. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 13 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 13

0
743
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 13

Side Story – Sasa

[POV Sasa]

“Sa.. sa..” suara mama gw manggil dari luar kamar

“Iya maa” teriak gw

“Syang mama sama papa berangkat dulu ya, kamu dirumah sama Sisi, jangan bolos sekolah, ingat makan, gk boleh begadang, gak boleh….”

“Aduh ma cerewet bener, iya tau aku, uhh” kata gw motong omongan mama

“Hehe, muach. Da sayang, kita pasti cepet pulang” mama cium pipi gw

“Iya ma, jangan lupa oleh oleh” kata gw

Hadehh di tinggal lagi. O ya, gw belum kenalan. Hai, nama gw Sasa, sori gw ikut gabung di cerita ini, hehe. Karena gw mau cerita ke Anggie, jadi gw sekalian aja cerita sedikit kisah hidup gw.

Gw 2 bersaudara, gw punya adik namanya Sisi, masih kecil, kelas 2 SD. Sedangkan gw udah kelas 2 SMA, lagi sweet sweet nya, hehe. Gw beruntung dilahirkan dari keluarga yang mapan, bapak gw seorang pengusaha, bisnisnya tu sering kerjasama sama Pemerintah, BUMN, tau dah gw apa sebernya kerjaannya, haha. Dan mama gw sendiri juga wanita karier. Itulah kenapa gw sering di tinggal pergi lama lama, dari SD gw udah di sering di tinggal, paling cepet itu 1 minggu. Dan perginya gak pernah dekat dekat, selalu jauh, paling sering keluar negeri. Kayak sekarang nie, mereka berangkat ke Jepang. Yaa, lama lama gw udah biasa sih, tapi terkadang gw kangen juga kumpul sama keluarga, main bareng, belajar. Dan malesnya lagi gw harus jagain adik gw yang masih kecil ini.

Sekarang gw dirumah sama 4 pembantu, ada security satu. Rumah gw besar, tapi lebih sering sepi. Sebenernya gw keluarga besar, bapak gw punya 8 saudara malah. Tapi ya semua udah punya kesibukan masing masing, jarang ketemunya.

Sampailah pada suatu hari gw baru pulang sekolah. Turun dari mobil d depan rumah ada 2 mobil asing, hmm ada tamu ya. Pikir gw. Pas buka pintu di ruang tamu ternyata rame, ada keluarga dan kerabat gw. Ada 2 paman gw juga, adiknya bapak bersama keluarganya.

“Naaa ini dia dateng, sini nak” panggil Bapak

“Wah Sasa udah gede ya, cantik” kata istri om Dipta

“Halo tante, om, adek” gw salaman sama semua orang, duh males banget dah kalau rame gini, gt pikir gw. Gw duduk bentar dan ngobrol sama mereka.

“Ehh Gilang kemana?” Kata bapak

“Ke kamar mandi katanya” kata mama

Gilang itu kalau gak salah, adiknya bapak yang paling kecil, ya om gw juga, tapi gw sama sekali gak pernah ketemu, mungkin dulu pernah, tapi pas gw masih kecil, ya lupa lah.

“Naa itu dia”

Gw ikut noleh. Ya ampun gantengnya. Dia ternyata masih muda, mungkin masih mahasiswa atau baru lulus gitu. Tubuhnya tinggi, dan lumayan kekar.

“Ini Sasa??” katanya kaget

“Hehe” gw cuma senyum aja

“Dulu aku terakhir ketemu kamu pas segini lo, kecil banget, haha” katanya ketawa lalu duduk di sebelah ku

“Sekarang udah jadi gadis cantik gini, hehe” lanjutnya

“Hehe, iya kak, ehh mas, ehh om..ehh” duh kok gw jadi salting, mau manggil apa ya, bingung gw. Lalu semua ketawa

“Hahaha, ketuaan aku di panggil Om ya” katanya ketawa. Muka gw tambah merah, kayak udang goreng.

“Ya udah yok kita makan dulu, Sasa ganti baju syang, ntar gabung di ruang makan” kata mama. Gw pergi meninggalkan mereka, gw pengen noleh Om Gilang, tapi ragu. Lalu sambil jalan gw toleh ke belakang, dan dia liatin gw juga, senyumnya itu lo, hihi. Gw deg degan jadinya.

Gw pun lari naik tangga ke kamar gw. Sampai kamar gw tutup pintu dan rebahan di tempat tidur. Ahhhhh, ini kali yg namanya cinta pada pandangan pertama. Haha. Om Gilang udah nikah blm ya? Atau pasti udah punya pacar, atau jangan jangan homo, hahaha. Gw senyum senyum tiduran sambil meluk boneka gw yang besar.

“Saa.. lama amat ganti baju, yok cepet makan” panggil mama. Aduh lupa, cepet cepet gw ganti baju. Hmm pake baju apa ya? Ini terlalu seksi, ini ketutup banget, waaa, gw pake baju dirumah aj bingung. Akhirnya gw ngambil baju kaos dan celana pendek. Pake parfum dikit, sama rapiin rambut, hihi.

“Iya ma, sekarang turun” teriak gw. Semua udah pada duduk di meja makan, gw duduk di sebelah mama, pas di depan gw ada Om Gilang.

Di meja makan gw cuma diem aja, gw bingung harus ngomong apa. Jadiny gw cuma dengerin mereka ngobrol. Dan rencananya mereka bakalan nginep dirumah, ngabisin weekend. Duh bakal gak bisa tenang dah gw.

“O ya tar malem jadi kan?” Kata tante gw

“Jadi donk” kata mama

Rencana ntar kita mau bakar bakar, hehe, maksudnya kayak barbeque gitu, paling juga cuma bakar ikan, haha.

