. Adik Ku Tercinta Part 14 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 14

0
306
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 14

TTM

[POV Kadek]

“Sebenernya.. semua salah gw gie.. hiks hikss” Sasa masih memeluk ku sambil menangis

“Emang kak Sasa ngapaen?” tanya ku penasaran

“Hkss.. hiks…” dia masih menangis, aku rasakan basah karena air matanya di pundak ku

“Ya nanti aja kakak ceritanya ya, udah tenang dulu” kata ku. Lalu di melepas pelukannya dan mengambil beberapa lembar tisu.

“Gw udah jahat sama dia gie” katanya mulai bicara

“Kejadian nya sekitar 2 tahun lalu, sebenernya hubungan kita baik baik aja, tapi gw sering berpikir gimana nanti hubungan gw kedepan. Kayaknya mustahil gw bisa bersama terus, gak mungkin juga gw dapet restu dari orang tua gw” katanya sambil mengelap hidungnya dengan tisu

“Gw mulai galau gie, mulai bingung, gw udah cerita juga ke kak gilang, tapi dia selalu ngeyakinin gw, kalau pasti bisa. Tapi gw tetep gak yakin gie. Dan yang paling ngeselin saat gw bingung nyari alasan keluar ke orang tua gw. Tiap gw pacaran, pasti diem diem, dan takut kalau ada yang lihat” katanya lagi

“Dan saat gw bingung gitu, ada cowok yang deket sama gw. Dan salahnya gw malah membuka diri untuk dia, sampai kita pun pacaran, gw nyelingkuhin kak gilang gie” katany mulai menangis lagi

“…..” aku cuma diem dengerin dia ngomong

“Sampai suatu hari, saat ulang tahun gw, waktu itu gw berduaan aja sama pacar baru gw di kamar. Lalu tiba tiba kak gilang datang ke kos gw, ngasi kejutan, bawa boneka guede banget, mirip sama boneka yang dulu dia pinjem waktu nginep di rumah gw itu. Mukanya dia kusut karena kecapek an kayaknya perjalanan jauh. Lalu dia ngeliat gw sama cowok berduaan di kamar. hikss hikss.” katanya tambah nangis

“Ya ampun kak…” kata ku

“Dia meninggalkan kita gie, dia lari keluar, gw kejar dan megang dia, gw nangis nangis minta maaf, tapi dia gak peduli. Dia lari ke jalan, berusaha ngejauhin gw sampai akhirnya… hikss hikss huaaa.. hikss..” tangisannya tambah kenceng

“Dia ditabrak truk gie, sampai keseret”

“Ya ampuun kak…” aku ikutan nangis

“Waktu itu gw dibantu temen2 kos bawa ke rumah sakit. Tapi dia udah gak bisa diselamatkan lagi” kata nya

“Kata – kata terakhir yang dia katakan cuma, ‘Aku syang banget sama kamu Sa, apapun akan kulakukan biar bisa sama kamu terus…’ itu..” kata sasa

“Dan ternyata selang beberapa hari setelah dia meninggal, gw diceritain sama papa, kalau kak gilang udah kerja di perusahaan papa, dan dia juga udah jujur ke papa sama hubungan kita. Papa waktu itu marah marah sama dia, bahkan sampai kak gilang di pukulin gie, tapi kak gilang tetap gak nyerah, dia bersujud dihadapan papa gw, kalau dia bakal bahagiain gw” kata sasa

“Gw ngerasa bersalah banget gie, gw sempet pengen bunuh diri waktu itu, gw pengen nemenin kak gilang aja” katanya

“…..” aku gak bisa ngomong apa apa. Aku juga sempet berpikir, hubungan ku sama Bli Tu nanti gimana ya,

“Udah kak, udah.. mungkin emang jalan hidup nya kakak sama kak gilang kayak gini. Kakak iklaskan saja kepergiannya, gak usah ngerasa bersalah lagi” kata ku

“Iya gie, tapi gw tetep gak bisa maafin diri gw sendiri. Seandainya gw gak selingkuh, pasti sekarang… hiks hikss hikss” dia menangis lagi

“Iyaa aku ngerti kak, udah ya, yang berlalu biarin aja berlalu, sekarang kakak harus bisa jadi pribadi yang lebih baik” kata ku

“Iya gie” katanya. Kak sasa pelan pelan menarik nafas dan mulai agak tenang

“Lo jangan kayak gw ya gie, kalau udah ada orang yang tulus sayang sama lo, lo jangan hianati dia” kata sasa udah mulai tenang

