. Adik Ku Tercinta Part 18 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 18

0
315
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 18

Unforgetable Moment

[POV Angga]

“Kamprett apaan tu putih putih??!!” gw kaget setengah mati. Tapi emang itu bukan kuntilanak seperti yang gw harapkan, kayaknya itu Mbak Shila yang pake baju tidur.

“Ya ampun mbak, mbak ngapaen malem malem disini” gw lari mendekati mbak shila yang lagi duduk sambil terisak

“Ehh Angga, gapapa kok.. hukss.. udah kamu tidur aja sana” katanya mengusap air mata. Gw lihat kayaknya tadi dia abis ribut, pasti sama suaminya. Ini pot depan pecah, dan pipinya.. ya ampun, merah banget, kayak kena tamparan.

“Aku gak bakal nanya mbak kenapa, tapi aku mau temenin mbak disini” kata gw

“…. hikss.. hikss..” dia masih menunduk sambil terisak, sedih banget kedengerannya. Gw duduk disamping nya sambil ngeliat langit malam.

“Terkadang dunia itu jahat banget, saat kita udah melakukan yang terbaik tapi hasilnya justru sebaliknya”

“Apa yang kita harapkan, yang menurut kita bakal terjadi, ehh malah ngak”

“Saat itulah kita ngerasa udah nyerah, dan nyalahin keadaan, orang lain, semua lah, pokoknya semua salah, terutama diri kita sendiri” gw ceramah, jujur gw dapet kata kata ini dari film yang gw tonton haha,

“……. apa salahku Ga.. hikss” akhirnya dia ngomong

“Aku udah punya firasat bakal gini jadinya” katanya lagi. Gw masih bingung apa yang terjadi. Gw coba tebak tebak aja. Intinya dia berantem sama suaminya dan kayaknya masalahnya udah lama

“Mbak udah pernah coba ngomong baik baik? cari mood yang enak?” kata gw

“Udah, malah aku terus yang coba mulai komunikasi, tapi tetep aja” katanya masih menangis

“Emang main problem nya apa sih mbak?” gw coba masuk

“Sebenernya biasa masalah rumah tangga Ga, tapi lama kelamaan bukan itu aja, aku seperti gak di anggep lagi sebagai istri. Hiksss..”

“Dulu aku nikah sama dia karena dijodohin, aku berusaha mencintai dia, dan di awal hubungan kita baik banget. Sampai sekarang usia 9 tahun pernikahan kita, dia udah gak ada sayang sayang nya lagi sama aku”

“Dulu aku mergokin dia selingkuh Ga.. hikss” katanya menangis

“Ya ampun” kata gw

“Dia minta maaf ke aku, aku udah gak mau maafin, tapi aku kasian sama anak anak ku. Akhirnya aku ngalah. Aku berusaha tampil cantik, tampil menarik, tapi tetap juga sikap nya kayak gitu” Kata Mbak Shila. Emang sakit banget kalau diselingkuhin ya, gw jadi kepikiran.

“Tapi tadii.. hiksss hikss” tangisan nya tambah sedih. Duh gw harus gimana nie nenangin dia.

“Mbak udah udah” gw pegang pundaknya, kayak meluk gt. Ehhh dia malah merabahkan kepalanya ke pundak gw

“Tadi aku buka buka HP nya dia pas lagi tidur Ga. Aku kaget ngeliat chat nya, ternyata sama perempuan yang sama itu. Ada foto foto juga mereka bermesraan di kamar hotel” katanya

“….. aduh” kata gw.

“Aku ngamuk ngamuk tadi, bukannya dia minta maaf atau merasa bersalah gitu, malah dia marah marah, katanya.. katanya.. udah bosen sama aku Gaa.. hikss…” katanya tambah nangis. Mending gw saranin mbak shila pisah aja, kasian gw ngeliatnya, wanita hebat kayak dia ini gak pantes di gituin.

“Apa coba kurang nya aku Ga, aku udah bisa usaha sendiri, nafkah aku gak pernah minta, aku cuma minta hatinya dia aja, sayang ke keluarga, tapi kok gini” katanya lagi

“Udah udah mbak, aku ngerti perasaan nya mbak. Sekarang mbak gak boleh ngalah lagi kalau menurut aku, mbak tu kuat, mbak tu bisa mandiri. Banyak kok ibu ibu yang lebih bahagia ngurus keluarganya tanpa ada suami” kata gw

“Tapi gimana anak anak Ga?” katanya

“Anak anak itu tumbuh bahagia di dalam sebuah keluarga yang harmonis mbak, kalau udah gak beres, anak anak juga pasti gak beres. Mbak coba deh pikir, anak anak ngelihat mbak yang ribut terus sama papa nya, gak pernah menunjukan perasaan saling mencintai, kira kira mereka bakal gimana, pasti gak bener” kata gw

“Anak broken home itu, bukan karena orang tua mereka pisah, tapi karena melihat orang tuanya udah gak ada harmonis harmonisnya lagi, jauh sebelum mereka pisah” kata gw

“Jadi saran aku, mbak putusin.. ehh cerain itu suami mbak yang brengsek” kata gw emosi

“…..” dia masih terdiam

“Mbak yakin kan diri, mbak bayangin anak anak, banyangin senyum mereka, bayangin mbak nemenin mereka tumbuh dewasa, mbak pasti bisaa. Sekarang ngapaen mbak ngarep sesuatu yang pasti bisa ngerusak rumah tangga mbak sendiri, ngerusak anak anak??!!” kata gw meninggi

“….. Iya Ga, bener apa yang kamu bilang. Aku gak boleh lemah..” katanya udah berhenti menangis. Dan gw lepas pelukan gw.

“Mbak percaya deh sama aku, mbak bakal lebih bahagia nanti. Siapa tau mbak ketemu jodoh yang bener bener sesuai harapan mbak Shila”

“Aku yakin banyak kok mbak, laki laki yang memimpikan punya istri kayak mbak, mbak tu harusnya sombong, jangan lemah kayak ginii” kata gw lagi

“Kamu bisa aja” kata nya

“Sumpah mbak, ngeliat mbak aja laki laki udah panas dingin, hehe” kata gw becandain dia

“Hehe, dasar kamu. Terus kamu?” tanya nya. Akhirnya dia udah gak sedih lagi

“Haahh maksdunya?” tanya gw kaget

“Kamu gimana kalau ngeliat aku? panas dingin juga?” tanya nya

“Haha, aku langsung kena demam berdarah mbak” kata gw

“Hahahaha, dasar kamu” katanya ketawa

“Tapi beneran aku serius kok mbak, mbak tu cantik bingit, malah gak kayak emak emak, kayak gadis belia, hehe” kata gw lagi

“Udah ahh, gak usah muji terus.. Makasi ya Ga, enak ngobrol sama kamu” katanya

“Hehe, iya mbak, sekarang jangan sedih lagi ya. Kalau jelek nanti gak bisa bikin panas dingin lagi” kata gw

“Haha, iya iya. Ehh kamu mau liat gak pelakor nya” katanya ngambil HP. Lalu dia membuka facebook dan ngeliatin akun seorang wanita.

“Iniiiii???” kata gw kaget. Njir kayak cewek panggilan di pinggir jalan, make up tebel, jauh banget sama Mbak Shila. Kayak langit sama bumi, ehh bukan bumi di bawah nya lagi, inti bumi, haha.

“Model ginian ngalahin mbak Shila??” tanya gw

“Hahaha, kamu aja bisa liat kan. Itulah kenapa aku heran Ga” katany ketawa heran

“Mungkin seleranya rendah mbak, jadi sama mbak ketinggian, haha” kata gw

“Haha, iya kalii” katanya

“Ya udah yok masuk mbak, dingin disini” kata gw

“Gapapa Ga, adem kok, kamu duluan deh sana” kata mbak nya. Haeee mana tega gw ninggalin.

