. Untuk Masa Lebih Baik Part 17 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 17

0
59

Untuk Masa Lebih Baik Part 17


-SELLA RAHMA CIPTA NUGROHO-

Bury all your secrets in my skin
Come away with innocence, and leave me with my sins
The air around me still feels like a cage
And love is just a camouflage for what resembles rage again…

oOo​

“Serius rey sella kaya gitu…? hihihi…” tanya yussi.

“Serius gueee.. pakek banget….!!” jawab ku meyakinkan atas semua pernyataan sebelumnya.

“hahaha dramatis deh kamu rey… lebay…wek!

“yeee lebay paan sih… lu temen lagi kesusahan juga malah bukan disupport atau apa kek! Nyesel gue yus ketemu lu…cih!”

“hahahah… rey, let me tell ya somethin’ okay!… semua orang punya caranya masing-masing untuk bahagia.. biarin sella bahagia dengan caranya sendiri dan kamu!! Harus bahagia dengan cara kamu sendiri… bahagia itu diciptakan rey! Bukan di cari….”

“Dan kalo sella tuh beneran sayang sama kamu…. dia gak bakalan berpaling dan selingkuh….cinta itu saling mempertahankan dan saling berjuang…..!! wuuuu bego!!” tambah yussi sambil memukul tangan saya.

Ya, sekarang saya lagi ngobrol sama yussi setelah tadi saya memutuskan untuk putus dengan sella… yap! P-U-T-U-S!! Bingung? Okey kita rewind ke waktu sebelum ini.

oOo

siang itu saya memutuskan untuk kembali ke kost sella, tapi sepertinya semesta tak merestui. Hujan tanpa permisi langsung membasahi jalanan kota bandung dengan deras, kemudian saya menepikan motor disebuah warung.

Seharusnya sudah tidak lagi saya harapkan ia ketika hujan, seharusnya saya sudah tidak lagi melihat gambar-gambar potret saya dengan sella di hp ini ketika kenangan dikepala saja sudah cukup merepotkan.

Bukan lagi soal perasaan, perasaan itu sudah cukup lama ada pada titik jenuh, melainkan setiap kenangan dan setiap janji atas nama religi.

Apakah mencintai mu hanyalah sebuah ke-egoisan ku sendiri, atau angkuhmu yang ingin melepaskan ku? Oh sella, bisakah sebentar saja aku meminjam nurani mu?

Hujan sudah hampir satu jam turun, namun masih belum ada tanda akan segera reda, terlalu bosan untuk menunggu akhirnya saya putuskan untuk melanjutkan pulang ke kost.

Sepanjang perjalanan entah tapi selalu ada perasaan pahit dalam dada ini, semoga bukan pertanda buruk gumam ku. 20 menit perjalanan sembari terhujan-hujan akhirnya sampai juga. Mobil sella masih ada terpakir seperti tadi subuh, tapi ada mobil lain yang baru saya lihat disebelah mobil sella.

Anjing!! Situasi ini, suasana ini, De Javu banget. Sesampainya didepan kamar sella, bukan itu awalnya kamar ku. Terlihat ada sepasang sneakers cowo dan yang terdengar hanya suara lagu dari pengeras suara.

Waktu seperti berputar kembali pada waktu dimana saya memergoki cindy dengan fadly waktu itu. Baju saya yang basah kuyup tak cukup mampu membuat diri saya merasa kedinginan. Hati ini sudah lebih panas sebelumnya ketika melihat sepasang sepatu sneaker cowo tepat di depan kamar ku.

Ini masih hujan, jika benar didalam ada seorang pria dan ada sella di dalamnya… kita sudah cukup dewasa untuk tahu apa yang terjadi didalam.

Anjing!!! Kenapa harus kembali terjadi lagi seperti ini. Saya hanya bisa tersenyum kecut dan mematung “Anjing! Tragis banget yaa nasib gue, nasib seorang rey… terimakasih semesta hidup ini teralalu anjing untuk gue syukuri” umpat saya dalam hati.