“Iya kak. Terus sekarang selingkuhan, ehh pacar kakak dimana?” tanya ku

“Halah, anjing tu orang” katanya

“Lohh kenapa?” tanya ku kaget

“Dia cuma morotin gw aja gie, gw heran ada ternyata cowok matre, mukanya doang ganteng, hatinya busuk” kata nya marah marah. Kayaknya dia udah gak sedih lagi

“Lahh, haha” kata ku cekikikan

“Ooo berarti foto yang di kamar itu foto kak gilang?” kata ku

“Iya, aku gak bakal ngelupain dia”

“Aku dah males lagi pacaran, makanya aku aktif sekarang ngedance, olahraga, apalah biar ada kegiatan positif” katanya

“Dah males aku berhubungan sama cowok, mending sama cewek. Lo mau jadi pacar gw gie? Hahahaha” katanya

“Ihh kakak nie” kata ku kaget

“Haha, becanda sayang, gini gini gw normal kali, hehe” kata nya

“Atau apa gw deketin angga aja ya, dia kan ganteng juga, hihi” katanya lagi

“Jangaaaaann!!” teriak ku spontan

“Lo lo lo, hahaha. Katanya gak ada hubungan apa apa, ngapaen lo gitu gie?” katanya

“Hmm itu, anu.. Bli Tu udah punya pacar dia.. ” kata ku kelabakan

“Ahh bodo amat, tipe tipe kayak Angga pasti doyan selingkuh, hahaha, masak sih dia gak tergoda sama gw” katanya

“Ihhh kakak, jangaan, jangan ganggu kakak gw.. uwaaaa” kata ku nyubit pinggangnya

“Hahahaha, makanya jujur aja sama gw, pake sok sok an lagi, hahaha” katanya ketawa

“Hmmmm, pokoknya awas aja kakak ganggu bli tu, aku gak mau ikut di tim kakak” kataku kesel

“Hahaha, iya iya, ampun ampun, gitu aja ngambek lo. Tak cipok ntar kalian berdua ya, haha” katanya cubit pipi aku

“Ya udah yok jalan, ehh kita beli minum bentar di indomaret ya” kata Sasa. Kita jalan lagi dan berhenti bentar di parkiran indomaret.

“Ehh kak, yakin lo keluar kayak gitu?” kata ku. Bajunya dia seksi banget. Tanktop mini, sama celana yang pendek abis.

“O iya, bisa diperkosa gw sama kasir indomaret. Terus gimana nie gie?” katanya

“Di mobil gak ada jaket, atau kain gitu” kita pun tengok tengok ke belakang, untung ada jaket olahraganya kak Sasa. Jaket parasut gitu, biasa dia pake pas ngegym.

“Hehe udah gw pake ini aja” dia pun memkaianya, tapi tetep aja seksi, dia pake jaket gitu kayak gak pake celana, celananya kependekan, haha

“Gw tunggu di mobil yah” kata ku. Dan dia pun keluar bawa dompet besar nya.

“Ting.. ting..” HP ku bunyi

“Dek kok lama, kamu dimana?” Bli Tu ngechat

“Hehe, tadi mampir ke indomaret bli, nyari minum. Ini dah mau jalan kok” kata ku

“Tak kira kemana. Ya udah, hati hati” katanya

“Iya bli syank” Hihi, kawatir pasti dia. Aku pertama kali ke surabaya, udah keluyuran kayak gini, haha.

“Ehh ngapaen kak sasa lari lari” ku lihat dia lari lari ke arah mobil bawa kresek belanjaan

“Hihi hihi” dia masuk mobil dan dengan cepat injak gas. Aku lihat dari dalam toko ada cowok cowok yang ikut keluar kayak ngejar dia

“Lo kenapa kak?” tanya ku

“Hahaha, ada cowok cowok tadi godain gw, gw kerjain mereka aja. Gw goda balik, ehh mereka pada nafsu, gw kabur deh, haha.” katanya ketawa

“untung gak di perkosa lo kak” kata ku

Kita pun sampai di kos nya bli tu, sebenernya deket, cuma 15 menit, tapi ya kita jalanya pelan karena kebanyakan ngobrol.

….

[POV Angga]

Lama amat mereka, pada kemana sih. Jujur gw agak kawatir juga, ini udah mau jam 11, kadek belum datang juga. Lalu terdengar suara mobil depan kos gw, naa ini kayaknya. Gw buka pintu dan bener itu mobilnya Sasa.

“Bli tuu, hehe” kata kadek turun dari mobil

“Bli tuu, hahaha” kata sasa ikut ikutan. Dih baju mereka kok kayak gitu sih, nafsuin banget. Untung di kos gw udah sepi. Malah kontol gw dari tadi berontak lagi.

