. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 08 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 08

0
566
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 08

[POV Angga]

“Kamu mandi, trus istirahat ya” kata gw ke Kadek pas nyampe rumah. Motornya dia nanti dewi yang bawa.

“Motor kamu mana dek?” Tanya bapak

“Oo dewi pinjem pak, tadi motornya dia rusak, nanti besok dia bawa ke sekolah” kata Kadek

Gw gak berani ceritain kejadian kadek tadi ke ortu gw, nanti malah makin jadi trauma buat kadek.

……………………….

Malemnya gw gak mau ganggu Kadek dulu, gw cuma ngobrol ngobrol aja di kamarnya.

“Beli baju apa tadi?” Tanya gw

“Hmmm ada deh, hihi” katanya sambil maen hp di tempat tidurnya

“Bli besok kita kemana sih?” Tanyanya

“Ada dehhh, hahaahaha” balas gw

“Uhhh awas aku di ajak ke semak semak ya,” katanya

Sambil gw maen laptop gw coba chat Yuli ahh,

“Yank gimana KKN nya?” Chat gw, gw udah ngerasa bersalah banget udah nyakitin dia, pokoknya gw harus akhiri hubungan sama yuli secara baik baik

Lama gak dia bales, sekitar setengah jam baru sia bales.

“Baik baik aja” jawabnya. Jawabannya datar

“O ya, jangan lupa jaga kesehatan” bls gw

“O ya makasih” blsnya. Wah kok jutek amat dia

“Km kenapa sih?” Bls gw lagi

“Aku sibuk, udah ya” blsnya

Dan gw pun males lagi nge WA dia, pasti dia lagi seneng seneng sama temennya. Ya udah lah, kayaknya hubungan kita gak bisa dilanjut lagi.

“Tuuuu tuu ini gimana caranya?” Bapak gw manggil manggil, kayaknya bapak lagi make laptop nya kadek tu di luar

“Ya pak, bentar” jawab gw

“Dek bli di luar ya, bapak manggil” kata gw

“Iyaa bli sana dah, aku mau packing nie, buat bsk, hihi” katanya

“Iyaa, bawa baju seksi ya, haha” kata gw

“Ihh maunya” katanya menutup pintu

Gw pun ke ruang tamu dan ngbrol ngobrol banyak sama bapak. Bapak semangat banget main main laptop, semua dia coba. Nanti kalau gw udah ada uang, pasti tak belikan bapak laptop.

“O ya, kapan kamu kira kira wisuda tu?” Tanya nya

“Bulan ini aku ujian skripsi dulu pak, kemungkinan 2 bulan lagi” kata gw

“Nanti biar Kadek aja yang nemenin ya, bapak sama ibuk kayaknya gak bisa ikut” kata bpak

“O iya pak, gampang klo itu, apa sih artinya wisuda, cuma kelulusan aja, gak usah berlebihan, hehe. Aku sendiri aja gapapa” kata gw

“Yaa kan gitu biasanya orang orang, wisuda foto bareng keluarga” kata bapak

“Haha, iya abis itu jadi pengangguran, nangis nangis gak punya kerjaan, terus nyogok orang biar masuk PNS” kata gw ketawa

“Hehe, iya sih sekarang emang susah nyari kerja katany” kata bapak

“Bukan gitu pak, yang bilang susah itu karena emang dianya gak niat kerja, mau kerja enak gaji gede, maunya deket rumah gak mau jauh, ya iya lah gak ada, makanya dibilang susah, peluang kerja banyak banget, aku di surabaya sampai kewalahan karena banyak kerjaan pak, bener” kata ku

“O gt ya nak, soalnya banyak nie anak anak tetangga pada bilang gitu” kata bapak

“Bapak percaya aja sama aku”

“Kadek juga nanti kuliah dimana ya? Jurusan apa ya?” Kata bapak

“Biarain dia ketemu suka nya apa dulu pak. Soalnya setelah tamat SMA itulah kita menentukan arah nanti bakal jadi apa kita” kata gw

“Iya nanti kamu jagain dia ya Tu, bapak titip sama kamu”

“Iya pak, aku bakal jagain dia seumur hidup, hehe” kata gw

O ya pak, besok aku mau nginep dirumah temen ya, mungkin minggu malem baru balik” kata gw, padahal gw mau ena ena sama Kadek, haha.

“Iya nak” jawab bapak

Malem itu gw tidur cepat, biar cepet besok, hehe. Ad niat gw mau telpon Yuli, tapi ragu, gak usah dah. Gw mau pelan pelan merelakan dia. Gw iseng buka facebooknya, dan benar, relationship statusnya udah gak lagi ada nama gw. Dia pun banyak di tag di beberapa foto, dan di foto itu gw lihat dia nempel terus sama.. hemm.. ehh itu kan Deni, cowok yang Yuli ceritain yang ngejar ngejar dia dulu. Gw buka facebook nya Deni, dia ada post beberapa foto sama Yuli, captionya…. “akhirnya..” njir Yuli jadian sama Deni??? Pikir gw. Ahh nanti aja di surabaya gw coba ketemu Yuli.