“Pacar kamu di Bali ya Ga?” tanya nya

“Iya mbak, hehe” kata gw.

“Wah sayang ya” katanya. Wah apa sekarang emak emak milf juga suka sama gw, waduhhh..

“Syang gimana mksdnya?” tanya gw

“Keponakan aku tu, yang manja itu, kayaknya suka banget sama kamu” katanya. Sasa ya. Dia udah nelan sperma aku tadi mbak, haha.

“Sasa mbak?” tanya gw sok bego

“Iya, aku tau kok, mana orang yang lagi jatuh cinta. Pandangan nya ke kamu tu beda” kata nya

“Masak sih mbak, mana mungkin Sasa suka sama aku, aku apalah gini” kata gw sok merendah

“Yee kalau namanya suka ya suka. Sama adik kamu tu lagi satu, dia juga syang banget sama kamu ya” katanya, waduhh..

“Kalau Anggie iya mbak, dari kecil kok kita udah deket” kata gw

“Haaahhhhhhhhhhh” dia merebahkan dirinya di lantai, gw masih pura pura ngeliat langit, sambil curi curi pandang ke mbak shila. Ya mau gimana, ada milf disebelah gw, pake baju tidur tipis gini.

“Ehh kok malah tiduran mbak, ada mitos lo, gak boleh tiduran di teras rumah malem malem, apalagi dah subuh gini, hiii” kata gw

“Emang kenapa Ga, ada setan ya?” tanya nya

“Ya dingin lah, udah ada kasur di dalem malah tidur di teras, bukannya nyenyak malah rematik, hahahahaha” kata gw ketawa.

“Isss dasar kamu ya, hahaha” kata nya

“Ssssttt, katanya juga gak boleh ketawa ketawa depan rumah subuh subuh gini” kata gw lagi

“Kenapa ada yang keganggu ya?” katanya

“Ya nanti dikira orang gila lah, kurang kerjaan amat malem malem ketawa ketawa di teras rumah, hahahaha” kata gw ketawa

“Ihhh anggaaaaaaaaaaa, kamu nie.. haha” katanya nyubit pinggang gw. Sekarang mbak Shila udah duduk lagi di sebelah gw

“Ya udah yok masuk, daripada aku emosi dengerin ocehan kamu terus” katanya

“Haha, gitu donk, besok biar bisa fit bangunnya” kata gw

“Thanks ya ga, muaachhhh” satu kecupannya mendarat di pipi kanan gw. Syurrrrrrrr panas dingin bro, terutama wangi tubuhnya yang bikin gw dug dug ser.

“Hehe, iya mbak, pokoknya mbak harus kuat. Yookkk” kita pun masuk ke dalem rumah dan nutup pintu. Mbak sila jalan ke tangga menuju kamarnya. Di tangga dia menoleh gw, dan senyum manis. Gw balas senyumannya. Hadehhhhhhhhh, ternyata kehidupan orang itu terkadang gak seindah keliatannya. Mudah mudahan mbak Shila mau ikut saran gw tadi, gak tega gw dia disakitin terus kayak gitu.

“Ting.. ting” siapa subuh subuh gini nge WA

“Ga… thanks banget ya, jujur enak banget ngobrol ama kamu, ntar kapan kapan temenin aku ngobrol lagi” katanya

“Iya mbak, aku siap jadi tempat curahan hati ny mbak. Jangankan nemenin ngobrol, nemenin ujan ujanan juga aku mau, haha” kata gw

“Haha, preeett… Seandainya kamu 10 tahun lebih tua, hihi. Tapi aku gak mau ah rebutan sama keponakan aku, bisa di cakar sama dia nanti, haha” katanya. Sialan beneran mbak shila suka sama gw, gimana dong nie hu?

“Hahaha, mbak nie bisa aja” kata gw.

“Hihi, nite Ga..muaach” balasnya dengan 1 buah foto dia lagi tiduran, sambil ngirim emo cium.. Hadehhhh, apanya gw yang bisa bikin cewek klepek klepek ya, haha. Ahh udah lah, mbak Shila gak pantes sama gw, dia harus dapetin lelaki yang dewasa yang bisa menjaga dia sama anak anaknya.

“Tapiii.. tapi.. tapi.. bodinya nafsuin amaaaat, waaaaaaaaaaaaaaaaaa…” teriak kontol gw, hahaha, gimana nya rasanya masuk ke lobang nya, masih sempit gak, haha. Si mesum dan si bijak lagi berantem di otak gw, biarin aja dah, gw tidur aja lagi.. Terus bayangin bodinya mbak shila, bisa bisa gw mimpi basah ntar.

…………………

“Hihihihi… hahaha… hihihi” apalagi nie..

“Banguuuuuuuuunnnn!!!” teriak 2 gadis manis, sambil ngerekam gw

“Apa sih kalian, sana sana, aku masih ngantuk banget” kata gw

“Hahaha, dasar kebo tukang tidur” kata kadek

“Udah say, kita renang aja sama anak anak, yang penting tadi udah dapet rekamannya, haha” kata Sasa.

“Tapi aku gak bawa baju kak” kata Sasa

“Alah, pake tanktop aja sama celana dalem, minjem punya tante” katanya. Dan mereka pun pergi. Rekaman apa sihh, gw bingung. Ahh bodo amat, mata gw ngantuk banget.

…….

“Gaa.. Anggaaa.. banguun, dah siang..” suara merdu bangunin gw. hmmm, kalau bangunin kayak gini kan enak. Pasti Sasa nie. Mata gw masih pejem, gw monyongin mulut gw minta cium.

“Ihh hahahahaha, heii ayo bangun” tawanya, gw kucek kucek mata, aduhh malu gw.

“Aduhh.. mbak maaf maaf tak kira….” kata gw bingung mau ngmong apa

“Ayo kamu kira siapa, haha. Udah buruan bangun, itu aku udah buatin kopi sama roti bakar” kata nya sambil nunjuk hidangan pagi, di atas meja depan sofa

“Duhh emang istri idaman” kata gw pelan

“Haha dasar kamu. Abis itu cuci muka ya, siapa itu yang corat coret” katanya ninggalin gw

“Haaaa corat coret??” gw langsung lari ke kamar mandi, lihat cermin. Sialan, ini pasti kerjaannya 2 imut itu, awas aja gw gilir ntar satu satu. Pake spidol permanen lagi, pantes ketawa ketawa sambil ngerekam gw tadi mereka.

Gw bersihin muka lumayan lama, awas aja tu berdua. Gw pergi ke belakang ke kolam renang, bawa kopi sama roti yang udah di buatin istri idaman tadi, wkwkwk. Gw ke belakang melewati dapur, gw intip mbak Shila lagi masak. Lincah tangannya mengaduk sesuatu di wajan, lalu sedikit mencicipi nya dengan lidahnya. Dia masih pake baju tidur yang kemarin malem, daster tipis tapi gak terbuka, cuma seksi aja. haha. Daripada nemenin bocah, mending ini. Pikir gw.

“Masak apa mbak?” gw mendekati dia

“Nie, cap cay. Coba deh” dia mengambil dikit di sendok wajan nya netesin ke tangannya, dan nyuapin gw, karena 2 tangan gw penuh, bawa roti sama kopi.

“Wah enak banget mbak, mbak nie selain jadi istri idaman, kelebihan lainnya apa sih?” tanya gw gombalin dia

“Hahahaha, kamu nie..” Dia tersipu malu, haha. Mukanya ampe merah.

“Kamu sana gih panggil anak anak, kita sarapan bareng” katanya

“Hehe, aku serius lo mbak, enak banget. Pasti ada bumbu rahasianya ya” kata gw ninggalin dia.

“Haha, ada donk, spesial dari chef Shila” katanya

Mana nie bocah bocah. Wihh kolam nya mbak Shila gede, beda kayak kali tempat gw belajar renang dulu, kwkwkwkw.

