. Adikku Temannya atau Pacarku Part 05 | Kisah Malam

Adikku Temannya atau Pacarku Part 05

0
645
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku Temannya atau Pacarku Part 05

“Apaan sih yank, ini aku di kamar” kata gw

“Gak percaya, coba kirim foto sekarang!” Kata dia

Waduh mati gw, kadek d sebelah meluk gw erat banget, gimana mau kirim foto. Gw coba buka galery di HP, untung ada foto gw beberapa hari yang lalu yang lagi di kamar.

“Hemmm, vid call sekarang!” Katanya lagi

“Aduh yank baterai ku sisa 10% nie, colokan di kamar gak bisa. Chat aja ya” alesan gw

“Alasan aja kamu yank. Kamu tu lo dari pagi gak ada ngabarin”

“Kan aku udah bilang, aku mau anterin Kadek sekolah”

“Kadek terus yang di perhatiin, hiks”

“Dia adik aku lo, masak gak boleh aku perhatiin”

“Aku cemburu yank, kamu mesra banget sama dia. Aku liat postingan nya kadek di facebook, foto foto sama kamu, hiks” kata dia

“Ya ampun, dia kan adik aku yank, wajar lah kita deket kan” padahal gw udah nyicipin memek mungil nya kadek, hehe

“Tetep aj aku gak terima, Hiks, ayank cepet balik, kangeeen banget”

“Iya besok kan udah balik yank, sabar ya” kata gw

“Kamu nyampe nya subuh ya? Aku tunggu di kos kamu ya”

“Iya yank, seperti biasa. Jangan bilang kamu gak tidur” kata gw

“Hehe, aku mau meluk kamu pkoknya nanti pas batu dateng”

“Terus?”

“Terus cium kamu sampe puas” kata Yuli

“Terus?”

“Jilatin kamu, hihi” katanya

“Jilat apa?” Pancing gw

“Ihhhh malu”

“Jilat apa??”

“Jilat kontol kamu syank, aku kangen, memek aku basah terus ngebayangin kontol kamu keluar masuk, hiks” akhirnya dia lepas kendali, haha. Emang Yuli ini nafsuan.

“Mana buktinya?”

“Nihhh”

Dia ngirim foto close up memeknya yang mengkilat.

“Dih ayank nakal ya, haha” kata gw

“Ayaaank, cepet sini” katanya

Jujur kontol gw jadi tegang lagi gara gara Yuli.

“Iya sayank, sabar ya” kata gw

“Ayank besok kabarin kalau udah jalan ya”

……………………….

Jujur gw sulit memilih antar kadek dengan yuli, yuli udah 2 tahun sama gw, susah senang kita sama sama di perantauan, kalau gak ada yuli mungkin hidup gw lebih susah lagi di surabaya. Di sisi lain, ade cewek sekarang yang lagi meluk gw, cewek yang gw sayang banget, iya, adik gw sendiri. Gw juga gak bisa ninggalin dia, gw pengen bercinta sama dia, berbagi kasih syang. Gw udah ambil keputusan, gw bakal jalanin kedua hubungan ini. Sekarang pinter pinternya gw aja ngatur antara Yuli sama Kadek.

………………………..

Sialan kontol gw tadi yang udah tenang sekarang berontak lagi. Masak gw bangunin kadek sih, kasian dia. Gw lihat udah jam 12 malem, kadek udah tidur pulas. Lalu tiba tiba dia memutar badanny, pelukkannya dilepas, jadi sekarang dia membelakangi gw.

Duh apa gw perkosa aja gadis perawan di sebelah gw ini ya. Haha. Lalu dengkurannya tambah keras.

Hihi, kasian juga kalau gw macem macem sama adik gw ini. Hadeehhh, tahan aja deh. Nanti lampiasin sama pacar gw yang semok. Jhony lu sabar ya, sambil gw urut urut kontol gw.

Gw peluk erat kadek sambil mencoba untuk tidur.

……………………….

“Hemmmppp…”

“Hemmp”

Gw kebangun gara gara kadek melahap bibir gw,

“Yeee bangun, hihi” kata dia

“Jam berapa ini dek?” Tanya gw

“Jam 4 bli, bapak ibu belum bangun kok, mereka biasa bangun jam 5” katanya

“Ternyata ampuh kalau bangunin kamu pake ciuman, haha” kata dia

“Iya lah, apalagi cinta sejatinya, hihi” kata gw

Lalu dia merebahkan kepalanya di dada gw

“Bli janji ya, bulan depan pulang” katanya

“Iyaa janji, demi kamu deh” kata gw

“Atau minggu depan deh, atau 2 hari lagi, atau besokk, hiks hiks” katanya manja

“kamu nie, cepet kok sebulan, kamu fokus aja belajar, latian, biar menang ntar lombanya” kata gw

“Hehe iya deh”

“Ya udah bli balik ke kamar ya” kata gw

“Iyaa, sini kiss dulu” dia bangun dan duduk di perut gw.

Lama kita ciuman, 5 menit lebih. Ya sekalian ngasi adik gw latihan, hehe. Lalu Dia melepas ciumannya dan mencium semua wajah gw, “muach, muach,muach… hehe”

“Sana kamu bobok lagi” kata gw

“Ntar aku gak pamitan ya ke sekolah ya, kasian tak bangunin lagi” kata dia

“Ya kalau di cium otomatis bangun? Hehe”

“Yee maunya, haha”

……………………….

Gw ngendap ngendap masuk kamar gw,

Ahh sekarang gw udah bener bener punya hubungan terlarang sma adik gw. Gw gak mau ambil pusing, yang penting smw bahagia.

……………………….

Sorenya gw udah siap siap mau ke terminal, kalau dari bali gw nunggu travelnya di terminal, dia gak mau jemput kerumah karena emang rumah gw agak masuk pelosok.

