. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 10 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 10

0
562
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 10

[POV Angga]

Apa emang gw gak pernah bakal bisa puas mesra mesraan sama adik gw? Tanya gw dalam hati. Niat bisa ke villa, dengan tujuan bebas berduaan ada aja masalah kayak gini. Jujur gw kecewa banget saat itu, tapi wajah melas nya kadek yang imut itu, dengan tatapan nya yang dalam membuat gw gak bisa nolak.

“I.. iya yank, tapi dewi tidur dimana?” Kata gw

“Gie gw pulang aja dah ya, gak enak ganggu kalian” kata dewi

“Eeehhh, ngak ngak.. gak tega gw, gapapa kok wik, ya kan yank?” Kata kadek

“Iya wik gpp” kata gw

“Ini kan kasurnya gede banget, bisa kok bertiga, nanti aku di tengah. Hehe” kata kadek semangat. Apa ini anak gak ngerti ya, gw pengen entot lo sampai pagi dek, huhhh. Kesel gw.

“Gapapa aku tidur di bawah, kamu sama dewi di atas” kata gw

“Ihhh ngak, semua di atas pokoknya” kata kadek

Jam udah menunjukan pukul setengah 1 malam. Kita pun udah mulai ngantuk, niat mau begadang sekarang udah ilang, kacau dah smw. Tapi gw jg kasihan sama dewi, iklasin aja deh, pasti nanti ada kesempatan lain gw bisa berduaan sama kadek.

“Yook bobook” kata kadek. Dia pun yang pertama naik ke kasur

“Sini wik” panggil dia. Dewi ikut naik pelan pelan, dia agak risih make lingerie. Gw selalu dapet aj curi curi lihat body nya yang semok.

“Naaa kalau ayank disini, hehe” gw ikut naik tapi gw di pinggir.

“Ayaank peluuk” kata kadek manja. Duh nie anak kenapa malah nunjukin mesra mesra gini ke dewi.

“Ayank malu ahh” bisik gw

“Hahaha, udah kalian mau ngapaen kek terserah” kata dewi

Kita pun masih ngobrol ngobrol.

“Gie, enak ya kalau punya kamar kayak gini, kasurnya enak, luas, lengkap semua. Gw pengen suatu saat nanti bisa sukses terus punya apa yang gw mau

“Hehe, iya wik, gw juga pengen punya rumah baguss, kecil tapi nyaman” kata kadek

“Hadeehh ini dua bocah, baru SMA, ntar kalau udah kuliah cita cita kalian cuma satu, cepet lulus, haha” kata gw dalam hati. Gw cuma senyum senyum aja dengerin mereka ngobrol. Tangan gw udah di pegang kadek, gw harus meluk dia, gak boleh lepas

“Nanti kalau lo udah sukses jangan lupain gw ya” kata kadek

“Iya, lo juga ya”

“Ehh wik lo udah ngerjain tugas fisika blm, senin kan di kumpul?” Kata kadek

“Ahh males, tar aja buat di sekolah. Lo udah?” Tanya dewi

“Gw juga, ntar aja nyontek sama Ayu, dia pasti udah buat” kata kadek

“Haha” gw nahan tawa

“Ihh kenapa kamu ketawa yank?” Tanya kadek

“Kalian dari tadi ngomong suksas sukses, tugas aja masih nyontek, hahaha” kata gw ketawa

“Yee biarin kak, kan kalau mau sukses gak harus pinter fisika” kata dewi

“Iya yank” lanjut kadek

“Bukan masalah pinter nya, tapi usahanya, kerja keras, kalau kalian masih suka bergantung sama orang lain, susah bisa maju. Kalian mulai lah belajar sendiri, usaha sendiri, rasain gimana rasanya kerja keras” ceramah gw

“…” mereka diem

“Inget waktu kalian dapet juara cheers kemaren, itu kan hasil kerja kalian, kerja keras kalian, kalian udah ngasi yang terbaik. Seandainya dalam semua hal kalian kerja keras dan ngasi yang terbaik, aku yakin kalian bisa tu beli rumah, beli semua yang kalian pengen dan sukses” gw udah kaya mario sepuh aja

