. Adik Ku Tercinta Part 22 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 22

0
280
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 22

Aku Sayang Kalian

[POV Angga]

Gw penasaran sama Sasa, dia minta apa sih ke Kadek. Minta net not sama gw ya, haha. Ngarep amat. Tidak semudah itu Ferguso

“Ambilin lilin lagi dilaci sana donk, aku takuuuutt” kata nya

“Aku juga takuttt, bli aja” kata kadek

“Hadehhhh kalian nie” gw bangun nyalain flash hp dan nyari nyari lilin di laci meja. Yang ada cuma lilin bekas ulang tahun, ada lilin angka 9.

“Wah, ultah siapa nie yang ke 9 Sa?” tanya ku sambil nyalain tu lilin

“Hmmmm.. Sisi kayaknya, dulu ultah nya dia yang ke 9 dirayain disini” kata nya. Gw naruh lilin di tengah tengah, kita pun duduk. Kadek meluk lengan gw lagi. Sasa agak malu malu, hihi.

“O ya, kenapa sih sebelumnya kalian gak akur?” tanya gw

“Sebenernya aku yang salah sih” kata Sasa

“Kok?” tanya kadek

“Iya aku kesel sama ortu ku, aku lampiasin ke Sisi. Padahal dia masih kecil, mana ngerti juga. Kadang aku juga berpikir ngapaen aku marah marah sama Sisi” kata Sasa sedih

“Ya makanya sekarang kamu jangan gitu lagi. kalian kakak adik harus akur lo” kata gw

“Iya ga, gw janji bakal nyayangin Sisi. Aku salah Ga, adik yang harus aku sayang malah aku cuek in” kata Sasa

“Aku juga syang kak Sasa” ada suara anak kecil dari belakang bawa HP yang flash nya dinyalain. Sisi mendekati sasa dan memeluknya dari belakang.

“Cieeeee, haha” tawa kadek

“Kok belum bobok kamu?” tanya Sasa sambil mengecup tangan Sisi

“Tadi udah, aku kebangun pengen minum. Ehh kakak kakak semua belum pada tidur ternyata” katanya.

“Ya udah sini duduk” ajak Sasa. Sisi duduk di depan Sasa, dan di peluknya dia dari belakang.

“Naa kalau gini kan enak liatnya” kata gw. Walaupun cuma pake cahaya lilin gini, gw bisa dengan jelas melihat wajah nya Sasa dan Sisi yang mirip banget. Model rambutnya sama lagi, haha.

“Blii sampe kapan nie mati lampuuu?” tanya kadek

“iya Ga, gimana sih PLN nie, pake mati mati segala” kata Sasa nambahin

“Ya pasti gangguan Dek, kan hujan besar gini, siapa tau kabelnya ketimpa pohon gitu” kata gw

“Iya tapi kok lama bener” sasa ngomel lagi

“Gini ya adik adik ku yang cantik, PLN itu bisnisnya apa? jualannya apa?” tanya gw

“Hmmm kabel bli” kata kadek, haha

“Listrik ya?” kata Sasa

“Iya listrik. Naa kalau listrik mati PLN rugi apa ngak?” tanya gw lagi

“Ya rugi, gak jualan” kata Sasa

“Naa itu, kita tu juga gak mau listrik mati. Listrik pun mati pasti ada alasannya, bisa gangguan, atau lagi pemeliharaan. Dan coba kamu bayangin, hujan petir gini, ada petugas PLN yang tidak kenal lelah, tidak kenal takut, siang malam, kalau ada gangguan mereka siap memperbaiki. Naik tiang listrik tinggi demi mempercepat gangguannya bisa diatasi. Kalau listrik mati gitu, kalian jangan maki maki lah. Tapi doakan petugas PLN kerja selamat biar cepat pulih” kata gw jelasin panjang lebar

“Hihi, mulai sekarang aku gak bakal marah marah lagi kalau mati lampu” kata kadek memeluk lengan gw

“Iya tapi kan kita bayar Ga, kan harus dapet listrik terusss” Sasa masih gak terima

“Iya, tapi yang kamu bayar kan yang kamu pakai Sa. Terus ini namanya juga alat, pasti ada rusaknya, pasti ada perlu pemeliharaannya. Mobil kamu aja kan perlu di service, naa pas lagi nyervice itu kan gak bisa dipake. Sama juga dengan jaringan listrik” kata gw

“Hmmmm… gitu ya?” kata Sasa

“Ihh kakak nie cerewet amat, bener kata kak Angga, mending kita doain aja biar cepet nyala” kata Sisi

“Kamu kok gak belain kakak sih, uhhh” kata Sasa ke Sisi sambil gelitikin pingganggny

“Hahahahahha” tawa gw sama kadek.

“Bli aku mau adik cewek” bisik kadek di telinga gw

“Haha, minta sama ibuk sana” bisik gw

“Atau buat aja yok, hihihihi” kadek cekikikan.

“Hehhh, apa sih kalian bisik bisik” tanya Sasa

“Kak Angga pacaran sama kak Sasa ya?” tanya Sisi tiba tiba. Duh gw harus jawab apa.

“Heee.. hmmm.. eee” gw sama Sasa saling lihat

“Iya Si, cocok gak?” kata kadek tiba tiba. Kok malah kadek yang jawab gitu

“Hihi, cocok sih, tp kurang ganteng” kata Sisi

“Hahaha, emang jelek” Tawa Kadek. Sasa cuma cekikian aja.

“Emang ganteng menurut kamu kyk gimana Si?” tanya gw

“Nihhh” dia ngeliatin salah satu artis Korea di HP nya

“Haaaa? kamu suka sama korea korea an Si?” tanya Sasa

“Bukan suka lagi kak, aku juga dah belajar bahasa korea, haha. Kakak sih gak pernah maen ke kamar aku” kata Sisi

“Hahahaha, berarti aku harus operasi plastik dulu nie” kata gw

“Maksud kakak ini operasi plastik?? asliii kok!!” kata Sisi kayak marah, emosi pasti dia idolanya di bilang plastik

“Iya, semua artis korea itu operasi plastik, makanya bisa bagus bentuk mukanya” kata gw

“Ngaaakk, emang ganteng kok. Enak aja kakak ngomong” Sisi ampe mau nangis, haha

“Kakak ttp gak percaya tu, haha” kata gw nambahin

“NGaakkk!! hiks hikss, kaaaakkk” dan dia pun menangis meluk Sasa

“Ga kamu nie ihhh!!” sasa ngomel ke gw

“Ehhh, iya iya syang, asli ganteng kok. Kakak yang salah” kata gw nenangin dia. Tapi namanya bocah, gak mempan di gituin, nangis dah tu lanjut. Haha

“Udah udah, angga tu emang gk tau apa2. Nanti sama kakak, kita liburan ke Korea ya, kakak janji deh” kata Sasa

“Bener ya kak?” kata Sisi masih terisak

“Iya bener. Sekarang kamu tidur deh sana, besok kan mau ke air terjun” kata Sasa

“Hmmmm, aku mau sama kakak aja tidurnya” kata Sisi manja

“Iyaa, yok ke kamar aja, dingin banget disini” kata Sasa

“Gie yok” ajak Sasa ke Kadek

“Hmm aku gak di ajak nie? hehe” kata gw ngarep

“Kamu tidur aja sama bantal sana, haha” kata Sasa

“Kak aku ntaran aj deh, masih mau ngobrol sama bli” kata Kadek

“Ya jangan kelamaan ya, besok pagi pagi kita jalan lo” kata Sasa

“Iyaaah kakak syaang” kata Kadek

Sasa pun jalan pelan pelan sama sisi, karena emang lampu juga masih padam. Jujur gw udah gatel banget pengen mesra mesra an sama Kadek, tapi masih takut jg kalau ada yg bangun tiba tiba.

“Kamu belum ngantuk?” tanya gw

“Udah bli, hehe” kata kadek nguap

“Bli pulang yok, jangan pergi pergi lagi” kadek memeluk gw tiba tiba

“Kamu sabar ya, kan lagi sebulan aja bli disini, abis itu kita bakal sama sama terus, mau di Bali atau dimana nanti” kata gw nyium kepalanya

“Janji ya?” katanya

“Iya sayank” kata gw

“Bli masih gak nyangka lo kamu kesini dek, beneran kaget” kata gw

“Hehe, aku juga bli, untung ada kak Sasa” kata Kadek

“O ya dirumah apa kabar? bapak ibuk gimana? sehat?” tanya gw

“Sehat kok, bapak tu rebut laptop aku bli, di pinjem trus” kata kadek

“Haha, iya nanti bapak tak beliin aja” kata gw

“O ya, bli eka mau nikah dia bli, akhir bulan ini” kata kadek

“O jadi dia sama Komang tu?” tanya gw, karena seinget gw pacarnya dia si Komang itu, rebutan anak anak dulu waktu gw SMA, haha.

“I..iya jadi, mbk Komang kan temennya bli juga dulu ya?” tanya kadek

“Iyaa, dulu jadi rebutan dia di sekolah” kata gw

“Bli suka ya?! huh” kata kadek, aduh gw salah ngomong

“Ngaakk, kan suka nya sama kamu aja syang” kata gw

“Bohongg!! o iya, bli dulu waktu SMA juga punya pacar, ihhh!” katanya cemberut. Duh di ungkit semua dah nie.

“Hehe, kan masa lalu sayank, sekarang udah ada kamu” kata gw cengengesan

“Tega bli dulu ya, pacaran di depan akuu” dia tambah ngambek

“Iyaa iya bli minta maaf, dulu iseng aja kok. Makanya bli bilang, seandainya dulu bli tau kita bisa punya hubungan gini, pasti bli gak bakal ngelirik cewek lain selain kamu” kata gw

“….”

