. Adik Ku Tercinta Part 9 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 9

0
346
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 9

Dewi

[POV Kadek]

“Dewiiii” aku kaget kok dewi ada disini. Kita cipika cipiki.

“Sama siapa?” Tanya ku

“Tuuu” dia nunjuk cowok yang lagi berdiri di depan outlet kaca mata. Kayakny itu bukan cowok nya deh,

“Siapa tu?” Tanya ku lagi

“Cowok baru akyuu, haha” tawa nya

“Dasar lu toge” udah ku duga

“Haii kak” dia nyapa bli tu, tapi bli cuma senyum aja, kyaknya dia emang gak suka sama dewi, aku kira smw cowok suka cewek toge gini, hihi.

“Mau kemana nie?” Tanya ku

“Nonton, conjuring” katanya

“Laa sama, lo kan gak suka film horror wik” kata ku

“Hehe, kan cowok gw suka” tawa nya

“Ya udah gw duluan yah, bye” dia pun jalan sama cowok nya

Aku lihat bajunya dewi, beneran tu anak kayak lonte. Dia pake dress ketat yang bwahnya pendek banget. Itu nungging aja bisa keliatan semua, haha. Ehh ngapaen aku urusin dia, ini ada pacar aku di depan, hehe.

“Bli masih kesel ya sama dewi?” Tanya ku

“Bli gak kesel, cuma gak suka aja, kayaknya dia ngasi pengaruh buruk sama kamu” kata nya

“Hehe, ngak kok, aku bisa tau mana yang baik mana yang buruk. Dewi emang gitu orangnya syank” kata ku

“Bli yakin yang tadi itu bukan pacarnya” kata bli

“Hehe, iya kayaknya. Udah ahh gak usah ngomongin dia” kata ku lanjut ngabisin makanan

“Sini deh yank” kata bli

“Iyaa..” tiba tiba dia mengelap bibir ku lagi dengan tisu,

“Kamu sampai kapan makan belepotan gini? Tu lihat meja kamu juga, berserakan” Tanya nya,

Duhhhh aku panas dingin terkadang kalau diginiin sama bli, aku pengen banget meluk dia. “Kenapa kamu gak pake bibir kamu aja syank, jangan pake tisu”kata ku dalam hati.

Aku emang dari kecil makan belepotan kayak gini, ibu sampe gak pernah beliin aku baju warna putih, haha.

“Hehe, aku makan udah biasa kok, makanan ny aja yang jatoh” kataku ngeles

“Haha, coba sekarang maem satu sendok” kata bli

Aku ambil sendok, “aaaa”.

“Stop.. naa ini, sendok kamu jangan miring kesamping, agak siniin kedepan, baru dimasukkin” katanya megang sendok aku

“Ihhh ribet amat” kata ku

“Coba deh..”

Lalu aku ikut kata Bli, dan bener lebih pas jadinya, haha.

“Tu kan, haha. Kamu nie makan aja di ajarin” katanya

“Hehhee” aku cuma senyum senyum aja

“Wah udah mau jam 6 dek, yok naik” ajak nya

“Oo iya, bentar aku ke toilet dulu bli” aku jalan ke toilet, gak enak juga nanti kalau nonton kebelet.

Kita pun naik lagi dan emang udah di panggil untuk masuk ke teater nya.

“Dek ntar aja biar sepi” kata bli

“Ehh nanti susah masuknya, yook” kata ku

“Nie kita ada di kursi 9 dan 10, ini pas di samping jalan, jadi walaupun terkahir kita masuk, gak bakal susah” kata nya

“Oo gitu ya, hihi” heran aku, bli sempet sempetnya ngecek susunan kursi

“Bli beli popcorn dlu ya” bli jalan beli popcorn gede sama 2 minum.

“Nih bawa yank” aku bawa popcorn nya. Dan kita pun masuk.

Di dalem udah gelap,kita duduk dan tiba tiba hp aku bunyi.

“Gie gw di belakang lo” ternyata dewi

“Udah lu diem aja, jangan ganggu” bls ku. Aku lihat ke belakang emang dia 2 baris d belakang ku.