“Hehe, tapi kita gak suka fisika yank” kata kadek

“Ya pokoknya tetep do the best” kata gw

“Iya ngapaen sih kita belajar fisika, siapa juga yang mau jadi ilmuan” kata dewi

“Fisika itu gak harus jadi ilmuan lo, banyak juga ilmu ilmu fisika yang sebenrnya kita udah terapin” kata gw

“Ihhh bilang gak suka ya ngaak” kata kadek

“Haha terus sukanya apa?” Kata gw

“Suka nya di peyuk giniii” kata kadek makin nempelin badannya gw

“Hihi, duhh gw jadi pengen” kata dewi

“Ehh kalian udah berapa ronde tadi?” Tanya dewi

“Haha, banyak pokoknya” kata kadek

Wah omongon mereka udah mulai gak jelas nie. Tapi keliatannya udah pada ngantuk, kadek udah nguap berkali kali. Sampai akhirnya gak ada lagi obrolan mereka. Dan dengkuran kadek udah terdengar, hihi. Dewi juga kayaknya udah tidur. Udah ahh, gw tidur aja.

“Ting ting..” hp gw bunyi, ada WA kayaknya

“Kak..” Hmm nomor baru,

“Ini aku dewi” wah dia belum tidur, malah nge WA

“Blm tidur wik?” Tanya gw

“Blm ngantuk, hehe. Kak makasi ya, udah nolong aku tadi” katanya

“Oo iya, sama sama”

“Tadi aku takut banget, aku keinget anggie untung deh kalian ada deket deket sini”

“Ya makanya lain kali jangan mau keluar sama orang yg baru kenal gitu”

“Iya, aku perlu duit soalnya, pake bayar kos” katanya

“Hmmmm… iya aku ngerti, tapi kamu harus pinter juga, misal buat perjanjian dulu, keluar kemana, sampai jam berapa, ngapaen aja, gitu” kata gw. Kok gw malah ngajarin yang gak bener ya

“Iya kak, nanti aku lebih hati hati deh” katanya

“Malah lebih bagus kamu gak usah lagi deh kerja gitu gitu, kerja nyambi yang bener lah” kata gw

“Kerja apa kak, aku gak bisa ngapa ngapaen?”

“Kamu tu cantik wik, pinter ngedance, nari, kenapa gak coba ngajar les nari atau dance gitu” kata gw

“Aku gak tau harus kemana kak”

“Ya ampun, banyak kok ada info, ya udah ntar aku bantuin deh nyari nyari” kata gw

“Serius kak?”

“Iyaaa duarius” kata gw

“Hehe, makasi ya” plus emo cium

“Pantes deh anggie tergila gila sama kakak” katanya

“Kenapa emang?” Tanya gw

“Hihi, cewek cewek aja yang tau” katanya

“Kak maaf ya, aku ganggu weekend kalian, maaf banget” katanya lagi

“Iya gara gara lo, sekarang lo nungging deh, gw mau anal” masak gw ngomong gitu, haha

“Kan aku bilang gapapa, kamu juga kena musibah gini” kata gw.

“Iya tetep aku ngerasa gak enak, ini aku pake lingerie nya anggie lagi, pasti kakak yang beliin ya” katanya

“Haha, iya gapapa kok. Lagian cocok juga kamu pake” ketik gw keceplosan

Aduh sialan, gak bisa di hapus lagi. Kalau WA sekarang enak, ada fitur delete nya, dulu gak ada.

“Apa? Hahahah” balas nya

“Ehh anu, maksudnya gapapa kamu pake, kn pas juga ukurannya” bls gw asal

“Tapi cocok kan aku ya? Hihi” pancing dia

“Iya cocok sih..” kata gw

“Kira kira kalau dibandingin sama anggie, lebih cocok mana?” Tanya nya lagi

“Aku kan belum pernah lihat anggie make” kata gw

“Ooo jadi aku malah yg duluan make, aduhh maaf kak ya” katanya

“Haha, iya gapapa, gak usah minta maaf lagi” kata gw

“Hmmmm.. emang kakak fantasi sex nya gmn sih?” Aduh ini cewek udah mulai mancing gw. Mumpung blm ngantuk ladenin aja dah

“Maksud kamu?” Kata gw pura pura bego

“Maksudnya kakak pas ML gitu pengen ceweknya tampilannya kayak gimana? Make baju apa? Gitu contohnya” katanya

“Hehe, aku sukanya ngebayangin cewek pakai seragam SMA, putih abu abu kayak kalian ini” kata gw. Kontol gw udah tegang nie.