“Udah siap?” Tanya kadek. Gw di antar sama dia

“Udah, itu aja koper ny bli satu” kata gw. Gw pamitan sama ortu dan berangkat naik motor.

Sampai di terminal gw langsung naik mobil travel. Yaa mudah2 an lancar.

……………………….

Udah 5 jam perjalanan, gw udah nyampe di kawasan Pasir putih, probolinggo. Gw dibangunin supir buat makan dulu.

Sambil makan gw kabarin pacar pacar gw dulu, haha,

“Yank, aku lagi makan nie di pasir putih” ke Yuli

“Dek, bli lagi makan nie di probolinggo” ke Kadek

Yuli mengirim foto yang lagi tiduran di kamar kos gw.

“Iya syank, aku lagi nunggu kamu nie” kata yuli

“Hiks dimana itu? Bli pulaaaaang…” balas kadek

Hahaha, bingung gw nanggepin mereka berdua sekarang.

Dan gw pun milih chat kadek aja.

“Haha, ntar kamu tak ajak deh jalan jalan kesini” kata gw

“Bener ya, aku kan pengen tau suroboyo, hehe” kata dia

“Kamu lagi ngapaen dek?”

“Nihhh”

Dia ngirim foto lagi tiduran di kamarnya, lagi nyium baju.. ehhh, itu kan baju dalem gw, yg gw pake pas tidur sama dia

“Loo dapet darimana kamu baju bli dek??”

“Hahaha, aku sembunyiin tadi. Kenapa emangny, paling ngak, bisa ngilangin kangen aku” katanya

“Aku juga masukkin sesuatu di tas nya bli lo, hihi” lanjutnya

Gw buka tas, penasaran banget. Ternyata dia masukkin celana dalam helo kitty nya, haha,

“Itu buat bli, biar bisa lupain si gendut itu, hihi” katanya

“Haha, dasar kamu ya” bls gw

Wah kalau ketauan yuli bisa bahaya juga nie, gw simpen disini aja lah, gw masukkan ke kantong tas yang ada di dalem nya lagi.

Emamg ngangenin tu adik gw, mudah mudahan gw bisa pulang bulan depan.

……………………….

Dan gw pun nyampe jam 7 pagi, gara gara kena macet ber jam jam. Waduhhh badan rasanya pegel banget.

Sampai di kos,

“Tok tok tok.. yaank.. yank..” lalu yuli membukakan pintu

“Ayaaaaaank….” dia meluk gw

“Capek ya?” Tanya nya

“Iya yank, pegel banget, leher aku sampe sakit nie” jawab gw

“Kamu baru bangun ini?” Tanya gw

“Tadi jam 6 aku bangun, pas kamu bilang kena macet, aku ketiduran, hehe. Sini aku urut” kata dia

Gw ngelepas baju dan tengkurap di kasur. Yuli mulai memijit badan gw.

“Iya yank disitu, lehernya” kata gw

“Kamu salah posisi tidur ini d mobil ya?” Tanya nya

“Iyaa kayaknya, di sebelah aku ada bapak bapak gendut”

“Haha kasian” kata dia

15 menit dia pijit dan rasanya udah enakan, emang top dah pijetan pacar gw ini.

“Udah yank, udah enakan” gw balik badan gw

“Ayaaank kangeeennn….” lalu Yuli meluk gw lagi,

“Jangan pergi lama lama lagi ya” lanjut dia. Kemudian dengan cepat melahap bibir gw

“Hemmpppp… hahhhh” dih gw kewalahan terus kalau ciuman sama dia, semua nya dia kenyot, hehe

“Ayank sini naik” kata gw

Yuli duduk di atas gw kemudian menjilat puting dada gw

“Ouhhhhh ayank, isepp” perintah gw

Dia pun sangat lihai memainkan lidahnya. Gw yang masih oleng gara gara perjalanan lebih dari 12 jam, sekarang jadi tambah oleng, haha.

Kemudian dengan cepat dia melepas celana gw. Tuing… kontol gw yang udah keras keluar.

“Hihi” yuli sedikit tertawa

“Syank kamu duduk ya” kata dia

Gw pun ikut maunya Yuli, gw duduk di pinggir tempat tidur, dan dia berlutut di lantai di depan gw.

Yuli melepas baju dan BH nya, dada buletnya menyembul keluar. Kemudian dia memegang kedua toketnya itu dan menjepit kontol gw.

“Ahhhh ayank, kamu belajar darimana” kata gw

“Hihi, hadiah untuk kamu” katanya

“Ahhhhh enak yank” desah gw saat dia mulai ngocokin kontol gw dengan toket bulet nya.

Gw cuma bisa merem melek menikmati service nya dia.

“Aahhh yank, ouhhh” kw kaget saat kontol gw udah ada di dalam mulutnya

Gw pegang kepalanya dan menekannya, gw pengen dia melahap semua batang kontol gw.

“Yank lagi dikit, ahhhh” tau gw bentar lagi keluar, yuli mempercepat hisapannya

“Ouhhhhh yaaaank” dengan cepat dia melepas kontol gw dari mulutnya dan mengarahkan ke dadanya,

“Ahhhhhh..ahhh..ahhhhhh” gw semprotkan sperma gw yang udah hampir 1 minggu tertahan

“Ihh banyak bangeeet” kata yuli

“Hehe, itu membuktikan aku gak macem macem syank” kata gw

“Iya deh percaya. Sekarang kamu istirahat ya. Aku tak balik ke kos dulu, mau ke kampus juga” kata yuli sambil membersihkan sperma di dadanya

“Iya yank, makasi ya” kata gw lemes,

“O ya itu aku udah bungkusin nasi pecel tadi, ntar jangan lupa makan” dia nunjuk bungkusan di atas meja

“Da syaank, muaachh” dia ngecup pipi gw dan meninggalkan gw di kos

Coba bayangin, gimana gw gak sayank sama Yuli. Baru nyampe Surabaya aja gw udah di service lahir batin. Gw jalanin aja dulu deh. Hehe.