“Wuu preeett” kata kadek

“Jangan cemberut gitu donk, sini cium dulu” Gw kecup pipinya

“O ya, rencana kapan kamu pulang?” tanya gw

“Belum tau bli, soalnya kak Sasa kemaren beliin tiket. Apa aku di beliin besok atau senin ya” kata kadek

“Kayaknya senin deh, masak besok dah langsung balik” kata gw

“Atau malah lagi seminggu, kamu di tahan sama Sasa, hehe” tambah gw

“Tau ahh, enak disini, hihi. Emang bli pengen aku pulang kapan?” tanya kadek

“Bli pengennya, kamu ikut bli ke Udiklat, biar tiap malem bisa tak peluk, hihi” gw peluk pinggang adik gw

“Hmmppfff.. hmmppff..” kadek nyosor bibir gw. Lalu tiba tiba ada suara. Kita kaget dan cepat cepat melepas ciuman, duhhh gak nyaman banget

“Hihi” kadek sembunyi di dada gw

“Yeeeeeeeeeeeee” teriak kadek saat lampu dah nyala, mata gw perih, kayak vampire yang kena sinar matahari,

“Tu kan nyala, gak bakal lama matinya” kata gw

“Iya percaya deh sama PLN” kata kadek

“Ya udah kamu bobok sana duluan, besok bli jg gak tau nie diajak kemana sama Sasa, mudah2an cerah, biar bisa keluar kita” kata gw

“Iya deh, bli bobok juga ya. muaachh..muachhh…” kadek mencium gw dan berdiri. Dia tidur di kamarnya sasa, gw ya di sofa aja udah enak. Kadek jalan menjauhi gw dan naik tangga ke lantai dua, gw perhatikan dia dari belakang, duh nafsuin banget, haha.

“Apa sih liat liat??” dia tiba tiba ngelirik gw

“Haha, emang gak boleh bli liat?” kata gw. Kadek lari mendekati gw dan memeluk gw yang lagi duduk. Dia duduk di panggkuan gw.

“Hmmppff.. ahhh.. hmmppff.. aku kangen banget bli” bisiknya

“Sama syank, besok mudah2an bisa kita berduaan ya” kata gw

“Hihi, da bli syank” kadek lari kecil ke atas

Hadehhhh… makin cinta gw sama Kadek begitu juga Sasa. Gimana ya gw bisa jalanin hubungan ini, gw udah terlanjur basah gini. 1 sisi adik gw yang paling gw sayangi, tapi dia adik kandung gw, masa depan kita masih gelap, 1 sisi ada Sasa, yang juga gw syang, apalagi keluarganya juga udah nerima gw gini. Gw sama sekali gak bisa milih, gak bisa menentukan mana yang lebih baik, gw emang serakah, tapi gw gak mau menyakiti siapa pun. Apalagi Sasa sama Kadek udah kayak kakak adik gini.

Sasa sendiri udah tau hubungan gw sama kadek, tapi dia tetap yakin gw gak bisa lanjut sama Kadek, tapi kadek juga sepertinya setuju kalau gw pacaran sama Sasa, aduhhhhhhhhhh pusing gw. Gw rebahan di sofa besar yang hangat ini. Gw harus gimana ya? Apa gw pacaran sama Sisi aja, haha. Malah operasi plastik jadinya ntar, kwkwkw. Kadek, Sasa gw syang banget sama kalian.

…………………………………..

“Anggaaaaa banguuuuuuuun”..

“Hmmm.. udah pagi ya, cepet amat” gumam gw

“Kamu nie males banget, ayok, sarapan, nanti kita keluar jalan jalan” ternyata sasa yang bangunin gw,

“Udah gak ujan lagi Sa?” tanya gw

“Dah cerah, yok cepet” dia meninggalkan gw ke ruang makanya

Sialan dingin banget lagi. Gw jalan ke kamar mandi, cuci muka. Njir kayak air es. Lalu gw jalan menuju ruang makan, ada di belakang, dekat sama taman belakang. Udah pada rame, kayaknya semua nunggu gw aja, hehe.

“Yok nak” panggil mama nya Sasa. Gw pun cengengesan mendekat dan duduk disana.

“Besok udah pendidikan lagi kamu Ga?” tanya papa nya Sasa

“Iya om, kurang lagi sebulan” kata gw

“Terus abis itu kemana?” tanyanya

“Belum tau om, nanti selesai pendidikan baru di umumin bakal penempatan dimana” kata gw

“bisa di seluruh indonesia ya? kan PLN ada dimana mana” kata nya

“Hehe, iya om” kata gw

“Aku juga pengen pa, merantau gitu” kata Sasa nyeletuk

“Terus siapa yang nerusin bisnis nya papa?” kata papanya

“Sisi aja, hhaha” kata Sasa ketawa

“Gak mau, aku juga mau merantau” kata nya

“Awas kamu bilang Korea” kata Sasa

“hhahahaha, kakak tau aja” katanya ketawa

“Ya nanti suami nya Sasa kan bisa nerusin pa, hehe” kata mamanya sambil ngambilin gw nasi goreng, duhhh. Gw lirik kadek, dia cuma senyum aja liat Sasa sama Sisi becanda.

“Kalau Anggie, lulus SMA mau kuliah dimana?” tanya mamanya

“Belum tau ma, maunya sih kuliah” kata kadek sambil ngunyah makanan

“Ya kuliah aja, kamu masih kecil. Apalagi kamu cantik gini, pasti dapet kerjaan bagus nanti” kata tante

“Anggie udah jadi modelnya tante shila ma, hihi” kata Sasa

“Shila? masak? haha” tawa tante

“Baru sekali aja foto fotonya kok ma” kata Kadek

“Iya tapi kamu udah jago banget lo Gie” kata Sasa

“Shila tu orangnya kreatif, gk pantang menyerah, makanya dia bisa bagus bisnisnya. Syukur dia udah cerai sama suaminya” tambah papa nya Sasa. Kayaknya om ini juga gak suka sama mantan suaminya mbak Shila.

“Om berapa kali kasi tau dia, kalau pernikahan nya dia udah gak bisa dipertahanin lagi, tapi dia masih aja keras kepala” tambah si om. Mbak shila perlu di sodok dulu om baru dia mau denger omongan, hihi. Tawa gw dalem hati.

“Bagus tu kalau kamu kerja sama dia” tambah om nya

“Ngomong – ngomong ntar kalian mau kemana nie?” tanya tante

“Hmm, anggie mau tak ajak ke air terjun ma, mumpung cerah, hehe” kata Sasa semangat

“Yeeeeeeeeeeeeeee” teriak kadek sama sisi. Dingin dingin gini mending selimutan aja, ngapaen juga liat air doang.

“Ooo gitu, mama gak bisa ikut nie” kata tante

“Papa juga, papa ada temen ntar kesini” kata om

“Angga temenin anak anak ya” kata tante nya

“Hhh, oo iya tan” duh terpaksa dah gw ikut.

Selesai makan gw mandi dan pake baju tebel, kupluk, syal, dah kayak mau ngeronda gw, haha. Gw juga nyiapin beberapa barang, kyknya perlu bawa minum hangat juga. Ini cewek cewek lama bener lagi. Gw duduk di depan sambil ngbrol ngobrol sama tukang kebun nya Sasa.

“Pak air terjun nya jauh gak?” tanya gw

“Deket mas, setengah jam jalan kaki mah” katanya. Duh jauh juga setengah jam.

“O mas nya mau kesana, jangan lupa bawa perlengkapan mandi mas” kata nya

“Kok gitu pak, dingin gini siapa juga mau mandi” kata gw

“Hehe, mas liat aja ntar sendiri, mas percaya aja sama saya, paling gak bawa baju tambahan aja” kata nya lagi. Hmm kykny ini bapak gak bohong deh, bawa aja deh.

“Iya deh pak, awas bapak bohong ya” kata gw. Gw masuk lagi ke dalem ambil handuk sama 1 set baju, gw masukkin ke tas. Kemudian kedengeran suara suara ribut dari lantai 2, kayaknya 3 cewek itu dah siap.

“Kalian tu lama banget” kata gw. Gw sempet pangling ngeliat mereka, imut imut bener. Bangga rasanya punya adik adik cantik gini, hihi.

“Yok jalan” kata Sasa

“Bli ngapaen bawa ransel gitu” tanya kadek

“Ini tu perlengkapan buat jaga jaga dek, bli punya tanggung jawab gede nie jagain kalian” kata gw

“Cieeee, hihi” kata kadek. Kita pun pamitan dan jalan kaki.

“Maaassss” bapak yang tadi manggil gw. Gw mendekati dia.

“Kenapa pak?” tanya gw

“Mas bawa ini” dia ngasi gw sebuah bunga putih, gw gk tau itu bunga apa, mirip mawar putih.

“Bunga? pake apa pak?” tanya gw bingung

“Ntar mas lempar ini ke bawah air terjun nya, dan mas bisa memohon sesuatu disana, kalau hati mas bersih, niat mas baik, insyaallah terkabul.

“Ahh yang bener pak?” tanya gw

“Hehe” dia hanya senyum dan meninggalkan gw. Apaan sih tu bapak bapak, pikir gw. Gw masukkin bunga itu ke saku jaket gw, dan nyusul anak anak.

Jalan nya masuk ke hutan, jalan setapak. Kayaknya juga udah sering dilalui. Ada papan petunjuk juga, kayaknya emang tempat wisata. Duh rame pasti, paling males gw. Di perjalanan mereka gak henti hentinya foto foto, trus siapa kira kira fotografernya, ya gw. Gw bawa tas mereka, tas gw, tukang foto juga. Hadehhhh..

Jalanan juga sedikit licin, karena emang habis diguyur hujan semaleman, tapi view nya gw akui keren. Bukit hijau, pohon pohon, haha, namanya juga di hutan. Sisi beberapa kali kepleset, pantatnya dia udah kotor karena jatuh terus. Kita juga ketemu beberapa orang yang kayaknya mau ke air terjun itu.

Skip skip perjalanan, akhirnya gw udah mendengar suara air terjun.

