. Adik Ku Tercinta Part 17 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 17

0
317
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 17

My new little sister

[POV Angga]

“Yok pake baju kamu Dek, kita ke RS” kata gw ke kadek. Kenapa lagi Sasa ya, apa kecelakaan dia, duh pikiran gw udah gak karuan.

“Hikss kak Sasa kenapa” kata kadek sambil merapikan rambutnya

Selesai kita siap siap, kita langsung menuju rumah sakit tempat Sasa dirawat, RS nya gak terlalu jauh, 15 menit gw sampai disana. Gw parkir motor dan cepet cepet ke UGD sama kadek. Di depan UGD seperti biasa agak krodit, ada yang berdarah darah sepertinya abis kecelakaan, ada kakek kakek yang udah sesak nafas.

“Blii takuut” kadek memeluk lengan gw. Gw lihat deni lagi berdiri di sana

“Den” panggil gw

“Woi Ga” kata Deni kaget

“Sasa gimana?” tanya gw

“Masih di dalem, sama Yuli” kata Deni

“Dek kamu tunggu disini ya. Den temenin adik gw ya” kata gw

“Iya iya” kata Deni

Gw masuk ke ruang UGD, duh dimana ya Sasa. Gw cari salah satu perawat.

“Mbak pasien atas nama Sasa dimana ya?” kata gw

“Gaaaaaa” suara cewek teriak manggil gw. Yuli manggil gw dari salah satu bilik UGD. Gw lari kesana. Gw lihat Sasa tiduran gak sadarkan diri, mukanya pucat, dia udah dipasang infus.

“Ya ampun, kenapa dia Yul?” gw pegang dahi nya Sasa, agak dingin. Tangannya juga dingin.

“Hikss aku gak tau Ga, tadi kita mampir di Cafe biasa, Sasa murung terus mukanya. Lalu dia pergi ke toilet, gak balik balik, pelayan cafe nya yang ngeliat dia tergeletak di lantai” cerita Yuli

“Terus..”

“Terus apa?” tanya gw

“Dia kayaknya abis minum obat Ga, di tangannya ada botol obat, gw gak tau itu obat apa” kata Yuli

“udah kamu kasi dokter kan obatnya?” tanya gw

“Iya udah” kata Yuli

“Tadi kata dokter gimana?” tanya gw

“Masih di diagnosa, tadi darahnya uda di ambil, nunggu hasil Lab nya. Sekarang sasa masih koma, hiks” kata yuli nangis

“Iya udah udah, yang penting dia udah di sini, kita tunggu aja” kata gw

“Lo udah ngabarin keluarganya?” tanya gw

“Udah Ga, tapi ortunya lagi ke luar negeri, besok katanya bakal balik, pesawat paling cepet besok” kata Yuli

“Hmmm, o ya tante Shila, udah km kabarin?” tanya gw

“Siapa itu Ga, aku gak kenal” kata Yuli. Yuli kayaknya emang gak pernah ketemu Tante Shila.

“Yul coba kamu panggil Anggie kesini ya, dia ada nomornya tante Shila” kata gw. Karena di UGD maksimal yang nemenin 2 orang. Yuli keluar manggil Kadek.

“Dek sini” pas gw lihat kadek clingak clinguk

“Gimana kak Sasa bli?” tanya kadek panik sambil menggenggam tangan Sasa

“Dia kayaknya pingsan habis minum obat dek” kata gw

“Obat apa bli?” tanya Kadek

“Naa itu bli juga belum tau, masih di bawa tadi sama dokter, sekarang kita tunggu hasil Lab nya, tadi darahnya udah di ambil” kata gw

“Hikkss kak Sasa, kaakk” kadek memeluk Sasa

“Udah kamu duduk disini temenin, mudah mudahan Sasa gak kenapa napa” kata gw

“O ya, minta nomornya Tante Shila dek, biar bli kasi tau” Lalu gw telpon tante

“Halo mbak, ini Angga mbak, kakaknya Anggie” kata gw

“O iya, kenapa Ga?” tanya nya

“Mbak aku mau ngabarin, Sasa masuk rumah sakit, sekarang kita di UGD” kata gw tenang

“Haaahhh?? Ya ampun, rumah sakit mana Ga? Dia kenapa?” tanya nya panik.

“Di RS xxx mbak, dia sempat pingsan, sekarang masih belum sadar” kata gw

“Aduhhh aku baru aja nyampe Jakarta, ya udah besok aku balik ke Surabaya ya, aku minta tolong jagain dulu ya Ga” kata Tante Shila

“O gitu, iya mbak, nanti aku kabarin kalau ada perkembangan” kata gw

“Iya ga, tks ya” kata Tante

“Gimana bli?” tanya kadek

“Tante shila lagi di jakarta dek, besok baru bisa ke sini” kata gw

“Orang tuanya gimana?” tanya nya lagi

“Sama, besok juga baru bisa datang. Sekarang kita temenin aja dia dulu, mudah mudahan gak kenapa napa” kata gw

“Iya, aku mau nemenin kak Sasa disni” kata kadek

“Yul, masih diluar kan?” gw WA Yuli

“Masih Ga, gimana Sasa?” tanya nya

“Masih belum sadar. Gini, aku minta tolong beliin Air ya, sama roti roti gitu, terus minyak kayu putih juga” kata gw

“O iya iya, apa lagi?” tanya yuli

“Dah itu aja dulu” balas gw

Setengah jam Yuli ngasi kita belanjaan tadi, lalu dia keluar lagi karena disuruh sama perawatnya. Gw ambil minyak kayu putih dan sedikit memijit telapak kakinya Sasa. Duh dingin banget kakinya dia, makin kawatir gw. Saa lo kenapaa. Itu terus yang ada di pikiran gw, ingin rasanya meluk dia, dan minta maaf.

Kemudian dokter datang membawa kertas, kayaknya hasil Lab tadi.

“Gimana dok?” tanya gw

“Ini hasilnya udah keluar Mas, mas saudaranya?” tanya dokternya

“Saya temennya dok, besok keluarganya baru bisa datang” kata gw

“Jadi gini mas, di darahnya di temukan kandungan Dumolid” kata dokter

“Apa itu dok?” tanya kita

“Sejenis obat anti depresan” kata dokter

“Depresan? Anti Depresi?” tanya gw kaget

“Iya mas, dan obat yang dibawa sama pasien itu juga obat anti depresan, obatnya sebenarnya masih aman, namun pasien meminumnya berlebih” kata dokter

“Over dosis dok?” tanya gw

“Iya mas” kata dokter

“Terus kondisinya sekarang gimana dok?” tanya dokter

“Sekarang pasien udah stabil, untung tadi cepet dibawa kesini mas, kalau terlambat bisa fatal” kata dokter

“Ya ampun Sa” kata gw

“Sekarang mas urus kamarnya saja, pasien harus di rawat inap, soalnya kondisinya belum normal dan belum sadar” kata dokter

“Oh iya dok, dek kamu diem dulu disini ya, bli urus kamarnya bentar” kata gw

“Iya bli” kata kadek

Gw pun menyelesaikan administrasi disana, gak ribet sih, walaupun gw bukan keluarganya gw masih bisa mendaftarkan Sasa. Dan untungnya masih ada kamar kosong, gw pilih aja kamar VVIP, pasti Ortu nya juga bakal nyuruh gitu, pikir gw. Setelah selesai, gw kembali ke bilik tadi dan tak berapa lama, datang perawat yang membawa bed pasien. Sasa di angkat dan dipindahkan kesana. Gw sama kadek ngikut dari belakang, gw panggil Yuli sama Deni ikut menuju ke kamar.

“Gimana Ga?” tanya Yuli

“Sasa overdosis Yul” kata gw

“Ya ampun, narkoba?” tanya nya kaget

“Bukan. udah ntar gw ceritain di kamar” kata gw. Kita sampai di kamar, sasa di pindah ke tempat tidur, beresin infusnya. Gw selimutin dia sampai di dadanya.