“Ting…” ada WA dari Kadek

“Bli dah nyampe?” Tanya nya

“Udah dek, baru aja, tadi kena macet” kata gw

“Aduhh kasian, ya udah istirahat ya, jangan lupa maem”

Lalu dia ngirim foto selfinya yang lagi duduk di kelas.

“Muuaachhh” tulisnya

Duh imut banget adik gw,

……………………….

Gak banyak yang bisa gw ceritain saat di surabaya, hubungan gw sama yuli baik baik aja gak ada masalah, ya kalau berantem berantem dikit wajar lah. Karena gw sibuk dan terlebih lagi karena Kadek, haha. Tapi gw selalu bisa nenangin dia, ngasi dia pengertian. Skripsi gw pun udah final, tinggal nunggu jadwal ujian aja.

Sementara gw harus nepatin janji gw ke Kadek, untuk pulang lagi ke Bali. Disini gw bingung nyari alasan ke Yuli.

2 hari sebelum gw pulang, seperti biasa ada drama sedikit di kos gw

“Ayank ngapaen kamu pulang lagi?” Tanya nya sedih

“Ini mau ambil data untuk skripsi ku yank” jawab gw, pdahal skripsi gw udah beres

“Kan studi kasus ku di Bali, jadi perlu data banyak” lanjut gw

“Hiks kenapa sih gak disini aja, kamu nie” jawab dia

“Kurang pas kalau di surabaya. Gak lama kok yank, biar cepet beres juga skripsi nya, jadi harus segera diselesaikan” kata gw

“Hmmmm, iya deh, cepet balik ya” katanya

“Iya yank”

Duh akhirnya dia percaya juga, kondisi kondisi kayak gini yang bikin gw dilema. Tapi gapapa lah, gw emang harus ambil konsekuensinya.

……………………….

H-1 sebelum pulang, gw kabarin kadek kalau jadi pulang. Dia girang banget, haha.

“Horeeeeee. Bisa berarti nonton aku perform ya?” Kata dia d WA

“Iya dek, kamu tampil yang bagus ya, awas ngecewain bli” kata gw

“Siaaapp bli syank” katanya

……………………….

Seperti biasa gw sampai di Bali subuh subuh, sampai dirumah semua masih pada tidur, ibuk aja lagi dmsibuj di dapur. Gw masuk ke kamar gw dan rebahan bentar, jujur gw pengen banget nengok in Kadek di kamarnya, gw kangen banget sama dia. Tapi apa kamarnya ke kunci ya, kalau gw gedor gedor juga pasti bpak ibu ngedenger. Ahh coba dulu ahh. Gw ganti baju, pake baju santai dan ngendap ngendap ke kamarnya. Wah gak ke kunci, hehe. Gw buka pelan pelan, gw masuk dan kunci lagi tu pintu.

Gw lihat kadek lagi tidur nyenyak dengan gaya khas nya, hihi. Gw perhatikan sebentar adik gw ini, gak ada alasan gw untun gak mencintai dia.

Gw naik ke kasurnya dan tiduran di sebelahnya, perlahan tangan gw menyusup ke perutnya dan gw tempelkan badan gw di punggungnya.

Nyaman banget rasanya bisa meluk dia, wangi tubuhnya bener bener bisa ngobatin kangen gw.

“Syaaank..” gw bisikan ke telinganya

Dan dengkurannya pun berhenti

“Ehhh.. ehhh..” dia mengucek matanya dan menoleh ke belakang

“Loh bli udah nyampe?” Katanya masih lemes

“Ssssttt, kamu bobok aja lagi” bisik gw. Hari ini Minggu jadi aman kalau bangun siang, gak aman kalau gw ketauan meluk adik gw sama bpk ibu, haha.

“Hihi, muaach” dia ngecup pipi gw dan kembali membelakangi gw. Tangan gw di tarik ke dadanya, maksudnya biar dipeluk lebih erat, bukan mainin teteknya, haha.

Dan kita pun terlelap lagi.

……………………….

“Tok. Tok… tok.. dek bangun, sapuin dulu halamannya, udah siang” wuanjir ibuk gw

“Dek dek.. bangun, ibu di luar tu, kata gw panik” gw bangunin kadek

“Aduh..”

“Iya bu, aku ganti baju dulu” teriaknya

Lalu ibu pergi, gw bisa denger suara langkah nya,

“Haha, kamu nie panik amat bli” tawa nya

“Kan gawat kalau ketauan aku disini dek”

“Y udah sana balik, aku mau ganti baju” kata nya

“Gak mau, mau meluk kamu terus” kata gw sok imut

“Iya iya tar malem, haha” katanya ngusir gw

Gw kembali memgendap endap keluar kamar kadek, dan pergi ke kamar mandi cuci muka.

Waaaa, sensasi kepergok itu emang bikin deg degan.

……………………….

Hari itu gw dirumah gak ditemenin sama kadek, karena dia ada gladi untuk acara besok. Gw gak nganter soalnya temennya udah jemput.

Dan malemnya dia kecapekan banget, pasti latian keras tadi. Gw gak mau ganggu istirahatnya dia. Dan besok gw bakal nganter dia ke sekolah dan ke pertandingan basket di GOR.

……………………….

Besoknya gw bangun pagi pagi, biasanya kadek bangunin gw, tapi karena saking semangatnya gw duluan yang bangun, haha.

