. Adikku Temannya atau Pacarku Part 03 | Kisah Malam

Adikku Temannya atau Pacarku Part 03

0
650
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 03

“Ya ampun Dek, kamu cantik banget.” Itu yg ada di otak gw saat baru buka mata ngeliat adik gw sekarang yang udah lama gak ketemu. Tubuhnya udah khas ABG gitu, memang dia gak tinggi, tapi ideal. Dada nya nyembul gak gede, tergolong kecil sih, haha. Wajahnya dia emang mirip gw, tapi Ayu banget, adem liatnya. Dan yang paling bikin ngantuk gw hilang, aroma parfum nya nyegerin banget.

Bangga deh punya adik gini, hehe.

“Woooiiii, bliii. Malah bengong” dia pencet hidung gw

“Ehh iya, abisnya baru bangun, nyawa ku belum sepenuhnya pulih nie, kamu sih ganggu aja” kata gw sok cuek

“Yee orang mau pamitan doang, dah ya, ntar aku telat lagi”

“Lo naik apa kamu dek?” Tanya gw, karena terakhir gw ketemu dia, dia belum bisa bawa motor.

“Motor ku lah..” jawabnya keluar sambil memakai jaketnya

“Ya daaa, hati hati” gw kemudian lanjut rebahan lagi.

Kadek udah punya pacar belum ya? Ahh pasti udah, cewek kayak dia pasti jadi rebutan. Kok gw ngerasa gak rela jadinya, haha. Sialan, itu adik lo bro, emang mau lo embat juga. Gw senyum senyum sendiri di kamar.

Gw ambil hape, dan ada puluhan chat dari Yuli yg belum gw baca. Gw lihat dia ngechat terkhir jam 4 pagi. Duh ngamuk dah nie mak lampir. Gw pun bales chat nya.

“Ayank maaf ya, aku ketiduran di mobil, terus nyampe rumah lanjut tidur lagi, ini baru bangun, hehe” kata gw

“Ya ampun yank, aku pikir kamu kenapa kenapa, hiks hiks, aku takut, gak bisa tidur sampai pagi” balas dia

“Haaaa?? Ya udah kamu istirahat dulu sana, kuliah nya ijin dulu, ntar siangan aj ngampus” kata gw.

Yuli ampe segitunya, coba kalau gw gak balas tadi tu WA nya pasti dia nekat nyusul kesini.

“Tuu bangun, sini bantuin bapak..” teriak ibu gw dari luar

Jadi kita bentar lagi ngerayain hati raya Galungan, lagi 2 hari. Tapi rangkaiaj acaranya banyak, dan persiapannya juga. Jadi mulai hari ini udah mulai buat sarana nya. Gw sebagai anak cowok harus bisa bikin sarana apa saja nantinyang di butuhkan, jadi kita sekeluarga udah pada sibuk banget tu. Biasanya mulai hari Selasa, besok, itu libur semua.

Sampai siang gw bantu bantu dirumah, capek banget. Lalu suara motor nya kadek datang, dia udah pulang sekolah kayaknya. Gw liat dia naruh motornya, lalu melepas helm nya. Gw perhatiin terus, tiba tiba dia ngelirik gw, dan senyum kecil, gw langsung pura pura gak liat. Hahah, kok deg deg an sih. Lalu Kadek masuk ke kamarnya.

Fiuhhh, kenapa gw jadi seneng liat dia. Ahh mungkin karena jarang ketemu, ntar aja biasa.

Dia pun keluar kamar udah pake baju sante.

“Mana nie yg bisa aku bantu?” Tanya nya

“Ini nak, kamu iris iris bawang, sama siapin bumbu bumbu ny, bapak mau bikin banyak masakan” kata ibu gw

Gw cuma senyum senyum aja, sambil motongin sayur buat dijadiin lawar. Kadek membawa peralatannya dan duduk di sebelah gw.

“Ehhh ngapaen senyam senyum dari tadi?!” Tanya nya, ternyata dia ngeliat gw tadi

“Siapa? Mana ada bli senyum2”

“Uhh pura pura lagi” kata dia sambil mulai mengiris bawang

“Ngapaen tadi kamu sekolah dek, bukannya libur?”