“Haha, serius? Terus bajunya kayak gimana?” Tanyanya lagi

“Hmm, bajunya ketat banget, 2 kancingnya lepas, terus roknya pendek sepaha, hehe” kata gw udah mulai mesum

“Pakai gstring gak? Atau polos? Kaos kaki gimana?” Tanyanya lagi, kayaknya dewi emang udah pro masalah gini

“Haha, apa aja deh” kata gw

“Hihi, berarti kemaren pas liat aku di sekolah, kakak pengen dong?” Katanya

“Pengen lah dikit, hehe” kata gw

“Haha, udah tau aku”

“Tadi kakak juga kok suka liatin aku sih?” Tanyanya lagi. Apalagi maunya ini anak, pikir gw

“Ya wajar lah wik, kamu pake lingerie gitu, mata ku auto fokus” kata gw

“Hehe pengen gak kak? Pengen gak sama aku?” Tanya nya bikin gw kaget

“Udah wik, aku sayang banget sama anggie, kamu temen baiknya dia, gak mungkin aku macem macem sama kamu” jawab gw. Jujur gw gak berani macem macem sama cewek lain, gw gak mau nyakitin kadek

“Beruntungnya anggie” katanya

“Kak, kalau mau aku siap kapan aja, nanti kabarin aja, hehe. Aku mau balas budi sama kakak. Dan aku janji gak ada perasaan kok, cuma seneng seneng” katanya

Sialan, nie cewek siap jadi budak seks gw.

“Bener ya? Gak ada perasaan” tanya gw

“Iya kak, bener” kata dia

“Kalau sekarang masak gak pengen?” Tanya nya lagi

“Ya pengen lah, harusnya malam ini aku sama anggie bisa lagi 1 ronde, haha” kata gw udah kepalang tanggung

“Hihi, maaf deh. Hmmm, ke kamar mandi yok” katanya

“Duhh jangan wik, kadek orangnya bisa tiba tiba bangun, apalgi tau aku gak di sampingnya” kata gw

“Terus gimana dong?”

“Kamu sepongin aku aja ya, di bawah selimut” kata gw

“Hihi, siaaap kakak” katanya

Syank maafin aku ya, hatiku 100% punya kamu kok, sumpah. Ini kebetulan kontol aku gak bisa diajak kompromi, pengen ngerasin mulutnya dewi. Kata gw dalam hati ke kadek

Pelan pelan dewi turun dari kasur, dan menyusup ke selangkangan gw, masuk di bawah kasur. Sampai kepalanya dia pas ada di atas kontol gw. Gw mengintip lewat selimut. Dia udah menggenggam kontol gw, dan tersenyum ke arah gw.

“Ouuhhhhhhhhh.. anjir enak nya” gw nahan suara desahan gw. Dewi baru memasukkan nya ke mulutnya udah nikmat kayak gini, teknik sepongannya dia emang mantep, emang gini kalau sama pro, pikir gw.

Dia masih memainkan lidahnya, “aaahhh enak banget”, semua batang kontol gw dia jilatin. Sampai akhirnya dia melahap semua kontol gw.

“Aaaaahhhh ouhhh” gw bisa rasakan ujung kontol gw nyentuh mulut bagian belakangnya. Gak nyangka gw, dia bisa melahap semuanya. Deep throat bos.

Gw cuma bisa menekan kepalanya dari luar selimut. Gak sampai 5 menit gw udah ngerasa mau meledak. Dia bisa nahan kontol gw 3-5 detik di dalem mulutnya tanpa mual.

Gw udah gak tahan lagi, gw pun menekan kepalnya lebih kuat, dia sepertinya mengerti gw pengen keluar, dewi melakukan nya lagi,

“Aaaaahhhhh..” dia melahap nya lagi. Gw pegang kepalnya supaya gak dia tarik, dan “aaaahhh… ahhh.. ahh”

Gw semprotkan sperma gw di mulutnya, ahhh gila enaknya. Lalu gw dengar suara dewi kayak nelan air, wah dia menelan semua sperma gw, dan masih menjilati kontol gw,seolah mencari tetesan sisa nya.