“GR lu, siapa juga yang ganggu, gw kan mau mesum sama pacar gw, hahaha” katanya

“Ihhhh bodo amat” kata ku

“Masukkin hp nya yank” kata bli

“Iya bli, hehe” aku silent hp dan masukkin ke tas

Aku sama bli serius nonton, kadang kita berdua ketakutan, haha. Aku pun kadang memeluk lengannya dan sembunyi.

“Nih taruh di kaki kamu” bli ngasikan jaketnya, biar menutupi paha sampai kaki ku. Emang ruangannya dingin banget.

“Masih dingin” kata ku manja

“Mau bli pangku, haha” bisiknya

“Ihh nanti ajahh, hihi” kataku

Dia memeluk bahuku dan aku pun nempelin diri ke bli. Duh serem amat filmnya, kenapa tadi aku milih film ini, hiks.. lalu aku rasa berkali kali hp aku getar.

“Siapa sih” aku ambil hp

Ada puluhan chat dari Dewi

“Gie… gie…” chat nya

“Apa sih lo, ganggu aja” kata ku kesel

“Hahaha, gw males nonton, makanya gw chat lo aja”

“Dasar lo ya, udah ya, ntar aku di marahin pacar ku, pegang pegang hp” bls ku

“Gie bentaaar, emang cowok lo gak minta jatah?” Tanya nya

“Jatah apa sih?” Tanya ku balik

“Alah pura pura bego, ini gw baru aja selesai nyepongin kontol cowok gw” katanya

“Emang toge lonte lu ya, haha” kata ku nahan tawa

“Cowok gw gk kayak cowok lo, tau tempat lah, masak di bioskop gini” bls ku

“Sebenernya cowok lo tu pengen pasti, dia ajanya yang malu” katanya

“Sok tau lo” bls gw

“Dek hapenya lo” kata bli ke gw

“Iya bli, penting” kata ku

“Dah ya, gw kesini niat nonton” bls gw terakhir

“Ehhh gie, skrng cowok gw minta ngentot disini, gimana donk, haha” katanya lagi

“Ihhhh bodo amat, lo mau ngapaen juga gw gak peduli” kata ku dan kemudian aku taruh hp ku ke tas.

Lalu aku lanjut nonton. Aku jadi gak fokus gara gara chat dewi tadi, bener gak ya Bli Tu pengen sekarang? Pikirku. Ku lihat wajahnya lagi serius nonton. Coba tes ahh. Aku pura pura ambil popcorn di sebelah dia. Lalu ku raba raba selangkangannya.

“Apa syank?” Katanya

“Hhmmm.. mau ambil popcorn bli” kata ku. Wah gak keras kok, berarti dia emang gak ada pikiran kesana. Dewi aj tu yang nafsuan. Hihi. Pikir pikir juga ngapaen mesum disini, mending ntar aja sekalian di kamar.

…..

“Waaaaa… waaaaa” berkali kali aku teriak gara gara adegan di film. Pengen cepet cepet keluar, kalau aku bilang k bli pasti di ketawain.. udah aku sembunyi aja dah.

Dan akhirnya film nya selesai juga. Uwaaa legaa. Kita jalan keluar, gw liat Dewi d belakang, dia lagi benerin baju nya. Apa bener dia ngentot tadi ya? Pikir ku.

“Kamu gak nonton tadi ya?” Tanya bli

“Nonton kok” jawab ku

“Gak yakin bli, tadi nama hantunya tu siapa?” Tanya dia

“Hantu yang mana?” Jawab ku bingung, karena aku tadi kebanyakan sembunyi, jadi gak tau sama sekali alur ceritanya, haha.

“Yang suster tu”

“Hmmmmmmmmm…. kan gak ada namanya” kata ku

“Haha, dek dek, kamu tu imut banget” katanya

“Hihi” seneng deh di puji gitu

“Syank kita kemana lagi?” Tanya ku manja sambil memeluk erat lengannya

“Nongkrong di pantai yuk” ajak bli

“Yoookk” kata ku semangat. Ini masih jam 8, masih banyak waktu.

Kita jalan kaki ke pantai, yang memang sebelahan sama Beachwalk. Pantai nya masih rame banget.