“Ting.. ting..” ada WA dari kadek

“Hihi, deg degan” katanya

“Kenapa syank?” Bls gw

“Deh deg an besok” katanya

“Kan jalan jalan aja bsk” kata gw

“Jalan jalan aja??” Katanya

“Hehe, rahasia donk” kata gw

“O ya dek, tadi bli udah bilang ke bapak kalau mau nginep, minggu sore baru balik”

“Kamu bsk bilang nginep juga ya?” Kata gw

“Iya bli, aku dah ada alasan kok, udah kerja sama sama dewi juga, hehe”

“Berarti besok pagi bli anterin aku ya, terus pulang sekolah jemput, baru berangkat” katanya

“Iya, ntar tas kamu biar tak bawain”

“Dek minta foto kamu sekarang donk” lanjut gw

“Ihh kenpa gak sini aja ke kamar ku” katanya

“Gak usah, foto aja”

Lalu ada foto masuk, dia menutup matanya dengan tangannya. Duh seksi nya adik gw ini.

“Haha, makasi ya”

“Ihh dasar aneh” katanya

……………………….

Paginya seperti biasa muka gw basah dibangunin sama Kadek, handuk merahnya yang wangi yang masih melilit tubuhnya, dia pakai mengelap muka gw yang lagi ngiler. Haha.

“Ihhhhhhhh banguuuuunn!!” Katanya

“Iya iya” kata gw kaget

“Dasar kebo” katanya jalan ke keluar kamar gw

Dengan cepat gw bangun, gw tutup pintu kamar dan gw dorong kadek ke atas kasur gw.

“Aaaaaahhhhh… ampuuun” katanya meronta saat gw tindih dia

Gw buka handuk nya dan terlihat tubuh polosnya yang mulus,

“Kamu harus tanggung jawab” kata gw sambil mincium leher nya

“Hahahaha, geliiii… ampun bli ampun” bisiknya nahan geli

“Suka deh liat kamu habis mandi gini” lalu gw kecup keningnya dan melepaskan nya

“Cepet mandi, aku telat nanti” katanya manja

“Iya syank”

Gw pun siap siap dan mengantar kadek ke sekolah. Dia sempet bilang mau bolos aja hari ini, biar bisa cepet berangkat, tapi gw gak ngasi. Gw juga sebenernya gak sabar, tapi gw gak mau kadi pengaruh buruk buat dia. Karena ini hari sabtu, jadi dia pulang jam 1.15, ya masih siang lah.

O ya, gw jadinya mau ajak kadek nginep di sebuah villa di daerah Seminyak, tau kan ya? Deket sama Legian dan pantai Kuta, yg dulu pernah di Bom sama teroris anjing itu. Gw sebenernya niatnya ke Ubud, tapi disana selain mahal mahal, wisatanya juga cuma tebing, sawah, hutan, gak cocok buat pacaran, haha. Abis itu mungkin jalan jalan di pantai, ke mall, nonton, tau dah nanti gimana. Pokoknya gw mau puas puasin seneng seneng sama bidadari kecil gw.

Sampai di sekolah, gw berhenti di parkiran dan kadek pergi tapi sebelumnya mencium tangan gw. Duh imutnya, haha. Pas gw mau jalan ada yang manggil.

“Haii kak” sapa seorang cewek yang naruh motor di samping gw

“Oo hai.. kamu…” duh gw lupa namanya, yg gw inget cuma ukuran toket nya aja, haha.

“Dewii, hehe” katanya

“O iya dewi” baru gw inget

“Ini motornya anggie kak” katanya

“O iya, nanti langsung aja kamu kasi kuncinya ke anggie ya” kata gw

“…..” lama dia memandangi muka gw

“Kenapa?” Tanya gw

“Ehh ngak, itu kakak kok mirip banget sama anggie ya, kayak saudara” katanya

Waduh udah mulai curiga ini anak, pikir gw.