“Dah, biarin dia istirahat dulu” ajak gw ke temen temen duduk di sofa sebelah. Kadek masih duduk disebelah nya Sasa, memijat mijat kakinya.

“Ga dia overdosis apa?” tanya Yuli lagi

“Anti depresan Yul, Dumolid” kata gw

“Ya ampuunn, kok bisa hiks” kata yuli kaget

“Emang selama ini kamu lihat dia minum obat gak Yul, atau dia pernah cerita sakit apa, atau masalah apa?” tanya gw

“Hmmm, kalau obat obatan gw sama sekali gak tau Ga. Terus kalau dia depresi itu gw juga sama sekali gak nyangka, soalnya dia gak pernah cerita ada masalah, dia juga gw lihat ceria ceria aja. Cuma minggu minggu ini aja gw lihat terkadang dia murung gitu. Tapi cepet lagi dia ceria” kata Yuli

“O gitu, apa ya masalah yang dia pendam” kata gw

“Dia juga gak pernah cerita” kata Yuli

“Ya udah, nanti aja kita tunggu dia sadar, dan gak usah dia dulu ditanya macem macem, biarin aja dia nanti yang cerita” kata gw

“Iya Ga” kata mereka

“Sekarang kita giliran aja jaga Sasa, biar gak semua capek. Lo Den sama Yuli balik aja dulu, biar gw dulu disni” kata gw

“Dek kamu mau pulang?” kata gw ke kadek

“Gak bli, aku mau nemenin kak Sasa” katanya

“Ya udah, kalau gitu gw sama kadek diem disni malem ini, kalian pulang duluan istirahat. Kayaknya ortu nya sasa sore baru bisa kesini, nanti besok pagi lah kalian kesini lagi” kata gw

“Oke deh Ga, nanti kenapa kenapa kontak kita ya” kata Deni

“Iya aman” kata gw. Yuli sama Deni pun keluar dan tinggal kita bertiga di kamar ini. Kamar nya cukup luas, ada sofa, kulkas, lengkap lah. Ya namanya VVIP.

Jam udah menunjukan pukul setengah 1 malem. Kadek gw lihat udah ngantuk ngantuk, kasian juga dia.

“Sayank kamu istirahat dulu sini, tiduran di sofa ini aja” kata gw

“Bli gak tidur?” tanya nya

“Iya sini sama bli” Gw duduk di sofa, kadek rebahan dan dia pake paha gw dijadikan bantal. Tak berapa lama suara dengkurannya udah terdengar. Gw elus elus kepalanya. Gw masih belum bisa tidur, gw browsing browsing mengenai obat anti depresan. Ternyata emang efek sampingnya banyak, apalagi kalau berlebihan. Gw masih bingung kenapa Sasa sampai minum obat ginian. Sampai gw gak sadar dan ketiduran.

…………..

“Gaa, anggaa..” samar samar gw denger suara, suaranya pelan banget. Mimpi kali gw.

“Gaaa” gw kucek kucek mata. Gw lihat Sasa udah tersadar. Masih jam 3 pagi.

“Saa” gw pindahin kepala kadek, gw gulung jaket gw buat dijadiin bantalnya dia. Gw mendekati sasa dan duduk di kursi yang ada di sebelah tempat tidurnya dia. Gw lihat mukanya dia udah gak sepucat tadi, tapi matanya masih sayu. Gw genggam tangannya.

“Saa gimana rasanya?” tanya gw

“Berat kepala aku Ga, pusing” katanya

“Udah kamu diem aja” kata gw

“Aku dimana Ga?” tanya nya menatap gw

“Di rumah sakit, tadi kamu pingsan, di bawa Yuli sama Deni. Mereka udah duluan tadi pulang. Tu Anggie baru tidur abis nemenin kamu” kata gw

“…..” dia terdiam

“Udah kamu istirahat aja, tunggu sampai enakan, gak usah paksa bangun” kata gw

“Kamu tidur lagi ya, biar cepet sembuh” kata gw

“Gaa, diem disini” dia menarik tangan gw, dan memeluknya. Sekarang gw duduk agak maju, soalnya tangan gw udah di tarik di letakkan di dadanya. Empuk nya. Duh kondisi kayak gini, otak gw masih berpikir mesum.

“Iya iya nona manis” kata gw

“Dia tersenyum kecil dan mulai memejamkan matanya” Duh tangan gw di pegang gini, mata ngantuk, tidur dimana gw sekarang, terpaksa gw tundukan kepala gw di sebelah Sasa. Uaaaaahem..

…………

“Hmmmmm.. aawwww” sakit banget leher gw. Gw kebangun gara gara ada yang ngelus ngelus rambut gw

“Hihi, dah bangun kamu” kata Sasa yang udah duluan bangun

“Gimana kondisi kamu Sa?” tanya gw

“Udah enakan kok, tapi masih lemes” katanya

“Waahh ya syukur deh, itu paling pengaruh obat” kata gw. Gw masih kucek kucek mata sambil bersihin iler gw. Jam berapa nie? Gw lihat udah jam 7. Kadek masih bobok cantik di atas sofa, kakinya naik satu, haha.

“Kamu ngapaen sih semalem, pake pingsan segala” tanya gw

“Hehehe, tau ahh, aku ingetnya kamu gak bales bales WA aku” katanya manyun. Kayaknya dia belum mau cerita. Biarin dah, nanti aja pas moodnya udah enak.

“Haa kamu ada WA?” tanya gw

“Tuu kan, dibaca aja ngak” katanya

“Iyaa maaf, kan kemaren aku langsung taruh HP. Ehh tiba tiba Yuli telpon bilang kamu masuk UGD” kata gw

“Jujur deh sama aku, kamu kenapa?” tanya gw

“…..” dia masih diam

“Ya udah, nanti aja ceritanya ya, sekarang istirahat dulu” kata gw

“Kamu jangan pergiii” kata sasa

“Iya iya, aku mau cuci muka dulu, sambil bangunin tu tuan putri tidur” kata gw nunjuk kadek

“Hehe, kasian Anggie” kata Sasa

“Iya dia nangis terus tadi malem ngeliat kamu pingsan gitu” kata gw

“Dek.. dek..” gw bangunin kadek

“Hmmmm.. bli.. gimana kak Sasa?” tanya nya sambil ngucek matanya

“Tuuu” kata gw

“Haaiii adik manis, hehe” kata Sasa

“ihhh kakaaaakk” kadek langsung mendekati Sasa dan memeluknya

“Kakak kenapa sih pake pingsan pingsan, bikin aku takut aja, hiks hikss” kata kadek

“Hehe, maafin kakak ya.. maaf maaf” kata sasa memeluk Kadek erat. Gw tinggal mereka pergi ke kamar mandi. Biasa ritual pagi, haha. Boker maksudnya. Kemudian gw cuci muka sedikit bersih bersih. Pas gw keluar gw lihat kadek sama Sasa lagi selfie selfie berdua, pake pamerin infus yang ada di tangannya lagi. Emang ini anak, gw kawatir setengah mati kemarin, sekarang mereka seolah gak peduli, haha. Tapi biarin dah, ngeliat senyum di wajah Sasa udah bikin gw tenang.

“Sekarang ketawa ketawa ya, kemaren siapa yang nangis, terus siapa yang pingsan sampe pucat” kata gw

“Yeee sirik aja kamu” kata Sasa. Entah kenapa sasa gak lagi manggil ‘Lo’ ke gw, dan dia udah gak ada jutek jutek nya lagi, hehe.

“Tok.. tok.. tok” Suara orang ngetok pintu

“Ehh mbak” gw buka pintu ternyata tante Shila

“Ga, gimana Sasa?” katanya

“Tanteee” panggil Sasa

“Ya ampun syang, kamu kenapa?” tante memeluk Sasa

“Hehe, gak tau tan, tiba tiba drop gitu” katanya, kayaknya Sasa gak bakal cerita ke keluarganya. Dan gw udah agak lega lah, Sasa udah mendingan terus udah ada keluarganya disini. Nanti juga pasti ortunya datang.