“Kita duduk di cafe itu ya” kata bli

“Tapi kita beli lumpia dulu disana, kita bungkus, baru makan disana, haha” lanjutnya

“Ihh bli malu malu in aja” kata ku

“Itu namanya trik hemat syank, nanti kalau kamu jadi anak kos gitu harus banyak punya ilmu berhemat” katanya

Kita pun singgah di orang jual lumpia keliling, kita beli banyak, lalu d bungkus pake kresek.

Lalu kita jalan ke cafe itu dan duduk di kursi kursi yang bentuknya kayak bantal guling besar, jdi bisa rebahan juga.

“Sini duduk depan bli yank” kata bli

Semangat aku duduk d antara pahanya, menunggu dia meluk aku, hihi. Karena gelap jadi aku gak terlalu kawatir sama rok miniku, biar aja angin masuk, haha.

“Pesen apa kak?” Kata pelayannya memghampiri kita

“Aku jus deh, jus sirsak. Kamu apa yank?” Kata bli

“Hemmmm aku air putih aja bli” kata ku, karena menunya semua aneh aneh, beralkohol, aku juga lagi gak pengen jus

“Lo gapapa syank, soal hemat tadi bli cuma becanda” bisiiknya

“Bukan gitu syank, aku lagi gk pengen apa apa” jawab ku

“O y udah.. udah itu aja dulu mbak” lalu pelayanan nya pergi

“Terus syank nya bli, maunya apa?” Dia tambah meluk aku, hmmm anget.

“Hihi, mau cium” kata ku manja

“Haha, ntar ya” bli mencium leherku.

“Bli kapan balik ke surabaya?” Tanya ku

“Selasa yank” kata bli

“Hiks, aku di tinggal lagi” kata ku

“Hehe, sebentar aja, bli udah mau ujian lo, abis itu wisuda deh. Oo ya, ntar kamu ikut ya, nemenin bli wisuda?” Kata bli

“Haa, boleh? Serius??”

“Boleh lah, bapak sama ibu kayaknya gak bisa nemenin” kata bli

“Yeeeee asiiikkk” teriak ku sumringah

“Nanti anterin aku jalan jalan ya. Aku mau ke.. ke… ehhh ada apa ya di surabaya y bli? Hehe” kata ku bingung

“Hahaha, ya Kota surabaya. Ada macet, polusi, copet, bau got pengamen, dan disana sama sekali gak ada nasi be guling” kata nya ketawa

“Ihhhhh kok gituu, bohong” kata ku kesel

“Beneran dek, tp kalau kamu mau lihat gedung gedung tinggi, ada banyak. Haha”

“Uhh gak percaya aku, sebelum aku liat sendiri” kata ku

“Ntar kamu diem di kamarnya bli aja, gak usah keluar keluar, hehe” katanya

“Ngapaen donk di kamar?” Tanya ku mancing

“Ya nyuci, beresin kamar, nyapu nyapu, nyiapin makanan, kayak gitu, hahaha” kata bli ketawa

“Wuuuu enak aja, emang aku inem” jawab ku sambil mencubit perutnya

“iya inem nya bli, yang cantik dan seksi, hihi. Ntar kamu tak pakein baju pelayanan seksi itu” dia mencium leherku. Duh kok aku jadi pengen sih.

“Hadiah yg bli kasi udah di coba belum?” Tanya nya lagi

“Hihi, udah. Malu make nya” kata ku. Bli ngasih aku lingerie imut, dress transparan plus g sring gitu warna putih. Bener kata Dewi.

“Ntar pake yah” bisiknya di telingaku

“Ihh maluu, hihi”

Bli memegang pipi ku dan ku jadi menoleh ke belakang.

“Hemmmff.. hempp” kita udah ciuman aja

Walaupun d sebelah ada orang, bodo amat ahh. Orang gelap juga, hihi. Bule bule juga kan gitu.

“Silahkan minumnya mas” pelayanny datang ngagetin.

“Oo iyaa” kata bli grogi, haha.