“Aahhh” dan lemeslah kontol gw di hajar mulutnya dewi. Kemudian dia memakaikan gw celana lagi. Dia kembali turun ke kasur dan naik ke posisi dia semula tadi.

“Ting.. ting..” WA lagi, pasti dari dia

“Hihi, gimana kak? Service aku” tanyanya

“Ya ampun gak kuat aku wik, pinter banget kamu”

“Itu baru BJ kak, kakak belum ngerasain yang lain, haha” katanya

“Hehe, mudah mudah bisa nikmatin service kamu lagi deh. Makasi ya wik” kata gw

“Iya kak, aku yang makasi pokoknya”

“Hehe, ya udah , yok istirahat, biar besok fit” kata gw

“Haha, udah keluar baru bisa bobok ya. Yok kak, met tidur.. muach” balesnya

Lalu gw peluk kadek lagi, hihi. Hadehh niat mau romantisan berduaan malah jadi gini. Ahh bodo amat lah, gw tidur aja.

……………………….

“Hahaha… hahaha” gw kebangun gara gara denger suara di luar. Gw lihat kadek sama dewi udah gak ada di kasur.

“Sialan udah jam 9” kaget gw

Gw intip dari jendela ternyata mereka lagi renang berdua di kolam. Gw gabung aj deh.

“Yeee pak bos baru bangun” kata kadek

“Hai kak” senyum dewi

“Kalian kok gak bangunin” kata gw

“Yee, ayank udah tak bangunin dari tadi, masih aja ngorok” kata kadek

“Tu maem dulu, tadi aku udah ambilin sarapan” kata kadek

“Lo kalian udah sarapan?” Tanya gw

“Udah donk, nungguin kamu bisa kelaperan kita” kata kadek

Gw lihat di atas meja udah ada nasi goreng, sama minum. Hehe. Gw makan sambil ngeliatin mereka main main. Mereka berdua cuma pake celana dalam sama tank top. Dewi kayaknya minjem tanktop nya kadek yg kadek pake kemarin, haha. Pantes kekecilan. Samar samar gw lihat puting mereka berdua. Mereka berdua sama sama gak bisa renang, muter muter aja di kolam gak jelas, haha. Pengen rasanya gw nyebur dan gw gilir ini gadis gadis satu satu.

“Ayank cepet makannya, senyam senyum aja, sini ikut” ajak kadek

“Bentar napa, kalian berdua udah bikin kolam penuh, mana bisa aku gabung” kata gw

“Iya kak ajarin kita renang” kata dewi

Abis makan gw masuk ke kamar, gw cuma pake kolor doank, dan gabung di kolam sama mereka. Seperti biasa kadek nempeel terus, seolah dia mau nunjukin kemesraan kita. Kadang dia juga sesekali nyosor bibir gw, gw sempet lirik dewi dia cuma senyum senyum aja. Enak juga berendam pagi pagi gini, ntar jam 12 gw udah harus checkout, dan lusa gw udah berangkat lagi ke surabaya, ahhh, cepet amat rasanya liburan ini.

“Aduuhh duhh duhh” kata kadek

“Kenapa lo?” Tanya dewi

“Perut gw sakit, ke wc bentar, hehe” kata dia,

“Haha, makanya jangan semua dimakan itu sambel” kata dewi

Dan suasana awkward pun muncul pas gw berduaan aja sama dewi di kolam. Dia mendekati gw yang lagi di pojokan.

“Wik wik, jangan.. ntar kadek..” kata gw panik

“Ihhh napa kakak nie, orang mau neduh doank, haha” katanya. Emang di tempat gw diem teduh gak kena sinar matahari langsung.

“Tak kira kamu mau perkosa aku, haha” kata gw

“Haha, Ge Er banget” katanya. Duh toketnya dia nyembul banget, pake baju kekecilan lagi.

