. Merindukan Kesederhanaan Part 18 | Kisah Malam

Merindukan Kesederhanaan Part 18

0
122

Merindukan Kesederhanaan Part 18

Rama Dan Shinta

“Panggungnya seru ya? Ikonik banget. Ga rugi deh kesini. Tahun depan kesini lagi aaah,” cerocos Gita saat kami berenam jalan bersama keluar dari komplek candi Prambanan. Malam ini kami berempat jadi pengawal Binar dan Endra pacaran. Menemani mereka berdua menonton Sendratari Ramayana. Ya mereka berdua, yang berjalan paling depan. Dibelakang mereka ada Gita dan Kiki. Sementara di paling belakang ada Aku dan Doni. Dan kami jadi seperti iring-iringan penganten jawa.

“Yuk Mba, kalau Mas Ian nya ndak mau ngajakin, nanti sama aku aja.”

“Yeeey…iyah Binar, nanti kontak-kontakan yah, kita berdua aja, ama Endra juga boleh, mas mu ga usah diajak,” balas Gita semangat.

“Siapa juga yang mau ikut, mending di rumah tidur,” balas ku ketus.

“Hahaha, ngambeeek, senyum doong,” ucap Gita sambil berbalik dan mencubit pipi ku. Dan mentertawakan ku.

“Ga lucu!” omel ku.

“Hihihi.”

“Kalian berdua ini beneran deh, masih di jalan juga. Ntar aja bercandanya. Sekarang kita mau kemana?” protes Kiki yang kesal dengan tingkah kekanak-kanakan ku dan Gita.

“Ehmm…kemana lagi ya? Pada laper ga? Cari makan yuk, jajanan atau apa gitu. Belum pada mau balik ke hotel kan? Masih jam segini nih,” ucap Gita panjang lebar seolah belum mau balik ke hotel. Memang sih ini sabtu malam dan tentu saja akan menjadi malam yang panjang bagi kami dan tentunya semua anak muda di kota jogja yang mulai tidak ada matinya, siang atau pun malam.

“Kita sih gampang Git, Binar gimana?” tanya Kiki.

“Lah, Binar ikut nginep di hotel kan Ki? Aku udah ajakin, dianya oke-oke aja, ya kan say?” tanya Gita pada Binar.

“Eh, ehmm…heee,” jawab Binar ragu sambil menoleh ke arah ku. Aku sendiri kaget karena baru tahu rencana itu. Kutatap Binar sambil mengernyitkan dahi.

“Coba tanya mas nya dulu? Gimana Ndra? Eh, salah, gimana Ian? Hahaha,” lagi-lagi Gita bercanda kepada ku.

“Mas nya itu Aku! Jangan diganti-ganti!” protes ku.

“Hahaha, emang ya? Emang iya Bin?” canda Gita lagi.

“Ehmm…bukan deh mbak kayanya, Mas Ian mah cuek, ndak perhatian. Enakan sama mas Endra, hihihi,” canda Binar enteng.

“HAHAHA,” tawa mereka berempat kompak. Endra hanya tersenyum, mungkin merasa tidak enak pada ku. Aku tersenyum kecut sekecut-kecutnya.

“Dalem banget, sabar ya Ian, hahaha,” ejek Gita.

“Kompak ya kalian berdua,” protes ku sambil mengacak-acak rambut Gita.

“Ihh…Ian mah sukanya ngacak-ngacak rambut, berantakan deh jadinya,” gantian sekarang Gita yang protes. Rasain.

“Jadinya gimana ini?” tanya Kiki lagi.

“Don, ada usul? Tumben diem aja? Tadi minta nyusul Binar, sekarang udah ketemu diem aja, hahaha,” tambah Gita. Benar-benar kompor.

“Masa sih gitu? Beneeer mas Doniii?” tanya balik Binar sambil cengar-cengir. Jelas banget ingin mengerjai Doni karena saat ini ada Endra.

“Apaan? Enggak kok, bo’ong mereka berdua. Ndra, jangan percaya ya,” balas Doni kaku. Terlihat sekali ketakutannya. Payah juga ini anak. Hahaha.

