. Adik Ku Tercinta Part 7 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 7

0
310
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 7

Dilema Yuli

[POV Kadek]

Malam itu Bli Tu bener bener jadi tawanan ku, karena aku tadi bilang dia keluar sama temen nya gak mungkin kan tiba tiba ada di kamar ku, jadi biar besok pagi subuh aja dia balik ke kamarnya, haha.

Di kamarku aku bawain dia makanan, dan malam nya kami bebas bercumbu. Uhhh bener bener ketagihan aku, dan aku udah mulai terbiasa dengan burung nya bli. Kita maen hot banget, dia melas melas terus minta masukkin, tapi aku tetep gak kasi, haha.

Pkoknya malem itu bli jadi budk nya aku, hihi.

…….

Hari ini jumat, besok aku rencana jalan jalan sama bli, hihi.. diajak ke villa mana ya, penasaran aku. Rencana hari ini aku mau nyari baju, buat besok.

Pagi pagi aku udah berangkat ke sekolah, sampai di sekolah aku langsung ke kelas, ternyata dewi udah duluan di kelas.

“Gimana gimana gie?” Tanya nya

“Gimana apanya?” Tanya ku balik

“Lo udah praktek in kan, gimana reaksi cowok lo?” Tanya ny

“Haha, tok cer wik. Cowok gw ampun ampun. Dia nafsu banget pas gw godain pake gstring lo, haha” kata ku

“Siapa dulu donk, hehe”

“O ya, ntar anterin aku nyari baju ya, pulang sekolah” kata ku

“Nyari baju apaan?” Tanya nya

“Besok kan eike jayan jayan say” kata ku

“Iisss, iya iya, lo mau nyari lingerie ya? Haha” tanya nya

“Uang gw gk cukup wik, paling baju baju santai aja” kata ku

“Hmmm kalau cowok lo niat, pasti dia ngasi lo hadiah lingerie ntar” katanya

“Masak sih?”

“Ya iya lah” kata dewi

…..

Seperti biasa kita ke kantin rame rame sama geng ku.

“Ehhh kalian pada kemana ntar?” Tanya dewi

“Pulang sekolah maksud lo?” Jawab siska

“Iyaa, ada acara gak?”

“Kalau gw ngak sih, lo Na?

“Ngak juga”

“Gw juga ngak, emang kenapa wik?” Tanya dian

“Ntar bareng bareng anterin anggie ke outlet xxx nyari baju yok, buat malmingan besok katany” kata dewi

“Ehhh iya gw juga lama banget gak shoping” kata Ana

“Kita bawa mobil aja yok. Pinjem Mobil kakak gw” lanjut Ana

“Ihh gak usah na, ngerepotin” kata ku

“Iya bener na, enak nanti bisa bareng bareng” kata dewi ngomporin

“Apa sih lo wik, gak enak gw” bisik gw ke dewi

“Alaaaah, sekali sekali lo” kata nya

“Ya udah, ntar pulang sekolah kalian kerumah gw, taruh motornya disana, nanti kita berangkat bareng” kata Ana

“Siaaaappp” semua teriak kecuali aku.

Tapi gapapa lah, Ana ini anak orang kaya, dia chinese gitu, bapaknya punya beberapa dealer motor. Tapi dia sama sekali gak sombong. Aku sempet ketemu sama kakak nya waktu dulu main kerumahnya, kayaknya semenjak saat itu kakak nya klepek klepek sama aku, haha. Sebenarnya kakaknya Ana tu ganteng, cool, yaa Koko Ganteng gitu. dia dulu kakak kelas aku, aku kelas satu dia kelas 3. Sekarang udah kuliah kayaknya. Duh ntar pasti ketemu nie, pikirku.

……

Bel pulang sekolah pun bunyi, dewi boncengan sama aku ke rumahnya Ana. Ber enam kita berangkat.

Sampai dirumah Ana, kita parkir motor di garasi besar nya.