“Idihhh tumben rajin” katanya

“Hehe, kamu yang lomba, aku deg degan dek”

“Hahaha” tawanya

Kita pun berangkat ke sekolah, kadek membawa tas besar yang isinya perlengkapan cheers nya. Repot juga emang bawa motor gini, pikir gw. Akhirnya sampai juga di sekolah.

“Bli nanti jam 10 ke GOR nya” katanya

“O iya, ini tasnya biar bli yang bawa, kamu WA aja ntar ya, kalau udah mau jalan, nanti ketemu disini” kata gw

“Y udah, aku ke kelas dulu ya” katanya

“Iya dek” gw perhatikan dia jalan menjahui gw. Duh cantik banget adik gw, gw gak bkal rela kalau dia pacaran sama salah sayu monyet disini, haha.

Tiba tiba dia noleh ke gw lagi dengan senyum super manis nya.

“Daaaa” katanya. Ya ampun, mau mimisan gw. Haha.

Seperti biasa gw nunggu di kantin bu siti sambil ngbrol ngobrol, gw juga beli bekal minum. Gw seperti manajer artis yang harus mempersiapkan akomodasi, haha.

“Ting.. ting…” WA gw bunyi

“Bli yok, aku otw parkiran” katanya

“Iya dek”

Kita pun berangkat ke GOR tempat pertandingan basket.

“Bli aku gabung sama temen temen ya, bli nonton aja dulu, aku tampilnya jam 11” katanya

“Sini tas kamu bli bawa” sambil gw nyerahin tas perlengkapannya, dan mengambil tas sekolahnya

“Doain ya kakak ku sayank..” dia kecup pipi gw

“Hehe, kamu pasti menang dek, liat tu, tim kamu yang paling cantik cantik, tim lawan tu liat, burik semua” gw perhatikan rombongan sekolah lain

“Husss, kn gak cuma cantiknya aja yang dinilai” katanya

“Iyaaa apapun hasilnya, kamu tetep pemenang dihatinya bli” kata gw sok romantis

“Ihhh co cuittt nya, haha. Daaaaa” tawanya menjauhi gw

Duh makin gatel aja gw sama ini gadis perawan, haha.

Dah ahh, gw nonton aja di dalem.

Wuih rame banget, emang sih ini pertandingan final. Emamg d Kabupaten gw dari dulu 2 SMA ini yang selalu jadi rival di final. Bahkan dulu sering tawuran juga, ya mudah mudahan sekarang udah berubah. Gw lihat di tribun kanan warna orange, warna SMA nya kadek, dan tribun kiri warna merah, SMA lawannya. Ahh gw gabung sama tim orange aja dah. Pas ad tempat juga.

Dan jadilah gw kayak anak SMA lagi, teriak teriak ngedukung tim. Nyanyi yel yel gak jelas. Sampai lagu anak anak juga dinyanyiin karena yel nya udah abis, haha. Sampai pertandingan memasukki waktu istirahat dan sekaranglah tim cheers adik gw tampil.

“Oke berikut kita saksikan penampilan dari SMA xxx” kata MC nya

“Yeeeeeeeeeeeeeeee” gw teriak sekuat tenaga, sampai orang orang ngeliatin gw, hahaha.

Tapi yang lain juga ikutan histeris setelah melihat gerombolan cewek cewek imut itu memasuki lapangan basket. Musik pun dimulai.

Kita semua ikutan goyang goyang, sambil memberi support.

“Alumni tahun berapa bli?” Ada anak yang nanyain gw

“2007” jawab gw. Dan kita pun jadi akrab.

Gw cuma fokus ke adik gw, duh emang the best lah dia, udah geraknnya lincah, mantep lagi, seirus gitu. Terus seluruh tim nya kompak banget.

“Horeeeeee….woooiiiiii, yeeeeeeee” teriak kita pas cheers nya udah selesai.

“Gila keren ya” kata temen baru gw tadi

“Iya bagus” lanjut gw

“Anggie tu yang ngarang gerakannya katanya lo” kata nya

“Anggie yang mana bro?” Kata gw pura pura

“Yang di depan tu, yang paling cantik. Udah cantik, pinter lagi. Beruntung banget cowok nya pasti” kata dia

“Hahaha” tawa gw dalam hati

Gw lihat Kadek dan temennya ada di pinggir lapangan, lagi support tim basket yang lagi maen.

……………………….

Dan pertandingan pun selesai, skor nya tipis, dan dimenangkan oleh tim nya Kadek. Wuihh senengnya, rasanya gw jadi ikutan bangga. Haha. Sampailah pada pengumuman perlombaan cheers nya.

Juara pertama adalah dari SMA xxx (SMA gw),

“Horeeeeeeeeee, yuhuhuuuuuuh” teriak gw dan orang orang disini

Akhirnya Kadek menang, gak sia sia dia latihan terus.

Gw lihat dia jalan ke podium, dengan wajah sumringah, gw pun lari turun ke bawah buat ambil beberapa foto. Jujur gw bahagia banget liat dia menang gini. Liat dia lagi megang piala, dan di soraki temen temennya.

“Selamat syank, kamu udah bikin bangga banyak orang” kata gw dalam hati

Tiba tiba dia melihat gw,

“Bliiiiiii” dia lari dan meluk gw. Suasana GOR masih rame,

Gw gak peduli di liatin sama orang. Haha

“Selamat ya dek, kamu hebat tadi” kata gw

“Hehe aku semangat karena bli nonton” katanya

Gw lihat matanya masih berkaca kaca dan make up tipis yang menempel di wajahnya sedikit luntur gara gara air mata nya.