“Hehe, ya namanya pacaran” kata gw

“Haa apa hubungannya?” Tanya nya

“Jadi gini, ada teorinya lo, jadi kalau pacaran itu kan kita sering komunikasi sama pacar kita, dan seringkali suasana hati kita sama. Misal kita ketawa pacar kita juga ketawa, kita sedih atau kesel dia juga ikut, secara perlahan bentuk muka kita juga menyesuaikan” kata gw sok tau

“Hmmm iya juga ya” bego juga ini anak, toket aja di gedein, haha

“Ya udah, aku ke kelas dulu ya kak” katanya menjauhi gw

“Iyaa, selamat belajar” kata gw

“Hihi” dia menoleh ke gw dan mengedipkan matanya

Sialan ini cewek, minta di entot kayaknya, emang Dewi ini nafsuin banget muka nya, body nya dia yang lebih gede dikit dari kadek, tapi toket ny itu bikin penasaran, kayaknya udah biasa di remas, haha. Wajah nya juga gak semulus kadek, masih ada bekas bekas jerawat nya, kayaknya kalau gw crot di muka nya bisa jadi mulus tu, haha. Rok yang dia pakai juga pendek, diatas lutut, apa gak kena razia ini anak. Dan gw yakin ini cewek udah longgar. Ahh, otak gw jadi ngebayangin aneh aneh. Bodo ah, gw pulang aj siap siap.

……………………….

Sampai rumah gw beres beres, nyiapin beberapa baju. Cek saldo di rekening masih lumayan lah. Sekarang abisin duit dulu, nanti baru cari lagi, haha. Masih ada beberapa uang skripsi orang yang belum gw terima.

“Bli dah dirumah?” Kata kadek nge WA gw

“Udah syank, ini baru selesai beres beres” kata gw

“Tadi bli ketemu Dewi ya di parkiran” tanya nya

“Iya kok tau, dia cerita ya”

“Iya, katanya bli liat liatin toketnya dia, uhhh” kata kadek

Sialan tu cewek, pake ngomong yang ngak ngak lagi.

“Ehhhh siapa dek, orang cuma ngobrol bentar kok” kata gw

“Ihh baru aja punya aku kecill” balasnya

“Haha, udah kamu jangan percaya omongannya dia. Lagian bli itu gak suka yang gede gede” balas gw

“Bohooong” balesnya

“Iya sumpah, bli suka yang kecil, imut imut, terus putingnya coklat, kalau di isep ada rasa susu strawberry nya, hahaha” kata gw

“Ihhh awas kamu ya” katanya sambil ngirimin fotonya lagi di kelas

“Bli jalan sekarang yook” balesnya lagi

“Ehhh, baru juga jam 11 dek, kamu lanjut dulu sekolahnya” kata gw

“Hehe, abisnya gak sabar sih” katanya

“Sana sana belajar, bli mau cuci motor dulu” kata gw

“Bli krim foto donk” chatnya lagi

“Aduhh ntar kan ketemu” bls gw

“Gitu aja gak mau, ya udah, ntar gak jadi aja” katanya

Hadehhh gini jadinya kalau sama bocah.

“Nihhhh” gw kirim foto selfie gw

“Hihi, muach” chat nya

Jam 1 gw otw sekolah kadek, lengkap dengan tas tas juga. Kira kira jam setengah 2 nyampe sekolahnya, murid murid lain udah pada pulang. Gw lihat kadek duduk ngobrol ngobrol sama dewi.

“Deekk” gw panggil, dan mereka menghampiri

“Cieeee yang mau bulan madu” goda dewi

Gw gak hiraukan omongan dia, gw udah kesel sama ini toge. Lama lama gw anal juga lu. Pikir gw

“Yok dek, ini helmnya” gw kasi ke kadek

“Wiik kamu bawa aja motorku ya, taruh di kos” kata kadek

“Siap bu, met liburan ya, inget yang gw ajarin, haha” kata nya

“Daaaaa” kata kadek ke dewi

Gw pun gas motor ke luar sekolah.

“Dek maem dulu yok” ajak gw

“Yok bli” jawabnya

Seperti biasa kita makan di warung favorit kita.

“Bli kok kamu jutek sama Dewi?” Tanya nya

“Nanti aku di fitnah aneh aneh lagi” kata gw kesel

“Ihhhh tadi aku cuma becanda, dewi itu udah kayak saudara aku kok” katanya

“Bodoo” kata gw lanjut makan

“Hihi, gitu aja ngambek, tak ambil ini ntar krupuk kulitnya ya” kata kadek mau ambil makanan gw

“Ehhh jangan jangan” kata gw

“Makanya jangan ngambek” katanya

“Dek kamu pakai kain ntar ya, perjalanan lumayan jauh soalnya, belum lagi panas gini, dan kayaknya di daerah Kerobokan macet” kata gw

“Oo iya bli, ke Kuta ya” tanya nya

“Iya sekitar sana” jawab gw. Jujur gw ngerasa minder, cewek secantik kadek gw ajak dia panas panasan bawa motor. Harusnya dia naik mobil, pake AC, yaa mudah mudahan gw cepet dapet rejeki deh ntar.