“Ehhh gw ganti baju dulu ya” kata ana

“Laahh, kita kita masih pake seragam kok lu ganti baju, gak mau ahh, mending gak jadi” kata dewi

“Hehe, iya iya, gitu aja ngambek lo Toge” kata ana

“Koo, kooo, panggil ana ke kakaknya”

“Apaaan!?” Jawabnya

“Aku pinjem mobil ya, mau keluar sama temen temen” kata nya. Kita duduk di teras rumahnya

“Aku mau keluar juga nie, kamu naik Grab aja sana” katanya

“Yaaaaahhh kok gitu sih, koko aja yg naik grab” kata Ana melas

“Wah kayaknya gak jadi nie” kata dewi

“Ehh aku sama Anggie lo, ini mau nganterin dia” kata Ana

“Haah, anggie?! Mana?” Lalu kakak ny ana keluar

“Ooo rame ya” katanya

“Halo kak davis” sapa kita

“Hai kak” sapa ku agak kikuk

“Hai Gie” senyum dia

“Kalau gitu gak muat pake mobil aku, pinjem punya papa aja ya” katanya

“Aku gak bisa bawa yang manual” kata Ana

“Ya udah aku aja yang nganterin kalian, gpp deh” katanya

“La katanya sibuk, mau keluar. Haha. Baru aja ada Anggie, semangat banget kamu” kata Ana

“Yaaa.. sekalian aku keluar juga kan, paling nanti searah” katanya malu

“Duh gak usah kak, kita naik Grab aja deh, ngerepotin” kata ku gak enak

“Udah gapapa, jarang jarang aku bisa nganter kamu, ehh kalian..” katanya

“Iya Gie, gak boleh lo naik kebaikan orang” kata dewi ketawa

“Taik lo wik” bisik ku

Kita pun naik mobil, semua pada rebutan duduk di tengah dan di belakang.

“Gie lo di depan, temenin kak davis” kata siska

“Ihh kok gw sih” kata ku males

“Haha haha” mereka ketawa, kayaknya mereka mau jual aku nie

Tiba tiba kak Davis bukain pintu mobil,

“Silahkan gie” katanya

“Hehe i..iya kak” kata ku

“Cieeeee cuit cuittt” sorak geng ku

“Awas kalian!” Aku mengepalkan tangan ke mereka

“Mau kemana nie?” Tanya davis

“Ke outlet xxx kak, anggie mau nyari baju” kata dewi

“Ihh kok gw doank, kalian kan juga” kata ku kesel

“Ok siap” kata davis. Kita pun berangkat.

Di perjalnan tmen temen ku asik ngobrol di belakang, aku bingung mau ngobrol ama sama Davis. Aku tau dia masih suka sama aku.

“Selamat ya Gie” katanya

“Oo iya kak, itu kan kerja tim” kata ku

“Maksudnya?” Tanya davis bingung

“Menang lomba cheers kan?” Tanya ku balik

“Bukkaaan, haha” tawa nya

“Terus?”

“Ya selamat kamu udah jadian” katanya membuat ku kaget

“Oohh haha.. i.. ya” kata ku

“Darimana pacar mu itu? Masih kuliah?” Tanya nya

“Ya ada lah, jangan kepo deh, hehe” jawabku, biar dia gak tanya tanya lagi

“Kakak kuliah dimana sekarang?” Tanya ku

“Aku baru selesai tes, mudah mudah an lulus, rencana mau ke Jepang” katanya

“Wow, kok jauh jauh kuliah, di Bali kan ada, di Jawa banyak” kata ku

“Ya sekalian move on, haha” katanya ketawa

“Ihhhhh, dasar” kata ku. Sebenernya aku pengen banget minta maaf sama dia, aku sama sekali gak ada perasaan sama Davis. Tapi dia gak nyerah ngejar ngejar aku.

“Itu kak di depan” teriak dewi

“Oo iya”

Kita pun sampai dan turun dari mobil.

“Aku tak tunggu disini ya” kata davis

Kita masuk ke toko dan mencari baju yang bagus. Hampir sejam aku nyari baju, dapetlah yang pas, baju santai, dan baju casual, Bli tu pasti suka, hihi.

“Ting.. ting..” ada WA masuk

“Gie, bisa masuk ke mobil sekarang, plissss” ternyata Davis

“Lagi bentar kak” balas ku

“Sekarang gie, aku mohon banget, bentar aja” blsnya

Aku pun nitip barangku ke dewi dan menuju parkiran. Aku masuk ke mobil dan menutup pintu.