“Senin nya kan emang masuk bli, besok sampai kamis baru libur. Jumat masuk lagi. Gini dah kamu kelamaan di Jawa, haha” kata dia

“Ahh, dulu bli waktu SMA libur kok”

“Itu bli aja kali yg bolos”

“Haha, o ya pak Darma masih ngajar dia?” SMA gw sama kadek sama,

“Masih bli, tambah galak aja tu bapak, ngajar nya matematika lagi, gak ngerti dah aku, mending belajar sama temen temen” kata dia cerita

Banyak yg kita ceritain, ya hitung hitung lepas kangen sama keluarga. Gw juga cerita gimana kuliah gw, gmn kerjaan.

“Aaaahhhh..” kadek memejamkan matanya

“Kenapa kamu?” Tanya gw

“Perih banget”

“Ya iya orang kamu iris bawang banyak gt”

“Sini sini tak tiup mata nya” kata gw

“Emang bisa ilang perihnya?” Tanya nya masih memejamkan mata

“Bisa donk, sekarang buka matanya” gw modusin aja dia, biar bisa deket deket terus

“Wuuhhss.. puhhh”

“Aaaaaaaaaaa, ihhh bli jahat.. buuuukkk, hiks hiks” justru tiupan gw bikin dia tambah perih

“Hahahahaha” gw ketawa aja

“Apa sih kalian ini, baru ketemu udah ribut” ibu gw datang

“Udah kadek cuci tangan sana, bantuin ibu masak aja di dapur. Udah cukup segitu bawangnya” ibu gw malah melotot ke gw, haha

Bapak gw lihat senyum senyum aja liat tingkah kita.

Sore pun tiba, banyak kerjaan yang kita selesaikan, dan lanjut besok aja. Setelah beres beres, gw lanjut mandi. Kamar mandi dirumah gw cuma satu. Maklum di desa. Gw lihat pintunya ke kunci.

“Bentaaarr..” o ternyata kadek lagi mandi

Gw duduk sambil ngechat Yuli, laporan dulu.

“Udah seleaai yank?” Tanya nya

“Udah yank, duh capek banget, ini mau mandi dulu. Kamu lagi dimana?” Tanya gw

“Nihhh” dia ngirim foto lagi tiduran di kamarnya

“Yank kangen, cepet siniiii” katanya

“Baru juga sehari yank”

“Yank minta foto, sekarang” rengek Yuli

“Nihhh” gw kirim foto selfie gw, gw emang lgi gk pake baju,

“Ihhhh ayank ku seksi, pengen deh” katanya

“Haha, aku lagi bau nie, kalau ada kamu disini tak peluk pasti”

“Iya gapapa, aku rela kok, hihi”

Asik chat sama Yuli, kadek pun selesai mandi. Dia keluar cuma pake handuk doang, gw dengan jelas bisa perhatikan lengan, paha, lehernya yang mulus banget.

“Lama bener dek, kayak tuan putri aja” kata gw

“Iyaa donk, biar cuantik.. weeekk”

“Sini pinjam handuknya, gw tarik dikit handuknya dia”

“Ihhhh kok handuk aku, buuuuuukkkkkkkk, uwaaaaaa” teriak kadek

“Putuuuuuuuuuuuuuu!!!! Teriak ibu gw

“Hahahahaha” gw lari dan nutup pintu kamar mandi

Seneng gw ngerjain adik gw itu, gw kayak dapet temen main baru. Tubuh mulus nya kadek masih terbayang – bayang di otak gw. Sialan, kontol gw tegang maksimal lagi. O ya, minta tolong Yuli aja buat jadi bahan. Gw ambil HP dan gw kirim foto kontol gw yang lagi tegang.

“Hahaha, ayaaank, kok berdiri gitu” balas dia

“Kamu sih yank, tadi ngirim foto, kan jadi pengen. Yank bantuin ya?” Balas gw

“Haha, bantuin gimana?”

Gak ngebales WA nya gw langsung video call dia,

“Ayank godain aku ya”

“Ooo, maksudnya itu. Hihi” kata yuli.

Di memulai tarian erotis nya, emang nafsuin banget ini cewek.