“Woi kok diem” tanya nya

“Hehe, maafin bli ya, kamu tak ajak panes panesan” kata gw

“Haha, tak kira apa. Makanya bli semangat nanti cari uang ya, hihi” katanya ketawa

“Yang penting aku sama bli aja, aku rela kok panes panesan, hehe” lanjutnya

“Ya ntar bli ajak kamu renang deh, nyampe sana” kata gw

Kita lun lanjut jalan, gw sama kadek udah kayak mau mudik aja. Jaketan, bawa tas lumayan besar, pake masker, helm, haha. Dan benar di jalan lumayan macet, tapi gw bisa lah cari sela sela biar lebih cepet.

Hampir 1 jam, pantat panas, akhirnya kita sampai ditujuan. Sempet nyasar juga gara gara GPS error, haha.

“Duh parkir motor dimana nie” pikir gw, karena cuma ada parkir mobil.

“Pak taruh motor dimana?” Tanya gw ke satpam,

“Mas nya mau nginep?” Tanya nya

“Iya pak”

“Ooo kalau gitu dekat pos satpam aja pak, emang kita gak nyediain parkir motor” kata satpam

Sialan, gw jadi tambah panas pengen beli mobil

“Kenapa bli?” Tanya kadek

“Gpp, kamu turun disini ya, neduh di gasebo itu” kata gw

“Takuut” katanya

“Ehh bli naruh motor aja” kata gw

“Gak mauu, ikuuut” kata nya

“Iya iya, ayok”

Gw pun naruh motor disana, dan jalan sama kadek ke lobby. Jujur ini pertama kali gw ke villa gini, pernah dulu ke hotel aja.

“Siang mas mba, ada yang bisa di bantu” sapa pelayan nya ramah

“Oo ini kita mau check in mbak” kata gw jalan ke resptionist

“Booking atas nama siapa mas?” Katanya

“Putu angga mbak” jawab gw

“Ooo pake traveloka ya”

“Iyak betul”

Kadek duduk di sofa sana sambil minum welcome drink yang dikasi tadi. Dia cuma liat kiri kanan, atas bawah, bingung. Haha.

Setelah gw beresin di resepsigw di anter sama pelayan nya ke kamar. Bagus banget emang suasananya, ada kolam renang beaar, taman cantik, hijau. Karena ini villa, jadi dia berupa cottages gitu, kita kayak punya rumah sendiri, di depan nya ada pintu masuk kayak gerbang khas bali yang tertutup, kemudian ada halaman nya ada kolam renang kecil, baru deh bangunan utamanya, ada kamar tidur, kamar mandi besar. Cukup mewah kalau gw lihat. Lumayan lah disini seharian, haha.

Kita pun masuk ke cottages dan gw kunci pintu gerbang jadi udah bener bener private di dalem.

“Waaaaaaaaa bagus banget bli” kata Kadek

“Yeee ada kolam nya” teriak dia

“Tuu kamu nyebur dah” kata gw

Kita masuk ke kamar naruh tas.

Kadek dengan cepat membuka jaket, sepatu, kain, masker, sama baju bajunya, haha.

“Pelan pelan napa?” Kata gw

“Ihhh gerah banget aku, mau nyebur” katanya sambil membuka bajunya

“Bli aku pake bikini boleh ya?” Tanya nya

“Kamu telanjang juga gak ada yg lihat syank” kata gw

Lalu dia masuk ke kamar mandi, membawa bikininya. Gw keluar dan duduk di kursi santai di pinggir kolam. Waahh, enak bener dah kalau terus terusan tinggal disini, pikir gw.

“Syaaaank, gimana baju ku?” Kadek mengagetkan gw

“Ya ampun seksinya” pikir gw. Gw nelan ludah 2 kali ngelihat kadek yang cuma pake bikini imut itu.

“Wah cantik banget kamu dek” kata gw

“Hehe… wiiiiiiiiiiiii.. byuurrrrr” dia melompat kecil ke kolam yang ukurannya gak seberapa itu, paling 2 kali 4 meter, tapi dalam nya sama kayak kolam renang biasa.

Gw cuma senyum senyum ngeliatin adik gw yang main air.

“Eeehhh basah dek, jangaan” kata gw sambil nahan air yang dia ciprat cipratkan ke gw

“Hahaha, makanya cepet sini, malah bengong” katanya

Dengan semangat gw buka baju dan celana

“Ihhhh bli kok telanjang” katanya

“Ahh biarin, cuma sama kamu aja kan” kata gw nyebur

Ahh seger banget, dari tadi kepanasan di jalan, debu, asap knalpot, stres karena macet, sekarang kena air dingin. Gw diem si pojok kolam, sambil ngeliatin kadek renang renang gak jelas, dia sebenarnya bisa renang apa ngak nie, haha.

