. Adikku Temannya atau Pacarku Part 04 | Kisah Malam

Adikku Temannya atau Pacarku Part 04

0
1287
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku Temannya atau Pacarku Part 02

“I.. i.. ya, kenapa emang?” Jawab gw kelabakan. Duh pasti dia tau gw udah cium dia kemarin.

“Gpp kok, soalnya aku sempet mimpi gt kayakny” kata dia senyum senyum

“Mi..mimpi apa?”

“Aku kayak di gendong sama seseorang, terus di kiss gitu, hihi. Pas dia mau pergi aku pegang tangannya, ehh dia kiss aku lagi, haha” jawab dia

“Glek” deg deg an gw nelan sampai nelan ludah

“Ahh aneh banget mimpi kamu, km gak liat wajah orang itu” tanya gw menenangkan diri

“Ngak bli, blur semua, tapi aku ngerasa seneng gitu, hehe” katanya

“Pacarmu kali?” Jawab gw

“Apaan sie, siapa juga yang punya pacar” jawabnya

“Lo emang kamu gak punya pacar dek? Cantik gini gak laku kamu?” Tanya gw iseng

“Yeee enak aja. Banyak banget cowok cowok deketin aku bli, tapi ak gk ngerespon aja, cowok cowok d sekolahku bau ketek semua” katanya cekikikan

“Hahahaha” gw ketawa plus ngerasa lega banget

“Aku sukanya cowok yang dewasa, bisa ngajarin aku, tempat aku manja manjaan, pokoknya gitu deh”

“Ya bagus lah” jawab gw keceplosan lagi

“Bagus gimana?” Tanya nya

“Ehh.. itu.. bagus kalau kamu berpikir gitu, sekolah jangan pacaran melulu, nanti aja kalau udah gede” kata gw kelabak an

“Yeee sok nasehatin aja kamu bli. Kamu dulu SMA aja bonceng cewek mesra banget, haha, sekarang sama yuli tu si gendut, wuuu” katanya sambil monyongin bibir

“Kenapa kamu kyak gak rela aku sama yuli?” Kata gw mancing,

“Tau ahh, males banget gueee”

“Yok pulang aku laper nie” lanjutnya, sambil berdiri dan bersihin kain dari tanah yang kita dudukin tadi

“Haha, yok dah. Itu bawa keranjang banten nya” kata gw

“Hiks hiks, berat, bli aja yang bawa ya, gak kasian sama tanganku yang lemah gemulai ini bawa barang berat” sambil dia meregangkan tangannya kayak penari

“Dihhh, alasan aj kamu dek, y udah sini” tambah berat dah bawaan gw, tangan kiri nenteng kresek, tangan kanan bawa keranjang gede.

“Makanya beli mobil bli, kan enak nanti bawanya” komentar dia

“Iya nanti klo bli dh punya uang kita beli truk aja ya, biar kamu luas lari lari di bak belakang, hahaha” kata gw

“Gak mau, ntar aku yg milih ya, hehe”

“Ya ya, mending ini sekarang kamu bawa, dari pada bayangin yang jauh jauh, bli tak ambil motor dulu disana”

“Siapp bosss”

………………………………

Selesai juga acara keliling2 gw ke pura buat sembahyang Galungan sama kadek, puas rasanya bisa becanda2 sama dia. Mungkin ada pembaca yg nanya, Yuli gimana? Yuli aman bos, gw ikut aturan dia, tiap jam lapor, haha. Daripada ribet, tapi gw WA yuli kalau gk lagi sama Kadek. Dia terkadang tiba tiba bete kalau liat gw lagi WA, atau telponan sama Yuli. Kayaknya beneran dia gak suka sama Yuli. Atau dia cemburu ya, ahh bodo amat.

Hari hari gw dirumah makin seru, tiap malem gw selalu nemenin Kadek di kamarnya, cuma ngobrol ngobrol gak jelas, gw maen game dia asik main hape, gw kerja. Sampai di satu malam ada kejadian yang gak bisa gw lupain seumur hidup gw.

