. Adikku Temannya atau Pacarku Part 02 | Kisah Malam

Adikku Temannya atau Pacarku Part 02

0
693
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku Temannya atau Pacarku Part 02

Adikku Temannya atau Pacarku Part 02 – “Kenapa sih yank, tiap aku minta ikut kamu pulang, kamu pasti ngelarang? Ada selingkuhan pasti ya? Hiks” malam itu di kosan gw tangisan Yuli terdengar sesih banget.

Ini anak emamg kalau udah kumat gini, susah nenangin nya.

“Ya ampun yank, udah berapa kali aku bilang. Aku belum siap ngajak kamu ketemu keluarga aku, malu aku kalau belum kerja, udah bawa bawa pacar kerumah” emang di lingkungan gw kayak gitu, kalau udah pacar d ajak kerumah itu artinya bentar lagi nikah, udah siap lah

“Terus hubungan kita gini gini aja? Apa kamu gak malu?? Uwaaaaa…” tangisannya tambah keras. Gw jadi panik takut kedengeran sampai keluar

“Gini yank, nanti pasti km bakal tak ajak kerumah, tapi sabar ya, sabar. Tunggu aku udah dapet kerjaan dulu, percaya deh sama aku” gw duduk di lantai sambil memegang kakinya, sementara yuli duduk d kursi

“……” di masih terisak

“Aku pulang juga karena ada acara di rumah, jadi pasti sibuk banget, belum pas kalau kamu ikut. Aku janji nanti km tak ajak kok” gw nenangin dia

“Bener ya…? Janji…?” Tanya dia

“Iyaa” gw mengangguk

“Udah jangan nangis lagi y, ntar tak masakin mie telor, hehe” hibur gw

“Gak mao, emang kamu, doyan nya mie aja”

“Haha, terus apa dong?” Kata gw

“Siniiiii naik..” yuli menarik tangan gw, gw duduk di pinggir kasur. Lalu dia duduk di pangkuan gw.

“Njir berat nya dirimu yank” kata gw dalam hati.

Body gw emang kurus ya, jadi kalau berantem sama Yuli, kalah telak gw, haha,

“Ntar awas km kalau macem macem di Bali ya. Pokoknya tiap jam harus lapor lagi dimana, lagi ngapaen, sama siapa” yuli melingkarkan tangannya di leher gw

“Ketat amat yank? Ntar kalau aku sibuk gk sempet ambil hp gmn?”

“Bodo amat, itu aturannya, kalau gk mau aku bakalan nekat nyusul kamu ke Bali”

“Iya iya syank, kamu nie cerewet amat, masak aku tampang gini bisa selingkuh” kata gw

“Yeee jaman sekarang udah banyak fenomena pelakor yank, pokoknya kamu gak boleh macem. Kamu itu cuma milik akuuu” sambil dia meluk kepala gw. Nempelah muka gw di dada bulat nya.

“Iya iya ampun yank, haha. Iya aku bakal nurutin semua keinginan kamu”

“Naa gitu dong, nurut jadi orang. Kalau gt aku pulang ke kos dulu ya yank”

“Lo gak ngninep?” Tanya gw

“Aku ada janji sama Dina ngerjain tugas, banyak banget, mau begadang”

“Oo gt ya udah deh, besok bantuin aku packing ya”

“Travel nya jam berapa yank?” Tanya yuli

“Sore yank, paling jam 5 gt di jemput”

“O iya deh, besok siang aku kesini ya. Daaa syank” Yuli keluar kamar gw

Akhirnya beres juga, gini dah kalau punya pacar posesif. Jujur gw terkadang gak nyaman sama Yuli, terlalu curiga. Gw maen sama temen, di telponin terus, kadang juga minta video call lagi, gimana coba lagi main Dota minta video call. Gw pernah masuk low priority selama 4 bulan. Haha.

Seharian ketemu, di kampus, di kos, malem nya video call lagi. Udah gitu video call nya lama banget, udah gak ada bahan pembicaraan gak juga boleh dimatiin. Sampai parah nya dia pernah cek in satu satu temen facebook gw yang cewek. Stress juga terkadang. Tapi di balik itu semua Yuli anaknya baik banget, perhatian, kalau sama dia sejahtera hidup gw, makan, pulsa, haha. Tapi gw gak ada niat morotin dia, gw juga sayang sama dia.

Besok gw pulkam ke Bali, ada acara keluarga dirumah, jadi kurang lebih 2 minggu gw dirumah. Gw emang jarang pulang, hampir 7 bulan gw gak pulang. Jadi semenjak gw kuliah, bisa dihitung pake jari gw pulang kampung. Ya mau gimana, uang pas pasan, sama sekarang gw kuliah sambil kerja. Tapi keluarga gw ngerti, dan komunikasi tetap jalan lancar. Gw terkadang sampai lupa wajah adik gw sendiri, haha. Gw mulai kuliah dia masih SMP, sekarang dia udah SMA, jadi kangen juga, paling gw cuma lihat postingan fotonya dia di Facebook, kadang juga WA an nanyain kabar. Untung juga orang tua gw masih sehat, dan kuat untuk kerja. Jadi gw ngerasa gak ada beban merantau, bisa fokus kuliah.

