. Adik Ku Tercinta Part 23 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 23

0
344
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 23

The End : Adik ku tersayang

[POV Angga]

“Ehh.. ehhh.. hmmm.. Baik bu, jadi SOP nya gini.. siap bu.. hmmmm..” hihi ternyata dia ngigau, pasti lagi mimpi presentasi. Kepikiran pasti dia besok.

“Tenang mbak cantik, aku akan lakukan yang terbaik, gak bakal bikin kamu kecewa” kata gw dalam hati. Ehh gw kan mau nyari kunci, keasikan ngelus pantat sih, haha. Duh ini lagi paha abis di amplas kyaknya, mirip sama Kadek. Naaa ini dia kuncinya. Gw ambil HP sama charger, gw selimutin mbak dini, gw pas in suhu AC nya. Gw kecup… ehhh gak gak, gini dah kebiasaan, haha.

Lalu gw keluar kamar, dan masuk ke kamar mbak dini. Duh bajunya dia berserakan kasur. Gw beresin dikit, dan rebahan disana. Gw WA aja dia ahh, siapa tau dia duluan bangun terus bingung. Gw tiduran sambil main HP. Hmm gw tidur aja deh, setting alarm dulu biar gak telat.

………..

“Hmmmm..” gw kebangun gara gara suara pintu kebuka, gw kucek kucek mata,

“Lah mbak kok balik kesini?” tanya gw

“Kamu kok ninggalin aku sih” katanya dengan muka ngantuk

“Terus dapet kunci dari mana?” tanya gw

“Ya minta di receptionist di bawah” katanya. Gw lihat masih jam 3 subuh. Mbak dini lalu menjatuhkan dirinya ke kasur.

“Ya udah, aku balik ke kamar ya” gw bangun tapi dia memegang tangan gw

“Jangaan, temenin” katanya. Duh kenapa lagi nie emak emak

“Gak enak aku mbak” kata gw

“Ihhhhh kamu nie, yok tidur, ngantuuk” katanya cuek. Hadehh, ya udah deh, gw rebahan di sebelah nya dia. Walaupun gw nafsu sama dia, jujur gw gak niat macem macem disini. Gw berusaha pejamin mata, sambil dengerin nafasnya. Kalau ketauan suami kamu bisa di cekek gw mbak, pikir gw.

………………………….

“Anggaa banguun, botaaakkkk!!” ada suara gangguin gw

“Ehh.. udah pagi ya mbak?” tanya gw sambil ngucek mata

“Haha, sana mandi, dah jam setengah 7” katanya

“Iya deh, mbak udah mandi ya” gw lihat dia masih pake handuk doank, ya ampun cantik nya, mata gw langsung seger. Body nya mirip mirip sama Sasa,

“Ehh ini kunci nya, tunggu di tempat makan ya, sarapan dulu” katanya

“Hehe, iya mbak” kata gw jalan ke pintu

“Apa kamu senyum2?” tanya nya

“Mbak cantik banget” kata gw kabur,

“Hihi” dia cekikian

Sampai kamar gw langsung mandi dan siap siap. Di restoran gw liat bu dayu sama mbak dini duduk di salah satu meja makan. Udah pada rapi mereka. Gw ngeliat di cermin penampilan gw kayaknya gak pantes duduk sama mereka, haha. Tapi gapapa lah, baju putih aja gw cuma punya 2, celana 1, sepatu vantofel harga 70 ribu, kaos kaki bolong gini.

“Bu, mbak” sapa gw

“Ehh, sana ambil maem dulu” kata mbak dini. Ihh kok ‘maem’ sih, imut bener. Haha

“Iya mbak” kata gw.

Selesai makan kita jalan kaki ke PLN Pusat, karena emang dekat jaraknya, katanya kalau naik taxi malah muter muter. Wih gede kantornya, berapa lantai nie. Pikir gw. Kita masuk dan naik lift. Masuk di salah satu ruangan, jujur gw deg degan banget.

“Kalian tunggu sini ya, siapin semua. Aku mau ketemu temen dulu” Kata bu dayu ninggalin kita. Mbak dini jelasin ke gw, nanti siapa aja pesertanya, organisasinya gimana, dan lain lain.

Gw mastiin laptop dan video video jalan, audio oke, dan proyektornya bening. Lalu masukklah beberapa orang, sekitar 5 orang, diikuti bu dayu. Setelah pembukaan, saatnya gw sama mbak dini beraksi. Awal awal gw deg degan banget, sampai sempet lupa apa yang mau gw omongin. Tapi akhirnya gw bisa menguasi panggung ini. Gw presentasi udah kayak sales marketing yang jualan produk. Dan presentasi pun selesai. Semua bapak ibu ini antusias bertanya. Kalau kita bisa, kita jawab langsung. Kalau bingung Bu Dayu langsung bantu menjawab. Kita pun mendapat standing applause dari mereka, seneng deh rasanya. Gw lihat wajah mbak dini, Bu Dayu, semua senyum cerah, hihi. Acara pun ditutup, gw gak tau kesimpulannya apaan, haha. Bodo ahh, yang penting kita udah nyelesain tugas.

“Haha, keren kalian” kata Bu Dayu setelah kita keluar ruangan, kita masih duduk duduk di sofa di luar,

“Hihi, berkat ibu nie. Terus gimana nanti bu?” tanya mbak dini

“Ya kita bakal di evaluasi 6 bulan, kalau emang nunjukin hasil yang bagus, nanti yang kalian buat itu bakal di pake seluruh indonesia, siap siap jalan jalan ya, haha” kata nya

“Waaahh, haha” gw ketawa

“Ya sekarang kita tunjukan aja kalau emang apa yang kita buat bisa bermanfaat untuk perusahaan” kata bu dayu

“Siap bu” kata kita

“Oke, acaranya kan udah selesai, aku mungkin ntar malem balik ke Bali. Kalian gimana?” tanya bu Dayu

“Kita besok aja yuk Ga, ntar jalan jalan dulu, hihi” kata mbak Dini

“Oke mbak, aku ikut aja” kata gw. Lumayan juga bisa main main di ibu kota.

“Oke deh, o ya, harddisk ku udah bisa Ga?” tanya bu dayu

“Oo iyaa, udah bu, tapi 70% aja yang berhasil di recover” kata gw

“Maksdunya?” tanya nya

“Jadi masih ada file file yang gak bisa balik, karena udah rusak. Tapi saya lihat, file dokumen bisa semua, paling foto atau video video yang gak 100%” kata gw

“Ya udah gapapa, ntar aku cek deh, mudah mudahan yang penting penting bisa pulih” katanya

“Ehhh kalian gak buka buka kan?” kata nya tiba tiba. Mbak dini langsung batuk,

“Gak kok bu, saya cuma cek berhasil atau ngak nya” kata gw

“Emang isinya apa bu, kok gak boleh di buka? hehe” tanya gw

“Mau tau aja lo, haha” kata nya. Dia gak tau kalu kita udah Nobar semua video nya, hahaha. Gw jadi inget saat dia mendesah desah di video itu. Coba yang cowok itu gw, pasti gw bikin tambah mendesah, haha. pikir gw.

“Ya udah deh, kita balik duluan bu, sampai ketemu di Bali” kata mbak dini sambil ngajakin gw

“Iya byee”..

Gw keluar sama mbak dini, turun pake lift.