“Sayank sini aku isepin..” dia menjilat kamera hapenya

Gw mulai mengocok kontol gw

“Syank liat tetek kamu” kata gw

Yuli lalu menaikkan bajunya, dan melepas BH nya, dia melempar BH nya ke samping.

“Ayank isepin tetek akuuu” dia meremas remas dan memilin puting nya sambil mendesah desah

“Syank liat memek kamu, nungging” perintah gw

Lalu yuli menaruh hp nya dan membuka celananya, dia menungging sambil memasukkan jarinya ke memeknya,

“Syank ayo masukkin, aku udah basaahhh, ahhhh”

“Iyaaa syank” gw mempercepat kocokan gw,

“Syank kamu ngangkang ya, aku mau liat memek kamu” kata gw yang udah gak tahan lagi

“Ini ya syank?” Yuli mendekatkan hp nya ke memeknga dan membuka belahannya, dengan jelas gw lihat lubang hitam nya yang masih cukup rapat. Entah berapa kali kontol gw keluar masuk di sana.

“Iya syank, masukkin jari kamu” perintah gw

“Ahhh syank, becek banget. Aku mau kontol kamu, cepet masukkin… ahhhh” desahnya menggoda

“Ahhhhhh” sperma gw muncrat sampai kena tembok,

“Yeeee keluar” teriak yuli

“Hehehe, makasi ya yank” kata gw

“Iya syank, Daripada kamu ngebayangin cewek lain. Udah kamu mandi sana” kata yuli

“Iya yank, daaa”

Fiuh, lega juga. Paling gak nafsu gw gara gara liat kadek tadi udah sedikit tersalurkan.

Gw pun selesai mandi, dan jam 7 mlm gw ada janji sama client, kebetulan gw dapet job freelance gitu dari orang singapore.

“Paaaakk” gw panggil bapak

“Kok colokan di kamar ku gak bisa ya?” Emang pas gw colok laptop, gak ada listriknya

“Ooo iya, udah rusak tu bapak lupa ganti, pinjem d kamar kadek aja” kata bapak gw

Yahhh, gini jadinya kalau kamar di tinggal lama.

Gw bawa tas gw ke kamar Kadek.

“Tok..tok.. Dek.. dek”

“Apa bli?” Jawab dia dari dalem

“Bli bisa kerja di kamar kamu gak, colokan di kamar bli gak bisa” kaya gw

“Oo iya, bentaaar”

2 menit baru gw di bukain pintu, ternyata dia lagi ritual abis mandi, tau lah cewek cewek, mandi aja gak cukup, harus pake krim ini krim itu, haha. Dia hanya memakai tank top pink nya, dan hot pants.

“Yookk”

Gw masuk ke kamarnya, wuihh wangi bener, rapi lagi.

“Aku kerja disini ya” gw ambil meja kecil nya dan lesehan di bawah, kebetulan ada karpetnya juga.

“Kerja apa sih bli?” Tanyanya sambil dia tiduran di kasurnya main HP

“Ini bli dapet job buat Web, freelance. Nambah uang jajan, hehe. Kebetulan clientnga orang luar, dan jam 7 ini dia ada waktu, jadi bli harus online juga” kata gw sambil mulai chatting sama client

“Wah hebat ya, aku pengen deh kayak gitu, bisa kerja bebas dimana aja” kata nya

“Kamu sekolah aja yang bener, nanti bakal dapet passion kamu dimana” kata gw

Gw udah gk menghiraukan omongan Kadek lagi, gw fokus ngoding sama chatting. WA nya yuli jg gw diemin dulu.

Hampir sejam dan selesai juga modul yang dia minta.

“Kenapa sih kamu gak ngerti wik? Aku tu sibuk banget besok, jumat kan bisa”

“Iya kamu, aku harus bantuin ibu ku mebanten, ke pura, ke tetangga. Jadi ya pasti gak bisa!”

“Udahlah, kalau gitu aku keluar aja dari tim”

“Ihhhhhh keseell”

Baru gw perhatiin kadek yang lagi nelpon sambil marah marah.