“Dah deket kakkk” teriak sisi

“Ehhh pelan pelan Si, jatuh lagi nanti” kata gw

“Iya syang, hati hati” kata Sasa

Ya ampunnn, gw bener bener terkesima melihat pemandangan yang gw lihat, gw lihat tetek mungil nya sisi, wkwkwkwk. Gak gak becanda, air terjun nya sih biasa, tapi di bawahnya itu. Sungai yang lebih mirip kolam yang luas yang bener bener jernih. Batu batu besar pun gak begitu banyak, jadi bener bener kayak kolam renang. Bener juga kata si bapak tadi, tapi siapa juga yang mau mandi air es gitu.

“Waaaaaaaaaaaa keren banget kak, yok turuun” teriak kadek. Kita pun menuruni anak tangga yang terbuat dari batu, dan untung juga ada pegangannya, kita pelan pelan turun sambil pegangan di bambu. Sampai di bawah gw lihat ada beberapa orang yang udah disini. Gw taruh tas dan duduk diatas batu di pinggir kali, sambil ngeliatin air terjun.

“Gimana ga, keren kan?” kata sasa

“Hehe, keren Sa, betah deh lama lama disini” kata gw

“Kakkk turun yok” teriak Sisi

“Hihi, ayoook” mereka bertiga cepat cepat buka sepatu, gulung celana, sama menaruh jaketnya. Gw senyum senyum aja melihat tingkah mereka.

“Ga jagain barang barang ya” teriak sasa, lalu dia lari ke sungai.

“Iya iya, hati hati kalian” kata gw. Merekapun asik main main air, sambil selfie pakai tongsis. Gw masih senyum senyum melihat pemandangan di sekitar. Suara air, suara burung liar, dan terkadang angin berhembus kencang.

Lama gw bengong, dan entah kenapa melihat air yang jernih gw pengen banget nyebur kesitu. seperti ada yang manggil. Gw berusaha berpikir pake akal sehat, tapi memang kayaknya gw harus nyebur deh, hehe. Gw buka pakain, tinggal make boxer gw doang. Gw turun ke sungai dan berendam, uanjir dingin nya, haha.

“Woiiiii bli, kok mandii?! hahaha” teriak kadek

“Emang kalian aja yang boleh main air” teriak gw. Gw beranikan diri berendam, dan dinginnya udah ilang, gw rebahan di sungai muka ngadep ke atas melihat langit. Seger banget rasanya. Gw pejemin mata sejenak, gak ada beban rasanya.

“Bliiii gak dingin?” kadek udah ada disamping gw

“Hehe, gak tuh, kamu ikut?” tanya gw

“Ihhh gak ahh, dingin gini. Yok naik” ajak nya. Ternyata Sasa sama sisi udah di pinggir sungai, gw lihat mereka bertiga bajunya pada basah, pada menggigil.

“Iya iya” gw bangun dan baru kerasa dingin nya. Sialan beku sekrang gw. Buru buru gw ambil handuk dan ngeringin badan.

“Ihh bli kok curang bawa handuk segala” kata kadek mendekap sendiri tubuhnya

“Hahaha, kasian deh kalian. Bentar bli tak ganti baju dulu di sana, ntar tak buatin api unggun” kata gw lari ke belakang batu dan bawa baju ganti.

“Anget nya, siapa yang mau di peluk?” kata gw ngeledek mereka

“Ga, gimana dong nie?” kata sasa

“Udah kalian buka aja bajunya, buka yang basah, trus nanti pake jaket aja. Sana cepetan” kata gw

“Hmm, iya deh, yok yok” kata Sasa. Mereka bertiga jalan ke belakang batu besar dan ganti baju. Gw coba buat api unggun aja. Untung gw bawa korek, dan emang persiapan gw udah mateng, gw ajuga bawa termos yang isinya teh hangat, haha. Gw ambil beberapa ranting kering dan daun kering. Dan byurrr, api nya nyala. Gw kelilingin pake batu biar apinya lebih tahan lama, untung dulu gw rajin ikut pramuka.

“Waaa ada apiii” teriak sisi lari dan jongkok di depan api. Mereka udah pada ganti baju, cuma celana nya aja yang masih basah basah dikit.

“Ehh BH kamu basah juga” tanya gw ke sasa. Gw lihat dia ngasi baju sama BH nya ke gw

“Hihi, abisnya tadi pada ciprat cipratin air” katanya. Mata gw langsung auto fokus ke dadanya yang terbungkus jaket nya yang tebel, haha.

“Dasar kalian” gw masukkin baju mereka ke tas dan gabung duduk di dekat api.

“Duh akhirnya ada kehangatan, coba ada teh anget gitu ya kak” kata kadek

“Nihhhh” gw ambil gelas plastik bekas aqua gelas, yang gw bawa dari villa, dan ngeluarin termos.

“Ya ampun Angga, hahahaha” tawa sasa

“Makanya kalian tu jangan dandan aja di lamain, untung ada aku inget hal beginian” kata gw sambil nuangin teh

“Kamu emang terbaik deh” kata Sasa ngambil teh yang gw kasi

“Hihi, bli peluk” kadek mendekati gw dan nempel di sebelah kiri gw.

“Aku juga, Si sini” Sasa ikutan nempel di kanan gw, dan Sisi di peluk sama Sasa. Sekarang gw meluk 3 cewek yang semuanya pada gak pake BH, haha.

“Blii, masih lama pendidikannya?” tanya kadek tiba tiba sambil meminum teh nya

“Lagi sebulan dek” kata gw

“Hmm lama ya, abis itu kemana?” tanya nya lagi

“Naa itu yang belum tau, nanti terakhir baru dikasi SK nya” kata gw

“Pulang ke Bali ya” kata kadek, dia makin menempelkan tubuhnya.

“Bandung aja Ga” celetuk Sasa

“Ihh kakak nie, Bali pkoknya” kata kadek

“Bandung aja, kan pendidikannya di Bogor, pasti nanti penempatannya gak jauh dari sini” kata Sasa sok tau

“Kak Sasa jahat, hiks” kata kadek

“Haha, udah udah, kalian doain aja ya. Dimanapun aku berada, kalian selalu dihati aku” gw gak sadar ngomong kayak gitu.

“Hihi” kadek makin meluk gw dan berbisik di telinga gw, “aku syang bli”.

“I love you Ga” bisik Sasa pelan. Duh galau dah gw, hehe. Apa Sisi jg skarng bilang Salanghae (bahasa Korea nya) haha.

“Aku juga syang banget sama kalian” kata gw dalam hati

“Berarti balik ntar Ga?” tanya Sasa

“Iya, jam 6 pagi besok aku dah harus di Udiklat Sa” kata gw

“Besok aja jalannya bli, temenin kita lagi tar malem” kata Kadek

“Iya ga, besok subuh deh tak suruh driver nya papa anterin” kata Sasa

“O gitu ya, iya deh, ntar kalian bangunin aku ya” kata gw

“O ya, Kadek kapan balik?” tanya gw

“Gak tau, hihi, tanya kak Sasa bli” kata kadek

“Besok sore Ga, dah tak beliin tiket, kamu kan sekolah Gie” kata Sasa

“Hehe, iya iya, tapi takut aku naik pesawat sendiri kak, anterin lagi yah?” kata kadek

“Ngapaen gak berani, kan udah tak ajarin kemarin. Aku juga mau ke surabaya say, persiapan wisuda” kata Sasa

“Hmmm iya deh” kata kadek

“Kak anggie, aku aja yang nganterin” kata Sisi

“Serius Si?” tanya kadek

“Iya aku mau dong ke Bali lagi” kata nya

“Ehhhh, anak kecil gak boleh kemana mana” kata Sasa

“Apa sih kakak, aku kan dah gede. Tenang aja kak anggie, ntar aku minta ijin mama” kata Sisi

“Udah gak usah di dengerin omongan nie bocah” kata Sasa. Gw cuma senyum senyum aja

Tak terasa udah sejam kita duduk disini, badan udah gak menggigil lagi. Perut juga udah mulai keroncongan.

“Balik yok, dah siang nie” kata gw

“O iya, yok yok” kata Sasa. Gw matiin api, dan beresin tas. Duh tambah berat dah tas gw, isi baju basah, BH beda beda ukuran lagi, haha. Kita jalan pelan pelan naik tangga, dan siang siang gini ternyata disini berkabut. Baru gw perhatikan ternyata udah gak ada orang, sepi banget. Hmm harus cepet cepet balik nie, ntar di culik setan lagi kita, haha.

“Si cepetan, mau hujan” kata Sasa. Jadi sekarang sisi ada di depan, kadek, Sasa dan gw paling belakang. Emang langit udah mendung, mudah mudahan kita gak kehujanan. Lalu tiba tiba angin behembus kencang dari depan, sampai topi kupluk nya sasa lepas dan terbang kebelakang. Dengan cepat tangan gw yang dari tadi masuk saku jaket nangkap topi tadi. Dan gak sengaja bunga yang dikasi bapak tadi jatuh di tanah. Gw baru inget pesan bapak tadi.

“Ingat, menjilat grendel pintu adalah ilegal di planet lain” Ehhh, bukan bukan, itu kan pesan kakek Squarepants, wkwkwkw.

Hmmmm apa gw coba aja.

“Aduhh aku lupa sesuatu di bawah, bentar ya” kata gw sambil ngasi ke Sasa kupluk nya

“Yahhh angga, dah mau ujan nih” kata Sasa jengkel

“Ya udah kalian duluan deh, ntar tak susul” kata gw

“Iya iya, kamu hati hati ya” kata Sasa, lalu mereka ninggalin gw. Gw balik lagi dan turun ke sungai di bawah. Di bawah udah sepi banget, gak ada orang sama sekali, sekarang dah saatnya gw di culik setan. Pikir gw. Tapi udahlah, gw niat baik kesini. Gw duduk di pinggir kolam, dan melempar bunga tadi. Gw perhatikan bunganya ngambang mengikuti arus, dan tiba tiba tenggelam, masuk ke pusaran air kecil. Apa bakal keluar Roh Sungai yang cantik, haha, Avatar kali. Gw pun memohon sesuatu.