“Mbak hebat deh tadi, lancar gitu ngomongnya” kata gw

“Hehe, ya pengalaman sih Ga, aku sering juga kok di Bali presentasi, tapi cuma sama temen2 di unit” katanya

“Kamu juga sebagai anak baru, dah jago deh, kayak sales, haha” katanya

“Hehe, aku kan dulu juga jualan aplikasi ke perusahaan perusahaan mbak, jadi ya gitu deh” kata gw

“Oo pantes, haha” tawa nya

“O ya, kita maem dulu yok” katanya lagi

“Yok” kata gw semangat

Kita pun udah kayak pacaran, makan di di pinggir jalan. Mbak dini pun gak risih gw ajak makan disini, karena emang sepanjang jalan di kantor pusat banyak amat warung makan gerobak gitu, enak enak lagi, haha. Dan seperti biasa mbak Dini selalu jadi pusat perhatian, sama kalau gw lagi jalan sama Kadek atau Sasa.

“Wah kenyang, abis ini kemana mbak?” tanya gw

“Hmmmm, jalan yok. Nonton mau?” ajak nya

“Boleh, yok” kata gw

“Tapi kita ke mall dulu ya, tak beliin kamu baju, sekalian kita ganti baju dulu” katanya

“Gak usah mbak, aku dah bawa baju kok” kata gw

“Baju kamu dah lusuh lusuh gitu, udah gak usah protes, ikut aku aja” katanya. Bener juga kata mbak dini, gw cuma bawa baju satu, itupun dari Bali, haha.

Kita pun singgah di mall dekat hotel, gw dipilihin baju macem macem sama dia, dan disuruh nyoba semua. Dia pun membeli beberapa baju, gw sama sekali gak dikasih bayar. Gak enak sebenernya gw, tapi gapapa deh sekali sekali, hehe.

“Istirahat dulu ya, tar jam 3 kita jalan. Pake baju itu ya, awas kamu pake baju yg lain” katanya di depan kamar

“Siap ibu cantik” kata gw. Hadehh capek juga jalan gini, gw buka baju semua dan rebahan di kasur. Vidcall Sasa ahh.

“Ayaank…” sapa nya manja

“Ehh kamu ngapaen tu yank?” tanya gw, soalnya dia gak keliatan di layar hp gw

“Hehe, taraaaaaaaaaaaaaaaa” dia muncul memakai Toga

“Oalah, besok kamu wisuda ya?” tanya gw

“Iya donk, dah cantik belum yank?” tanya nya memutar badannya

“Hahaha, pake baju gitu yang keliatan cuma mukak kamu yank” kata gw

“Ooo iya, hihi” lalu dia ilang lagi,

“Hadeh, gak enak pake baju gitu” sekarang dia tiduran di kasur nya, cuma pame tanktop seksi gitu, favorit gw, hehe.

“Sumpek yank, apalagi besok orang rame, panes lagi” kata gw

“Ayank dimana? gimana tadi?” tanya nya

“Ini dah di hotel, besok dah balik ke Bali, dikasi libur seminggu yank, baru deh ngantor” kata gw

“Ooo gitu, terus acara kamu tadi gimana?” tanya nya

“Lancar yank, sukses pokonya, hehe” kata gw

“Wah syukur deh. Ayank kangeeen” katanya

“Sama yank, kapan ya bisa ketemu” kata gw

“Hmm, aku habis wisuda ke Bali yank” kata nya

“Serius?” kata gw

“Iya, sekalian papa nyuruh aku main ke kantor cabang di Bali” katanya

“Wahhh, kamu mau kerja juga nie yank?” tanya gw

“Hehehe, gak tau, kalau aku cepet dilamar nanti tergantung suami aku deh” katanya

“Sabar ya, kasi aku waktu. Aku janji kalau dah siap semua, pasti aku lamar kamu” kata gw serius. Gw udah berpikir pengen nikahin Sasa, gw gak mungkin bisa sama Kadek. Lambat laun gw harus bisa melepas kadek, dia juga punya kehidupan. Walaupun berat, gw gak boleh egois.

“Serius yank??” tanya nya

“Iya syank” kata gw

“I lovee uu, hihi. Anggie gimana yank?” tanya nya tiba tiba

“Nanti kita omongin bertiga ya, yang jelas aku syang banget sama kalian” kata gw

“Iya deh, aku percaya sama kamu” katanya

“Aku istirahat dulu ya yank, ntar aku di ajak keluar nie sama mbak dini” kata gw jujur

“Ihh awas kamu macem macem ya” kata gw

“Dia dah punya anak yank, paling ngopi ngopi aja” kata gw

“Hehe, iya iya, daa syank, muach” dia menutup telpon nya. Hmmm, Sasa gadisku yang cantik.

Ehh Kadek ngapaen ya, apa masih sekolah, cb gw vid call ahh.

“Bliiiiii, hihi” ternyata dia masih di sekolah,

“Haii kakakk” ada dewi juga di sebelahnya

“Ehh kalian gak belajar?” tanya gw

“Lagi jam kosong bli, nie udah pada mau pulang juga, kan jam terakhir” katanya

“Kaaakk anggie nya kangen, dah gak tahan katanya, wkwkwkw” teriak dewi

“Apasih lo togeee” kata kadek ke dewi

“Bli dimanah? kapan pulang?” tanya nya

“Ini masih di jakarta, besok dah bli pulang” kata gw

“Horeee” kata kadek

“Kak minta oleh oleh, yang banyak” teriak dewi, emang di kelas mereka lagi ribut kayaknya

“Iya iya, haha” kata gw

“Bli dah ya, ada guru masuk” kata kadek

“Iya syank, daa” gw tutup telpon nya. Hadehh, adik gw emang paling bikin kangen.

“Ga kamu bobok?” ada WA dari mbak dini

“Baru mau nie. Kenapa mbak?” tanya gw

“Aku ke kamar kamu ya?” katanya, wah ngapaen lagi nie ibuk. Ngajak nobar lagi.

“Iya mbak, sini aja” kata gw

“Tok..tok..tok” gw buka pintu, mbak dini dateng bawa bantal, hp,sama charger nya.

“Kok pake bawa bawa bantal nie?” tanya gw mempersilahkan dia masuk

“Aku gak bisa bobok, temenin ngobrol ya, hehe” dia malah langsung rebahan di kasur gw. Duh baju nya itu, celana pendek kayak kemaren, sama tanktop pink.

“Hadehh, iya iya. Katanya mau jalan” kata gw

“Nanti aja, masih panes nie jam segini” katanya

“Ya udah deh, mbak tiduran aja, aku tak perbaiki aplikasi dikit” gw duduk di meja dan nyalain laptop

“Perbaiki apalagi sih?” tanya nya

“Tadi kan banyak tu masukkan nya, biar gak lupa” kata gw

“Hmmm Ga, kirimin aku foto yang tadi dong, kamu kan ada foto aku as presentasi” katanya

“Iya bentar” kata gw

“Sini aku aja yang kirim, sekalian tak pilih mana yang bagus, hehe” katanya. Gw ngasihkan ke dia HP. Asik gw di depan laptop, gw intip mbak dini lagi pasang headset di HP gw. Dih ngapaen dia pake headset, youtube an kah. Astaga, dia pasti nonton video tadi, gw lupa kunci lagi folder itu. Larang gak ya, seinget gw ada 4 video, 3 lagi sama Sasa, 1 sama Kadek, dan beberapa bokep JAV. Hmmm, biarin aja deh, yang sama kadek kayaknya gak keliatan mukanya. Siapa tau dia horny terus gw dapet ena ena gratisan, haha.

Mungkin hampir sejam dia mainin HP gw, lalu dia melepas headsetnya, dan memeluk bantal lagi satu.