“Kamu pake bajunya anggie ya?” Kata gw

“Iya, hehe, kekecilan ya” katanya

“Haha, iya, gak muat” kata gw

“Apanya gak muat??” Tanyanya

“Haha, tau ahh” kata gw

Dan “hemmppfff.. hemppp” dewi tiba tiba nyosor bibir gw, dia kulum bibir bawah gw, dan sesekali memasukkan lidahnya. Dia melingkarkan tangannya ke leher gw, toket nynyang empuk nempel pas di dada gw. Nie anak kesurupan kali, pikir gw. Gw agak kawatir gimana kalau kadek liat. Baru gw mau remas pantatnya, dewi melepas ciumannya.

“Hihi” dia naik ke atas kolam dan tiduran di kursi santai itu.

Gw bengong aja. Njir tadi tu apaan. Pikir gw.

Suasana pun tenang, gw memjamkan mata menikmati hembusan angin. Tapi kontol gw udah tegang maksimal. Dewi pun kayaknya juga menikmati suasana.

“Hadehh, sialan tu sambal” kadek nongol sambil mengusap perutnya.

“Gie gw mandi duluan ya, gw mau langsung balik aja” kata dewi beranjak dari kursinya jalan ke dalam

“Iya sana dah duluan” kata kadek

“Ayank sini deh” panggil gw ke kadek

Dia nyebur lagi dan gw peluk dari belakang. Gw tarik tangannya dan mengarahkan ke kontol gw yang udah tegang banget.

“Hihi pengen yah?” Kata kadek langsung menggenggam kontol gw.

Gw cium lembut lehernya, yang masih basah, duh rasa kaporit, haha. Tangan gw mulai menggerayangi dadanya yang emang gak pake BH.

“Haahhhh.. ehhh” desah kecil kadek

Dia menggesekan pantatnya di kontol gw, tapi gak enak juga kalau di kolam gini.

“Ayank di sana yok” ajak gw ke kursi

“He eh” dia mengangguk

“Kamu di atas ya” kata gw

Gw merebahkan diri, dan melepas celana gw. Kadek juga melepas celana dalam ny, langsung mengangkangi kontol gw.

“Ouuhhh keset banget” kayaknya karena masih ada air kolam tadi

“Aaawww ahhhh” kadek memejamkan matanya saat kontol gw perlahan masuk ke memek nya

Perlahan dia menaik turunkan pantatnya, gw coba rangsang dia dengan memilin puting imutnya. Gw naikkan bajunya, gw gulung ke atas, gak gw lepas.

“Ahhhh… hemmppp.. ahhh” gerakannya makin cepat, dan gw rasakan memeknya tambah licin. Gw melipat tangan buat dijadikan bantal kepala. Gw mau santai menikmati goyangan adik gw ini. Duh emang sempurna banget tubuhnya, langsing, mulus, dadanya pas, proporsional sama badannya. Apalagi di ruang terbuka gini. Emang beruntung banget gw.

“Ahhh ahhh ahhh ahhh ahh.. ayank enak banget” desahnya sambil memejamkan matanya. Sepertinya kadek udah ngerti gimana goyang biar pas, hehe. Gw gak tahan lihatnya, gw bangun dan memangku nya. Dengan lahap gw kenyot puting nya.

“Aaaaaahhhhh aayaank.. ahhh.. ahhh” kadek makin liar. Dia memeluk kepala gw dan mencium nya. Goyangannya makin cepat dan gak beraturan, sepertinya dia mau keluar.

“Aayankkk.. ayank.. ayank.. ayank…” berkali kali dia manggil gw dan tubuhnya menegang. Gw tetep kenyot putingnya kuat kuat.

“Aaaaaahhhhh ahhhh ahhh ahh” desah nya keras..

“Aaawwwww, hihi, geliiiiiiiiii” dia cekikikan sambil menjauhkan badannya.

“Haha, tadi aja minta, sekarang geli” kata gw

“Hehe, abisnya kalau udah keluar gitu, jadi geli banget” kata dia

“Ayank masih lama” tanyanya

“Udah deket kok, kamu tiduran tengkurep ya” kata gw

“Iyaa” dia mengangguk, nurut aja apa yg gw minta, haha.

Gw lurusin kursi santai itu, jadi gak ada lekukan lagi di bagian ujung nya. Kadek tengkurep diasana, duh seksinya adik gw. Gw naik ke atasnya dia, dan mengarahkan kontol gw dari belakang.