“Yok cepet masuk” kata gw ke Kadek

“Kak Sasa yok masuk, kan belum mau pulang kan” kata kadek ke Sasa

“Iya gie, hehe” kata Sasa. Loh kok Sasa gak pulang sih, ngpaen juga dia ikut masuk kamar gw.

“Lama ya bli?” kata kadek duduk di tempat tidur. Gw duduk di kursi depan meja, dan sasa ikutan duduk sama kadek

“Kalian lama banget, lo bawa kemana adik gw sa?” kata gw

“Gw perkosa tadi dia di kos gw, hahaha” tawa nya sama kadek

“Tenang aja Ga, gw gak apa2in pacar lo kok, hihi.. Aduhhhhh” Kadek mencubit paha nya Sasa. Hmm, apa kadek cerita ke Sasa tentang hubungan gw sama Kadek ya

“Apaan sih lo” kata gw

“Ngomong – ngomong gimana latihannya udah bisa?” kata gw

“Ya belom Ga, makanya 3 hari kedepan gw sandra adik lo, ngajarin kita, hehe” kata Sasa

“Udah kok Bli, kak Sasa udah pinter, cuma perlu benerin dikit dikit, bisa lah pasti nanti” kata Kadek. Gw sesekali lirik ke Sasa, bener kata Deni, mulus juga dia, apalagi pake baju seksi kayak gini, pengen gw tunggingin aja nie cewek, haha.

“Uaaahem” Kadek udah nguap nguap, matanya udah berair, kecapek an pasti dia tadi, Sasa pasti maksa dia buat latian terus.

“Uaaa ngantuuuk, kata kadek rebahan di tempat tidur gw”

“Uaaaa gw juga” Sasa ikutan tiduran

“Hahaha, hihi” mereka becanda disana. Duh stres kontol gw liatnya.

“Kak bobok sini ajaa, haha” kata kadek

“Ehh ngak ngak” kata gw

“Idihh siapa juga yang mau tidur di kamar lo, bau gini, ini paling sprei gak pernah lo ganti. Sperma lo pasti banyak berceceran disini, hahahahaha” katanya

“Dah ya, gw pulang aja. Kasian adik gw kecapek an, sayank tidur ya, jangan begadang, kalau kamu di grepe sama dia, kasi tau kakak aja, muach” dia mencium pipi kadek

“Hahahaha, kak hati hati” kata kadek ketawa

“Udah sana, pergi pergi” kata gw

“Hati – hati sa” kata gw. Dia masuk ke mobilnya, dan pergi. Gw tutup pintu dan kunci.

“Hadehhhh, dasar tu si Sasa, mulutnya gak bisa di Rem” kata gw

“Hihi, lucu kok dia bli” kata kadek

“Bli sini peluk” katanya. Asik akhirnya gw bisa berduaan sama adik manis gw. Kadek tiduran hadap samping dan gw meluk dia dari belakang.

“Uaaaaaaaahemmmm..” dia nguap lagi.

“Capek ya sayank?” tanya gw

“Banget yank, tadi terlalu semangat, ayank pijetin kaki aku yah” kata nya. Tidaaaaaaaaakkk, teriak gw dalam hati. Emang beneran hari ini kontol gw mendapat ujian terberatnya, hadehhh. Tapi ngeliat kadek yang kecapekan dengan wajah imutnya itu, gw gak bisa nolak.

“Iya syank, kasian kamu. Besok yakin bisa latihan lagi?” tanya gw

“Bisa kok, bli nonton ya, temenin” katanya

“Iya pasti, nanti kamu diperkosa sama Sasa, haha” kata gw

“Bawahan bli, di pergelangannya” gw pun dengan semangat mijitin kaki mulus adik gw ini, sampai suara dengkurannya terdengar. Hadehhh. Gw ketawa dalam hati, gapapa lah, ntar coli aja di kamar mandi, haha. Gw benerin posisi tidurnya, dia pun memeluk bantal guling sambil mulutnya kunyah kunyah, haha. Terus gw ngapaen nie bos??. Gw ikutan rebahan disampingnya, sambil main main HP.

“Ting ting” siapa nie ngechat

“Ga gw udah nyampe kos, wkwowkwowok” chat dari sasa

“Dih ngapaen lo pake laporan sama gw Sa” bls gw

“Ya kali aja lo nanyain, kawatir sama gw, hahha” katanya

“GR banget lo” bls gw

“Ehh Ga sory banget ya, gw dah culik anggie, dan kayaknya 3 hari kedepan gw sama dia terus” kata nya. Hmm dia udah mulai serius kayaknya

“Ya gapapa sih, selama adik gw seneng, tapi lo jangan terlalu paksa dia lah, kasian kan kecapek an gini” kata gw

“Iya maaf deh, soalnya tadi terlalu semangat, adik lo jago banget, hehe” katanya

“Gw janji gak bakal bikin dia kecapek an lagi. Soalnya lo gak dapet jatah kan? Hahahaha” katanya ketawa. Kayaknya beneran kadek cerita sama Sasa

“Sialan lo, emang Anggie ada cerita apa sama Lo?” Kata gw

“Haha, dia ceritain semuanya, gw tahu kok hubungan kalian” katanya. Duh sialan, kadek pake cerita lagi.