“Santai aja kali Don. Iya ini jadinya gimana? Aku sama Binar kayanya balik deh, ndak enak udah malem,” ucap Endra. Sepertinya dia menangkap ketidak sukaan ku saat Gita bilang akan mengajak Binar menginap di hotel. Okeh, calon ade ipar yang pinter.

“Yaaah, Binar pulang? Aku pikir ikut kitah,” ucap Gita sedih.

“Pengennya sih gitu Mbaaa, tapiii,” balas Binar sedih.

Tuh kan, bener. Ajakannya Gita nih pasti.

“Enggak! Binar tadi pergi sama Endra, pulang juga harus sama Endra, dan no nginep-nginep.”

“Eh, Ian! Kok kasar sih ngomongnya?” protes Kiki.

“Tau tuh Ki, yang lagi PMS kan Gita, tapi dari tadi dia yang nyebelin, pake banget lagi,” ucap Gita merajuk ke Kiki.

“Ya memang aturannya harus begitu!” balas ku tidak mau kalah. Aku jadi emosi dengan Gita mendengar omongannya barusan.

“Aturan apaan sih? Gita kan cuma ngajakin Binar, kalau memang kamu ga ngijinin ya udah, ga usah ngomong gitu juga!” protes Kiki.

“Kalau niatnya baik ya ngomong langsung ke aku lah,” balas ku semakin tidak mau kalah. Entah mengapa emosi ku menjadi mudah meluap dan mereka kini menjadi sasarannya.

“Maksud kamu niat Gita jelek?” tanya Kiki lagi masih berusaha membela Gita.

“Auuu.”

“Mas!! Kok jadi nyebelin gitu sih?” protes Binar pada ku.

“Iya, mas mu ini emang nyebelin. Lagi pula sudah punya Endra kan?” balas ku.

Tidak ada tanggapan lagi dari mereka semua. Semuanya nampak kesal kepada ku kecuali Endra. Dia yang paling menjaga perasaan ku. Kiki, melotot ke arah ku sambil merangkul Gita yang nampak sedih. Ah lebay pikir ku.

“Ndra, Kamu balik sama Binar ya,” ucap ku sambil menyalami Endra dan Binar.

“Aaaah, Mas Ian maaah,” balas Binar kesal. Dia kecewa sekali dengan keputusan Ku.

“Belum waktu nya kamu nginep-nginep!” balas ku tegas.

“Ndra, anterin sampai rumah ya. Jangan-mampir,” pesan ku lagi.

“Siap Mas ipar, hehehe,” balas Endra.

“Mba Kiki, Mba Gita, Binar pamit ya, pengen ikut sebenernyaaa, tapiii, tuh anak rese nyebelin ga ngebolehin, hiiih,” pamit Binar pada Kiki dan Gita sambil menunjuk pada ku, kakaknya ini dengan kesal. Dan dia tidak pamit atau bahkan menyalami ku sekalipun.

“Iya, Mba ngerti kok. Gapapa, lain kali kita jalan bareng lagi ya sayaaang,” balas Gita pada Binar. Alah, sayang-sayangan. Sok akrab pikir ku. Dasar cewek.

“Hati-hati ya Bin, Ndra, ndak usah ngebut bawa motornya,” pesan Kiki pada Binar dan Endra.

“Siap. Kalian nanti sebelum balik ke jakarta, ke rumah dulu kan?” balas Endra.

“Iya nanti ke rumah dulu kok, ntar kita ketemu lagi. Ya udah, sana keburu malam ntar,” tambah Kiki lagi.

Dengan berat hati, akhirnya Binar pulang dengan Endra. Mukanya masih ditekuk, meskipun Endra sudah berusaha memberinya pengertian. Binar, sebenernya mas ga tega de. Tapi, kamu harus pulang, batin ku. Bukannya ga ngebolehin, tapi apa kata ibu bapak kalau kamu ga pulang bareng Endra lagi. Setelah berpamitan dengan Endra dan Binar, sekarang kami tinggal berempat lagi.