“Kenapa kamu?” Tanya gw

“Ini bli, si dewi, temen satu tim ku, ngajak latihan besok, gmn coba penampahan galungan ngajak latian, gila tu orang” katanya sambil marah marah

“Haha, emang latian apaan sie?” Tanya gw

“Cheers bli, aku ketua nya lo” kata nya

“Haaaaa, hahaha, emang bisa kamu Dek?” Kata gw heran

“Aku KETUA loo, kira kira kalau sampai di tunjuk jadi ketua itu, artinya bisa apa ngak? Uhh” jawabnya

“Ahhh gk percaya bli”

“Nie liat”

Kadek lalu mendekati ku dan menunjukan video nya yg lagi cheers di acara pertandingan basket sekolah. Gw kaget juga adik gw lincah banget, dia yang paling cantik di antara cewek cewek itu.

“Wihhh bener ternyata, itu bisa loncat loncat gitu latian berapa lama dek?” Tanya gw

“Hehe, gampang itu” kata dia

“Ehhh belum dek, liat lagi” kadek mengambil hapenya, tapi gw blm puas nonton

“Yee suka ya, hahaha” kadek ketawa

“Iyaa, abisnya kamu cantik banget” kata gw keceplosan

“Apaaa, hihi?” Tanya kadek

“Ehh.. anu.. ya bagus dance nya” kata gw

“Haha, iya donk, adik nya siapa dulu”

Kadek mengambil HP nya dan tiduran dekat gw, paha gw dia jadikan bantal,

“Ehhh kok tidur disini” kata gw

“Bodo, bli lanjut aja sana” katanya cuek sambil maen HP

Karena kerjaan gw udah beres, gw maen Dota dulu ahh.

“O ya, bli masih sama Yuli itu ya?” Katanya di tiba tiba

“Yuli? Tau darimana kamu?” Jawab gw sambil maen

“Tau lah, orang dia sering ngechat aku, di facebook juga aku temenan, tiap aku buka FB isinya post dia upload foto doang” katanya

“Kenapa emangnya sama Yuli?” Tanya gw

“Aku gak suka aja” katanya

“Kok?”

“Ya gak suka aja, dari chat nya aja aku udah tau dia tu orangnya kayak gimana, pasti over protektif gt ya bli?”

“Hehe” jawab gw

“Tu kan bener, udah putusin aj bli, nanti tk jodohin sama temen aku” katanya

“Ya gak bisa gt donk, bli coba ikuti dulu, dia baik kok orangnya, nanti kalian kalau udah ketemu pasti nyambung” kata gw

“Emang km mau jodohin aku sama siapa?” Lanjut gw

“Itu salah satu cewek di video tadi, mau gak? Haha”

“Oo kalau yang paling depan terus yg loncat loncat itu baru bli mau, haha”

“Ihhhhhh, haha”

Gw lanjut fokus main lagi, gak sadar gw kalau Kadek udah tidur di paha gw. Posisinya gk enak lagi, kepalnya pas menghadap ke perut gw. Posisi mukanya deket banget sama kontol gw. Tiba tiba terlintas pikiran kotor di otak gw, gw keluarin kontol gw dan gw gesekan di bibir mungilnya, haha. Sialan, gw cepat cepat buang pikiran itu. Ahh lanjut maen dulu, mumpung lagi dikit.

“Radiant victory..”

“Haha ez ez ez”

Gw lihat udah jam setengah 10. Kadek masih tertidur pulas di paha gw.

Gw matiin laptop, dan perlahan gw tarik kaki biar dia gak kebangun.

Ahhh bebas, keram rasanya.

Pindahin dia ke tenpat tidur aja deh. Gw angkat dia dan rebahin di kasurnya. Dia masih tidur pula. Dia merentangkan kakinya, dan mengangkat kedua tangannya, haha, mirip banget gaya tidurnya sama gw. Emang wajahnya cantik banget, bening. Gw perhatikan dari atas sampai bawah gak ada cacatnya. Beda banget sama duku dia waktu kecil. Ketiaknya putih bersih. Body nya juga imut banget, beda banget sama Yuli yang bohai.

“Syank aku janji bakal jagain kamu” itu yang terucap di pikiran gw.