“Sa lu jangan ember ya” kata gw

“Lo jadi bener?? Haha tebakan gw bener” katanya

“Maksud lo?”

“Anggie gak ad cerita apa2 ke gw, gw nebak aja tadi, haha” sialan gw di jebak

“Udah pokoknya lu diem aja dah” kata gw

“Ga.. gila enak banget” WA dari deni

“Enak banget di jepit toketnya Yuli, haha” kata dia

“Sialan lo, lo enak ada pelampiasan, gw kentang nie, terpaksa coli” chat gw ke deni. Ehhh bukan deni, kok malah ke kirim ke…. Sasa. Aduhhh mati gw.

“Naaaa lo, hahaha. Pelampiasan apa tu?” Bls sasa

“Sory sa, salah chat” kata gw

“Jadi lo udah lama gak ML sama adik lo ga?” Tanya nya

“Udah lah sa, salah chat itu” kata gw

“Ga jujur deh ama gw” katanya lagi

“Iya iya gw ngaku, lo bayangin aja gak ketemu dia hampir 4 bulan, pas rencana sekarang gw mau mesra mesra an, adik gw kecapekan gini, kasian” kata gw jujur

“… Ga maafin gw ya, gw gak ada maksud ganggu kalian” katnya

“Haha, gapapa sa, nyante aja” kata gw

“Ga..”

“Lampiasin ke gw aja, boleh kok” katanya bikin gw kaget.

“Sa, gw cuma becanda sama Deni, lo nyante deh” katanya

“Gw serius, lo mau kan?” Tanya nya

“Serius Sa??” Tanya gw lagi

“Iya serius, gw tahu lo perhatiin gw tadi pas gw di kamar lo. Gak kalah nafsuin body gw dibanding anggie kan? Hehe” katanya

“Iya sory ya, abisnya lo pake baju kayak gitu, ya mata gw gak bisa lepas” kata gw

“Yang ini?” Katanya sambil mengirim foto

Spoiler

“Iya seksi banget lo Sa” kata gw

“Kalau kayak gini?” Dia ngirim foto lagi, ngeliatin toketnya

Spoiler

“Iya Sa, duh gw jadi pengen” kata gw

“Hehe, mau sekarang?” Katanya. Duh terus adik gw gimana?

“Masak sekarang sih Sa, dh malem,trus mau dimana juga” kata gw

“Masak lo gak pengen ini Ga?” Balasnya sambil ngirim foto lagi

Spoiler

Duh sialan, dia seksi banget.

“Sini Ga ke kos gw, adik lo tinggal aja bentar, kan udah tidur tu dia” katanya

“Hmm gimana ya?” Bls gw bingung

“Ya udah, dalam 30 menit lo gak nyampe di depan kamar gw. Lo bakal nyesel deh, hehe” katanya. Duh gimana ya, gw dekati adik gw yang lagi tidur nyenyak. Gw kecup keningnya.

“Sayank maafin bli ya, pokoknya kamu tetep nomor 1, ini lagi lagi kontol nya bli gak bisa diajak damai” kata gw dalam hati. Gw pun ambil HP dan WA adik gw, bilang kalau gw keluar bentar nyari makan. Gw ganti baju pake jaket dan pelan pelan keluar kamar. Gw kunci in adik gw dari luar. Gw yakin dia gak bakal bangun. Palingan gw ngentotin Sasa sejam doank. Duh otak gw udah kebayang memek nya sasa doank, sialan emang tu cewek. Gw start motor dan berangkat ke kosnya Sasa, mumpung jalanan sepi, gw ngebut, dan 10 menit gw sampe.

Dag dig dug.. “Tok Tok tok” gw ketuk pintu. Lalu sasa menintip dari jendela kamarnya yang ada disebelah pintu.

“Masuk ga” dia membukakan pintu, gw masuk dan duduk di kursinya. Dia menutup pintu lagi dan menguncinya.

“hihihi, gak tahan juga lo ya” katanya ketawa tapi menutup mulutnya

“Terus adik lo, lo apain?” tanyanya lagi

“Gw bius” kata gw. Melihat bodynya yang nafsuin, ditambah pakainnya yang super seksi itu, gw mendekati dia.