O ya, kenapa gw gak ngasi Yuli untuk ikut gw pulang, karena gw gak enak bawa bawa cewek sementara gw belum jadi orang, gw pengen mapan dulu, dapet kerjaan baguslah baru berani ajak dia kerumah. Karena kalau drumah gw kalau udah bawa cewek pulang, artinya udah minta restu. Gw gak mau buru buru.

“Ting..ting…” notif WA hp gw

Itulah sarapan pagi gw, foto si semok Yuli, haha. Udah pagi – pagi kontol gw bangun terus, di tambah dopping lagi dari Yuli. Hampir tiap hari dia bangunin gw pake foto – foto seksi nya. Biasanya klo gw nginep atau dia nginep, pagi pagi kontol gw dia jepit. Haha

Ntar sore gw udah berangkat ke Bali, seperti biasa gw naik bis travel gt, biar bisa jemput ke kos. Tapi pagi ini gw harus kasi surat ijin absen dulu, walaupun kuliah gw tinggal dikit, tapi terkadang ada juga dosen yang ketat sama absen.

Sampai di kampus gw parkir motor dan masuk ruang tata usaha dan beresin urusan disana. Lalu ada WA dari Yuli.

“Yank dimana?”

“Kampus yank, bawa surat ijin”

“Jadi aku bantuin packing ntar?” Tanya dia

“Hmm, gk usah deh yank, dikit barang barang ku, 1 koper aja” emang gw packing gk banyak, kan dirumah juga ada baju

“Oo ya udah deh, kalau gitu kamu ke kos aku ya yank, bawa kopernya, tunggu travelnya di kos aku aja” kata dia

“Aduh yank, ngapaen pake ke kos kamu lagi, kopernya berat, susah bawa motor” kata gw males

“Ihhhhh ini permintaan aku sebelum kamu tinggal lama lo, masak gak mau, hiks. Naik taxi kan bisa.” rengek dia

Duhh kalau udah gini tambah kacau, mending gw ikut aja maunya dia.

“Iya iya, ntar jam 3 aku kesana, hadehh kamu nie” kata gw nyerah

“Yeeee asikk, gitu dong syank. Dah ya”

Apalagi maunya ini anak, pikir gw.

Sampai kos gw lanjut packing beberapa baju dan lain lain. Gw lihat hape ada WA dari Kadek (adik gw).

Jarang jarang gw chatingan sama Kadek, jadi gk sabar pulang.

Tak terasa udah mau jam 3, gw mandi dan siap siap. Gw angkat koper dan taruh d motor, ribet amat jadinya. Sama satu gw bawa tas gendong, tempat laptop sama barang barang yg penting. Pelan pelan gw jalan ke kos Yuli, gara2 ada koper besar nyangkut di selangkangan gw, jadi mau belok agak susah, ada polisi pasti kena tilang nie.

Akhirnya sampe juga.

“Yank.. yank..” sambil gw ketok pintu. Sialan pake dikunci segala. Lagi di kamar mandi kali dia ya. Karena gw juga bawa kunci kamarnya Yuli, gw buka aja sendiri.

Gw buka pintu dan……

Dia lagi cekikikan, posisi merangkak di lantai, dia pakai rok mini plus g-string,memek tembem nya nyembul kayak apem baru mateng, di kakinya sebelah ada kertas isi tulisan “hadiah perpisahan buat syank ku”.

Dia masih ketawa menutup mulutnya dan gak ada ngomong apa apa.

Gw cuma nelen lusah ngeliat posisi dia kayak gitu, kontol gw udah tegang maksimal. Gw udah ngerti maksudnya dia. Gw lepas celana gw, dan berlutut di belakangnya dia. Tali gstring yang nutupin memeknya gw pinggirkan. Gw gesek gesekan kepala kontol gw di memeknya.

“Aehhhhh..” yuli sedikit mendesah

Tanpa nunggu memeknya basah, gw dorong kontol gw.

“Aaaaawwww aaayaannkkk” dia seperti menahan sakit

“Siapa suruh jadi cewek nakal kamu” bisik gw

“Ahhhh” kontol gw agak perih juga, emang kalau memek kering tu agak kurang enak. Bodo ahh, gw genjot aja, ntar aja licin.

Gw mulai pelan pelan maju mundurin pantat gw, posisi kayak gini Yuli nafsuin banget. Atasan nya dia pake tanktop putih mininya. Beruntung nya gw.

“Ayank pelaaaan” desah dia

Gw gak menjawab, gw tambah tempo genjotan gw, sambil gw remas pantat semoknya.

“Ahhhh..ahhh.. ayank…” dia mulai mendesah keenakan. Gw rasakan juga kontol gw mulai lancar dan bunyi becek udah kedengeran, haha.

Enak banget memekmu yank, kata gw dalam hati. Yuli menutup mulutnya dengan tangan kirinya, sambil sesekali melihat gw di belakang yang lagi memompa nya.

