. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 01 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 01

0
722
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 01

Perkenalkan nama gw Angga, lengkapnya Putu Angga Yuda, ya dari nama gw udah keliatan kan gw orang mana, hehe. Gw akan menceritakan kisah asmara gw yang complicated banget dengan adik gw sendiri, iya adik kandung gw.

Gw 2 bersaudara, gw punya satu adik, cewek, namanya Angie, lengkapnya Kadek Angilia Ayu, umurnya 5 tahun di bawah gw. Saat ini umur gw sendiri baru 22 tahun.

Kita keluarga yang gk miskin tapi gak juga kaya, ya pas pas lah, karena orang tua gw cuma PNS.

Sebelumnya gw mau flasback saat gw mulai kuliah.

Dulu setelah gw lulus SMA, gw memutuskan merantau untuk kuliah ke luar Bali. Gw juga pengen banget ngerasain hidup mandiri, ya sebagai anak kos an gitu. Gw memtuskan ikut tes di ITS surabaya, dan karena emang otak gw encer dikit lah, gw keterima, dan gw ambil jurusan IT. Selama di surabaya hidup gw emang berubah, yang dulu biasanya tiap pagi ada sarapan, sekarang malah gak pernah sarapan, akhir bulan siap siap makan mie instan, haha. Karena bapak gw juga ngirim uang pas pas terus, jadi gw harus bisa berhemat. Namun dari sana gw belajar nyari temen, mengenal lingkungan baru, dan mulai berusaha sendiri.

Setelah semester 3 kondisi gw udah berubah dikit, gw sering dapet kerjaan buatin tugas temen, bahkan skripsi kakak tingkat juga, tentunya ada imbalannya dong. Gw juga udah punya pacar, jadi adalah yang ngurusin gw kalau lagi sakit atau kelaparan, haha. Pacar gw namanya Yuli, dia orang Sunda, orangnya baik, cantik dan cemburuan, banget. Yuli satu kampus sama gw, tapi dia beda jurusan dan 1 tahun d bawah gw. Gw ketemu dia waktu acara pameran budaya di kampus, jadi kita orang-orang 1 daerah kumpul membuat sebuah pertunjukan gitu. Dan di acara itu gw kenalan, dan mulai pdkt sampai jadi pacaran.

2 tahun gw pacaran sama yuli, hubungan kita udah deket banget. Yuli sering nginep di kosan gw, dan gw juga sering tidur di kosan nya dia. Dan sampai saat itu gw belum berani macem macemin itu anak, yah kalau petting, saling oral itu udah, cuma kalau sex gw belum berani, gw sayang sama dia, kasian kalau udah gw bobol, terus nanti kita putus, hadehhh. Pernah suatu hari gw abis jemput dia di kampus, malem malem naik motor saat pulangnya kita kehujanan, dan sialnya jas hujan gw ketinggalan di kos.

“Ayank neduh dulu yok, deras nie..” kata yuli di belakang gw

“Nanggung yank, kos kamu udah deket. Kamu peluk aku aja, sembunyi di belakang” kata gw, sambil menambah kecepatan motor gw

Dan alhasil gw kayak anak kucing abis nyemplung di got. Kita buru – buru masuk kamar nya Yuli.

“Cie cie romantis amat hujan hujanan” ledek teman – temannya Yuli yang lagi duduk duduk di depan kamar.

“Sialan lo” kata yuli

“Duh yank, gimana sekarang aku nie, gak ada baju ganti lagi” kata gw

“Udah kamu lepas aj smw yank, nanti pke handuk aku dulu” kata dia sambil mengambil kan handuknya.

Gw masuk ke kamar mandi dan mengeringkan badan, lalu gw lilitkan handuk di pinggang.

“Hehe, dingin ya?” Tanya yuli

“Ngak yank, panes bangettttt” jawab gw kesel.