“Emang tadi penampilan kalian jauh ketimbang tim lain kok, adu di tingkat provinsi pun pasti menang” kata gw

“Yok kesana bli, aku kenalin sama temen temen” kata nya

“Ini dewi, ini siska, ini …..” semua gw salamin, duh imut imut semua, haha. Pikiran kotor gw mulai muncul melihat gadis gadis belia ini. Ada yang montok, ada yang toge, macem macem lah pkoknya. Gimana coba, liat kostum yang mereka pakai, warna putih item, rok mini, baju nya juga seksi. Hehe.

“Kalian kok mirip banget ya” kata dewi yg toge itu

“Ya iya lah, kalau jodoh kan mirip” kata kadek

“Ya iyalah, gw kakak nya” kata gw dalam hati,

Emang temen temen nya kadek ini suka main kerumah gw tapi gak pernah liat gw. Jadi mereka gak tau siapa gw sebenarnya

Lalu gw pun membantu mereka foto foto disana.

Dan kita pun bubar, gw anter kadek ke toilet untuk ganti bajunya.

“Tunggu ya bli” katanya masuk ke toilet

“Iya jangan lama lama, kalau mewat 15 menit bli ikutan masuk” kata gw

“Haha, maunya” tawanya

Gak lama bidadari kecil gw keluar juga, dia udah pakai baju santai, kaos sama celana pendeknya. Make up nya pun udah bersih.

“Yook, malah bengong” katanya

“Hehe, kamu lebih cantik gak pake make up lo” kata gw

“Hmmm, masak? Tapi bibir aku terkadang kurang merah” katanya

“Kan bisa bli cium, bia jadi merah” kata gw

“Hahaha, dasar kamu bli. O ya kita kemana ya, males pulang masih jam segini” katanya

“O ya, karena kamu menang, bli mau kasih hadiah deh” kata gw

“Haaahh? Serius?” Katanya

“Iyaaa, yok ikut aja” kita naik motor

“Mau kemana bli?” Tanya nya

“Rahasia donk, kamu diem aja” kata gw

“Uhhh bikin penasaran aja” katanya sambil meluk pinggang gw

Rencananya gw mau beliin dia laptop sesuai janji gw dulu. Kebetulan proyek gw udah kelar, 15 juta udah di tangan, dari total proyek 25 juta. Ya cukuplah buat beliin dia laptop laptop standar, apalagi buat cewek SMA kayak dia.

Kita menuju ke RTC Denpasar, kalau dari tempat tadi bisa 45 menit perjalanan, jauh emang.

……………………….

“Waaaaaaaa bli jadi beliin aku lapto?” Tanya nya pas gw masuk kita masuk ke RTC.

“Iyaaa, yok tak cariin yang bagus” kata gw

“Yeeeeeeeee asik” duh senengny bisa bahagiain dia

“Wah mahal mahal ya” kata kadek pas liat harga harga laptop 5 jutaan. Dia gk tau laptop gw harganya 24 juta. Haha.

“Yang ini suka gak?” Tanya gw

“Aku gak tau, bli aja yang pilihin” katanya bingung

Akhirnya gw ambil yang harga sekitar 7 juta. Udah keren lah spek nya.

“Waaahh bagusnya” kata kadek. Emang design nya bagus, tipis bisa flip juga, cocok lah sama Kadek.

“Iya bener mbak, nanti dipake nonton film korea sama pacaranya bisa enak” kata salesnya.

“Lu kira gw beli DVD player” kata gw dalem hati

“Ooo gitu ya mbak” kata kadek. Dia malah dengerin ocehan ny tu sales. Yang ada dia malah ditawarin aksesoris gak jelas.

“Yok dah pulang, ntar dirumah biar bli bantuin install aplikasi nya” kata gw

“Hihi, makasi bli syank” katanya meluk lengan gw

Lega rasanya bisa nepatin janji gw ke Kadek.

……………………….

Sampai dirumah Kadek ngabarin ke bapak ibu kalau dia menang, semua pada seneng.

“Wah hebat anak ibu, dulu waktu masih muda ibu juga pinter nari lo” kata ibu gw

Emang kakek gw dulu katanya mantan penari hebat, sering tampil di acara acara gitu. Tapi darah seni itu ke gw gak ada ngalir, haha.

“Apa itu dek?” Tanya bapak gw ngeliat dus laptop

“Hadiah dari bli tu pak, hehe” katanya

“Laptop pak, tadi tak beliin di denpasar” kata gw

“Wahhh bapak mana?” Kata bapak gw

“Emang bapak mau beli laptop buat apa?” Tanya gw

“Bapak kan mau nonton video ngajar interaktif itu tu, kemarin ada sosialisasi di sekolah” katanya

“Hadeeehh bapak sama anak sama aja, laptop buat nonton” kata gw dalam hati

“Ya ntar aku beliin bapak laptopnyang layarnha besar, biar puas nonton” kata gw

“Ya udah kalian mandi dulu sana, ibu udah masak enak tu” katanya

“Yeeee aku laper banget” kata kadek lari ke dapur

“Tu, dapet uang darimana kamu?” Tanya bapak gw

“Itu pak, kerjaan ku baru selesai, ada proyek buat aplikasi web gitu, jadi lumayan lah dapetnya” kata gw

“O gitu, maafin bapak ya. Gaji bapak aja setengah lebih buat bayar kredit, kadek sebernya sempet minta ke bapak minta dibeliin laptop, tapi ya gimnaa” kata bapak gw

“Pak gak usah pikir itu, kadek biar aku yang urus, mudah mudahn nanti aku dapet kerjaan yang lebih bagus” kata gw

“Iya nak, bapak percaya sama kamu. Bapak titip adik mu itu ya, bapak pengen anak anak bapak masa depannya cerah semua”

“Iya pak, percaya aja sama aku” kata gw.