“Gimana? belom bisa bobok?” tanya gw

“Hmmm, gak ngantuk kok” katanya

“….. Angga sini deh” dia manggil gw. Gw mendekat dan duduk di kasur

“Itu yang di video beneran kamu ya?” tanyanya ngagetin

“Haaa? mbak nonton apaan tadi?” tanya gw sok bego

“Video kamu, yang lagi sama pacar km” katanya malu

“Oalah.. hmmm.. iya mbak, aku ngerekam ny juga persetujuan pacar aku, buat aku tonton aja kalau kangen sama dia” kata gw

“Hmmm…..” dia kayak bingung gitu

“Mbak kenapa sih, haha” tanya gw

“Hmm ngak, aku heran aja sama pacar kamu, sampai teriak teriak gitu, hihi” tanya nya

“Lo emang mbak, kalau lagi sama Bli (suaminya) nya gak gitu?” tanya gw

“Gak pernah ga, paling 3 menit udah selesai, hehe” katanya. Oalah, gitu to, haha. Kasian cewek cantik kayak dia, gak pernah dapet kepuasan. Tapi gw gak bakal agresif kali ini, masih kepikiran gw sama duo imut kalau gw aneh aneh.

“Berarti mbak belum pernah orgasme?” tanya gw.

“Pernah sih, tapi sama mantan aku, waktu kuliah dulu. Sama kalau sendiri, hehe. Kalau sama suami aku… gak pernah” katanya jujur

“oo pantes masih berhubungan sama mantan ya, haha” kata gw

“Ihhh gak gitu juga, kan cuma chatingan aja” katanya

“Hmmm, mungkin mbak terlalu cantik sih, jadinya suaminya cepet keluar” kata gw ngibur

“Tau ahhh, pokoknya pas lagi aku nikmatin tu, ehh udahan, hiks. Mau ngomong tapi takut nyinggung dia” katanya

“Haha” gw ketawa

“Menurut kamu gmn Ga?” tanya nya lagi

“Ya gimana ya mbak, aku juga belum nikah. Tapi menurut aku sih di omongin aja, daripada nanti diem dieman malah jadi gak baik. Bilang mbak tu pengennya gimana, tapi cari momen yang pas. Pasti suami mbak ngerti, siapa tau abis itu, suami mbak nyari ilmu di gunung mana gitu, biar mantap, wkwkwkwk” gw ngakak

“Ihh seriusss” katanya manyun

“Iya serius, coba deh omongin” kata gw ngeyakinin

“Iya deh nanti aku coba nyari waktu yang pas” katanya

“Naa gitu dong.. Dah mana HP nya, gak boleh nonton itu terus, haha” gw minta hp

“Siniiiiiiii” pas gw mau bangun dan balik ke meja, dia menarik tangan gw tiba tiba, dan terjadilah posisi yang ‘mengenakkan’ gw gak sengaja ada di atasnya mbak dini yang lagi tiduran, muka kita berhadapan, gw rasakan nafas nya, tubuh gw gak nempel sih, gw tadi spontan tahan pake tangan. Bingung dah gw sekarang, kalau gw gak manfaatin sayang banget, kalau gw kenyot tu bibir tipis juga bahaya. Bodo ahh, cewek cantik kayak gini di anggurin, kayaknya dia juga ngarep gw perkosa. Mbak dini cuma diem, dia memejamkan mata dan membuka sedikit bibirnya. “Ga perkosa aku sekarang!!” seolah dia ngomong gt, haha

“Hmmppff..” gw emut bibir bawahnya, gw pake lidah gw, pindah ke atas lagi. Mbak dini memeluk leher gw. 2 menit kita saling nyot nyot, gw elus pahanya, duh beneran mulus banget. Lalu tiba tiba, suara hp nya dia bunyi. Dia spontan melepas ciuman dan mengambil HP yang ada di sampingnya.

“Duh suami aku vidcall Ga” katanya. Uanjir, gw loncat dari tempat tidur dan duduk lagi di kursi depan laptop gw. Gw lihat mbak dini lagi rapiin rambutnya.

“Halo paa” katanya

“Nie ada yang kangen Maa, haha” terdengar suara suaminya dan tangisan bayi

“Aduhh cup cup, besok mama pulang ya. Ndak boyeh celewet ya” mbak dini jalan ke pintu, kayaknya dia mau balik ke kamarnya. Dia keluar dan nutup pintu, gw dilirik pun ngak. Hadehhh untung dah. Sialan kontol gw masih tegang gini, gw matiin laptop dan tiduran lagi. Hmmm aroma parfum nya mbak dini masih kecium di kasur gw.

Setengah jam gw coba tidur tapi gak bisa bisa, lalu ada WA.

“Ga sory ya” ternyata mbak dini

“Aku yang minta maaf mbak, janji deh gak gitu lagi, jangan marah ya” kata gw

“Gapapa kok. Orang aku nya juga pengen, hehe..” tulisnya

“Jalan sekarang aja yok” katanya lgi

“Wokeehhhhhh, aku siap siap ya” kata gw

“Iya, kamu pake baju yang tadi aku beliin itu ya!” katanya

“Siap mbak” bales gw. Gw mandi dan buka buka belanjaan tadi.

“Tok..tok tok..” Gw buka pintu,

“Dah siap?” tanya nya. Duh mbak mbak, kamu nie makin cantik aja. Dia pake rok jeans mini, dan tshirt imut.

“Naa gitu kan ganteng, haha” katanya lagi. Gw pun keluar sama mbak dini. Cuaca di Jakarta emang lagi mendung mendung gak jelas gitu, hujan ngak, cerah juga ngak. Tapi suhu nya lumayan panas, tapi enak lah buat jalan.

“Mbak kita kemana?” tanya gw

“Disini cuma ada mall aja Ga.. hmmm, atau kita ngopi aja yok, disebelah, Filosofi Kopi” katanya

“Ngopi?” tanya gw

“Iya, kamu suka ngopi kan?” tanya nya

“Suka dong, tiap hari aku ngopi mbak” kata gw

“Haha, awas cepet mati kamu ntar” katanya ketawa. Kita pun jalan memutari blok M square dan sampailah di tempat ngopi. Orang udah pada rame.

“Kita di dalem yok, biar gak ada yang ngerokok” katanya. Kita masuk dan memesan kopi. Seru kita ngobrol ngobrol. Dan gak sengaja obrolan kita malah ngomongin kejadian di kamar tadi.

“Mbak tadi aku bener bener minta maaf ya” kata gw

“…. Udah deh gapapa, kan kiss aja, hehe” katanya. Padahal niat gw udah ena ena tadi.

“Tapi.. tadi mbak beneran pengen?” kata gw memberanikan diri, marah gak dia ya

“He ehh” dia menganggukan kepalanya, lalu meminum kopinya, dan gw bingung dah mau ngomong apalagi. Suasana hening sejenak.

“Yok nonton..” kata gw

“O iya, ayok, deket sini kayaknya ada bioskop deh” Emang kalau di jakarta gampang banget nyari bioskop sama mall, haha. Selesai ngopi seperti biasa mbak dini yang bayarin, hehe. Gw kayak gak modal banget ya, di traktir cewek.

Sampai di bioskop kita antri beli tiket, dan pilih lah satu film, mbak dini yang milihin, gw lupa judulnya. Tunggu sekitar 20 menit, gw lari beli makanan dan minum, gak enak semua di bayarin.