“Ntar Sasa bantuin beli bahan bahan ke pasar ya” kata mama

“Ihh kok aku ma, suruh Bi Ina aja” kata gw

“Kok gak mau, bi Ina sibuk urus dirumah, kamu belajar belanja sana, nanti jadi ibu rumh tangga harus pinter belanja ke pasar” kata mama gw cerewet

“Ke Carefour aja ya ma, kan lengkap juga” kata gw

“Ngak, pokoknya ke pasar, lebih seger disana, bisa nawar lagi” kata nya

“Males ma, becek, bauk” kata gw

“Kamu nie alasan terus!!” Mama gw melotot. Gw cuma mayun aja, duh ngebayangin pasar aja gw males.

“Haha, ya udah biar aku yang anter mbak” kata Om Gilang.

“Naa tu Om mau anterin, ntar bawa mobil papa aja” kata mama

“Uhh” gw gk ngomong, tapi gw seneng juga Om Gilang mau anter, hihi

Kita pun seleseai makan, dan siap siap mau jalan.

“Sa, ini daftar belanjaannya, inget beli yang ada di list itu, jangan beli yang lain, dan harus dapet semua ya, jangan pulang sebelum kamu dapet” kata mama sambil ngasi kertas yang panjang amat.

“Nih bawa pulpennya juga, pake kamu nyatet mana yang udah dan yang belum” katanya lagi ngasi pulpennya

“Ma kok banyak amat, gak kuat bawa nya” kata gw

“Kan ada Gilang. Udah cepet sana berangkat” kata mama

“Gimana udah siap nona manis?” kata om gilang,

“Om aku ganti baju dulu ya” gw lari ke kamar. Duh kepasar pake baju apa ya? Masak gw pake dress. Kalau celana pendek gini cocok gak ya, panes gak ya ntar, haduuhhhh. Dan gw pun cuma ganti celana aja pake yang lebih panjang.

“Yok” ajak gw

“Mbak kita jalan ya” kata om gilang ke mama

“Ya hati hati”

Gw naik ke mobil dan kita pun jalan.

“Kamu belum pernah ke pasar ya?” tanya nya

“Belum Om” kata gw kikuk

“Jangan panggil Om deh, tua banget aku ya, haha” katanya

“Yee kan emang Om aku, haha. Trus panggil apa dong?” kata gw

“Ya apa gitu yang mudaan dikit, ‘Say’ atau ‘Yank’ hahaha” katanya

“Haha, iya ya, Om tu kayak kakak aku” kata gw

“Iya kakak kan enak, lebih mesrahhh” katanya

“O ya, kk umur berapa sih? aku sama sekali gak inget lo” kata gw

“Ya kalau sekarang kamu SMA, jarak umur kita sekitar 7 tahun deh. Aku kan paling bungsu, papa kamu yang sulung” katanya

“Oo iya ya, terus sekarang kk kerja atau masih kuliah?” tanya gw

“Udah kerja” jawabnya

“Nikah?” tanya gw lagi

“Hahaha, kamu ini kayak wartawan aja” kata nya

“Ya kan pengen tauu, week”

“Belom, masih single, kamu mau jadi istri aku? haha” katanya

“Mauuu bangeet, hihi” kata gw dalam hati

“Ihh baru ketemu udah dilamar, hahaha” kata gw ketawa

“Terus kk kerja dimana?” Tanya gw lagi

“Tebak, hehe” jwabnya.

“Hemmmm, pasti Manajer Perusahaan gede”

“Bukan” katanya ketawa

“Kalau melihat penampilannya, pasti pegawai Bank” kata gw

“Hahahaha, bukan”

“Terus apa dong?” kata gw nyerah

“Aku guru Sa” katanya

“Dosen?” tanya gw

“Guru, guru SD, PNS, haha” kata nya

“Haaaaaa??? Hahaha” Gw kaget plus ketawa

“Bohong pasti kk” kata gw gak percaya

“Yee bener, nie liat foto aku lagi pake seragam korpri” dia ngasi HPnya dan nunjukin foto

“Wahh iya, hahaha. Kok kakak jadi PNS sie, kenapa gak gabung di perusahannya papa” kata gw

“Gak suka aku jadi karyawan kantoran, aku suka sama anak kecil juga sih” jwabnya

“Pedofil dong, hihihi” kata gw ketawa

“Ya gak gitu, aku suka ngajar, dan kebetulan ada tes PNS kemarin, ikut, ehh dapet” katanya

“Emang cukup gajinya kak?” tanya gw

“Ya kalau mau kaya kayak papa kamu ya gak bisa, tapi untuk hidup sederhana cukup lah, mau beli mobil cukup, mau beli hp baru cukup, hahaha” katanya

“Yeee, haha. Masak papa gak pernah ngajakin kakak kerja sama papa sih?” tanya gw penasaran

“Ya sering Sa, tadi aja masih aku di paksa ikut gabung, langsung menjabat lagi, tapi namanya gak pengen” katanya

“Ehh jalannya kesini ya?” tanya nya

“Iya kayaknya kak” jalanan udah mulai becek dan berlubang. Dan akhirnya mobil udah gak bisa masuk, kita di hadang sama orang orang

“Mas mobil sampai sini aja” kata mereka. Lalu kita memarkir mobil dan turun.

“Ya udah kita jalan kaki aja” Gw jalan udah kayak ninja aja, jinjit jinjit takut kena lumpur. Tapi namnya jalan udah kayak gini, huwaaa. Kak gilang cuma ketawa2 aja ngeliat tingkah gw. Gw terkadang memegang tangannya biar gak kepleset. 3 Jam kita keliling keliling dipasar capek bener, haus banget lagi.

“Udah semua kan?” tanyanya

“Udah kak, haus kak, beli minum yok” kata gw

“Ya udah, yok situ aja nyari jus” kita pun ke warung emperan. Gw sebenernya males juga kesana, pasti gak enak, atau jangan jangan buah busuk dipakai. Gak enak juga kalau nolak dia. Ya udah ikut aja deh.

“Bang jus mangga satu ya. Kamu apa Sa?”

“Tomat aja kak” kata gw

“Sama tomat 1”

Selang beberapa menit jus nya datang dan gw coba minum. Wah enak banget, seger. Jauh lebih enak dari di cafe2 tempat gw biasa nongkrong. Mulut gw udah kayak pompa air, gak lepas dari sedotan udah habis setengah lebih, haha. Kak Gilang senyum senyum liatin gw.