“Siapapun yang mendengar ini, saya kesini niat tulus memohon, mohon ijinkan saya untuk diberi kesempatan memiliki 2 orang yang sangat saya sayangi, bagaimanapun jalannya saya siap menghadapinya, saya tidak bisa memilih atau meninggalkan salah satu. Saya mohon, lancarkan lah karir saya, saya ingin membahagiakan keluarga saya” Gw membuka mata dan hanya ada angin yang berhembus kencang. Lalu terdengar suara gemuruh. Udah lah, gw balik aja. Gw bangun dan cepat cepat naik tangga, dan ternyata udah gak ada kabut lagi. Dengan cepat gw jalan mengikuti jalan setapak tadi. Gw denger suara suara aneh di belakang gw, gw udah gak peduli lagi. Mau setan kek apa kek, gw bodo amat, gw takut dan cepet cepet pengen balik, haha. Dan akhirnya gw sampai di jalan besar, gw ngos ngos an istirahat bentar. Lalu ada orang lewat.

“Kenapa mas?” tanya nya

“Gapapa pak, tadi buru buru, hehe” kata gw

“Mas nya dari air terjun ya?” tanya nya. Dih kok tau.

“Iya pak, kok tau” tanya gw bingung

“Iya jalan ini kan cuma ke air terjun itu aja, dan untung dah mas balik sebelum tengah hari” katanya lagi

“Emang kenapa pak?” tanya gw

“Ya gapapa, tadi sempet ada kabut gak mas?” tanya nya

“Ada pak, tapi bentar doang” kata gw

“O ya syukur deh, saya duluan mas” kata bapaknya tersenyum

Njir misterius amat, bodo ahh. Udah gerimis lagi. Gw jalan dan villa nya Sasa udah keliatan.

Sampailah gw di villa, di ruang tamu gw lihat ada Om lagi ngobrol sama temen nya. Gw masuk dan ngeluarin baju baju basah yang ada di tas gw, gw taruh di kamar mandi. Kayaknya cewek cewek lagi ganti baju deh, gw tunggu di teras belakang aja.

“Ehh dah pulang kalian?” kata tante yang lagi di dapur, lagi masak kayaknya

“Udah tan, anak anak dah duluan juga tadi” kata gw

“Gaa, anggaaaa” baru gw duduk Om panggil gw

“Iya om” sahut gw

“Sini dulu, om kenalin teman Om” gw diajak duduk di ruang tamu. Wah siapa lagi nie,

“Angga pak” gw salaman sama bapak itu

“Ini Pak Wahyu, punya vendor yang kerjasama sama PLN” kata om nya

“Ooo gitu” kata gw sok ngerti

“Vendor di pekerjaan apa ya pak?” tanya gw

“Macem macem, ada pelayanan teknik, baca meter juga. Saya ambil yang di Jawa Timur, Bali, Sumatra ada juga” katanya

“Wah besar berarti pak” kata gw

“Ya lumayan lah, hehe. Kamu di PLN mana?” tanya nya

“Saya masih OJT pak, pendidikan. Belum dapet SK” kata gw

“O anak baru, hahaha” tawa nya

“Terus belum tau berarti di tugaskan dimana?” tanya nya lagi

“Iya belum pak, mudah mudahan deket rumah” kata gw cengengesan

“Rumah kamu dimana?” tanya nya

“Bali pak” kata gw

“Ooo aku kenal GM nya Bali, nanti tak coba loby deh” kata nya

“Waahh makasi banyak pak” gw sumringah. Lama gw ngobrol ngobrol sama mereka, gw jadi dengerin kisah sukses kedua orang ini, emang biar sukses tu harus penuh perjuangan, gak boleh menyerah, lakukan yang terbaik, rela berkorban, dan kerja sama tim. Aseeekk…

……….

Sorenya om sama tante harus duluan balik ke Bandung, katanya ada urusan penting. Jadi sekali lagi gw harus jagain trio imut ini. Abis makan malem gw lihat mereka lagi asik bertiga kirim kirim foto yang tadi. Gw masih minum kopi di teras belakang sambil ngbrol sama bapak tukang kebun, gw gak tau namanya siapa, haha.

“Jadi mandi tadi mas?” tanya nya

“Jadi pak, enak seger” kata gw

“Tadi bunga yang pak kasi juga udah saya lempar” kata gw

“Sempat ada kabut gak tadi?” tanya nya. Duh kok tau ya bapaknya

“Iya pak, tapi bentar aja” kata gw

“Wah beruntung mas nya” katanya

“Kok gitu pak?” tanya gw

“Kabut itu yang jaga disana mas, jarang jarang muncul nya” kata dia

“Haahh, maksudnya pak?” gw bingung plus takut

“Ya yang punya tempat itu, kalau sampai kabut nya gak ilang ilang bisa bahaya, tapi kalau muncul nya bentar artinya pertanda bagus, artinya yang disana ngijinin” kata nya

Jujur gw tambah bingung, maksudnya pasti disana tempat nya ada mistis mistis nya.

“Pak jangan nakutin gitu dong” kkata gw

“Hehe, mas gak usah takut. Tadi udah sempet mohon sesuatu gak?” tanya nya lagi,

“Udah pak, naa itu abis saya memohon disana, kabutnya ilang” kata gw

“Ooo iya iya” kata bapaknya

“Bliiii siniiii, temenin kitaaa” Teriak kadek dari ruang keluarga

“Ya udah mas, bapak balik kerumah dulu” bapak nya pamitan

“Rumahnya bapak dimana?” tanya gw

“Ini di belakang, dekat kok” katannya

“Ooo iya pak, hati hati” kata gw

“Angggaaaaaaaaaaaaaa, siniiiiiiiii” Teriak sasa

“Iyaaaaaaaa” gw bales teriak. Gw masuk ke dalem dan samperin mereka.

“Apasih kalian teriak teriak” kata gw

“Nii kita lagi nonton film hantu, temenin” kata kadek manja

“Ngapaen nonton kalau takut” gw ambil remote dan matiin tv

“Lahhh kok di matiin, kamu ihhhhhhh!!” Sasa nyalain tv nya lagi

“Udah temenin kita aja disini, kamu ngobrol sama siapa sih tadi?” tanya Sasa

“Itu pak tukang kebun nya kamu” kata gw

“Tukang kebun apa?” Kata Sasa bingung

“Yang ngurus kebun di villa kamu” kata gw

“Mang ujang? Mang ujang kan dah pulang kemarin, dia seminggu disini sebelum kita datang, beresin taman, terus kemaren pamitan” kata Sasa. Lah tadi tu siapa?? pikir gw

“Ooo warga sini paling” kata Sasa

“Iya kali” gw gak mau mikirin lagi, yang penting semua baek baek aja.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” teriak mereka barengan saat ada adegan ngagetin

“Nie matiin lampuny biar tambah enak” gw bangun dan matiin lampu

“Hiks bliii, kok gitu” kadek menarik tangan gw.

“Iya sini bli peluk” gw duduk dan kadek duduk di depan gw, gw peluk erat perutnya.

“Hehe” Sasa juga nempel sama gw, dia mengambil tangan kiri gw dan melingkarkan di perutnya. Kayak gini gw jadi nafsu jadinya, dua cewek cantik ini, wangi nya mereka lagi bener bener bikin gw mabok.

Ehh Sisi kemana? oalah, udah tidur ternyata, dia rebahan di sebelah, udah pake bantal. Hmmm gw coba kerjain dua bidadari ini ahh. Jujur gw ngarep banget bisa ena ena sama mereka, kayaknya Kadek juga udah tau hubungan gw sama Sasa gmn, apalagi Sasa. Hihi.

Perlahan gw masukkin tangan gw ke dalam baju kaos mereka dari bawah, hmm halus banget kulitnya.

“Ihh bli ngapaen sih” bisik kadek tapi dia gak nolak gw elus elus

“Kangen” bisik gw di telinganya

“Angga jangaan, geli” ada penolakan dari Sasa.

“Aku mau liat kalian udah pada pake BH atau belum, haha” kata gw

“Yeee dasar, udahlah” kata Sasa. Kayaknya sekarang gw harus mastiin hubungan kita ini, gw dah capek sembunyi sembunyi terus dari Kadek ataupun dari Sasa.

“Aku boleh tanya gak sama kalian?” gw kecilin suara tv

“Iya apa?” jwab mereka

“Jujur dari hati ku yang paling dalem, aku syang banget sama kalian, mungkin aku serakah, mungkin aku jahat, tapi aku dah lama sekali berpikir, dan memang aku gak bisa milih” kata gw, mereka hanya diam

“Dek, bli syang banget sama kamu, mungkin hubungan kita ini salah, tapi bli udah gk bisa berpisah dari kamu, bli juga gak tau nanti gimana ke depan, tapi bli akan selalu syang kamu” kata gw ke kadek, dia masih terdiam

“Sa, perasaan aku ke kamu juga sama seperti aku ke Kadek, aku syang banget sama kamu, dan aku pengen banget jalanin hidup sama kamu” kata gw ke Sasa

“Jadi kalau emang aku salah, aku jahat, aku siap kalau kalian benci sama aku, aku udah lama pengen ngomong ini”

“Maafin bli Dek, maafin aku Sa”

“Aku sayang banget sama kalian” kata gw

“Hikss, bliii, aku juga sayang banget sama bli, bli gak salah, aku sama sekali gak kaget bli ngomong gini, aku juga syang sama kak Sasa, aku gak benci sama bli atau pun kak Sasa. Aku syang kalian berdua” kata kadek meluk gw

“Semenjak aku ketemu kalian, aku udah seperti punya keluarga baru. Aku sebenrnya yang salah, yang ganggu hubungan kalian, tapi aku gak bisa bohongin perasaan ku ke kamu Ga, awalnya aku berpikir aku pasti bisa sama kamu karena Anggie adik kandung kamu, gak mungkin kamu bakal bisa terus sama dia, tapi sekarang aku juga gak rela kalau kalian pisah, aku gak rela ngelihat salah satu dari kalian sedih, aku syang banget sama kalian” kata Sasa

“Ga, kita bukan pilihan, kita syang kamu” kata Sasa

“Bener bli, bli gak harus milih kita, walaupun bli milih aku, aku juga gk bakal rela kak Sasa sedih” kata Kadek

“Ya ampun, kalian sampai segitunya. Kayaknya emang aku orang paling beruntung di dunia ini, makasi ya syang, mulai sekarang kalian bakal jadi sayang nya bli selamanya. Terus gimana ya nanti orang tua kita?” kata gw

“Nanti pasti ada jalan syang, yang penting kita bisa sama sama terus” kata Sasa

“Hmm, aku syang kakak” kadek bangun dan memeluk Sasa

Gw sempat berpikir, apakah doa gw emang terkabul. Terimakasih tuhan, terimakasih untuk semua nya. Mudah mudah kedepannya gw bisa terus sama mereka.

