. Adik Ku Tercinta Part 11 | Kisah Malam

Adik Ku Tercinta Part 11

0
324
ADIK KU TERSAYANG

Adik Ku Tercinta Part 11

Teman Baru

[POV Angga]

“Waduhhh..” gw pegang pipi gw. Anjir sakitnya, lalu gw lihat lagi deni melayangkan bogem nya lagi, tapi dengan cepat gw pegang tanganny, lalu tangan gw yang lagi satu mencoba hantam muka dia, tapi dia juga dengan cepat memegangnya. Sekarang gw sama dia udah kayak petinju yang saling pegang. Kita saling dorong kemudian jatuh kelantai.

“Woooiii udah udah” lalu orang orang orang di kos pada melerai kita

“Deniii angga udahh” teriak Yuli histeris dari dalam kamarnya. Kita udah berdiri berjauhan.

“Apa maksud lo mukul gw hah, setan?!” Teriak gw

“Lo ngapaen brani nongol kesini, jangan ganggu cewek gw lagi, bgst!” Teriaknya

“Gw cuma mau ketemu Yuli, gw gk ad urusan sama anjing kayak lo!”

“Apa lo bilang..!!” Deni mendekati gw, gw juga maju lagi

“Udaaaaaaaaaaahh!!!! Kalau kalian gini terus aku gak mau ketemu siapa pun” teriak Yuli nangis nangis

Akhirnya gw sama deni tenang sambil narik nafas. Sialan nie orang main pukul aja.

“Angga kamu ngapaen lagi nyari aku? Bukannya kamu udah lupa sama aku?” Kata yuli

“Iya ngapaen lagi lo kesini?!” Deni ngomporin

“Deni mending kamu pulang sekarang!” Kata yuli

“Tapi yank..” kata deni

“Sekarang!!!” Bentak Yuli

Deni pun pergi naik motornya sambil melototin gw, dia pikir gw takut apa. Baru aja badannya gede.

“Yul aku mau ngomong baik baik sama kamu, di dalem aja ya, gak enak disini” kata gw menatap matanya

Dia masih nangis dan masuk ke kamarnya, gw ngikut lalu nutup pintu. Dia duduk di kasur nya sambil terisak.

“Kenapa kamu jahat banget jadi orang Ga, hikss” kata yuli terisak. Lalu gw duduk di sebelahnya.

“Yul aku minta maaf banget sama kamu, aku juga bingung gimana caranya ngomong sama kamu. Tapi aku ngakui aku salah, aku udah jahat sama kamu” kata gw

“Aku capek Ga, aku udah percaya sama kamu, tapi kamu tega banget selingkuh di belakang aku” katanya

“Aku gak ada selingkuh Yul, kenapa kamu bisa berpikir kayak gitu” kata gw

“Kamu jangan bohong lagi, aku tau, kamu ada hubungan khusus sama adik kamu tu” katanya lagi

“Dia adik aku Yul, hubungan kita ya saudara”

“…..”

“Sebenernya ada alasan lain” kata gw

“Apa?” Tanyanya

“Aku mikirin hubungan kita kedepannya kayak gimana bakal jadinya Yul. Kita beda keyakinan gini, aku ragu banget kita bakal bisa bersatu. Aku udah sering lihat orang di sekitar aku yang udah siap nikah tapi karena beda keyakinan keluarga gak setuju akhirnya pisah. Aku juga ngerti kamu gak bisa LDR an, tapi aku orangnya suka merantau, itulah kenapa aku berpikir kalau hubungan kita udah gk bisa dilanjutkan lagi” kata gw nyari alasan yang meyakinkan

“Tapi apa kamu bener udah gak sayang lagi sama aku?” Katanya masih nangis

“Aku tetap syang kamu Yul, tapi gak bisa sebagai pacar kamu” kata gw

“Kenapa kamu gak ngomong dari dulu, aku udah terlanjur syang sama kamu Ga. Sekarang kamu gini, sakit aku” katanya

“Itulah aku minta maaf banget Yul, aku tau aku salah. Apa kamu gk pernah juga berpikir kayak aku?” Tanya gw

“Sering Ga, aku juga ragu, tapi aku paksa jalanin, karena aku masih sayang kamu”