“Haee ganggu aja tu” katanya

“Haha, balik aja yok..” ajak ku

“Tar abisin dlu jus nya” kata bli sambil meminum jusnya cepet cepet

“Hahaha, pelan pelan aja syank, malah keselek kamu tu”

“Duh gak kuat bli yank, udah tinggal aja, tak bayar dulu ya” katanya jalan ke kasir

“Hihi, kalau di ajak ke kamar paling semangat dia”

Kita pun kembali pesan grab dan menuju ke villa. Malem malem suasana ny beda, lampu remang remang, membuat pengen cepet cepet ke kamar. Kita masuk ke villa, lalu bli nyalain lampu. Romantis deh suasananya. Ku lihat BH ku masih ada di pinggir kolam, haha lupa tadi ambil. Aku duluan masuk ke kamar, bli mengunci pintu nya dan memeluk ku dari belakang.

“Kamu wangi banget syank” bisiknya

“…..” aku diam merasakan tangannya mulai meraba perut ku

“Ahhhh ayank” aku menoleh ke belakang mencari bibir nya

“Hemmmpp.. hempp” ku peluk kepalanya dengan tangan kanan ku

“Ahhhh.. heehhh” bli melepas ciumannya dan mencium lengan ku, ciumannya turun menyusup ke ketiak ku. Aku pake baju kaos yang lengannya emang pendek banget.

“Ayaank.. gelii” kataku menahan geli

“Halus banget syank” katanya muji aku

Emang aku rajin merawat kulit ku, aku juga gak pernah pake deodorant, aku pake wangi wangian alami dari temen.

Tiba tiba bli membalik badan ku, sekarang aku berhadapan dengannya. Dia mengangkat baju ku dan melepaskannya. Udara dingin dari AC kurasakan menyentuh kulitku.

“Sini lihat bli” katanya mengangkat dagu ku

“Kamu cantik banget” katanya

Gak tahan dengan pujiannya aku buka kancing kemejanya dengan cepat, lalu ku cium mulai dari lehernya bli

“Aku pengen bangett” kata ku dalam hati

Tangannya bli membuka kaitan BH ku, dan dia menarik nya. Bebas lah dada mungil ku nempel di perutnya.

“Ahhhhh..” enaknha saat puting ku bergesekan dengan kulitnya

Aku pun menarik tangannya ke tempat tidur. Saat dia merebahkan dirinya ku lanjutkan ciuman ku di dadanya.

“Syank isep” katanya

Ku arahkan mulutku ke putingny, bli mulai menggelinjang, tangannya memegang kepalaku, dan tangannya lagi satu meremas remas dada ku.

Ku jilat gantian kiri kanan, lalu dia mengarahkan tangan ku ke kontolnya, wah udah nyembul. Aku berusaha membuka celananya.

“Ihhh susah banget” kataku

“Haha, sini” dia membukanya sendiri dan keluarlah kontolny yang keras itu. Aku genggam dan mulai mengocokny.

“Haappp…” ku lahap mulai dari ujung nya

“Ouhhhhh ayank” desahnya. Dia mengambil bantal dan agak bersandar di tembok. Tangannya mengelus elus kepalaku yang lagi naik turun, hihi. Skrang aku semakin memainkan lidahku,

“Aaahh ayaank, udah udah” katanya

“Kok?” Tanya ku sambil mengelap bibir ku

“Aku keluar nanti. Sini masukkin aja” katanya

Aku melepas celana dalam ku, rok aku gak lepas, biar cepet. Aku naik dan memgarahkan kontol bli ke memek aku. Duh susah nya, aku gak tau harus gimana.

Sepertinya bli ngerti aku belum pengalaman, dia mengarahkan ke lubang memek aku,

“Iya itu syank” kata ku

Lalu ku turunkan badan ku.. “aaaawww” kok masih sakit.

Melihatku meringis bli menghentikan dorongannya. “Masih sakit sayank?” Tanya nya

“Iya bli” jawab ku

“Iya gpp, pelan pelan aj” katanya. Lalu aku melepasny dan menduduki kontolny

“Sini..” katany

Bli pun duduk dan memangku ku

“Inget dulu waktu kecil, kalau bli giniin kamu suka ketiduran, haha” katanya

“Hihi iya..” dulu kalau aku main kelamaan dirumah temen, sore sore bli yang jemput. Di jalan dia gendong aku, kadang gndong di punggung nya, kadang juga di pangku gini sambil berdiri. Aku biasa ketiduran saking nyamannya. Hehe.