“Kamu sih, pake acara ke kampus, malem malem lagi” lanjut gw

“Iya kan kumpulnya emang malem – malem yank, siangnya sibuk kuliah. Ya ntar aku buatin mie telor kesukaan kamu deh” kata dia sambil masuk ke kamar mandi

Wah gmn ntar gw balik ini, baju basah semua. Malem ini gw bisa nginep lah, tapi besok pasti belum kering juga tu baju. Pikir gw. Lalu yuli keluar dari kamar mandi dan pakai baju putih ada gambar Barong, itu baju gw beliin di Bali waktu di ulang tahun. Plus celana pendek nya.

“Wah masih muat bajunya yank?” Ledek gw

“Ihhh masih lah, emang aku tambah gendut ya?” Tanya nya kesel dengan logat sundanya

“Haha, km imut imut pake baju itu”

“Aku suka bajunya, enak pake tidur, adem” sambil dia mendekati gw dan duduk d sebelah gw.

Kita tiduran di kasur, lengan gw terpaksa jadi bantal nya yuli.

“Ayank? tahun depan kamu udah lulus ya, hubungan kita gimana nanti?” Tanya dia serius

“Ehh kok ngomong gitu, ya masih lah” kata gw

“Ya siapa tau kamu gk ada di dekat aku lagi, misalnya km udah kerja di luar gitu, atau malah ke Bali lagi”

“Ya kan masih bisa ttp berhubungan kan, cuma ketemu nya mungkin jarang” kata gw

“Hiks hikss, aku gak mau LDR, gak kuat” kata dia sedih

“Ya mau gimana lagi syang, kita juga gak tau kan gimana nanti kedepan, siapa tau aku dpt kerjaan di Bandung, atau kamu dapet kerja di Bali. Kamu jangan terlalu mikirin yang jauh jauh, kita hadapi yang sekarang aja, kalau kita udah punya komitmen, mudah2an kita bisa jalan terus sampai nikah”

“Bener yank ya, aku pengen sama kamu terus” kata yuli sambil meluk gw

“Iya kamu yakin aja, jodoh kan bukan kita yang ngatur.

“Hehe, iya syank, makin syang deh sama kamu.. muachh” dia cium pipi gw

Duh dipeluk sama cewek cantik gini, gw jadi uring uringan, gw berusaha nutupin handuk gw yang udah kayak tenda pramuka 1 tiang. Gw rasakan empuk dadanya yuli, yang kayaknya dia gak pakai BH.

“Mana nie mie telurnya?” Kata gw mengalihkan perhatian,

“Oo iya lupa, hehe” lalu yuli bangun dan diam sebentar.

“Mau mie atau aku ajaaaa?!!!” Dia tiba tiba naik di atas gw dan duduk tepat di tiang tenda gw

“Awwww, ayank” gw agak kaget

Lalu ciumannya mendarat tepat di bibir gw. Yuli kalau udah ciuman gini kayak orang kesetanan, semua mulut gw dilahap. Emang bener kalau cewek yang bulu di tangannya banyak itu nafsuan. Bulu tangannya sampai lengannya Yuli emang lebih banyak ketimbang cewek cewek lain, dan body nya bisa di bilang montok, enak deh kalau di peluk, haha. Gw cuma bisa menikmatinya sambil tangan gw mengelus elus punggungnya yg halus dari dalam bajunya.

Kontol gw makin tegang, seprtinya Yuli juga ngerasain, dia malah makin menggesek gesekan selangkangannya disana. Duh pengen banget gw merawanin ini cewek.haha.

Tangan gw mulai menyusup ke bagian depan, agak susah tapi pelan pelan masuk juga. Emang bener dia gak pake BH, dengan mudah gw genggam dadanya yang bulat itu. Lalu pelan gw pilin putingnya yang udah mengeras. Yuli melepas ciumannya dan sedikit menggelinjanh.