“Keluarga aku juga pasti gak bisa nerima kamu, walaupun kamu belum pernah ketemu mereka, aku yakin mereka gak bakal setuju” lanjut Yuli

“Itu dah Yul, makanya kita harus cepet bisa ambil keputusan” kata gw

“Jadi hubungan kita berakhir gini doank?” Kata Yuli, tp dia udah gak nangis lagi

“Gak lah, kita tetep temen kok, jangan musuh2an ya” kata gw

“TTM donk?” Tanya dia

“Hehe, ntar aku di tonjok lagi sama Deni, o ya kamu dah jadian ya?” Kata gw

“O ya ampun lupa aku, bntar aku ambilin obat merah ya” dia lari ambilin gw obat

“Hhmmm udah, awalnya dia cuma pelampiasan aku aja, gara gara kesel ama kamu, tapi dia emang syang sama aku, jadi aku juga gak mau ngecewain dia. Dia baik kok orangnya, cuma gak tau tadi ngeliat kamu langsung emosi,ntar aku ngmong deh sama dia, biar minta maaf ke kamu” kata Yuli sambil mengoleskan allkohol ke pipi gw

“Aawwwww” sakit saat dia mengoleskan obat merah

“Sakit ya?” Tanya dia

“Ngak kok, apa tu pukulannya dia lemah” kata gw

“Haha, gini ampe biru pipi kamu. Deni tu rutin ikut Bela Diri lo, untung kamu gak babak belur tadi” katanya ketawa. Anjir pantes pipi gw sakit banget, haha.

“Alah, baru bela diri, aku ikut bela orang lain aja gak sombong” kata gw

“Hahahahaha kamu emang paling bisa bikin aku ketawa. Udah besok sembuh pasti” kata dia sambil nempelin perban.

“Berarti udah gak marah nie?” Tanya gw

“Ya masih lah, sakit hati aku” jawab yuli ketus

“Yul jujur aku masih syang sama kamu, tapi kita harus berpikir realistis ke depan ya, aku yakin kamu pasti dapetin orang yang jauh lebih baik dari aku” Gw pegang tangannya dia

“Iya Ga, mungkin kita emang gak jodoh, kamu juga ya, mudah2an dapet yang terbaik buat kamu” katanya merebahkan kepalanya di bahu gw

“……” suasana hening sekitar 1 menit

“Tapi kita masih temenan kan?” Tanya gw

“Iya iya, kamu masih boleh minta makan di kos ku, haha” jawab nya

“Hehe, tau aja kamu. O ya gimna KKN kemarin?” Tanya gw

“Seru sih, tumben aku tinggal di Desa gitu, asik” katanya

“Asik lah, nanti kalau kamu ada waktu, kapan aja, aku ajak kerumah aku di Bali, desa nya bagus banget” kata gw

“Yeee dulu aja aku minta ikut gak pernah kamu kasi” katanya

“Hehe, kan beda cerita” kata gw

“Skripsi kamu gimana?” Tanya nya

“Bulan depan ujian aku, doain lancar ya”

“Kamu pinter gitu, gak mungkin ada masalah” katanya

“Ya kalau di tambah Doa dari ‘temen’ kan tambah mantap” kata gw

“Apa maksudnya temen pake tanda kutip?” Tanya dia

“Haha, kan TTM” kata gw

“Ihhh siapa juga yang mau mesra mesra an sama kamu” katanya

“Bukan Mesra lo Yul”

“Terus?”

“Mesum, hahahahha” kata gw ketawa

“Dasar kamu ya, tak bilangin Deni ntar” katanya

“Bilang aja sana, ntar aku keluarin jurus mautku” kata gw

“Jurus apa?” Tanya nya siap siap ketawa

“Jurus sirna di telan bumi, alias kabur” kata gw

“Hahahahhahaha” tawa nya keras. Seneng deh liat dia udah bisa tertawa lepas

“O ya Ga, kamu kok deket banget sih sama adik kamu, aku lihat di facebooknya dia, kok mesra banget foto kalian” kata nya

“Ya kan adik aku Yul, wajar lah deket, dia juga jarang ketemu aku, dan emang dari kecil kita udah deket, makanya dia seneng pas aku pulang” kata gw. Padahal gw udah berapa kali ngegenjot adik manis gw itu, haha.