“Ehh ehh ehh, mau ngapaen? Sabar napa? nafsu amat” katanya

“Sa gw kesini ninggalin adik gw sendiri lo, kalau lo emang gak serius sekarang gw balik” kata gw kesel

“Dihhh gitu doang ngambek, lo mau ini?” katanya menurunkan tali tanktop kanannya ke samping

“Ihhh..” gw dengan cepat memeluknya. Gw dorong dia ke tembok, sasa bersandar dan berusaha membuka baju gw. Emang gw masih pake jaket, lupa tadi di buka. Gw pun udah gak make atasan lagi, sasa mengelus dada gw, dengan mukanya yang nafsuin. Gw ambil tangannya dan mengangkat ke atas, satu tangan gw bisa menahan kedua tangannya.

“Lo nafsuin banget sa” bisik gw

“Hmmmpfff.. hemmpppp” bibir kita udah saling hisap. Lidah gw berusaha masuk ke mulutnya, dan disambut jilatan dari lidahnya. Rasanya gw pengen banget buas sama nie cewek. Dia beberapa kali berusaha melepaskan tangannya, tapi tetep gw tahan di atas.

“Ouhh ga, lo kok galak gini.. ahhh” desahnya saat gw ciuman gw turun ke lehernya yang mulus, hmmm wangi nya. Gw kenyot beberapa kali, ada sekitar 4 cupang merah di lehernya, haha.

“Ga jangan lo cupang, besok gw latihan.. ahhh.. ouhh” kata nya. Ahh bodo amat. Gw lepas tangannya dan menurunkan tali tanktopnya ke kiri ke kanan. Toketnya yang bulat bebas menggantung. Lebih gede emang dari punya adik gw.

“Ahhh ga, isepin ga.. ahhh..” desahnya saat toketnya gw remas remas sambil mulut gw tak hentinya menjamah lehernya. Tangan Sasa menekan kepala gw ke bawah, dia pengen banget di kenyot.

“Ouhhhh ahhh ahh Ga, enak banget.. isep ujungnya, sambil jilatiinn.. ahhh” oceh dia. Dengan semangat gw nyusu sama Sasa. Dia menjambak rambut gw menahan nikmat yang gw kasi. Tubuhnya masih menempel di dinding, tubuhnya meliuk liuk gak karuan.

“Ga gw gak tahan lagi, masukkin punya lo ga.. ahhh.. ahh” desah Sasa

“Tar dulu Sa, lo isep dulu ini” kata gw sambil melepas celana gw, dan bebaslah kontol gw menyentuh perutnya. Sasa menggenggam dan mulai mengocok nya pelan. Gw memandang wajahnya yang udah merah dengan nafas yang memburu. Dia seperti mengerti dan segera berlutut di depan gw.

“Hmmppff.. hemmpfff.” suara yang keluar dari mulutnya, kepala kontol gw udah terbenam di mulut mungilnya. Tangan gw bersandar di tembok, sambil gw perhatikan dia menservis kontol gw.

“Ahh Sa, enak banget mulut lo, yang dalem Sa.. Ahhh.. ” Desah gw keenakan. Sasa memasukkan semua kontol gw ke mulutnya, sisa pangkal nya saja yang terlihat.

“Hmmppfff.. hemppf.. haahhh.. haahhh..” Suaranya di bawah, tangannya asik memainkan biji gw, hmmm dah pengalaman emang dia. Sesekali dia melirik gw yang keenakan sambil ngasi senyumnya yang menggoda. Sialan gw udah gak tahan lagi. Gw tarik badannya, dia berdiri dan gw pelorotin celana dan celana dalamnya. Hmm cukup lebat bulu memek nya, hitam di bagian atas. Gw mengangkat satu kakinya, dan mengarahkan kontol gw ke memeknya yang udah becek.

“Ahhaa Ga, aahhhh” saat kepala kontol gw mulai mendesak masuk, gw rasakan bibir memeknya mulai membuka siap menerima kontol gw. Sempit nya, gw dorong kuat kuat dan ahhhhhhhh..

“AAhhhhhhh ahhhhh ahhhhh” kontol gw berhasil menyelinap masuk ke lubang memeknya.

“Ahhhh sa, sempit banget. Lo masih virgin ya?” bisik gw

“Hihi, lo nikmatin aja Ga, ouuhhhh” katanya tertawa kecil. Gw mulai memompanya dengan gaya ini, berdiri, dia bersandar di tembok, kaki kanan nya gw angkat dan gw tahan dengan tangan gw.