“Kenapa kak?” Tanya ku

“Gie, beneran kamu gak mau nerima cinta ku” katanya menatap mataku

“Ya ampun kak, berapa kali aku bilang, aku gak ada perasaan sama kakak” kata ku

“Kenapa kamu gitu? Apa kurangnya aku? Apa kurangnya aku ketimbang cowok kamu sekarang?” Suaranya meninggi

“Kak cinta itu gak bisa dipaksakan, aku minta maaf sama kamu, tapi aku udah jatuh cinta sama orang lain, kakak jangan lagi ngejar ngejar aku ya, aku mohon” kata ku melas

“…..” dia terdiam

Tiba tiba dia mendekatiku dan berusaha mencium ku.

“Kaaakkk!! Plak” aku tampar pipinya

“Udah aku bilang ngak!!” Kata ku sambil air mataku netes karena takut. Saat aku coba keluar, dia mengunci pintunya dan memegang kedua tangan ku.

“Jangaan.. jangaan kak” teriak ku meronta.

“Bliiii tolong.. blii tuu… hiks” aku keinget bli tu

Pegangan davis terlalu kuat, aku gak bisa melawan. Dia terus berusaha mencium ku. Sekali dia berhasil mencium leherku.

“Aku gak rela. Kamu harus jadi milik ku” katanya

“Tiap malem aku bayangin kamu, aku bisa kasi kamu apa aja gie, jangan nolak ya” katanya lagi

Davis berhasil memegang kedua tanganku denga satu tangannya, tangannya yang lain meraba paha ku.

“Jangaan.. Tolooooong.. aaaaaaa…. tooloooong” teriak ku dari dalam mobil sambil nangis

“Hmmmm.. kamu cantik banget” davis terus mendekatkan mukanya ke wajah ku

Lalu tiba tiba ada yang menggedor pintu kaca dari luar, pegangan davis melemah karena kaget, aku manfaatkan kesempatan itu, ku lepas tangan dan ku dorong dia, sampai jatuh. Aku buka pintu dan keluar sambil nangis. Ternyata yang diluar tadi tukang parkir.

“Pak dia mau perkosa aku, hiksss” tangisku

Lalu temen temen ku datang

“Ya ampun, kenapa lo gie”

“Wiiikkk” aku langsung memeluk dewi

“Davis mau perkosa aku, hiks” kata ku sambil meluk dewi

“Bangsat lo ya!!” Dewi mau menghampiri dia tapi ku tahan dan masih ku peluk dia

“Kenapa wik?” Ana datang

“Itu kakak lo Anjing bangsat” kata dewi

“Kenapa?” Ana bingung

“Tanya aja sama dia, bikin anggie kayak gini. Bangsat emang kakak lo Na” kata dewi maki maki

“Lo apain temen ku kak?” Tanya Ana

“Udah sekarang lo pulang, malu gw punya kakak kayak lo. Pergii, sebelum gw lapor polisi” kata Ana

Temen temen ku nenangin aku,

“Udah udah gie, udah pergi dia” kata Dian.

“Gie maafin kakak gw ya. Gw gak tau dia bakal kayak gitu” kata Ana

“Hikss hikss.. Na ambilin HP gw di tas” kata ku sambil nangis

“Nihhh” dia nyerahin Hp

“Halo Bli, hiks, jemput aku sekarang, jempuuut, hiks” kata ku nelpon Bli Tu

“Ya ampun kenapa kamu dek? Dimana sekarang?” Tanya nya

“Aku di Outlet xxxx, bli kesini sekarang, ntar aku ceritain” kata ku

…………….

[POV Yuli]

Aku duduk duduk di belakang rumah tempat aku nginap KKN sama temen temen. Aku lihat HP, buka buka WA. Kok sama sekali Angga gak ada WA aku ya? Kemaren aja terakhir, itu pun kalau gak aku duluan nyapa dia gak bakal WA. Sampai sore gini, nanya kabar pun dia ngak. Apa bener ya dia punya pacar lagi di Bali.

Itulah yang terngiang di kepalaku saat ini, makin hari Angga makin gak perhatian sama aku. Firasat ky mengatakan dia udah gak syang lagi sama aku. Ya ampun, apa gini akhir hubungan kami. Inilah yang akubtakutkan dari LDR.