“Pak maafkan juga anakmu ini, sayang ku ke kadek lebih dari syang seorang kakak ke adiknya” kata gw dalam hati

……………………….

Malemnya kadek nge-WA gw terus suruh ke kamarnya,

“Bli siniiiiii, hiks” katanya

“Lo tak kira kamu ketiduran” kata gw pura pura

“Ihhhh katanya mau beresin laptop aku” katanya

“Haha, o iya. Tapi sebelumnya bli boleh minta sesuatu?”

“Minta apaan?”

“Kamu pake rok ya, jangan celana” kata gw. Gw emang udah niat mau ena ena sama kadek, haha.

“Kenapa emangnya?” Tanya dia

“Kamu nie tanya terus, kalau gak mau bli tidur ah” kata gw

“Ehhh iya iya, rok jeans maksudny? Mini?” Kata kadek

“Ngaaak, rok kain biasa aja, panjang jg gpp” kata gw

“Udah, sekarang siniiiiii!!!” Katanya

Gw pun masuk ke kamar kadek,

Waaa ternyata dia udah pake rok sesuai request gw, hehe.

“Hihi kangeeen” dengan cepat dia meluk gw. Wangi tubuhnya selalu bikin nyegerin.

“Katanya mau beresin laptop” kata gw

“Ahh nanti aja, hihi”

“Tadi kenapa bli liatin aku terus?” Lanjutnya

“Kapan?” Tanya gw

“Tadi pas di sekolah? Di parkiran?” Tany nya

“Hehe, ya kan liat aja, siapa tau kamu si gangguin anak anak bau ketek itu” gw beralasan

“Bo’ong, tadi juga pas di GOR, abis aku perform bli liatin aku terus? Haha” tanya nya

“Ehhh tau darimana kamu?” Emang pandangan gk pernah lepas dari kadek tadi, terutama saat dia lagi ngasi semangat ke tim basket nya setelah dia perform tadi.

“Haha, temen ku yang ngasi tau” kata kadek

“Jadi gini, bli gak mau kamu lepas dari pandangan bli walau sebentar saja, dan bli ngerasa bahagia banget liat kamu senang, senyum kamu aja udah bikin bli meleleh” gw tatap matanya

“……” dia hanya terdiam

“Bli syank banget sama kamu” lanjut gw

“…..” wajah nya memerah

Dia memejamkan matanya, menunggu ciuman pangerannya, ahayy

Perlahan gw dekati bibir mungilnya,

“Deek dekk, udah laptop nya pak mau pinjam..” uanjir bapak gw datang,

Dengan cepat kadek menjauhi hw dan gw pura pura buka laptopnya,

“Ehh.. ee be..belum pak, itu masih di installin sama bli tu” kata kadek yang udah bersimpuh di samping gw

“Tak installin dulu pak, ini belum ada windows nya” kata gw

“Pak mau ngapaen sih, belum juga aku make udah pinjem pinjem” kata kadek kesel,

“Ini pak dikasi video cara mengajar tadi di sekolah, mau tak puter” emang bapak gw ini paling IT di sekolahnya, tapi gak punya komputer, haha. Dan suka kalau gw obrolin masalah komputer beliau.

“Pake lapptop bli tu aja tu” kata komang,

“Susah makenya. Ya udah ntar kasi tau kalau udah jadi” emang laptop gw pake Linux, haha.

“Lama nie pak, besok baru jadi” kata gw

“Yaahh” lalu bapak keluar

Gw sama kadek saling liat dan ketawa cekikikan

“Haha, hampir ya” kata kadek

“Lanjut lagi yok” ajak gw

“Hihi, nanggung ya bli, tapi bli installin aja dulu laptop aku” katanya

“Udah ini tinggal tunggu aja. Kamu duduk sini aja dek” gw ajak dia duduk di pangkuan gw

Kadek lalu duduk di depan gw sambil gw ajarin install install aplikasi. Sesekali gw peluk erat dia dari belakang.

“Bli Tu..” dia menyandarkan dirinya di dada gw

“Iyaaa” kata gw

Dia menoleh ke gw, dan dengan cepat gw sambar bibirnya, gk bakal gw sia siain kesempatan ini.

“Hemmmmpp, emmm” lama kita ciuman, sampai kadek merwbhkan kepalanya kesamping dan memeluk leher gw.

Tangan kiri gw menahan lehernya, dan bebaslah tangan kanan gw bergrilya di pahanya mulusnya.

“Hehmmmp” desahnya di sela sela ciuman

Lalu terdengar suara langkah kaki lagi, karena kamar kadek ada di depan kamar bapak, jadi pas ibu mau ke kamar kedengeran

“Blii ada yang dateng” katany dengan cepat melepas ciumannya dan kembali duduk kayak tadi

“Sialan, nanggung terus” pikir gw

“Hihi, seru ya” kata kadek

Iya seru, kontol gw gimana ini dek. Kata gw dalam hati

“Uhh ada aj yang gangguin” kata gw

“Ihhh apa nie nonjol, hihi” dia pas menduduki kontol gw

“Itu gara gara kamu dek, tanggung jawab donk” kata gw

“Diapain donk?” Kata dia mengelus kontol gw dari luar

“Tak keluarin ya” kata gw

Dia hanya mengangguk.

Gw emang udah persiapan dari tadi, haha, dan gw udah gak pake CD. Gw turunkan resleting celana dan ngeluarin kontol gw yang udah tegang itu.

Kadek masih duduk membelakangi gw, dia masih pura pura ngeliatin laptop nya. Gw arahin tangannya.

“Ihhh” bisiknya kaget. Emang pertama kalinya dia pegang beginian, haha

Tangannya yang mungil cuma memegang megang kontol gw aja. Kayaknya emang dia gak tau harus ngapaen.