“Syank buka dikit pahanya” dia melebarkan pahanya, dan bless.. sempitnya. Kadek sempat kaget, ini posisi ML baru bagi dia.

“Aaahhh ayaank..” desahnya pelan melirik gw

Gw mulai naik turunkan pantat gw, ahhhhh enaknya. Kontol gw dia jepit kencang, dan beberapa kali kontol gw terlepas karena gw terlalu menariknya, hehe. Abisnya enak banget saat gw tarik sampai ujung terus pelan pelan dorong lagi.

“Hemmmpp.. ahhhh ahhh” desah nya.

“Plok plok plok” suara memek nya yang becek.. ahhh, enak banget memek kamu sayank..

Kayaknya gw udah mau keluar ini. Dengan jepitan memeknya yang super kenceng plus body nya yang nafsuin gw gak bisa bertahan lama. Gw turunkan badan gw dan mencium buas bibir nya. Gw tambah kecepatan genjotan gw.

“Ahhhhh ahhhh ahhhh sayank” deaah gw. Dengan cepat gw cabut kontol gw dan memposisikan diatas pantatnya.

Sperma gw nyembur sampai ke bajunya. Gw nindih adik gw sebentar, sambil menikmati sisa orgasme tadi.

“Aaayank berat” bisiknya

“Hehe, maaf sayank” lalu gw berdiri dan duduk di sebelahnya.

“Ayank cepet pake celananya, ntar dewi nongol lagi” kata gw

“Oo iya, hihi” kadek memakai celana dalamnya yang basah tadi, gw juga dengan cepat memakai kolor gw. Gw sempet sekilas lihat di jendela, gordeny gerak, seolah baru abis dibuka dan ditutup lagi. Dewi kayaknya ngintip, hehe, biarin dah, siapa suruh gangguin orang honeymoon.

Tak berapa lama dewi keluar udah memakai baju, dan udah rapi. Dia masih pake bajunya yang kemarin, yang masih ada sobek itu.

“Wi mau jalan sekarang?” Tanya kadek

“Iya gie, gw udah pesen grab” kata dia

“Ehh lo bawa jaket gw aja ya” kadek lari ke kamar dan mengambilkan dewi jaket,

“Nanti besok bawa ke sekolah” kata kadek

“Hehe, oke buk, tks ya. Gw jalan dulu, kak aku duluan, bye” katanya keluar

“Iya ati ati” teriak gw

“Ayank makasi ya udah bantuin dewi, hehe” kata kadek meluk gw

“Iya syank, demi kamu” kata gw kecup keningnya

“Walaupun belum puas jadinya sama kamu” kata gw

“Ntar pasti ada waktu lagi, aku gak kemana mana kok, tetep punya kamu” katanya manja

“Hehe, iya harus, kamu tu cuma punya bli”

“Sana kamu mandi duluan deh, udah siang nie” kata gw

“Bli gak ikut?” Tanyanya

“Ntar tambah lama kalau bli ikut mandi, giliran aja” kata gw

“Haha” katanya ketawa masuk ke kamar

Haahh, berakhir sudah liburan gw sama adik gw tercinta. Walaupun ada ‘pengganggu’ tapi tetep puas gw. Tapi masih kurang lah, haha.

Skip skip. Kita pun beresin smw baju baju dan checkout. Sekitar jam 12. Seperti biasa di jalan kita singgah di warung nasi be guling favorit kadek, haha.

“Kamu nie suka banget makanan ini yank” kata gw

“Hehe, abisnya enak banget, tapi kalau bapak masak in dirumah kok gk mau kayak gini” kata kadek

“Kalau gitu kamu aja yg belajar masak biar bisa buat” kata gw

“Hehe, susah masaknya” jawabnya

“Ayank nanti cepet balik ya” katanya

“Trus lagi satu, selesikan urusannya tu sama Yuli” lanjutnya

“Iya syank” gw pegang tangannya.

Gw hampir lupa sama yuli kalau lagi sama kadek, hubungannya gw masih gantung gak jelas, ntar gw mau mastiin, dan mengakhiri hubungan ini baik baik. Gw juga gak mau gantungin Yuli.

……………………….