“Woooiii cantikk” suara itu mengagetkan lamunan ku

Seorang cowok duduk di sebelahku, namannya Deni. Dia temen ku KKN, dia orang Jakarta, dan beda jurusan sama aku. Aku kenal dia udah lama, dan aku tau dia suka sama aku. Kalau fisiknya dia lumayan ganteng, lebih gendut dari angga dan yang membuatku nyaman dia orangnya bersih dan nyambung di ajak ngbrol.

“Kenapa kamu yul?” Tanya nya

“Ehh ngak Den, iseng aja bengong” kata ku

“Bgong kok iseng? Cerita lah” tanyanya maksa

“Cowok kamu ya?” Lanjutnya

“Hehhhh.. iya den, aku bingung ama dia” kata ku mulai curhat

“Kayaknya dia udah gak syang lagi sama aku” kata ku

“Emang kapan dia terakhir WA?” Tanya nya

“Kemarin” jawab ku

“Apa obrolan yang kalian omongin ngebosenin? Dia balesnya pendek2” tanya nya lagi

“Iya den, kok kamu tau” kata ku

“Hehe, bener yul, dia udah gak sayang sama kamu” katanya

“Paling dia sekarang sibuk sendiri, atau malah sama selingkuhannya” katanya lagi

“Iya kali ya?” Kataku masih bingung

“Udah yok, kita siap siapin jagung, ntar malem kita bakar bakar, hehe. Gak usah itu di pikir, masih ada orang yang tulus sayang sama kamu” katanya menarik tangan ku

“Hehe, yoook” jawab ku semangat

Malam pun tiba setelah selesai kegiatan di desa kita mau bakar jagung, kebetulan di kasi sama pak kades tadi. Kita rame rame ada sekitar 12 orang. Ada 4 cewek dan 8 cowok, suanasa akrab terasa banget, karena kita udah 2 minggu sama sama terus.

Aku pun mulai melupakan Angga, sekarang ada Deni di samping ku yang terus perhatian sama aku. Sesuatu yang aku rindukan.

“Nih maem” deni memberikan jagung yang baru mateng

“Awas panas” katanya lagi

“Makasiii” senyum ku

“Cieeeeeee” teriak temen temen

“Apa sih kalian, orang cuma ngasi jagung doang” kata deni

“Sekarang jagung, besok bisa bisa yang lain, haha” ledek temen ku

Aku cuma senyum senyum aja, aku juga seneng di perhatiin sama Deni.

“Uaaahem tidur yok” kata Adi salah satu temen ku

“Iya yok” mereka pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku berdua sama deni.

“Belum ngantuk?” Tanya nya

“Belum, kamu?” Tanya ku balik

“Kalau sama kamu, ngantuk ku ilang,hehe”

“Ihhh dasar, haha” kita duduk berdua di dekat api unggun. Emang cuaca nya dingin banget, soalnya di dekat pegunungan

“Pas banget ya suasananya” bisik deni

“Pas gimana?” Tanya ku

“Ya enak aja, sepi, pas dingin ada api di sebelah, kayak kamu sekarang, ada disebelah aku, bikin hati aku anget” katanya sok ngegombal

“Hahaha, kamu gombalin aku nie?” Tanya ku

“Yeee serius yul, pas aku tau jadwal KKN kamu, aku langsung minta biar barengan sama kamu, hehe” katanya

“Kenapa gitu?” Tanya ku

Dia kemudian menatap mataku dan memegang tangan ku.

“Rasa yang dulu, gak bakal bisa hilang Yul, aku selalu syang kamu” katanya serius

“Walaupun aku udah punya cowok?” Tanya ku

“Sakit sih, tapi aku rela nunggu kamu kok” katanya

“Kok kuat kamu?” Tanya ku lagi

“Karena aku syang banget sama kamu, mau ya jadi pacarku?” Tanya nya

Ya ampun dia nembak aku.

“Hmmmm… aku belum bisa jawab Den, aku masih bingung” kata ku. Emang aku masih bingung, aku sebenernya udah nyaman banget sama Deni, spertinya dia emang tulus. Tapi apa Angga bener bener udah gak sayang sama aku ya. Aduhhhh.. bingung aku.