“Haha, habis kamu popcorn segitu?” tanya mbak dini kaget melihat ember yang gw bawa

“Ya mbak bantuin” kata gw

Kita pun masuk ke studio, dan nyari tempat duduk. Kita duduk agak di belakang, wah enak, leher gak sakit. Seperti biasa studio nya dingin banget, gw lihat mbak dini mulai agak gak nyaman.

“Dingin?” bisik gw

“Iya, aku nempel ya” katanya

“Iya sini, gw naikkan tangan gw satu dan dia merebahkan kepalanya” duh gw punya pacar baru lagi, bini orang lagi, haha. Gw elus elus lengannya yang halus banget.

“Ini film apa sih?” tanya nya pas di tengah film,

“Loo, hahahaha. Kan mbak yang pilih tadi” kata gw

“Abisnya gambarnya bagus, tak kira seru” katanya bisik bisik

“Hihi, terus?” tanya gw

“Hmmm…” lalu dia ngelirik gw, duh gemes banget gw sama nie MILF

“Hmmpff.. hmmpff..mmmpppahh..” gw kenyot lagi bibir nya yang tipis itu, ini juga gelap, siapa juga yang liat. Mbak dini malah makin bernafsu nikmatin bibir gw. Gw rasakan nafasnya yang ngos ngosan.

“Grepe ahh”, pikir gw. Gw raba pahanya pake tangan gw yang lagi satu,

“Hahhhh” desahnya kecil di mulut gw. Gw naikkin dikit tangan gw, dia malah melebarkan kakinya. Sampai di pangkal paha, gw usap memek nya dari luar celana dalam nya, ya ampun udah basah, lalu gw selip jari. Beneran udah banjir, apa ini dari di hotel tadi, hihi. TIba tiba mbak dini melepas ciumannya. Mau udahan kayknya.

“Ga aku pengen banget” bisiknya

“Yok keluar” kata gw

“Kemanah, hotel kejauhan” katanya

“Udah mbak ikut aja” kata gw, gw tarik tangannya dan keluar studio,

“Misi pak, misi buk” kata gw pas jalan, haha.

“Yok sini” gw tarik tangan mbak dini dan masuk ke toilet pria, untung gak ada orang.

“Yakin?” tanya nya. Gw buka salah satu bilik, dan gw kunci. Mbak dini masih ngos ngosan, dia nyandar dan menatap gw.

“Hmmpff.. hmmff.. mppphh” gw cium lagi bibirnya, kemudian turun ke lehernya. Gw harus bisa puasin dia di toilet ini dalam waktu yang cepat. Dengan cepat tangan gw, menarik celana dalamnya, turun sampai ke ujung kakinya. Lalu gw turunkan celana dan celana dalam gw, gw angkat satu kakinya dan mengarahkan kontol gw yang udah tegang maksimal ke memeknya. Basah banget, saat kepala kontol gw ada di bibir memeknya. Gw cari lubangnya dan bless..

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahan mbak dini, memenuhi bilik toilet ini, gw dengar belum ada yang datang. Lalu gw mulai pompa dengan tempo sedang.

“Hmmmppp.. hempppppppp..ehhmmmmpppppppppppp..” mbak dini menutup mulutnya rapat rapat sambil merem melek menikmati sodokan gw. Memeknya masih sempit, kayak gadis, bayi nya lahir sesar kali. Gw masih menjilati lehernya sambil gw sodok dalam dalam. Sampai dia udah gak tahan lagi.

“Gaaa enak banget, aku mau keluar.. ahhhhhhhhhh…ouhhhhhhhhhh…” desahnya

“Iya jangan di tahan mbak..” kata gw

“Hahhh.. hhahhhhhhh..ouhh..ahhh….hmpppppppppppppp..aaaaaaaaaaaaaaaaa” dia memeluk gw, tubuhnya mengejang. Gw rasakan hangat kontol gw di dalam memeknya..

Dia masih lemes, berdiri aja gemeteran, hihi. Emang dah lama kayaknya dia gak orgasme.

“Hihi, enak? lemes?” tanya gw

“Ihh malu.. kamu belom ya?” tanya nya yang melihat kontol gw manggut manggut,

“Belom lah” Gw naikkan baju dan BH nya, hmm toketnya mbak dini gak gede gede amat, lebih kecil dari Sasa, tapi gedean dikit dari kadek, haha.

“Ouhhh anggaaaaaaaaaaaa” dia kaget saat gw kenyot putingnya. Hmm kok manis manis gini, aduhh ada susunya, hihi

“Ada susunya mbak?” tanya gw

“Ya iya lah, kamu nie” katanya. Ah bodo amat, gw kenyot kenyot, mummpung kehausan, haha. Mbak dini mendesah desah menjambak rambut gw.

“Mbak hadap sana ya” gw suruh dia balik badan menghadap ke tembok,

“Iyahh, Ga jangan panggil aku mbak lagi ya” katanya sambil memutar badannya, gw suruh dia nungging dikit, dan gw arahkan kontol gw dari belakang. Rok nya gw gulung ke atas, dan

“Ouhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhh” desahnya kaget saat kontol gw udah masuk semua,

“Terus panggil apa?” tanya gw sambil memompanya dari belakang

“Ahhh.. ahh.. panggil ‘Gek’ ajahhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. ouhhhhhh” desahnya. Gw makin percepat sodokan gw, desahannya makin kenceng, enak banget memek nya dia, paling enak saat gw tarik kontol gw dan gw sodok dalem dalem.

“Ahhh……ahhh….ouhhhhhhhh…” desahnya makin liar

“Gek tutup aja mulutnya, nanti kedengeran” bisik gw. Lalu dia menutup mulutnya dengan tangannya. Gw makin bernafsu, gw remas toketnya yang menggantung di balik bajunya,

“Hmmppppppff…. hmmmmmmmmmm… ahkkkkk……ouhhhhhhhhhhhh…ahhhahhhhhhhhhhhhhhh.. ga aku..keluar lagi” katanya lemes, dia masih mengatur nafasnya yang ngos ngosan.

“Kamu kok belom?” tanyanya

“Lagi dikit gek, tahan ya” kata gw. Dia cuma mengangguk. Gw balik lagi badannya kayak tadi, dia memeluk leher gw. Gw angkat 1 kakinya dan gw pompa lagi dengan kecepatan tinggi. Dengan buas Dini mencium gw sambil menahan desahnnya. Gw harus cepet selesaikan ini.

“Gek boleh di dalem, ahhhh” tanya gw, gw rasakan kontol gw udah mau meledak

“Iya boleh, aman kok” katanya. Gw fokus di kontol gw, dan “Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desah panjang gw di ikuti tembakan sperma gw beberapa kali di dalem memeknya. Anjir enaknya, kontol gw masih berkedut kedut menghabiskan sisa cairan nya. Gw turunkan kaki Gek cantik ini, dia masih memeluk leher gw.

“Lemes aku Ga” katanya senyum kecil

“Hehe, makasi ya mbak, ehh Gek” kata gw

“Aku yang makasi, hmmmmmmmmmmmpfffffffff..mmhaahhh” kembali dia mencium lembut bibir gw

“Ayo keluar, nanti rame lagi” kata gw

“Bentar baju ku lecek nie gara gara kamu” katanya sambil merapikan bajunya,

“Ya ntar Gek di toilet cewek aja beresinnya ya” kata gw

“Ho ohh” dia mengangguk. Gw buka pintu ternyata ada 2 cowok lagi kencing diluar, kita lari sambil cekikikan,

“Sana masuk, aku tunggu di depan ya” kata gw. Dini masuk ke toilet cewek dan gw duduk di kursi di lobby bioskop.