“Hahahah wuuuu, ada orang gilaaa” teriak Sasa yang lagi main air sama Kadek dan anak nya mbak Shila. Ooo iya ini kan hari sabtu ya, mungkin SD Mereka libur kali.

“Awas kalian ya, gak tak kasi ampun ntar” kata gw. Gw duduk di kursi pinggir kolam sambil nikmatin kopi. Sesekali gw perhatikan dua bidadari gw, ya ampun pada gak pake BH nie mereka, haha. Sasa sih gak keliatan, la Kadek, dia pake tanktop kegedean, dari samping, dari lobang lengannya dengan jelas gw lihat tetek mungilnya, haha.

“Syaaang udah yok, maem dulu” mbak Shila datang manggil anak anak nya.

“Anggie, Sasa yok makan, udah segitu aja” katanya lagi. Gw nugguin di panggil mbak shila, haha. Ternyata dia cuma melirik gw sambil ngedipin matanya. Dihhh makin gemes aja sama itu milf.

“Tan kita mandi dulu ya” kata Sasa lari masuk ke dalam sama Kadek

“Ikuttt dooonk” gw pura pura ngikutin mereka dari belakang

“Yeee siapa yang mau ajak orang gila, hahaha” tawa kadek. Alah tadi malem aja minta jatah ini cewek, sekarang sok sok an. Gw lanjut duduk sendiri sambil ngabisin kopi tadi.

Hmmmmm.. suatu saat gw juga harus bisa punya rumah kayak gini. pikir gw melihat sekeliling.

“Bliiiiiiiiiiii… mau makan gak, kalau gak aku abisin nie, teriak kadek dari ruang makan” dasar tu anak.

“Iyaa iyaaaaaaa” gw lari kesana. Ternyata udah pada duduk semua.

“Ini mbak masak semua?” tanya gw

“Iya donk, chef Shila gitu loh” kata nya

“Cckk..ckk.. emang is… ehh awwwww” mbak Shila nginjek kaki gw

“O ya, om Hendro mana tan?” tanya Sasa

“Udah mati!” jawab Shila

“Uhuukkkk” gw nahan ketawa sambil minum air

“Udah yok makan” kata mbak shila

Kita pun makan rame rame, emang enak banget masakkan mbak shila. Tempe goreng aja bisa enak gini, haha.

“Kemana ya kita hari ini?” Kata sasa

“Hemmmmm gimana kalau kita shoping… yeeeeeeee” teriak ketiga cewek ini. Gw paling males emang nemenin cewek cewek belanja, ini ada 3 orang lagi, mending gw gak ikut ahh, diem aja dirumah.

“Iya anggie kan udah mau balik, sekalian aja kita nyari oleh oleh, aku nitip kasi orang tua kamu ntar ya syang” kata mbak shila ke kadek

“Aduhh ngerepotin tan” kata kadek

“Ehhh gapapa, siapa tau nanti aku maen ke Bali” katanya

“Ga kamu ikut ya, temenin kita” kata Sasa

“Hmmm aku boleh dirumah aja gak? Nguras kolam renang” kata gw

“Apa sih kamu, ikut pokoknya. Gie?” Lirik sasa ke kadek

“Bliiiiiii, ikuttt. Gak ada alesan” katanya melotot je gw

“Iya iyaaa” gw emang paling gak bisa nolak kadek

……..

Dari siang sampe sore, gw nemenin mereka belanja di Galaxy Mal. Gw udah kayak courier di Dota tau gak, kesana kemari bawa belanjaan. Naik turun lantai, lengan kaki gw pegel pegel semua.

“Ehh udah yok, dah banyak banget nie” kata gw ke mereka pas lagi di lift

“Lagi satu aja Ga, gw mau nyariin Anggie tas” kata Sasa

“Tadi sepatu yang di bawah tu kamu suka gak Gie?” Tanya tante

“Hmm suka tan, bagus banget, tapi mahaal” kata kadek

“Iya ntar aku beliin, kita ke atas aja dulu liat yang lain ya” kata mbak shila

“Waaaaaaaa ngapaen lagi lo pada ke atas, kalau udah bakal beli yang di bawah” teriak gw dalam hati. Saat melewati timezone, gw pengen banget masuk kesana, sembunyi dari 3 makhluk ini, maen game sepuasnya, hiks hiks.

“Wahhh akhirnya udah dapet semua, yok kita makan sekarang di foodcourt di atas” kata mbak shila. Akhirnya selesai juga. Sampai di atas kita duduk di salah satu meja, dan memesan banyak makanan.

“Ga makasi ya, udah nemenin kita” kata mbak shila

“Hehe, iya mbak, udah selesai kan ya belanjanya” kata gw

“Iya udah, kita makan dulu, baru balik” kata nya. Kita pun makan sampai kenyang. Enak juga makanan disini, pantes rame. Pikir gw.

“Ting ting” ada WA.

“Bli, capek ya, makasi ya, ntar aku pijet deh, muach” WA dari kadek. Gw lihat dia lagi senyum senyum ngeliat HP nya.

“Pegel syank, tapi gpp sekali sekali, hehe” kata gw

“Ting ting” ada WA lagi

“Syank makasi ya, capek ya?” Kali ini Sasa

“Capek banget Sa, kalian sih belanjanya banyak banget” kata gw

“Hehe, kasian anggie gak punya baju. Ya ntar malem aku servis ya, biar ilang pegelnya, hihi” balasnya. Duh mati dah gw, udah capek badan gini, apa ntar malem gw masih gak bisa istirahat

“Ting ting” jangan jangan mbak shila

“Tks ya Ga, kamu emang suami idaman, hihihi” gila ternyata bener

“Ahh mbak bisa aja, hehe” kata gw

“Iya jarang jarang ada cowok yang gak kesel diajak belanja keliling 1 mal, haha” katanya. Gw gak kesel mbak, cuma emosi mau meledak, kata gw dalam hati

“Hehe, sekali sekali mbak, kalau sering pingsan aku” kata gw

“Ntar aku buatin minuman spesial dirumah ya, biar kamu fit lagi” katanya

“Siap mbak” kata gw. Beneran mampus gw, gimana sekarang ada 3 cewek gini yang udah ambil ancang ancang mau perkosa gw ntar malem. Ahh paling mereka cuma becanda, sekarang di otak gw cuma ngebayangin sofa empuk mbak shila, pengen banget rebahan disana,

“Ya udah yok pulang” kata Sasa. Hmm udah gelap ternyata, kita balik lagi ke rumah mbak Shila, soalnya dia mohon mohon buar kita nginep lagi semalem. Besok acara wisuda gw mulai jam 8, jadi kayaknya pagi banget harus balik ke kosan.

“Ga besok jam berapa acaranya?” Tanya Sasa

“Jam 8 Sa” kata gw

“Hmm biar kamu gak balik ke kos, ambil baju kamu sekarang aja ya, jadinya besok dari rumah tante bisa berangkat bareng, tante ikut nemein yok?” Ajak Sasa

“Wah boleh, nanti kita pake baju kompak ya, hihi” kata tante. Aduhh apalagi nie cewek cewek

“Horeee ramee” teriak kadek

“Gak udah deh mbak, ngerepotin, biar aku sama Anggie aja” kata gw

“Gak repot Ga, sekalian anterin kalian kan, bentar lagi kalian dah mau balik” kata mbak shila

“Hmmm iya iya” kata gw nyerah. Kita pun menuju kos gw, buat ngambil baju dan toga buat dipake besok. Skip skip, sampelah kita dirumah mbak shila, gw lihat suaminya gk ada, kayaknya udah kabur sama pelakor monyet itu, haha. Gw masuk dan rebahan lagi di sofa empuk itu, hihi.

“Bliii mandi dulu” kata kadek yang lagi buka buka belanjaan sama yang lain.

“Tar aja dek, lemes banget” kata gw. Baru mau mejemin mata, perut gw mules. Sialan perut juga sama ngerjain gw. Gw lari ke WC di sebelah, waduh ad orang lagi, kayaknya pembantunga mbak shila lagi mandi. Di atas aja deh, minjem.