Seperti biasa gw kerja di kamarnya kadek, soalnya gw sengaja gak benerin colokan biar modus bisa ke kamarnya dia terus, haha.

“Bli gak selesai selesai ya kerjaannya?” Tanya nya sambil liatin lapop gw dari atas kasurnya

“Kalau buat aplikasi gini, gak pernah bisa selesai dek, kita anggep udah beres, ehh client minta tambah ini itu” jawab gw

“Mau donk aku di ajarin buat aplikasi? Kn keren kalau cewek jago komputer?” Katanya mendekati gw

“Haha, oke tak tes kamu dulu, kenapa kalau matiin laptop harus di turn off/shut down, tapi kalau nyalain nya gak ada turn on/shut up?” Tanya gw

“Emmmmm, emmmm, heeemmm” dia bingung

“Ahh gitu aja gak bisa kamu”

“Ehhh bentar dulu, kasi aku mikir napa?” Jawabnya kesel

“Aku tau, karena sistem nya emang gitu, hehe”

“Sistem apaan? Ngawur” kata gw ketawa

“Terus apa donk?” Tanya nya

“Ya kan pas komputer mati gak ada tulisan apa apa, jadi kalau nyalain ya tinggal pencet, ngapaen repot repot nyari turn on atau shut up, hahahhaa” kata gw sembarangan

“Ihhhhhh kok gitu jawabannya, pertanyaan gak mutu itu, weeekk” kata dia sambil mencubit pinggang gw

“Hahaha, iya iya, sekarang serius, bli tanya soal algoritma, dasarnya bikin aplikasi” kadek serius ngedengerin

“Ada 2 gelas, gelas A sama B, gelas A isinya susu, gelas B isinya kopi, sekarang kamu ditugaskan menukar, supaya kopi yang ada di gelas B pindah ke gelas A, dan susu yang ada di gelas A pindah ke gelas B. Ayoo jawab, hehe” kata gw

“Uhh gampang, tinggal tua… ehh nyampur jadinya ya, kalau di lempar ke atas terus di tangkep bisa kan?”

“Ngawur, kamu bayangin aja kamu yg ngelakuin itu, bisa gak?” Kata gw

“Hehe, kok susah banget pertanyaannya, yang lain aja, hiks”

“Alaaah kamu lemah, gimana mau buat aplikasi, kalau masalah sehari hari aja gak tau” kata gw ketawa

“Iyaaa aku nyerah, apa emang jawabannya?”

“Jadi gini, kamu ambil satu gelas kosong, terus…..” belum sempat gw lanjut dia motong omongan gw

“Hahaha, tau tau, terus kopi dituangin ke gelas kosong itu, baru susu di tuangin ke gelas nya kopi, terus gelas kosong tadi yg isi kopi, dituangin ke gelas bekas susu, yeeeeeeees pinter akuuu”

“Tai belek pinter” kata gw kesel

“Lagi bli?” Katanya

“Ahhh males bli, kamu itu aja gak bisa jawab”

“Ehhh tadi kan bisa, yee”

“Bisa apa, kamu udah nyerah. Udah karena kamu gak bisa jawab, harus dapet hukuman” kata gw

“Ihhh aturan dari mana itu, gak mau” jawabnya

“Yee pemenang adalah raja, karena kamu kalah, ya nurut”

“Iya iya, apa hukumannya”

“Pijitin lengan bli dek, pegel banget” kata gw

“Haha, tak kira apa”

“Duh kasian kakak ku, sini”

Kadek mengambil lengan gw dan duduk di samping gw sambil mijit.