“Don, minta kunci sama alamat hotelnya. Aku balik duluan, kalian kalau masih mau lanjut ya silahkan,” ucap ku santai. Mereka bertiga nampak terkejut dengan ucapan ku. Aku sebenarnya juga merasa tidak enak. Tapi bodo lah. Aku mau balik. Mau tidur. Bayang-bayang kejadian semalam membuat mood ku cepat naik dan cepat turun.

“Yakin lu?” tanya Doni masih ragu.

“Yakin.”

“Ki, gimana?” tanya Doni lagi pada Kiki.

“Huufftt…aku juga udah males. Kita balik ke hotel aja. Masih bisa besok lagi jalan-jalannya.”

“Ya elah, napa jadi gini sih?” tanya Doni lagi dengan kesal.

“Tanya aja ama temen mu yang nyebelin ituh!” balas Kiki dengan sangat jutek lalu menggandeng Gita jalan duluan ke arah parkiran mobil.

Aku mengangkat tangan ku setengah badan mengisyaratkan aku tidak mengerti. Aku memang tidak mengerti. Aku mau pulang sendiri. Kalau mereka mau jalan lagi ya silahkan. Aku udah males dan pengen balik ke hotel aja. Salah? Pasti salah. Karena wanita selalu benar. Hadeh. Tapi masih kalah sama bapak nya Diah. Sialan.

***

Sesampainya di hotel, Kiki dan Gita langsung jalan duluan menuju kamar mereka. Sedangkan aku mengambil ransel ku yang berisi baju di bagasi. Aku memang sudah berencana akan menginap di sini menemani mereka. Dan sudah berpamitan. Tidak seperti Binar, dia pamit hanya untuk jalan-jalan, tidak sampai menginap. Makanya aku ngotot agar dia pulang bersama Endra. Apa aku salah? Menurut ku sih tidak. Dan dia jalan dengan Endra. Kalau aku ngijinin Binar ikut nginap di hotel, penilaian ibu bapak ke Endra pasti akan turun. Tapi mereka semua pasti tidak ada yang berfikir sampai ke situ.

“Bro, sebat dulu yak sebelum naik,” ijin Doni namun sudah menyulut sebatang rokok yang terselip di mulutnya.

“Oke,” jawab ku santai. Aku lalu menemaninya merokok di pelataran parkir mobil. Hawa dingin mulai merasuk ke dalam tubuh. Aku lihat jam di HP ternyata memang sudah malam. Hampir jam sebelas malam.

“Ian,”

“Hmm…”

“Kok lu tadi gitu sih?” tanya nya ga jelas.

“Gitu apanya? Binar?”

“Bukan.”

“Lalu?”

“Gita,” balasnya lalu menatap ku.

“Kenapa dengannya?” aku masih belum mengerti.

“Ayolah kawan, masa lu kagak ngarti?” tanya Doni. Sebenarnya aku mulai paham kemana arah pembicarannya. Tapi aku mencoba untuk pura-pura tidak tau saja.

“Gita, cantik ya? Hehehe,” canda ku garing.

“Ga lucu boy!”

“Terus apa dong?”

“Lo ga nyadar dengan perasaan dia ke elu?” tanya Doni lagi makin serius.

Perasaan? Doni bertanya seperti itu apa jangan-jangan dia tau perasaan Gita?

“Nya-nyadar dengan perasaan?” balas ku pura-pura ga ngerti. Hampir saja aku kelepasan mengatakan kalau kami sama-sama mengerti.

“Bener kata Kiki. Susah ngomong ama lu.”

“Makanya yang jelas kalau ngomong!”

“Hadeh. Oke. Menurut lu, Gita bela-belain ikut kesini karena siapa?”

“Aku ndak tau, ndak ada yang ngasih tau.”

“Kalau ga inget Gita, udah gua tampol lu!!” balasnya emosi.

“Apaan sih? ndak jelas!!”