“Kemana Ga?” Tanya sasa yang lihat gw lari

“Pinjem kamar mandi di atas ya, mules” kata gw. Gw masuk ke kamar mandi yang ada di kamar yang di pake Sasa sama Kadek tidur.

Hadehh lega juga. Gw buka pintu, dan Sasa udah senyum senyum di depan pintu kamar mandi. Dia mendorong gw masuk lagi, lalu dia mengunci pintu.

“Sa aku capek banget” kata gw

“Ahh masak sih” katanya manja

“Hemmmppff hemmmppppff” gw bersamdar di dinding, dan sasa dengan buasnya mencium bibir gw. Tangannya aktif mengelus perut dan pinggang gw. Lalu dia membuka celana gw dan menurunkannya. Tangannya yang halus mulai memainkan kontol.

“Hihi kamu nikmati aja syank” bisiknya. Saya berlutut dan dengan cepat melahap kontol gw yang masih lemes.

“Aaahhhh..” geli banget rasanya. Perlahan kontol gw mulai mengeras di dalam mulutnya.

“Yee dah bangun” katanya.

“Kamu duduk aja ya” gw duduk di kloset sambil merem melek menikmati hisapannya.

“Syank dalemin” desah gw. Sasa kemudian memasukkan semua kontol gw ke mulutnya, gw bisa rasakan ujung kontol gw menyentuh bagian dalam mulutnya. Gila enak banget. Sasa masih asik melahap kontol gw, sesekali gw tahan kepalanya dan mendorong lebih dalam. Hisapannya dia emang enak banget, gw gk mau ngecrot gini.

“Masukkin yank” kata gw. Dia menghentikan hisapannya dan berdiri sambil melepas celananya. Lalu dia duduk di pangkuan gw.

“Kamu diem aja ya” bisiknya di telinga gw. Lalu dia memegang kontol gw dan mengarahkan ke memeknya.

“Ouhhhhhhhhh… hemmmppfff” sasa memejamkan matanya saat kontol gw mulai nenyelinap di memeknya. Perlahan dia menaik turunkan badannya.

“Aaahh ayank.. ahhh ahhhhh” desahnya. Lalu dia menggulung kaos nya ke atas.

“Ayank isep” katanya manja. Gw naikin BH nya dan dengan lembut menjilat putingnya yang mancung.

“Jangan dijilat, iseeeep, ahhh” desahnya lagi. Gw gak pedulikan omongannya, gw gigit putingnya sampai dia menjerit.

“Aaawwwww mmppahhh.. mppsss..” goyangannya makin liar. Dia memeluk erat kepala gw. Gw rasakan keringat nya mulai bercucuran. Sasa emamg kalau lagi naik, jadi liar banget.

“Plok plok plok” suara kontol gw keluar masuk memek beceknya.

“Hahhhh.. ahhh… ayank, ayank… ahh ayank..” kayaknya dia mau keluar, jepitan memeknya makin kerasa. Gw kenyot lagi puting nya sampai akhirnya tubuhnya menegang.

“Ouhhhh ahhh ahhh ahhh… ahhh.. ahhh… ahhh.. hihi.. enak banget” desahnya sambil tersenyum.

“Syank kamu nungging ya” kata gw. Sasa bangun, kemudian berdiri memegang pinggiran bak air. Gw berdiri di belakangnya dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

“Mmppahhhh.. haaahhhhhh” desahnya. Ohh sasa memek kamu emang nikmat banget. Gw mulai genjot dia dari belakang. Gw remas pantatnya sambil memompanya dengan kuat. Gw benamkan kontol gw dalam dalam. Sasa cuma bisa mendesah desah keenakan. Gw merem melek menikmati gesekan lembut dinding memeknya. Sampai akhirnya gw udah gak tahan lagi.

“Syank di dalem ya.. ahh” desah gw

“Hmmm boleh, tapi kamu harus jadi suami aku ya, ahhh ahhh mmmppahh” katanya

“Yah blm siap gw” pikir gw. Gw hentakkan dalam dalam dan cabut kontol gw. Gw biarkan sperma gw membasahi punggungnya yang mulus.

“Ouhhhhh lemes aku” kata gw

“Hihi, kamu hebat deh, besok lagi ya syank, haha” kata dia sambil membersihkan sperma gw dan benerin pakainnya,

“Gak kuat yank, kamu nie pengen terus ya” kata gw

“Hihi.. udah sana sekalian kamu mandi, aku turun ya, gabung sama yang lain.. muach” dia mencium pipi gw dan meninggalkan gw sendiri di kamar mandi. Gw duduk di kloset sambil istirahat. Gini amat ya hidup gw, di sekitar gw selalu ada gadis cantik yang siap gw hajar, haha. Ahh mending sekalian mandi deh, biar bisa langsung tidur. Dan gw pun mandi.

Selesai mandi gw baru inget gak bawa handuk. Lap pake apa nie sekarang, masak baju, baju gw terbatas lagi. O ya, pinjem handuknya kadek aja, pasti ada di luar. Gw buka pintu kamar mandi clingak clinguk, gw keluar gak pake baju, gw buka lemari dan tumpukan bajunya kadek yang ada di samping tempat tidur.

“Duhh mana sih handuknya dia” gw jongkok di pojokan udah kayak tuyul mau nyolong duit aja.

“Ayoo nyari apaa?” tiba tiba kadek ada di belakang gw, kapan nie anak masuknya. Gak kedengeran suara pintu ke buka.

“Ehh kamu dek, bli pinjem handuk dong, tadi lupa bawa” kata gw berdiri membelakangi dia

“Hihi” dia ketawa dan memeluk gw dari belakang

“Sini aku aja yang keringin” katanya

“Sayank ntar aja ya, masih lemes bli. Ada Sasa juga di luar sama mbak Shila, nanti kalau…..” kata gw panik

“Sssssttttttttttt.. aku kangen sama bli” pelukannya makin erat. Mati dah gw, tadi abis di goyang sama Sasa, sekarang kayaknya kadek mau minta juga. Ngiluuu dah nie.

“Kak sasa masih sibuk di bawah sama tante. Tadi aku mau ambil jepit rambut kesini, ehh ada cowok bugil lagi jongkok di pojokan, haha” katanya lagi

“Hehe, ambilin bli handuk dong, dingin” gw balik badan

“Hmmmmmm, ciuumm” bisiknya sambil mejemin mata. Aduhhh, dia imut banget lagi, siapa juga yang bisa nolak buat cium gadis imut kayak gini.

“Mmmppppphh.. hemmpff..” Gw lahap bibir mungilnya, gantian atas bawah. Entah kenapa saat meluk dia gw kayak makan kacang ajaib nya songoku. haha. Puas ciuman sama dia, gw mulai cium lehernya, hmmmm wangi banget.

“ahhhh ahhh.. bli sayank…ouhh” desahnya kecil. Perlahan kadek mendorong badan gw ke tempat tidur, sampai gw tiduran disana. Kadek membuka kaosnya dan BH nya, lalu duduk diatas kontol gw yang udah berdiri kayak tiang bendera.

“Aku kangen berduaan sama bli,, hihi” Dia mengelus pipi gw kemudian mencium leher gw pelan. Hmmm tangan gw naik turun mengelus elus punggungnya, halus banget. Kadek emang mirip sama Sasa, tapi kulitnya kadek lebih halus, the best pokonya adik gw ini.

“Hmmmmm masak? Kangen ngapaen emangnya?” bisik gw

“Kangen disayang sama bli, muach muachhh..” katany mencium dada gw

“Ahhh sayank.. ouhhh..” desah gw saat dia menjilat puting gw. Hmmm geli geli gimana gitu. Gw pegang kepalanya, saat dia mau berhenti. Gw pengen lebih lama. Giliran yang kiri dan yang kanan dia kenyot, ahhhh.. Lalu dia menegakkan tubuhnya dan menarik gw. Jadi nya gw pangku dia sekarang.