“Yang keras dikit napa” kata gw

“Ini udah paling keras lo” kata dia

“Kalau gini kamu gk bisa kerja jadi tukang pijat, haha” kata gw

“O ya dek, besok kamu ke sekolah bli anter aja ya”

“Kok gitu? Bli gk ada kerjaan?” Tanya nya

“Ngak kok, lusa kan bli udah balik surabaya, bli pengen liat sekolah kamu, kangen beli nasi campur di kantin, haha”

“Iya deh, hehe, tapi besok aku latian cheers juga bli, jadi pulangnya agak sorean” kata nya

“Iya gapapa, sekalian mau liat kamu goyang goyang, haha”

“Apaan sih, haha. Udah ahh capek” dia membuang lengan gw

“Wah pelayanan kamu gak memuaskan ini” kata gw,

“Biarin aja, mending ajarin aku maen game itu aja bli, yg biasa bli maein tu”

“Yang ini?” Gw buka Dota di laptop gw

“Wah coba kamu ada laptop, pasti enak bisa maen bareng” kata gw

“Ya itu aku pengen banget punya laptop, hiks”

“Iya nanti kerjan bli yg ini beres, terus upahnya udah d bayar full, tak kasi ke kamu buat beli laptop” kata gw, padahal uang itu gw mau tabung, tapi ya udahlah

“Haa, beneran?” Tanya nya

“Iya dek” senyum gw

“Yeeeeee” dia meluk gw erat

“Jadi mau belajar?” Tanya gw

“Jadi donk. Aku duduk disini ya?” Dia malah duduk di depan, pas di depan selangkangan gw, jadi posisi gw sekarang ada di belkangnya kadek

“Ehh kok duduk disini?” Tanya gw kaget

“Kenapa emang, biar gampang kan?”

“Iya deh terserah kamu”

Pas muka gw di belakang kepalanya dia, gw bisa cium parfum nya yang nyegerin itu. Malem itu seperti biasa kadek hanya memakai tanktop dan hotpants nya. Karena gw juga pake celana pendek, paha mulusnya selalu bergesekan dengan kaki gw. Dari belakang gw bisa intip belahan dadanya yang mungil. Cantik banget kamu syang. Gw berusaha fokus ngajarin dia. Kadang tangan gw ada diatas tangannya dia yang lagi megang mouse. Ini bukan modus lo, tapi emang niat ngajarin, hehe.

“Itu kamu pencet Q, klik yang itu, sekarang R cepetin, awaaas” kata gw semangat

“Ihhhhh bingung aku, susah banget” kata dia sambil rebahan di dada gw, sekarang badan gw nempel sama kadek

Rambutnya yang wangi sekali, aroma sampo dove yang dia pakai enak banget wanginya.

“Dek parfum kamu enak banget, seger” bisik gw ke telinganya

“Suka?” Tanya dia pelan

“Banget” jawab gw

“Ini khusus aku beli di temen, pake dikit aja tahan lama dia” kata kadek

“Kalau bli suka, ntar aku kasi” katanya

“Ngak ahh, aku sukanya kamu yg make” jawab gw, sambil mendekatkan hidung gw ke leher sampingnya

“Hihi, disana aku olesin banyak” dia tau kalau gw lagi nyium wangi lehernya

“Dimana lagi kamu olesin” tanya gw modus

“Disini” suara dia makin pelan, dan menunjuk leher samping sebelah kiri

Spontan hidung gw dekatkan ke tempat yang dia tunjuk, ahhhh, wangi banget.

“Ihhh udah belom?” Tanya nya manja

“Kalau wangi nya dah abis baru udahan, hehe” kata gw

“Haha, curang”

“Dimana lagi dek?”bisik gw ke telinganya

Dia sedikit menunduk, kegelian kayaknya.

“Malu bli, udah ya” kata dia memelas

“Lagi sekaliiiiii aja” kata gw mohon

“Janji ya” tanya nya

“Iya janji” kata gw

“Hmmmmm, disi..ni” dia mengangkat lengan kanannya, dan menunjuk ketiaknya

Gw lihat mukanya dia agak memerah, dan nafasnya mulai gam beraturan.

Wah jackpot, kata gw dalam hati.

Gw menyusup ke samping kanan, dan mendekati ketiak kanan nya.

Ya ampun, aromanya itu. Wangi natural tubuh kadek ditambah parfum nya yang menggoda. Gw bisa berjam jam nyium ini.

“Ehhh.. bli udah ya, geli..” bisiknya

Gw gak memperdulikan nya, gw cium lembut, dan sedikit gw basahi dengan ludah gw.