Hahhh gila bener, gw udah ngegenjot istri orang, di toilet lagi. Maaf ya syang, aku cuma bantu mbak Dini aja kok, gak ada perasaan. Pikir gw, hehe. 10 menit mbak Dini nyamperin gw.

“Wah udah rapi, hehe” kata gw

“Hihi, yok jalan” dia memeluk lengan gw. Kita pun keluar, dan bingung mau kemana, udah jam 7 malem juga.

“Mau kemana mbk gek?” tanya gw ( O iya sebelum gw lanjut, jadi Gek emang panggilan untuk cewek cewek bali secara umum, tapi untuk yang ada kastanya juga pasti di panggil Gek, pasti dikeluarganya mbak Dini juga di panggil begitu)

“Ihhhhh jangan pke mbk!! emang aku tua banget apa. Umur kita beda cuma 2 taun aja” katanya

“Hehe, iya iya. Maksud aku kan biar lebih sopan” kata gw

“Sopan darimana, tadi kamu udah perkosa aku, hihi” tawanya

………

“Balik hotel aja yok, capek” katanya,

“O ya udah, tapi maem dulu gek, di depan hotel itu aja ya, aku liat banyak banget yang jual makanan” kata gw

“Iya bener, enak enak disana” katanya. Kita pun jalan menuju hotel, tapi singgah dulu di tempat makan, rame bener, ada banyak pilihan.

“Makan apa gek?” tanya gw, kita jalan dari ujung sampai ujung gak juga nemu yang cocok

“Itu mau?” gue nunjuk ke penjual nasi campur, disana juga rame, pasti enak

“Hmm lesehan ya?” tanya nya. O iya dia kan pek Rok gini.

“O iya, hehe. Udah itu aja sate padang” kata gw

“iya deh”.. Kita pun makan sate padang plus 1 piring lontong. Enak juga, pedes pedes gimana gitu.

“O ya tiket besok jam berapa Gek?” tanya gw

“Pagi Ga, take off nya jam 7 pagi” katanya

“Wah pagi bener, jam berapa ke bandaranya gek?” tanya gw

“Ya kalau dari hotel jam 5 pagi dah jalan, atau setengah 5” katanya

“Duh bangun gak aku ntar ya” kata gw

“Ya ntar tak bangunin” katanya, lama kita makan sampai jam setengah 9 malem.

“Yuk balik” ajak mbak dini

“Gek, aku ke indomaret bentar ya, mau beli minum sama cemilan” kata gw

“Ya udah, aku ke kamar duluan ya” katanya

Gw masuk indomaret sebelah hotel, beli minuman sama snack ringan gitu. Pas keluar ada anak anak nawarin gw tisue. Dih ngapaen nie bocah.

“Gak dek, ngapaen saya beli tisue” kata gw. Lalu ada 2 mbak mbak seksi yang lagi duduk di kursi manggil gw.

“Abaaang.. abang.. mau ditemenin gak” katanya, waduh gw lari cepet cepet ke hotel. Bahaya juga nie, haha.

Sampai di kamar, gw taruh belanjaan, dan mandi. Uwaaaaa, gw rebahan bentar dan vidcall Sasa.

“Tuttt…tuttt…” hmm kok gak di angkat ya, dah bobok dia, atau lagi keluar. Coba kadek deh.

“Tuttt…tutt.. Haloo” katanya imut

“Halo adik manis, ngapaen tu?” tanya gw

“Lagi nonton tv bli, nie sama ibuk” katanya

“Tuuuu, gimana, sehat?” tanya ibuk gw

“Sehat bu, udah selesai acaranya, besok dah pulang” kata gw

“Wah syukur deh, jam berapa nyampe Bali?” tanya nya

“Siang buk, mungkin jam 12” kata gw

“Siapa nanti yang jemput?” tanya ibuk

“Hmm, di anter buk, sama supir di kantor papa nya Sasa” kata gw, karena Sasa tadi sempet WA kalau nanti supirnya yang jemput gw

“Buk bentar lagi ibuk bakal punya mantu mojang bandung” kata Kadek ketawa

“Ooohh haha, iya iya”..

“Ngomong apa kamu?” tanya gw ke kadek

“Hehe, bli kak Sasa pengen di lamar tu” kata kadek

“Pake apa, jual ginjal” kata gw

“Hahahaha, dah ya, aku sibuk nie nonton sinetron, ganggu aja” katanya

“Iya iya, daa” dia mematikan telponnya. Kayaknya dari kadek gw dah dapet lampu hijau, mungkin dia juga berpikir kita gak bakal bisa bersatu. Makasi Adik ku tersayang.

…………………….

Hmmm, ngapaen ya, mata juga belum ngantuk. Gw buka speedtest di hp gw dan cek kecepatan koneksi wifi di hotel, wah lumayan. Gw buka laptop dan seperti biasa, naikkin MMR, wwkkwwk. Gw janjian sama temen yang biasa ajak maen, dan kebetulan juga dia lagi main.

Asik gw ngebacot di tengah permainan, ada yang ngetok pintu.

“Anjir siapa sih” terpaksa AFK bentar

“Thihi..” mbak dini udah senyum senyum di depan pintu gw bawa 1 bantal.

“Gek belum bobok?” tanya gw. Seperti biasa dia memakai tanktop, dan celana pendeknya.

“Belom” dia nyelonong masuk,

“Kamu ngapaen?” tanyanya

“Lagi maen mbak, tar ya” kata gw

“woi bgst.. kemana lo??!” teriak temen gw,

“tar, ada urusan dikit” gw ngomong di headset

“Haha, ya kamu lanjut aja” kata mbak dini main HP. Lalu gw fokus lagi maen, dah 40 menit gak kelar kelar, dan emang seru. Gw kaget saat mbak dini udah di samping gw, dia menaruh HP nya di sisi kasur, kayaknya lagi ngerekam deh.

“Gek ngapaen?” tanya gw

“Dah kamu diem aja” katany, lalu dia melepas celana nya,

“Gek… ntar ya, lagi bentaaaar aja” kata gw, masih fokus maen.

“Sssstttttt” dia berlutut di depan gw, dan menarik celana gw.

“Aaaaaaawwwwwww” dia melahap kontol gw dengan penuh nafsu,

“Anjgggg..” teriak gw saat gw mati

“Lu ngapaen sih, gak liat minimap, rugi gw pasang wrd” temen gw maki lagi

“Sory2.. aaa kata gw

“Gek, tar ya, lagi bentaarr, ouhhhhhhhhh” desah gw saat dia menjilat biji gw, kebetulan gw nunggu respawn

“Hmmmmmmmmmmm..!!” dia menepis tangan gw yang memegang kepalanya. Lalu dia berdiri dan duduk di pangkuan gw, di memegang kontol gw dan mengarahkannya di memeknya, dah becek aja nie cewek.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhh… ouhhhhhhh” Desahnya memeluk erat leher gw, dia mulai menggoyang pelan pinggulnya maju mundur, pelan banget, seperti gak mau buru buru.

“Gekk.. ahhhh” desah gw

“Hihi, udah kamu lanjut aja, ouhhhhhhhh” ya ampun gini amat gw ya, haha.

“Woiii setan, lu ngentot ya, gak ada fokusnya sama sekali, kalah dah kita nie!!” maki temen gw. Diikuti tawa kecil mbak dini yang memeluk gw erat. Gw open mic aja dah, kwkwkw………………………………………………………………………….