“Uhhh capek” katanya ngos ngosan

“Haha, km sok sokan renang aja” kata gw

“Ye biarin” katanya mendekati gw dan bersandar di dada gw

“Ihhh apa nie keras, haha” katanya menggenggam kontol gw yang udah keras sejal tadi

Gw peluk perutnya, sambil mencium lehernya yang basah. Kadek lalu membalikam badanny dan mencium gw lembut.

“Aku kangen kamu syank” katanya

“Sama syank” bisik gw

Suasana tiba tiba sepi, hanya terdengar desahan kecil kadek yang tertahan di mulut gw. Lama banget kita ciuman, rasanya bibir gw pegel. Tapi kapan lagi gw puas puasin nyium adik gw ini tanpa ada gangguan. Tangan gw masih asik meremas remas pantatnya di dalam air.

“Haaahhhh” akhirnya lepas juga

“Hihi capek” kata kadek

“Buka ya” kata gw menarik BH bikininya

“He eh” kadek mengangguk pelan

Gw tinggal tarik tali kecil di punggungnya kemudian tarik tali yang ada di leher belakangnya. Dia masih memegang BH nya, gw tarik pelan dan membiarkannya ngambang di kolam.

“Kamu cantik banget syank, beruntung nya bli” bisik gw

“……” dia hanya diam, sambil memejamkan matanya. Masak minta cipokan lagi syank, pikir gw. Jujur bibir gw udah pegel, haha.

Gw kecup keningnya, lalu turun ke samping, gw sasar telinganya.

“Aaahhh” dia menunduk kegelian

“Duduk disana yok” ajak gw

Tinggi badan kadek gak terlalu tinggi, ya setinghi cewek cewek pada umumnya lah, jadi kalau di kolam cuma kepalanya doang yang diatas air. Masak gw harus nyelam dulu kalau mau mainin dadanya, haha.

“Hiiiiii dingin” katanya

“Sini tak angetin“ bisik gw

Gw rebahkan kadek di atas kursi santai itu, enaknya kursinya ada kayak busa plastiknya jadi gak sakit.

Perlahan gw cium mulai dari lehernya yang halus.

“Suka banget sama leher kamu syank” bisik gw

Jilatan gw perlahan turun, happp. Gw emut puting imutnya.

“Ahhh … ahhh.. ehhhh” tubuh kadek mulai meliuk liuk. Tangany memeluk leher gw.

“Ahhh ahhh enak syank, gigit yank..ahhh” desahnya. Gw gigit kecil putingnya

“Ouhhhhh… ahhhhh… iya ituuh… ahhh” desahan nya membuat gw tambah nafsu,

“Ayank di dalem yok” bisik dia

“Malu disini” katanya

“Hehe, iya ayok” gw gendong dia masuk ke kamar

Di kamar udah ada tempat tidur gede banget, gw kembali rebahkan kadek disana.

“Buka in yank, nanti basah kasurnya” katanya minta tolong gw bukain celana dalamnya.

Dengan cepat gw pelorotin dan gw lempar di lantai. Sekarang kita udah sama sama bugil.

Kadek mendorong gw dan mulai mencium dada gw. Tangan mungilnya menggemgam kontol gw yang tegang maksimal.

“Ouhh syank, isep ini” dia mengerti dan perlahan menjilati puting dada gw

“Ahhhh enaknya” pikir gw

Gw biarin kadek menservice gw kali ini, ciumannya turun dan sampailah di kontol gw.

“Hemmmmppp” suara penuh mulutnya

“Ahhhhh” hisapannya makin mahir. Kepalanya naik turun pelan, lidahnya yang basah menyentuh semua batang kontol gw.

“Enak banget sayank” desah gw

Tangan gw mencari cari teteknya, gw pilin pilin putingnya.

Kadek justru menambah kecepatan hisapannya,

“Ahhh ayaaank… siniin pantat kamu” gw tarik pantatnya dan pas lah memek sekarang ada di depab muka gw.

“Slurrrppp…” gw lahap memek imutnya itu, gw buka belahannya dan menjilatnya dalam.

“Aaaaaaahhhhhhhhhh… aaayank..” dia melepas hisapannya dan menikmati jilatan gw.

Lidah gw kayak lidah kucung yang lagi minum susu, haha.

“Ahh ajhh ahhhh ouhhh.. ahhh.. ahhh..” kadek malah menduduki muka gw

“Ahhh syank aku gak kuat lagi” desahnya

“Masukkin yaaaa, sekarang….” katanya. Akhirnya gw dapet lampu hijau

Lalu kadek merebahkan badannya dan membuka pahanya lebar lebar. Emang memeknya dia imut banget, nyembul tapi kecil, bulu nya juga gak lebat, tipis aja.

“Ayank pelan ya” bisiknya

“Iya syank” kata gw

Gw udah berada di antara kakinya dia, gw arahkan kontol gw di depan lubang memeknya. Gw gesek gesekan dulu.