“Sekarang bisa patah pinggang bli,gendong kamu kayak gini teruus, haha” katanya

“Uhhh jahat, aku kan langsing” kata ku

“Kalau tau bakal gini kenapa gak dari dulu aja kita kayak gini ya yank” lanjut ku

“Hahaha, emang waktu kecil kamu udah sayank sama bli?” Tanya nya

“Hihi, udaaaahh, bli itu cowok idaman akuu” kata ku manja

“Ahhh masaak, muka bli kan biasa aja gk ganteng” katanya

“Yang suka kan aku, terserah ganteng atau ngak, yee” kata ku

“Aaaaahhhhhh” bli kembali menyedot puting ku

Enaknyaaa, enak banget saat dia menjepit puting ku dengan lidahnya. Aku emang gak tahan kalau puting ku di beginiin.

“Aaahhh ayaank enak banget… yang inii juga” desahku

Ku gesek gesek kan memek ku ke kontol bli.

“Aayaank masukkin sekarang, ahhhhh.. sekarang…” desahku makin keras

Bli dengan cepat mengarahkan kotolny ke memek ku dengan tangannya,

“Aaaaaahhhh … ahhhhh.. ouhhh…” masukk, gak sesakit yang tadi, rasanya penuh banget, gesekan kontolnya di dinding memek ku kerasa banget.

“Ouhhh.. ahh.. “ ku goyangkan pantat ku

Bli masih asik menghisap puting ku, sekarang aku cuma ngejar puncak kenikmatan ini..

[POV Angga]

“Ahhhhh… ehhhh… ahhh.. ouhhh” hanya itu yang terdengar dari mulut adik gw ini. Memek ny masih sempit banget, kontol gw kayak di peras. Emang kadek suka olahraga, wajarlah memeknya kenceng gini. Gw masih asik menyedot kedua puting mungilnya.

“Ahhh ayaank.. ahhh… ayank.. ayank…” kayaknya dia mau keluar nie. Gw kemudian melepas putingnya dan merebahkan diri, di tempat tidur. Kadek sempet kaget dan bingung mau ngapaen, haha. Lalu gw pegang pantat nya dan gw angkat dan turunkan lagi.

“Giniin kaki nya syank” kata gw, minta dia mengangkang, tangannya bertumpu di dada gw. Badan agak condong kedepan.

“Iyaaa itu.. ahhh” saat dia sudah mendapatkan ritme nya, pinggul nya lincah naik turun

“Plok.. plok.. plok..” suara memeknya yang makin basah. Sekarang gw bisa lihat ekspresi adik gw yang udah di puncak birahinya. Rambutnya yang cukup panjang terkadang menutupi mukanya. Duh seksinya, pikir gw.

“Aahh ayank.. ayank.. ahhh.. ahh.. ahhh,, ahh,..” desahannya makin keras saat gw kembali memilin milin putingnya

“Aaayaaank.. aku mau keluar.. aaaahhhhhhhhhh” dia menjatuhkan badannya, memeluk gw erat. Nafasnya ngos ngosan di sebelah telinga gw.

“Aaahhh.. ayaank.. ayank.. lemes aku.. capek” bisiknya.

“Enak gak?” Tanya ku

“Hihi, kenapa gak dari dulu ya” kata nya

“Ahhhhhh..” kadek kaget saat gw kedutkan kontol gw yang masih di dalem memeknya

“Syank kamu nungging ya” bisik gw. Gw pengen banget gnjot dia dari belakang.

“Iyaahh” dia pindah ke samping gw dan memposisikan dirinya nungging,

“Ehhh bukan gitu” kata gw, karena posisinya dia gak sesuai harapan, kepalanya masih di bawah, pantatnya aja yang naik, haha

“Terus?” Tanyanya

“Kamu kayak merangkak gitu syank” kata gw

“Ooo iya iya.. gini ya?” Duh nafsuin banget posenya

“Iya pas” jawab gw sambil mengarahkan kontol gw

“Ouhhhhh… ahhhh” desahnya saat kontol gw mulai menyelinap lewat belakang

“Gila masih sempit aja” pikir gw. Walaupun udah becek kayak gini

Gw mulai memaju mundurkan pantat gw. Gesekan demi gesekan gw nikmati.

Kadek hanya mendesah desah pelan, sambil meremas remas sprei. Gw tambah kecepatan, gw pegang pantatnya sambil sesekali mengelus punggungnya yang mulus banget.