3 tahun berlalu….

Gw sekarang udah dapet jabatan supervisor atas, ya karena gw rajin dan gw juga menang terus tiap ikut lomba nasional, jadi gw cepet dapet promosi. Tapi sekarang gw beda bidang, gw gak 1 bidang lagi sama mbak dini, tapi kita masih 1 kantor, muehehehehehehehe. Kira kira gimana hubungan gw sama mbak dini, kalian pasti udah tau.

“Bliiii cepetiiiin, ini udah di tunggu sama tukang fotonya” suara kadek yang lagi gedor pintu kamar mandi, gw masih bengong sambil boker. Rencana hari ini gw foto prewed, siapa calon istri gw? simak di episode berikutnya, haha. Becanda, dia adalah Sasa, gw udah ngelamar Sasa. Gw udah punya modal lahir batin. Waktu itu berat banget, pertama karena kita beda keyakinan, jujur orang tua gw dan orang tua Sasa gak ada masalah, kita pun sama sekali gak ada terpikir buat pindah pindah keyakinan. Cuma yang ribut itu kerabat kerabat doang, nanti inilah, itulah, masuk neraka lah, bodo amat. Yang nikah juga gw, ngapaen repot. Terus yang kedua, saat gw ngomong ke Kadek. Suasana sedih, bahagia, campur lah. Gw udah menjalin hubungan terlarang sama adik gw selama bertahun tahun, dan emang gw harus mengakhirinya. Gw pun udah gak berani grepe grepe Kadek lagi, haha. Ya sesekali pernah lah, karena saking gak tahannya. Siapa juga yang tahan liat dia abis mandi pake handuk gitu. Yang jelas hubungan kita udah gak ada masalah, gw tetap dan akan selalu syang sama dia.

“Tar dek, masih nyangkut” kata gw

“Ihhh dasar kamu ya” dia marah marah

“Emang Sasa udah siap??” tanya gw, Sasa emang sekarang domisili di Bali, selesai kuliah dia bantu bantu di kantor papanya, ehh bukan ngebantu, dia malah jadi salah satu manager bagian disana, haha. Ya namanya juga ownernya bapaknya dia.

“Iyaaaa, iya, kamu nie cerewet bener” teriak gw ke kadek. Kita lagi ada dirumah gw. Kadek lulus SMA diajak mbak Shila kerja di Butiknya di Bali, dan sekarang mereka tinggal di Sydney. Mbak shila buka cabang disana, katanya karena banyak orderan dari sana, jadi dia coba peruntungan di sana sambil Kadek lanjut kuliah, dia ngambil jurusan designer gitu, Yaa yang penting dia seneng. Biar gw aja yang ngurus bapak ibu dirumah, hehe. Sekarang dia lagi liburan (Spring Break) katanya selama sebulan.

“Kamu nie mandi lama bener” kata Sasa lagi di depan cermin, gw masih handukan doang

“Maklum yank, perut gak beres. Daripada nanti pas udah pake baju bagus sakit perut, gimana?” kata gw

“Kamu nie ngeles aja, ceptin” katanya

Kemudian kita bertiga berangkat ke Salon di Denpasar. Jadi kita foto indoor gitu, males gw outdoor, paling juga nunjuk awan. Ada dua kostum, 1 formal, gw pake jas, Sasa pake gaun putih, duh bening banget dia. Terus pake baju adat Bali, Sasa malah tambah cantik, mojang bandung jadi gadis bali.

Kadek dengan semangat ikut bantu ngarahin kita gaya gaya, dan benerin make up nya Sasa kalau ada yang rusak, hihi. Dan kegiatannya pun selesai. Capek banget. Kita pun balik dan mampir di tempat makan.

“Kapan katanya selesai Gie?” tanya Sasa

“Lagi seminggu kak. Nanti kita cari souvenir ya, terus pesan tenda dan perlengkapan lainnya” kata kadek semangat

“Kamu emang adik ku yang paling keren” kata gw. Semenjak kadek di Australia, gw jarang banget ketemu dia, dia banyak berubah, lebih dewasa, pinter, dan dah bisa mengorganisir kerjaan. Bangga deh gw.

“Bli nanti yang urus tenda sama perlengkapan dirumah ya, aku sama kak Sasa ngurusin yang lain” kata kadek

“O ya, nanti di Bandung acaranya gimana Sa?” tanya gw

“Ada om aku Ga, dia kebetulan punya EO gitu. Kemaren aku telpon, dia bilang gampang, hehe” kata Sasa

“Oo gitu, ya kasi aku nomornya ya, nanti biar aku juga bisa minta tolong” kata gw

Banyak yang kita obrolin. Kadek dengan semangat menceritakan kehidupannya di Sydney, dan masih banyak lagi. Gw gak bisa cerita banyak disini, gw skip sampai saat hari H gw nikah sama Sasa.

Semua keluarga datang, suasana penuh suka cita. Sasa yang kikuk sama rangkaian upacara pernikahan kita. Haha. Dan juga saat gw di bandung gw juga kikuk saat belajar, adat disana, hehe.

Setelah menikah, gw sama Sasa tinggal di Bali, gw mau di beliin rumah sama papa nya Sasa, tapi waktu itu gw nolak, gw pengen beli sendiri. Tapi karena rumah gw jauh dari kantor gw dan kantor nya Sasa, jadi akhirnya kita ambil keputusan ambil rumah, tapi tetep dibantu sama papa nya Sasa, gw gak kuat beli rumah di Denpasar. Harga udah milyaran gitu, jadi gw dibantu DP, DP nya 80%, wkwkwkwkwk. Emang beruntung banget gw punya mertua baik gitu.

………………………………………………………………………..

Sekarang….. (1 tahun setelah gw nikah)

“Maa, maaaa” panggil gw, gw masih duduk di teras rumah,

“Iya bentar, lagi masak nie” teriak nya di dapur. Samperin ahh, gw taruh sepatu dan gw jalan ke dapur. Gw lihat seorang perempuan cantik lagi mengaduk masakkan di wajan. Perutnya buncit, bentar lagi gw punya junior, hihi.

“Masak apa sih?” gw peluk dari belakang, dan mencium lehernya

“Ihh papa, geliiii… Ini lo kesukaan kamu, mie rebus, haha” katanya ketawa

“kayak anak kos aja aku, makan mie terus” kata gw

“Yee, kan bukan mie instant, ini ada banyak sayurnya” katanya, gw masih gak berhenti mencium lehernya. Dia hamil gini jujur gw tambah nafsu tiap liat dia, dia cuma pake daster yang gak ada lengan, haha. Dengan cepat gw naikkin dasternya ke atas, gw pelorotin celana dalamnya,

“Papaaaaaaaaa.. sana mandi dulu.. kamu ihhhhh..! aduhhh duhh..” dia memegang perutnya menahan sakit

“Aduhhh, kenapa ma?” gw panik

“Kamu sih bauk, nie anak mu nendang nendang” katanya

“Wah jahat kamu ya, gak ngasi papa mesra mesraan” kata gw berlutut sambil mencium perut istri gw

“Hmmmppff.. hmmppppff..mphh…. makasi ya” gw berdiri dan cium dia

“Kok?” tanya nya bingung

“Kamu udah ngelengkapin hidup ku” kata gw

“I love you…” bisiknya

“Ehh bau gosong, yaaaaaaahhhhhhhhhhhh” Sasa panik matiin kompor, sambil benerin celana dalamnya,

“Kamu sih, gosong kan, hikss” katanya kesel

“Hahahaha, kabuuurrr” gw lari ke kamar mandi.