“Elu yang ga jelas. Elu yang ga punya perasaan. Elu pikir Gita ga sakit hatinya, pas lu bilang Dia bebas tidur dimana aja sesukanya. Dia cewek cuy, perasaannya halus. Dan asal lu tau, Gita yang sekarang udah berubah. Bukan Gita yang dulu lagi. Bukan Gita yang kasar, yang arogan. Gita sudah berubah. Lu tau, Gita berubah buat siapa? Kalau ga tau kebangetan. Dan satu lagi, gua juga bingung gimana Gita bisa suka sama cowok yang hatinya mati kaya elu. Sorry-sorry aja, bukan gue mengesampingkan masalah lu dengan Diah. Tapi, come on meeen, move on. Sampai kapan lu mau terpaku sama masa lalu lu?”

Kalau dipikir-pikir memang benar. Kata-kata ku tadi memang agak kasar untuk diucapakan ke cewek. Apalagi Gita yang meskipun dulu terlihat keras, tapi sebenarnya hatinya rapuh. Kenapa aku jadi seperti ini ya? Efek dari masalah ku dengan Diah? Sepertinya. Tapi, dari mana Doni tau perasaan Gita ke aku? Apa di belakang ku Gita curhat ke mereka berdua?

Aku masih terdiam meresapi ucapan Doni. Sekarang aku harus bagaimana? Meminta maaf pada Gita. Iya itu pasti. Besok pagi aku akan meminta maaf padanya. Tapi, untuk hubungan ku padanya? Apa aku harus memulai lembaran baru dengannya? Sekarang? Entahlah. Tapi aku rasa tidak. Tidak untuk sekarang ini.

“Don, kenapa masalahnya malah melebar ke perasaan sih? Kamu tau apa soal perasan Gita?”

“Tidak banyak, tapi juga tidak lebih sedikit dari yang elu tau,” ucap Doni tegas sambil mematikan puntung rokok di jarinya ke tempat sampah dan meninggalkan ku begitu saja tanpa memandang ku.

“Don, jangan pergi dulu, kita belum selesai,” teriak ku padanya namun tidak di gubris.

Arrgghhh…kenapa malah jadi seperti ini sih? Dari awal aku udah bilang kalau aku itu masih kesal dengan kejadian semalam, aku udah bilang ga mood jalan-jalan, masih di paksa. Sekarang kalau akhirnya seperti ini aku juga yang di salahin. Besok aku harus menyelesaikan semuanya. Mereka sahabat-sahaat ku. Aku ga mau punya masalah yang berlarut-larut dengan mereka. Sekarang lebih baik aku ikut dengan Doni ke kamar dan tidur.

***

“Ian, woy, bangun, sarapan dulu,” suara Doni membangunkan ku. Doni membangunkan ku? Perhatian juga, hehehe. Perasaan semalam masih marah-marah. Dengan malas aku mencoba membuka mata ku.

“Ehmmhh…apaan Don?”

“Sarapan!” balasnya lagi dengan jutek.

“Jam berapa sih ini?”

“Jam tujuh.”

“Masih pagi Don, entar ajalah. Bisa smpe jam sembilan kan?”

“Kayanya sih iya. Ya terserah sih lu mau sarapan kapan.”

“Don kamu masih marah? Yang semalem kita belum selesai,” ucap ku lagi.

“Gue ga pernah marah sih,” balasnya singkat.

“Trus, masalah Gita gimana dong? Kamu gapapa kalau aku sama diaaa,” tanya ku dengan begonya.

“Yaaa, gapapa. Santai aja meeen. Itu sepenuhnya hak kalian berdua. Dulu, gue emang pernah tertarik sama doi, tapi sekarang, lain ceritanya, dia lebih pantes ama lu dari pada gue.”

“Aku yang ga pantes buat dia Don.”

“Itu sih perasaan lo aja. Atau lo masih belum bisa lepasin Diah? Setelah kejadian kemarin malam?”

“Entahlah Don kalau masalah itu.”

“Hadeeeh, galau deh. Terserah lo ajalah. Gue sekarang cuma mau sarapan, laper.”

“Iya, duluan aja, bentar lagi aku nyusul. Thanks yah Don udah mau bangunin akyuuu, hahaha” canda ku dengan gaya bencong sambil berusaha memeluknya.