“Ahhh ayank..” suara desahannya di telinga gw

“Ayank isep..” kata dia

Gw langsung duduk dan memangku Yuli, gw angkat bajunya maka bebaslah dada bulatnya di depan muka gw. Yuli mengangkat bajunya untuk di lepas,

“Jangan yank, gk usah di buka” kata gw

“Kok?”

“Kan udah aku bilang aku suka liat kamu pake baju ini”

“Ihh kamu, kan ribet nanti… ahhhh” belum selesai dia ngomong gw kenyot puting ny. Yuli cuma bisa mendesah sambil melihat gw lagi asik nyusu. Kanan kiri gw hajar, tangan yuli memeluk kepala gw. Dia makin memggoyangkan pantat nya maju mundur.

“Ayaank, ahhh.. uhhh… enak banget, pengen terus kamu isep..” kata dia gak jelas

“Ayank masukkin aja ya?” Gw kaget dia ngomong gt, gw bingung harus jawab apa. Akal sehat mulai berimbang sama nafsu gw.

“Isep dulu yank” kata gw. Gw pengen nikmatin bibir mungil nya dulu.

Yuli hanya tersenyum dan turun dari pangkuan gw. Dia tarik handuk yang dari tadi nempel di pinggang gw. Tepatlah kontol gw menghadap muka nya Yuli.

“Hemppppphh..” suara yang keluar dari bibirnya saat kontol gw udah keluar masuk di sana.

“Ahh enak banget syank.. ahh..” desah gw

“Pakai lidah nya yank” request gw

“Ihh kamu banyak maunya, hehe” kata dia menghentikan isapan nya

“Ini aku lagi ngajarin kamu lo, biar pinter. Yank lanjut lagi” gw tekan lagi kepalanya

“Ahhh… ahh” gw jatuhkan badan di tempat tidur, gw cuma bisa memandang langit langit kamar nya yuli sambil menikmati sensasi di kontol gw. Sekarang nafsu gw udah di puncak.

“Sayang kamu yakin?” Gw mastiin lagi

“Iya yank, aku pengen kamu yang pertama, dari dulu aku mau kok, cuma masih ragu aja, sekarang aku udah yakin” sambil dia melepas celana dan celana dalamnya yang udah becek.

Melihat memek nya yang tembem dengan rambut hitam diatasnya yang tidak begitu lebat, membuat gw tambah nafsu. Yuli tiduran dan membuka selangkangannya,

“Sayang ayoookk” rengek nya manja

“Mungkin emang sekarang waktunya gw merawanin ini anak” pikir gw. Gw sendiri udah pernah sex dengan mantan pacar waktu SMA, mantan gw dulu cewek gampangan, dan perjaka gw direnggut sama dia yang memek nya udah longgar, haha. Kasian banget gw.

Gw ambil posisi dan mengarahkan kontol gw ke memek nya Yuli.

“Sayang tahan ya” kata gw

“Iya yank, pelan pelan ya”

Gw mengangguk dan mulai menempelkan ujung kontol gw di bibir memek ny.

“Gila rapet banget. Jadi gini kalau masih virgin” kata gw dalam hati

Gw masih menggesek gesekan palkon sambil cari cari lubang nya. Yuli melihat selangkangannya sambil menggigit bibirnya.

Lalu gw pegang kontol gw dan mendorongnya pelan.

“Aaaaahhhh, ayankk sakiit” kata yuli meringis kesakitan

Lalu gw tarik lagi dan menggesek gesek kannya.

“Sebentar kok syang sakitnya” kata gw sok tau

“He ehh” yuli hanya mengangguk

Lalu gw dorong lagi, dan ahh. Kepala kontol gw udah masuk.

“Hikss aaawwww” yuli menahan sakitnya.

“Udah masuk syank” kata gw. Gw langsung mencium bibirnya sambil nenangin dia. Lalu gw lanjut menghisap lagi puting nya.