Saat ini Sasa hamil 6 bulan, jadi bentar lagi anak gw lahir, gw gak nyangka gw punya keluarga juga.

Diruang tamu gw duduk duduk sama Sasa, sambil mijitin telapak kakinya. Tiba tiba hp gw bunyi, siapa ya, nomor baru.

“Halo” kata gw

“Halo, woi, jadi nitip komodo?” katanya

“Maksudnya?” tanya gw bingung

“Sok amnesia lo, Andi nie” katanya

“Oalah Andi Kupang, wkwkwkwkwk” kata gw

“Mentang mentang jadi bos, langsung lupa” kata nya

“Lo tu yang bos, gw mah apa atuh” kata gw, setau gw Andi udah jadi Manager, dia udah keliling keliling indonesia buat ngajar, dia emang yang terbaik di angkatan gw, haha

“Hehe, gw kan dah janji, ketemu lo nanti gw harus jadi bos lo” katanya

“Haha, iya ampun bos ku.. O ya, kenapa nie, tumben?” kata gw

“Ga, lo dateng ya tanggal 16 besok, gw nikah” katanya

“Cieeeeee, dapet orang Kupang lo ya, sumber air su dekat nie, kwkwkwkw” kata gw ngakak

“Haha, iya nieh. Tapi orang asli Surabaya, lama di kupang” kata nya

“Wah mantul, mantap betul. Terus lo sekarang udah di Bali nie?” tanya gw

“Belom, besok dah gw berangkat” katanya

“O oke deh, gw pasti dateng” kata gw

“Iya ajak istri lo jg ya” katanya

“Hmm, istri gw lagi hamil, gw sama temen temen aja ya” kata gw (Kalau di kepercayaan gw, orang hamil gak boleh di ajak ke acara nikahan )

“Wahh tokcer emang lo, haha. Oke deh, sampai ketemu ya, awas lo gak dateng” kata nya

“Iya bos, perintah bos mana gw berani ngelawan, haha” kata gw

“wkwk, tai”.. dia pun menutup telponya

“Siapa pa?” tanya Sasa

“Si Andi yang aku ceritain dulu tu. Dia mau nikah tanggal 16” kata gw

“Ooo gitu. O ya, tanggal 16 kan Anggie pulang” kata Sasa

“Ooo iya, sama mbak shila juga ya?” tanya gw

“Ho ohh. Aku dah nitip banyak oleh oleh, hehe” kata Sasa

Gimana kabar adik gw itu, 1 tahun gw gak ketemu. Apa dia udah punya pacar, hmmm… Gw udah gak mau mikir itu lagi, gw seneng kalau adik gw bahagia, sekarang udah ada Sasa yang menjadi pendamping hidup gw.

“Awwww..awwww” Sasa memegang perutny, anak gw doyan banget kayaknya nendang nendang,

“Nendang lagi?” tanya gw

“Dia lagi balik badan nie, muter.. awww..” kata Sasa

“Dih belum lahir dah muter muter gitu, haha” kata gw

“Hadehhhh.. hahhh..” Sasa lega menghela nafasnya

“Ma, nanti klo dia lahir kamu gak usah kerja lagi ya. Kamu rawat anak kita aja” kata gw

“Iyaa pa, terus kalau dia udah gede, aku nganggur dong” katanya

“Ya kamu rawat diri aja biar cantik, jadi nanti kita bikin anak lagi, hahaha” kata gw

“Kamu ya, kamu kira enak hamil gini, wuuu” katanya sambil rebahan di dada gw

“Ma baca ini deh” gw kasi 1 artikel di hp gw, yang judulnya manfaat sex saat hamil

“Ihhh kamu nie, hihi” katanya

“Tapi pelan pelan ya, nanti anak kamu ngamuk lagi di dalem” katanya lg

“Hehe, iya syang, hhmmpfffffff….” gw kecup bibirnya

“Pa, aku isep ya, kangen…hihi”

……………………………………………………………

Tibalah hari dimana Kadek dan Mbak shila datang ke Bali. Karena dia datangnya sore, jadi rencana Kadek nginep di rumah gw yang di Denpasar dulu, baru nanti bareng bareng ke rumah orang tua gw. Gw hari itu ada rapat kinerja di kantor jadi pulangnya agak malem, jadinya gw gak bisa jemput mereka.

“Wah dah jam 8 malem, udah dirumah belum Kadek ya” pikir gw sambil nyetir. Sampai dirumah gw parkir mobil.

“Tok tok tok.. maa” gw ketok pintu. Gw kaget yang bukain pintu ternyata Kadek. Penampilannya dia bener bener berubah jauh lebih dewasa dengan gaya rambutnya, plus sekarang dia pake kacamata.

“Bliii, hehe” katanya

“Ye dah dirumah ternyata” Gw peluk dia bentar dan kita duduk di ruang tamu

“Jam berapa nyampe?” tanya gw

“Tadi jam 5, bli kok pulang jam segini?” tanyanya. Gw masih perhatikan dia lama

“Hahhh.. kenapa dek?” tanya gw lagi karena tadi sempet bengong

“Haha, kok pulang jam segini? Kenapa bengong gitu” katanya

“Hehe, abisnya kamu beda banget. Itu ada rapat” kata gw

“Gimana kuliahnya? lancar?” kata gw

“Lancar dong, temen temen nya juga asik” kata gw

“Dah lancar bahasa inggris ya?” tanya gw

“Hehe, of course” kata dia, duh makin gemes gw

“Ya kamu rajin rajin ya, kamu itu pinter, pasti lancar nanti” kata gw

“….Iyaa bli” katanya

“Ehh Sasa mana, mbak Shila?” tanya gw

“Oo tu di dalem, Tante lagi mijitin kakinya kak Sasa” kata kadek

“Oalah, haha” Gw pun masuk ke dalem, mereka lagi lesehan di ruang keluarga.

“Halo mbak..” sapa gw

“Ye Angga, udah pulang, gimana kabar?” tanya nya. Duh mbak shila juga sama tambah bening aja.

“Baik mbak, mbak kayaknya tambah fresh deh” kata gw

“Haha, dingin disana” katanya

Kita pun ngobrol – ngobrol berempat, ngomongin usaha nya mbak shila, kuliahnya kadek, dan banyak lagi.

“Blii.., aku kangen maem nasi be guling” kata kadek tiba tiba

“Ooo gitu, haha. Y udah yok keluar, mumpung masih buka kayaknya. Kalau mbak Shila sama mama gak boleh ya, hehe” kata gw

“Iya anterin Pa, daritadi anggie minta tu” kata Sasa

“Ya udah ayok”..

Gw pun jalan sama Kadek naik mobil. Suasana hening sejenak.