“Idih najis, maho lu!” balasnya dan langsung kabur. Aku hanya tertawa melihatnya.

***

Tidak sampai lima belas menit dari kepergian Doni, aku akhirnya keluar kamar menyusul mereka bertiga untuk sarapan. Selesai mengambil menu sarapan yang ku mau, aku ikut bergabung dengan mereka dalam satu meja. Aku keluar kamar masih mengenakan kaos tidur dan celana kolor pendek. Santai sekali memang. Doni? Cukup rapi meskipun masih mengenakan sendal jepit. Sepertinya Doni sudah mandi. Rambutnya sudah disisir rapi. Bagaimana dengan dua bidadari di depan ku?

Kiki sama seperti Doni, sepertinya juga sudah mandi. Dia juga sudah mengenakan baju pergi, hanya saja kerudungnya masih kerudung santai, alias yang model terusan. Gita, sama seperti Kiki, sudah mandi juga sepertinya. Sudah mengenakan baju pergi, plus sebuah bando lucu yang tersemat di kepalanya, menambah kesan manis pada wajahnya, tapi dia masih menggunakan sendal hotel. Jadi kesimpulannya hanya aku yang belum mandi. Sebuah informasi yang tidak terlalu penting sebenernya. Baiklah kita skip saja, dan kembali ke meja sarapan.

Entah mengapa aku merasa suasana masih terasa kaku. Aku seperti di diam kan oleh mereka, terutama Kiki dan Gita. Jelas sekali mereka berdua hanya meladeni omongan Doni, sedangkan aku tidak. Hingga tiba-tiba Gita membuka obrolan.

“Aku masih baper deh ama pertunjukan semalem, hehehe, perjuangan Rama dan pengorbanan Sinta bener-bener menyentuh. Pengen deh bisa kaya Sinta. Kesucian cintanya bener-bener teruji,” komentar Gita yang kembali membahas tentang pertunjukan Sendratari Ramayana semalam sambil menyendok makanan dari piring di depannya. Suasana restoran tempat kami sarapan masih cukup tenang karena belum banyak pengunjung.

“Entar kalau lu udah merit dan punya anak, namain aja anak lu Rama dan Sinta, hahaha,” canda Doni.

“Tentu saja, sudah gue putuskan dari semalam. Eh, tapi tergantung suami gue juga sih nanti gimana,” jelas Gita antusias.

Ini apaan sih pagi-pagi udah ngomongin suami, anak.

“Pagi-pagi udah ngomongin anak aja, hehe,” ucap ku ikutan nimbrung.

“Masa depan bro, ga ada salahnya kan berencana, dari pada meratapi masa lalu terus,” ucap Doni. Ni anak dari semalem kesambet apa ya? Mendadak jadi super bijak.

“Ucapan itu doa, siapa tahu Tuhan pas lagi denger dan mengijabah doa kita,” tambah Kiki dengan santai. Seperti biasa dia menjadi anak yang paling kalem dan tenang diantara kami berempat. Dan selalu bisa menjadi yang paling dewasa juga.

Gita? Tidak menanggapi. Dia masih terus menyuap sarapannya dengan kadang sesekali menatap ke layar HP nya yang tergeletak di sebelah piringnya.

“Kalian yindir aku?” tanya ku dengan nada agak meninggi.

“Tergantung persepsi dari sudut pandang mu gimana nanggepinnya,” jawab Kiki.

Ya, jelas sekali mereka berdua menyindir ku. Aku tau sekarang. Mereka berdua menginginkan ku untuk melupakan kejadian kemarin malam. Melupakan Diah. Melupakan peristiwa yang sebetulnya bukan aku yang berinisiatif untuk melakukannya. Itu semua inisiatif Gita. Apa kalian tau? Aku rasa tidak. Gita tidak mungkin menceritakannya. Dan sekarang semuanya seolah menjadi salah ku. Cakep.

“Sekarang kalian maunya apa sih?”

“Kami mau Ian yang seperti dulu!” balas Kiki.

“Hahaha, aku yang seperti dulu tuh yang kaya gimana? Tolong dijelaskan!”