“Ahhhhhh ahhhh.. ayaank..” desahnya

Setelah ujung kontol gw basah, gw coba tekan perlahan.

“Aaaawwwww sakittttt, hiks” kata kadek agak menarik pantatnya

Sakit banget pasti, pikir gw

“Mau bli lanjutin?” Kata gw

“He eh, pelan pelan bli” katanya mengangguk

“Kamu tenang ya, jangan tegang, kamu nikmati aja kayak tadi” kata gw. Gw kenyot lagi puting nya biar dia gak tegang.

“Aaahhh ehhhh” dia mulai rileks

Tangan kanan gw masih memegang kontol gw nyari posisi yang pas, mulut gw masih sibuk memberi rangsangan ke Kadek.

“Aaahhhh ayank.. ahhh.. ahhh..” dia mencium kepala gw, udah naik ini anak, pikir gw

“Aaaaaahh ayaaank” saat desahaannya mulai keras dengan mantap gw dorong kontol gw lagi

“Ya ampun sempit banget” pikir gw

Jauh lebih sempit dari memek perawan nya Yuli. Gw malah sempet berpikir ini bisa masuk gak.

“Aaaaawwww aaaynk” kadek agak meringis kesakitan. Gw tahan badannya sambil gw cium lembut.

“Tenang syank, kalau kamu tegang malah sakit” kata gw

Dia pun mulai rileks, gw tarik lagi kontol gw, dan perlahan gw dorong lagi.

“Ahhhhh auhhhh.. sayank udah masuk semua ya?” Tanya nya

“Baru kepalanya, hehe” kata gw.

“Ihhh kok panjang banget” katanya

“Masih sakit?” Tanya gw

“Masih dikittt” bisiknya

Lalu gw dorong lagi lebih dalam, ahhhhh sempit banget memek mu syank, kontol gw serasa di jepit kenceng banget.

“Aaaahhhhh” desahnya kaget

Sekarang udah masuk setengah lebih. Gw udah bisa mulai genjot dia. Gw tarik perlahan lalu gw dorong lagi pelan banget. Gw pengen membiasakan memeknya menerima benda asing.

“Ouhhh “ gw nikmatin banget tiap gesekan di kontol gw, memekny yang lembut perlahan mulai basah. Gw lihat kontol gw emang ada bercak darah, tapi gak banyak.

“Masih sakit?” Tanya gw

“Dikit yank. Tapi udah enakan” katanya

Memek nya kadek udah lebih licin, gw bisa benamkan kontol gw semua nie. Gw naikkan tempo genjotan gw.

“Ahhh.. ahhh… ahh.. ehhh.. ahhh.. uhhh…” kadek merem melek sambil menggigit bibir bawahnya

Ekspresinya dia polos banget, haha. Adik gw yang manja imut, sekarang udah beda, jadi cewek yang pasrah, bibirnya agak kebuka, dan pandangannya yang sayu menikmati genjotan gw. Ya namanya juga pertama kali. Hihi.

“Masih sakit?” Tanya gw lagi

“Hemmm, ahhh.. ahhh… ahhh” dia hanya mendesah. Kayaknya sakitnya udah ilang.

Dan “plok plok plok plok plok” suara kontol gw di dalem memek beceknya, gw membungkuk dan mainin putingnya lagi.

“Ahhhh ahhh ahhh syaaank.. enak bangettt” desahnya. Sepertinya emang sakitnya udah ilang. Kaki nya dia lingkarkan di pinggang gw.

“Enak banget memek kamu syank” pikir gw

Akhirnya kontol gw bisa masuk juga, kita dilahirkan dari rahim yang sama, sekarang malah tubuh kita udah nempel kayak gini.

“Aaahhhh” gak sempet gw berpikir lagi, pinggul kadek sekarang malah ikut naik turun, seperti ingin kontol gw masuk lebih dalam.

Gw pengen nyoba gaya lain, nanti ajalah, masih banyak waktu, biar gw bimbing dia dulu.

“Aaaaaahhhh.. ayank enak banget.. aku mau keluar, dalemin sayaaank.. ahhh” mendengernya gw tambah semangat, gw tekan dalam sodokan gw, dan gw cabut sampai ujung, lalu sodok lagi.

Kadek mengangkat tangganny ke atas, meremas sprei kuat kuat. Kepalanya menoleh ke kiri dan kekanan. Pose nya seksi banget,

“Hmmmppp ahhhh.. ahhh.. ahhh..iuhh” desahan kadek keras banget, memenuhi ruangan ini.

Gw lanjut lagi melahap puting nya, sambil dengan cepat menggenjot memek nya.