Duh gw udah mau keluar kayaknya,

“Yank kamu di atas ya” bisik gw

“He ehh” yuli mengangguk

“Ayank pindah ke tempat tidur aja ya” dia menarik tangan gw

Gw buka semua baju gw dan tiduran.

“Yank baju kamu biarin aja, aku suka” kata gw. Gw emang demen ngelihat dia lagi horny dengan baju lecek lecek, hehe.

Dia mengangkangi kontol gw dan blesss

“Ouuhhh….”

“Yank kok kayaknya makin gede ya?” Kata dia

“Masak sih?”

“Iya rasanya sesak, penuh.. ahhh” kata yuli sambil memutar pinggulnya

“Punya mu aja makin sempit yank” kata gw

“Nanti kamu tinggal aku 2 minggu, bisa jadi rapet lagi deh, hihi”

Gw masukkan tangan gw ke dalam bajunya, BH nya gw naikkin. Bebas lah dada buletnya gw remas kencang,

“Ahhhh.. ayank.. ouhhh..” goyangan Yuli makin liar dan gak beraturan

Lanjut gw mainin putingnya,

“Aaayaank, aaaahhhh..”

“Plok plok plok” suara keringat ditambah suara memek basahnya makin terdengar

“Aaaahhhhhhhhh” yuli memeluk gw erat dan menghentikan goyangannya,

Gw rasakan remasan memeknya mengencang.

“Aaaaahhh ayaank, aku keluar…. ahhh”

“Enak yank?” Tanya gw

“Hmmm, ngak tuhhh, hihi”

“Mau aku isep aja gak yank?” Tanya nya

“Gak ahh, aku mau bikin kamu hamil sekarang, haha” kata gw

“Ihhhh, jangaaaann, haha” kata dia

Yuli melepas kontol gw dari memeknya dan dia rebahan di samping gw.

Gw yang udah tanggung, langsung ambil posisi missionaria dan memompa nya dengan cepat.

“Ahhh ayank… ahhh..” dia melingkarkan tanggannya di leher gw, dan kedua kakinya disilangkan di pantat gw

Gw peluk dia erat sambil mempercepat genjotan,

“Ahhhh ayank, aku keluar…” desah gw

“Iya syank, basahin akuuu”

Dengan cept gw cabut kontol gw san menyemprotkan di dada nya.

“Ahhh..ahhh…” 3 semprotan mendarat di dada bulatnya

“Ayank lemes aku” kata gw sambil rebahan

“Hihi, aku mau kuras sperma kamu, biar gak macem macem di Bali” katanya ketawa

“Tok tok tok tok.. Yuull, yuull” suara orang memanggil dari luar, kyakny itu suara Sasa temen kos Yuli

“Apaan sa?” Teriak yuli

“Lo ada pesen travel ya? Itu udah di depan” kata sasa

“Waahh itu travel kamu yank, kok cepet amat ya?”

“Oo iya yank, udah jam setengah 5 haha”

“Udah sana kamu cepet beres beres” kata yuli sambil membetulkan pakainnya

“Iyaaa Sa, itu travelnya Angga, suruh tunggu bentar ya” teriak yuli

“Iyaa, lo ngentot ya? Hahaha” kata Sasa

“Sembarang lo!” Bentak yuli

Emang si Sasa itu teman nya Yuli yang mulutnya ceplas ceplos.

Gw cepet cepet pakai baju.

“Yank aku berangkat ya, kamu baik baik disini” kata gw meluk Yuli

“Iya sayank, kamu hati hati ya, inget tiap jam WA aku ntar, hehe. Jangan lupa makan, itu bawa roti nya, masukkin tas, pake jaketnya” nasehat yuli

“Daaa yank, muaachh” gw kecup kening pacar gw

Gw pun naik travel dan berangkat ke Bali. Perjalanan biasanya 10-12 jam, capek banget. Di jalan emang yuli nge WA terus, tapi gw ngantuk gw tinggal tidur aja. Pas bangun aja gw ngabarin kalau udah nyampe mana.

Gw skip aja ya perjalan gw, dan sampailah gw di Bali. Gw nyampe dirumah jam setengah 4 pagi, masih subuh. Untung bapak gw bangun buat bukain pintu.

Gw ngobrol bentar sama bapak.

“Udah kamu istrahat dulu sana” kata bapak gw

“Iya pak, ngantuk, tak tidur dulu” gw masuk ke kamar gw dan emang udah di bersihin, jadi gw bisa langsung tidur.

Ahhhh, gw ngerasain masih kayak di dalam mobil, oleng kiri kanan, haha. Dan akhirnya gw ketiduran.

“Bli.. bli Tu…” suara berisik bangunin gw

“Heemmmm” gw buka mata pelan

“Blii aku berangkat sekolah dulu ya” ternyata kadek yang bangunin gw

“Ehh dek” gw kucek kucek mata

Gw lihat kadek udah pake seragam SMA nya, dia udah tambah besar. Beda banget sama terakhir gw ketemu. Dulu gw taunya dia pake seragam SMP, rambut kepang dua, kerempeng. Tapi sekarang ….

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 02 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 02 – END