“Don, kamu tau ga Ian yang dulu tuh kaya gimana?” tanya balik Kiki ke doni

“Enggak juga, Gita mungkin tau?”, tanya Doni pada Gita.

“Kenapa gue? Kalian kan yang lebih lama kenal orangnya,” balas Gita datar.

“Beneran deh, kalian ini muter-muter kalau ngomong. Aku saja kalau begitu yang mulai. Pertama, aku minta maaf pada kalian, terutama pada Gita. Maaf, sikap ku semalem emang kekanak-kanakan banget, ucapan ku ke Gita itu kasar dan ndak pantes buat diucapin. Kedua, masalah dengan Diah, iya aku akan melupakannya. Tapi tolong kalian mengerti, ada prosesnya, dan itu ndak gampang. Ketiga, kalian pernah ndak membayangkan ada orang yang menghina orang tua kalian langsung di depan kalian dan gimana rasanya? Dan itu masih membekas. Dari awal kan aku udah bilang kalau aku ndak mood jalan-jalan. Kalau akhirnya emosi ku meluap-luap begini itu masih salah ku juga? Terakhir, menurut kalian ini semua mau ku?”

“Kenapa jadi melebar ga jelas gitu sih?” tanya Kiki.

“Maksud lu, lu nyalahin kita?” tambah Doni.

Mereka berdua menatap tajam ke arah ku. Gita, masih memainkan sendok dan makanan yang ada di piringnya. Terlihat hanya memutar-mutar ujung ujungnya saja.

“Kalian yang membuat semuanya melebar kemana-mana. Permasalahannya kan cuma satu, aku ngomong kasar ke Gita, tapi ini nyindirnya sampai ke hal pribadi. Lebay.”

“Ian!! Jaga bicara mu! Oke, kita gak akan ikut campur masalah mu lagi. Maaf. Sekarang semua terserah kamu saja. Aku ga peduli!” bentak Kiki emosi. Baru kali ini aku melihatnya se-emosi sekarang ini.

“Ya udaaah, siapa juga yang minta diurusin!”

“Wooy Ian, santai lo!” bentak Doni pada ku. Matanya terlihat garang semakin tajam menatap ku.

“Kalian yang ga santai!” balas ku enteng seolah menganggap apa yang terjadi adalah hal yang sepele.

“CUKUUUP!!” teriak Gita cukup keras hingga membuat beberapa pasang mata dari pengunjung lainnya menoleh ke arah kami. Untung suasana belum terlalu ramai.

Ketegangan yang terjadi diantara kami bertiga mendadak terhenti. Ini untuk pertama kalinya kami berselisih paham cukup keras seperti tadi. Dulu pernah, Kiki dan Doni ngambek karena aku lebih memilih menemani Gita dari pada mereka. Tapi masalah waktu itu lebih ke arah rasa cemburu, hanya perlu sedikit penjelasan, mereka sudah bisa memahaminya. Kalau sekarang, entahlah. Aku tidak tau.

Setelah mendengar teriakan Gita yang cukup keras, Kiki duduk bersedekap pada meja. Diletakaannya sendok di atas piring, mungkin nafsu makannya sudah hilang. Doni, menyandarkan badannya dan membuang muka. Aku, juga menyandarkan badan ku. Pandangan ku lurus ke depan, ke arah Kiki yang menunduk. Sesekali ke arah Gita yang pandangannya kosong menatap ke arah meja.

“Gita kan tadi cuma bilang, Gita pengen kaya Shinta, kenapa kalian malah berantem?” tanya Gita tiba-tiba. Suasana masih hening, tidak ada jawaban dari kami. Dan aku melihat satu titik bulir air mata mengalir di atas pipinya.

“Doni dan Kiki ga usah nyalahin Ian lagi ya. Ini salah Gita juga kok. Gita yang seenaknya aja ajak Binar tanpa ijin dulu ke Ian. Ian, maafin Gita ya,” ucap Gita membela ku dan minta maaf dengan polosnya. Jujur, ucapannya membuat ku sedikit terenyuh. Ternyata Gita mau berbesar hati juga dengan meminta maaf pada ku untuk sesuatu yang sebenernya masih abu-abu apakah itu salah ku atau salahnya.