Melihat kesayangan gw akur, gimana gitu rasanya. Gw dekati mereka yang masih pelukan dan mencium kepalanya satu satu.

“Makasi ya” kata gw. Gw rebahan di atas karpet tebal itu tiba tiba Sasa sama Kadek rebahan di sebelah gw, kiri kanan gw di peluk.

“Kalau gini baru anget, hehe” kata gw

“Hemppffff.. hmmppp… mmmmhhh” saat gw noleh ke kanan Kadek udah melahap bibir gw. Gw gak peduliin Sasa, gw ampe ngos ngosan ciuman sama adik gw ini, entah kenapa dia jadi buas gini.

“Ihh kakak..” kata kadek saat kepala gw ditarik sama Sasa, jadi sekarang gw hadap kiri.

“Hmmmpp.. mppahh…hmfff” pegel dah bibir gw sekarang, Sasa juga gak kalah liarnya, lagi bertelur kayaknya nie berdua

“Hah hahhh” Sasa melepas ciumannya

“Hihi” mereka cekikian. Lalu gw coba memsukkan tangan gw ke dalam baju mereka, gw elus pelan punggungnya, pengen tak lepas kaitan BH nya tapi susah amat

“Ayo mau ngapaen?” tanya Sasa

“Hehe, aku kangen sama kalian” kata gw

“Bli diem aja yaa, hihi” kata kadek

Kadek menggulung kaos gw keatas, lalu dengan lembut menjilat puting gw.

“Ouhh syank, ahhhh” gw mendesah keenakan. Lalu rasa yang sama juga di puting gw yang lagi satu, ahhhhhh enak banget, dua gadis cantik ini lagi mainin puting gw.

“Hahhhh.. hmmmm…” gw cuma bisa menikmati sambil mengelus kepala mereka. Gw coba raba dadanya Sasa, dia menepis tangan gw, kadek juga sama, kayaknya emang gw harus nyerah deh.

“Ehhh dieeem!” kata Kadek saat gw coba lagi, hihi

Kontol gw udah keras banget, lalu tangan mungil kadek masuk ke dalam celana gw dan menarik kontol gw keluar. Perlahan dia kocok sambil mulutnya masih sibuk sama puting gw.

Kadek melepas ciumannya dan udah ada di antara kaki gw, dia melepas celana gw dan mulai melahap kontol gw. Ya ampun enak banget, gw cuma bisa merem melek, terkadang juga lidahnya menyentuh biji gw. Gw bener bener gak tahan, gw tarik Sasa dan kembali melahap bibirnya, dia kaget dan berusaha melepas ciuman gw.

“Gak tahan ya?” senyum nya

“Kamu cantik banget Sa” bisik gw

“Isep yank” Sasa membuka bajunya dan BH nya, dia menyodorkan gw puting toketnya yang montok. Semangat membara gw isep, sesekali juga gw gigit kecil.

“Ouhhhh ahhhhhhhhh” desah Sasa

“Yank nanti Sisi bangun lo” kata gw

“O iya, Gie pindah yok” ajak Sasa ke Kadek yang masih sibuk melahap kontol gw

“Hmm, haaa, kenapa kak?” tanya nya kaget

“Ntar Sisi bangun, pindah ke sebelah aja di ruang tamu” kata Sasa. Kita pun berdiri dan jalan ke ruang tamu

“Ihh kapan kak sasa buka baju?” tanya kadek

“Ssssttt” kata Sasa

“Yank kamu duduk sini” Kata Sasa. Gw buka baju dan duduk di sofa. Sasa dengan cepat melepas celana nya, 1 bidadari bugil di depan gw, mukanya dia udah horny berat.

“Gie aku duluan ya, hihi” Sasa duduk di pangkuan gw, dan menggemgam kontol gw. Diarahkan ke memmeknya yang udah becek.

“Hmmmppp ahhhhhhhhhhhh, ouuuuuhhhhhhhh” sasa melenguh sambil menengadah ke atas. Enak banget rasanya kontol gw. Di urut naik turun, putar kiri kanan.

Spoiler: pake headset hu

“Ayank enak banget, isepppin lagiiiiihh.. ahhhh,, ahhhh,,,ouhhhhhhhh” desah sasa

Sesekali gw lirik kadek, dia hanya senyum senyum kecil dengan wajah nya yang udah horny.

“Syank kamu bantuin bli, ouhhhhhh” kata gw ke kadek, dia masih bingung, gw remas toket sasa, dan menunjukan nya ke Kadek,

“Sini kamu satu, bli satu” kata gw.

“Hahhhh, malu bli” kata kadek

“Hehe, gapapa, tu liat kakak kamu merem melek gitu” kata gw. Sasa masih asik menaik turunkan badannya. Pelan pelan kadek mendekati gw, dan akhirnya dia menghisap puting kanan nya Sasa.

“Ouhhhh.. anggie, ahhhhhhhhhhhhh” Sasa kaget melihat Kadek yang mengenyot puting nya

“Ssssttt, syank kmu nikmatin aja” gw pegang toketnya yang kiri dan gw kenyot sekuat tenaga. Sasa menghentikan gerakannya dan mulai memutar pinggulnya. Desahannya makin liar, kontol gw di ulek ulek enak banget.

Lalu kadek melepas hisapannya, dia menatap gw.

“Yank pengen” kata kadek

“Buka celana kamu, sini berdiri” kata gw. Kadek melepas celananya.

“Sayank kamu hadap sana ya” kata gw ke Sasa

“He ehh” Saya memutar badannya, dia sekarang membelakangi gw, duduk di atas kontol gw. Dia pegangan di meja depan sofa dan naik turunkan pantatnya. Pantatnya yang mulus bikin gw makin nafsu.

“Syank sini” gw tarik kadek, dia berdiri di sofa dan mengangkangi muka gw. Gw biarin Sasa menggoyang kontol gw sesuka dia. Sekarang memek mungil adik gw ada di depan muka gw.

“Ouhhhh ayaank, ahhhhhhhhh” desah kadek saat gw jilat dalam memeknya. Suara desahan Sasa dan Kadek bikin nafsu gw makin naik. Apalagi diluar hujan deras banget.

“Ahhh ayank.. ahhh. ahhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhh” desahan Sasa makin kenceng, kayaknya bentar lagi nyampe dia, gw berusaha menahan nikmat dari goyangannya, gw harus puasin dua bidadari gw ini.

“Ayaaaaank aku keluar.. ahhhhhhhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhh.. hahhh..hahhh.haaahhhhhhhhh” Sasa mengentikan gerakannya, tubuhnya mengejang, jepitan memeknya pun makin kenceng.

“Hahhh.. hahh.. hahhhhhhh.. capek nya” sasa berdiri dan rebahan di sofa sebelah. Gw mengehntikan jilatan gw di memek kadek yang udah banjir.

“Syank sini” gw pangku dia dan blesssss..

“Ouhhh ayank.. ahhhhhhh” kadek merem melek menikmati sodokan gw. Memek mereka berdua sama sama ngejepit. Juara dah pokoknya. Gw pangku kadek sambil menikmati goyangannya.

Spoiler: pake headset max volume

“Iya terus syank” desah gw. Kadek tambah semangat menaik turunkan pantatnya, suara becek memeknya bener bener hot. Dia masih memakai kaos kuning nya, makin imut adik gw.

“Enak syank? ahhh..” desahnya

“Banget, kamu cantik banget syank” kata gw. Gak tahan lagi gw bangun dan ngerebahin dia, di sofa. Gw lirik Sasa, dia masih lemes, sambil nontonin kita. Gw peluk kadek sambil terus menggenjot nya. Keringat gw udah netes di tubuhnya. Gw naikkin kaos dan BH nya, duh makin imut aja ini toket mungil. Gw hisap sekuat tenaga.

“Ahhh ayankk.. enak banget… ouhhhhhhhh… uhhhhhhhhhh…. ahhhh” desahan Kadek makin keras.

“Ayank aahhh.. aku… ahhhh ahhh.. keluaaaaarrrrrrrrrrr… aahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” kadek memeluk gw erat, kakinya disilangkan di pantat gw, nafas nya ngos ngosan, ahhh.. ahhh.. ahhh..

“Ayank beloom?” tanya nya imut

“Hehe, belum dek” kata gw

“Ihh kok lama banget… hihi.. sanaaa” kadek mendorong tubuh gw, dia kegelian seperti biasanya. Kontol gw masih tegang maksimal. Nafsu gw masih tinggi.

“Ayank aku masih lemeess” kata Sasa saat gw lirik. Ahh bodo, gw harus crot di salah satu tubuh 2 gadis cantik ini. Gw balik bdan Sasa, jadinya dia tengkurap, gw naik ke atasnya dan mengarahkan kontol gw ke memeknya. Hmm udah mengering.