“aku jugaa..” katanya. Perlahan gw emut puting nya yang imut imut.

“Ahhhhhhhhhh… ouhhh… mmmpppss.. ahhh” kadek mulai mendesah desah sambil menggoyangkan pinggulnya. Duh sakit juga kontol gw gesekan sama celananya.

“Syank buka aja ya” kata gw. Kadek turun dari pangkuan gw dan rebahan di tempat tidur sambil membuka celananya.

“Bli sini masukkin aja” katanya udah horny berat. Dia membuka pahanya dan merentangkan tangannya kedepan, nunggu dipeluk pangerannya, hahaiiii. Gw gesekan kepala kontol gw di bibir memeknya, kemudian gw dorong.

“ooouhhhhhhhhhhhh.. haahhhhhhhhh” gw peluk dia erat sambil mulai naik turunin pantat gw. Tubuhnya yang mulus, hangat, dan pas banget gw peluk. Kadek hanya mendesah desah di telinga gw. Lama kelamaan dia ikut menggoyangkan pantatnya, seirama dengan genjotan gw.

“Ayank dorong yang kuattt.. ahhh” bisiknya. Dengan mantap gw tarik kontol gw sampai ujung kemudian menekannya kuat kuat. Kadek makin memeluk gw dan menjerit keenakan. Suka banget kayaknya adik gw diginiin. Bahaya juga kalau suaranya keras kayak gini. Gw lahap mulutnya biar suaranya gak berisik.

“Hmmmppffff hahh.. mmmpppss.. hahhhhh” desahnya tertahan di mulut gw. Pelukannya tambah erat, kakinya dia silangkan di pantat gw. Kayaknya dia lagi bentar.

“Hemmmmmpfffff haahhhhhhhh.. hahhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhh.. ouhh………” gerakanya berhenti. Gw peluk dia erat.

“Enak?” tanya gw

“Hehe, aku syang blii” bisiknya sambil mengatur nafasnya.

“Bli lanjut ya, lagi dikit kok” kata gw

“He ehh” katanya mengangguk

“Aaawwww ahhhh… kadek menggigit bibir bawahnya saat gw mulai menggenjotnya lagi” Mukanya dia, imut tapi nafsuin gitu, hihi. Gw mempercepat genjotan gw, gw pengen cepet cepet ngejar kenikmatan itu.

“Ayank enak bangeet… teruss ahh ahh.. nikmatin tubuh aku, aku cuma milik kamu.. ahhh” bisik kadek di telinga gw. Ahhh gw rasakan sperma gw udah ada di ujung.

“Ahhhh ouhhhhhhhhhh…” gw tarik kontol gw dan memeluknya erat, haahhhh enak banget. Walaupun gw gak pernah bisa crot di dalem rahim nya, tapi ini aja udah cukup.. Kadek masih memeluk gw dan mengelus rambut gw.

“Makasi ya sayank” bisik gw

“Muach” dia hanya mencium pipi gw,

“Bli sana duluan turun ya, aku tak mandi aja dulu” kata kadek

“Lemes bli dek, tidur disini aja ya” kata gw

“Aku juga pengen gitu, hikss, tapi nanti kak Sasa nanti rebut bli dari aku” katanya

“iya nanti kan nanti bli peluk kalian berdua, haha” kata gw

“Wuuu enak aja, bli tu punya aku aja” katanya

“Kamu bilang Sasa udah jadi kakak kamu, kan sama saudara harus berbagi” kata gw

“Ihhh sori aja, kalau ini beda cerita, haha” katanya ketawa. Lalu gw bangun, karena badan gw udah kering hehe, gw langsung pake baju.

“Kok tumben dikit bli?” katanya yang lagi bersihin perutnya yang belepotan sperma gw. Duh tadi kan udah di kuras sama Sasa, haha.

“Hmm ya kan bli lagi capek syank, jadi produksinya dikit” kata gw

“Haha, bisa gitu ya?” katanya

“Ya udah bli kebawah ya dek, mau rebahan dulu” kata gw

“Iya syank, hihi” katanya jalan ke kamar mandi.

Fiuhhhh, kaki gw lemes banget. Gw buka pintu kamar, dan lihat di bawah Mbak Shila sama Sasa masih asik, nyoba nyoba baju. Gw turun tangga mendekati mereka.

“Angga ke kamar mandi nya lama bener?” tanya mbak shila. Gw lihat Sasa cuma senyum senyum aja

“Sekalian mandi mbak, ada gangguan teknis juga tadi, hehe” kata gw

“Aku tak rebahan bentar ya” kata gw meninggalkan mereka.

“Anggie kemana Ga?” tanya Sasa

“Di atas lagi mandi” kata gw

Hahhhhhhhhhhhhh, enak banget ini sofa.. Gw lihat udah baru jam 7 malem. Tapi mata gw udah ngantuk bener, 2 ronde beda cewek lagi, tiap hari gini bisa cepat mati, haha. Tak sadar mata gw mulai terlelap.

………………………………

“Jederrrrrrrr.. druggg dugggg” (udah kayak suara petir belum ya, hahaha)

“Hmmmm….” gw kebangun gara gara suara petir, oo ternyata lagi hujan. Rumah udah gelap. Gw lihat HP udah jam setengah 12 malem. Gw kucek kucek mata, ngantuk gw udah hilang, badan juga udah enakan. Kayaknya semua udah pada tidur. Duhh haus lagi. Gw jalan ke dapur nyari Air. Gw buka kulkas, ada 1 kaleng soft drink. Wah pas, glek glek glek glek.. ahhhh. Enaknyaaa. Pas gw balik gw kaget lagi ada sesosok makhluk di depan gw, baju putih panjang. Kuntilanak kah??

“Ehhh tak pikir kamu udah tidur?” kata kuntilanak ehh bukan, mbak shila ternyata, haha

“Kebangun mbak, dehidarasi, hehe” kata gw. Mbak shila masih pake masker.

“Mbak belum tidur?” tanya gw

“Belum, ini mau ambil gelas” katanya.

“O ya, badan kamu masih pegel?” tanya nya lagi

“Gak mbak, udah enakan kok” kata gw

“Kamu udah gak ngantuk lagi kan?” tanyanya

“Hehe, iya mbak, kenapa emang?” tanya gw

“Temenin aku ngobrol ya, hehe” katanya senyum

“Oke deh, tapi kalau ngobrol aja kayaknya kurang” kata gw

“Hehe, iyaaa, aku ngerti, aku kan udah janji buatin kamu minuman, haha. Ya udah kamu tunggu aja di sofa sana, aku mau bersihin muka dulu” katanya

“Siap istr.. ehh mbak.. haha” kata gw hampir keceplosan

Setengah jam gw main HP sambil nunggu mbak shila, lalu dia datang. Glek glek.. Gw nelan ludah 2 kali. Mbak shila ternyata ganti baju, dia cuma pake dress tidur tali yang panjangnya cuma sepaha. Gw gak tau dia pake BH apa ngak, tapi emang gak keliatan ada tali BH di pundaknya. Emang cantik banget dia. Dia membawa 1 gelas besar, kayak gelas extra joss tu. Aroma nya ada jahe jahenya gitu. Teh jahe mungkin. Dan dia juga membawa 1 piring camilan ringan.

“Nihh, biar fit” katanya menaruh bawaan nya di atas meja dan duduk di sebelah gw.

“Waahhh enak banget kayaknya” gw mengambil gelas dan meminum nya sedikit.

“Hmmmmm…” rasanya kayak teh, ada susu, ada jahe, ada madu, apalagi ya, tapi enak kok, bikin anget. Apalagi ujan ujan gini.