“Hahhh.. ahhh .. ahhh ahhh ahhh.. yang kenceng Ga, udah lama gw gak ngentot” desah nya. Pantes aja sempit kayak gini, pikir gw. Memek nya dia licin tapi keset, jepitannya masih kenceng banget. Tiap gw tarik kontol gw seolah memeknya gak rela kontol gw keluar. Ahhh enaknya memek lo Sa, sama kayak adik gw yang cantik itu.

“Gaaa, ahhhh….teruss ahhhh, lagi dikit lagi gw, aaahhh” dia melahap bibir gw yang emang ada pas di depan mulutnya. Ciumannya buas banget, semua dia lahap.

“Hemmmff .. hemmmpp … hemmpp… ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh anggaaaaa ahhhhhh” tangannya memeluk leher gw, badannya dia tempelkan ke badan gw. Kaki nya gemetar, gw tahan biar gak jatuh. Sasa udah dapet orgasmenya.

“Ga enak bangeet, ahhh.. Kaki gw lemes ga, pindah ke kasur ya” katanya. Gw menggendongnya seperti bawa bayi, perlahan gw jatuhkan di kasurnya yang besar itu.

“Lo mau istirahat dulu atau?” tanya gw

“Terserah lo Ga, lo mau apaen gw terserah lo” katanya lemes.

“Nungging sa” perintah gw

Spoiler

Perlahan sasa memposisikan dirinya, gw masih berdiri di samping tempat tidurnya. Sekarang pantatnya sasa pas ada di depan kontol gw yang manggut manggut. Gila seksi banget lo Sa, memek lo tembem. Gw arahkan kontol gw ke memek nya.

“Hmmmm ouuuhhhhhhhhhhhhhhhh” desah sasa kaget saat kontol gw udah terbenam di memek nya. Emang kalau dari belakang gini tambah sempit. Gw mulai maju mundurkan pantat gw, gesekan demi gesekan gw nikmatin, mata gw merem melek keenakan. Bongkahan pantat sasa yang mulus, putih bersih, sempurna seperti punya adik gw. Apalagi posisi nya kayak gini, lekukan tubuhnya yang aduhai menjadikan nafsu gue tambah naik.

“Ahhhhh Sa, ahhhh” desah gw.

“Ahhh Ga, dalemin ga, enak banget kontol lo” desah nya, sambil melirik gw. Gw tambah kecepatan, bunyi plok plok plok keras terdengar. Ahhhh gw harus cepet cepet menyelesaikan pertempuran nikmat ini.

“Ahhhh ahhh ahhh ouhhh ouhhh” Desahan Sasa makin liar, apalagi saat gw dorong mentok kontol gw. Dia meremas remas sprei menahan nikmat.

“Ga gw mau keluar lagi” katanya

“Bentar sa, barengan aja, ahhh” desah gw. Gw cabut kontol gw, dan menyuruh sasa tiduran hadap atas. Gw naik ke tempat tidur, sasa membuka pahanya lebar lebar, memeknya yang merah seperti menyedot kontol gw agar segera masuk. Blessss.. udah licin banget.

“Ahhhh ahhh ahhhh” gw pompa memeknya dengan posisi ini, Sasa hanya bisa mendesah sambil meluk gw.

“aaahh ga, terus dikit lagi.. ahhhh…” desahnya, kaki nya udah dilingkarkan di paha gw, seolah gak mau gw cabut.

“Gw jugaa saaa, ahhhhaaahhh” desah gw,

“Ga di dalem aja ya, jangan di cabut” katanya. Gw kaget,

“Lo yakin ya, ntar lo ha…” kata gw sambil memompanya

“Gw baru selesai mens 3 hari yang lalu, aman” katanya

“Ahhhh ahhhh ahhhh ahhhh” gw makin peluk dia, gw habiskan tenaga gw buat genjot Sasa.

“Ahhh ga, aaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” pelukannya tambah kencang

“Saaaaaaaaaa, ouuuhhh… aaahhh… ahhhh” gw benamkan dalam dalam kontol gw, ini pertama kalinya gw ngecrot di dalem memek cewek. Gila enaknya, kontol gw seperti di remas remas.

“Ahhh ouhhh hhmmm hmmmm” kita berdua mengatur nafas, gw masih nindih sasa, kepala gw ada di samping kepalanya, keringat kita udah menyatu, tubuh kita udah basah kayak abis lari sprint 100 meter.

“Gila lo Ga, pantes Anggie cinta mati sama lo, haha” katanya

“Hehe, abisnya dari tadi siang gw nahan nahan sa” kata gw

“Iya iya, kan udah gw udah kasi ganti nya” katanya. Dan kontol gw pun mengecil di dalem memeknya, lalu terlepas sendiri, ada rasa sedikit ngilu juga, pas kontol lagi lemes tapi masih di jepit, haha. Gw nerebahkan diri di sampingnya.