“Hahaha, gimana enak kan?” katanya

“Hehehe, seger kak” kata gw nahan sendawa

“Terkadang tampilan luar itu tidak selalu mencerminkan isi didalamnya. Di pasar tu enak lo sebernya, jual apa aja ada, makanan, cemilan, minuman, enak enak lagi. Dan disini kita bisa melihat gimana orang bekerja keras untuk mencari rejeki”

“Coba kamu lihat adik yang lagi bawa kresek itu” dia nunjukin anak kecil yang lagi bantu ibunya jualan.

“Berapa sih harga sayur yang mereka jual tu, paling uang jajan kamu 1 hari bisa borong itu dagangan mereka semua. Tapi bagi mereka itu udah sangat cukup. Kalau semua dagangannya laku, mereka itu udah ngerasa orang paling kaya di dunia” ceramahnya. Bener juga ya.

“Kaya itu relatif Sa, tergantung cara kita menikmati rejeki aja” katanya lagi

“Ihh kakak kok jadi ceramahin aku sih” kata gw

“Hehe, kakak kan guru, jadi suka ngasi ceramah, haha” tawanya

“Ngomong2 tadi kamu pinter nawar juga ya” katanya

“Iya dong” tadi emang aku pake jurus rayuan maut buat godain bapak bapak yang jualan, haha.

“Yang nawar cantik gini, ya pada ngalah semua, haha” katanya lagi. Lalu HP ku bunyi

“Sa, kok lama?” duh mama lagi

“Ini udah selesai Ma, mau balik” kata gw

“Udah dapet semua kan?”

“Udaaaaahhh, sip pokoknya” kata gw

“Gitu donk, ya udah cepet pulang” katanya

“Mama kamu ya?” tanya kak gilang

“Iya kak, mama tu cerewet banget, kayaknya mama aku aj yang paling cerewet didunia” kata gw kesel

“Hehe, ya namanya ibu ibu, kamu juga pasti gitu nanti” katanya

“Ya udah kalau gitu, yok balik” kata kak gilang ngeluarin dompet

“Kak aku nambah ya, bungkus lagi satu, hehe” kata gw yang masih haus

“Haha, iya iya”

Dan kita pun balik ke mobil, gw jalan udah masa bodoh, mau kotor kek, lumpur kek, entah kenapa gw ngerasa happy banget. Nyaman jalan sama kak Gilang, walaupun dia suka ceramah tapi gw seneng banget, gw emang pengen sosok seperti dia, yang selalu nasehatin gw, uhhh makin jatuh cinta gw.

Kita pun sampai dirumah. Duh pegel banget kaki gw.

“ehh ini bantuin napa” kata kak gilang mengambil barang barang

“o iya, aku bawa yang ringan2 deh” kata gw

“Gimana, enak kan di pasar?” Mama gw nongol

“Tadi Sasa yang nawar semua mbak, dia bisa dapet potongan 90%, haha” kata kak gilang

“Berarti besok besok Sasa aja yang belanja harian ya” kata mama

“Yeee enak aja mama” kata gw

“Ya udah kamu mandi dulu sana, ntar kita kumpul di taman belakang ya. Kamu juga Gil, mandi dulu”

“Iya mbak” kata kak gilang

Gw pun lari ke kamar, dengan semangat. Haha. Gw buka semua baju, dan masuk ke kamar mandi. Duhh harus mandi syantik nie, pikir gw. Skip skip. kita pun udah pada ngumpul di taman belakang, taman belakang rumah gw luamayan luas, ada kolam renang juga, enak lah pokoknya. Gw lihat bapak bapak lagi bakar ikan, ibu ibu lagi nyiapin makanan. Pada happy semua kayaknya. Duh gw ngapaen ya.

“Saa.. syang.. sini lo nak” panggil tange gw

“Ngapaen kamu bengong, nih bantuin bawa minuman kasi bapak bapak” kata tante

“Ihhh berat tante, kenpaa gak suruh mereka ambil kesini aja” kata gw. Emang gw dasarnya males

“Ya ampun ini anak, sana bawa” mama gw galak bener

Duhh gimana sih caranya bawa beginian, gw bawa nampan trus di atasnya ada 5 gelas minuman, goyang goyang lagi ini gelas. Dan bener karena tangan gw gak seimbang terus emang gak biasa bawa beginian, jatuhlah semua minuman itu.

“Praaang..” semua pada kaget,

“Tuuu kan, hiksss” kata gw jongkok bingung ngapaen. Semua gelasnya pecah, gw panik dan gak sengaja ngambil pecahan gelas.

“Aaawwwww” jari telunjuk gw kena pecahan kaca. Tiba tiba ada yang mengambil jati gw dan menghisapnya. Haaa kak gilang. Sekitar 10 detik dia emut, gw cuma bengong aja.

“Aduhhh sasa, kamu gpp, hati hati makanya” kata ibu gw datang

“Biiii tolong beresin ya” katanya lagi

“Hahaha, begini kalau tuan putri disuruh kerja” kata kak gilang ketawa. Gw dengan cepat tarik jari gw karena malu.

“Orang gelasnya yang oleng sendiri kak” kata gw manja

“Ya gpp, pengalaman pertama pasti ya, haha. Jari kamu masih sakit?” Tannya nya

“Haah, jari?” Gw lupa kalau jari gw luka. Dan masih berdarah. Lalu inu gw datang bawa hansaplas.

“Sini mbak biar aku yang tempelin” kata kak gilanh yang masih jongkong sama gw

“Sini jarinya.. udah, awas ntar kakinya kena lagi” katanya

“Kamu mending temenin kakak bakar ikan yok” ajak dia

“Hehe, yook” jawab gw semangat

Dan ternyata bakar ikan juga gak ada enak enaknya sama sekali. Asap nya buanyak banget, dan asapnya juga ngerjain gw, gw diem dimana tu asap selalu dateng. Kak gilang cuma ketawa ketawa aja neglihat gw lari kesana kemari.