“Ehh kalian belum makan pasti ya, aku beliin makanan ya” kata mbak Shila

“Iya Tan, aku mau Soto Lamongan” kata Sasa

“Akuu peceelll” teriak kadek

“Aku steak mbak, hahaha” kata gw ketawa

“Ihh kalian nie maunya beda beda. Anggie ikut aku yok, kita keluar cari makan. Biar Angga jagain Sasa” kata Shila

“Siaaap tante, hihi. Aku dandan dulu ya bentar” kata kadek lari ke kamar mandi

“Hadehhhh ini bocah” pikir gw

Dan merekapun pergi nyari makan, berduaan deh gw sekarang sama Sasa. Muehehehehe. Apa sih, haha.

“Kayaknya kamu udah sembuh ya, tak tinggal ya” kata gw

“Jangaaaaaaaann, nie aku masih pusing, aduhhhhh” katanya pegang kepala

“Hahaha, dasar kamu” kata gw

“Angga siniiii” panggilnya manja. Gw pun duduk di kasurnya, sambil mijit mijit kakinya. Dia sekarang udah duduk.

“Makasi ya Ga..” katanya

“Iyaaa, kamu tu kalau ada masalah, atau lagi sedih, cerita makanya ya, jangan dipendam gitu” kata gw

“Iya aku mau cerita ke kamu, tapi kamunya sibuk terus” kata nya

“Iya mulai sekarang, aku pasti ada waktu untuk dengerin cerita kamu” kata gw

“Jangan lagi minum obat obat an ya, jangan lagi ngelakuin hal negatif” kata gw

“Janji?” kata nya

“Iya janji” kata gw

“Gaaa… hemmmmppffff.. hemppfff” dia tiba tiba nyosor gw. Gw gak mau ngecewain dia lagi, gw balas juga ciumannya lembut. Dia memeluk leher gw, dan makin kuat menghisap bibir gw.

“Aku syang kamu Ga” bisiknya di depan gw. Duh gimana sekarang gw jawab nya.

“Aku juga Sa, kamu janji ya, jangan ngelakuin yang aneh aneh lagi” kata gw

“Hikss iyaaa” katanya meluk gw

“Kamu kenapa sih emangnya?” tanya gw

“Tapi kamu janji jangan cerita ke siapa pun ya?” kata Sasa

“Iyaa janji” kata gw

“Hehhhh…” Sasa menghela nafasnya

“Aku kayak kesepian Ga” katanya

“Jomblo?” tanya gw

“Ihh ngak, aku tu gak pernah di perhatiin sama orang tua aku Ga. Emang aku dikasi semuanya, aku mau beli apa aja dikasi, ini aku dikasi credit card unlimited. Tapii…”

“Tapii mereka sama sekali gak pernah nanyain kabar aku, gimana kuliah aku, ngapaen aja aku di surabaya”

“Dan aku udah hampir 1 tahun gak pulang ke Bandung Ga” kata sasa

“Hmmm, kan sibuk Sa” kata gw

“Iya sesibuk sibuknya, masak gak mau perhatiin anak sendiri. Cari uang banyak banyak buat apa juga Ga, kalau jadi gini” katanya

“Aku pengen kayak anak anak lain, dari kecil aku udah gini Ga, aku lebih deket ke Pembantu daripada orang tua” katanya

“Kemaren aku ngabarin kalau besok aku perform dance, aku ngarep banget mereka dateng, tapi ternyata mereka masih sibuk sama kerjaan katanya, gak bisa di tunda. Padahal udah jauh jauh hari aku kabarin Ga. harusnya mereka persiapan donk, libur gitu sebentar. Tapi kayaknya uang aja yang penting bagi mereka, aku sama sekali gak penting. Makanya aku minum itu, hikss” kata Sasa

“Udah pernah kamu ngomong ke orang tua kamu?” tanya gw

“Belum Ga, males aku” katanya

“Naa ini, kayaknya kalian kurang komunikasi deh, coba ntar kamu omongin, cerita, unek unek kamu diceritain, pasti mereka ngerti” kata gw

“Tapi ak udah males, aku mau pergi jauh aja nanti kalau lulus kuliah, mau merantau yang jauh” katanya

“Ehhh jangan dulu berpikir gitu, percaya sama aku, nanti kamu ngomong dulu sama sama, pasti bakal beda hasilnya” kata gw

“Tau dah Ga” katanya manyun

“Kalau kamu masih diem diem gini gak bakal nyelesian masalah, beda kalau nanti kalian ngomong, entah nanti hasilny gimana yang jelas kamu udah berusaha” kata gw

“Iya deh, nanti aku coba” katanya

“Gitu donk” kata gw

“Terus ntar tak cariin kamu cowok ya, biar ada yang merhatiin, haha” kata gw

“Ihhhhh kamu nie, berapa kali aku bilang, aku suka ny kamuuuuu” katanya mencet hidung gw

“duh sa, kenapa sih kamu suka sama aku” tanya gw

“Sebenarnya aku tu suka kamu dari dulu Ga, kamu sering main dulu ke kos nya Yuli, aku ngintip ngintip lo, hehe” kata nya, mukanya merah

“Haha, serius. Tau gitu dulu aku putusin aja Yuli, terus pacaran sama kamu” kata gw ketawa

“Terus pas kamu putus ama yuli, aku udah seneng banget Ga” dia menatap mata gw,

“bentar dulu, emang apanya yang kamu suka dari aku Sa, aku juga gak ganteng ganteng amat” kata gw

“Ganteng tu relatif Ga. Aku suka aja liat kamu, dengerin kamu ngomong. Apalagi akhir akhir ini kamu sering sama aku. Aku juga iri sama Anggie” katanya

“Kok iri?” kata gw

“Ya iri, kamu syang banget sama dia, hiks” katanya. Gak nyangka gw Sasa berani ngungkapin semua perasaannya ke gw langsung. Jujur gw juga sebernya suka sama Sasa, gw pengen merhatiin dia, pengen nyayangin dia, apalagi setelah tau gini. Tapiiii.. gw syang banget sama Kadek, gw gak bakal tega ngeduain dia.

“Hmmmm.. Saa” gw pegang genggam tangannya

“Aku sebenernya juga sayang sama kamu, serius. Tapi aku gak mau nyakitin adik aku. Walaupun kita saudaraan tapi aku udah nganggep lebih. Dan Kadek juga syang banget sama aku” kata gw napat matanya

“…….” dia terdiam

“Kalau gitu.. kalau gitu jadikan aku adik kamu juga” kata nya meluk gw. Aduhhhh gimana dah gw sekarang. Hmmm, mungkin ini jalan terbaik.

“Ya udah, kamu juga jadi adik aku yang paling aku sayang. Tapi janji nurut sama apa yang aku bilang ya?” kata gw. Dia melepas pelukannya

“Hihi, iyaa bli syank” katanya senyum manis.

“Sekarang makaan dulu ya, o iya tante Shila lama amat ya” kata gw

“Hmmmm gak mau, mau makan kamu aja, hihi” dia meluk dan menarik kepala gw

“Hemmmmpppfpffff ahhh.. hemmff… Saa.. saa… bentaarrr..” kata gw

“Hemmmppfffff gak mauuuu.. ahhh.. hemmmpfff” lidahnya menyusup di dalam mulut gw

“Gaa ayo sekarang…” bisik Sasa, lalu mendorong gw di tempat tidur pasien

“Tapi saa…sa hemmppffff..”

[POV Anggie]

“Makasi ya sayank, kamu udah jagain Sasa” kata tante Shila di Mobil. Kita baru jalan dari parkiran rumah sakit mau nyari makan.