[POV Kadek]

“Waaaaa senin lagi” kesel ku pas naruh motor di parkiran. Duh kapan lagi liburan sama bli ya, kangeen. Pikir ku sambil jalan ke kelas. Beberapa kakak kelas godain aku tapi sama sekali aku gak hiraukan. “Aawwwww” ada yang nyolek pantat ku

“Ihh lu toge, ngagetin aja” kata ku ke dewi

“Gimana, dah longgar? Haha” katanya

“Taik lo, hahaha..”

“Ngilu wik” bisik ku

“Haha, dah ngobrol di dalem aja” katanya

“Apaan ngobrol, nyontek tugas dulu” kata ku

“Anjrit baru inget, yok yok cari Ayu” kata dewi

Ayu nie emang yang paling pinter di kelas ku, dapet juara terus, hehe.

“Ayu.. hehe” gw cengengesan sama dewi

“Nihhhh udah tau aku maksud kalian” katanya ngasi buku nya

“Haha, kamu emang terbaek” tawa kita

Kita pun salin tu tugasnya sampai kelar, gak pake mikir, itu angka dapet dari mana bodo amat. Tapi aku pikir pikir bener juga kata bli tu, masak aku terus terusan nyontek gini, gak pernah usaha. Ihh ayank kamu bikin aku kepikiran aja. Mending kamu genjot aku aja, haha. Pikir ku senyum senyum.

“Apaan sih lo senyam senyum, kangen sentuhan ya” dewi ngagetin aku

“Haha, tau aja lo wik” kata ku

“Kan apa gw bilang, lo bakal ketagihan”

“Tapi emang cowok lo tu enak deh” kata dewi

“Enak? Maksud lo?” Tanya ku

“Haha, maksud gw enak di ajak ngobrol, kayak dewasa gitu. Gie kalau lo bosen kasi gw ya” katanya

“Ihhh enak aja lo, cari sana sendiri” kata gw

“Gie pliss, kasi gw, haha” katanya ketawa

“Langkahi mayat gw dulu” kata ku kesel

“Emang kapan lo dapet ngbrol sama cowok gw wik?” Tanya ku penasaran,

“Ehh itu.. kemaren itu.. pas di kolam, lo kan boker” katanya

“Oo iya iya, ngbrol apa aja emang” tanya gw

“Ya ngbrol banyak, katanya body gw lebih mantep dari lo, dan dia penen banget ML sama gw, hahahaha” katanya

“Ihhh serius, lo bencanda terus” kata ku

“Hehe, ya dia nyaranin gw berhenti kerja kayak gini, nyambi kerja yang bener aja. Dia nyaranin e ngajar nari gt gie” kata dewi

“Ya bener juga kan, lo pinter nari” kata ku. Emang dewi yang paling pinter nari Bali.

“Tapi dimana gie?” Tanya dewi

“Coba tanya bu Laksmi deh, kan beliau punya sanggar, lo gabung aja sana” bu laksmi itu guru tari kita, orangnya baik.

“O iya bener juga lo, gw kan deket sama bu Laksmi” kata dewi

“Atau lo cari lowongan di internet, siapa dapet” kata ku

“Di internet malah ada lowongan striptease, haha” kata nya ketawa

“Haha, itu cocok lo wik”

Kita ngobrol ngobrol sampe jam pelajaran dimulai. Seperti biasa aku dapet aja chatingan sama bli Tu, terkadang chatingan kita ngebahas hal hal nakal yang bikin aku basah, hihi. Dia juga minta foto daleman rok aku pas pelajaran tadi. Ihhh, terpaksa aku nurutin maunya. Tapi aku juga seneng, malah aku terkadang pancing dia, haha. Ntah kenapa semenjak aku udah gak virgin, aku kadang nafsu tiba tiba.

Seperti biasa kita ke kantin bareng geng kita.

“Lo udah gapapa gie?” Tanya Ana

“Iya na, udah aku lupain” kata ku, aku gak mau inget lagi kejadian kemarin, bayangin mukanya davis aj aku jijik.

“Ehh gimana liburan lo kemarin” tanya Siska

“Iya ceritain gie” kata temen gw yang lain

Aku ngeliat dewi yang lagi makan soto. Kita senyum berdua.