“Aaaaaahhh aaaaayaaaaaank….. ahhh.. ahhh.. ahhh.. ahh” tubuh kadek menegang, jepitan memeknya kuat banget. Ahhhh kenceng banget otot memek nya dia,

Gw gak mau nyianyiain kesempatan ini, di tengah dia menikmati orgasmenya, gw genjot lagi dengan kecepatan tinggi. Memeknga tambah licin dan menggigit. Gw peluk erat adik gw ini.

“Aaahhh syank aku mah keluar” desah gw

Kadek malah ikut memeluk gw erat,

“Syank nikmatin tubuh aku” bisiknya

“Aku cuma milik kamu seorang” bisiknya lagi

Dengan cepat gw cabut kontol gw, dan “ahhh ahhh ahhh ahhh” entah berapa kali kontol e nyembur di sprei kasur.

“Ahhhh… ahhh ahhh ahhhh”

“Syank makasi ya” gw kecup kening adik gw ini.

“Hihi, enak ya yank?” Senyumnya

“Banget” kata gw

Lalu gw rebahan di sebelah kadek

“Kamu masih sakit?” Tanya gw

“Ngilu yank, kerasa masih ganjel” katanya

“Ntar aja hilang kok, kita berendam air hangat aja yok” kata gw

“Dimana?” Tanya kadek

“Itu ada bathtub di kamar mandi”

“Yeee asik” Katanya

Gw jalan menuju kamar mandi buat menuhin bathtub dengan air hangat. Duh lemes kaki gw, baru 1 ronde udah gini. Haha.

Sambil nunggu air gw balik lagi ke tempat tidur, kadek masih rebahan sambil raba raba memeknya dia.

“Heeehh ngapaen tu?” Tanya gw

“Hehe, masih tebel rasanya. Ini darah aku ya bli ? Sambil di liatin telunjuknya

“Iyaa, masih sakit?” Tanya gw

“Hmmm sakitnya sih ngak, cuma agak ngiluuu” katanya

Gw rebahan di sebelah nya,

“Jangan nyesel ya, hehe” kata gw

“Siniii” dia menarik gw

“Aku tu syank banget sama bli.. muach” dia mengecup bibir gw

“Bli juga syank, makasi ya”

“…….” kita diam pelukan sejenak,

“Ehhh airnya” gw cepet lari ke kamar mandi dan ternyata bak nya udah penuh, airnya hangat

“Yank sini, udah siap” kata gw

Kadek datang, jalannya masih pelan pelan, masih ngilu kayaknya, dih kasian juga ini anak, pikir gw. Gw masuk duluan ke bathtub, gw bantu dia naik. Gw rebahan dan kadek reban di atas gw.

“Ahhhhh enaknyaa” kata dia

“Nanti udah kena air hangat gini, sakitnya pasti ilang” kata gw

“Uhh sok tau kamu” kata nya

Tangan gw meluk perutnya,

“Bli..” bisiknya

“Iya syank” jawab gw

“Kita bisa terus kayak gini gak ya?” Tanyanya pelan

“Kok kamu nanya gitu?”

“Aku takut kalau suatu hari nanti kita gak bisa sama sama lagi, kayaknya mustahil kita bakal bisa sama sama terus” katanya sedih

“Hmmmm… bli juga sering berpikir kayak gitu dek. Kita ini kakak adik dan emang seharusnya gak boleh kayak gini” kata gw

“……” kadek hanya terdiam

“Tapi kita saling mencintai, saat bli sama kamu hati bli bener bener tenang, bli pengen banget bahagiain kamu, bli syank banget sama kamu” gw peluk makin erat

“Aku juga bli.. aku pengen terus gini, bisa nemenin kamu terus.. Tapi gimana nanti caranya? Kalau bapak ibu tau kita kayak gini, gimana perasaan mereka?” Katanya sedih

“Sini dulu” gw balik badannya, skarang kadek memghadap gw,

“Hemmmppp” gw cium bibirnya lembut,

“Kamu percaya sama bli ya, nanti pasti ada caranya, kalau perlu kita pergi aja yang jauh nanti. Sekarang kita jalani dulu kayak gini, bli yakin nanti pasti ada jalan, kadang cinta itu bisa menunjukan jalan” kata gw meyakinkan dia

“Hmmmmm… bli janji ya jangan sakitin aku” katanya

“Iya syank”

“Aku syang kamu” katanya meluk gw. Hmmm nyaman banget rasanya kayak gini. Pikir gw

……………………….

“O ya kita kemana abis ini?” Tanya gw

“Hmmmm kemana ya, nonton yuk” kata kadek

“O iya, di Beachwalk aja ya, nanti abis nonton kita ke pantai” kata gw

“Kalau gitu yok mandi, ini udah jam 4” ajak kadek

“Kamu duluan mandinya yank, km pasti lama juga dandan nya, bli mau berendam lagi bentar”

“Iya iya, awas melar kamu lama lama berendam, haha” katanya jalan menuju ke shower

Gw perhatikan dia jalan, duh seksi banget emamg adik gw ini, tubuhnya mulus gak ada cacat cacatnya, pasti full perawatan dia, hihi.