“Aku pengen ketemu deh, mau tak tanya langsung, haha” katanya

“Kepo amat kamu”

“O ya, nanti pas aku wisuda deh tak ajak dia kesini, biar kalian ketemu” kata gw

“Serius, boleh boleh” katanya semangat.

Lalu kita ngobrol ngobrol berdua, dan Yuli udah gak marah lagi sama gw, kita udah komitmen dan memgambil keputusan kalau hubungan pacaran kita udah gak bisa dilanjut lagi. Ya mudah2an dia langgeng sama Deni.

“Wah udah sore, ya udah aku balik dulu ya Yul” kata gw

“Iya deh, jangan lupa makan ya, jangan ngegame terus” katanya

“Hehe, siap buk” kata gw

Pas gw mau buka pintu, yuli memeluk gw dari belakang.

“Ga, aku masih syang kamu, aku kangen sebenernya” kata dia

Gw terdiam sejenak. Hmm, gw harus ngomong apa ya. “Ya udah kamu nungging deh sana” masak gw ngomong gitu, haha.

“Hmm.. iya syank, aku bakal tetep nyayangin kamu, dan ada Deni juga yang nyayangin kamu. Pokoknya kalau kamu perlu aku, mau curhat, apa kek, aku pasti ada buat kamu” gw balik badan dan menatap matanya

“Janji? Saat aku perlu apa aja, kamu ada?” Kata nya

“Iya..” kata gw, kemudian gw kecup bibirnya

Gw pun keluar kamarnya dan yuli ikut keluar nganterin gw.

“Udah kamu istirahat aja dulu” kata gw

“Iya kamu hati hati ya” kata yuli

Gw ambil motor dan di parkiran ketemu Sasa.

“Cieeeee drama banget tadi lo Ga” katanya

“Hehe, biasa Sa, biar seru” kata gw

“Terus gimana lo sama Yuli?” Tanya nya

“Gw udah putus” jawab gw

“Haaaa serius?” Tanyanya kaget

“Iya serius, sekarang gw cuma temen, TTM, haha” kata gw

“Haha, sialan lo” katanya ketawa

“Ehh lo mau keman sa, aerobik ya?” Kata gw, karena dia lagi pake sepatu olahraga, celana yoga gt, plus jaket.

“Gak, ini mau ke kampus, latihan” katanya

“Latian apa?” Tanya gw

“Mau tau aja lo. Dance, buat acara fakultas nanti” katanya

“Ya udah gw duluan ya” katanya meninggalkan gw dengan mobilnya. Gw pun balik ke kos dengan perasaan lega. Gw udah nepatin janji ke adik gw.

………..

1 bulan berlalu dan gw baru selesai ujian skripsi, syukur ujiannya lancar, semua dosen penguji suka dengan apa yang gw buat. Malah gw disaranin segera ambil S2 biar bisa gabung ngajar disini. Hehe. Dan bulan depan gw udah dapet jadwal Wisuda. Akhirnya gw lulus kuliah juga.

Kadek nanti ke surabaya nemenin gw wisuda, kebetulan dia juga libur semesteran. Jadi rencana seminggu dia di Surabaya. Ya jelas ortu gw ngijinin, orang udah sama kakaknya. Haha. Kakak yang udah bobol perawannya dia. Dan tibalah hari dimana kadek berangkat ke Surabaya. Gw WA dia dulu.

“Adik manis udah siap siap?” Chat gw

“Udah yank, aku bawa baju dikit ya” kemudian dia ngirim foto barangnya 2 koper besar,

“Hahahaha, mau pindahan yank?” Kata gw

“Ihhh dikit kok ini, kan lama aku disana” katanya

“Haha, iya iya. Jangan lupa bawa seragam kamu ya” kata gw iseng

“Kok?” Katanya bingung

“Bli kangen liat kamu pake seragam” kata gw

“Ayank nie, aneh aneh aja” katanya

“Ayank cepet sini, kangen” kata gw

“Hehe, iya, ayank doain aku selamat di jalan ya, takut, tumben berangkat jauh, sendirian lagi” katanya

“Iya aman kok syank, aku dah beliin kamu tiket VIP, biar enak di mobilnya, kamu bobok aja, nanti gak kerasa kok” kata gw.