“Ouhhh ayaankk.. ampuun” desah sasa. Gw mulai genjot dengan tempo sedang. Sasa cuma mendesah lemas, sesekali dia melirik gw, seolah minta ampun. Gw peluk dia dari atas, gw jilatin lehernya yang mulus.

“Ahhhh… ahhhh.. boleh di dalem” bisik gw

“Jangaan yank, aku lagi subur.. ahhh” bisik sasa pelan. Gapapa deh, daripada gak crot.

“Ahhh.. ahhh.. ahhh.aahhhhhh” Gw makin mempercepat sodokan gw, gw rasakan bentar lagi mau keluar.

“Ouhhh ayaank..” Gw tarik kontol gw dan menaruh di antara belahan pantatnya. Beberapa kali sperma gw membasahi punggungnya yang putih mulus.

“Ahhh.. ahhh.. ahhh.. lemes aku” kata gw

“Hikss ngilu punyaku yank, awas kamu ya” kata Sasa

“Hehe maaf ya cantik, abisnya udah tanggung” kata gw

Gw duduk di sofa sambil menyandarkan kepala, ya ampun puas banget malam ini. Bisa nikmatin 2 tubuh bidadari cantik, barengan lagi.

“Muach” kadek memeluk gw dari samping dan mengecup pipi gw, begitu juga Sasa.

“Makasi ya syank, kalian 2 orang yang paling berharga di hidup bli” kata gw mengelus kepala mereka. Mereka makin memeluk gw erat. Gw lihat udah jam 1 malem, duh berapa jam tadi ya.

“Yok bobok kak, bli besok kan subuh – subuh dah jalan, nanti telat lagi” kata kadek

“Ooo iya ya. Yok..” mereka berdua memakai bajunya kembali, gw pun merapikan diri, kita ngendap jalan. Ohh syukur Sisi masih bobok.

“Yank kamu bisa angkatin sisi ke kamar gak?” kata Sasa

“Iya yank” Gw angkat tubuh Sisi dan jalan naik tangga, duh lemes dengkul gw. Kita masuk ke kamarnya Sasa, gw taruh Sisi di tempat tidur.

“Ayank bobok sini ya” kata kadek,

“Gak cukup kasurnya yank” kata gw

“Nihh” Sasa menarik kasur tambahan yang ada di bawah kasur utamanya

“Hehe, iya deh. Besok bangunin aku ya, jam 4 pagi dah harus jalan” kata gw

“Iya, nih tak setel alarm jam 3” kata Sasa

“Yok dah bobok” Gw merebahkan diri di kasur, jujur dengkul gw masih lemes banget. Beruntungnya gw, besok gw udah harus balik, kapan lagi ya bisa kayak gini. Hihi. Terimakasih pak tukang kebun, entah siapa anda, makasi pokoknya.

……………………………………

“Yaaankk.. ayaank… banguunn” ada suara yang bikin gw bangun, duh mata gw sepet banget. Tidur jam setengah 2, ini jam setengah 3 bangun.

“Yank masih ngantuk” jawab gw ke Sasa

“Nanti telat lo, bobok di mobil aja ntar lanjut” kata dia

“Hmmm, iya iya” gw bangun dah melihat sekitar, Sasa ada di kasur atas pas di atas gw,

“Sini deh” gw panggil dia. Sasa menjatuhkan dirinya dan memeluk gw dari atas.

“Baik baik ya dirumah, jaga kesehatan” kata gw sambil mengelus punggungnya

“Kamu juga ya, cepet lulus pendidikannya, dimana pun kamu nanti aku pasti ikut” kata Sasa

“Hmmppfff…hmmppff..” Gw kecup lembut bibirnya

“Yok dah, aku tak cuci muka dulu”.. Gw bangun dan jalan ke kamar mandi. Gw lihat kadek masih bobok, capek pasti dia kemaren. Hihi. Tar aja dah gw telpon dia pas udah sampe.

Gw udah siap, barang barang udah beres semua. Gw kecup lembut kening adik gw.

“Sa aku titip kadek ya” kata gw

“Iya syank, kamu tenang aja. Nih titipan dari mama kemaren, bagi bagi sama temen temen kamu” Sasa mengantar gw sampai naik mobil dan ngasi 1 dus makanan.

“Bye syank..” Sasa tersenyum manis

“Pak saya tidur ya, masih ngantuk” kata gw ke pak supirnya

“Iya mas, aman” katanya

Dan kembalilah gw ke udiklat, gw nyampe jam setengah 6 kurang, hampir telat, gw lari ke kamar, dan untung hari ini gak ada apel pagi, gw lihat temen gw juga baru bangun.

“Enak ya lo Ga, liburan” katanya

“Hehe, lumayan bro, nih oleh oleh” dan mereka pun pada heboh bagi bagi makanan.

Seperti biasa gak banyak yang bisa gw ceritain saat di Udiklat, karena emang aktivitas nya gitu gitu aja. Dan 1 bulan pun berlalu, dan hari ini adalah hari pengumuman dan pembagian SK penempatan. Wih semua udah deg degan, kita di kumpulin di aula. Pertama di umumin pemenang lomba ide kreatif/inovasi yang udah kita buat selama 3 bulan ini. Dan kelompok gw yang menang, haha. Kebetulan anggota kelompok gw ada 1 lagi orang IT, programmer juga. Jadi dia fokus buat aplikasi mobile, gw yang web. Jadi lah aplikasi keren dan di apresiasi sama juri.

Setelah itu barulah pengumunan penempatan. Satu persatu nama kita di bacakan, ada yang dapat di Aceh, Papua, Maluku, NTT seluruh indonesia. Ada yang teriak bahagia, ada yang diam membisu, hadehh. Dan teman dekat gw, namanya Andi, dia orang Bali juga, namanya di umumin, dia bersorak karena dapet di Bali. Gw udah dag dig dug, dan saatnya nama gw yang di bacain.

“Atas nama, Putu Angga Yuda penempatan PLN Wilayah NTT” kata pegawainya. Seketika pandangan gw gelap, gw kecewa berat. Gimana nie ya, gimana sekarang gw harus jauh dari semua orang yang gw sayangin. Gw pengen nangis tapi gak ada air mata yang keluar, gw mau ngabarin Kadek sama Sasa pun ragu, berat banget gw pegang HP. Yah udahlah mungkin ini jalan hidup gw, nanti kedepan semoga jadi lebih indah.

“Wkwkwkwkwk, siap siap lo perang di perbatasan Ga, hhaha” si Andi sialan nie ngetawain gw

“Taik lo” kata gw kesel

“Ntar gw titip anak Komodo ya, hahaha” tawa nya lagi. Sialan emang nie dia,

Dan pengumuman pun selesai, gw udah no hope lagi, nanti aja dah gw kabarin. Acara pun di tutup oleh seorang pegawai yang kayaknya big boss, mungkin kepala divisi SDM nya di pusat. Kita di kasi nasehat dan semangat, ya paling gak kata katanya nenangin lah.

“Ooo sebelum tutup acara, ini ada penutup dari Ibu kita yang cantik. Bu Dayu silahkan” kata bapak nya. Haaaa?! Dayu? Bu Dayu yang di Bali? gw penasaran. Dan benar seorang perempuan cantik, yang gw kenal maju ke depan dan mengambil mic.

“Anjir gede banget” bisik teman gw disamping

Beliau mulai ngomong dan ngasi kita semangat, gw udah males dengerin, gw kecewa sama dia, gw mau hapus aja aplikasi yang gw buat, padahal udah selesai, setan semua. Gw kesel banget. Bu Dayu sesekali ngelirik dan tersenyum ke gw, gw sama sekali gak bales senyumnya. Gw perkosa aja nie toge, pikir gw kesel.

Dan acarapun selesai, semua salam salaman. Gw salaman dengan senyum palsu, gw lihat bu Dayu udah gak ada. Tapi semua udah dapet amplop SK, kok gw belom ya. Gw tanya ke salah satu pegawai nya

“Pak saya kok gak dapet SK ya kayak yang lain?” tany gw

“Ooo kamu Angga ya, tadi Bu Dayu yang ambil, dah di tunggu tu diruang sebelah, kamu kesana aja” katanya. Ihh mau apa lagi nie toge. Gw dengan malas menuju ruangan, gw ketok pintu, gw pasang senyum palsu.

“Tok tok.. Misi..” gw kaget ternyata ada mbak Dini juga, mereka berdua lagi duduk di sofa.

“Haii botak” sapa mbak dini

“Ehh mbak disini, Bu..” gw salamin keduanya

“Gimana ga kabarnya?, penempatan dimana kamu?” tanya bu Dayu

“NTT buk” kata gw datar

“Wah bagus dong, banyak tempat wisata” katanya cekikan

“Hehe” kata gw

“Tu SK kamu, tadi aku minta langsung di depan” katanya

“Iya bu, makasi. Saya permisi” gw ambil SK dan mau jalan keluar.

“Ehh buka dulu lah, kita kan juga pengen tau” katanya

“Kan ibu dah tau” kata gw kesel. Gw robek amplopnya dan gw baca, haaah! kok PLN Distribusi Bali.

“Hahh, kok gini, yang bener yang mana Bu?” kata gw bingung

“Surpriiiiiiiiiseeeeeeeeeeeeeee” teriak mbak dini

“Hahahahahahhahaha. Kamu liat gak mukanya dia tadi Din, hahaha” tawa bu Dayu

“Wkwkwkwkkw, angga angga, maafin kita ya. Itu hadiah lo buat kamu, jarang jarang bu Dayu ngasi surprise, hihi” kata Mbak Dini

“Ya ampun Bu, mbak, makasi banyak” Gw duduk lagi sambil nyalamin mereka

“Hahaha, iya iya. Aku gak ada bantu apa apa kok, emang udah jalan hidup kamu gini. Kamu harus semangat kerja ya” kata nya

“Iya buk, siap buk” kata gw, sekarang gw gak pengen nangis malah keluar air mata.