“Aaahhh.. ahhhh” ini terlalu nikmat, gw udah gak tahan lagi. Pengen banget gw keluarin di dalem, tapi itu terlalu bahaya, akal sehat gw masih jalan.

“Ahhh syank.. aaayaankkk….” gw hentak dalam dalam kemudian dengan cepat gw cabut.

“Ajhhhhhh… ahhh… ahhh..” 3 kali sperma gw nyembur di punggungnya. Dengkul gw seketika lemes, gw duduk d belakang kadek sambil menikmati sisa orgasme ini.

“Anget bli, hihi” katanya ketawa

“Aaahhhh, lemessss” kadek merebahkan tubuhnya. Gw ikut tiduran di sebelahnya

“Hihi” kadek kemudian memeluk gw

“Masih sakit yank?” Tanya gw

“Hmmm gak tuh, malah pengen lagii, haha” katanya

“Kamu udah mulai ketagihan ya” kata gw

“Kalau sekarang ngak bli, lemes, hehe” katanya

“Bli syang banget sama kamh” Gw kecup keningnya.

“Aku juga syank” kadek makin memeluk gw.

……..

“Yank laper” kata gw

“Sama yank, tadi sih gak beli maem.. eh lumpia nya masih kan ya” katanya

“Oo iya, makan itu aja yok, ntar kalau masih laper kita jalan aja di depan, nyari lalapan” kata gw

Kita pun makan lumpia di atas kasur, masih telanjang, haha. Ngbrol ngobrol gak jelas sambil nonton HBO di TV kamar.

Tiba tiba hape nya kadek bunyi.

“Siapa yank?” Tanya gw

“Dewi nelpon bli” katanya ngeliat HP

“Haeeh, biarin aja, paling mau gangguin kamu tu” kata bli

Kadek membiarkan hapenya bunyi. Lalu hapenya bunyi lagi, Dewi nelpon lagi.

“Yank aku angkat aja ya, penting kayaknya” kata dia

“Iya deh, tapi speaker ya” kata gw

“Halo wik? Kenapa?” Tanya kadek

“Giiieee.. anggiee.. hiks hiks” suara dewi nangis

“Lah kenapa lo wik? Wik??” Tanya kadek

“Gie tolongin gw, gie plisss” tangisannya tambah keras

“Ya ampun, lo kenapa? Lo dimana sekarang?” Tanya kadek panik

“Gw di depan hotel xxxx, jemput gw gie, tolong..” suaranya terisak

“Iya iya, lo diem disana, jangan sendiri, diem di pos satpam aja” kata kadek

“Iya gie, cepeet”

“Iya iya” dan kadek pun menutup telponnya

“Bliiiii, dewi kenapa ya, aduhh takut aku” kata kadek panik

“Ya udah yok kita kesana” kata gw, jujur gw juga takut tu anak kenapa kenapa, walaupun gw gak suka sama dia, tapi kalau kayak gini ya harus dj tolong.

Cepat cepat kita ganti baju, kadek pun sampe gak sisiran. Kita kunci kamar dan cepet cepet lari ke lobby. Gw udah pesen grab ke arah hotel tadi. Jam udah jam 11 malem, jalanan udah mulai sepi.

“Pak cepet pak, cepet” kata kadek ke supirnya

“Udah kamu tenang aja ya” kata gw nenangin dia

15 menit kita nyampe di hotel itu, kadek lari keluar dan menuju pos satpam, gw bayar grab dulu baru nyusul dia. Gw lihat kadek udah pelukan sama dewi, dan ada 3 orang satpam hotel juga disana.

“Pak kenapa temen saya” tanya gw ke satpam

“Kita gak tau juga mas, tadi mbak itu kita lihat jalan kali ketakutan, lalu kita ajak kesini. Dia cuma nangis aja gak mau ngomong, pas saya mau lapor polisi, dia bilang temennya bakal jemput” kata nya

“Lo kenapa wik?” Kadek masih memeluknya

Gw lihat ada luka luka di lengan dan kakinya dewi, bajunya ada sobek juga. Apa abis diperkosa ini anak. Pikir gw. Dewi hanya menangis.