“Gimana?” tanya mbak nya

“Wahhhhhhhhhh enak banget mbak, anget rasanya badan ku semua” emang beneran anget di bikin

“Hehe, itu ramuan spesial lo” katanya

“Mbak kok gak buat?” tanya gw

“Ya minta punya kamu aja, emang habis segitu” kata nya sambil mengambil gelas dan meminumnya.

“Oooo mbak suka berbagi juga, haha” tawa gw

“Aku punya temen lo mbak, kalau diajak makan gitu, dia pasti pesan nya teh panas. Mbak tau gak kenapa kira kira?” tanya gw

“Hmmmm ya dia emang suka yang panas kali” kata mbak nya

“Tapi dia selalu minta es di teman yang minumnya es teh, dia ambil 1 esnya terus ditaruh di tes panasnya dia” kata gw lagi

“Haaaahh, kenapa gak beli teh biasa aja” kata nya

“Ya itu aneh, mbak tau gak apa alasannya dia?” tanya gw

“Emang kenapa?” katanya

“Biar dapet lebih banyak, wkkwokwokwokokwok hahahahaha” tawa gw ngakak

“Haha, lah kok bisa?” tanya mbak shila bingung

“Iya kalau pesan es teh kan 1 gelas itu ada es nya, jadi air teh nya lebih sedikit. Tapi kalau pesan teh panas kan full gelas nya sama teh, hahaha.” kata gw

“Hahahahaha, perhitungan banget itu temen kamu” kata nya ketawa terpingkal sambil memeluk bantalnya. Dia duduk sambil melipat kakinya, duh seksinya.

“Itu namanya ilmu irit mbak, jadi kita anak kos gini harus banyak punya ilmu gitu, haha” kata gw. Gw seneng banget liat mbak shila ceria gini, apalagi gw udah tau masalah yang dia hadapi.

“Hahaha, iya bener juga ya. Gak kuat dah aku kalau sama cowok kayak gitu” katanya. Kita terdiam sebentar, gw ambil lagi gelas besar itu dan meminum ramuan cinta tadi, haha.

“Ga…” katanya

“Iya mbak” kata gw

“Aku dah ambil keputusan, minggu ini aku bakal gugat cerai suamiku” katanya

“Mbak udah yakin kan?” tanya gw

“Iya aku udah yakin, aku kasian sama anak anak, gak kuat aku lihat mereka tumbuh di tengah keluarga yang gak harmonis gini” katanya

“Iya betul mbak, selain itu mbak juga jadi bisa bebas, gak ada beban lagi, mbak bisa ngurus anak anak dengan tenang. Ini kan suaminya mbak yang selingkuh, pasti hak asuh ada di mbak” kata gw

“Iya Ga, makasi ya, berkat kamu aku jadi lebih berani ambil keputusan” kata nya

“Mbak itu super mom lo, semuanya super, makanya aku nyaranin gitu kemarin” kata gw

“Hehe, tks ya. Aku boleh tiduran disini” katanya merebahkan diri. Paha gw dijadiin bantal.

“Boleh lah, mbak mau tidur diluar juga ujan ujanan aku kasi, haha” kata gw. Sesekali gw lirik pahanya yang mulus, gara gara dasternya tersingkap ke atas. Gw juga bingung naruh tangan gw dimana, haha.

“Hahaha, dasar kamu. Ehh itu minum lagi donk, abisin” katanya

“ooo siapp” kata gw ambil lagi gelas minuman tadi, dan meminumnya lebih banyak karena udahgak terlalu panas. Ahhh anget nya, kayaknya ini emang ada ramuan nya, angetnya ngalir ke ujung ujung. Hihi.

“O ya besok kita nemenin kamu wisuda ya” katanya

“Kita? bertiga?” tanya gw

“Iya donk, kita udah beli baju yang sama tadi, haha” kata mbak shila

“Iyaa tapi jangan bikin rusuh ya” kata gw

“Haha, sialan kamu. Kan kasian kamu gak ada yang nemenin, masak wisuda sendiri sih” kata mbak nya

“Apa sih mbak arti wisuda, cuma salaman sama rektor gitu. toh juga abis itu jadi pengangguran, haha” kata gw

“Ya kan lulus kuliah itu susah Ga, jadi perlu disyukuri sama keluarga, makanya orang tua tu seneng biasanya anaknya bisa lulus” kata mbak shila sambil melirik gw

“Hehe, iya sih mbak. Mudah mudahan nanti aku dapet kerjaan bagus deh, aku pengen rubah nasib mbak, aku pengen nyenengin kedua orang tua aku, sama adik aku” kata gw

“Kalau kamu berusaha keras pasti berhasil ga. Itu butik aku dulu berapa kali jatuh bangun, aku sampai gak ada tabungan sama sekali, tapi aku gak nyerah, akhirnya bisa kayak sekarang” katanya

“Apalagi adik kamu tu, dia punya bakat macem macem, tinggal di kembangin aja, pasti bisa sukses. Kalau dia mau, terus keluarga kamu ngijinin, aku pengen ngajak dia kerja sama aku pas nanti udah lulus sekolah, sambil dia kuliah” kata mbak shila

“Serius mbak?” tanya gw

“Iya serius, aku juga punya cabang di Bali, nanti bisa bantu bantu disana, kalau misalnya dia gak mau keluar Bali” kata mbak nya lagi

“Wahhhh makasi banget mbak” duh gw pengen banget meluk mbak shila,

Tiba tiba mbak shila bangun dan duduk lagi disebelah gw, dia mengambil gelas minuman tadi dan ngasi ke gw

“Abisin ya” katanya menatap mata gw. Kenapa mbak shila pengen banget gw ngabisin ini minuman. Gw mengambil gelasnya dan meminumnya sampai habis.

“Ahhhhh… habisss.. hehe” kata gw. Gw sampai keluar keringat karena saking angetnya, tubuh gw serasa full power, haha.

“Hihi” senyumnya melihat gelasnya kosong

“Emang ini minuman apa sih mbak, kok harus di habisin” tanya gw

“Hmmmm udah aku bilang rahasia, itu temen aku yang ngasi, dari cina katanya, minuman buat cowok cowok, haha” katanya ketawa cekikian. Wadoh, obat kuah kah, mati gw sekarang. Pantes rasanya panas gini, kontol gw juga rasanya panas, lurusss kayak tiang listrik.

“Aduhhh.. mbak ngerjain aku ini ya” kata gw

“Haha, ngak lah, masak aku jahat gitu” katanya nahan ketawa

“Tu ketawa gitu..” kata gw udah panas dingin

“Aku seneng aja sama kamu, ada yang nemenin” katanya

“Berarti kalau tidur sendiri terus donk mbak?” tanya gw

“Ya iya, udah hampir setahun lebih Ga” katanya

“Gak kangen gitu? Emang gak pernah pengen?” tanya gw

“Pengen lah Ga, aku juga cewek normal” katanya

“Terus gimana tu mbak kalau pengen?” gw mulai pancing

“Hmmmm ya sendiri” katanya pelan, gw lihat mukanya sedikit memerah

“Ngapaen aja tu mbak?” gw pancing lagi

“Haha, maluu ihh Angga” katanya mencubit paha gw

“Ngapaen malu, orang udah gede, hehe” kata gw

“Di gosok gosok gitu ya?” gw mendekati dia, jadi duduk gw sekarang udah nempel sama mbak shila. Hmmm wangi banget dia. Ini pasti gara gara minuman tadi, gw jadi agresif gini.

“Ya diapain aja, yang penting enak” katanya malu

“Kalau sekarang mbak pengen gak?” dia menoleh ke gw dan menatap mata gw.

“He ehh” dia mengangguk pelan. Perlahan gw dekati bibirnya, gw rasakan nafas nya memburu.

“Hmmmmppfff.. hemmpffff.. ahhh mmm.. ahh” duh ini pertama kalinya gw ciuman sama milf. Mbak shila juga gak mau kalah, dia memeluk kepala gw dan gw rasakan lidahnya berusaha masuk ke mulut gw. Emang tante sama keponakan sukanya sama, hihi. Puas dengan bibirnya, gw turun ke lehernya yang mulus. Wangi bener kamu mbak, suami kamu emang ****** nya gak ketulungan. Pikir gw dalam hati.