“Kenapa yul, Angga ya? Percaya sama aku yul angga tu udah gak syang lagi sama kamu, lagian kalian itu beda keyakinan, coba bayangin nanti ke depan? Apa orang tua kami setuju? Apa orang tuanya Angga setuju?” Kata deni

“……..” bener juga apa kata deni, pasti orang tua ku gak setuju

“Iya den, kayaknya ortu ku pasti gak setuju” kata ku

“Iya masak kamu masih mau pertahanin, apalagi dengan sikap dia yang sekarang” lanjut deni

“Hikss.. huksss” aku mulai meneteskan air mata

“Udah sini” deni memeluku, dan aku menyandarkan kepalaku di dadanya, nyaman banget

“Jangan nangis ya, aku gak bakal nyakitin kamu” katanya mengusap lembut kepalaku

“Makasi ya Den, sebenernya aku juga nyaman banget sama kamu” kata ku

Deni memegang dagu ku dengan jarinya, menarik nya sehingga aku berhadapan sama dia, kecupan lembut bibirnya mendarat di bibirku. Lalu dia mulai mengemut bibir bawah ku. Gak ada alasan aku nolak, aku juga syang dia.

“Hemmmppp, hemmff” deni semakin memeluk ku, dia belum berani macem macem. Aku pun ikut memeluk lehernya, sambil menikmati ciumannya. Parfum nya dia yang wangi membuatku nyaman lama lama di pelukannya.

“Makasi ya” senyum nya melepas ciumannya

Aku hanya bisa tersenyum, sambil menyembunyikan wajahku di dadanya.

Ahhh apakah aku selingkuh? Aku sendiri bingung, aku hanya seorang wanita yang butuh kasih sayang, sekarang ada deni yang sangat menyayangiku, aku takluk olehnya. Angga maafin aku, mudah mudahan kamu nanti mengerti. Kataku dalam hati.

“Bobok yok” kata deni mengagetkan ku

“Yee katanya gak ngantuk kalau sama aku” kata ku

“Siapa bilang ngantuk, aku kan ngajak kamu bobok, smaa aku, haha” katanya

“Ihhh baru jadian udah ngajak bobok” kata ku

“Hehe, becanda syank”

“Hari ini tu hari yg paling bahagia buat aku, orang yang paling aku syangi udah ada di pelukan ku sekarang” katanya sambil memeluk ku lebih erat

“Janji ya den kamu jangan nyakitin aku” kata ku

“Iya sayank” jawabnya

“Yok dah bobok” ajak ku, karena mataku juga udah ngantuk

“Serius mau?” Tanya nya

“Yeee enak aja, tidur maksud ku syaank” jawab ku

“Haha iya ayok”

…….

“Ting… ting… ting..” siapa sih pagi pagi

“Yul hape lo dari tadi bunyi terus tu, berisik amat” kata si Santi yang tidur sekamar sama aku

Aku lihat masih jam setengah 6. Ada puluhan chat dari Deni.

“Syank keluar kamar sekarang ya, plissss” isinya itu aja ada 30 an chat

Aku penasaran banget padahal sebenernya masih ngantuk.

“Apa sih yank?” Balas ku

“Kamu keluar aja, aku mohon” chatnya

“Iyaa iya”

Ku buka pintu, dan di depan pintu ada kertas isi tulisan “pergi ke sepan rumah”

Ku buka lagi pintu dan keluar rumah, di dekat pagar ada tulisan lagi “cari gerobak warna hijau”

Duh apaan sih deni, aku makin penasaran. Karena ini di desa jadi jam segini jalan desa udah cukup rame. Ku lihat di seberang jalan ada gerobak warna hijau. Ku dekati dan di dalamnya ada kertas lagi “ikuti jalan setapak ini, percaya sama aku”

Di sebelahnya emang ada jalan setapak yang menuju ke hutan. Aku gak yakin, tapi aku ikuti aja dah, toh juga rame orang orang. Memang warga desa juga pake jalan itu untuk pergi ke kebun. Lalu aku menemukan kertas lagi yang ada di pohon, “sekarang ikuti kulit jagung ini”. Ku lihat emang ada kulit jagung di tanah. Ku ikuti terus sampai di aebuah semak semak. “Masuk aja yank” ada kertas lagi. Memang ada lubang kecil tapi bisa dilewati, aku masuk dan ternyata, Deni udah berdiri disana membawa seikat bunga liar, kayaknya dia petik di jalan deh.