“Angin itu bergerak dari tekanan udara tinggi ke tekanan udara rendah, jadi kalau kamu terus yang dicari artinya hidup kamu kurang tekanan Sa, hahaha” kata nya ketawa

Serulah malam itu, gw dapet banyak pengalaman baru, dapet ceramah terus jg dari kak gilang. Selesai makan udah jam 11 malem. Semua udah kecapek an. Gw juga udah capek, badan bau asap lagi. Gw lihat kak gilang masih ngerapiin peralatan. Bantuin ahh.

“La kok masih disini, sana istirahat” kata nya

“Kakak juga kok belum istirahat, aku kan mau bantu”

“Udah gpp, biar kakak aj, ini udah mau selesai kok” katanya

“Ya udah aku temenin aja, hehe” kata gw

“Yang lain udah pada tidur ya?” Tanyanya

“Udah kayaknya kak, kecapek an” kata gw. Emang rumah udah sepi sih”

“Kamu udah ngantuk?” Tanya nya

“Hmmmm belum. Kakak mau bobok ya?” Tanya gw

“Ngak, kita nonton aja yok” katanya

“Ayook, begadang ya, hihi” kata gw semangat. Sekarang kan malam minggu,

“Haha, emamg kamu kuat begadang?”

“Kuat dong, kan libur besok” kata gw

“Iya iya, kakak ganti baju dulu ya, bau nie, asap tadi, ntar nonton di ruang keluarga aja” katanya. Ihh kok gak di kamar gw aja, hehe.

“Iya kak, aku juga” gw pun lari ke kamar dan ganti baju, hmmm gw pake baju ini asik kayaknya, haha. Gw cuma pake tanktop tali, plus celana pendek, pendek banget. Ngarep kak gilang suka, haha. Gak lupa pake parfum di ketek sama leher gw, hehe. Gw turun tangga, gw lihat kak gilang udah duduk disana pegang remote tv. Lalu dia lihat gw.

“Sini Sa” panggilnya. Dia sempat terdiam lihat gw, cowok mana coba yang tahan ngeliat gw kayak gini, haha. Entah kenapa gw ngarep banget dia nafsu.

“Gak dingin kamu baju gitu” katanya

“Hehe, kan ada kakak” jawab gw asal. Duh Sa walaupun lo suka sama dia, jangan murahan gini lah, pikir gw. Lalu gw duduk disebelahnya lesehan.

“Mau nonton apa kamu?”

“Terserah, nonton apa aja aku suka” jawab gw

“Hmm ya, coba di HBO hits tu kak” kata gw. Dan ada film Titanic.

“Wah Titanic, film tahun kapan ini, haha. Ini aja ya” katanya

“Iya aku juga lupa ceritanya, hehe” gw emang gk pernah nonton, haha.

Kita berdua serius nonton, seperti biasa kal gilang ngejelasin cerita nya saat gw bingung. Dan sampailah pada adegan ngelukis itu, yang si Jack ngelukis Rose yang lagi bugil. Hihi.

“Dihhh gak malu dia telanjang gitu” kata gw

“Ya kan mau dilukis, model profesional ya gitu” kata dia

“Kamu mau gak kakak lukis kayak gitu, hehe” tanyanya

“Emang kakak bisa ngelukis?” Tanya gw

“Bisa dong, tapi modelnya harus gitu juga, hahaha” tawanya

“Hahahaha enak aja” kata gw

“Ssssttt ntar pada bangun lagi” kata dia

“……” kita lanjut nonton lagi, gw udah gak fokus lagi. Kenapa sekarang gw pengen dilukis

“Aku mau kok kak” bisik gw

“Haaa?” Tanyanya kaget

“Mau dilukis, hehe” kata gw

“Bugil mau?” Tanyanya semangat

“Hahaha dasar mesum, gak lah” jawab gw

“Okee, kapan?” Tanya nya

“Sekarang yok” kata gw

“Disini gelap, gimana mau ngegambar” katanya

“Dikamar aku aja, terang kok” kata gw

“Ya udah ayok” katanya

Kita pun masuk ke kamar gw, gw ngasi buku gambar sama pensil ke dia.

“Kamu duduk disana aja ya, di atas kasur” katanya

“Gaya nya gimana kak” tanya gw

“Terserah kamu, gimana kamu ngerasa paling cantik, dan bisa tahan” katanya

Gini ya, gw mulai berpose.

“Duh kamu seksi banget” katanya mulai ngegambar. Gw deg degan diliatin terus, dia sering menatapaya gw lalu tersenyum. Setelah 10 menit, dia bilang udah.

“Udah” katanya

“Wah cepet, mana kak” gw dekatin dia dan lihat hasilnya

“Waaahh mirip, bagus banget” emang bagus banget lukisannya. Saking senengnya gw tanpa sengaja mengecup pipinya

“Kakak makasi ya, muach” dia kaget dan kita berdua pun terdiam sebentar.

“Ya udah kita istirahat yok, udh jam 1 nie” katanya

“Iya kak, kakak bobok dimana?” Tanya gw ngarep

“Di depan TV tadi tu” kata dia jalan ke keluar

“O ya Sa, kakak bisa pinjam 1 boneka kamu gak, gak ada guling soalnya, haha”

“Hmmm nih” gw kasi yang gede, yang suka gw peluk

“Hehe, gk bisa meluk orangnya, boneka nya aja dah, haha” katanya keluar

“Ihhh maksudnya??” Tanya gw tapi gak dijawab

Pokoknya hari ini gw seneng banget, karena udah ketemu cinta gw. Tapi masak gw pacaran sama Om gw sendiri sih. Ahh ngpaen mikir itu, yang penting gw bahagia. Gw tiduran di tempat tidur sambil membawa lukisan tadi, bagus banget gambarnya. Kenapa gw gak bugil aja tadi, haha. Gw senyum senyum sendiri sampai akhirnya ketiduran.