“Haha, asik kok. Seru pokoknya. Tapi syang ada pengganggu waktu itu” kata ku

“Uhuk..” dewi cepet cepet ambil minum

“Waah aku pengen juga liburan sama cowok ku nie, dah lama banget kita gak refreshing” kata Ana

“Iya Na, kita rame rame aja, bawa cowok masing masing” kata Sinta

“Yaahh cowok gw kerja di kapal pesiar, pulang aja 10 bulan sekali” kata siska

“Cowok gw juga sibuk kuliah, gak sempet dia” kata ku

“Cowok gw mana ya, hahaha” kata dewi

“Wah susah ya” kata Ana

“Udah kita jalan jalan aja gak usah ngajak cowok deh, gmna?” Kata ku

“Iya bener tu, kita maen aja ber enam, dan smw gak boleh bawa cowok” kata Siska.

“Ok deal, tinggal nentuin kapan dan dimana nih” kata dewi

Kita pun ngerencanain buat liburan nanti. Kayaknya bli tu gak bisa pulang deh, ya udah aku liburan aja ntar ama temen temen.

……………………….

“Bli jaket nya udah? Charger laptop? Charger HP? Power bank?” Aku absen satu satu barang ny bli biar gak ketinggalan.

“Udah dek, tinggal satu yang kurang”

“Apa?”

“Kamu syank” katanya meluk aku. Kita lagi di kamarnya bli sambil beresin tas, hari ini dia berangkat ke surabaya.

“Hemmpfff… hempff..” kita udah ciuman kayak orang yang gak ketemu 2 tahun

“Tuuu udah jam nie, ditinggal kamu nanti” teriak ibuk gw dari luar. Kita kaget dan melepas ciuman

“Tunggu bli ya” katanya

“He eh” aku menganggukan kepala

Seperti biasa aku anterin bli tu k terminal bawa motor. Kita nunggu travel disana ada sekitar setengah jam. Aku peluk dia lagi.

“Ayank cepet pulang” bisik ku. Dia nyium kening ku dan tersenyum,

“Iya syank, tunggu dirumah ya”

[POV Angga]

Haha, gw udah kayak di film film aja, kenapa gak ada hujan sekalian biar tambah dramatis. Tapi emang sedih juga ninggalin bidadari kecil gw, tapi gapapa lah, cepet pasti gw bisa balik. Setelah naruh tas gw duduk di depan samping supir. Gw seneng didepan karena bisa bebas sendiri. Gw buka kaca dan lambaikan tangan ke Kadek. Hehe.

“Pacar nya mas?” Tanya supirnya

“Iya mas” kata gw

“Uayu ne pacar sampean mas, jadi pengen muda lagi aku, haha” kata dia

“Mas ingat istri tu, haha” kata gw

“Ya kalau liat pacar sampean otomatis lali bojo” katanya

“Hahahaha” kita ketawa

Skip skip perjalanan gw. Dan sampailah gw di kosan.

“Hah balik lagi kesini” kata gw

Gw kabari Kadek dan orang rumah kalau udah nyampe. Gw istirahat bentar. Gw coba WA yuli, tapi sama responnya, no response. Haha. Gw tanya temen nya katanya dia masih KKN, lagi seminggu. Ya udah gw tunggu aja waktu yang pas, ntar gw samperin ke kosnya. Mending sekarang gw fokus siapin skripsi sama nyelesain kerjaan yang belum beres.

2 minggu berlalu, dan baru ada kabar dari temen ny yuli, ada WA dari Sasa.

“Ga, yuli udah di kos, tapi mending lo gak usah kesini deh”

“Kenapa?” Tanya gw

“Ya nanti aja” katanya

“Gak sa, gw kesana sekarang, gw mau ngomong”

Gw mandi mandi dan berangkat ke kosan nya Yuli. Hmmmm… gw tarik nafas dan masuk ke kosnya. Gw lihat motornya dia ada. Tapi kamarnya ketutup.

“Tok tok tok.. Yul yuli..” panggil gw

Lalu pintu kebuka, yang bukain si Deni. Dia kaget melihat gw, belum sempet gw ngomong, satu pukulan nya mendarat di pipi gw.

“Bugg..”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 10 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 10 – END