dia erat.

“Enak?” tanya gw

“Hehe, aku syang blii” bisiknya sambil mengatur nafasnya.

“Bli lanjut ya, lagi dikit kok” kata gw

“He ehh” katanya mengangguk

“Aaawwww ahhhh… kadek menggigit bibir bawahnya saat gw mulai menggenjotnya lagi” Mukanya dia, imut tapi nafsuin gitu, hihi. Gw mempercepat genjotan gw, gw pengen cepet cepet ngejar kenikmatan itu.

“Ayank enak bangeet… teruss ahh ahh.. nikmatin tubuh aku, aku cuma milik kamu.. ahhh” bisik kadek di telinga gw. Ahhh gw rasakan sperma gw udah ada di ujung.

“Ahhhh ouhhhhhhhhhh…” gw tarik kontol gw dan memeluknya erat, haahhhh enak banget. Walaupun gw gak pernah bisa crot di dalem rahim nya, tapi ini aja udah cukup.. Kadek masih memeluk gw dan mengelus rambut gw.

“Makasi ya sayank” bisik gw

“Muach” dia hanya mencium pipi gw,

“Bli sana duluan turun ya, aku tak mandi aja dulu” kata kadek

“Lemes bli dek, tidur disini aja ya” kata gw

“Aku juga pengen gitu, hikss, tapi nanti kak Sasa nanti rebut bli dari aku” katanya

“iya nanti kan nanti bli peluk kalian berdua, haha” kata gw

“Wuuu enak aja, bli tu punya aku aja” katanya

“Kamu bilang Sasa udah jadi kakak kamu, kan sama saudara harus berbagi” kata gw

“Ihhh sori aja, kalau ini beda cerita, haha” katanya ketawa. Lalu gw bangun, karena badan gw udah kering hehe, gw langsung pake baju.

“Kok tumben dikit bli?” katanya yang lagi bersihin perutnya yang belepotan sperma gw. Duh tadi kan udah di kuras sama Sasa, haha.

“Hmm ya kan bli lagi capek syank, jadi produksinya dikit” kata gw

“Haha, bisa gitu ya?” katanya

“Ya udah bli kebawah ya dek, mau rebahan dulu” kata gw

“Iya syank, hihi” katanya jalan ke kamar mandi.

Fiuhhhh, kaki gw lemes banget. Gw buka pintu kamar, dan lihat di bawah Mbak Shila sama Sasa masih asik, nyoba nyoba baju. Gw turun tangga mendekati mereka.

“Angga ke kamar mandi nya lama bener?” tanya mbak shila. Gw lihat Sasa cuma senyum senyum aja

“Sekalian mandi mbak, ada gangguan teknis juga tadi, hehe” kata gw

“Aku tak rebahan bentar ya” kata gw meninggalkan mereka.

“Anggie kemana Ga?” tanya Sasa

“Di atas lagi mandi” kata gw

Hahhhhhhhhhhhhh, enak banget ini sofa.. Gw lihat udah baru jam 7 malem. Tapi mata gw udah ngantuk bener, 2 ronde beda cewek lagi, tiap hari gini bisa cepat mati, haha. Tak sadar mata gw mulai terlelap.

1 2 3 4