Pagi pagi gw buka mata, gw lihat jam ternyata udah jam 8. Gw kaget disebelah ada Boneka yang gw kasi ke Kak Gilang kemarin, hmmmmmm, wangi parfumnya dia, hihi. Beneran dia peluk kayaknya kemarin. Gw peluk erat boneka beruang besar itu sambil nyium aroma nya. Haha. Banguun ahh, cari yayank gw, wkwk. Gw buka gorden dan sinar matahari memasuki kamar. jendela kamar gw berhdapan langsung dengan halaman depan rumah, gw lihat ada yang lagi cuci mobil. Wah kak gilang lagi cuci mobil yang kemarin kita pake ke pasar, emang kotor banget sih gara gara lewat jalanan becek. Lalu gw jalan ke balkon sambil membawa boneka tadi.

“Duh rajinya?” teriak gw ngagetin dia yang lagi asik ngelap mobil, dia cuma pake celana pendek sama singlet. Lengannya yang kekar bikin gw pengen, hihi. Mungkin kalau jaman sekarang cewek cewek bilang ovarium nya meledak ledak, haha.

“Yee tuan putri baru bangun. Sini sekalian tak mandiin” katanya bawa selang air

“Haha, sini jemput dong. O ya, kakak kapan balikin boneka aku nie?” tanya gw

“Tadi pagi, kamu masih tidur” katanya

“Ehh ngapaen tu boneka kamu peluk terus?” tanyanya lagi

“Yee, ini kan boneka kesayangan aku” kata gw, pdahal gw mau ngabisin aroma boneka ini, hehe

“Wah padahal aku ngiler kemaren disana, hahaha” katanya ketawa

“Ihhhhhhhhhhhhhhh, jahaat” kata gw. Gw masuk lagi ke kamar dan melempar boneka itu ke kasur. Ihh dasar kk gilang.

Siang itu kita ngumpul ngumpul aja dirumah, dan memang mereka bakal balik hari ini. Sedih deh.

“Sa temenin kakak ke pantai yok, udah lama gak maen kesana” katanya ngajak gw.

“Yok kak, aku ganti baju ya” horeeeee teriak gw dalam hati.

“Anak mama mau kemana nie cantin bener?” Tanya mama gw, ngeliat gw yang memang udah dandan maksimal, padahal cuma kepantai, haha

“Mama mau tau aja” jawab gw

“Mau ke pantai mbak, aku kan balik malem, mau ajak adik manis jalan jalan bentar” kata kal gilang

“Haha iya iya” kata mama

Sore itu kita berangkat ke pantai yang gak terlalu jauh dari rumah. Pantai nya biasa aja sih, tapi disini enaknya banyak ada warung warung, jadi sampai malam bisa nongkrong. Kita pun jalan jalan, selfie selfie, maen air sampai mau malem.

“Sa duduk aja yok, liat sunset” katanya

“Dih sunset apaan, orang pantainya ngadep ke timur, haha” kata gw yang duduk di sebelahnya dia

“Haha, kita berimajinasi aja, kan suasananya udah dapet” kata nya ketawa

Hembusan angin mulai terasa dingin. Gw yang cuma pakai dress pantai yang cukup seksi, jadi ngerasa kedinginan.

“Kak dingin” kata gw nempelin badan ke dia

“Kamu sih pake baju gini” katanya

“Orang kepantai ya baju pantai. Emang kakak, pake celana jeans panjang kayak gini, kayak mau ke gunung. Haha” kata gw

“Hehe, celana kakak abis, kotor semua. Sini duduk di depan kakak aja” katanya

“Emang bisa anget?” Kata gw

“Bisa lah, hati kakak sekarang kan lagi membara, haha” katanya

“Preeeetttt” kata gw, gw kemudian duduk di depannya dia, di antara kakinya.

“Sini loo” dia narik badan gw, jadinya nempel deh

“Hahaha, geliiii” gw meronta soalnya dia pegang perut gw

“……” kita diam sejenak

“Kakak ntar udah balik ya?” Kata gw sedih

“Hmm, iya, kn besok kakak udah masuk kerja” katanya

“Hiks.. kapan terus main kesini lagi?” Kata gw

“Deket kok tempat aku kerj dari sini, ya kalau darat 8 jam, hehe” kata ny

“Ngapaen sih buru buru, bilang aja mau pacaran ya” kata gw

“Haha, pacar apa, kan udah tak bilang aku single, gak kayak kamu” kata nya. Wah masak sih kak gilang gak punya pacar.

“Aku deket ama cowok aja dimarah sama papa kak, hehe. Masak sih kak gk punya pacar?” Tanya gw lagi

“Iya, kamu mau jadi pacar kk?” Bisiknya. Haaaa?? Dia nembak gw? Becanda apa serius sih

“Ihh kakak becanda terus” kata gw

“Sini deh” dia menarik gw lagi, dan merebahkan gw di lengannya, kita saling tatap

“Kk serius Sa, mau jadi syang nya kk?” Tatapannya dalam. Detak jantung gw gak beraturan.

“Serius kak?” Gw tanya sekali lagi

“Iyaa, kakak syang banget sama kamu, walaupun kita baru ketemu, tapi ada rasa lain saat kakak liat kamu. Entah kenapa kk pengen nemenin dan ngelindungi kamh terus Sa. Walaupun ini salah, kk ini Om nya kamu, tapi kk udah terlanjur cinta sama kamu. Mau nerima cintanya kk?” Katanya

“…”

“Aku juga kak, aku syang banget sama kk, aku bahagia kalau sama kaka. Aku suka di perhatiin sama kk” kata gw terharu

“Hmmmppff.. hmmpff” dengan cepat dia mencium bibir gw. Ahhhh, gw mengikuti gerakan bibirnya, gw yang gak biasa ciuman, paling pernah sesekali aja sama mantan mantan gw dulu, hehe. Tp sekrang emang beneran gw jomblo.

Gw lingkarkan tangan di lehernya, dan menekan kepalanya. “Lagi syank” kata gw dalam hati. Gw pengen banget sekarang dicumbu sama kak gilang.

“Kamu cantik banget” bisiknya melepas ciumannya

Gw memeluknya, membenamkan kepala gw di dadanya. Nyaman banget.