“Ahhh.. geliiii” katanya sambil menarik badannya dan menutup ketiaknya

“Hehe, abisnya kamu wangi banget. Dimana lagi dek?” Gw coba lanjut

“Ehhhhh, tadi katanya janji, gak mau” jawab dia

“Hhehe, namanya juga usaha. Emang ada lagi tempatnya?” Gw masih ngejar

“Ada lah, haha. Udah sanaaa, aku mau bobok, besok katanya mau anterin, sana bobok juga” katanya ngusir gw

“Haha, iya iya. Bangunin besok ya, pake jurus cinta sejati” kata gw ketawa sambil beresin laptop

“Cinta sejati your head, haha” katanya ketawa

“Dada cinta, semoga ketemu orang yang di mimpiin itu lagi ya, haha” gw keluar kamarnya

“Issss jijik. Mau ketemu gimana orang dianya mau pergi tu” katanya lalu dengan cepat menutup pintu kamarnya

“Woi maksudnya?????” Sialan apa dia tau kejadian waktu itu ya. Kadek udah mengunci kamar nya

……….

Sampai di kamar gw buang badan gw ke kasur, gw natap langit langit kamar gw yang terbuat dari anyaman kulit bambu itu, sambil mengingat kejadian tadi. Kalau gw mau, gw bisa aja cium dia tadi, hehe. Tapi gak lah, gw sayang sama dia, gw gak mau ngerusak hubungan ini. Tapi kadek emang menggoda banget. Kok dia gak nolak waktu gw cium cium ya, apa dia juga memiliki rasa yang sama sama gw. Duhhh mana mungkin kita kakak adik bisa syang syang an gini, ahh sialan, kenpaa gw harus lahir 1 orang tua sama dia. Ahh stres gw mikirin, mending gw tidur aja sambil rebahan, aroma parfum nya dia masih nempel di hidung gw, uhhh wangi bener.

Tapi kata kata terakhir dia tadi, kayaknya dia bohong masalah mimpi itu, dan dia pasti tau apa yang gw lakuin pas dia tidur, duh gimana ini besok, malu gw.

“Ting… ting..” hp gw bunyi

Ohh WA yuli blm gw bales, haha. Daripada dia ngamuk, vid call aja dah,

“Hai yank”

“Yank yank, kamu kemana aja sih daritadi, aku WA gak di baca, telpon gak di angkat” kata dia marah marah

“Kan aku dah bilang ada kerjaan, client ku itu lo gak jelas, kalau dia minta banyak ya lama ngerjainnya”

Gw coba buat alasan

“Ihhh, pkoknya kesellllll” lalu dia menutup vid call gw

Lama lama gw kesel jg sama ini cewek, baru jauh jauhan berapa hari doank, udah kayak gini, gimana kalau tahunan. Ahh bodo amat, mending gw tidur aja, besok kan mau antar bidadari kecil gw ke skolah, ahihihi.

………………………………

Kok muka gw dingin ya,

“Woiiiiiii, susah amat dibangunin” ternyata kadek yang lagi ngelap muka gw pake tangannya yang basah abis mandi

“Ihhh apaan sih dek, kaget tau”

“Siapa suruh susah dibangunin, sana mandi, katanya mau nganterin” kata dia

Gw lihat dia masih memkai handuk doang, duh pagi pagi udah bikin seger aja

“Ehh dek bentar dulu” gw pegang tangannya

“Apa lagi?” Tanyanya kesel

“Kemaren kamu omongin tu terakhir sebelum tutup pintu, maksudnya apa sih?”

“Haha pikir aja cendiliii” dia dengan cepat lari keluar kamar gw

Sialan tu anak

Gw pun bergegas mandi, dan ganti baju. Kemudian gw ambil sarapan ke dapur, kadek udah siap dengan jaket hitam nya.

“Bli makan dulu dek, kamu gak makan?” Tanya gw

“Aku kan bawa bekal, mana buk bekal ku”

“Uhuk..” gw hampir tersedak karena kaget

“Hahaha, kayak bocah aje lu” kata gw

“Udah cepetiiiiinnn..” kata dia

1 2

Cerita Terpopuler