Dan Kadek pun ngabari kalau dia udah di mobil. Duh malam itu gw bener bener gak biaa tidur, dia chat terus setiap jam. Kalau gw gak bales dia telpon telpon. Haha. Takut katanya. Tapi syukur perjalanan Kadek lancar, supir ny juga gak bingung nyari alamat kos gw. Sekitar jam setengah 5 pagi dia nyampe. Gw jemput dia di depan kos, dia turun udah kayak ayam grubug (penyakitan yang mau mati) haha. Rambutnya kusut, matanya merah, baju nya lecek.

“Hikss hikss, gak mau lagi aku naik itu” katanya meluk gw

“Haha, baru segitu kamu udah drop yank” gw ambil kopernya dan masuk ke kamar. Kos gw gak semewah kos nya Yuli, standar lah. Tapi bersih dan nyaman, temen temen juga aman, gak ada yang aneh aneh,

“Uwaaaaaaaa” kadek langsung naik ke kasur dan merebahkan badannya

“Ehh buka jaketnya dulu, itu jeans kamu ganti, baru istirahat” kata gw

“Hiks hikss pegel badan ku yank, bukain..” katanya manja

“Hadehh, iya ntar bli pijitin” Gw buka jaketnya, dan gw pelorotin celana jeans nya. Jadi dia sekarang cuma pake kaos sama celana dalam. Gw ambil minyak kayu putih dan mulai mengurit lehernya.

“Kenapa kamu gak bobok aja tadi di mobil yank, sante gitu” kata gw

“Gak bisa bobok aku, terus mobilnya ngebut lagi. Ini aja masih kerasa kayak di mobil” katanya. Duh kasian juga nie adik gw.

“Ya udah kamu tidur ya, jangan pikir yang lain lain” kata gw sambil olesin minyak kayu putih di punggungnya

“Bli sinii, bobok juga” katanya

“Iyaaa iyaa” gw taruh minyak kayu putih nya dan rebahan di sebelahnya.

“Hehe, kangen banget aku” katanya manja sambil meluk gw

“Sssttt, bobok cepet, ntar siangan bli ajak jalan jalan” kata gw

Dan dengkurannya mulai terdengar, haha. Gw perhatikan wajahnya, masih kelihatan capek nya. Gw cium keningnya dan ikut tidur.

……

Jam 9 pagi gw kebangun, gw lihat di sebelah adik gw masih tidur pulas. Emang bener bener gak tidur kayaknya ini anak semaleman. Biarin aja dah. Mending gw nyari sarapan dulu. Gw pun mandi duluan dan keluar bentar cari makan. Gw WA ke hp nya kadek, kalau gw mau keluar bentar, siapa tau dia bangun terus panik gak ada gw, haha.

Skip skip, gw beliin dia nasi pecel langganan gw. Pas gw masuk ke kamar ternyata dia masih juga tidur. Gw bangunin aja deh, nanti kepalanya sakit lagi tidur kelamaan.

“Aayaank.. ayank” gw goyangkan badannya. Dia masih aja tertidur

“Hemmffppp.. hemmmpfff” gw cium bibir mungilnya. Dan dia pun membuka mata dan sedikit kaget

“Ihhhh ayank, aku ngantuukk lagi 5 meniit ajaa” katanya

“Hadehh, bener ya, 5 menit” kata gw. Gw nyalain laptop dan main game sambil nungguin dia.

1 match selesai, sekitar 40 menitan.

“Waduh ini bocah” gw lihat dia masih tidur

“Banguuuun” gw naik ke atasnya dia dan gw cium lehernya semua

“Ihhhh haha haha, aayank ampuuun” katanya kegelian

“Kamu nie bilang 5 menit, cepet mandi sana, biar seger” kata gw

“Hahaha haha, iya iyaaa” dia mendorong gw. Lalu dia duduk sambil benerin rambutnya.

“Ahh baru enakan badan ku yank” katanya merenggangkan badannya

“La iya, kamu tu kurang tidur. Sana mandi dulu terus maem, ini bli udah beliin makan” kata gw

“Iya iya..” kadek membuka kopernya nyari peralatan mandi dan handuknya dia

Hampir 20 menit dia mandi, lama bener. Dia pun keluar handukan dengan rambutnya yang basah.