“Hiks…hiks…” suara tangis Gita. Entah karena apa dia malah menangis. Kiki secara reflek langsung merentangkan tangan kirinya untuk merangkul bahu kiri Gita dan mengusapnya.

“Udah Git udah, jangan nangis dong, tuh diliatin orang lho. Aku, Doni, sama Ian ga berantem kok,” ucap Kiki menenangkan Gita.

Aku semakin tidak enak dengan situasi seperti ini. Doni pun juga begitu, wajahnya menampakkan rasa tidak enak pada Gita. Tapi kami berdua masih sama-sama diam, membiarkan Kiki berusaha sendiri untuk menenangkan Gita. Semakin rumit.

“Kalian itu sahabat Gita. Meskipun baru sebentar, tapi kalian yang selalu bisa ngertiin Gita. Kalian yang bisa bikin Gita nyaman, yang bisa bikin Gita tertawa, pokoknya kalau sama kalian Gita bahagia. Jadi Gita mohon, hiks…jangan berantem. Jangan bikin kebahagiaan yang baru sebentar Gita rasain ini hilang lagi, hiks…”

“I-iyaaa…Gitaaa…iyaaa…udah jangan nangis lagi ya sayaaang, kita ga berantem kok, ya kan Ian? Don?,” tanya Kiki pada kami berdua sambil memeluk Gita. Dari bola mata Kiki keluar sebuah isyarat yang seolah berbicara, Sudah, bilang “IYA” aja, masalah lainnya nanti saja dibelakang dilanjutin.

“Iya Git, kita ga beranten kok, tadi tuh kita cuma beda argumentasi aja, ya ga don?,” balas ku sambil meraih pundak kanan Doni lewat belakang lehernya dan sedikit menariknya. Doni masih diam dan acuh. Iseng aku injak saja kakinya.

“Auuuw,” teriak Doni.

“IYA kan Don?” ulang ku lagi.

“Iyaaa, heee…tenang aja Git. Kita ga ada masalah kok, pastinyaaa,” jawab Doni sambil melotot ke arah ku dan balik merangkul ku dari samping serta menepuk-nepuk pundak ku. Aku bisa melihat dari bola matanya Doni berbicara, Sakit BEGOO!!

Hahaha. Kami bertiga seperti sedang bermain sandiwara menghadapi satu anak manja bernama Gita Ratna Puspita. Dan entah mengapa, kami seolah siap melakukan apapun demi anak ini bisa tersenyum kembali.

“Bener? Ga boong kan? Ga cuma buat nenangin Gita kan? Gita ga suka di boongin!!” ucap Gita merajuk.

“Iyaaa, sueeerrr,” balas kami bertiga serempak.

Setelah mendengar jawaban kami bertiga, sebuah senyuman terpancar dari bibir nya. Duduknya kembali tegak, tidak condong lagi ke arah Kiki. Gita lalu menatap kami bertiga satu persatu.

“Aku sayang deh sama kalian bertiga. Hihihi, makasih yah semuanya, udah mau jadi sahabat Gita,” ucapnya sambil tersenyum manis. Lagi-lagi moodnya kembali berubah dengan sangat cepat. Lima detik yang lalu dia masih menangis sesenggukan, sekarang sudah kembali menjadi Gita yang ceria.

“Iya Git, sama-sama,” balas Kiki. Wajah Kiki kini nampak tenang seperti biasanya. Tidak seperti sebelumnya yang ekspresi wajahnya terlihat sangat khawatir.

“Sama-sama Git, gue, eh kita juga sayang sama elu kok, hehehe” balas Doni sambil cengengesan.

“Hahaha, lu masih ngarep sama gue Don?” tanya balik Gita.

“Enggak Git, tau diri kok Gue, huhuhu,” balas Doni sambil berakting sedih.