Lalu dia noleh “ehh apa liat liat” katanya nutupin dadanya pake tangannya

“Hahaha, ngpaen ditutupin. Tadi aja bilang, aahh ayank terusss teruss, hahaha” kata gw ngeledek dia

“Ijhhhhhhh gak ada aku gitu, awas kamu yank ya, katanya nutup pintu” Emang ruang bathtub ini beda sama kamar mandi

Tadi kadek jalannya udah gak ngangkang lagi, kayaknya sakitnya dia udah ilang, asiiik. Tar malam gw bisa hajar dia maksimal. Hehe. Pikir gw sambil mengelus kontol gw yang udah mulai tegang. Kalau gw pikir gw ini kakak yang jahat banget, gimana coba perawan adik sendiri lu makan. Haha.

Intinya gw syang banget sama kadek, sekarang gw nikmati aja dulu.

……………………….

“Ayaaank sana nae cepet mandi, aku udah mau selesai nie” kata kadek yang lagi dandan

“Iya cantik” gw cepet cepet mandi, gak sampe 3 menit gw udah selesai, haha

Gw keluar handukan doank, gw lihat kadek masih di depan cermin. Dia memakai kaos ketat santai warna hitam, plus rok jeans mini, rambut nya dia biarkan terurai. Beneran emang bidadari ini. Pikir gw.

“Cantik banget kamu syank?” Gw peluk dari belakang

“Hehe, iya donk, pacar siapa dulu” kata dia

“Sana cepet ganti baju” dia dorong gw. Kalau gw baju sante aja, celana panjang plus kemeja. Hehe. Gw juga bawa jaket, jaga jaga kalau kadek kedinginan.

Gw mau pesen Grab aja ke beachwalk, kasian kadek. Masak pake rok mini gw ajak naik motor, jadi konsumsi public, paha cewek gw.

“Yok jalan” kita pun keluar, kadek memeluk tangan gw. Kita foto foto dulu di taman Villa. Gw udah kayak fotografer yang lagi motoin super model nya yang bening. Gw lebih cocok jadi fotografer mesum kayaknya, gimana coba kalau model kayak gini, sekali foto gw benerin celana..

Kita juga minta bantuan pegawai villa untuk fotoin kita, dih pokoknya memori hp gw langsung penuh.

“Bli kita naik motor?” Tanya kadek di lobi

“Aku gendong ya?” Kayak dulu waktu kamu kecil

“Hihi mauuuuu” tawa nya

“Tin tin” sebuah mobil Avanza putih datang

“Grab pak?” Tanya gw

“Iya pak” jawab supirnya

“Yok yank”

Gw sama kadek naik ke mobil.

“Beachwalk ya mas?” Tanya nya

“Iya pak”

Sampai disana kita langsung naik ke lantai atas, ke XXI nya. Seperti biasa adik gw selalu jadi pusat perhatian cowok cowok. Gw langsung genggam tangannya.

“Hihi, ayank kenapa?” Tanya nya ketawa

“Tu liat kamu diliatin terus sama orang orang, kyak bli gak di anggep” kata gw kesel

“Haha, muachh” dia cium pipi gw di depan orang rame tu

“Kan udah aku yang nganggep” katanya

“Hehe”

“Dek kamu mau nonton film apa?” Tanya gw. Kita lagi berdiri ngantre

“Korea? Drama? Romance” kata gw

“Ihh gk mau, film hantu bli” katanya

“Serius? Awas km gak bisa tidur” kata gw

“Aku suka yg hantu” katanya

“Iya iya” kebetulan ada film Conjuring 2

Gw pun beli tiket, tapi syangnya gak dapet duduk di belakang, ya gapap lah di tengah. Yang penting gak di depan.

“Yank beli maem aja yok, ini jam 6 baru mulai filmnya” kata gw

“Ada Nasi be guling gak sini bli?” Tanya nya

“Duh kamu nie, style udah seksi gini, nyari nasi be guling” kata gw

“Lah kenapa? Orang enak kok” katanya

“Ya gak ada syank, udah kita cari yg ada aja” kita pun singgah di foodcourt di lantai di bawahnya.

Kita pesen makan, cemilan, dan duduk disana. Asik ngobrol sama kadek, lalu ada cewek deketin kita.

“Hahaha ketemu disini” sapa dia

“????” ……………………….

END – Adikku Temannya atau Pacarku Part 08 | Adikku Temannya atau Pacarku Part 08 – END