Pokoknya abis kuliah gw bakal kerja di Bali, biar selalu dekat rumah. Gw syang banget sama Kadek, entah sebagai adik atau apa lah. Ngelihat dia tidur rasanya hati ini adem.

Udah lah, gw balik ke kamar aja. Gw beranikan diri untuk cium keningnya. Satu kecupan gw mendarat di keningnya. Pas gw mau balik jalan, dia memegang tangan gw.

Sialan apa dia tau, waduh. Pas gw lihat matanya masih terpejam. Tangannya masih memegang tagan gw.

Bibir nya sedikit terbuka, seolah menanti ciuman gw. Apa dia minta lagi ya? Pikir gw. Gw beranikan diri mendekatkan bibir gw ke bibirnya. Dan clepp…

Gw merasakan bibir adik gw sendiri, lembut banget. Bibirnya kadek gak bergerak, kayaknya emang dia masih tidur. Lalu gw lepas dan dia juga melepas tangan gw. Gw cepat cepat keluar dan menutup pintu. Duh, kenapa gw ini, apa gw jatuh cinta sama adik gw sendiri? Waaaa

Gw masuk ke kamar dan berusaha tidur.

“Bliii banguuunn” gw tau ini suaranya kadek, gw pura pura tidur aja

“Woooiiiii” dia menggoyangkan badan gw.

Gw memonyongkan bibir gw, minta ciuman.

“Ihhhh haha, maksudnya apaaa?”

“Kalau mau ngebangunin bli itu harus pake ciuman dari cinta sejatinya” kata gw

“Haha, nih makan” dia memujul muka gw pake bantal

“Yokkk cepet bangun, anterin aku bawa banten” ternyta kadek udah cantik pake baju sembahyang.

“O iya lupa kalau sekarang Galungan” gw cepet2 bangun ambil handuk

“Haha, dasar anak perantauan” tawa nya

Hari itu gw bonceng adik gw pake motor keliling keliling pura di sekitar desa gw. Kita sering di godain sama orang orang disini. Dibilang pacaran lah, serasi, pdahal mereka juga tau kalau gw sama kadek bersaudara. Y namanya orang tua suka becanda.

Sampailah kita di pura terakhir, jam juga menunjukan pukul setengah 12. Capek banget, blm lagi barang yang kita bawa lumayan banyak.

Pura yang ini unik, ada di belakang persawahan, d dekatnya ada kolam ikan gede banget. Pantes emang ada beberapa villa dekat sini, karena emang suasananya mendukung. Setelah kegiatan di pura gw ajak kadek jalan je bawah lagi ke tempat dimana dulu kita waktu kecil sering di ajak sama bapak mandi sekeluarga. Tempatnya di sebuah kali jernih, ada mata air nya juga. Gw ajak kadek duduk disitu.

“Ternyata kamu masih inget bli” kata dia

“Hehe, kamu inget gak dulu aku belajar renang disini, kita sampe bela belain buat rakit kecil dirumah buat main disini” kata gw

“Iya haha, aku kayaknya nangis ketakutan dulu ya” kata kadek

“Hahaha”

“Pengen deh kayak dulu” kata nya sambil merebahkan kepalanya ke bahu gw

“Pengen mandi sama aku maksudnya ya?” Kata gw

“Ihhhhhhh dasar, GR banget loe” kata ny mencubit pinggang gw

“Kayak dulu, gak ada beban, kumpul semua, kayaknya bahagia banget gt bli”

“Kan sekarang kita masih kumpul” kata gw

“Iya tapi bli jarang pulang sih” katanya

“Kalau kamu minta bli pulang, aku tak usahain pulang, kamu sih jarang juga ngechat bli” kata gw

“Hehe” tawa nya

“Bli abis kuliah jangan merantau lagi ya?” Katanya

Kok pikiran kadek sama kayak gw ya.

“Iyaa, kamu doain bli bisa sukses d Bali ya”

Kita diam sejenak menikmati heningnya suasana. Mendengar aliran air, kiacauan burung liar, dan ada kadek di sebelah gw. Gw jadi melupakan smw masalah termasuk Yuli, hehe.

“Blii” suaranya pelan

“Kemaren bli yang mindahin aku ke kasur ya?”

“Haaaa???”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 03 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 03 – END