“Yok pulang, udah gelap” katanya

“Hikss gak mau, kakak udah mau balik. Masak baru jadian udah ditinggal” kata gw nangis

“Iya kakak pasti cepet kok sini lagi” katanya

“Gak mauuuuu. Tidur aja disini” kata gw manja

“Haha, nanti di tangkap satpol PP kita gimana?” Katanya ketawa

“Biarin, biar di penjara berdua” kata gw

“Kakak janji minggu depan pasti balik” kata nya

“Hmmmmm tapi lama banget” kata gw

“Cepet kok, ini aja cepet, udah tiba tiba malem” katanya

“Ihhh” kata gw kesel

“Ya udah yok pulang dulu, nanti mama kamu nanyain lagi” katanya

“Iya iya” gw masih kesel. Di mobil gw cuma diem aja, tapi kayaknya kak gilang ngerti kenapa gw ngambek terus.

Sampai dirumah gw turun dari mobil, dan masuk kerumah. Ihh kesel. Pas di tangga, gw denger kal gilang ngomong sama mama.

“Mbak aku nginep lagi sehari ya, besok aja aku berangkatnya siangan, males juga malem malem” katanya. Waaaaaa serius??

“Iya terserah kamu aja gil” kata mama

Yeeee, gw girang banget, malam ini masih ditemenin yayank gw, haha. Kita pun ngumpul lagi pas makan malem, tapi cuma ada tambahan kak gilang, yang lain udah pada balik.

“Gil cukup emang gaji kamu jadi guru?” Tanya papa

“Ya cukup mas” kata kk gilang

“Emang bisa beli mobil, beli rumah?” Tanya nya lagi

“Aku belum perlu mas, ak naik motor aja cukup” katanya cuek. Hihi lucu.

“Heran aku sama kamh gil. Kamu pikir pikir deh nanti, kalau kamu mau gabung di perusahaan aku, pasti hidup kamu lebih sejahtera. Kamu itu pinter, gak syang ilmu kamu kalau cuma jadi guru” kata papa

“Mas udahlah, aku gak mau ngomongin ini, berapa kali aku bilang, aku bkal usaha sendiri. Aku makasi banget sama mas udah perhatiin aku terus, tapi kasi aku sendiri dulu” kata nya agak meninggi

“Udah pa, kalau emang gilang bahagia sama kerjaannya, ngapaen harus berhenti” kata mama

“Iya pa, guru juga kan pekerjaan mulia, bos bos perusahaan besar juga pasti pernah diajar sama guru, hehe” kata gw

“Ehh kalian kenapa gk belain papa” kata papa

“Hahaha” tawa kita

“Lagian kak gilang suka sama anak kecil pa, haha” kata gw

“Awww” dia menendang paha gw pake kakinya

“Jangan suka dalam artian negatif mksudnya ya” kata mama

“Hehe, iya sama anak SMA juga aku suka mbak” kata dia

“Ihhhh” gw tendang selangkangannya

Seperti biasa gw ngobrol ngobrol lagi sama kak gilang sambil nonton TV. Tapi kali ini kita udah berani mesra mesra an. Tapi deg deg an nya itu bikin merinding, kadang mama gw lewat, kadang papa, haha.

“Kakak ntar bobok dimana?” Kata gw sambil manja manjaan sama dia.

“Hmm dimana ya? Disini aja deh, sambil meluk yang punya boneka” katanya sambil meluk gw

“Hihi, bobok sama aku ya” kata gw

“Yee ntar kalau aku khilaf, haha” katanya

“Ya gapapa, haha. Kan besok udah di tinggal,hiks” kata gw rebahan di dadanya

“Abis itu kan ketemu lagi” katanya

“Ayank sini” gw hadap samping dan mencium bibirnya. Tangannya memeluk pinggang gw. Bibir gw di lahap semua. Buas banget km syang. Lalu tangan kanannya meraba perut gw, tangannya masuk ke dalam baju gw, ahh geli banget.

“Halus banget kulit kamu” bisiknya saat melepas ciumannya. Gw cuma bisa merem melek menikmati sentuhannya. Tangannya naik keatas meraba toket gw yang masih terbungkus BH.

“Kak..” bisik gw

“Gak boleh ya?” tanya nya

“Boleh kok, tapi di kamar aku aja ya, takut disini” kata gw yang udah horny berat

“Iya kalau gitu kamu duluan deh ke kamar, nanti 5 menit baru aku masuk” katanya. Gw bangun merapikan baju dan jalan naik ke kamar. Sampai di kamar gw deg degan banget, apa malam ini perawan gw bakal ilang, duhhh.. Gw tunggu kak gilang sambil duduk di tempat tidur. Lalu pintu di buka, dia masuk pelan pelan.

“Kak kuncii” kata gw. Dia mengunci pintu dan mendekati gw. Tubuh gw di dorong ke belakang dan dengan cepat dia mencium leher gw.

“Ahhhh kakak, jangan di cupang” bisik gw. Bahaya juga kalau besok gw sekolah merah merah. Lalu dia menurunkan tali tanktop gw ke samping dan menariknya ke bawah. BH pink yang gw pake dia naikkan, maka keluarlah toket gw yang cukup bulat, walaupun gak gede, tapi seksi lah, hehe. Lalu dia mencium semua toket gw, dia membuat nya merah merah di sekitar puting gw.

“Ouhhh ahhh ahhh” desah gw saat dia menjilat puting gw, ini pertama kalinya puting gw dijilat orang, dulu mantan mantan gw, pegang aja gw gak kasi. Dari kiri ke kanan dia isep, gw cuma bisa memegang kepalanya sambil mendesah gak karuan.

“Kk buka bajunya” kata gw. Dia duduk dan menarik kaosnya ke atas. Lalu kembali dia diatas gw, gw elus dada nya, duh tambah horny gw. Lalu dia mencium perut gw, terus kebawah.

“Boleh?” tanya nya. Gw cuma mengangguk aja. Perlahan dia menarik celana pendek gw kebawah, lalu membuangnya ke bawah. Paha gw yang mulus jadi sasarannya dia, kulitnya yang lebih gelap dari gw, kontras terlihat saat tangannya mengelus paha gw. Lalu dia mencium paha gw dengan lembut.