“Air disini kok beda ya yank?” Kata dia

“Beda kenapa?” Tanya gw

“Hangat gt, kayak gak seger” katanya

“Iya kan udah kecampur sama air kencing” kata gw

“Ihhh masak, hiks” katanya

“Kamu nie cerewet bener, ya beda di kota sama di desa” kata gw. Lalu dia membuka koper lagi dan ngeluarin hairdryer

“Haha, kamu bawa hairdryer?” Kata gw

“Iya, emang bli punya? Ngeringin rambut tu susah lo kalau gak pake ini” kata dia mulai ngeringin rambutnya, duh nafsuin bener adik gw ini. Gw lihat dia lagi depan cermin, makin bening aja.

“Apa liat liat” katanya

“Kamu makin cantik aja” kata gw

“Hihi, iya donk. Yank ambilin BH aku donk” katanya, dia udah selesai ngeringin rambutnya. Gw deketin dia lalu memeluknya.

“Ngapaen pake BH, udah gini aja” kata gw

“Yee, katanya mau jalan jalan” katanya kegelian

“Hehe, gak jadi deh, mau berduaan aj sama kamu di kamar” kata gw mulai nyium lehernya. Duh seger banget.

“Bli kangen kamu sayank” bisik gw

“Aku juga” kata dia membalikkan badannya. Dia melingkarkan tangannya di leher gw, gw kecup tangannya.

“Hemmppff.. hehhh.. hempp” Kadek menjepit bibir gw dengan bibirnya, aroma sabun nya dia nyegerin banget. Tangan gw mulai meraba turun ke pantatnya. Handuknya dia cukup pendek, jadi dengan mudah tangan gw menyusup dari paha nya, lalu naik ke atas. Kulitnya dia halus banget, gk bosen bosen gw.

“Buka..” bisiknya

Gw mengangkat kaos gw dan melepasnya. Kadek mendorong gw ke kasur, gw tiduran dan dia duduk di atas gw. Dia masih memakai handuk putihnya. Cantiknya kamu syank. Dia mulai mencium leher gw, turun ke puting gw.

“Ahhhhh… ayank” desah gw. Gw elus kepalanya yang lagi asik menjilati puting dada gw.

“Ayank sini duduknya, kangen memek kamu” kata gw menarik pantatnya. Jadi sekarang dia seperti duduk di muka gw.

“Oooouuhhhh.. ayank…” desahnya saat gw mulai melahap memeknya yang mungil. Dia memegang dipan yang ada di depannya sambil menggesekan memeknya di mulut gw. Kali ini gw gak ragu lagi melahap smw nya. Gw jilat naik turun, memeknya udah mulai becek.

“Aaaynk enak banget, aku kangeeen” desah kadek sambil memejamkan matanya.

“Aaahhh ahhh ahhhh ahhh.. aku masukkin ya, gak kuat” katanya. Lalu dia memundurkan badannya, dia menarik celana gw, kontol gw yang dari tadi tegang maksimal akhirnya bebas berdiri.

“Hihi” senyum dia. Kadek mengangkangi kontol gw, dan perlahan memasukkan nya ke memeknya yang udah licin. Handuk yng dia pake udah di naikkin, entah kenapa dia gk mau ngelepasnya.

“Ouhhhhh hemmmp… ahhhh” kadek memejamkan matanya saat kontol gw menerobos memeknya.

“Ayank kok tambah gede” kata dia.

“Punya kamu tambah sempit syank” kata gw. Emang jepitan memeknya kenceng banget. Dia mulai menaik turunkan pantatnya.

“Aaahhh.. ahhh.. ahhh.. ahhh.. ahhh” suara desahannya memenuhi kamar gw. Kadek makin menekan pantatnya, kurang panjang apa kontol gw, hehe. Dan akhirnya dia melepas handuknya, dan membuangnya di muka gw.

“Hihi” desahnya sambil ketawa. Dia mengambil tangan gw, dan meletakkan di dada nya. Gw remas dada mungilnya.