“Ngomong – ngomong kok ibu sama mba bisa ada disini?” tanya gw

“Ya mau jemput kamu lah Botak” kata mbak dini

“Serius?” tanya gw

“Iya, ntar temenin kita ke PLN Pusat di Jakarta” kata bu Dayu

“Ngapain bu?” tanya gw

“Presentasi in yang kalian buat itu, mudah mudahan di Acc” kata nya. Duh untung belum gw hapus tu aplikasi

“Wah, siap bu. Hampir tadi saya mau hapus itu aplikasi gara gara kesel” kata gw

“Hahaha, iya deh maaf” kata nya ketawa

“Ya udah Ga, kamu beresin barang deh, nanti kita naik mobil ke Jakarta” kata mbak Dini

“Baik mbak. Saya pamit dulu, bu, mbak” gw keluar ruangan dengan hati gembira. Bu Toge i love uuuu, teriak gw dalam hati. Sampai diluar gw lihat ada keributan.

“Ehh apaan tu rame rame” Gw samperin ternyata Andi lagi protes ke salah satu pegawai.

“Eh kenapa si Andi” tanya gw ke temen

“Itu penempatannya dia berubah, tadi kan dia di umumin di Bali, trus di SK nya NTT, haha” kata temen gw

“Wkwkwkwkwk” tawa gw. Gw deketin dia yang udah duduk diam.

“Bro jadi nitip komodo? hahahaha” tawa gw

“Katanya gw ketuker ama lo tadi Ga, salah baca” katanya

“Iya gw juga baru dikasi tau, udah gapap Di, siapa tau lo ketemu jodoh disana, lo kan suka cewek cewek timur, haha” kata gw

“Hehe, sialan lo. Iya deh, selamat ya Ga, gw titip Bali sama lo, nanti kita ketemu lagi gw pasti jadi bos lo” katanya

“Siaappp bos, hahaha” kata gw

……………………………………….

Siang itu gw naik mobil, gw di depan, mbak dini sama bu dayu di belakang, kita di anterin supir dari Bogor ke Jakarta. Di jalan gw baru keinget ngabarin cewek cewek gw. Gw pun Video Call Kadek.

“Bliiii syaaaank..gmn hasilnya..” teriak dia
Bentar tk add Sasa sekalian di vidcall dek,
“Ayaank, ehh ada adik aku juga. Gmn hasilnya yank? Tanya Sasa
“Nih baca” gw liatin SK gw

“Ihh gak liat, blur tulisannya” kata Sasa

“Bli dapet di Baliii, hehe” kata gw

“Haaahh serius bli??” tanya kadek

“Iya serius” kata gw

“Yeeyeeeeeeeeeeeeeeeeeee” sorak mereka, pak supir sampe

“Syukur deh, bli udah kabarin bapak ibu?” tanya kadek

“Belum dek, nie ntar tak telpon” kata gw

“Ini lagi dimana yank? kok di dalem mobil?” tanya Sasa

“Ooo ini mau ke Jakarta, ke PLN pusat” kata gw

“Itu sama siapa?” tanya nya lagi

“Sstt.. itu atasan aku, yang itu namanya Bu Dayu, itu Mbak Dini” kata gw ngarahin kamera ke mereka

“Ooo, hehe, halo buk, mbak” kata mereka, haha.

“Bli aku tunggu dirumah ya, hihi” kata Kadek

“Iya, syank” kata gw

“Daaaaaa, muuuaaaaaaaaaachhhhhhhhhh” mereka bareng bareng ngecup kamera hpnya. Gw cepet cepet matiin telpon, malu gw.

“Hahahaa, pacar kamu Ga?” tanya mbak dini

“Iya mbak, sama adik saya” kata gw

“Cantik – cantik banget mereka, pacar kamu yang mana?” tanya nya

“Yang baju hitam tu, yang baju putih adik saya” kata gw

“Ooo itu, bukan orang bali ya?” tanya nya lagi, dih kepo amat mbak dini

“Bukan mbak, orang Sunda, dari Bandung” kata gw

“Oohh” katanya. Gw lihat bu dayu masih sibuk dengan hp nya.

“Lagi berapa jam nyampe nya pak?” tanya gw ke supir,

“Ya kalau lancar gini, lagi sejam mas” katanya. Gw cuma ngobrol ngobrol sama mbak Dini, bu dayu sibuk banget, nelpon lah, sibuk sama HP, ya wajarlah, bos bos pasti sibuk.

Skip skip, sampailah gw di kawasan blok M, jujur itu pertama kali gw ke Jakarta, bengong gw liat gedung gedung tinggi, haha.

“Kita ke hotel dulu ya pak” kata bu Dayu

“Hotel mana bu?” tanya nya

“Fave pak, blok M. Tadi aku pesen disana” kata mbak Dini

“Oke bu” kata pak supir

“Mbak ntar saya tidur dimana?” tanya gw, apa gw di bayarin hotel jg ya

“Sama akyuuu, mau gak? haha” katanya manja

“Hehehe, mbak nie” kata gw

“Kamu tenang aja deh, gak mungkin kita suruh kamu tidur di kolong jembatan” kata nya ketawa

“Hehe, siap siap” kata gw

Sampailah kita di hotel, mbak dini ngurus check in nya.

“Nih kunci kamar kamu, istirahat dulu ya, ntar kita siapain bahan buat besok” kata mbak nya sambil ngasi gw kunci kamar.

“Oke deh, kalian istirahat ya, siapin ntar buat besok, tar malem deh kita review” kata bu Dayu. Kita pun naik lift, kebetulan kamar gw sebelahan sama mbak Dini. Gw masuk kamar dan menaruh koper, gw buka celana, baju, dan melempar diri gw ke kasur. Ahhhh lega nya, karena kecapek an gw pun tak sengaja tertidur.

…………………………………

Gw kebangun gara gara HP bunyi. Hmm mbak dini nelpon.

“Halo mbak” kata gw

“Halo Ga, kamu nie pintu di ketok ketok gak nyaut, tidur ya?” tanya nya

“Hehe, iya mbak, baru bangun” kata gw lemes

“Kenapa mbak?” tanya gw

“Aku ke kamar kamu ya, kan mau nyiapin bahan besok” katanya

“Oo iya, bentar mbak aku man… tut tut tut.. di dulu” dia matiin telpon

“Tok tok tok” duh gw cuma pake sempak doang lagi. Cepet cepet gw ambil handuk, gw lilitkan di pinggang gw

“Bentaar” gw buka pintu, mbak dini datang bawa laptop nya

“Ihh kamu mau mandi?” tanya nya kaget

“Mbak sih, buru buru nutup telpon, tadi kan aku mau bilang mandi dulu” kata gw

“Hehe, iya sana deh mandi, aku diem disini ya” katanya. Gw ambil HP dan masuk ke kamar mandi, mbak dini udah duduk di kasur gw nyalain laptopnya. Duh imut nya dia, pake celana pendek gitu, plus baju kaos tipis warna kuning. Sialan kontol gw tegang lagi. Udah ahh, mandi dulu. Itu istri orang bro.

Spoiler

Gw lanjut mandi, dan baru inget gw lupa bawa baju ganti. Abis mandi gw handukan lagi dan ambil baju di koper, gw jongkok jongkok disana, gw gak tau apa mbak dini ngeliat gw apa ngak. Gw masuk lagi ke kamar mandi dan ganti baju. Hmm, dah ganteng maksimal, haha.

“Mbak berangkat gini, dede bayi gimana?” tanya gw

“Ada pengasuh nya Ga, ada papa nya juga, aman” kata nya

“Ooo udah gak netek in?” tanya gw

“Sampe 6 bulan aja, sekarang udah susu formula” katanya

“Ooo iya iya. O ya, nanti besok gmn mbak?” tanya gw, gw duduk juga di kasur sambil ngeliat laptop nya dia. Duh wangi banget deh dia, jarinya lentik mengetik keyboard. Jangan tergoda lo setan, tu 2 cewek cantik mau lo kemanain. kata otak gw.

“Oke jadi besok kita presentasi di hadapan bos bos Ga, kita berdua yang presentasi. Nanti biar aku yang presentasiin ide, sop, secara umum, kamu jelasin yang teknis aplikasi nya ya” kata mbak dini

“O iya mbak” kita pun ngebahas materi, gw buat video demo aplikasi, seru lah pokoknya. Semangat gw kalau kerja kayak gini. Gw udah akrab banget sama mbak Dini, terkadang dia juga curhat masalahnya dia, keluarga, dan dia kepo banget kalau nanyain cewek gw, haha.

“Ehh laper nie, pesen makan yok. Kamu mau apa Ga?” tanya mbak Dini

“Apa aja mbak, yang penting bergizi, haha” kata gw

“Tak go food aja ya, males keluar” katanya. Tunggu sekitar 15 menit, makanan pun datang, kita makan sambil latian presentasi. Nyiapin yel yel juga. Mbak dini semangat banget. Sampai jam 7 malem kita latian. Dan tiba tiba hape nya mbak bunyi

“Ehh bu Dayu.. Halo malem bu?” kata nya

“O udah bu.. Baik, kita kesana” lalu dia menutup telponnya

“Kenapa mbak?” tanya gw

“Yok kita ke kamar bu dayu, beliau mau liat materinya” kata mbak dini

“Ya udah yok” Kita keluar kamar membawa laptop dan naik ke lantai 5.

“Tok.. tok ..tok.. masuk” kita masuk ke kamar bu Dayu, beliau kayaknya baru abis mandi, masih ngeringin rambut, tapi udah baju lengkap, duh itu toket emang kayak magnet, haha.

“Coba kalian presentasi, aku mau liat” katanya. Kita pun presentasi sambil teriak yel yel, sampai ibunya ketawa. hampir setengaj jam kita ngoceh.