“Ya ampun yaaank, hihi. Kamu nie niat banget” kata ku langsung memeluknya

“Hehe, makasi ya yank udah mau kesini. Kamu coba lihat ke belakang deh” katanya

Aku membalikkan badan dan ternyata pemandangannya indah banget, apalgi pagi pagi gini. Kita ada di pinggir lembah yang tidak terlalu tinggi, dan di bawah kelihatan ada sebuah air terjun kecil.

“Waaaa bagus banget yank, Kamu kok tau tempat ini” kata ku

“Aku dikasi tahu warga sini. Yok ke bawah” dia mengambil tangan ku dan perlahan berjalan ke bawah menuju kali yang ada air terjun kecil itu.

Sampai di bawah kita pun masuk ke kali dan main air. Airnya dingiiin banget tapi seger. Di kali ini banyak batu batu besar, airnya jernih.

“Makasi ya” aku memeluk deni

“Iya syank, jangan sedih lagi ya, sekarang udah ada aku” katanya

Aku langsung mencium nya, sekarang aku udah gak pasif lagi, ku berikan dia ciuman ku yang hot ini, ku hisap semua bibirnya. Deni memeluk pinggang ku dan perlahan tangannya turun meremas pantat ku yang semok itu.

“Syank agak sini an” katanya menariku ke belakang sebuah batu besar, jadi kita tersembunyi. Aku sedikit menyandarkan tubuhku di batu itu dan deni mulai melumat bibirku tanpa ampun. Baju ku yang udah basah, membuat lekuk tubuhku makin terlihat. BH merah ku yang kontras dengan baju putih yang aku pakai makin terlihat. Tangan deni mulai menyusup ke dalam bajuku, mengusap lembut punggung ku.

Ciuman nya turun ke leherku, dia jilat dengan penuh nafsu.

“Kamu cantik banget Yul” bisiknya

Pujiannya membuat nafsu ku naik

“Syang bukaa” kata ku menarik bajunya

Dia menarik bajunya ke atas, dan terlihatlah badan ny yang besar dengan perutnya yang rata. Deni ini emang suka olahraga, wajar kalau badannya bagus. Aku mengelus dada nya yang kekar. Lalu aku mendorong nya dan sekarang dia yang bersandar di batu. Aku jilat puting dadanya

“Ouhhh syank, enak banget” desahnya

Sesekali aku gigit, sehingga membuatnya menggelinjang.

“Aaaw nakal kamu ya” katanya

Asik aku memainkan putingnya, tangannya menyusup ke punghungku dan melepas kaitan BH ku, dengan cepat tangannya meremas tetek bulat ku. Cengkraman nya kuat banget.

“Syank isep” kata ku

Semangat 45 dia menaikkan baju ku, mata nya terbelalak melihat dada ku yang montok ini.

“Syank indah banget dada kamu” bisiknya

“Suka?”

“Suka banget” katanya langsung menghisap kuat puting ku

“Aaaaaahhhhh syank…” aku sedikit berteriak, hisapannya enak banget. Aku jambak rambutny dan menariknya biar hisapannya gantian di dada aku yang lagi satu.

“Ahhh syank terus” desahku. Aku udah gak memperdulikan sekitar, aku hanya pengen merasakan kenikmatan ini terus

Memek ku udah basah banget, aku pengen banget di entot sama deni. Aku kangen tusukan kontol.

“Syank buka celana kamu” kata ku

Dengan cepat deni melepas celana dan celana dalamya.

Aku kaget melihat kontolnya, gede banget, kontolnya menjulang ke atas seolah mau menembak muka ku.

“Kenapa? Gede ya? Hehe” katanya

“Ihhh gede banget, bisa masuk gak?” Kata ku

“Coba ya” bisiknya

Aku jongkok di hadapan dia, dan mulai mengocok nya pelan.

“Aahhh hmmm, tangan kamu halus” katanya. Deni seneng banget muji muji aku.