Masih teringat jelas wangi sella, masih sangat ingat bagaimana pertemuan ku dengan sella. Masih jelas teringat bagaimana hangat cium bibirnya. Masih teringat jelas bagaiamana ia dulu memeluku erat. Dan masih teringat jelas bagaimana kita saling berjanji untuk tetap bersama, dulu.

oOo

 

So if you love me, let me go.
And run away before I know.
My heart is just too dark to care.
I can’t destroy what isn’t there.
Deliver me into my fate –
If I’m alone I cannot hate
I don’t deserve to have you…​

 

oOo

CKLEK!!

Pintu kamar akhirnya terbuka, lelaki botak itu hanya tersenyum melihat ku, kemudian ia memakai sepatunya kemudian pergi. Sella hanya tertunduk melihat ku didepanya.

Saya langsung masuk kedalam kemar, kue yang pagi tadi saya letakan di tengah kamar masih tersimpan persis ditempat itu tanpa sedikitpun bergeser hanya kado kecil dan note ku yang sudah tak ada lagi disamping kue.

Lalu kue itu segera saya buang ketempat sampah di depan kamar kost, sementara diatas lemari ada sobotol red label yang baru diminum karena masih tersisa cukup banyak, “Sell, ini minuman lu?? Minta ye guee….” ucap ku asal tanpa melirik ke sella. Saya langsung mengambil botol itu dan meminumnya cukup banyak… “Anjing pait!!! Weekkk!!!… tapi ga lebih pait dari pada idup guee….” cerocos ku dengan sengaja.

Kemudian saya berjalan ke arah kamar mandi untuk membawa peralatan mandi, kemudian membawa sebuah ransel besar dari dalam laci lemari. “R-reyy… mau kemana…” tanya sella dengan nada berat, tapi tak saya jawab.

Saya membuka lemari kemudian mengambil semua baju yang bisa saya bawa. “Rey dengerin aku dulu pliss!!!!….” sahut sella dengan sedikit keras, saya kemudian berdiri “apaa? Apa yang mau lu jelasin? Gak butuh gue… udah cukup sell…!!” jawab ku, sella kemudian berdiri dan berjalan kearah ku. Sella langsung memeluk tubuh ku tapi kemudian saya lepaskan pelukan sella dan berjalan mundur. Lalu Sella hanya tertunduk dan menangis.

BRUG!!!

Saya memukul lemari di samping saya, dan “Anjingg!!!” ucap ku. “Rey cukup!!! Lu kalo mau emosi ke guee aja.. lu mau mukul hah?? Pukul aja nih muka gue sampe lu puas.. kalo perlu bunuh gue aja rey!!!” sahut sella setela saya memukul lemari itu.

“Ngebunuh? Hahaha naif gue kalo ngebunuh elu… mana tega gue bunuh orang yang paling gue sayang ini..” jawab ku dengan nada yang melecehkan.

“Usaha distro kita gimana rey….? lu mau pesangong berapa?” tanya sella dengan nada pelan.

“Pesangon??? Hahahah jadi selama ini lo nganggap gue sebagai karyawan elu hah? Hahaha makasih deh sel!! Gak butuh gue… thx udah kasih gue kesempatan untuk bangun usaha, eh bangun usaha lu gue kan Cuma pegawai… hahaha oia sell, ntar gue transferin semua tabungan gue ke rekening elu deh ya… hasil nabung gue selama itu kan hasil dari toko… ga pantes gue sebagai pegawai punya tabungan sebanyak itu…”

PLAK!!!

Sella menamampar ku, dan sesaat suasana menjadi hening, hanya suara hujan deras diluar sana yang tersisa.

oOo

 

My smile was taken long ago​
If I can change I hope I never know

I still press your letters to my lips
And cherish them in parts of me that savor every kiss
I couldn’t face a life without your lights
But all of that was ripped apart when you refused to fight​

 

oOo

hiks…

hiks…

terdengar suara tangisan sella semakin menjadi. “maafin aku rey… maafin….”

“jangan pernah minta maaf yang bahkan lo sendiri ga tau apa salah lo.. sell.. terlalu klise… tadinya gue kesini mau ngobrol sama lu, gue pengen ngobrolin semuanya… gue pengen kita kaya dulu lagi… tapi kaya nya udah ada yang bisa gantiin guee…”

“Rey.. dia bukan siapa siapa… kita Cuma temen….”