“Kok dingin tangannya?” Bisik gw

“Hmmm tau ahh” jawabnya

Gw pun mulai meraba paha dan perutnya.

“Halus banget kulit kamu dek” bisik gw di telinganya

Karena dia pake rok, tangan gw bebas menjelajahi paha nya, sampai pangkal pangkal nya gw elus.

“Dek bangun dulu dikit” dia mengangkat badannya dan gw posisikaj kontol gw d antara pahanya

“Jepit dek” kata gw pelan

“Hihi, enak yah?” Tanya dia, sambil menggoyangkan badanny.

“Ahhhh, kamu sih mulus banget” desah gw. Sesekali kontol gw menyentuh celana dalamnya.

“Kalau diginiin enak?” Dia memainkan pahanya

“Ahhhh syank, udah mulai pinter ya” duh pengen banget gw gwnjot ini cewek

Tangan gw mulai meraba perutnya, menyusup di bawah tank top nya. Lalu naik ke atas dan meremas dada mungilnya.

“Ahhhhhh…” desahnya

Tangannya hanya mengepal menahan geli. Hihi, bingung dia kyaknya harus ngapaen.

Kemudian gw naikkan BH nya, ahh pas banget tetekny di genggaman gw. Dengan mudah gw remas keduanya.

“Aaaahhh blii, ouhhhh..ehhhhh” desahan nya mulai gak beraturan. Badannya naik turun agar gesekan kontol gw di memeknya makin terasa.

Tangan kadek mulai memeluk menarik kepala gw, dan membiarkan lehernya gw cium. Pengen gw cupang sebenernya, tapi kasian juga, besok kan dia sekolah.

“Aaahhhh, bli.. ayank… enak banget..” desah dia makin keras.

“Udah dek?!” Suara bapak gw dan dia nya lagi jalan ke kamar

Wadohh gawat,

“Bli bapaaaak..” kata kadek

Dengan cepat gw benerin BH nya kadek dan tank top nya. Tapi udah gak ada waktu benerin celana gw.

“Aku tutupin aja” kata kadek benerin rok nya.

Jadi posisinya dia masih duduk di pangkuan gw, kontol gw masih di jepit di pahanya. Tapi gk keliatan soalnya rok nya agak panjang. Lalu gw ambil HP pura pura sibuk, badan gw mundurkan sikit biar gak nempel sama kadek. Kadek pura pura pencet pencet laptop. Sialan gw deg deg an banget.

“Udah selesai belum?” bapak gw nongol dari pintu kamar, yang emang kita gak tutup.

“Beluuuum” jawab kita kompak

“Lama amat” kata bapak gw

“Kan udah tak bilang lama pak, besok baru bisa dipake” kata gw sambil sok sok an main HP

“Hadehh, bapak tidur aja dah” katanya pergi

Dan terdengar suara pintu ditutup, pinta kamar nya bapak.

Gw saling liat sama Kadek.

“Hahahahahaha.. ssssstttttt” kita ketawa

“Aku deg deg an banget bli, nie tangan ku basah, hihi” kata kadek

“Apalagi bli, dek, kamu jepitnya kenceng banget lagi, haduhh”

“Bliiiii..ahh” dia membalik badannya dan duduk di pangkuan gw, dengan cepat melumat bibir gw

“Aku udah gk tahan, aku pengen lemes kayak dulu itu” bisiknya

“Iya syank.. ehh kamu kunci pintu dulu” kata gw

“Ooo iya, hihi, nanti ada pengganggu lagi” kata nya

Pelan pelan kadek menutup pintu.

“Ceklek..”

Lalu dia berlari kecil ke arah gw fan duduk dipangkuan gw kayak posisi tadi. Dia menarik kaos gw ke atas dan membuangnya.

“Aku kangen.. aku kangeeeen” berkali kali dia bilang gt

Nie anak udah mulai liar, pikir gw. Mulai dari leher kiri, kanan, dia cium.

Lalu dia menarik bajunya keatas dan membuang nya, BH nya juga dia lepas. Bebas lah dada imutnya di depan muka gw. Putingnya yang udah nonjol, siap gw kenyot.

“Syaaank iseeeppp” perintah dia

“Siaaaap syank” kata gw dalam hati

Perlahan gw jilat puting nya.

“Ouhhhhh.. ahhh.. isep cepet, hiks” desahnya memelas

Wangi banget tubuhnya Kadek, bisa seharian gw pangku ini anak. Hehe. Dah gitu ringan lagi. Kalau ama yuli, ampun dah.

“Memmmpffhh… clep.. clep” gw kenyot puting pink nya kuat kuat

Putingnya yg lagi satu, gw pilin lembut

“Aaahhhh.. ayank.. ahhh, enak banget” desahnya makin keras. Goyangan pinggulnya gak beraturan, kontol gw daritadi cuma gesekan sama kain doang, kain CD nya,

“Dek buka aja ini ya” kata gw menunjuk rok nya

“Ho oh” katanya memgangguk

Dia berdiri di depan gw, dan dengan mudah gw pelorotin rok dan CD nya. Dan berdirilah di depan gw seorang bidadari imut, mulus dan .. bugil.. haha.

“Bli di kasur aja yah” mintanya

Gw pun berdiri dan melepas celana gw.

“Siniiii cepet” kadek udah tiduran di kasur sambil merentangkan tangannya ke gw

“Mau di apain?” Tanya gw

“Hmmm gak tauuu, hihi” kata nya

“Kalau gt isep punya bli ya” kata gw menunjuk kotol gw

“Gak sakit nanti?” Tanya dia polos

“Emang waktu bli isep ini kamu kesakitan?” Gw raba memek mungilnya

“Hehe”

Gw rebahan di sebalah ny, kadek bangun dan mulai mengocok pelan kontol gw. Tangan nya yang mungil masih agak kaku. Haha.