“Hemmmpp” ku coba melahap kontol besar nya. Baru kepalanya aja mulutku udah penuh

“Aaaahhh syank, ahhhhh…” desahnya memegang kepalaku. Dia agak menekan mulutku seolah memintaku menghisap lebih dalam. Ku coba lagi dan masuk setengah, udah mentok. Ku maju mundurkan kepalaku dengan cepat.

“Ahhh.. ouhhhh.. pinter banget kamu” desahnya

Tiba tiba dia menarik ku dan dengan cepat melorot kan celana ku ke bawah. Dia mengangkatku dan merebahkan aku di atas batu.

Kepalanya menyusup ke selangkangan ku.

“Aaaaahhhh ahhh” teriakku saat bibirnya melapah memek ku yang udah becek itu

“Aaaaayaaank.. ahhh.. ahh” kurasakan lidahnya menusuk nusuk memek ku

“Ayank masukkin sekarang, aku gak kuat” aku pengen banget merasakan kontolny

Deni mengarahkan kontolnya ke memek ku. Dia menggesek gesekan kepalanya,

“Aaahhh ayaank cepeeeet” desahku manja

Lalu dia mendorong masuk kontolnya, baru masuk kepalanya.

“Syank sempit banget” katanya

“Punya kamu yang kegedean” kata ku

Lalu dia menariknya lagi, dan mendorongnya lagi. Dan kemudian mendorong lebih dalam.

“Aaaaaahhhh.. ahhh” memek ku penuh banget

Deni mulai menggenjotku perlahan, ku lihat dia merem melek menikmati jepitan memek ku. Makin lama makin licin rasanya, hampir seluruh batang kontolnya bisa masuk ke memek tembem ku.

Tempo nya pun makin cepat, dia mennggulung baju ku ke atas, sehingga tetek ku memantul mantul naik turun.

“Aaahhh.. ahhh.. ahhh.. ayank lebih cepet” kata ku mengejar klimaks

Deni mempercepat gerakannya, staminanya kuat banget.

“Aaaahhh ahhh ahhh ahhh terusss yank.. ahhh.. aku keluar…. ahhhhhhhhhhhh” desahku panjang.

Aku masih mengatur nafas, deni hanya tersenyum puas. Tiba tiba dia membalik badan ku, dengan cepat dia memasukkan lagi kontolnya dari belakang.

“Syaank tunggu benta….” beluk aku selesai ngomong dia sudah memompa ku dari belakang

“Aaaahhhh…” aku hanya bisa mendesah tiap kontolnya menusuk memek ku sampai mentok. Dia menarik tubuhku kebelakang dan meremas kedua dadaku.

Nafsu ku kembali naik, aku sangat menikmati permainannya, aku sangat suka perlakuan kasarnya. Aku jadi tambah binal.

“Terus syank, nikmat banget kontol kamu” kata ku mendesah desah

Deni makin mempercepat genjotannya, sepertinya aku akan keluar lagi.

“Aaaaahh syank.. aahhh aku keluar lagi” teriak ku lemas

Kaki ku terasa lemes banget, aku gak sanggup lagi berdiri, aku temgkurap di atas batu itu.

“Sayank sini” deni memanggilku

“Syank ampun, lemes aku” kata ku

“Hihi, lagi sekali ya” katanya senyum

Lalu dia menarikku dan menggendong ku, aku memeluk lehernya, dia menopang pantat ku dengan tangannya. Kontolny udah menancap kuat di memek ku. Ya ampun kuat banget kamu syank, kataku dalam hati. Lalu dia menaik turunkan tubuhku,

“Aaaahhh ahhh ahhh” sekarang semua kontolnya masuk ke memek ku, puting dada ku bergesekkan dengan dadanya, nikmat banget.

Ku lumat bibirnya sambil menikmati genjotannya.

“Syank aku mau keluar gapap ya” bisiknya

“Gapapa syank, aku udah lemes banget” kata ku

Lalu dia merebahkan aku lagi, dab sekarang dia ada di atas ku memompa memek ku sekuat tenaga. Kurasakan denyutan kontolnya makin kuat. Memek ku nikmat banget, aku udah gak tahan lagi,

“Aaahhh.. ahhh.. ahhh.. ayank aku.. keluar .. aahh.. lagi” teriak ku

Deni masih menggenjotku mengejar klimaks nya dia.