“Hehe, iya tante. Kasian banget kak Sasa nya, kemaren tu pucaaat banget muka nya, aku takut banget” kata ku

“Kata dokter nya gimana Gie? Sakit apa dia?” tanya tante. Apa aku jujur ajak ke tante ya, kasi tau aja deh, toh juga dia keluarganya

“Gini tan, kemaren kak Sasa pingsan” kata ku

“Haa pingsan?? terusss?” tanya nya lagi

“Iya kata kak Yuli, temennya, dia pingsan di toilet cafe tan, terus dibawa ke UGD”

“Abis di ambil darahnya, terus keluar hasil Lab nya. Kata dokter di darah kak sasa ada kandungan obat gitu” kata kuat

“Obat apa Gie?” tanya tante kawatir

“Obat anti depresan tan, aku lupa namanya” kata kuat

“Depresan??! Ya ampun Sasa” kata tante

“Iya tan, aku juga bingung kenapa kak Sasa minum obat begitu” kata ku

“Ya ampun itu anak, apa karena masalah keluarganya ya?” kata tante

“Emang kenapa keluarga kak Sasa tan?” tanya ku

“Hehhh” tante menghela nafas

“Dia tu dari kecil udah kayak kurang kasih sayang Gie, papa mama nya sibuk bangeeet banget. Tante sering nemenin dia sendiri dirumah dulu, tapi gak bisa terus terusan. Makanya dia sering sedih dulu”

“Terus dia pernah deket juga sama adik tante yang paling kecil, si Gilang” ooo kak gilang yang di ceritain sama kak Sasa

“Deket banget malah, Gilang kayaknya sayang banget sama Sasa, Sasa udah bahagia banget tu. Gilang juga sering main kerumah Sasa nemenin dia. Tapi suatu hari, tante juga gak tau kejadiannya gimana, Gilang meninggal kecelakaan Gie” Kata tante. Iya kak Sasa udah cerita semua.

“Naa semenjak saat itu Sasa agak berubah, terkadang murung, terkadang ceria. Pas aku tau dia kuliah di Surabaya, tante agak lega an, tante bisa lebih deket perhatiin dia” kata tante

“Naa sekarang kejadian kayak gini, tante juga bingung” kata tante

“Hemmm, kasian juga kak Sasa ya tan” kata ku.

“Iya nanti kamu bantuin aku ya, nanti kita kasi perhatian lebih ke Sasa, anak kayak gitu gak boleh di biarin lama lama sendiri” kata nya

“Hehe, siap tante” kata ku semangat

“O ya, foto kamu kemarin bagus banget lo” kata tante

“Siapa dulu donk modelnya, hihi” kata ku

“Berarti udah bisa nanti jadi modelnya aku ya, biar tak hubungi fotografernya, nanti kita foto di butik aku, ada studio kok disana” kata nya

“Oke siapa takut” kata ku. Kayaknya kita gak bisa deh perform ntar, kak Sasa juga harus istirahat. Rugi deh latian terus, hehe. Tapi gapapa deh, sekalian olahraga.

“Secepatnya bisa?” tanya tante lagi

“Bisa tan, ntar sore gimana?” kata ku

“Hmmm, kita lihat kondisi Sasa dulu ya, kalau udah bisa pulang, kita gass ntar sore, hehe” kata tante

“Ngomong – ngomong jadi beli makan apa nie?” tanya tante

“Hmmmmm.. aku pengen peceell, hiks” kata ku manja

“Hahah, cantik cantik doyan pecel” kata nya katawa

“Yee biarin, haha” kata ku.

“Ya udah, kita cari pecel yang enak ya. Aku tau kok mana yang enak” kata tante. Kita ketawa ketawa ngbrol banyak, sampai di nanyain pacar aku.

“O ya, kamu udah punya pacar ya? pasti punya ya, cantik gini” kata tante

“Hihi, punya donk. Aku syang banget sama dia tan” kata ku

“Hehe, bagus lah. Tapi jangan sampai ganggu kehidupan kamu, sekolah kamu ya, kamu masih muda banget” tante nasehatin gw, Bli Tu malah bikin aku semangat hidup terus, hihi

“Kalau tante? udah punya suami, wkwkwkwwk” tanya ku becanda

“haha, anak ku dua lo, lucu lucu” katanya

“Mana coba liat tan?” Lalu tante ngeluarin HP nya, liat aja di Galery, trus di album family. Lalu ku liat.

“Ya ampun lucu banget, cewek cewek imut, haha” kata ku ketawa. Emak anaknya tante Shila lucu banget.

“Kalau itu jauh lebih imut dari kamu, haha” kata tante

“Umur berapa tan?” tanya ku

“Yang gedean baru kelas 5 SD, yang kecilan kelas 1 SD” katanya

“Wah udah gede ya” kata ku. Tapi kok gak ada foto sama bapaknya ya.

“Papa nya yang mana tan?” tanya ku penasaran, pasti ganteng.

“Hahh? oo papa nya ada disitu, kamu scroll aja ke bawah, dia emang jarang foto foto” Lalu aku scroll jauh ke bawah, sampe lewat 2 tahun yang lalu tanggal nya, baru keliatan.

“Ooo ini, hehe” Hmm, lumayan sih, style bapak bapak, haha.

“Berarti rumah tante sekarang di surabaya ya” tanya ku

“Iya, emang tinggal disini, nanti deh aku ajak kamu maen kerumah” kata tante senyum manis. Duh emang Tante Shila manis bener, dia dewasa tapi fisiknya kayak masih muda banget. Aku sering curi curi pandang liat wajahnya yang halus.

“Apa sih kamu liat liat? pake senyum senyum lagi” katanya sambil nyetir

“Tan, gimana sih caranya biar cantik terus, udah anak dua masih aja cantik” tanya ku

“Hahahaha, masak aku cantik?” tanya nya

“Banget, coba deh tante jalan jalan gitu, pasti digodain sama cowok cowok, haha” kata ku

“Hemmmm apa ya, yaa rajin rawat diri aja Gie. Juga rajin olahraga, makan makanan sehat. Dan jangan stres”

“Aku emang sibuk, sibuk di butik, sibuk ngurus anak, tapi tak sempetin olahraga. Kalau aku sumpek dirumah ya main di butik sama temen temen” katanya

“Oooo gitu. Aku juga mau kayak tante ahh, biar nanti disayang suami terus, hihi” kataku

“Belum tentu juga” katanya bergumam, sambil memutar setir.

“Kenapa tan?” tanya ku

“Ehh iya dong. Hehe, Kamu masih kecil gini udah mikirin suami, belajar dulu yang bener” katanya

“Ihh biarin, orang udah kebelet, hahaha” kata ku ngakak

“Wahahahaha.. intinya nanti kamu jangan buru buru nikahnya, pinter pinter pilih suami, nikah itu beda sama pacaran, pacaran itu kamu tau enak enak nya aja, pas nikah gak enak nya keluar semua” kata tante

“Maksudnya gimana tan?” tanya ku

“Pacar kamu sekarang pasti gak pernah nunjukin sekarang sifat jelek nya kan, selalu sayang sama kamu, coba nanti udah nikah, semua keluar sifat jeleknya, bahkan sampai gak ada mesra mesra nya lagi”

“Masak sih tan?” tanya ku

“Iya lah, kadang juga muncul rasa penyesalan nanti pas udah nikah, suami itu gak selalu baik, malah lebih banyak ngeselin nya” katanya serius. Kenapa nie si tante, pikirku bingung

“Ooo gitu ya” kata ku

“Iyaa gie, percaya deh sama aku” kata tante

“Iya iyaaa, jangan cemberut gitu donk, nanti manis nya ilang” kataku godain dia

“Haha, dasar kamu” kata tante

Kita pun sampai di tempat makan, pesan semuanya, dan pindah lagi tempat makan yang lain, duh banyak banget, haha. Dan bener dugaan ku, tante shila selalu digodain cowok cowok, haha. Biarin aja ahh, biar gak aku aja yang terus digituin.

“Yok balik dah, udah komplit semua”

“Yoookkk” kata ku. Kita pun menuju rumah sakit. Hmmm siapa sih yang nelpon, haaa kak Sasa.