“Oke deh nice, good job. Aku rasa udah pas, nanti kalian jangan sampai grogi ya, anggap aja orang yang dengerin tu anak buah kalian, yang bego bego dan belum ngerti apa yang kalian buat, jadi kalian harus bisa bikin mereka paham” kata bu dayu

“Siap bu” kita kompak an jawab

“Oke sekarang kalian sana istirahat, atau mau keluar?” tanya nya

“Hmmm, belum tau juga nie” kata mbak dini

“O ya, Ga kamu bisa bantu aku gak?” tanya bu dayu

“Apa tu bu?” tanya gw

“Nie harddisk saya kemaren di makan virus, hilang deh smw datanya, kamu bisa kembaliin gak?” tanya nya

“O recovery, oke bu tak coba. Udah lama kena virusnya?”tanya gw

“Minggu lalu kayaknya” katanya

“Ya mudah mudahan belum ketimpa file lain, tak coba bu ya” kata gw

“Okee” katanya

“Ya udah kita pamit bu” kata mbak dini. Kita keluar kamar bu dayu.

“Mbak mau keluar?” tanya gw

“Kamu?” dia tanya balik

“Kayaknya gak deh, dah jam 9 jg, nie aku mau beresin harddisknya bu dayu bentar” kata gw

“Hmm iya, aku juga. Ehh aku ikut ya, mau lihat, gimana sih caranya ngembaliin file yang hilang” kata nya

“Iya ayok” kita balik lagi ke kamar gw. Sampai di kamar gw nyalain lagi laptop dan colok harddisk nya bu dayu, klak klik klak klik gw coba recover lagi file nya. Dan prosesnya jalan, nunggu sejam an kayaknya.

“Ehh ga, kok kamu bisa punya pacar orang Bandung?” tanya nya tiba tiba, sambil dia merhatiin laptop gw

“Ya jodoh kali mbak, hehe” kata gw

“Beda keyakinan dong?” tanya dia

“Iya mbak” kata gw

“Terus?” tanya nya

“Ya gapapa kan, aku jalanin aja sih mbak” kata gw

“Ya kan susah nanti kalau kamu pas mau nikah, dulu aku juga punya cowok, orang jawa. Pacaran dari kuliah. Tapi keluarga kita gak setuju” katanya

“Sedih donk?” tanya gw

“Iya lah, sampai sekarang aku masih WA2 an sama dia, hehe” katanya

“Hati hati lo ketauan suami mbak” tanya gw

“Hehe, ya sembunyi sembunyi akunya” katanya

“Hmmm.. itu aku belum sempet mikirin sih mbak, tapi aku bakal tetap berusaha, ke orang tua aku, ke orang tua dia, aku juga gak maksa buat pindah2 keyakinan gitu” kata gw

“Ya kan susah nanti kalau beda beda, anak kamu nanti ikut siapa coba” tanya nya lagi

“Ya tak bebasin aja, haha, bisa punya dua dia, jadi THR dapet 2 kali, haha” kata gw

“Haha, dasar kamu” katanya

“Berarti mbak di jodohin nie, atau gimana?” tanya gw

“Ngak di jodohin, cuma dikenalin, haha. Aku nie kan menak Ga, (menak itu artinya berkasta hu, jadi di bali tu kan ada kasta kasta gitu), jadi banyak aturan. Tapi untung suami aku sekarang baik, mapan juga, jadi ya aku juga gak ada masalah” katanya

“Aduh sinampura tyang mbak, haha” kata gw bahasa bali halus

“Ihh biasa aja deh, hehe” katanya

“Suami aku juga ngerti, aku sering dinas gini, dia gak ada masalah” kata nya

“Ya artinya suami mbak udah percaya. Mbak harus jaga tu kepercayaannya” kata gw

“Iya bener ga” kata nya

“Kalau gitu hapus tu kontak mantannya mbak, haha” kata gw ketawa

“Ihh tar dulu, hahahaha” tawanya. Asik kita ngbrol proses recoverynya pun selesai, 70% data bisa balik, lumayan lah, daripada ngak. Gw cek satu satu, dan dokumen dokumen bisa pulih semua, cuma gw cek foto sama video yang corrupt. Dan gw gak sengaja buka 1 foto.

Spoiler

Ini kayaknya album private nya bu dayu deh, ehh ada lagi fotonya.

“Mbak sini deh” gw panggil mbak dini yang lagi main HP

“Haaaaaa, itu bu dayu?” katanya kaget

“Iya mbak, ternyata suka selfie juga beliaunya, hihi” tawanya

“Coba liat lagi Ga, dia ngambil mouse gw. Di klik, lagi foto yang lain.

Spoiler

“Ya ampun..” kata Dini. Terlihat foto bu dayu lagi selfie, tapi dia nunjukin toket gede nya. Gw nelan ludah pas liat foto itu.

“Ehh ini ada video juga” kata dini

“Mbak udah, gak enak” kata gw

“Udah gapapa, penasaran aku” di putar dah tu video

Spoiler: coli hu

“Ya ampun bos ku ternyata gini, haha” kata nya nutup mulutnya

“Coba folder yang ini” dia mengklik lagi 1 folder dan ada 1 video lagi. Munculah video bu dayu lagi ena ena. Karena speaker laptop gw maksimal, tadi abis di pake presentasi. Kita berdua panik karena suara desahan nya yang keras.

Spoiler: crot disini

“Ihhhh, bu dayu gitu ternyata” dini masih heran

“Itu sama siapa dia ya Ga?” tanya dini

“Ya mana ku tau mbak, suaminya lah pasti” kata gw

“Iya mudah mudahan, haha” dia ketawa.

“Gaa lagi, cariin lagi” kata dini

“Gak ada lagi mbak, itu aja yang bisa recover, yang lain corrupt” kata gw

“Yahhh” dia kecewa, duh nie cewek demen bener.

“Atau tak puterin bokep aja, hahahaa” kata gw

“Yeee gak mau, aku kan penasaran ga, bukan napsong, haha” katanya

“Tapi aku masih gak nyangka, bos ku kayak gitu” kata dini lagi

“Ya manusiawi lah mbak, yang penting kan untuk koleksi nya pribadi. Emang mbak gak pernah gitu?” tanya gw

“Hmmm ngak tuh” katanya

“Alah gak percaya aku, sini pinjem hpnya” kata gw

“Ehh jangaaaan, haha” kata dia,

“Ya foto foto ada sih, tapi video ngak deh, malu” katanya

“Ya intinya jangan sampe ke sebar mbak, kalau dipake buat mereview kan bagus sebenrnya?” kata gw

“Maksud kamu?” tanya dia

“Ya maksudnya kita buat video nie, lagi ML sama pasangan, terus ditonton bareng bareng buat seneng seneng, buat nambah variasi, kan bagus, hahahaha” kata gw ngakak

“Ihh kamu bisa aja, haha. Emang kamu pernah buat video?” tanya dia

“Ya ada lah” kata gw

“Hehe, liat dong” katanya

“Hussh, nanti mbak pengen lagi” kata gw

“Ihh sory aja. Ga aku penasaran, liat ya yaya ya” dia melas. Kasi aja deh, biar dia gak penasaran. Gw ambil hp dan buka folder pribadi gw. Gw taruh di depan laptop dan putar gw lagi ena ena sama Sasa. Durasinya sekitar 2 menit. Suara desahan Sasa keras banget, binal lagi. Mbak dini diem, dia memeluk bantal sambil serius nonton sampai selesai.

“Udah ya” kata gw ambil hp

“Cewek kamu binal banget ya, hihi” tawanya

“Mbak paling gitu juga, hahaha. Terkadang kalau udah panas gitu, bisa jadi super binal mbak” kata gw

“Hehehe, iya juga sih” katanya.

“Ehh hape kamu bunyi tu” ehh bu dayu nelpon

“Halo bu..” kata gw

“Ga, aku baru inget, di aplikasi tambahin export report ke Excel ya” katanya

“O iya bu, bisa” kata gw

“Bisa malam ini kan?” tanyanya

“o iya bu, bisa” kata gw

“Ooo oke tks ya” katanya

“Sama sama bu” gw tutup telpon

“Kenapa Ga?” tanya mbak dini

“Ini aplikasinya minta di update mbak, nambah menu” kata gw

“O ya udah kamu kerjain deh sana” katanya

“Terus mbak?” tanya gw

“Aku pinjem harddisk nya bu dayu ya, hahaha” katanya

“Dih mbak nie, masih penasaran aja” kata gw. Dia nyabut harddisk nya dan di colokin ke laptopnya. Dia masih di kasur gw, gw pindah ke atas meja dan duduk di kursi. Gw mulai ngerjain updatenya. Gw bodo amat mau mbak dini nonton bokep kek disana, haha. Pasti dia masih penasaran sama video bu dayu. Sampai pake headset lagi, wkwkwkw. Sejaman gw kerjakan dan selesai juga.

“Lah dia tidur” gw lihat mbak dini udah tiduran di kasur gw, meluk bantal lagi. Jadi ada dua bantal, 1 dia taruh di kepala satunya dia peluk. Gw matiin laptop, dan beresin laptopnya mbak dini. Gw lihat ternyta bener, dia masih buka buka foto sama video bu dayu. Duh nie cewek.

“Mbak..mbakk.. bangun” gw goyang goyangkan kakinya, dia masih tidur.

“Mbaaaakkk” gw goyang kerasin.

“Heehhhhhh… apa sih ga..” dia memutar badannya dan membelakangi gw. Duh gw tidur dimana nie sekarang. Ahh tuker kamar aja deh, biar mbak nya disini, gw ke kamarnya dia aja. Gw buka buka tasnya, nyari kunci. Duh kok gak ada. Ooo di saku nya kali.

Pelan pelan gw liat saku celannaya, karena ini emang jeans, jadi ketat banget sakunya. Gw masukkin tangan gw ke saku samping. Ehh gak ada. Lalu perlahan gw masukkin tangan ke saku belakang nya, empuk banget pantatnya, hihi.

“Ehh..ehh” dia kayak mau ke bangun

Aduhhhhhhhh……

Bersambung..

Daftar Part