“Ya udah yank, kita ajak dewi ke villa aja” kata gw

“Ya udah yok, trus luka2 nya dia gmana yank?” Tanya kadek

“Ya di villa pasti ada peralatan P3K” kata gw

“Pak makasi ya, saya ajak pulang dulu” kata gw ke satpam

“Iya mas, hati hati” kata satpam itu

Gw gak pesen grab lagi, kelamaan. Kita naik taxi yang ada di depan hotel dan menjuju me villa.

Sampai di lobby gw minta obat p3K ke pelayannya, luka nya dewi gak parah cuma lecet lecet aja, jadi cukup lah pake p3k. Kita masuk ke kamar.

“Udah lo rebahan dulu disini” kata kadek

Dewi rebahan di kasur yang abis kita pake bertempur tadi. Masih lecek, dan gw yakin sperma gw masih belepotan dimana mana.

“Hikss hikss .. huks..” dewi masih terisak.

“Cerita wi, lo kenapa” tanya kadek

“Yank udah, biar dia nenangin diri dulu” kata gw

“Kamu ambil air hangat aja di kamar mandi, pake aja gelas gede tu, trus bawa handuk kecil yang masih bersih” kata gw ke kadek

“I.. iya bli” kadek pergi ke kamar mandi

Dewi masih terisak, dia gak berani lihat mata gw. Dia menangis hadap samping.

“Gpp wik, kamu udah aman disini” kata gw

“Nihh bli” kadek datang membawa yang gw minta tadi

Gw mencelupkan handuk ke air hangat, dan pelan pelan membersihkan luka nya.

“Aaahhh” dewi kaget, perih kayaknya.

“Tahan ya, bentar aja” kata gw

Kadek memegang tangannya dia. Pelan pelan gw bersihkan pasir yang ada di lukanya. Lalu lanjug ke tangan, pundak dan dahinya. Setelah bersih gw ambim obat merah dan perban, kemudian menutup luka lukanya. Dewi udah berhenti menangis, kodisinya udah rileks, dan sekarang dia udah melihat kita berdua.

“Makasi ya kal, gie” katanya pelan

“Iya syank” kata kadek

Gw cuma mengangguk senyum sambil menempelkan perban di lengannya. Terakhir tinggal di dahinya, saat gw nempelin perban, dewi menatap mata gw, dan tersenyum tenang.

“Dahh selesai” kata gw sambil beresin perlengkapan.

“Yank kamu bantu ganti bajunya dewi ya, dah kotor tu, robek lagi” kata gw

“Taa.. ta pi yank”

“Cepet ya, bli tak beliin kalian makanan di depan dulu” kata gw

“Iya yank, hati hati” kata kadek

Gw keluar kamar dan keluar sambil ngembaliin kotak p3k tadi. Kebetulan di luar ada yang jual nasi goreng, gw beli aja 3. Sambil nunggu gw nebak nebak kejadian apa yang di alami dewi. Gw yakin dia di perlakukan kasar sama orang. Apa cowok nya dia tadi. Hmmm… atau dia emang di perkosa? Kasian juga dia, anak cewek malem malem, sendiri, trus kena musibah..

“Mas silahkan” kata mas tukang nasgor

Gw pun kembali ke kamar. Pas gw buka pintu, gw kaget banget, ngeliat dewi yang duduk berdua sama kadek di kasur, dan dewi makai lingerie yang gw beliin untuk kadek.

“Hehe, ayank jangan marah ya, soalnya aku gak ada baju lagi. Sebentar aja kok, sambil nunggu bajunya kering aku bersihin tadi” kata kadek ke gw

“Kak maaf ya, aku gak enak ganggu weekend kalian” katanya

“Wik copot tu baju sekarang!!” Masak gw bilang gt

“Ooh.. i..iya gapapa” kata gw. Sekilas gw lihat body dewi emang bener bener aduhai, semok. Terutama toketnya itu, emang dia masih pake BH, tapi lingerie itu kan tipis transparan, dengan jelas gw bisa lihat toketnya nyembul, sesak di BH nya. Dihh ngpaen gw mikir gituan ya, nie anak lagi kena musibah.

“Yok maem dulu” ajak gw

“Yok wik, kamu lasti laper, ngobrolnga sambil makan aja ya” kata kadek

Kita pun lesehan di lantai dan menyantap nasgor yang gw beli.