“Aaayaank… ayank.. ahh.. ahh.. ahhh” gw ikut mengghentakkan pantat gw ke atas,

“Iya gituin yank, enak banget… ahhh… ayaaank… ahh” desahan kadek makin liar. Goyangannya makin gk beraturan. Kadek agak memiringkan badannya ke belakang, lalu dia memutar pantatnya. Kontol gw udah kayak diulek aja.

“Enak yank, terus..” desah gw menahan nikmat yang dia berikan.

“Sayank sana hadap belakang” gw suruh dia hadap belakang memunggungi gw, lalu gw pegang pantatnya dan menaik turunkan sesuka gw. Jepitannya makin kencang, gesekan demi gesekan membuat gw melayang. Kemudian gw bangun dan mengambil posisi doggy. Tanpa basa basi gw genjot adik gw dengan kecepatan tinggi. Gila enak banget, gw masukkan dalam dalam kontol gw, walaupun memeknya kadek udah licin tapi cengkramannya masih juara.

“Aaahhh ahhh ahhhh ayankk aaahhh ahhh ahhh ahhh” hanya itu suara yang keluar dari mulutnya dia. Lalu gw tarik badannya dia, sehingga dia jadi posisi berlutut, tangannya dia memeluk leher gw, dan gw bisa bebas memainkan kedua putingnya.

“Aaaayaaank aku mau keluar, gak kuat aku, ayaank.. enak bangeet..” desahnya. Genjotan gw makin kencang, sampai akhirnya kadek menegang dan gw pun menghentikan gerakan gw.

“Aaahhh.. ahhh.. ahhh.. ahh” kadek menjatuhkan dirinya ke depan, sehingga sekarang dia posisi tengkurap. Gw juga lagi dikit, dengan cepat gw masukkan kontol gw dari belakang, kemudian memggenjotnua dengan tempo cepat.

“Aaahhh ayank ampuun.. ahhh” desah dia. Gw gak peduli, gw cuma pengen ngejar puncak kenikmatan gw. Dan akhirnya gw pun sampe, pengen banget rasanya menuhin rahimnya dengan sperma gw, tapi bahaya kalau dia hamil. Gw cabut kontol gw, dan gw semprotkan di sekitar lubang anusnya, ahhhh.

“Ahhhh syank, ahhhh” desah gw. Nikmat banget emang ML sama kadek, dan seminggu kedepan gw bakal sama dia terus, muehehehe.

“Ayank kok kayaknya kamu nafsu banget sih. Lemes aku” kata kadek yang masih tengkurap

“Hehe, abisnya kangen syank” kata gw sambil mencium punggungnya

“Ayank laper” katanya

“Yok maem, bli suapin deh, sana pake bajunya dulu” kata gw

“Jadi jalan jalan?” Tanya nya

“Haha, iya jadi. Ntar anterin bli ke kampus ya, ada urusan dikit. Biar kamu tau juga kampus nya bli” kata gw

“Okee”

Gw rencana emang mau ngembaliin beberapa buku ke perpustakaan, ya sekalian aja sore sore ajak kadek jalan jalan kesana.

“Yank kamu jangan pake celana pendek gitu deh” kata gw. Kadek memakai hotpants sama kaos.

“Ihh kenapa bli, kan udah sore, gak panes” katanya

“Disini beda kayak di Bali, apalgi ke kampus. Kamu pake yang panjangan dikit” kata gw

“Iya iya” dia ngambil celana strait panjang nya.

“Naa gitu donk, cantik, hehe” kata gw

Dan gw pun bonceng dia, jalan ke kampus, sampai di depan, dia minta foto foto di tulisan nama kampus gw itu. Ya ikut ajalah apa maunya.

“Ayank sini selfie” dan gw pun selfi2 disana, diliatin anak anak mahasiswa lagi, haha. Tapi karena udah sore, kampus juga gak terlalu rame. Gw parkir motor dan jalan ke perpustakaan sama Kadek. Beresin urusan disana, terus jalan lagi keliling. Sampai kita ketemu Yuli.

“Yank itu Yuli, yok kesana” ajak gw

“Maluuu” kata kadek

“Ehh gapapa, bli kan udah putus sama dia, tapi kita masih temen baik, dan dia juga pengen ketemu kamu” kata gw

“Woi Yul” sapa gw. Dia lagi ngobrol sama temen temenya, Deni juga ada disitu. O ya, gw ama Deni udah aman, dulu dia udah minta maaf sama gw, katanya Yuli udah nyeritain semua, hehe.