“Kita ke warung yang lain aja ya, yang favorit kita kayaknya udah tutup jam segini” kata gw

“Iyaa” katanya sambil liatin gw

“Kenapa sih?” tanya gw

“Hehe, ngak kok. Bli gak kangen sama aku?” tanya nya tiba tiba

“Ya kangen lah dek, kamu?” tanya gw

“Hmm gak tuh, haha” katanya, lalu dia rebahan di lengan gw

“Bli minta maaf ya” kata gw

“Bli udah deh, kan dulu udah kita omongin juga, aku tu gapapa, aku seneng banget bli sama kak Sasa” katanya

“Aku masih syang sama bli kayak dulu” katanya

“Iya dek, bli juga. Makasi ya” kata gw ngecup kepalanya

“O ya, nanti abis kuliah kamu ke Bali ya” kata gw

“Ya tergantung nanti suami aku,hihi” katanya

“Ya tak ancam suami kamu ntar, hha. O ya, kamu udah punya pacar ya, tak liat di Facebook sama bule aja fotonya berdua” kata gw

“Hihi, bukan pacar sih, cuma temen deket, baik dia” kata kadek

“Orang mana dek? Australia juga?” tanya gw

“Aslinya Jerman bli, tapi lama di sydney” kata Kadek,

“Wah bli bakal punya Ipar bule nie” kata gw

“Gak ikut ke Bali dia?” tanya gw

“Dia pengen ikut, tapi ada sibuk katanya, nanti deh, pasti kesini” katanya

“Bapak ibu sehat bli?” tanya kadek

“Sehat kok, besok pagi dah kita pulang” kata gw

“Disini ya” gw pun berhenti di tempat warung makan, mau tutup sebenrnya tapi masih bisa lah lagi 1 pelanggan, hehe. Gw makan sambil ngobrol ngobrol sama kadek.

“Dedek kapan lahirnya bli?” tanya kadek

“Lagi 3 bulan dek” kata gw

“Cewek ya?” tanya nya

“Iya, hehe. nanti tak namain sama kayak nama kamu” kata gw

“Ihh kok gitu” katanya sammbil nguyah

“Iya biar cantik kayak kamu” kata gw

“…..” dia cuma senyum melirik gw sambil benerin kacamatanya

Abis makan kita balik dan bungkus 2 mie ayam, tadi Sasa nge WA minta mie ayam.

“Kaakk, tante, mie datang” teriak kadek saat membuka pintu, karena kekenyangan gw tiduran di sofa di ruang tamu, mereka lagi becanda becanda.

“Iya kenapa wik.. oo gitu, ya kamu atur aja. Nanti barang yang belum dateng kamu konfirm lagi ke cargo ya, takutnya telat. Iya iya, okee.. good” Gw melihat mbak shila lagi nelpon dan duduk di sofa di samping gw

“Kenapa mbak?” tanya gw

“Gak, ini Dewi tadi nelpon, masalah kerjaan” katanya

“Dewi, yang dulu aku kenalin tu?” tanya gw

“Iya, dia sekarang jadi asisten aku, pinter anaknya, aku suka” kata nya. Ya ampun, dewi ternyata kamu gak modal toge aja, haha. pkir gw

“Wah tak kira dia bakal kerja di kasir gitu, hehe” kata gw

“Ya awalnya, aku suruh bantu bantu, tapi aku liat anak ini kok rajin, ide nya banyak, punya inisiatif lah, ketimbang yang lain. Dan aku kasih tanggung jawab lebih, dia mampu, bisa selesai, makanya aku seneng” kata mbak nya.

“Dia juga temen deketnya anggie kan, rencana nanti tak ajak dia ke Sydney juga, hehe” kata mbak shila

“Sip deh mbak, seneng aku dengernya. Kalau mbak sendiri gimana nie?” tanya gw

“Gimana apanya?” tanya nya bingung

“Dah ketemu jodoh belom?” tanya gw

“Haha, gak deh Ga, aku masih sibuk. Bener kata kamu, sekarang aku bebas rasanya, aku mau ngapaen aja suka suka aku, anak anak juga aku ajak, kemanapun aku pergi” katanya

“Gitu dong, mbak tu super mom, pasti bisa” kata gw

“Ya udah deh, aku ke dalem ya, Sasa minta di pijet lagi” katanya

“Hehe, iya mbak” kata gw. Dia pun meninggalkan gw.

Tiba tiba gw pengen kencing, abis dari kamar mandi, gw denger di dapur ada bunyi bunyi orang cuci piring. Ternyata kadek, duh gw bener bener kangen meluk dia. Gw jalan pelan sambil nutup pintu dapur.

“Ehhh.. blii.. jangan..” dia berusaha lepas dari gw, gw peluk erat dari belakang

“Bli kangen banget, biarin bli peluk kamu bentar aja ya” kata gw sambil mengecup lehernya

“…..” dia hanya terdiam

“Dah, sekarang sanaa” katanya

“Sasa mana?” tanya gw

“Di kamar sama tante” katanya, gw balik badannya, sekarang dia menghadap gw

“Hmmppppff mppp hhmm” gw cium adik gw

“Blii..ahh.. jang..an.. ahh.. nanti..hmmpp.. kak.. sa.sa…ahhh” katanya. Gw melepas ciuman gw,

“Sekali aja syang” kata gw

“Hmmm, cepet tapi ya” katanya

“Iyaa” gw mengangguk

“Hmmppff…mmppp” aku kangen juga sama bli

Dengan cepat gw buka celananya kadek dan celana dalamnya, dia cuma pake celana pendek. Gw keluarin kontol gw yang udah tegang maksimal.

“Syang kamu hadap sana aja” kata gw, jadi dia membelakangi gw, berpegangan di meja dapur,

“Oooouhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhh…hmmpppppppp” kadek kaget saat kontol gw perlahan masuk di memeknya, dia spontan menutup mulutnya.

“Ahh, dek kok tambah sempit” kata gw

“hhmmpppppppppp… hmppppppppp” dia tidak menjawab, perlahan gw genjot maju mundur. Gw naikkin bajunya, terlihat punggungnya yang bener bener mulus.

“Ahhh…” gw nikmatin tiap sodokan gw, gw gak nyangka masih bisa sama Kadek, gw gak boleh nyia nyiain kesempatan ini. Lalu gw tarik tubuhnya ke belakang jadi dia agak berdiri dan nempel sama gw. Gw peluk dan gw meremas dadanya yang masih tertutup BH.

“Hmmppp…ahhh..ouhhhhhhhhhh… bli aku kangeen… yang kenceng” desahnya pelan. Gw angkat BH nya, dan dengan cepat memilin milin puting nya. Memeknya tambah basah, gw percepat genjotan gw…

“Ouhhh.. ahhhhhhhhhhhh.. bli.. aku…ahhhhhhhhhhhhh..hmppppppppp” dia mengejang dan nafasnya ngos ngosan..

“Hahh, hahh…” gw balik badannya lagi dan mengecup lembut bibirnya

“Enak?” tanya gw

“Hihi, bli jahat…” katanya

“Ehh bli kok belom, nanti kak Sasa curiga” kata kadek

“Lagi dikit dek, kamu duduk disini ya” gw angkat dia dan duduk di meja samping wastafel. Gw lebarkan kakinya, terlihat memeknya yang mungil, bersih, terawat.

“Ouhhh..” gw mulai genjot, kadek hanya merem melek saat sodokan gw paling dalem. Dia mengelus pipi gw dan tersenyum kecil.

“Ahhhh… kamu cantik banget” desah gw, gw rasakan udah mau keluar

“Blii diluar yaa, ahhhh” kata kadek,

Gw masih nikmatin kontol gw di jepit sama dia, gw taruh tangan gw di kedua lututnya, gila nikmat banget,

“Ahhhhhhhhh ohhhhhhhh.. ahhhhhhhh” gw cabut kontol gw dan menyemprotkan sperma gw di tubuh kadek, karena dia masih pake baju, jadi belepotan semua di bajunya, apalagi dia pake tank top hitam gini.

“Ihhh bli, kena baju akuuu” katanya

“Hehe, abisnya gak tau mau di kemanain” kata gw

“Gieeeeee.. kok lama banget” suara pintu terbuka..

Matii gw sekarang…………….

Tamat……

Daftar Part