“Halo adik maniss” katanya

“Ehh kakak, udah enakan ya?” tanya ku semangat

“Hehe, iya nih.. hhmmpp.. aahhww” katanya. Kak sasa ngapaen sih,

“Wah syukur deh. Kakak ngapaen itu, makan duluan ya?” tanya ku, dia kayak kepedesan

“Ehh.. ngak gie, ini aku masih pusing dikit, ka..kalian udah dimana?” tanyanya

“Dah mau balik kak, sabar ya, ini udah tak beliin banyak makanan” kata ku

“Dimaanaaahh…??” tanya nya lagi. Ihh kak sasa nie, mana ku tau ini dimana.

“Tan ini di daerah apa namanya kita? masih jauh RS nya?” tanya ku ke tante

“Hmmm, ya masih 15 menit lah, kalau lancar” kata tante

“Masih 15 menit kak, kalau lancar, kata tante gitu” kata ku

“Ouhh ya udah, aku tungg… tutt tuutt tuutt” telpon nya tiba tiba mati, ihh kak sasa aneh. Tapi yang penting dia udah mendingan, hihi. Pasti dah kelaperan dia.

“Sasa ya gie? kenapa dia?” tanya tante

“Dia nanya udah dimana tan, tapi kayaknya dia lagi makan deh, uhh awas aja duluan makan” kata ku

“Hmm bisa aja, kan dari RS biasanya dikasi sarapan” kata tantee

“Ya udah aku kebut aja ya, biar nyampe 5 menit, haha” kata tante

“Ihhhh hati hati nanti nabrak” kataku

“Tenang aja, aku nie pembalap dulu lo, haha” kata tante. Lalu aku pun dengan cepat pakai sabuk pengaman, haha.

[POV Angga]

“Beneran kamu gak kenapa kenapa nanti?” tanya ku, Sasa masih asik mencium leher gw keliling, sekarang gw malah yang jadi pasien, tiduran disini.

“Justru kalau aku tahan, tambah sakit syank, mau kamu?” katanya

“Ouhhhh iya iya.. ahhh” duhh geli banget

“Hati hati infus kamu Sa, nanti darahnya naik lo” kata gw

“Iyaaa,kamu diem napa, cerewet bener” katanya. Nie cewek lagi sakit juga masih aja nafsuan.

“Hmmm, kok kayak bekas cupang nie? ayo ngaku kamu” katanya

“Ohh itu, anu.. gigit nyamuk” kata gw kelabakan, gw baru inget kemaren malem di kenyot sama Kadek,

“Haha, pake bohong lagi. Nih tak tambahin” katanya. Ahhhh udahlah, gw gak mau tahan tahan lagi, waktu juga sempit banget ini. Gw gak mikir, gimana coba nanti kalau ada dokter atau orang rumah sakit masuk tiba tiba. Bodo ahh. Gw bangun duduk, dan memangku Sasa. Kebetulan dia pake kemeja tanpa lengan, plus celana pendek. Dengan cepat gw buka kancingnya, BH nya gw naikkin.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ouhhhhhhh… isep syank” desahnya kaget. Wangi banget teteknya dia, halus, lembut, empuk banget.. Gw hajar putingnya habis habisan.

“Ayankk… Angga.. enak banget, yang ini jugaaa” desahnya sambil menggoyang goyangkan pantatnya. Gw harus cepet beresin ini.

“Masukkin gak?” tanya gw

“Iyaaahhh, sekarang ya” katanya dengan cepat membuka celananya.

“Kamu di bawah aja ya” kata ku. Dia hanya mengangguk dan rebahan di kasur kecil ini. Memeknya udah basah banget, gw buka resleting celana gw dan gw keluarin kontol gw yang udah tegang maksimal.

“Ahhh oughhhhh uhhhhh” desahnya saat kontol gw menerobos memek basahnya. Tak ada ampun gw genjot dengan cepat.

“Ahhh ayank, ahhh… aku kangeen.. ahhh ahhh ouhhh” desahnya.

“Enak sayank?” tanya gw

“Ho ohhhh ahhhh terusin yank, ntar lagiii ya, yaaahhh ahhhh” desahnya gak karuan. Sasa sepertinya udah gak ada sakit lagi, dia meremas remas seprei, sambil menggelengkan kepalanya ke kiri kek kanan. Cantik banget emang nie cewek, apalagi kalau horny gini. Gw lihat jam, udah sekitar 10 menit gw genjot dia.

“Sayank, kamu coba telpon Anggie deh, udah nyampe mana dia? Ntar tiba tiba datang malah kacau nanti”kata gw sambil tetap memompa nya.

“Ihh ntar ajahhhh yank, lagi dikit akuuhh” katanya mendesah desahnya. Lalu gw hentikan menggenjotnya.

“Ayaaank, hiksss kok berhentiiii” katanya manja

“Telpon gak?” kata gw

“Iya iya” dia pun mengambil HP dan menelpon Anggie

“Halo adik maniss”

“Hehe, iya nih.. hhmmpp.. aahhww” Gw genjot lagi pelan, sambil gw merem melek nikmatin sempitnya memek Sasa

“Ehh.. ngak gie, ini aku masih pusing dikit, ka..kalian udah dimana?” tanyanya. Ohh Saa, enak banget kamu, desah gw dalam hati

“Dimaanaaahh…??” tanya sasa

“Ouhh ya udah, aku tungg…” Gw sodok yang paling dalam, sampai sasa kaget, dan melempar HP nya.

“Aayaaank, aahh kamu nie, aaahhhhh” desahnya

“Ma.. masih 15 menit katanya” kata Sasa. Wah cukup buat gw puasin dia sama gw sendiri, hehe. Hampir 5 menit gw genjot dia dengan kecepatan maksimal, dadanya yang cukup bulat, bergoyang naik turun. Lalu gw kenyot lagi putingnya sambil tetap memompa nya.

“Aaaahhh ahhhh ahhh ahhh ahhh ayank, lagi dikiiitt.. Ougghhhhh ahhhh ahhh ahhh” desahnya. Seksi banget kamu Sa, gw tekan lagi dalam dalam., dan

“Ougggghhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh ayaaankkkk.. a.. aa. akuuhh keluarr.. ahhhhhhhhhhhhhh” dia menarik kepala gw dan melumat bibir gw lagi, dia menahan pantat gw biar gak gerak. Kontol gw serasa di remas remas, tapi remasan nya mulai melemah.

“Gimana udah sembuh?” tanya gw

“Hihihi, sehat bangeet sekarang” senyumnya

“Aku di atas ya” kata Sasa

“Gak usah, kamu tengkurep aja ya” kata gw, belum yakin gw, nanti malah oleng lagi dia, kalau gw suruh diatas.

“Hihi, terserah kamu syank” katanya senyum menggoda. Sasa tengkurep, dia hati hati menaruh tangannya, soalnya masih ada selang infus nempel. Hmm mana lubangnya nie. Gw cari lubang sempit yang terhalang belahan pantatnya. Gw arahkan dan menekannya kuat kuat.

“Tok tok tok tok.. ih susah amat nie pintu.. Itu taruh dulu kreseknya, baru kamu dorong Gie” Terdengar suara dari luar. Wuanjir.. astaga dragon itu suara Tante sama Kadek. Dengan cepat gw lompat turun dari kasur, gw selimutin sasa, dia dengan cepat membalik badannya, dia memakai selimut sampai di lehernya.

“Sa cepetin benerin bajunya, celananya gak usah dipakai dulu” kata gw panik. Gw masukkin kontol gw dan dengan cepat naikkin resleting gw, sialan untung gak kejepit. Gw rapiin baju dan rambut, dan duduk pura pura tenang.

“Makanan daataaaaang” teriak kadek. Fiuuhhhhhhh, kayak mau mati rasanya.

“Dihhh lama banget kalian” kata gw sok tenang, pdahal gw udah dag dig dug banget.