“Aahhh Angga..” desahnya pelan

“Gimana pengen atau pengen banget?” tanya gw lagi

“Ihh kamu nie” mbak shila mendorong gw dan duduk di panggukan gw

“Malam ini kamu jadi suami aku ya” bisiknya

“Iya mama syank” senyum gw. Mbak shila menurunkan tali dasternya ke kiri dan kekanan. Dan beneran dia gak pake BH, toketnya gak bulat tapi gede. Yah gimana udah 2 bayi yang ngenyot ber bulan bulan. Tapi sekelas ibu ibu 2 anak, mbak shila yang terbaik.

“Masih kenceng gak pah?” tanya nya. Gw pun meremas pelan, duh empuknya halus lagi.

“Masih lah ma, halus banget kulit kamu” kata gw.

“Ouhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhh… ahhhh…” dia mulai mendesah saat gw kenyot puting nya. Wah kok ada manis manis nya ya, jangan jangan keluar le minerale, haha. Beda sama cewek cewek yang pernah gw kenyot.

“Ahhhh hmmmppp.. teruss pa, mmppahhhh.. ahhhh” dia memeluk gw makin kencang, desahannya makin keras, dia menggoyangkan pantatnya maju mundur, gw bisa rasakan dia menekan nekan selangkangannya.

“Ahhhh ouhhhhhhhh… ahhhh.. ahhh.. ahhh.. aaahhhhhhhhhhhhhhh” desahnya panjang, dan nafas nya ngos ngosan. Wah baru dikenyot aja dia udah keluar, hihi.

“Udah?” tanya gw

“Hhihi, udah..” katanya senyum

“Wah cepet, hehe” kata gw

“Udah lama sih gak pernah di gituin” katanya

“Buka syank..” katanya narik kaos gw. Kemudian dia turun dan berlutut di depan gw. Gw dengan cepat buka celana, dan bugil lah gw di ruang keluarga.

“Hihi, punya kamu panjang” katanya

“Hmmpppff… slurp slurrrppp… hmmppp” gila enak banget hisapan nya, gw jadi keinget sama Dewi, sama sama jago. Naik turun kepala mbak shila di selangkangan gw. Lidahnya menyentuh semua batang kontol gw.. Biji gw juga gak lepas dari jilatannya

“Ahhhh syank, enak banget.. aahhh” desah gw memegang kepalanya

“Yang dalem syank” kata gw, bisa gak dia.

“Ouggghhhhhhh.. ouhhh… hmmmppp” suara mulutnya saat melahap semua batang kontol gw

“Uwaaaaaaaaaa, enak bangeet..” badan gw sampe terkadang mengejang saat hisapannya paling dalam. Tapi gw rasakan gak ada tanda tanda mau crot juga, ahh gw pengen juga ngerasain memek nya.

“Syank sini” gw angkat tubuhnya, tapi dia masih tetep gak mau lepasin kontol gw dari mulutnya

“Ihhh aku masih pengen” katanya

“Giliran aku sekarang” kata gw. Mbak shila rebahan di sofa, gw buka pahanya. Dia ternyata cuma pakai G-String merah, dan memeknya sendiri udah basah. Walaupun ruangan ini gelap, tapi masih keliatan. Bulu nya juga lumayan lebat, keluar keluar dari g-string nya, hihi. Gw dekatkan mulut gw, dan melahap memek nya. Hmmm wanginya khas banget, masih kencang. Pasti perawatan terus dia. Gua jilat udah kayak jilat eskrim, cairan nya netes kemana mana.

“Ouhhhhhhhhh.. aahhhhhhhhhh syaank.. ahhhhh.. jilat dalemin” mbak shila menekan kepala gw, dan sesekali memajukan pantatnya. Gw mau bikin dia keluar lagi. Gw julurkan lidah gw, dan menusuknya dalam dalam. Hmm agak asin, hihi. Gw buka lagi memeknya dan mencari g-spot nya, gw kenyot lagi kuat kuat. Desahan mbak shila makin kenceng, duh bisa bangun nie duo imut, pikir gw.

“aaahhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhh syaaankk.. ahhhhhhhhhhhhh” dia menjambak rambut gw dan menekan memeknya ke mulut gw. cairan merembes di mulut gw. Gw udah gak tahan lagi, berdiri di pinggir sofa, gw arahkan kontol gw ke memeknya, gw minggirkan sedikit g-string nya.

“Ahhhhhhhhh.. ayaank.. ouhhh.. hemmpppppffffff” desahnya melihat kontol gw udah masuk semua ke memeknya. Anget banget, becek lagi. hihi. Kalau di bilang sempit, gak sempit sih, emang beda lubang gadis sama milf, haha. Tapi masih menggigit. tempo cepat gw genjot mbak shila, dia hanya merem melek, geleng kiri geleng kanan menikmati sodokan gw. Toketnya naik turun seirama dengan goyangan gw.

“Angga enak banget.. yang dalem, aku kangeeeennn.. ahhh ahhhh ahhh..” desah nya. Dia meremas remas sendiri toketnya, gila nafsuin banget. Gw geser tubuhnya,k dan gw ikut naik ke sofa. Gw peluk erat sambil gw genjot dengan cepat.

“Ouhhhh ahhhh… ahhh… ahhh…” entah darimana gw dapet stamina kayak gini, apa minuman tadi ya. Hampir 10 menit gw genjot mbak shila posisi kayak gini dengan tempo yang cepat.

“Hmmmpppp… ahhhhhhh.. ouhhhhhhhhhh” mbak sasa makin teriak saat gw sodok dalam dalam. Gw bekap mulutnya dengan mulut gw, pelukannya tambah erat.

“sayank dalemin lagi, aku mau keluar lagiii.. ahhhh ouhhhhhhh.. ahhhh ahhhh” desahnya tambah liar. Gw hajar habis habisan, sofa sampe bunyi bunyi.

“AAhhhhhhhhhh ayaank.. ouhhhhhhhhhhhhhh” di memeluk gw dan mengunci pinggang gw dengan kakinya. Dia pengen gw stop dulu sambil dia menikmati orgasme nya.

“Kamu belom??” tanya nya lemes

“Belom syank, masih kuat kan?” tanya gw

“Iyaahhh demi kamu, demi suami akuu” katanya

“Syank nungging ya” kata gw. Dia pun benerin posisinya pelan pelan, lemes banget kayaknya, haha. Duh seksi banget dia posisi gini. Gw tarik dasternya ke bawah, sekarang dia hanya memakai g-string nya aja. Gw geser lagi tali nya, dan memasukkan kontol gw ke memeknya.

“Ahhhhh ahhhhhhhhhhh syank” Gw genjot lagi dengan kecepatan tinggi, memeknya bener bener becek. Licin banget, kayak gak ada penghalang. Gw mau puasin mbak shila malam ini, biar dia makin yakin harus menceraikan suaminya. Banyak laki laki yang bisa ngasi dia kebahagiaan lahir batin.

“Ouhhh syank, kamu cantik banget” desah gw. Gw remas pantatnya yang masih kencang itu. Gw lihat kontol gw keluar masuk memeknya, udah berapa liter mungkin cairannya membasahi kontol gw, jadi kilat kilat gitu. Lalu gw masukkan jempol gw ke lubang anusnya.

“Ouhhhgggggg.. hmmppp.. ahhhhh ayaank” dia agak kaget, tapi gak nolak. Perlahan gw masukkan lebih dalam, dan memutar mutar nya didalam. Mbak shila makin mendesah keenakan. Gimana ya kalau gw masukkin kontol gw kesana. Gw ijin aja dulu, hihi.

“Sayank aku masukkin disini boleh?” sambil tetep gw genjot.