“Ayank diluar ya” desahku

Deni dengan cepat mencabut kontolnya dan mengarahkan ke perutku.

“Ahhh.. ouhhhh…” 2 semprotan besar membasahi perutku

“Ahhh.. ajhhhh. Hebat kamu” senyum nya

“Kamu udah bikin aku lemes yank, 3 kali aku” bisik ku

“Hihi, itu belum seberapa syank, haha”

Gila aku lemes banget. Berdiri pun gak bisa. Aku berusaha bangun ngambil celanaku yang udah basah. Pelan pelan ku pake.

Ku lihat deni udah memakai bajunya lagi,

“Sini aku gendong” katanya

Aku naik ke punggungnya san memeluk lehernya.

“Kuat kamu gendong aku” kata ku

“Kuat lah, 1 ronde sama kamu lagi kuat, haha” katanya

“Ihhhhhh ampuuuuunn” kata kj

Kita pun kembali ke rumah, aku di gendong terus sama Deni, pacar aku.

“Darimana kalian basah basah gini?” Tanya temen temen ku yang baru bangun

“Ini Yuli tadi kecebur di kali, mpe susah jalan dia, makanya tak gendong” kata deni

“Hihi” aku hanya bisa senyum

Waaaaa puas banget pagi pagi dibikin 3 kali orgasme sama Deni. I love u syank…

…………

[POV Angga]

Kadek masih terisak di belakang gw, gw bonceng dia naik motor, tangannya memeluk erat pinggang gw, gw coba elus elus sambil nenangin dia. Bangsat bener itu orang, kalau ketemu bkal gw hajar habis habisan. Tadi sampai di parkiran gw lihat kadek di kerumunin temen temen nya. Dewi menceritakan semua ke gw. Gw mau samperin si Davis itu kerumahnya tapi di tahan sama Kadek. Dia cuma minta anterin pulang.

Di jalan gw pikir pasti Kadek belum makan, gw kemudian singgah ke tempat makan favorit kita.

“Blii aku mau pulang aja” katanya lemah

“Udah ikut bli dulu yok, bentar aja, kamu pasti laper”

Kita duduk agak menjauh dari keramain

“Hei, sini liat bli” gw angkat dagunya. Gw duduk di sampingnya dia

“Jangan nangis lagi ya, bli gak kuat liat kamu sedih” kata gw

“Hukss.. hukss” dia masih ter isak

“Besok kan mau jalan jalan sama bli, nanti mata kamu merah, jelek jadinya di foto, hehe”

“Hikksss” lalu dia memeluk ku

“Bli janji gak bkal ninggalin kamu sendiri lagi, bli bakal jagain kamu” gw cium kepalanya

“Janji ya? Lulus kuliah bli pulang” katanya

“Iya syank, janji. Bli jadi kuli juga gapapa kalau udah deket kamu” kata gw nenangin

“Coba aaaa dulu” kata gw nyuapin dia

“Aaaaaa aem” 1 suapan masuk

“Enak kan?” Tanya gw

“Hihi, isiin kulitnya” kata dia

“Nanti kalau udah kenyang pasti ceria lagi” kata gw

Gw suapin adik manis gw ini sampe piringnya bersih.

“Bli tambah, hehe” katanya

“Walah, abis nangis kelaparan kamu ya” kata gw

“Udah ini makan sendiri punya bli, biar tak pesen dulu lagi satu”

“Heeeee gak mauuu, suapiiiin” katanya manja

“Iya iyaaa” dan gw pun jadi baby sitter nyuapin 2 porsi nasi ke kadek

“Dah, yok pulang..” ajak gw

“Ayooookk, hihi.” Katanya semangat

“O ya, nie buat kamu” gw kasi dia kado

“Apa nie bli?”

“Ya kejutan, nanti kamu buka sendiri aja” kata gw

“Asiiiikkk”

……………

Kita pun pulang kerumah. Kadek udah gak sedih lagi, dia meluk gw erat sambil gw bonceng.

Tiba tiba gw keinget Yuli, bayangan wajahnya serasa melintas di depan gw… Hemmmm..

Bersambung….

Daftar Part