“Hehe, macet bli, ini untung tante Shila mantan Pembalap, jadi bisa tadi lebih cepet” kata kadek. Dihhh, pantesan, bilang 15 menit, ini 5 menit udah dateng.

“Yok syang makan dulu” kata tante mendekati Sasa

“Kok keringatan gini kamu, masih gak enak ya rasanya?” tanya tante

“Ehh.. ngak tan, panes kamarnya, makanya keringatan” kata Sasa

“Ini ngapaen pake selimut kalo gitu” tante menarik selimutny, aduhhh matiiiii.

“Ehh…” kata Sasa. Dan ternyata kancing bajunya udah dia benerin, jadi selimutnya masih nutupin pinggang sampai kakinya.

“Sayang siapin maem nya Sasa, itu ambil mangkok di rak itu aja” kata tante ke Kadek. Dan kita pun makan sama sama, suasana udah akrab banget. Kita udah kayak keluarga. Gw lihat Sasa, Kadek ketawa ketawa lepas, sampai beberapa kali ada perawat masuk dan nyuruh kita tenang, haha. Gw seneng banget lihat mereka ceria, selfie selfie gak jelas. Ternyata tante Shila juga sama, hadehhh..

“Tok tok tok” Ada yang datang, ternyata Yuli, Deni sama Rini. Tambah rame dah nie. Kalau udah rame gini, gw bisa pulang dah duluan.

“Ok deh, aku sama anggie balik dulu ya Sa, ntar sorean dah kita kesini lagi, mudah2an bisa pulang hari ini” kata gw ke Sasa

“Hmmmm bener ya ntar kesini lagi” kata Sasa

“Iya bener” kata gw

“Yul, kalian temenin dulu ya, ntar kenapa kenapa kabarin” kata gw ke mereka

“Sip Ga, tks ya, kalian istirahat aja dulu” kata Yuli

“Kak kita duluan ya, awas lo sakit lagi” kata kadek

“Hehe, Gie maafin kakak ya, kita juga gak jadi perform akhirnya” kata Sasa

“Gak mau, kakak harus ganti rugi, hihi” kata kadek

“Tan, duluan ya” kata kadek ke tante Shila,

“Iya syang, ntar sore ya, kita go” kata tante ke kadek. Wah mau kemana mereka. Pikir gw

“Hihi, siaappp” kata kadek.

Dan kita pun balik ke kosan, bener bener capek dah, kayak gak dapet tidur gw. Kadek gw lihat juga masih agak lemes.

“Bli aku mandi dulu ya, lemes banget.” Kata kadek

“Iya dek, bli juga” kita tidur aja dulu. Walaupun tadi gw belum crot sama Sasa, tapi nafsu gw udah ilang, gara gara kaget setengah mati tadi, haha. Dan sekarang gw sama kadek juga lemes banget, mending kita tidur aja, sambil pelukan, hahayyyy. Sambil pelukan sama bidadari gw di tempat tidur, kita masih ngbrol ngobrol bahas Sasa.

“Bli kasian y kak Sasa, tadi aku di ceritain tante shila, katanya kak sasa gk di perhatiin sama papa mamanya” kata kadek. Hemmm berarti bener yang di ceritain Sasa.

“Iya dek, tadi Sasa juga cerita sih. Hubungan sama Ortu nya gak bagus, bli mau bantu dia nanti ngomong ke ortunya, kan gak baek juga terus terusan gitu” kata gw

“Emang berani bli?” Kata kadek

“Iya berani, mudah mudahan bapak nya sasa gak galak, hehe” kata gw

“Haha, nanti malah bli yang di marahin” kata kadek

“Ya paling gak di coba dulu kan” kata gw

“Bliii… aku pengen deh anggep kak Sasa tu kakak aku, aku mau nemenin dia, jadi temen curhatnya, biar gak kesepian” kata kadek. Wadow, kok kebetulan gini. Sasa pengen jadi adik gw, kadek pengen Sasa jadi kakaknya. Berarti gw punya adik baru nie ceritanya.

“Kalau itu bikin Sasa lebih baik, bli juga seneng Dek” kata gw

“Hihi, aku punya kakak baru” kata kadek

“Uaaaheem, yok tidur dulu, ntar sorean kita ke RS lagi” kata gw

“Iya aku juga ngantuk banget” kata Kadek

“Ehhh kamu ada janjian apa sama Tante Shila dek?” Tanya gw

“Hahaha, rahasia donk” katanya sambil membalik badan, memunggungi gw. Gw udah tau dia pasti mau di foto ntar, ahh biar aja dah.

“Alahh, dasar kamu”

Kadek pun udah tertidur, gw juga ahh.

“Ting ting” duh siapa lagi

“Ayank, makasi ya..” Sasa ternyata

“Iya, kamu istirahat ya, biar ntar bisa pulang” bls gw

“Hehe, iyaaa. Aku udah sembuh kok, kan udah di obatin sama dokter tadi, di suntik terus di pompa, hihi” katanya

“Haha, dasar kamu. Tapi obat cair nya kan belum masuk tadi” kata gw

“Haha, iya bener. Kasian kamu, ntar tak puasin deh pokoknya” kata nya

“Udah udah, sana istirahat dulu” kata gw

“Iya, ehh, aku belum pake celana lo, haha” katanya

“Waduh, hati hati ketauan Sa” kata gw

“Haha, iya iya daa bli. Aku syang kamu” katanya plus emo cium

“Iya, aku juga syang kamu” bales gw. kayaknya gw emang harus punya 2 pacar nie, ahh bodo amat, ngantuuukk.

…………….

“Siapa sih berisik amat” suara HP gw bikin gw gak bisa tidur lagi

“Haloo” kata gw males

“Ga, ga.. Sasa udah boleh pulang” oo Yuli

“serius, bagus deh. Sekarang kalian dimana?” Kata gw

“Ini udah di kos, Sasa udah pulih kayaknya, cuma lemes dikit. Dia udah d kamar nya istirahat” katanya

“Wah syukur, ntar deh kita kesana jenguk dia” kata gw

“Oke2, dah ya, daaa” yuli menutup telpon nya. Waah syukur deh Sasa udah pulih, tenang gw.

“Dekk dekk dek..” gw bangunin adik gw susah amat, apa gw perkosa aja ya, haha. Lalu hape nya dia bunyi, ehhh nie bocah langsung bangun denger suara HP nya.

“Halooo” katanya lemes

“Wah serius tan?. Oo oke, sekarang ya? Kalau gitu aku siap siap dulu deh. Daa tante” kata dia

“Bliiiii.. ehh dah bangun ya” katanya kaget ngeliat gw udah bangun di sampingnya

“Kamu ya, bli bangunin gak mau, giliran ada telpon auto bangun” kata gw

“Haha, soalnya suara bli gak ngeganggu, bikin aku nyaman, hihi” katanya meluk gw

“Alahh. Ehh itu tante Shila tadi?” Tanya gw

“Iya bli, kak Sasa udah pulang katanya, udah di kos” katanya semangat

“Iya tadi Yuli udah kasi tau” kata gw. Lalu kadek bangun rapi rapiin rambut.

“Jadi foto fotonya?” Tanya gw

“Iya bli, nie tante dah otw mau jemput. Boleh ya?” Kata kadek

“Iya syaank, inget kalau kamu gak nyaman bilang aja gak mau ya” kata gw

“Iyaaa aman” kata kadek.

15 menit kemudian datang mobil fortuner putih.

“Itu dia” kata kadek

“Bli aku jalan ya” kadek keluar dan naik ke mobil

“Iya, ntar bli jenguk Sasa ya, nanti kamu kabarin kalau udah selesai” kata gw

“Iya salam sama Kakak akuuu” katanya dari mobil

“Daaa Angga” sapa tante. Hadehh adik gw di culik lagi. Apa sekarang aja gw ke kosnya Sasa ya? Atau ortunya udah dateng. Coba tak WA aja deh.