“Terserah syank, aku istri kamu, tubuh ini udah milik kamuu.. ahhhh” katanya. Aseekkkk.. Gw cabut kontol gw dan arahkan ke lubang di atasnya. Hemmm bisa masuk gak ya, gw oles olesin dulu cairan memeknya, lalu gw tekan kuat kuat sambil memegang kontol gw. Ahhh masuk kepalanya. Gila sempit banget, jepitannya kenceng banget.

“Ouuuhhhh ahhh aaahhhhhhhhhhhhhhh awww” mbak shila melirik gw, tapi sepertinya dia menahan perih.

“Sakit syank?” tanya gw

“Ng..ngaakk… baru pertama aku, terusin ajaah, gapapa” katanya. Lalu gw tekan lagi, ahhh udah masuk setengah. Gw tekan lagi sampai mentok.

“Sempit banget syank” kata gw. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw. Mbak shila udah gak meringis lagi, hanya ada desahan desahan nya yang udah lemes. Duh kasian juga dia, hihi. Tapi kalau nikmat kayak gini, gw yakin bakal keluar cepet.

“Ouhhhh ahhh ahhh ahhhh ahhh” desahnya. Emang enak banget anal kayak gini, jauh lebih sempit. Nikmatnya kerasa banget. Gw juga rasakan bentar lagi bakal crot. Dan sepertinya lubang nya mbak shila udah terbiasa dengan kontol gw, gw pun genjot dengan cepat dan dalam. Ahhhh enak bangeeetttttttttt…

“Ahh ahhh syank, aku mau keluar.. ouhhh” desah gw

“Iya syannk, terserah kamu, mau dimana aja terserah papa sayaaaaaank…” desahnya panjang. Gw hentakkan dalam dalam dan menembakan sperma gw di lubang sempit itu.. Mbak shila menjatuhkan dirinya dan tengkurap sambil ngos ngosan, gw pun memeluknya dari atas, kontol gw masih menancap, gw biarin aja mengecil sendiri. keringat kita udah kayak abis lari marathon.

“Mbak makasi ya” bisik gw

“Iya syank, aku yang makasi, kamu udah ngobatin kangen aku, dan kamu udah bikin aku mau pingsan, hihi” katanya. Gw peluk dia dari atas, kayakny dia gak keberatan gw tindih, kalau kadek udah ampun ampun biasanya, haha. Gw udah lemes banget, berdiri aja gak bisa kayaknya. Tak sengaja gw memejamkan mata di atas punggungnya.

…………………………..

“Bliiii banguuuuuuuuunnn, udah mau jam 8 nie, lupa kalau sekarang wisuda, woiiiiiiiiiiiiiiiii” kadek menggoyangkan tubuh gw. Ya ampun gw masih telanjang.

“Haahhhh” gw kaget bangun, dan melihat badan gw. Ternyata gw udah pake baju lengkap, seinget gw kemarin bertempur sengit sama mbak shila sampai ketiduran. Apa mbak shila yang makein gw baju ya, ahh bodo amat.

“Kamu kok udah rapi gitu dek?” tanya gw. Gw lihat dia udah cantik banget pake dress putih

“Ihhhh kita nie udah dari tadi dandan, cepet sanaaaaaaaa” katanya ngejewer kuping gw.

“Haha, iya iya, muaachhh” gw kecup pipinya terus lari ke kamar mandi. Di kamar mandi gw sempet inget inget kejadian tadi malem, siapa sangka gw bisa muasin mbak shila, haha. 1 hari gw bisa garap 3 cewek, cakep cakep banget lagi.

Dan hari ini hari graduation gw, besok gw udah balik ke Bali. Kayaknya gak rela ninggalin 2 bidadari disini, haha. Tapi gapapa lah, bidadari yang paling gw sayank udah terus sama gw.

Pagi itu kita berempat berangkat ke kampus, mereka bertiga beneran kompakan pakai baju yang sama. Gw pengen banget nyanyi lagunya Westlife-Beautiful in white saat itu. Haha.

Di mobil kita masih aja foto foto, gw udah stres pake baju beginian masih aja diajak selfi selfie.

“Ehh tante kenapa pantatnya? Ambeien ya?” Tanya Sasa

“Ehh ngak, agak gatel dikit” katanya

“Haha, pasti karena perawannya gw renggut kemaren” tawa gw dalam hati

Sampai di aula udah rame banget, gw kumpul sama temen temen, dan mereka udah gk gw peduliin lagi, mau kemana kek terserah. Sekilas ge lihat mereka asik foto foto.

Saat acara berlangsung nama gw dipanggil juga, karena lulus Cumlaude, lalu gw denger teriakan cewek cewek di bangku belakang. Haha, ternyata mereka duduk disana. Dengan bangga gw maju dan berdiri di samping temen temen gw yang juga lulus Cumlaude. Setelah acara selesai seperti biasa kita foto foto dengan latar rak buku, haha. Kadang kadek minjem topi gw, haha. Lucu lah pokoknya. Gak banyak yang bisa gw ceritain karena selain seru acara ini juga bikin capek, capek nunggu, panas lagi. Siang acaranya selesai, kita balik lagi, tapi singgah dulu di tempat makan.

“Jadi besok kalian balik ya?” tanya Sasa

“Iya kak, kangen deh” kata kadek

“Iyaa, kangeeen, hikss” kata Sasa

“Iya nanti siapa tau kita bisa main lagi ke Surabaya, atau kamu yang ke Bali” kata gw

“Iya Sa, ntar tante ajak kamu ke Bali ya, kita main kerumah Anggie, hihi” kata mbak shila

“Iya tan, nanti kasi tau kalau ke Bali ya” kata kadek semangat.

“ting ting” Sasa nge WA gw

“Ga bakal kangen kamu deh” katanya

“Kita pasti ketemu lagi Sa, apalagi kalau jodoh” kata gw

“Iya, kamu semangat cari kerja ya, biar sukses” katanya

“Iya, kamu juga semangat, jangan macem macem lagi” kata gw

“Siap kakak ku sayank” katanya

……………..

Dan besoknya gw pun siap siap berangkat ke Bali, gw pilih naik bis, biar duduknya pas sebelahan berdua sama adik gw. Kita diantar ke terminal bungurasih sama mbak shila. Sore sekitar jam 4, kita naik bis dan berangkat ke bali. Di perjalanan kadek selalu meluk gw.

“Bliii, makasi ya” bisiknya

“Kok?” tanya gw

“Makasi udah ajak aku ke surabaya, aku jadi punya temen, dapet hal baru” katanya

“Iya sayank, kamu masih muda, dan bakal banyak lagi hal baru yang bisa kamu dapatkan” kata gw

“Aku sayank banget sama bli, aku mau selamanya sama bli..” katanya merebahkan kepalanya di lengan gw

Gw cium kepalanya. “Bli akan selalu ada untuk kamu syank” kata gw

……………………………

“Woiiiiiiiiiiii gak pulang lo” suara temen gw mengagetkan gw dari lamunan gw. Kayaknya gw lama banget tadi bengong, setelah melihat foto yang ada di laptop gw. Foto kita berempat saat gw wisuda sekitar 5 tahun lalu. Hadehh, gimana ya kabar mereka.

Gw lihat udah jam 5 sore. Gw matiin laptop, rapiin meja, dan beresin tas.

Gw jalan ke parkiran kantor gw. Gw masuk ke mobil dan gas pulang kerumah. Setengah jam gw dijalan, sampai gw masuk di sebuah kompleks perumahan yang lumayan elite di daerah Denpasar.

“Tin tin…” gw bunyikan klakson. Seorang perempuan lari membukakan gw gerbang rumah, yang sebelumnya dia asik menyiram tanaman yang ada di depan teras rumah gw. Gw keluar mobil membawa tas. Dia mengambil tas gw dan berkata.

“Capek ya?”

…………………………..

Bersambung..

Daftar Part