“Jadi gimana tadi kejadiannya wil?” Tanya kadek

“Lo tau Fiki kan gie? Cowok yang gw ajak tadi tu” kata dewi

“Iya iya, kenapa?”

“Dia yang bikin gw kayak gini. Jadi tadi tu gw 1 mobil sama dia, dia mau nganterin gw balik. Pas di jalan dia berhenti di tempat sepi, dan gw paham lah maunya dia apa. Dia mulai grepe grepe gw, gw udah nolak, gw bilang gak mau di jalanan gini, tapi dia tetep maksa. Pas gw teriak, dia menutup mulut gw. Abis itu gw dengar beberapa suara motor, ternyata itu temen temenya dia”

“Ya ampun terus?” Tanya kadek

“Gw gak bisa lawan 5 cowok gie. 1 ja gw gak bisa, hikss” dewi kembali nangis.

“Gw di pegangin cowok cowok itu di mobil. Tapi emamg kayaknya tuhan sayank sama gw gie, pas ada beberapa motor lewat, mereka sempat panik, dan gw kaki gw satu bisa lepas, gw tendang tu selngkangan di fiki dan gw bisa meloloskan diri dari pintu di sisi yang lagi satu.” Kata dewi.

Gw fokus dengerin ceritanya, dan sesekali memgintip toket dan celana dalam putihnya. Emang mata cowok gak bisa fokus.

“Terus lo gak dikejar?” Tanya kadek lagi

“Iya pas di sebelah mobil itu semak semak, dan kebun kosong gt, gw lompat aka kesana, lalu lari, kemudian sembunyi di rumput rumput. Hikss hikss. Gw udah gk peduli ada ular kek atau apa gitu, gw udah takut banget. Pas udah aman baru gw jalan lagi, sampai satpam hotel itu nolong gw”

“Ya ampun wik, hikss” kadek pun ikutan nangis

“Lo kenal darimana itu cowok?” Tamya kadek lagi

“Sebelumnya gw minta maaf ke lo gie, sebenernya gw suka nerima bookingam cowok”

“Haaaaaa” kadek kaget. Gw biasa aja, emamg udah keliatan dari penampilannya dia

“Serius?” Tanya kadek lagi

“Iyaa. Tapi gak ML kok, cuma nemenin jalan jalan gitu, yaa terkadang ada juga yang minta Ml, tapi gw pilih pilih”

“Kok lo sampai segitunya” tanya anggie lagi

“Ortu gw gie, udah pisah. Bapak gw perhi entah kemana. Ibu gw cuma buruh di pabrik. Adik gw ada 2 masih sekolah. Gw sama sekali gak pernah di kirimin uang sama ibu gw, ya gw harus cari sendiri, hiks”

Kadek memeluk dewi

“Udah udah, kenapa lo gak pernah cerita ke gw. Sejak kapan lo gini?”

“Udah hampir 6 bulan gie”

“6 bulan lo nyembunyiin dari gw?” Kata anggie

“Biasa aja napa yank” kata gw dalam hati

“Iya maafin gw ya” kata dewi

“Iya iya, sekarang kalau ada apa apa lo cerita ya”

“Iya sayank” kata dewi sedikit tersenyum

“Emang resikonya besar wik, kalau kamu kerja kayak gitu” kata gw

“Iya kak, tapi gmn lagi, itu aja yang paling cepet ngasilin uang” katanya

“Kenapa kamu gak coba kerja d tempat fotokopi, di salon, atau dimana gitu, kam bisa setelah pulaang sekolah” kata gw

“Hehe, Kok salon kak?” Tanya nya

“Ya kayaknya kamu pintar dandan deh, tu alismu kayak ulat bulu, haha” kata gw ketawa sama kadek

“Iya deh, ntar aku coba” kata dewi

“Udah sekarang abisin makanannya” kata gw

Kita pun makan lahap, gw lihat dewi udah tenang, bisa ketawa ketawa.

“Yaaank…” kata kadek

“Iya yank, kenapa?” Tanya gw

“Dewi boleh tidur malem ini disini yaaaaa??” Katanya memegang tangan gw

“Haaaaaaa?!”

Bersambung..

Daftar Part