“Ehh kamu Ga, ini adik kamu? Kadek?” Katanya kaget

“Hai kak Yuli” sapa kadek

“Duh cantiknya, pantesan” kata dia

“Pantes apa??” Kata gw

“Haha ngak ngak. Kapan nyampe Dek?” Kata yuli sambil cipika cipiki sama Kadek

“Kemaren kak, mau nemenin Bli Tu wisuda” katanya

“Cieee ‘Bli Tu’, haha” yuli ketawa. Gw cuma senyum senyum aja.

“Woi Ga..” deni mendekati gw

“Apa kabar lo?” Kita jabat tangan

“Baik baik, kapan lo wisuda?” Tanyanya

“Minggu depan. O iya ini kenalin adik gw” kadek salaman sama deni

Gw lihat mukanya Deni pas ngeliat Kadek, haha. “Ini pacar gw setan, lo makan sana Yuli, haha” kata gw dalam hati.

“Kamu ngapaen disini Yul?” Tanya gw

“Ini nungguin Sasa latihan, tu dia lagi di dalem” kata yuli

“Oo gitu”

“Dek sini deh, gara gara kamu Bli Tu mutusin kakak lo” bisik yuli ke kadek

“Hehh apaan sih kamu” kata gw

“Hehe, kakak bisa aja” kadek masih malu malu

“Hai cewek, suit suit” goda mahasiswa yang lewat ke Kadek

“Ehh pergi kalian, jangan ganggu adek gw” bentak Yuli

Lama kita ngobrol ngobrol, dan Kadek pun udah mulai akrab sama Yuli.

“Udah bubar aja semua, bubaaar!!!” Teriak seorang cewek keluar dari gedung sebelah. Ternyata Sasa yang lagi marah marah.

“Hei lo kenapa Sa?” Tanya yuli

“Ancur dah semua Yul” kata sasa emosi

“Kenapa?” Tanya Yuli lagi

“Itu lo si Dea, tiba tiba keluar dari Tim, malah 3 hari lagi mau perform lagi”

“Kan bisa tanpa dia, kan ada temen lain” kata Yuli

“Tim gw cuma bertiga Yul masak gw tampil berdua doank” kata Sasa

“Sa adik gw jago ngedance” kata gw

“Ihh bli, apa sih” kata kadek nyubit lengan gw

“Gapapa dek, siapa tau kamu suka” kata gw

“Mana adik lo ga?” Katanya

“Nie”

[POV Kadek]

Duhh malu banget aku, bli tu ada ada aja.

“Hai, aku Sasa” seorang cewek yang daritadi ngomel ngomel menyodorkan tangannya ke aku

“Hai kak, Anggie” kata ku

“Bener kamu bisa dance gie?” Tanya dia

“Dia juara di sekolah Sa” kata bli

“Hehe, ya bisa dikit sih kak” katanya

“ikut aku latihan ya, plissss, soalnya urgent banget” katanya

“Iya kak” kata ku. Ikut aja deh, siapa tau aku bisa temenan sama kak Sasa, dia orangnya kayknya modis banget, hehe.

Dan kita pun masuk ke Ruangan tempat latian tadi. Aku kenalan sama kak Rini, temen Sasa.

“Kak boleh aku lihat kakak ngedance dulu, atau ada video nya gak?” Tanya ku

“Oo iya, nieh kamu coba tonton” dan aku pun menonton nya di Laptop. Hmmmm, standar amat gerakannya, haha. Tawa ku dalam hati. Aku nonton semua dan emang standar.

“Oke udah ngerti aku, aku coba kak ya, nanti kasi tau kalau salah” lalu aku berdiri di depan, dan Sasa menghadapkan laptopnya ke aku dan musik pun di mulai. Aku lihat Bli tu lagi duduk nonton kita. Aku senyum ke dia dan mengedipkan mata kiri ku.

“Aku bakal tunjukan apa yang namanya modern dance, haha” kata ku dalam hati

Bersambung…

Daftar Part

Cerita Terpopuler