“hahaha temen ngentot? Ujan ujan gini ada red label di kamar ada sepasang cewe dan cowo… kita udah cukup dewasa lah anjing!….”

“ini semua salah lo juga rey! Lo ga ngerasa emang lo udah banyak berubah hah?”

“hahaha emang paling gampang nyalahin orang mah… dan yap bener!! Semua salah gue… dan kalo lu bilang gue banyak berubah… hellooooo there!! Mirror plis!!!”

“Tapi kan rey lu juga ada cindy… lu juga selingkuh kan… sekarang adilkan?”

“hahahah sel sel….gue kira lu udah cukup dewasa untuk ngeliat dan percaya sama gue… dan sekarang siapa yang selingkuh?” gue masih punya prinsip untuk ga pernah ngehianatin orang yg gue sayang sel… gue emang kuliahnya ga beres ga jadi sarjana kaya elo tapi gue juga masih punya etika… masih tau tempat dimana gue harus tidur bareng sama orang lain…cih!

Saya kembali membereskan baju-baju saya, dan mengambil beberapa barang penting yang bisa saya bawa kedalam tas saya.

oOo

 

So save your breath, I will not hear.
I think I made it very clear.
You couldn’t hate enough to love.
Is that supposed to be enough?
I only wish you weren’t my friend.
Then I could hurt you in the end.
I never claimed to be a saint…

Ooh, my own was banished long ago
It took the death of hope to let you go​

 

oOo

sejenak saya berdiri dan memandangi poto saya dengan sela yang terpajang di atas meja TV.. “hahaha.. inget dulu sell, waktu pertama kita duduk dan gue ngasih elu alesan untuk tetep bertahan hidup dan punya harapan baru? Kayanya sekarang gue yang mesti duduk disitu dan mempertanyakan diri gue sendiri untuk apa gue hidup sekarang… all i have is gone… dan lu bener sell, gue udah banyak berubah semenjak malem itu… hari ini gue terlalu rusak, terlalu lemah..” ucap ku yang kemudian mengambil poto itu dan mengeluarkanya dari bingkai.

Ketika saya mengambil korek dari saku celana saya sella sempat menahan saya, ia tahu apa yang akan saya lakukan.saya membakar poto saya dengan sella.

Sela hanya menatap pasrah, melihat poto saya dan sella yang terbakar. Semakin lama semakin habis menjadi abu. Namun semua kenangan akan tetap tersimpan rapih dalam memori ini.

Lalu sella memeluk ku dari belakang, ia menenggelamkan wajahnya di punggung ku. Saya melepaskan pelukan sella dan mengambil tas saya tapi sella merebut tangan saya.

“Rey,, maafin, aku yang salah….” ucap sella sambil menatapku sayu, wajahnya sudah penuh dibasahi airmatanya sendiri.

Kemudian saya memegang wajah sella dan mengusap airmata sella. “Sell, kita semua yang salah ko.. jangan nangis lagi yaa.. banyak orang yang sayang sama kamu… kamu udah punya kehidupan kamu, sekarang biar aku yang cari kehidupan aku sendiri sel… sekarang kita jalan di hidup kita masing-masing.. aku sayang banget sama kamu tapi jalan nya ga kaya gini…”

“Mata kamu ga bisa bohong.. rasa kamu buat aku udah abis ke-makan waktu.. so, sekarang nikmatin aja hidup baru kamu… kamu tau tempat dimana harus nyari aku ketika waktu nya nanti udah tiba… i love you sella rahma cipta nugroho”

“Dan satu lagi sell, tadinya lewat cincin yang tadi aku kadih….. tadinya aku mau ngelamar kamu sell… aku mau ngenalin kamu ke keluarga aku, aku mau kamu jadi istri aku… tadinya…..”

“Tapi sekarang, semuanya cukup sampe disini….”

CUP!!!

“It’s a fare well kiss…..”

oOo

 

So break yourself against my stones
And spit your pity in my soul
You never needed any help
You sold me out to save yourself
And I won’t listen to your shame
You ran away – you’re all the same
Angels lie to keep control…

oOo

“Reyyyyy……!!”

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part