“Sa beneran lo udah lama gak ML?” tanya gw

“Iya Ga, hampir 2 tahun” katanya

“Wahh pantes, haha” kata gw

“Pantes apa maksud lo?” tanyanya

“Sempit banget, kayak perawan lo” kata gw ketawa

“Yeee, gak gitu juga, gw kan sering olahraga, ya wajar dong masih kenceng” katanya

“Wah udah jam setengah 1” gw kaget setelah melihat jam

“Udah lo nginep sini aja Ga, haha” kata nya

“Mati gw kalau ketauan adik gw sa, gw balik dah ya” kata gw. sambil berdiri mungut baju dilantai

“Udah puas lo main kabur aja, haha” katanya

“Ehh gak gitu maksud gw, gw kan…” belum selesai gw ngomong sasa udah motong

“Haha, becanda Ga, udah sana lo balik, kasian adik lo sendiri. Dan inget besok gw mau ajak dia seharian, awas lo ganggu. Dan lo jangan buat dia kecapek an, kalau lo pengen sama gw aja, hehe” katanya

“Justru lo yang jangan buat dia kecapek an” kata gw

“Iyaa iya, dah sana pergii” katanya. Gw memakai baju dan celana

“Da Sa, makasi ya, dan jangan nyesel, haha” kata gw sambil membuka pintu

“Idihh ngarep aja lo” dia pun menutup pintunya. Ahhhh akhirnya nafsu gw tersalurkan. Gak nyangka gw bisa ngentot sama Sasa, cewek tajir yang gw kira gak mau temenan sama gw. Dengkul masih lemes, gw start motor dan secepatnya balik ke kos.

Sampai di kos pelan pelan gw buka pintu, adik gw masih tidur pulas meluk guling. Syukurlah. Gw ganti baju dan gw cium aroma parfum sasa masih nempel di badan gw. Gw mandi aja deh. Jam 1 malem gw mandi, haha. Selesai mandi gw cuma pake boxer doank, gak pake baju. Gw rebahan di samping adik manis gw, gw tempelkan badan gw ke tubuh mulusnya yang hangat dan wangi itu. Gw peluk erat perutnya.

“Hmmm.. hmmm.. ayank dah pagi ya?” katanya kayak ngigau.

“Masih malem syank, sana bobok lagi” kata gw

“Ayank abis mandi ya?” dia tau karena merasakan kulit gw yang dingin

“Iya gerah syank” sambil gw kecup lengannya. Dia mengambil tangan gw dan menariknya, jadi gw makin nempel sama adik gw. Emang ada penyesalan gw udah main sama cewek lain, tapii ya sudah lah, gw cuma mencintai Kadek seorang, Sasa tadi cuma pelampiasan nafsu gw doank, gak lebih. Dan dengkurannya kembali terdengar, adik gw ini emang kalau tidur dengkurannya luamayan kedengeran, gak ngorok sih, cuma karena mulutnya kadang kebuka gitu pas tidur, haha. Imut banget emang dia. Gw tarik tangan gw, pegel juga kalau tidur sambil pelukan gini. Gw agak menjauh dan merubah posisi, aaahhhh..

“Ting ting” hp gw bunyi lagi

“Kok gak ngabarin sih, dah nyampe belom?” Chat Sasa

“Udah udah” chat gw. Kenapa nie Sasa tumben tumbenan sok perhatian

“Lo belum bobok Sa?” tanya gw

“Ya belom, kalau udah mana bisa ngechat lo, dasar bego” katanya

“Hehe, maksud gw kenapa blm bobok, dah malem nie” kata gw

“Memek gw masih ngilu Ga, lo sih kasar amat” kata nya

“maaf maaf, soalnya lo nafsuin sa, seksi abis” kata gw

“Kalau gw sama anggie nungging di tempat tidur lo, kontol lo bakal masukkin kemana? haha” tanya nya

“Dih ngapaen lo nanya gitu, udah tidur tidur, ngantuk gw” kata gw

“Ihhh Ga temenin dulu napa, gw belum bisa tidur” chat nya lagi. Gw diemin aja

“Ga.., ga, jahat amat lo” masih gw diemin. Ini cewek kalau diladenin bisa sampai pagi.

“Anggaaaaaaa, hiks…” dan gw taruh hp diatas meja, gw pun terlelap karena saking ngantuknya

……..