“Hmmm hmmm ahhh ahhh ahh ahh.. kakak..” Ciuman nya mengarah ke memek gw yang masih tertutup celana dalam pink gw.

“Aaaaahh kakaaakk,.. buka aja” kata gw. Lalu dia menarik celana dalam gw, terlihatlah memek gw yang rambutnya gak begitu lebat. Dia bengong sebentar. Lalu melanjutkan lagi ciumannya. Gw cuma bisa mendesah desah saat lidahnya menyapu bagian dalam memek gw. Gw udah basah banget. Gw naikkan kedua kaki gw ke pundaknya, gw pengen dijilat lebih dalem lagi.

“Ahhhh.. haahhh.. hahhh.. hmmm… hmmmm…” gw cuma bisa menahan geli dan nikmat yang kak gilang kasi, gw ambil 1 boneka gw dan gw gigit sambil.

“Kakak… enak banget, naik in dikit kak jilatnya” kata gw yang udah nafsu berat. Mungkin di pikiran kak gilang gw ini cewek nafsuan, haha. Bener kak, gw emang sering colmek sendiri.

“Ouhhh ahhhh aaaaahhhhhh… Iya disana..” desah gw. Gw pegang kepala kak gilang, gw ikut menggoyangkan pantat gw. Dan gw rasakan bentar lagi gw meledak. Gw tekan kepalanya makin kencang,

“Kak aaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desah gw panjang.

“Hahh..hahhh.. hahhhhhh” gw ngos ngosan.

“hihi, enak ya?” tanyanya

“Hehe, sini sekarang kamuu” gw tarik badannya dan dia tiduran di sebelah gw. Gw cium leher nya, dan perlahan turun ke bawah.

“Isepin Sa” katanya saat gw cium dadanya. Gw jilat puting nya terus gw isep perlahan.

“Hemmmm…..” desahnya pelan dan sesekali mencium kepala gw. Keenakan kayaknya dia, hihi. Tangannya mengelus elus punggung gw, dan berusaha membuka kaitan BH gw. Dan berhasil dia melepasnya, sekarang gw cuma pake tanktop aja yang udah kegulung cuma menutupi perut gw. Tangannya meremas toket gw yang udah bebas menggantung.

“ahhhhh” nikmat banget saat telapak tangannya menyentuh puting gw. Gw makin liar menghisap puting nya.

“Kakak buka aja ini” bisik gw. Dia lalu dengan cepat membuka celananya. Tuing.. kontolny yang udah keras nongol, hihi. Gede juga punya kak gilang. Lalu gw genggam dan gw kocok perlahan sambil terus menghisap putingnya.

“Ahhhh syank, isepin ya” minta dia. Tapi gw gak tau caranya BJ, hehe.

“Kak aku belum pernah” kata gw

“Iya gapapa, anggap aja itu permen lolipop, hehe” katanya

“Aku makan boleh berarti ya, haha” kata gw cekikikan. Kak gilang memundurkan badannya dan duduk bersandar ditembok.

“Boneka kamu banyak banget Sa” kata dia meminggirkan boneka gw. Emang boneka gw banyak banget, kamar gw udah kayak toko boneka. Haha. Sekarang kontolny pas ada di depan muka gw.

“Jilatin aja dulu” katanya

“Aahhh” desahnya kaget saat gw jilatin ujungnya. Hmmm aneh rasanya, hihi. Keliling gw jilatin dari ujung dan turun ke batang nya. Sesekali gw lirik kak gilang yang kayak kepedesan. Gw coba masukkin ahh.

“Hemmppfff” masuk kepala nya, emang bener kayak ngemut lolipop, tapi ini kenyal, dan gak ada manis manisnya,

“Iya emut syank” katanya sambil mengelus kepala gw. Lalu gw coba hisap lebih dalam

“Awwwww, awas gigi kamu.. sakit” katanya

“Hihi, kan pemula kak” kata gw manja. Dia menekan kepala gw lagi. Bisa masuk setengah.

“Hemmpff” gw kaget saat jarinya meraba memek gw, emang posisi gw sekarang lagi nungging, kayak sujud gitu. Hmmmm, gw makin semangat menghisap kontolnya kak gilang, ludah gw belepotan kemana mana. Memek gw rasanya becek banget, jarinya terkadang menyentuh titik sensitif gw.

“Ahhhh ahhh kaakkkk” desah gw melepas hisapan dari kontolnya.

“Syank aku masukkin boleh?” tanya nya.

“Hmmmm iya, tapi pelan pelan ya kak, aku belum pernah” jawab gw, gw udah horny banget, gw rela perawan gw diambil sama Om gw sendiri. Gw emang lumayan sering masturbasi sendiri, tapi cuma gosok gosok doang, gw belum pernah masukkin sesuatu ke dalam memek gw.

“Kamu tiduran sini” Gw pun tiduran dan kak gilang memposisikan dirinya di antara kaki gw. Gw membuka paha dan memamerkan memek gw yang udah basah dan siap untuk di bobol. Dia mengarahkan kontolnya, ujungnya udah menyentuh memek gw.

“Ahhhh ahhhh” enak banget saat dia menggesek gesekan nya. Lalu dia menekannya.

“Aaaawwww.. kak sakit” kata gw

“Iya tahan bentar ya, ini udah masuk kok dikit” katanya sambil merem melek. Lalu dia mendorongnya lagi

“Awwwww kak.. kakk… udaaahhh udahh” gw meronta karena emang sakit banget. Kak gilang sepertinya gak mendengarkan, dia memeluk gw erat, kepala kontolnya udah masuk, sesak banget. Gw gak bisa kabur, dia memeluk gw erat banget.

“aaaawwwwwwwww.. aaaaa… sakit.. hiks hikss.. aaawww kakak tegaa” kata gw sambil terisak, jujur sakit banget.