“Sa dah enakan?” Tanya gw. Ada sekitar 10 menit baru dia bales

“Hmmm tau ahh, cek aja sendiri, hihi” katanya

“Kamu nie, serius aku” kata gw

“Makanya siniiiiiiiiiiiiiii!!!!!!!!” Katanya

“Hehe, iya iya. O ya, papa mama kamu udah dateng?” Tanya gw

“As always Ga, katanya besok baru bisa, alsannya pesawat nya cancel” katanya

“Oo gitu, ya gapapa, itu kan gak disengaja” kata gw

“Ihh dah males aku” katanya

“Ya udah, ntar aku kesana deh, mau di bawain apa?” Tanya gw

“Sekarang ajaaa, bawa diri kamu aja, cepet” katanya

“Iya iya, 5 menit” kata gw. Hmmm, besok ya ortunya, mudah2an bener, jangan sampai gak jadi dateng. Gw pun siap siap dan otw kos nya Sasa. Ini udah sekitar jam 4 sore. Kemungkinan kadek sampe malem ya.

……..

“Sa sa..” gw ketok pintu

“Gak di kunci Ga” katanya. Gw buka, dia masih tiduran di tempat tidurnya.

“Ye masih kucel” kata gw sambil nutup pintu. Emang dia belum ganti baju, dan gak mandi dari tadi.

“Namanya sakit ya gini” katanya. Gw duduk di sebelahnya, dan memegang dahinya.

“Hmm udah sehat ya, aku tinggal kalau gitu” kata gw

“Ihhhhhhhh, ya udah aku minum obat lagi” katanya

“Haha, tak kasi obat perangsang kamu baru tau rasa ya” kata gw

“Gimana tadi kata dokter?” Tanya gw

“Gk gimana gimana sih, aku disuru berhenti make obat itu” katanya

“Ya yang penting gk ada penyakit lain kan ya. Kalau gitu kamu mandi dulu deh, ntar tak beliin maem” kata gw

“Gak mau, dingiiin” katanya

“Ya udah tak buatin air anget ya” kata gw

“Udah ada air anget di kamar mandi Ga” katanya. Emang kosan ny dia lengkap banget.

“Ya udah yok sini” kata gw

“Lemes Ga, pdahal aku dah sembuh lo” katanya

“Iya pengaruh obat. Ya udah sini aku bantu” gw pegang dia jalan ke kamar mandi, kayak masih sempoyongan gitu dia.

“Bisa ya mandi sendiri” kata gw

“Hikss, gak bisa” ya ampun manjanya. Kalau gw mandiin malah terjadi hal yang diinginkan ntar. Hehe.

“Hadehhh ya udah ayok” gw ikut ke kamar mandi

“Hihi kangennn” dia tiba tiba meluk gw

“Kamu tu bikin kawatir tau, pas pertama liat kamu di UGD kemarin, muka pucat banget” kata gw sambil meluk pinggangnya.

“Iya maaf syank, janji gak gitu lagi” katanya

“Hemmpfff hemmppff” gw cium lembut bibirnya.

“Jadi mandi?” Tanya gw

“Mandiinn..” katanya manja. Duh sekarang saatnya gw hajar habis habisan ini anak. Gw membuka bajunya, melepas satu per satu kancing bajunya. Dan tak ada lagi yang menutupi tubuh mulusnya.

Spoiler

“Ihh jangan diliatin, maluu” katanya

“Haha, tadi pagi aja bilang, ‘ayank terus, ntar lagii..ahh..ahhh’” kata gw ngeledekin

“Bo’ong, gak ada aku gitu” katanya

“Pake gak ngaku lagi” kata gw

“Nihh hemmpfff ahh hemmpfff” Sasa kalau ciuman gini pasti lidahnya yang aktif, dan dia paling seneng kalau lidahnya gw kenyot.

“Buka yaa” bisiknya. Gw pun ikutan telanjang, kontol gw udah keras manggut manggut.

“Kamu duduk yank” kata Sasa. Gw duduk di closet dan Sasa berlutut di depan gw.

Spoiler

“Isep yank” kata gw

“Aku mau telan sekarang” katanya mulai menjilati kontol gw

“Ahhh enaknya” desah gw. Sasa menggulung rambutnya, kemudian memasukkan kontol gw ke mulutnya. Hmmmm lidahnya yang lembut membuat gw panes dingin. Hisapan nya Sasa emang lebih enak dari Kadek, dia udah tau trik kayaknya.

“Syank yang dalem dong” kata gw

“Hemmppff… oughhh oughh.. uhhukk.” Ahhh enaknya, rasanya anget sampe ke pangkal.

“Panjang banget yank, gak muat, uhuk” katanya melepas kontol gw sambil menahan batuk

“Hehe, lagi ya, gak usah dipaksa, sebisa kamu aja” kata gw modus. Lalu dia mencoba lagi, gw ambil tangannya dan meletakkan di paha gw, biar pake mulut aja.

“Ouggghhh ahhh ayank, enak banget, diemin jangan di tarik dulu” desah gw. Gw pengen diginiin lama lama.

“Uwaaahhhh.. hahh.. sesak nafas aku” katanya

“Haha, sini duduku” gw pangku dia, dan mulai mengenyot puting coklat nya.

“Ahhhhhhhhh aaaaaahhhhhhh ahhhhhh ayank..” desahnya. Dia memeluk kepala gw, menekan nya agar hisapan gw makin kuat. Lalu tangannya menggenggam kontol gw dan mengarahkan ke memeknya.

“Hmmpppffffff ahhhh ahhhh” saat kontol gw mulai menyelinap di dalam memek nya yang udah licin. Sekarang Sasa yang ambil kendali, entah dia mau ngapaen gw nikmatin aja.

“Ouhhhh ayank, ahhhhh enak bangeett” desahnya. Dia menaik turunkan pantatnya, dengan cepat. Lalu memutar pinggulnya, gila kontol gw di ulek ulek gini. Dadanya pas ada di depan muka gw, gw jilat puting nya dari atas ke bawah. Sasa makin mendesah desah gak karuan. Keringat di tubuhnya udah banyak banget.

“Ahhh ayaaank.. aku lagi dikiit.. aaahhh ahhh ouhhhhhhhhhhhhhhhhh…” dia memeluk gw erat, tubuhnya menegang.

“Hahhh hahhh ahhhhhhhhhhh.. uhhhh.. lagiiiii” katanya sambil ngos ngosan

“Sayang kamu berdiri dulu” kata gw. Gw suruh dia nungging, tangannya bertumpu di tembok kamar mandi. Gw arahkan kontol gw ke memeknya dari belakang.

“Ouhhhhh ahhhhhhhhhh.. masih sempit aja” gw mulai genjot perlahan, dari belakang gini Sasa bener bener seksi, lekuk tubuhnya yang indah, mulus banget. Ini versi nya Kadek 3 tahun lagi, hehe.

“Ayankkk.. ahhh ahhh ahhh.. yang kenceng” desahnya sambil menoleh gw

“Sayank aku rekam ya” kata gw.

“He ehhh” dia mengangguk sambil menutup mulutnya. Gw ambil hp di saku celana yang gw gantung tadi. Gw nyalain kamera dan merekam kontol gw yang keluar masuk di memeknya. Gw rekam naik turun dari kepala sampai di pantatnya lagi. Lalu gw taruh HP di tempat sabun yang ada di samping.

Makin lama makin enak memeknya Sasa, licin tapi masih menjepit kencang. Plok plok plok suara kontol gw keluar masuk.

“Ayank aku mau keluar.. ahhh” desah gw

“Ayank di luar aja ya, aku lagi subur” katanya. Yahhhh gak bisa deh crot dalem, hehe. Gapapa deh, daripada brabe.

“Sini di mulut aku ajaahh ahhhhhhhhhhhhh” desahnya. Gw makin mempercepat goyangan gw. Gw rasakan sperma gw udah di ujung. Lalu gw cabut kontol gw dan Sasa langsung berlutut di depan gw. Gw masukkin kontol gw ke mulutnya.