“Bliii bliii.. banguun” suara ini yang gw rindukan selama beberapa bulan ini akhirnya bisa gw dengar lagi. Suara bidadari kecil gw yang pagi pagi kesel bangunin gw. Suara yang imut, memberi gw semangat untuk menjalani hari, haha. Lebai amat. Gw pun memoyongkan bibir gw.

Spoiler

“Ihhh hahaha, gitu terus. Gak mau, bli baukk” katanya manja

“Groookk.. grokk” gw pura pura tidur lagi, sambil tetap monyongin bibir gw lagi

“Bli nyebeliiiinn, hmmmpfff.. hmmpfff.. nyebeli.. hmmpppf.. in pokonya” kata dia yang udah mengulum bibir gw. Akhirnya gw bisa lagi merasakan dibangunin pake bibir mungilnya adik gw ini. Gw tarik badannya, biar ada diatas gw. Kadek pun mengerti dan sekarang dia duduk diatas badan gw. Kita masih berciuman lembut, tangan gw mengelus paha nya yang mulusnya kayak kulit bayi itu, naik ke pingganggnya menyusup dari balik bajunya.

“Hihihhi hihi.. geli..” tawa nya melepas ciuman gw

“Kamu nie kayak anak perawan aja, baru di pegang geli” kata gw

“Emang perawan kok, emang kapan aku di perawanin, haha” katanya memegang tangan gw biar gak menyentuh pinggangnya lagi.

“Haha, awas kamu ya, tak perkosa sekarang” kata gw udah gatel

“Dek kamu gak pake BH ya?” tanya gw, karena emang putingnya samar samar kelihatan tercetak di bajunya

“Cek aja sendiri” katanya. Dengan cepat gw mau remas teteknya, dia menangkis dan menutupi dadanya. Gw kemudian tarik kedua tali tanktop nya, dan toket imutnya pun keliatan, haha.

Spoiler

“Sini kamu, bikin bli gemes aja” Gw peluk dia erat, dia meronta ronta sambil ketawa

“Bliii bentar, mandi dulu yok, dah siang nie” katanya

“Baru juga jam tuju… ehhh” ternyata udah jam 10 sialan

“Jam 7 apanya, dasar keboo” katanya mencubit dada gw.

“Y udah kamu mandi duluan deh, ntar kita cari maem” kata gw

“Bener bangun ya, awas masih molor” Kadek bangun dan masuk ke kamar mandi. Hmmm, gw kayak bulan madu aja rasanya. Kemaren gw bela belain sewa villa biar bisa puas berduaan sama Kadek, udah mahal, sehari doang, ada Dewi lagi yang gangguin. Sekarang modal kos kosan, makan di pinggir jalan, gw udah bisa berduaan terus sama bidadari gw, haha. Gw cek HP ada WA banyak. Hmm, salah satunya dari Sasa. Chat nya yang tadi malem gak gw baca, haha. Tapi ada chat tadi pagi yang baru dia kirim.

“Ga, ntar gw jemput Anggie jam 2 siang ya, lo jangan apa2in dia, haha” katanya

“Ehh emang lo pikir gw apaan” bales gw

“Ya kali aja lo nafsu, terus perkosa dia sampe lemes” katanya

“Yang ada lo yang gw bikin lemes lagi, haha” kata gw

“Haha, lagi dong” chatnya

“Dah ya, pokoknya jam 2 gw kesana sama Rini” chatnya lagi

“Iya iya, bawel amat lo”

Wah waktu gw sama kadek cuma bentar nie, hehe. Gw pun membuka celana, dan pelan pelan masuk ke kamar mandi, tanpa membuat suara. Terdengar dia lagi nyanyi nyanyi sambil menyiramkan air ke tubuhnya. Matanya terpejam menikmati dinginnya air. Syank kamu cantik banget. kata gw dalam hati, melihat tubuh polosnya yang basah kuyup.

“Aaawwwwwwww” teriaknya kaget saat gw memeluk nya dari belakang.

“Sekarang kamu gak bakal bli lepasin..” bisik gw ditelinganya..

“Hahaha, ampuuun.. jangan perkosa aku maaaass” katanya sambil ketawa

“Ssssstttt nanti kedengeran tetangga kos syank” kata gw.

“Oo iya, hihi. Ayank sana, aku masih mandi nie” katanya

“Gak mau, mau mandi bareng” kata gw meluk dia erat, kontol gw udah tegang banget, pas ada di pantatnya.

“Bli tuu….” katanya halus

“Iya syank” kata gw mencium lehernya

“Kita bisa gini terus gak ya?” Katanya sambil menunduk..

“Kok kamu ngomong gt?” Kata gw kaget melihat ekspresi muka nya yang berubah

“Hmmm….”

Bersambung..

Daftar Part

Cerita Terpopuler