“Ssshh shhh .. ssstt. tahan bentar syang, ntar pasti hilang” katanya nenangin gw. Kita pun pelukan lama, sekitar 1 menit. Sakit nya udah berkurang, tapi memek gw kerasa penuh banget, kontolny kak gilang berkedut kedut di dalem.

“Masih sakit?” tanya nya

“Masih kak, jangan digerak in dulu ya” kata gw. Lalu dia mencium gw, ciumannya turun ke leher sampai ke toket gw.

“Ahhh kak.. ahhh” dia kembali mengenyot puting gw, dan gw rasakan kontolnya bergerak keluar dan masuk lagi, hmmmmmm.. nikmat di puting gw udah bisa mengimbangi sakit di memek gw. Pelan pelan dia memaju mundurkan pantatnya.

“Ouhh syank, enak banget memek kamu” katanya mendesah. Ya iyalah syank, kamu yang pertama gw kasi nikmatin tubuh gw yang mulus ini. Dan memek gw udah mulai basah lagi. Suara becek nya udah kedengeran.

“Ahhhh ayank, hmmmpp” gw mulai menikmati gesekan kontolnya

“Udah enak kan?” tanya nya

“he heh” gw mengangguk. Kak gilang menambah kecepatannya, gw lingkarkan kaki gw di pahanya.

“Syank kamu cantik banget kalau gini” bisiknya. Dia menarik tangan gw ke atas, kayaknya dia terpesona sama ketek gw, hihi. Gw cuma bisa mendesah menahan nikmat. Toket gw berayun naik turun seirama dengan genjotannya dia. Tusukannya serasa makin dalam, nikmat banget saat kontolny masuk paling dalem.

“Syank kamu diatas ya” bisiknya. Lalu dia duduk tapi kontolny masih nancep di memek gw, dia menarik tangan gw, jadinya gw dipangku gitu. Dia memeluk pinggang gw dan bebas mencium toket gw. Gw menggoyangkan pinggul gw maju mundur, kiri kanan.

“Rambut kamu iket yank” katanya, karena emang rambut gw panjang, dan terkadang menghalangi bagian depan dada gw, hihi. Gw menggulung rambut gw keatas, sambil menahan nikmat di puting toket gw yang selalu menjadi sasaran kak gilang.

“Ahhh kak … aahhh.. ” desah gw. Lalu kak gilang menjatuhkan badannya ke belakang, sekarang dia yang tiduran. Gw ikut tiduran meluk dia. Dia meremas pantat gw, dan menggenjot gw lagi dari bawah.

“Ahh ahh syang, aaahhh ahhha ahhh ahhh ahhh” desah gw di telinganya.

“Sayank aku mau keluar” bisiknya.

“Iya syank, diluar aja ya” kata gw, kacau kan kalau gw nanti hamil. Dia mempercepat genjotannya.

“Ahh ayank ahhhh…” desahnya..

“Ouhh sayankk…” dia mengangkat pantat gw dan memajukan sedikit badan gw. Tubuhnya mengejang, dan terdengar suara crot sperma nya mengenai sprei. Gw peluk dia erat. Seneng deh bikin kamu puas.

“Ahh ahhh ahh.. makasi ya Yank” bisiknya.

“Uhhh masih sakit tauk” kata gw manja masih memeluknya.

“Berarti harus sering sering yank, biar gak sakit, haha” katanya

“Wuu dasar kamu, besok aja aku di tinggal, sempit dah lagi” kata gw

“Hehe, minggu depan janji kok aku balik lagi” katanya

“Bener ya, awas aja gak datang” kata gw. Lama gw pelukan sama dia, gw lihat udah jam 12 malem.

“Kak bobok disini ya, temenin aku” kata gw

“Nanti ketauan giman yank?”

“Hmmmmm, kalau gitu jangan bobok, besok kan kakak naik kereta, bobok di kereta aja” kata gw

“Nanti jam 4 tu kakak baru keluar kamar aku” kata gw lagi

“Haha, iya iya” katanya

“Kak i love u” bisik gw

“I love u too syang” katanya.

Gw ketemu kak gilang baru 2 hari, gw udah ngasi perawan gw ke dia, apa ini terlalu cepet ya, duhh ngapaen gw juga baru berpikir sekarang. Tapi gw percaya sama dia, dia pasti syang sama gw.

“Kak…” bisik gw lagi

“iya..” katanya

“Lagiiiiiii”

[POV Kadek]

“Hahahahaha, ya ampuuun, serius kak?” tanya gw kaget

“Iya gie, masak gw bohong” kata kak Sasa

“Romantis banget kak, hihi” mirip kayak gw sama Bli Tu

“Iya, semenjak saat itu kita pacaran deh. Tiap kak Gilang kerumah, gw girang banget, tiap ada kesempatan kita bercumbu mesra, di taman, di kolam renang, duhh hot pokoknya, haha. Gw juga suka diem diem pergi ke tempatnya, nekat gw naik kereta sendiri.” kata sasa

“Gak ada yang curiga gitu kak?” tanya ku

“Hmmm, gak tau tu. Tapi kayaknya mama gw curiga gie, soalnya gw mesra banget sama kak gilang, pernah sih gw ditanya, gw bilang aja gak kenapa, gw cuma seneng aja sama dia, soalnya suka diajarin pelajaran sekolah. Gitu gw bilang, haha” kata sasa

“oo gitu, wah asik ya, hihi” kata ku

“4 tahun gw pacaran sama dia gie” katanya

“Terus sekarang?” tanya ku. Kak sasa tiba tiba terdiam,

“Kak?” tanya gw. Dan satu tetesan air mata jatuh dari matanya.

“Kak kenapa. Aku ada salah ngomong, kak?” tanya ku panik. Dia menghentikan mobilnya dan berhenti di pinggir jalan.

“Gieee.. hikss…” Dia memeluk gw dan menangis, duh kenapa ya, apa ada kisah sedih antara mereka. Aku jadi gak enak”

“Kak udah kak, gapapa kalau kakak gak bisa cerita” kata gw nenangin. Sambil terisak dia ngomong.

“Sebenernya……”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 13 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 13 – END