“Ahhh ayaank, ahhhhh” dia malah mendorong pantatnya

Gw pun menekan kuat kontol gw

“Ahhhhhh.. masuk juga, sempit banget..” pikir gw

“Aaawww ayaankkk…” yuli sedikit teriak

“Udah masuk smw syank, km tenang ya, jangan tegang..” nasehat gw

“Hehe” yuli sedikit tersenyum

“Ehh, udah gak sakit lagi ya?” Tanya gw

“Aku udah ngasi semua milik aku ke kamu yank, jangan tinggalin aku ya” kata dia

Gw cuma membalas dengan senyuman dan kecupan di bibirnya

Lalu perlahan gw tarik lagi dan tekan lagi.

Enak banget memeknya Yuli, sempit, kontol gw kayak diremas – remas. Kalau gini gw gak bakal bisa bertahan lama.

“Ahhh… ahhh.. ayank pelan .. ahh pelan” kata dia

“Gw memelankan genjotan, sambil tetap merangsang Yuli biar memeknya gak kering. Bibir gw tak henti hentinya menghisap puting nya, dengan tegap gw genjot memek nya.

“Ahhh.. ahhh.. ouhhhh…” yuli mulai mendesah seiring dengan tempo genjotan gw

“Syank enak banget.. ahhh” desah gw

Gw rasa bentar lagi gw mau meledak, tapi gw kepikiran Yuli belum keluar. Karena sebelumnya sebelumnya tiap gw bercumbu sama dia, walaupun tidak ada sex, gw selalu bikin dia orgasme duluan.

“Sayank terus.. kok berhentii” kata dia

“Ehh iya syank, abisnya enak banget memek kamu, aku udah gk kuat lagi mau keluar” kata gw

“Iya kamu keluarin aja, ngapaen si tahan tahan, aku gapapa kok. Tapi jangan di dalem yah” kata yuli.

Mendengarnya gw langsung semangat, dan lanjut menggenjotnya lagi.

“Ahhhhhhh syank, ahhhh” gw tarik kontol gw dan gw semprotkan sperma gw di atas rambut memeknya

“Aaahhhhhhhhhhhh.. ayank makasi yah” senyum gw. Emang enak banget memek perawan gini.

Gw lihat memeknya yuli ad sedikit cairan merah.

“Aku seneng deh liat kamu puas yank, hihi” kata yuli sambil meluk gw

“Tapi aaawww, masih sakiit”

“Besok hilang kok, percaya sama aku” kata gw

“Uhh sok tau kamu, awas aja besok masih sakit, kamu tanggung jawab”

Gw tiduran sambil meluk Yuli. Cewek yang gw jaga kesuciannya justru sekarang gw yang ngerusaknya. Gw sempet berpikir juga, apa bisa gw sama yuli bisa sama sama sampai nikah. Emang keluarga dia setuju? Dan apa keluarga gw setuju? Tapi gw harus tetap optimis. Gw harus jalanin ini.

“Woooiii.. malah bengong..” Yuli mengagetkan gw

“Yank laper, mie telor donk” rengek gw.

“Aku kan masih sakit ini, kamu buat sendiri ya, sekalian aku satu, haha” kata dia ketawa

“Iya iya tuan putri” gw bangun dan jalan ke dapurnya dia telanjang, emang Yuli ini dari keluarga berada. Kos nya dia ini ada di kawasan elite, jadi di depan kamar mandinya ada dapur kecil nya.

Suara hujan yang deras menemani kita yang lagi becanda becanda di kamar.

Semenjak saat itu hubungan gw sama Yuli tambah deket. Kita selalu berhubungan sex layaknya suami istri kalau ada kesempatan. Sampai gw udah semester akhir, dimana lagi fokus fokusnya ngerjain skripsi, dan ketemu sama Yuli gak sesering dulu. Namun hubungan kita masih baik baik saja. Walaupun dia orangnya cemburuan banget, gw selalu bisa ngasi dia pengertian. Sampai suatu saat dia minta ikut nemenin gw pulang ke Bali.

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 01 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 01 – END