“Ahhhh ahhh ouhhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhh” enaknya. Sasa dengan buas menyedot kontol gw saat sperma gw menyembur di mulutnya. DIa menelan semua nya, dan menjilati sisa sisa yang masih ada di kontol gw. Emang Sasa bbisa bikin panas dingin.

“Kamu telan yank?” tanya gw

“Iya, kan obat, hahaha” katanya ketawa. Asli gw lemes banget, tadi pagi ketahan sekarang lepas juga.

Kita pun mandi sambil becanda becanda, Sasa udah 99% pulih kayaknya. Mungkin karena abis minum sperma gw tadi, wkwowkowkow..

“Anggie masih di tempat Tante Shila ya yank?” tanya nya sambil ngeringin rambutnya di depan meja riasnya. Gw udah pake baju lengkap.

“Masih, liat dia yok?” kata gw

“Iya ayoookk, hihi. Penasaran aku sama dia, gimana gayanya foto foto” kata Sasa

“Tapi kamu udah bisa bawa mobil Sa?” tanya gw

“Bisa lah Ga, udah fit akuu, hehe” katanya. Soalnya gw sendiri gak bisa nyetir. Sasa pun selesai dandan, duh cantik banget dia, make rok mini plus kaos yang lehernya gede banget tu, sampe lengannya keliatan. Dan sekarang Sasa udah beda, manja nya minta ampun, gak ada lagi jutek juteknya. Jadi makin imut malah, haha.

Kita berangkat naik mobilnya Sasa, gw sering perhatikan dia nyetir. Tangannya lincah mengganti perseneling mobil. Duhh kenapa sekarang gw yang jadi klepek klepek sama dia, haha.

“Apa liat liat?” tanya nya ngagetin gw

“Hehe, kamu pinter banget nyetir nya. ajarin aku ya?” kata gw

“Iya donk, aku dari SMA udah bawa mobil ini” kata nya.

“Iya ntar aku ajarin, gampang kok Ga” katanya. Dan sampailah kita di Butik tante Shila.

“Yok ga, studio nya di lantai 2” kata Sasa. Kita pun masuk ke sebuah ruangan, dan disana kadek lagi pose pose yang diarahin sama fotografernya. Tante Shila juga lagi duduk disana,

“Yeeee Sasa, udah sehat kamu??” tanya tante memeluk Sasa

“Udah tan, udah fiittt, hehe. Kesini mau lihat Anggie” katanya

“Tu lihat, pinter banget kan dia, alami lagi” kata tante

“Haiiiii syank” bisik Sasa ke Kadek. Kadek melambaikan tangannya dan melanjutkan foto fotonya. Cantik banget emang adik gw itu, apalagi di dandanin minimalis gitu. Baju nya lagi imut banget, haha. Kita pun duduk lesehan disana sambil nunggu Kadek selesai.

…………

“Haaaahhhhhhhh capek nyaaa” teriak kadek. Kita semua tepuk tangan. Semua kru menyelami kadek dan memujinya. Duh adik gw darimana dapet bakat jadi model ya. Pikir gw.

“Gila keren banget kamu Gie, kayak profesional” kata sasa meluk anggie

“Abisnya kalian datang, aku jadi tambah semangat” kata Kadek

“Gak nyangka bli Dek, keren abiss” kata gw

“Hehe, iya donk. Adik nya siapa dulu” katanya imut

“Hahaha, gak salah kan pilihan aku. Ya udah yok turun, kita cari makan.. Ehh atau makan dirumah aku yok, sekalian nginep” kata Tante Shila

“Hemmmm aku sih yes, haha” kata Sasa

“Aku ikuuutttttt, bli ayoooooooookkkkkk” kata kadek semangat

“Iya iya” gw mengangguk

“Horeeeeeeee” teriak mereka.

Kita pun naik mobilnya tante Shila, mobilnya Sasa di taruh disana dulu.

“Gie, aku yakin setelah aku publish foto kamu, kamu bakal banyak dapet tawaran” kata tante yang lagi nyetir

“Hehe, beneran tan?” tanya Kadek

“Iya serius, siapa tau kamu bisa tampil di majalah majalah ternama nanti” kata tante

“Iya gie, terus di majalah Play Boy juga, hahahaha” kata Sasa

“Hahahahaha” kita semua ketawa. Tak berapa lama sampailah kita di dalam sebuah komplek perumahan Elite. Deket sama ITS, hehe. Pasti udah pada tau ya. Kita pun masuk di sebuah rumah mewah, besar lantai 2.

“Wah keren rumahnya tante” kata Kadek

“Kamu belum lihat rumahnya Sasa yang di Bandung gie” kata tante

“Hehehe” Senyum Sasa sombong,

Kita turun dari mobil, lalu 2 anak perempuan kecil lari menghampiri kita.

“Mamaaaaaaaaaaaaaaaaaa” teriak mereka. Ohh ini anaknya tante Shila, duh lucu banget.

“Ehhh syank nya mama belum bobok ya” kata tante memeluk mereka.

“Wah ada tante Sasa, yeeeee” teriak mereka

“Gimana kabar keponakan tante yang imut imut ini?” kata Sasa mencium mereka.

“Salim dulu sama Om Angga, sama tante Anggie” kata tante. Duh sopan lagi mereka, didikannya pasti bagus, haha.

Kita masuk kerumah tante, dan sante sante bentar di ruang tamu.

“Bi biikk.. siapin makanan ya, yang banyak” kata tante ke pembantunya kayaknya

“Om Hendro mana tan?” tanya Sasa

“Kayaknya masih di kantor” kata tante

“Masak sampai jam segini masih di kantor” kata Sasa. Iya sih, ini udah jam 8 malem, lembur kali ya. Orang kaya mah bebas. haha.

Dan kita pun makan rame rame di ruang makan. Banyak hal yang kita omongin, mulai dari anak anaknya tante, keluarga gw, dan cerita ngawur ngawur lainnya. Seru lah pokoknya, tante juga keliatan seneng banget kita nginep dirumahnya, apalagi anaknya. Anaknya tante yang kecil nempel terus sama Kadek, haha. Kayaknya cocok mereka.

“Ya udah, karena udah malem, yok tidur semua. Sasa sama Anggie tidur di kamar atas ya. Angga di..” belum selesai tante ngomong, gw motong.

“Aku di ruang keluarga aja tante, di sofa” kata gw

“Bener gapapa?” tanyanya

“Iya bener, sambil nonton” kata gw

“Oke deh, selamat istirahat ya semua” katanya. Hahhhh, gw rebahan di sofa, capek juga hari ini, tapi lumayan lah bisa seneng seneng. Senin depan jadwal gw wisuda, dan gw harus balik ke Bali. Jadi kangen pasti ntar suasana ini, hehe.

“Ting ting” ada Wa masuk

“Sayank, kalau kangen kasi tau ya, hihihi” Wa dari Kadek

“Haha, kamu kali ya yang kangen” kata gw

“Syank, kalau pengen kasi tau ya, muachhh” Wa dari Sasa. Waduh, gw emang cowok yang paling beruntung di dunia ini, haha.

“Dih, kamu kali yang pengen” kata gw. Ahh tidur aja deh, mumpung sofa nya tante enak banget.

……………..

“Prankk..!!” apa sih ribut, gw kucek kucek mata. Gw lihat udah jam 2 pagi.

“Dubrak… buggggggg” terdengar suara lagi. Suara apaan ya. Lalu gw denger suara mobil nyala lalu pergi. Samar samar gw denger suara tangisan. Duh siapa lagi nangis malem malem gini, rumah besar, gelap, ada tangisan lagi. Kuntilanak kali ya. Gw berusaha mejemin mata. Tapi tangisannya makin lirih. Ahhh gw beranikan diri mencari sumber tangisan itu, siapa tau kuntilanaknya cakep. Suaranya dari dari luar, di teras rumah. Perlahan gw buka pintu…

“Ya ampuuunnn”………

Bersambung……….

Daftar part