“Jilatin sayank” perintah gw

Kadek mendekatkan mulutnya dan mulai menjilat ujung kontol gw.

“Ouhhhhh.. iya itu” desah gw

“Hihi, enak ya?” Tanya nya

“Banget syank, skrng masukkin ke mulut kamu” kata gw

“Aaaww” gw kaget karena kena giginya

“Awas gigi kamu” kata gw

“Aduh maaf maaf bli” lalu dia mulai lagi

“Ahhh iya gitu, isep dek” kata gw

Akhirnya kontol gw masuk ke mulutnya, gak sampai setengah dia masukkin, kepala nya doank. Ya lumayan lah untuk pemula, haha.

Gw sante dulu sambil nikmatin bibir nya dia, lalu dia mencoba masukkan lebih dalam.

“Uuweekk” kadek pun mau muntah karena tersedak

“Haha, kamu sih sok sok an” kata gw

“Ihhh panjang banget” katanya sambil mengelap mulutnya yang belepotan ludahnya

“Sini duduk” gw angkat dia, biar duduk di atas kontol gw. Gw miringkan kontol gw ke depan, dan pas memeknya anggi ada di atasny. Gw mainkan putingnya lagi.

“Hemmmm ahhhhhhh” kadek mulai menggesekkan memeknya d kontol gw.

“Bli isep lagiii” dia seneng banget kalau putingny gw kenyot

“Aaaaaaahhhhh…. ouhhhh..” desahannya makin liar.

Gw rasakan basah d kontol gw, memeknya dia emang udah becek.

“Ahhh ahhh ahhh ahh.. enak banget syank.. aku mau gini teruss.. ahhh.. ayaank..” dan sampai tubuhnya menegang, kepala gw dipeluk erat, goyangan pinggulnya terhenti.

“Ahhhh … hehh.. ahhh .. hehh..” suara nafas kadek memburu.

“Hihi, duh ada yang ketagihan nie” kata gw

“Ihhhh… maluuuuuu” dia masih meluk gw, gak berani liat muka gw,

“Haha katanya mau terus kayak tadi, ayok lagi” kata gw

“Hihi ampuuuun, geliiiiiiii aaaawwwww” teriaknya cekikikan

Gw pernah baca ada tipe tipe cewek yang kalau abis orgasme seluruh badannya sensitif banget, sentuh dikit kegelian. Kadi harus nunggu dulu bbrapa saat biar tubuhnya bisa on lagi, Kayaknya kadek salah satunya.

“Haha.. jangan bliii” kata dia melompat ke samping gw

“Jahat kamu ya, udah puas bli di tinggal” kata gw

“Gak lah bli sayank, sini sini mau di apain” katanya menggemgam kontol gw

“Kalau masukkin boleh?” Tanya gw

“Hmmmmm, aku takut” katanya

“Takut sakit?” Kata gw

“Iyaaa, kata temen temen mu sakit banget pas pertama kali bli” katanya memelas. Duh kasian juga ini anak. Gw gak mau paksa dia kalau emang dia belum siap.

“Iyaaa jangan sedih gitu donk, bli gak maksa” kata ge

“Bener? Gak marah?” Tanya nya

“Iya, ngapaen bli paksa kalau kamu malah gak nyaman” kata gw

“Hihi, terus mau diapain?” Tanya nya lagi

“Isep aja kayak tadi ya” kata gw

“Siap sayank” kata nya

“Kamu di bawah aj, bli biar duduk di pinggir tempat tidur”

Lalu gw ambilin satu bandal biar lutunya gak sakit saat dia berlutut di depan gw.

“Hemmmppp…” kadek mulai meinkan kontol gw di mulutnya

“Pakai lidahnya syank” kata gw

“Ahhhhh.. ahh.. iya itu” desah gw keenakan

Dia udah mulai mahir, udah gak lernah kena giginya lagi, haha. Kalau tiap hari gini, seminggu aja kamu udah bisa ngalain Yuli dek, pikir gw.

Gw pegang kepalnya dan sedikit menekan agar masuk lebih dalam.

Gila enak banget bibir kamu syank, kata gw dalam hati.

“Ahhh.. ehhh..” gw merem melek dan gw rasakan pertahan gw mau jebol

“Syank lepas” perintah gw sambil mengocok kontol gw sendiri

Kadek hanya bengong memperhatikan apa yang bakal terjadi

“Ahhhhh ahhhh ahhh” gw semprotkan sperma gw di leher mulusnya

“Iiiiiiihhhhhhhh apaa nieee” kata dia sambil mengambil sperma gw yang belepotan sampai di dadanya

“Ahhhh itu minuman bergizi lo dek” kata gw

“Iyeeeekkk ihhhhh” dia masih jijikan

“Ini sperma ya bli?” Katanya sambil mainin sperma gw di dadanya

“Iya dek, ini kalau masuk di disitu bisa punya anak kita” kata gw

“Hehe mau donk, haha” katanya

“Aduhhh lemes bli” kata gw menjatuhkan diri ke belakang

Kadek bangun dan mengambil tisu basah dan membersihkan sperma yang belepotan di tubuhnya

“Makasi ya bli” kata dia

“Bli yang makasi syank” kata gw

Kadek menaiki tubuh gw dan memeluk erat gw.

“Bli Beneran sayank sama aku?”

“Iya dek, masak gak percaya” kata gw

“Hmmmm….kalau gitu aku minta 1 hal boleh?” Katanya, gw jadi penasaran

“Apa sayank?”

“Bli putusin Yuli, jangan lagi berhubungan sama dia, bli cuma milik aku aja”

“Haa….???”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 05 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 05 – END

Cerita Terpopuler