“Hahaha, pinter deh kalau dah ngerti. Tapi itu kalian pelukannya mau sampai kapan? Masa gara-gara gue tolak lo lampiasinnya ke Ian? Serem iiihh…” canda Gita meledek ku dan Doni yang aku sendiri juga baru sadar ternyata posisi kami masih saling merangkul, dengan mesra. Sontak aku dan Doni saling melepaskan diri dan mencondongkan badan saling menjauh. Iseng aku toyor kepalanya. Dia membalas dengan lagak ingin menonjok ku. Tapi aku tau itu pasti pura-pura. Aku dan Doni lantas saling mentertawakan. Gita juga ikut tertawa. Kiki, hanya senyuman kecil yang mengembang dari bibirnya.

***

Meskipun harus melalui sebuah perselisihan kecil, akhirnya kami berempat bisa akur kembali. Ibarat sebuah perjalanan, apa yang kami berempat lalui dari semalam hingga pagi tadi ibarat sebuah batu yang mengahadang perjalanan kami, Dari satu sisi bisa menjadi sandungan, dari sisi lain bisa menjadi lompatan. Tergantung bagaimana kami menyikapinya.

Setelah selesai sarapaan, kami lalu bersiap-siap sebelum melanjutkan acara jalan-jalan hari ini. Sesuai dengan yang sudah direncanakan, hari ini kami akan berkunjung ke rumah Kiki di Purworejo. Kemungkinan hingga sore hari. Sama seperti saat berkunjung ke rumah ku, kami tidak akan sampai menginap. Sorenya, setelah balik dari Purworejo, kita akan keliling Malioboro untuk sekedar jalan-jalan sore sekaligus mencari oleh-oleh.

Mereka bertiga masih akan semalam lagi menginap di Jogja. Sedangkan aku, nanti malam akan pulang ke Wonosari untuk tidur di rumah sebelum besok balik ke jakarta. Ya, besok kami sudah akan balik. Naik bus lagi start dari Wonosari. Pagi-paginya mereka bertiga akan ke rumah ku dulu sekalian pamit dengan keluarga ku.

Karena aku masih belum bisa nyetir mobil, maka yang bawa mobil adalah Doni. Aku tinggal duduk di samping kemudi dan bertugas sebagai navigator. Sedangkan Kiki dan Gita duduk di jok belakang. Keluar dari Hotel di daerah Prawirotaman, Doni aku arahkan ke Jl. Mayjend Sutoyo, lalu ke Jl. MT. Haryono sebelum belok kanan ke Kapten Tendean.

Saat di jalan Mayjend Sutoyo tadi aku tidak sengaja menoleh ke arah kanan dan aku melihat Plengkung Gading, salah satu akses masuk menuju Alun-alun Kidul. Arrgghh, Alkid, di tempat itu lah terakhir kalinya aku dan Diah jalan berdua. Waktu itu, selepas Diah pulang kerja, aku menjemputnya. Makan malam lesehan berdua di warung tenda, terus mencoba tantangan dua pohon beringin. Hahaha. Aku tersenyum kecut. Ternyata memang cuma mitos. Aku berhasil melewati dua pohon itu tapi nyatanya apa yang aku harapkan tidak terkabul.

“Kenapa Ian?” tanya Kiki dari jok belakang yang mungkin melihat ekspresi wajah ku.

“Ah ndak Ki, ndak apa-apa, hehehe” balas ku berbohong. Ku lemparkan senyum ke mereka bertiga agar mereka yakin kalau aku baik-baik saja.

Mobil terus melaju dengan lancar. Lalu-lintas masih sangat lengang karena masih pagi. Belum banyak kendaraan yang melintas. Yang ada hanya beberapa pejalan kaki yang menghiasi kiri dan kanan jalan. Hingga tiba di perempatan Wirobrajan, kami mengambil jalan ke arah kiri, tepatnya ke arah jalan Wates. Sebelum nanti keluar dari kota jogja dan menuju ke arah Purworejo. Sering aku melewati kota kecil ini, tapi baru kali ini aku akan berkunjung. Ke rumah Kiki. Semoga menjadi pengalaman yang menarik dan bisa mempererat persabatan diantara kami berempat.

[Bersambung]

Daftar Part